Hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90

hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90

Al Maidah sendiri artinya adalah 'jamuan/hidangan.' Disebut demikian karena Al Maidah memuat kisah para pengikut setia Nabi Isa yang meminta kepadanya agar Allah menurunkan hidangan dari langit. Nama lain Al Maidah adalah Al Uqud yang artinya 'perjanjian' dan Al Munqidz yang artinya 'yang menyelamatkan.' Khamar dan berbagai macam jenis judi disebut sebagai dosa besar.

Meskipun memiliki manfaat, namun mudharatnya lebih banyak. Khamar dapat menghilangkan kesadaran seseorang. Sedangkan judi membuat orang merugi atau mendapatkan keuntungan tanpa usaha. Tentu itu bertolak belakang dengan prinsip keseimbangan dan keadilan dalam Islam. Berikut ini merupakan hal-hal yang dilarang dalam qs al maidah ayat 90 kecuali adalah (D) berbohong, sebab dalam surat al-maidah ayat ke-90 tidak disebutkan tentang berbohong.

Surat al Maidah ayat 90 menjelaskan perintah untuk menjauhi atau suatu larangan berupa: • Minuman keras (khamr). • Berjudi. • Berkurban untuk berhala, serta • Mengundi nasib dengan anak panah / taruhan.

Di ayat tersebut disebutkan bahwa perbuatan-perbuatan tersebut adalah perbuatan yang keji / buruk, dan termasuk perbuatan setan. Sehingga kita harus menjauhinya agar menjadi orang yang beruntung. d. berbohong. ✅ Penjelasan • Maksud soal: bukan perbuatan yang dilarang dalam surat al maidah ayat ke 90. • Kata kunci: yang bukan. • Jawabannya adalah D.

Karena perbuatan yang disebut untuk dijauhi / dilarang pada surat al maidah ayat ke 90 adalah khamr, judi, mengundi nasib / taruhan, dan menyembah hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90.

Tidak disebutkan berbohong. Makanya jawbaannya D. • Sedangkan A, B, dan C salah. Karena perbuatan minum-minuman keras atau khamr, berjudi / almaisyri, taruhan / mengundi nasib disebutkan pada ayat tersebut agar kita menjauhinya. Sebab perbuatan tersebut adalah tindakan yang keji dan perbuatan setan. Karena yang ditanyakan yang tidak disebutkan, makanya A, B dan C sudah pasti salah. Jawabannya Berikut ini merupakan hal-hal yang dilarang dalam qs al maidah ayat 90 kecuali (D) Berbohong, sebab dalam surat al maidah ayat ke 90, terdapat 4 perbuatan yang dilarang yaitu (1) Minuman keras / khamr, (2) Berjudi, (3) berkurban untuk berhala, dan (4) mengundi nasib dengan anak panah / taruhan.

Tidak disebutkan mengenai berbohong. Berikut ini isi dari ayat yang dimaksud (sumber liputan6) Rekomendasi • Dalam al-Qur’an disebutkan ada 4 kitab yang diturunkan kepada 4 Rasul, Keempat Rasul tersebut adalah (D) • Di antara 4 kitab Allah Swt yang paling awal terdahulu adalah kitab (A) • Semua kitab Allah Swt berisi ajaran yang benar dan baik sesuai dengan masanya, Ajaran yang sama dan hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 dalam semua kitab Allah Swt adalah tentang (B) • Semua peraturan yang berasal dari Allah Swt pasti benar, Sedangkan peraturan yang berasal dari manusia belum tentu benar, sebab (C) • Jelaskan pengertian iman kepada kitab Allah Swt !

(Jawabannya) • Mengapa manusia memerlukan kitab Allah Swt ? (Jawabannya) Kategori Kelas VIII, SMP Tag Brainly, PAI Navigasi Tulisan
Senarai Surah • About • Glosari Blog • Hujjah • Ilmu Usul Tafsir • Nota • Senarai Surah • Surah 001: al-Fatihah • Surah 002: al-Baqarah • Surah 003: Ali Imran • Surah 004: an-Nisa • Surah 005: al-Maidah • Surah 006: al-An’am • Surah 007: al-A’raf • Surah 008: Anfal • Surah 009: Tawbah • Surah 010: Yunus • Surah 011: Hud • Surah 012: Yusuf • Surah 013: al-Ra’d • Surah 014: Ibrahim • Surah 015: al-Hijr • Surah 016: an-Nahl • Surah 017: al-Isra’ • Surah 018: al-Kahfi • Surah 019: Maryam • Surah 020: Taha • Surah 021: Anbiya’ • Surah 022: Hajj • Surah 023: Mukminoon • Surah 024: an-Nur • Surah 025: Furqan • Surah 026: Shu’araa • Surah 027: Naml • Surah 028: Qasas • Surah 029: Ankabut • Surah 030: Rum • Surah 031: Luqman • Surah 032: Sajdah • Surah 033: Ahzab • Surah 034: Saba • Surah 035: Fatir • Surah 036: Yaasin • Surah 037: Saffat • Surah 038: Sad • Surah 039: Az Zumar • Surah 040: Ghafir • Surah 041: Fussilat • Surah 042: Shura • Surah 043: Zukhruf • Surah 044: Dukhan • Surah 045: Jathiya • Surah 046: al-Ahqaf • Surah 047: Muhammad • Surah 048: al-Fath • Surah 049: al-Hujurat • Surah 050: Qaf • Surah 051: Dhariyat • Surah 052: Thur • Surah 053: Najm • Surah 054: Qamar • Surah 055: Rahman • Surah 056: Waqiah • Surah 057: Hadid • Surah 058: Mujaadilah • Surah 059: Hashr • Surah 060: Mumtahanah • Surah 061: Saff • Surah 062: Jumuah • Surah 063: Munafiqoon • Surah 064: Taghabun • Surah 065: Talaq • Surah 066: Tahreem • Surah 067: Mulk • Surah 068: Qalam • Surah 069: Haqqah • Surah 070: Maarij • Surah 071: Nuh • Surah 072: Jin • Surah 073: Muzzammil • Surah 074: Muddaththir • Surah 075: Qiyama • Surah 076: Insan • Surah 077: Mursalat • Surah 078: an-Naba’ • Surah 079: an-Naaziat • Surah 080: Abasa • Surah 081: Takweer • Surah 082: al-Infithar • Surah 083: Mutaffifin • Surah 084: Insyiqaq • Surah 085: Burooj • Surah 086: at-Tariq • Surah 087: al-A’la • Surah 088: al-Ghasyihah • Surah 089: al-Fajr • Surah 090: al-Balad hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 Surah 091: ash-Syams • Surah 092: al-Layl • Surah 093: Dhuha • Surah 094: al-Sharh • Surah 095: at-Teen • Surah 096: al-Alaq • Surah 097: al-Qadr • Surah 098: al-Bayyinah • Surah 099: az-Zalzalah • Surah 100: al-Aadiyat • Surah 101: al-Qaari’ah • Surah 102: at-Takathur • Surah 103: al-Asr • Surah 104: al-Humazah • Surah 105: al-Feel • Surah 106: Quraish • Surah 107: al-Ma’un • Surah 108: al-Kawthar • Surah 109: al-Kaafiroon • Surah 110: an-Nasr • Surah 111: al-Masad • Surah 112: al-Ikhlas • Surah 113: al-Falaq • Surah 114: an-Nas Categories Categories Search for: Blogroll • al-Huda – Taimiyyah Zubair • Bayyinah Institute – Nouman Ali Khan • Belajar Fiqh Praktis Sunnah • Belajar Kosakata ayat Qur'an • Blog Kuliah Hadis • Darul Kautsar – Maulana Asri • Yayasan Taalim • YouTube Dokumentari Kuliah Follow Celik Tafsir on WordPress.com Blog Stats • 8,630,647 hits Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah perkara buruk termasuk perbuatan syaitan.

Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat kejayaan. يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا إِنَّمَا الخَمرُ Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya khamar, Ini adalah hukum pengharaman arak. Ramai yang sudah tahu bahawa ia sememangnya haram, tetapi masih ada lagi yang mencuba mengelak untuk lari daripada hukum ini. Pelbagai hujah yang mereka gunakan. Antaranya mereka kata, kalau minum sedikit dan tidak memabukkan, maka ia tidak haram. Atau ada yang kata kalau tidak salat, tidak mengapa kalau mahu diminum arak itu.

Dan berbagai-bagai lagi hujah yang pelik yang digunakan oleh manusia. Itu semua kerana tidak mahu taat kepada hukum Allah ‎ﷻ. Sedangkan dalam ayat ini, dengan jelas mengatakan yang arak itu haram. Tidak kira pada masa bila pun, ia adalah haram.

Dari segi bahasa, kalimah الخَمرُ daripada kalimah خمرُ yang bermaksud ‘penutup’. Jadi, dari sini kita boleh tahu sifat arak itu yang menutup minda dan akal manusia.

Apabila diminum, boleh menyebabkan mabuk sehingga akal tidak tahu apa yang mereka buat dan apa yang dikatakan oleh mulut mereka.

Khamr asal sebenarnya bermaksud arak perahan anggur. Tetapi bukan itu sahaja yang termasuk dalam ayat ini. Apa sahaja yang memabukkan dikira haram, tidak kira daripada bahan apa ia diperbuat: وَرَوَى مُسْلِمٌ عَنْ أَبِي الرَّبِيعِ، عَنْ حَمَّادِ بْنِ زَيْدٍ، عَنْ أَيُّوبَ، عَنْ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “كُلُّ مُسكر خَمْرٌ، وَكُلُّ مُسْكِرٍ حَرَامٌ، وَمَنْ شَرِبَ الْخَمْرَ فَمَاتَ وَهُوَ يُدْمنها وَلَمْ يَتُبْ مِنْهَا لَمْ يَشْرَبْهَا فِي الْآخِرَةِ”.

Imam Muslim telah meriwayatkan daripada Abu Rafi’, daripada Hammad ibnu Zaid, daripada Ayyub, daripada Nafi’, daripada Ibnu Umar yang menceritakan bahawa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Setiap yang memabukkan adalah khamr, dan setiap yang memabukkan adalah haram. Dan barangsiapa minum khamr, lalu mati dalam keadaan masih kecanduan khamr dan belum bertaubat daripada perbuatannya itu, maka kelak di akhirat dia tidak dapat meminum khamr (di syurga).

(HR. Muslim No. 2003, daripada Ibnu Umar رضي الله عنه ) Terdapat banyak sekali keburukan daripada arak ini yang menyebabkan keluarga, masyarakat dan negara boleh menjadi porak peranda disebabkan olehnya.

Allah ‎ﷻ tahu apakah yang buruk untuk diri kita, maka Allah‎ ﷻ telah mengharamkannya supaya kita tidak lagi terjerumus ke dalam masalah-masalah itu. Dan kita perlu ingat, bahawa arak itu bukan sahaja diharamkan untuk diminum sahaja, tetapi ada banyak lagi kesalahan yang melibatkannya.

Seperti yang disebut dalam hadith: عن أنس بن مالك رضي الله عنه قال: لعن رسُول الله صلى الله عليه وسلم في الخمر عشرةً: عاصرها، ومعتصرها، وشاربها، وحاملها، والمحمولة إليه، وساقيها، وبائعها، وآكل ثمنها، والمشتري لها، والمشتراة له. أخرجه الترمذي وابن ماجه “Rasulullah ﷺ melaknat tentang arak, sepuluh golongan: (1) yang memerahnya, (2) yang minta diperahkan untuknya, (3) yang meminumnya, (4) yang membawanya, (5) yang minta dihantarnya, (6) yang menuangkannya, (7) yang menjualnya, (8) yang makan harganya, (9) yang membelinya, (10) yang minta dibelikannya.

(HR. Tirmidzi No. 1295, Ibnu Majah No. 3381, daripada Anas رضي الله عنه. Sahih lighairih menurut Syeikh Al-Albani dalam Talhrij Misykatul Masabih No.

2707. Hasan menurut Al-Wadi’ie dalam Sahih Musnad No. 59) Maka, jangan kita terlibat langsung dengan arak. Sebab itulah dalam ayat ini, lafaz yang digunakan adalah فَاجتَنِبوهُ (maka jauhilah ia), bukan ‘jangan buat’. Bila dikatakan menjauhinya, maka jangan ada kena mengena langsung dengannya. Perkara yang haram seperti arak juga tidak boleh diperniagakan: حَدِيثٌ آخَرُ: قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا يَعْلَى، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ، عَنِ الْقَعْقَاعِ بْنِ حَكِيمٍ؛ أَنَّ عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ وَعْلَة قَالَ: سَأَلْتُ ابْنَ عَبَّاسٍ عَنْ بَيْعِ الْخَمْرِ، فَقَالَ: كَانَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَدِيقٌ مِنْ ثَقِيفٍ -أَوْ: مِنْ دَوْسٍ-فَلَقِيَهُ يَوْمَ الْفَتْحِ بِرَاوِيَةِ خَمْرٍ يُهْدِيهَا إِلَيْهِ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “يَا فُلَانُ، أَمَا عَلِمْتَ أَنَّ اللَّهَ حَرَّمَهَا؟ ” فَأَقْبَلَ الرَّجُلُ عَلَى غُلَامِهِ فَقَالَ: اذْهَبْ فَبِعْهَا.

فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “يَا فُلَانُ، بِمَاذَا أَمَرْتَهُ؟ ” فَقَالَ: أَمَرْتُهُ أَنْ يَبِيعَهَا. قَالَ: “إِنَّ الَّذِي حَرَّمَ شُرْبَهَا حَرَّمَ بَيْعَهَا”. فَأَمَرَ بِهَا فَأُفْرِغَتْ فِي الْبَطْحَاءِ. Hadith diriwayatkan oleh Imam Ahmad, telah menceritakan kepada kami Ya’la, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Ishaq, dari Al-Qa’qa’ ibnu Hakim; Abdur Rahman ibnu Wa’lah mengatakan bahawa dia pernah bertanya kepada Ibnu Abbas mengenai masalah menjual khamr.

Ibnu Abbas رضي الله عنهما menjawab bahawa dahulu Rasulullah ﷺ mempunyai seorang teman daripada Bani Saqif atau Bani Daus. Rasulullah ﷺ bersua dengannya pada hari kemenangan ke atas kota Mekah, pada waktu itu dia membawa sebalang khamr yang hendak dia hadiahkan kepada Rasulullah ﷺ.

Rasulullah ﷺ bersabda, “Hai Fulan, tidakkah kamu mengetahui bahawa Allah telah mengharamkannya?” Maka lelaki itu datang kepada pelayannya dan berkata kepadanya, “Pergilah, dan juallah khamr ini.” Rasulullah ﷺ bersabda“Hai Fulan, apakah yang kamu perintahkan kepada pelayanmu?”Lelaki itu menjawab, “Saya perintahkan dia untuk menjualnya.” Maka Rasulullah ﷺ bersabda: Sesungguhnya sesuatu yang diharamkan meminumnya diharamkan pula memperjual belikannya.

Lalu Rasulullah ﷺ memerintahkan agar khamr itu ditumpahkan, kemudian ditumpahkan di Batha. (HR. Ahmad No. 2824, disahihkan oleh Syeikh al-Arnauth dan Ahmad Syakir) Nota: Mungkin timbul satu persoalan tentang bolehkan khamr digunakan sebagai ubat? Pendapat yang kuat mengatakan tidak boleh sama sekali kerana daripada hadith Nabi ﷺ sendiri, baginda mengatakan bahawa khamr itu bukanlah ubat, malah ia adalah penyakit. Dan kalau ada yang mengatakan ia termasuk dalam perkara darurat, ketahuilah pengubatan bukanlah termasuk dalam perkara darurat.

Boleh rujuk perbahasan itu di sini. Arak diharamkan kerana ada banyak keburukan padanya. Akal yang sihat pun boleh faham perkara ini. Kerana itulah dalam tahun 1920-an, Kerajaan Amerika pernah mengharamkan arak (Prohibition Act). Akan tetapi ia tidak dapat diteruskan disebabkan mendapat tentangan yang kuat dalam masyarakat. Ini kerana mereka tidak ada iman. Sedangkan masyarakat Arab jahiliyah pada masa dahulu pun biasa meminum arak.

Namun Islam mengambil pendekatan mengharamkannya dengan cara berperingkat. Tidaklah terus diharamkan tetapi mendidik mereka untuk menolak sedikit demi sedikit. Peringkat pertama: Arak itu ada kelebihan, tetapi keburukan lebih banyak. Ini disebut dalam Baqarah:219 Peringkat kedua: Tidak boleh minum arak apabila hendak salat. Ini disebut dalam Nisa’:43 Peringkat ketiga: Larangan terus di dalam ayat Maidah:90 ini. وَالمَيسِرُ dan berjudi Apakah maksud judi? Ramai yang keliru dan banyak persoalan tentang hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 ini.

Ia adalah satu perlumbaan untuk mendapatkan sesuatu yang menyebabkan kegembiraan bagi satu pihak dan kekecewaan kepada pihak yang lain pula. Maknanya terdapat pertaruhan dan mesti ada yang kalah dan ada yang menang. Satu pihak untung dan satu pihak rugi ( zero sum game). Ia juga boleh dikira hangus duit pertaruhan. Contohnya, ada masuk pertandingan memancing dan dikenakan letak duit dahulu. Itu dikira judi walaupun niatnya hanyalah sebagai permainan, buat untuk suka-suka sahaja.

Ia dianggap sebagai judi kerana orang itu akan hilang wang pertaruhannya itu. Dan wang itulah pula yang dijadikan sebagai hadiah kemenangan nanti.

Memang orang selalu orang letak nama ‘pertandingan’. Namun begitu, tidak kiralah nama apa yang diletakkan, tetapi kalau mengandungi unsur judi, maka ia dikira sebagai judilah juga.

hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90

Ini tidak sama dengan ‘cabutan bertuah’ kerana tidak ada kerugian pada mana-mana pihak. Ini adalah kerana pekedai yang mengeluarkan duit sendiri yang menawarkan hadiah kepada sesiapa yang mendapat hadiah cabutan bertuah itu.

Orang yang menang itu pula tidak meletakkan sebarang duit pun sebagai pertaruhan. Oleh itu, ia tidak merugikan sesiapa, malah ada yang untung sahaja. وَالأَنصابُ dan berhala Perkara ketiga yang dilarang dalam ayat ini adalah penyembahan patung berhala atau benda-benda yang dipuja seperti gambar.

Ramai manusia yang membuat gambar roh dan Nabi, dan pelbagai gambar atau patung untuk dijadikan sebagai tempat pemujaan. Asalnya ia dijadikan sebagai peringatan kepada orang yang baik-baik, yang alim, yang warak semasa hidup mereka. Atau dijadikan sebagai peringatan kepada kejadian yang penting pada zaman dahulu. Namun lama kelamaan, ia telah bertukar sifat sehingga orang yang kemudian menjadikan makam bagi tempat itu dan menyembah atau memujanya.

Ini adalah kerana kejahilan manusia dan syaitan akan sentiasa meniupkan kesyirikan dalam hati manusia. Orang yang hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 buat patung, gambar atau tugu itu tidaklah menyembah sebagai ilah, tetapi keturunan yang datang kemudian yang menjadikan ia lebih lagi.

Inilah masalah jika manusia memang mempunyai akidah yang lemah. Mereka akan terpesona dengan sesuatu perkara itu dan mula menyembah atau menganggapnya istimewa. Oleh kerana itu, kita tidak boleh menghormati sesuatu benda itu berlebihan.

Sebagai contoh, patung kanak-kanak memang secara dasar memang dibenarkan, tetapi jangan kita hormati anak patung itu. Kita kenalah baling, pijak ia supaya tidak ada rasa kasih sayang berlebihan kepadanya.

Itulah sebabnya dilarang untuk menggantung gambar sesiapa pun di rumah atau di kedai kerana katakanlah kita menggantung gambar datuk kita, sebagai memperingati dia sahaja tetapi jika rumah kita terbakar, dan kita mendapati gambar datuk kita itu selamat sahaja, apa yang kita rasa? Maka, untuk keselamatan dan menjaga akidah, tidak perlulah digantung gambar di rumah kita. Kalau ada, silalah turunkan dan simpan dalam album sahaja (sebagai kenang-kenangan). Jika akidah kita molek, tidaklah berasa apa-apa, tetapi kalau akidah ada masalah, tentu dia akan berkata gambar datuk itu ada keramat (atau datuk kita itu ada keramat).

Begitu jugalah kalau digantung gambar-gambar pemimpin yang banyak dilakukan sekarang. Kalau tidak jadi apa-apa, memang selamatlah, tetapi katakanlah kalau ada kejadian pelik dan gambar orang itu ada di situ? Entah apalah nanti dikatakan hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90. Ada empat perkara yang diharamkan dalam ayat ini: arak, judi, berhala dan mengundi nasib.

Dalam banyak-banyak ini, berhala itu jelas haram hukumnya, bukan? Allah ‎ﷻ meletakkannya sekali dengan tiga perkara yang lain itu untuk memberitahu: semua itu adalah perkara yang buruk dan berdosa.

Semua itu dosa besar maka jangan diperkecilkan. حدثنا أبو بكر بن أبي شيبة ومحمد بن الصباح قالا حدثنا محمد بن سليمان بن الأصبهاني عن سهيل عن أبيه عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم مدمن الخمر كعابد وثن Telah menceritakan kepada kami Abu Bakar bin Abu Syaibah dan Muhammad bin As Shabah keduanya berkata; telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Sulaiman bin Al Ashbahani dari Suhail dari Ayahnya dari Abu Hurairah dia berkata, “Rasulullah ﷺ bersabda, “Pecandu khamer seperti penyembah berhala.” (Sunan Ibn Majah (3366)) Status: sahih وَالأَزلٰمُ dan mengundi nasib dengan panah, Iaitu mencari untung nasib dengan mencampak benda-benda.

Asal azlam ialah anak-anak panah (yang tidak diberi bulu keseimbangan dan tidak diberi hujung kerana ia bukan digunakan untuk memanah). Alat ini biasa golongan zaman dahulu digunakan untuk mengundi nasib.

hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90

Mereka akan menggunakan anak panah itu sebagai cara untuk membuat keputusan pemilihan. Mengundi nasib dengan anak panah ini berbeza dengan undian perjudian kerana itu telah disebut dalam bab maysir sebelum ini. Perhatikan kata mengundi ‘nasib’, jadi yang diundi itu adalah nasib, bukan menang atau kalah dalam berjudi. Istilah itu merupakan terjemahan daripada kata bahasa Arab: AZLAM.

Azlam adalah bentuk jamak daripada zulam atau zalam. Memang sering diterjemahkan dengan istilah mengundi nasib dengan anak panah. Tetapi yang terjadi sesungguhnya bukan bab perjudian, melainkan mengundi pilihan hidup dengan menggunakan anak panah. Disebutkan bahawa ketika masa jahiliyyah, apabila seseorang dalam keadaan bingung atas pilihan-pilihan hidup, mereka bukannya melakukan salat istikharah seperti ajaran Rasulullah ﷺ, tetapi mendatangi para dukun untuk meminta nasihat.

Lalu dukun akan melakukan pengundian dengan mengocok anak panah. Di tiap-tiap hujung anak panah itu dituliskan: Kerjakan – Jangan Kerjakan – Ulangi (kosong pada anak panah itu). Anak panah dengan panjang yang sama itu dikumpulkan di dalam satu bekas.

Lalu dikeluarkan salah satunya tanpa dilihat. Jika keluar tulisan ‘kerjakan’, maka perkara itu akan dikerjakan. Namun jika tertulis ‘jangan kerjakan’, maka perkara tersebut tidak akan dilakukan. Jika keluar yang tidak bertuliskan apa-apa, undian nasib tadi akan diulang. Kira-kira kalau di masa kita ini mirip orang menghitung kad ‘ya’ atau ‘tidak’.

Jadi tidak semestinya ditetapkan: “Nah! Perbuatan seperti inilah yang dikatakan dengan mengundi nasib dengan anak panah”. Illat (penyebab) keharamannya adalah percaya kepada tahayul (khurafat) dengan meninggalkan pertimbangan akal yang sihat. Mereka hanya serahkan sahaja kepada nasib dan ini tidak bagus. Sedangkan Allah ‎ﷻ sudah berikan kita akal untuk menilai sesuatu perkara itu patut dilakukan ataupun tidak.

Akan tetapi, ada juga pengundian yang dibenarkan. Bukanlah semua haram. Katakanlah ada pembahagian harta seperti rumah kepada empat orang. Semua rumah itu sama sahaja, tetapi tidak tahu siapa akan mendapat rumah yang mana. Maka dalam hal ini boleh menggunakan cara pengundian. رِجسٌ مِّن عَمَلِ الشَّيطٰنِ adalah perkara buruk termasuk perbuatan syaitan.

Semua perkara yang disebut di atas adalah perbuatan yang berdosa di sisi Allah ‎ﷻ. Ia tidak patut dilakukan oleh seorang yang beriman dan ada akal yang waras. Itu semua adalah daripada ajaran syaitan. Mereka yang mengajar manusia untuk membuat semua perkara itu kerana mereka suruh manusia lawan Tuhan. Jika sudah mula buat, maka akan susah untuk keluar daripada perbuatan itu. Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan daripada Ibnu Abbas, bahawa rijsun ertinya perbuatan yang dimurkai (Allah ‎ﷻ) dan termasuk perbuatan syaitan.

Menurut Sa’id ibnu Jubair, erti rijsun ialah dosa. Sedangkan menurut Zaid ibnu Aslam disebutkan bahawa makna rijsun ialah jahat, termasuk perbuatan syaitan.

Kesimpulannya, ia adalah perbuatan berdosa dan hendaklah ditinggalkan. فَاجتَنِبوهُ Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu Setelah kita tahu keburukan semua perkara itu, maka hendaklah kita jauhi dan jangan cebur diri. Jangan ada kena mengena langsung. Bukan sahaja kita tidak buat, malah jangan mendekati langsung kerana jika sudah buat, susah untuk meninggalkannya. Itu semua perkara yang jelas haram maka tidak boleh menghalalkannya. Nama mungkin berubah dari masa ke semasa, tetapi hukum haram tetap haram.

Sebagai contoh, ada yang letak nama arak dengan nama ‘tuak’ dan sebagainya; ada yang letak perjudian sebagai ‘sports toto’, cabutan bertuah, pertandingan memancing dan sebagainya, tetapi jika ia mengandungi unsur judi, ia masih juga dikategorikan sebagai judi dan tetap haram hukumnya. لَعَلَّكُم تُفلِحونَ agar kamu mendapat kejayaan. Moga-moga dengan kita meninggalkan langsung dan tidak mendekati perkara-perkara yang telah diharamkan itu, dapatlah kita mendapat kejayaan di dunia dan akhirat.

Maknanya untuk berjaya dunia dan akhirat mestilah tinggalkan semua perkara di atas. Maidah Ayat 91: Sebelum ini telah disebut bagaimana perbuatan yang diharamkan di atas adalah daripada perbuatan syaitan.

Kita kena sedar yang syaitan tidak ada kebaikan yang mereka akan bawa kepada kita. Tidak akan ada keberkatan pada benda yang mereka ajar dan tidak ada jaminan kebaikan di akhirat. Maka hendaklah kita menjauhkan diri kita sejauh-jauhnya. Maka kenalah tahu cara-cara syaitan menipu kita.

Kena belajar ‘talbis Iblis’ (belitan Iblis). إِنَّما يُريدُ الشَّيطٰنُ أَن يوقِعَ بَينَكُمُ العَدٰوَةَ وَالبَغضاءَ فِي الخَمرِ وَالمَيسِرِ وَيَصُدَّكُم عَن ذِكرِ اللهِ وَعَنِ الصَّلوةِ ۖ فَهَل أَنتُم مُنتَهونَ Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 dan kebencian di antara kamu lantaran khamar dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allah dan sembahyang; maka adakah kamu hendak berhenti?

إِنَّما يُريدُ الشَّيطٰنُ أَن يوقِعَ بَينَكُمُ العَدٰوَةَ وَالبَغضاءَ Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu Syaitan sangat ingin menjerumuskan manusia ke dalam perbalahan dan kebencian. Mereka menggunakan arak dan perjudian untuk mencapainya.

Mereka lakukan itu kerana mereka tidak puas hati dengan umat manusia. Maka mereka akan hasut manusia untuk berbalah dan benci sesama sendiri sampai boleh jadi perbunuhan. Jika dilihat daripada statistik, tempat yang ada dijual arak, akan ada masalah di tempat itu. Kalau dibandingkan sebelum ada penjualan arak dan selepas arak, memang ada bezanya. فِي الخَمرِ وَالمَيسِرِ lantaran khamar dan berjudi itu, Senjata yang mereka banyak gunakan adalah lebih-lebih lagi pada arak dan judi.

Apabila manusia melibatkan diri dengan arak dan judi, manusia akan berkata sesuatu perkara yang boleh menyebabkan perkelahian. Ini kerana apabila minum arak sampai mabuk, akal yang sihat sudah tiada lagi waktu itu.

Mulut akan lepas cakap sahaja dan ini bahaya dan boleh menyebabkan pergaduhan sehingga boleh mengakibatkan terjadinya pembunuhan. Begitu juga dengan perjudian. Apabila berjudi, pasti akan ada seseorang yang akan mengalami kerugian, mungkin kehilangan harta serta duit yang banyak. Ini akan menyebabkan dia sanggup melakukan apa-apa sahaja yang akan merosakkan diri sendiri dan masyarakat. Ibn Qatadah رحمه الله mengatakan, orang Arab Jahiliyah jika berjudi, ada yang bertaruh dengan segala hartanya, termasuk anak isteri sekali.

Oleh itu, di sini jelas sekali menunjukkan arak dan judi akan menyebabkan terjadinya masyarakat yang ganas.

Jika kerajaan yang pandai, mereka akan mengharamkan dua perkara ini. Namun apakan daya, hasil cukai daripada keduanya juga banyak. وَيَصُدَّكُم عَن ذِكرِ اللهِ وَعَنِ الصَّلَوٰةِ dan menghalangi kamu daripada mengingat Allah dan sembahyang; Bukan itu sahaja, perbuatan arak dan judi juga akan menghalang manusia daripada mengingati Allah ‎ﷻ.

Apabila sudah meminum arak dan bermain judi, tidaklah mereka akan ingat kepada Allah ‎ﷻ lagi. Lebih-lebih lagi syaitan hendak menjauhkan manusia daripada salat. Salat adalah perbuatan minimum mengingati Allah ‎ﷻ. Jika kita tidak ingat Allah ‎ﷻ sepanjang masa pun, tentu kita akan ingat Allah ‎ﷻ semasa salat, bukan? Tetapi kalau asyik sibuk minum arak dan main judi, tidaklah mereka itu akan salat.

Syaitan juga akan menghalang manusia daripada melakukan salat. Ini adalah antara pertama kali mereka akan menghasut manusia. Kita lihatlah agama terdahulu sebelum kita seperti Yahudi dan Nasara. Dua agama itu sebenarnya ada ibadah salat juga. Akan tetapi kita pun lihat mereka tidak salat sekarang.

Bagaimana dengan masyarakat Islam kita sendiri? Ramai yang salat, tetapi ramai juga yang tidak salat. Dan amat menyedihkan apabila mereka boleh selamba sahaja bila tidak salat. Langsung tidak mempunyai rasa malu atau bersalah. Orang yang di sekeliling mereka pun seolah-olah boleh terima kalau ada yang tidak salat. Ia sudah jadi perkara yang biasa sahaja. Adakah anda kenal dalam kalangan anda yang tidak salat?

Rasa dapat agak, tentu sekali ada, bukan? فَهَل أَنتُم مُنتَهونَ maka adakah kamu hendak berhenti? Setelah diberitahu segala hujah-hujah itu, Allah ‎ﷻ tanya, adakah kamu mahu berhenti daripada arak dan judi? Ini soalan retorik sahaja, kerana memang kena berhenti pun. Allah ‎ﷻ telah memberikan amaran, kalau buat juga, maka akan menyebabkan perkara-perkara yang telah disebut tadi terjadi.

Sepatutnya kerajaan di negara Islam tidak ada dua perkara ini. Patutnya ia diharamkan sudah lama lagi. Kalau terdapat mereka yang daripada agama lain pun, mereka sepatutnya tidak dibenarkan minum arak dan berjudi. Perbuatan ini sebenarnya memang diharamkan dalam agama mereka juga.

Saya teringat hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 perdebatan di Parlimen.

hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90

Ada Ahli Parlimen Melayu yang mempertahankan arak dan judi. Hujahnya, ia budaya bagi orang yang bukan Islam, maka kenalah dibenarkan. Seorang Ahli Parlimen Non-Muslim bangun dan membalas: ia bukan budaya agama mereka, tetapi perbuatan orang jahat dalam kalangan mereka! Maidah Ayat 92: Arak dan judi wajib ditinggalkan kerana ia adalah larangan Allah ‎ﷻ dan Rasul.

وَأَطيعُوا اللهَ وَأَطيعُوا الرَّسولَ وَاحذَروا ۚ فَإِن تَوَلَّيتُم فَاعلَموا أَنَّما عَلىٰ رَسولِنَا البَلٰغُ المُبينُ Dan taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasul-(Nya) dan berhati-hatilah. Jika kamu berpaling, maka ketahuilah bahwa sesungguhnya kewajiban Rasul Kami, hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan terang. وَأَطيعُوا اللهَ وَأَطيعُوا الرَّسولَ Dan taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasul Segala hukum yang telah disebut adalah daripada Allah ‎ﷻ yang disampaikan oleh Rasul-Nya.

Kena taat pada semua hukum yang melibatkan semua perkara dalam kehidupan. وَاحذَروا dan berhati-hatilah kamu semua Hendaklah kita berwaspada dalam kehidupan supaya jangan ada perkara yang boleh bercanggah dengan hukum. Jangan derhaka kepada Allah ‎ﷻ dengan menolak hukum-Nya. Dalam setiap perkara yang kita lakukan, ada hukum halal dan haramnya. Maka hendaklah kita belajar supaya kita tahu apakah hukum sesuatu perbuatan itu.

فَإِن تَوَلَّيتُم فَاعلَموا أَنَّما عَلىٰ رَسولِنَا البَلٰغُ المُبينُ Jika kamu berpaling, maka ketahuilah bahwa sesungguhnya kewajipan Rasul Kami, hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan terang.

Tetapi jika berpaling juga daripada peringatan ini, kena tahulah yang tugas Rasul itu tidaklah memaksa sebaliknya tugas baginda adalah untuk menyampaikan sahaja sejelas mungkin. Rasulullah ﷺ sudah menjalankan tugas baginda menyampaikan agama kepada manusia. Baginda tidak terkesan kalau kita tidak mengikut nasihat baginda. Yang terkesan adalah kita sendiri.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya Kemaskini: 13 November 2021 Rujukan: Maulana Hadi Nouman Ali Khan Tafsir Ibn Kathir Maariful Qur’an يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالْأَنْصَابُ وَالْأَزْلَامُ رِجْسٌ مِنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ فَاجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah termasuk perbuatan syaitan.

Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan.

hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90

Ingin rezeki berlimpah dengan berkah? Ketahui rahasianya dengan Klik disini! Tag : AL QUR'AN Turunnya Al Qur'an Naskh (penghapusan) dalam Al Qur'an Ayat yang menaskhkan IMAN Cabang-cabang iman Akidah Beriman pada Jin Sifat iblis dan pembantunya MAKANAN DAN MINUMAN Minuman Minuman yang diharamkan Hukum minum arak Diharamkannya arak dan tahap-tahap pengharamannya PAKAIAN DAN PERHIASAN Perhiasan Permainan dan hiburan Bermain judi Hukum Berjudi (Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya meminum khamar) minuman yang memabukkan yang dapat menutupi akal sehat (berjudi) taruhan (berkorban untuk berhala) patung-patung sesembahan (mengundi nasib dengan anak panah) permainan undian dengan anak panah (adalah perbuatan keji) menjijikkan lagi kotor (termasuk perbuatan setan) yang dihiasi oleh setan.

(Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu) yakni kekejian yang terkandung di dalam perbuatan-perbuatan itu jangan sampai kamu melakukannya (agar kamu mendapat keberuntungan). Hai orang-orang yang beriman kepada Allah, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya dan tunduk kepada kebenaran, sesungguhnya meminum minuman keras yang memabukkan, berjudi, menancapkan batu sebagai landasan menyembelih kurban untuk mendekatkan diri kepada patung-patung yang kalian sembah, melepaskan anak panah, batu kerikil atau daun untuk mengetahui ketentuan-ketentuan yang gaib, semua itu tiada lain hanyalah kekotoran jiwa yang merupakan tipu daya setan bagi pelakunya.

Maka, tinggalkanlah itu semua agar kalian mendapatkan kemenangan di dunia dengan kehidupan yang mulia dan di akhirat dengan kenikmatan surga.
Menu • 📖 SURAH-SURAH ALQURAN • 📗 HADITS SHAHIH • 📘 BULUGHUL MARAM • KITAB THAHARAH (BERSUCI) • KITAB SHALAT • KITAB JENAZAH • KITAB ZAKAT • KITAB SHIYAM • KITAB HAJJI • KITAB NIKAH • KITAB URUSAN PIDANA • KITAB HUKUMAN • KITAB JIHAD • KITAB MAKANAN • KITAB SUMPAH DAN NAZAR • KITAB MEMUTUSKAN PERKARA • KITAB MEMERDEKAKAN BUDAK • KITAB KELENGKAPAN • 🙏 DO'A SEHARI-HARI • 🔉 AUDIO PODCAST • 💬 KAMUS ISTILAH ISLAM • ❓ SOAL & PERTANYAAN AGAMA • 🔀 AYAT ALQURAN ACAK • 🔀 HADITS ACAK • 🔀 ARTIKEL ACAK • 🐫 LAINNYA .

hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90

• Statistik Pencarian • Donasi • Beri Saran & Masukan • Tentang RisalahMuslim Tafsir QS. Al-Ma’idah (5) : 90.

Oleh Kementrian Agama RI Dengan ayat ini Allah menjelaskan hukum-hukum-Nya mengenai empat macam perbuatan, yaitu: minum khamar, berjudi, mempersembahkan kurban kepada patung-patung dan mengundi nasib dengan menggunakan alat-alat yang menyerupai anak panah yang biasa dilakukan oleh bangsa Arab sebelum datangnya agama Islam. Mengenai pengharaman minum khamar, para ahli tafsir berpendapat bahwa ayat ini merupakan tahap terakhir dalam menentukan hukum haramnya meminum khamar.

Menurut mereka, Alquran mengemukakan hukum meminum khamar itu dalam empat tahap. Pertama, berupa informasi tentang adanya kandungan alkohol pada buah anggur pada surah An-Nahl [16]: 67.

وَمِنْ ثَمَرٰتِ النَّخِيْلِ وَالْاَعْنَابِ تَتَّخِذُوْنَ مِنْهُ سَكَرًا وَّرِزْقًا حَسَنًا اِنَّ فِيْ ذٰلِكَ لَاٰيَةً hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 يَّعْقِلُوْنَ Dan dari buah kurma dan anggur, kamu membuat minuman yang memabukkan dan rezeki yang baik.

Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang mengerti. ( An-Nahl [16]: 67) Kedua, manfaat dan madarat minuman keras: يَسْـَٔلُوْنَكَ عَنِ الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ قُلْ فِيْهِمَآ اِثْمٌ كَبِيْرٌ وَّمَنَافِعُ لِلنَّاسِ وَاِثْمُهُمَآ اَكْبَرُ مِنْ نَّفْعِهِمَا Mereka menanyakan kepadamu ( Muhammad) tentang khamar dan judi.

Katakanlah, "Pada keduanya terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia. Tetapi dosanya lebih besar daripada manfaatnya. ( Al-Baqarah [2]: 219) Ayat ini turun pada masa permulaan Islam, ketika iman kaum Muslimin belum begitu kuat untuk dapat meninggalkan apa yang telah menjadi kegemaran dan kebiasaan mereka, yang sebenarnya tidak dibolehkan oleh agama Islam. Maka setelah turun ayat ini, sebagian dari kaum Muslimin telah meningalkan kebiasaan minum khamar karena ayat tersebut telah menyebutkan bahwa perbuatan itu merupakan dosa besar.

Tetapi sebagian masih melanjutkan kebiasaan minum khamar, karena menurut pendapat mereka ayat itu belum melarang mereka dari perbuatan itu, karena masih menyebutkan bahwa khamar itu mengandung banyak manfaat bagi manusia. Alkohol atau khamr yang dimaksud adalah etanol yang diproduksi dengan fermentasi sari buah seperti anggur, nanas, dan sebagainya. Juga dapat diproduksi dari tetes, limbah dari pabrik gula tebu, dan ini merupakan bahan baku yang paling banyak digunakan untuk memproduksi alkohol di Indonesia.

Alkohol memiliki beberapa manfat antara lain sebagai sumber energi dan pelarut. Alkohol merupakan sumber energi yang cukup tinggi, lebih tinggi dari gula dan hampir menyamai lemak dengan perbandingan sebagai berikut Karbohidrat/gula, 4 kkal/g, alkohol, 7 kkal/g dan lemak, 9 kkal/g Selain itu alkohol mudah dicerna sehingga badan mudah memperoleh energi setelah minum alkohol.

Alkohol juga dipakai pelarut dalam obat “ obatan yang disebut elixir seperti dalam obat ginjal batugen elixir atau juga dalam obat batuk. Ketiga, larangan melaksanakan salat ketika mabuk: يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا تَقْرَبُوا الصَّلٰوةَ وَاَنْتُمْ سُكَارٰى حَتّٰى تَعْلَمُوْا مَا تَقُوْلُوْنَ Wahai orang yang beriman!

Janganlah kamu mendekati sholat, ketika kamu dalam keadaan mabuk, sampai kamu sadar apa yang kamu ucapkan…" ( An-Nisa’ [4]: 43) Karena ayat ini melarang mereka melakukan salat dalam keadaan mabuk, maka ini berarti bahwa mereka tidak dibolehkan minum khamar sebelum salat, agar mereka dapat melakukan salat dalam keadaan tidak mabuk.

Setelah turun ayat ini, mereka tak bisa lagi minum khamar sejak sebelum Zuhur, sampai selesainya salat Isya, karena waktu Zuhur dan Asar adalah bersambungan, dalam masa yang pendek. Demikian pula antara Asar dan Magrib, dan antara Magrib dengan Isya. Apabila mereka minum khamar sesudah salat Zuhur, atau Magrib, niscaya tak cukup waktu untuk menunggu mereka sadar dari mabuk. Sehingga dengan demikian mereka tak akan dapat melakukan salat dalam keadaan sadar, sedangkan Allah telah melarang mereka melakukan salat dalam keadaan mabuk.

Orang-orang yang hendak minum khamar hanya mendapat kesempatan sesudah salat Isya dan sesudah salat Subuh. Karena jarak antara Isya dan Subuh dan antara Subuh dan Zuhur cukup panjang. Dengan demikian, diharapkan orang yang minum khamar menjadi semakin berkurang.

Keempat, penetapan keharaman khamar. Setelah iman kaum Muslimin semakin kuat, dan kejiwaan mereka semakin mantap untuk meninggalkan apa yang tidak diperbolehkan agama, maka turunlah ayat 90 Surah Al-Ma’idah [5] ini, yang memberikan ketegasan tentang haramnya minum khamar, yaitu dengan mengatakan bahwa minum khamar, dan perbuatan lainnya adalah perbuatan kotor, haram dan termasuk perbuatan setan yang tak patut dilakukan oleh manusia yang beriman kepada Allah. Dengan turunnya ayat ini, tertutuplah sudah semua kemungkinan bagi orang-orang mukmin untuk minum khamar.

Demikianlah tahap-tahap yang telah diatur Alquran dalam memberikan hukum haram minum khamar. Prinsip ini sangat tepat untuk digunakan bila kita ingin mengadakan pemberantasan dan pembasmian apa yang telah berurat berakar dan mendarah-daging dalam masyarakat. Andaikata kita mengadakan tindakan yang drastis, pemberantasan yang mendadak dan sekaligus, maka akan terjadi kegoncangan dalam masyarakat, dan akan timbullah perlawanan yang keras terhadap peraturan baru yang hendak diterapkan.

Agama Islam sangat mementingkan pembinaan mental manusia, dan menghindari timbulnya kegoncangan-kegoncangan dalam masyarakat. Khamar atau minuman berakohol dilarang karena dibalik kemanfaatannya alkohol juga memiliki kemudaratan. Di negara“negara maju, seperti Amerika dan Australia, hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 penyebab kecelakaan lalu lintas lebih dari 55% dan juga merupakan sumber berbagai penyakit. Di Amerika diidentifikasi bahwa pemabuk banyak menderita penyakit karena avitaminosis.

Di Australia didapatkan bahwa anak“anak suami istri pemabuk, banyak menderita cacat fisik dan atau mental. Di Papua Nugini, kegemaran minum para pekerjanya adalah penyebab penceraian, karena uang habis untuk minum“minum.

Di Indonesia, alkohol adalah penyebab tindakan kriminal seperti perampokan, perkosaan dan pembunuhan. Juga penyebab kecelakaan lalu lintas, dan keretakan rumah tangga. Meskipun merupakan bisnis besar, tetapi telah diteliti bahwa setiap dolar yang diperoleh dari produk alkohol, memerlukan biaya yang lebih besar untuk mengatasi akibat kerusakan sosial yang diperoleh, seperti : Tennese State : Perolehan US$1,- biaya US$ 2.28 Shelby State : Perolehan US$1,- biaya US$ 11.08 Memphis State : Perolehan US$1,- biaya US$ 4.39 Karena alkohol mudah diserap, maka makanan berlebih seperti gula, lemak dan protein disimpan dalam bentuk lemak sehingga kelebihan berat badan.

Obesitas ini penyebab dari penyakit pembuluh darah, jantung dan gula (diabetes). Perlu diketahui bahwa alkohol adalah minuman berenergi tinggi tetapi tanpa gizi atau disebut "empty calories". Juga alkohol penyebab tubuh tidak dapat menyerap vitamin dan mineral atau keduanya dibuang ke dalam urin. Akibatnya pemabuk menjadi malnutrisi.

Dan ini pula penyebab utama bahwa anak “ anak para peminum atau pemabuk menderita cacat fisik atau mental karena sperma atau ovumnya kekurangan gizi. Detoksikasi alkohol dalam tubuh oleh lever terus menerus dapat merusak sel“sel. Kerusakan sel akan mengganggu kinerja lever. Selain itu kelebihan lemak disimpan dalam hati yang dapat menyebabkan kanker hati atau cirrosis yang belum ada obatnya.

Alkohol merusak sistem syaraf, melemahkan koordinasi otot dan mata (penyebab kecelakaan). Juga menghilangkan ingatan sehingga melakukan segala kejahatan tanpa kesadaran, seperti memperkosa, berkelahi, merampok dan membunuh. Alkohol termasuk bahan yang menyebabkan ketagihan atau adiktif. Sifat ini menyebabkan peminum ingin mengkonsumsi lebih banyak dan lebih banyak lagi karena tidak puas. Rasa yang selalu tidak puas itu yang akhirnya menyebabkan terjerumus ke dalam dunia narkotika seperti ganja, morfin, kokain, dan sebagainya.

Sifat adiktif ini secara ilmu pengetahuan belum dapat dijelaskan dengan memuaskan. Adapun judi, amat besar bahayanya bagi pribadi dan masyarakat. Judi dapat merusak kepribadian dan moral seseorang, karena seorang penjudi selalu berangan-angan akan mendapat keuntungan besar tanpa bekerja dan berusaha, menghabiskan umurnya di meja judi tanpa menghiraukan kesehatannya, keperluan hidupnya dan hidup keluarganya yang menyebabkan rumah tangga hancur. Judi akan menimbulkan permusuhan antara sesama penjudi.

Permusuhan ini terus berlanjut dalam pergaulan sehingga merusak masyarakat. Berapa banyak rumah tangga yang berantakan, harta yang musnah karena judi. Tidak ada orang yang kaya semata-mata karena berjudi (lihat juga tafsir ayat 219 Surah Al-Baqarah [2]).

Orang Arab sebelum Islam merupakan masyarakat penyembah berhala. Mereka membuat patung-patung dari batu dan sebagainya, kemudian mereka sembah dan mereka agung-agungkan. Mereka menyembelih hewan-hewan kurban untuk dipersembahkan kepada patung-patung tersebut. Perbuatan ini adalah perbuatan yang sesat. Karena yang patut disembah dan diagungkan hanyalah Allah. Manusia dapat menyembah Allah, tanpa perantara. Jika ingin berkurban, sembelihlah kurban itu, kemudian dagingnya dibagi-bagikan kepada manusia yang dapat memanfaatkannya, jangan kepada patung-patung yang tak akan dapat mengambil manfaat apapun dari daging kurban tersebut.

Oleh sebab itu, sangat tepat bila agama Islam melarang kaum Muslimin mempersembahkan kurban kepada patung-patung, kemudian Islam menetapkan bahwa kurban itu adalah untuk mengagungkan Allah, dan dagingnya dibagikan kepada sesama manusia. Mengundi nasib, juga suatu perbuatan yang telah lama dikenal manusia, bahkan sampai sekarang masih dilakukan dan dipercayai oleh sebagian orang. Ada berbagai cara yang digunakan untuk keperluan itu. Ada kalanya dengan menggunakan alat, atau dengan meneliti telapak tangan, atau dengan memperhatikan tanggal dan hari kelahiran bintang-bintang, sebagaimana sering dicantumkan dalam majalah hiburan atau surat kabar-surat kabar.

Bangsa Arab di zaman jahiliah biasa mengundi nasib dengan menggunakan azlam, yaitu anak panah yang belum memakai bulu.

Mereka menggunakannya untuk mengambil keputusan apakah mereka akan melakukan sesuatu perbuatan atau tidak. Caranya ialah: mereka mengambil tiga buah anak panah yang belum memakai bulu tersebut lalu pada hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 panah yang pertama mereka tuliskan kata-kata "lakukanlah" sedang pada anak panah yang kedua mereka tuliskan kata-kata "jangan lakukan"; adapun anak panah yang ketiga tidak ditulisi apa-apa.

Ketiga anak panah tersebut diletakkan dalam suatu wadah, lalu disimpan di dalam Ka’bah. Bila mereka hendak melakukan satu pekerjaan, maka mereka meminta kepada tukang kunci Ka’bah untuk mengambil satu di antara ketiga anak panah tersebut.

Apakah mereka akan melakukan perbuatan itu atau tidak, tergantung kepada tulisan yang didapati pada anak panah yang diambil itu.

Jika ternyata bahwa yang diambil itu adalah anak panah yang tidak ada tulisannya, maka undian itu diulang sekali lagi. Demikianlah mereka menggantungkan nasib kepada undian tersebut dan mereka sangat mempercayainya.

Undian-undian dan ramalan-ramalan semacam itu mengandung banyak segi negatifnya. Apabila si peramal mengatakan bahwa orang yang bersangkutan akan menemui nasib yang jelek, maka hal itu akan membuatnya merasa kuatir, takut dan putus asa, bahkan akan menyebabkan tidak mau bekerja dan berusaha karena ia percaya kepada ramalan itu. Sebaliknya, bila peramal mengatakan bahwa ia akan menjadi orang yang kaya dan berbahagia, maka hal itu dapat menyebabkan dia malas bekerja dan memandang rendah segala macam usaha, karena ia percaya bahwa tanpa usaha pun ia akan berbahagia atau menjadi kaya.

Orang beriman dilarang mempercayai ramalan-ramalan itu, baik yang dikatakan langsung oleh tukang-tukang ramal, ataupun yang biasa dipublikasikan dalam media cetak dan elektronik. Ramalan-ramalan tersebut dapat merusak iman. Orang beriman harus percaya bahwa Allah sajalah yang dapat menentukan nasib setiap makhluk-Nya.

hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90

Percaya kepada qadha dan qadar Allah, adalah salah satu dari rukun iman. Pada akhir ayat ini Allah memerintahkan agar orang beriman menjauhi minuman khamar, berjudi, berkorban untuk patung-patung serta mengundi nasib, diharapkan dengan menjauhi perbuatan-perbuatan itu, mereka akan menjadi orang-orang yang sukses dan beruntung di dunia dan di akhirat. Tafsir QS. Al Maa’idah (5) : 90. Oleh Muhammad Quraish Shihab: Hai orang-orang yang beriman kepada Allah, kitab– kitab-Nya dan rasul– rasul-Nya dan tunduk kepada kebenaran, sesungguhnya meminum minuman keras yang memabukkan, berjudi, menancapkan batu sebagai landasan menyembelih kurban untuk mendekatkan diri kepada patung-patung yang kalian sembah, melepaskan anak panah, batu kerikil atau daun untuk mengetahui ketentuan-ketentuan yang gaib, semua itu tiada lain hanyalah kekotoran jiwa yang merupakan tipu daya setan bagi pelakunya.

Maka, tinggalkanlah itu semua agar kalian mendapatkan kemenangan di dunia dengan kehidupan yang mulia dan di akhirat dengan kenikmatan surga. Oleh tim Mujamma’ Raja Fahd arahan Syaikh al-Allamah Dr. Shalih bin Muhammad Alu asy-Syaikh: Wahai orang-orang yang membenarkan Allah dan Rasul-Nya dan mengamalkan syariat-Nya, sesungguhnya khamar (yaitu semua yang memabukkan yang hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 menutup akal), judi yang mencakup taruhan dari dua belah pihak dan yang sejenisnya, menghalang-halangi dari mengingat Allah.

Adapun berhala, yaitu batu-batu yang ditegakkan oleh orang-orang musyrikin dan mereka menyembelih di depannya dengan penuh pengagungan kepadanya, dan apa yang dipancangkan untuk disembah dan mendekatkan diri kepadanya. Anak-anak panah, yaitu yang digunakan oleh orang-orang kafir untuk mengundi sebelum menetapkan suatu perkara, apakah dilakukan atau ditinggalkan.

Semua itu adalah dosa termasuk tipu daya setan, maka jauhilah dosa-dosa tersebut agar kalian meraih surga Allah. Oleh Jalaluddin al-Mahalli & Jalaluddin as-Suyuthi: (Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya meminum khamar) minuman yang memabukkan yang dapat menutupi akal sehat (berjudi) taruhan (berkorban untuk berhala) patung-patung sesembahan (mengundi nasib dengan anak panah) permainan undian dengan anak panah (adalah perbuatan keji) menjijikkan lagi kotor (termasuk perbuatan setan) yang dihiasi oleh setan.

(Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu) yakni kekejian yang terkandung di dalam perbuatan-perbuatan itu jangan sampai kamu melakukannya (agar kamu mendapat keberuntungan). Oleh Ismail bin Umar Al-Quraisyi bin Katsir Al-Bashri Ad-Dimasyqi: Allah subhanahu wa ta’ala, berfirman melarang hamba-hamba-Nya yang beriman meminum khamr dan berjudi.

Telah disebutkan dalam sebuah riwayat dari Amirul Mu’minin Ali ibnu Abu Talib r.a., bahwa ia pernah mengatakan catur itu termasuk judi. Begitu pula menurut apa yang diriwayatkan oleh Ibnu Abu Hatim, dari ayahnya, dari Isa ibnu Marhum, dari Hatim, dari Ja’far ibnu Muhammad, dari ayahnya, dari Ali r.a. Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Ismail Al-Ahmasi, telah menceritakan kepada kami Waki’, dari Sufyan, dari Lais, dari Ata, Mujahid, dan Tawus, menurut Sufyan atau dua orang dari mereka, mereka telah mengatakan bahwa segala sesuatu yang memakai taruhan dinamakan judi, hingga permainan anak-anak yang memakai kelereng.

hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90

Telah diriwayatkan pula dari Rasyid ibnu Sa’d serta Damrah ibnu Habib hal yang semisal. Mereka mengatakan, "Hingga dadu, kelereng, dan biji juz yang biasa dipakai permainan oleh anak-anak." Musa ibnu Uqbah telah meriwayatkan dari Nafi’, dari Ibnu Umar, bahwa maisir adalah judi. Ad-Dahhak telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahwa maisir adalah judi yang biasa dipakai untuk taruhan di masa Jahiliah hingga kedatangan Islam.

hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90

Maka Allah melarang mereka melakukan perbuatan-perbuatan yang buruk itu. Malik telah meriwayatkan dari Daud ibnul Husain, bahwa ia pernah mendengar Sa’id ibnul Musayyab berkata, "Dahulu maisir yang dilakukan oleh orang-orang Jahiliah ialah menukar daging dengan seekor kambing atau dua ekor kambing." Az-Zuhri telah meriwayatkan dari Al-A’raj yang mengatakan bahwa maisir ialah mengundi dengan anak panah yang taruhannya berupa harta dan buah-buahan.

Al-Qasim ibnu Muhammad mengatakan bahwa semua sarana yang melalaikan orang dari mengingati Allah dan salat dinamakan maisir. Semua riwayat yang telah disebutkan di atas diketengahkan oleh Ibnu Abu Hatim. Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Mansur Ar-Ramadi, telah menceritakan kepada kami Hisyam ibnu Ammar, telah menceritakan kepada kami Sadaqah, telah menceritakan kepada kami Usman ibnu Abul Atikah, dari Ali Ibnu Yazid, dari Al-Qasim, dari Abu Umamah, dari Abu Musa Al-Asy’ari, dari Nabi ﷺ yang telah bersabda: Jauhilah oleh kalian dadu-dadu yang bertanda ini, yang dikocok-kocok, karena sesungguhnya ia termasuk maisir.

Hadis ini berpredikat garib. Seakan-akan yang dimaksud dengan dadu tersebut adalah permainan nard (kerambol) yang disebutkan dalam sahih Muslim melalui Buraidah ibnu Hasib Al-Aslami yang mengatakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Barang siapa yang bermain nardsyir (karambol), maka seakan-akan mencelupkan tangannya ke dalam daging dan darah babi. Di dalam kitab Muwatta’ Imam Malik dan Musnad Imam Ahmad serta Sunan Abu Daud dan Sunan Ibnu Majah disebutkan sebuah hadis melalui Abu Musa Al-Asy’ari yang telah menceritakan bahwa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Barang siapa yang bermain nard, maka ia telah durhaka terhadap Allah dan Rasul-Nya.

Telah diriwayatkan pula secara mauquf dari Abu Musa, bahwa hal tersebut merupakan perkataan Abu Musa sendiri. Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Maki ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepada kami Al-Ju’aid, dari Musa ibnu Abdur Rahman Al-Khatmi, bahwa ia pernah mendengar perkataan Muhammad ibnu Ka’b ketika bertanya kepada Abdur Rahman, "Ceritakanlah kepadaku apa yang telah kamu dengar dari ayahmu dari Rasulullah ﷺ" Maka Abdur Rahman menjawab bahwa ia pernah mendengar ayahnya mengatakan bahwa ia telah mendengar Rasulullah ﷺ bersabda: Perumpamaan orang yang bermain nard, kemudian ia bangkit dan melakukan salat, sama halnya dengan orang yang berwudu dengan memakai nanah dan darah babi, lalu ia bangkit dan melakukan salatnya.

Adapun mengenai syatranj (catur), Abdullah ibnu Umar r.a. mengatakan bahwa permainan catur adalah perbuatan yang buruk dan termasuk permainan nard. Dalam keterangan yang lalu telah disebutkan dari Ali r.a. bahwa permainan catur termasuk maisir. Imam Malik, Imam Abu Hanifah, dan Imam Ahmad telah menaskan keharamannya, tetapi Imam Syafii menghukuminya makruh.

Mengenai ansab, maka Ibnu Abbas, Mujahid, Ata, Sa’id ibnu Jubair, dan Al-Hasan serta lain-lainnya yang bukan hanya seorang mengatakan bahwa ansab merupakan tugu-tugu terbuat dari batu yang dijadikan sebagai tempat mereka melakukan kurban di dekatnya (untuk tugu-tugu tersebut).

Adapun azlam menurut mereka ialah anak-anak panah (yang tidak diberi bulu keseimbangan dan tidak diberi ujung), alat ini biasa mereka pakai untuk mengundi nasib. Demikianlah menurut apa yang diriwayatkan oleh Ibnu Abu Hatim. Firman Allah subhanahu wa ta’ala : …adalah perbuatan keji, termasuk perbuatan setan. Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahwa rijsun artinya perbuatan yang dimurkai (Allah) dan termasuk perbuatan setan.

Menurut Sa’id ibnu Jubair, arti rijsun ialah dosa. Sedangkan menurut Zaid ibnu Aslam disebutkan bahwa makna rijsun ialah jahat, termasuk perbuatan setan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu. Damir yang ada pada lafaz fajtanibuhu kembali merujuk kepada lafaz ar-rijsu, yakni tinggalkanlah perbuatan yang jahat dan keji itu.

…agar kalian mendapat keberuntungan. Ayat ini mengandung makna targib (anjuran untuk memikat). Hadits Shahih Yang Berhubungan Dengan Surah Al Maa’idah (5) ayat 90 Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Abu Syaibah dan Zuhair bin Harb keduanya berkata, Telah menceritakan kepada kami Al Hasan bin Musa, Telah menceritakan kepada kami Zuhair, Telah menceritakan kepada kami Simak bin Harb, Telah menceritakan kepadaku Mush’ab bin Sa’ad dari bapaknya bahwa ada beberapa ayat Al Qur’an yang turun berkenaan dengan Sa’ad.

Mush’ab berkata, Ibu Sa’ad bersumpah tidak akan mau berbicara dengan Sa’ad selama-lamanya hingga ia (Sa’ad) meninggalkan ajaran Islam.

Selain itu, ibunya juga tidak mau makan dan minum. Ibu Sa’ad berkata kepada Sa’ad, Hai Sa’ad, kamu pernah mengatakan bahwasanya Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memerintahkanmu agar kamu selalu berbuat baik kepada kedua orang tuamu?.

Sekarang aku adalah ibumu, maka aku perintahkan kepadamu agar meninggalkan Islam. Mush’ab berkata, ‘Ibu Sa’ad bertahan untuk tidak makan dan minum selama tiga hari tiga malam hingga jatuh pingsan karena lemah. Kemudian Umarah, anak laki-Iakinya, memberinya minum. Lalu ibunya itu selalu memanggil Sa’ad. kemudian turunlah firman Allah yang berbunyi: Kami wasiatkan kepada manusia agar berbuat baik kepada kedua orang tuanya (Qs.

Al Ankabuut(29): 8). Sedangkan ayat yang lain berbunyi: Jika kedua orang tuamu memaksamu untuk menyekutukan-Ku dengan sesuatu yang tidak ada hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 tentang itu, maka janganlah kamu mematuhi keduanya dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik.

(Qs. Luqmaan (31): 15). Saad berkata, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pernah memperoleh rampasan perang yang sangat banyak dan ternyata di dalamnya ada sebilah pedang. Lalu saya ambil pedang itu dan membawanya kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam seraya berkata, Ya Rasulullah, berikanlah pedang tersebut kepada saya, karena saya adalah orang yang telah engkau kenal perangainya.

Tetapi Rasulullah shallallahu alaihi wasallam malah berkata: Hai Sa’ad, kembalikanlah pedang itu ke tempat semula, di tempat kamu mengambilnya.’ Lalu saya pergi, hingga ketika saya ingin mengambilnya kembali, maka saya pun mencela diri saya sendiri. Setelah itu saya menghampiri Rasulullah sambil berkata, Ya Rasulullah, berikanlah pedang itu kepada saya! Namun Rasulullah tetap pada pendiriannya semula dan menjawabnya dengan suara yang keras: Hai Sa’ad, sudah ‘kukatakan kepadamu kembalikan pedang itu ke tempat di mana kamu mengambilnya!

Setelah itu, Allah Subhanahu wa Ta’ala menurunkan firmannya berbunyi: Mereka bertanya kepadamu tentang harta rampasan perang (Qs. Al Anfaal: 1).

Sa’ad berkata, Ketika saya jatuh sakit, saya mengutus seseorang untuk menemui Rasulullah. Setelah itu, beliau pun mendatangi saya.

Lalu saya berkata kepada beliau, ‘Ya Rasulullah, izinkahlah saya membagikan harta sebagai wasiat sesuka hati. Tetapi, rupanya Rasulullah melarangnya. Saya katakan lagi,Bagaimana kalau separuhnya? Beliau tetap melarangnya. Kemudian saya berkata lagi, Bagaimana kalau sepertiganya? Beliau terdiam sesaat dan setelah itu memperbolehkan wasiat sepertiga harta. Saad berkata, Saya pernah mendatangi beberapa orang Anshar dan Muhajirin.

Kemudian mereka berkata, ‘Kemarilah hai Sa’ad, kami akan memberimu makanan dan minuman keras (khamer).’ (Saat itu khamar memang belum diharamkan). Lalu saya mendatangi untuk bergabung dengan mereka di suatu kebun. Ternyata di sana ada kepala unta yang telah dipanggang dan satu wadah minuman keras. Kemudian saya makan dan minum dengan sepuasnya bersama mereka. Kebetulan pada saat itu sedang didiskusikan dan dibicarakan antara mereka tentang keutamaan kaum Anshar dan kaum Muhajirin.

Maka saya pun menyatakan bahwa kaum Muhajirin lebih baik dan utama daripada kaum Anshar. Tentu saja pernyataan saya itu sangat kontroversial dan menyinggung banyak orang yang hadir pada saat itu. Hingga ada salah seorang dari mereka mengambil salah satu dagu dan kepala unta lalu memukulkannya kepada saya hingga mencederai hidung saya.

Lalu saya datang menemui Rasulullah dan menceritakan apa yang telah terjadi pada diri saya. Akhirnya turunlah firman Allah yang berbunyi: Sesungguhnya minuman Khamr, berjudi, berkorban untuk berhala, dan mengundi nasib dengan panah adalah terbuat keji yang termasuk perbuatan syetan.

( Al Maidah: 90) Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mutsanna danMuhammad bin Basysyar keduanya berkata, Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ja’far, Telah menceritakan kepada kami Syu’bahdari Simak bin Harb dari Mush’ab bin Sa’ad dari Bapaknya dia berkata, Ada empat ayat Al Qur’an yang turun berkenaan dengan ku, dan seterusnya sebagaimana yang semakna dengan Hadits Zuhair dari Simak.

Di dalam Hadist Syu’bah ada tambahan, ‘Apabila mereka ingin memberi makan kepada ibunya, mereka membuka dengan tongkat, lalu menuangkan makanan ke dalamnya. Juga di sebutkan di dalam Hadits tersebut, ‘lalu salah seorang dari mereka memukul hidung Sa’ad hingga sobek.’ Shahih Muslim, Kitab Keutamaan Sahabat – Nomor Hadits: 4432 Kata Pilihan Dalam Surah Al Maa’idah (5) Ayat 90 ANSHAAB أَنصَاب Lafaz ini adalah bentuk jamak bagi an nashb, an nushb dan an nusub.

Al-nashb dan an nushb bermakna sesuatu yang ditegakkan sehingga ia disembah selain Allah. Ia juga bermakna kejahatan dan bala. Ini sesuai dengan pendapat Al Jauhari. Ibnu Manzur berkata, " An nashb dan an nushb bermakna bendera yang ditegakkan atau setiap sesuatu yang disembah selain Allah." Al Farra berpendapat, an nushub seolah olah adalah tuhan yang disembah dari batu.

An nashb juga bermakna tanda yang diletakkan untuk suatu batasan atau tujuan, sejenis lagu yang ringan, muslihat dan tipu daya.

Apabila disandarkan kepada al-kalimat atau nashb al-kalimat berarti i’rabnya dengan berbaris atas. Apabila disandarkan kepada ‘ain atau nashb ‘aini artinya dihadapannya.

Annushb juga mengandung makna sesuatu yang dibina bagi mengingatkan kepada seseorang atau kejadian. Lafaz anshaab disebut sekali dalam Al Qur’an yaitu pada surah Al Maa’idah (5), ayat 90. At Tabari berkata, "Makna lafaz ini ialah berhala– berhala dari batu yang disembah oleh orang musyrik dan ia bukanlah patung." Ibnu Juraij berkata, "Karena patung digambar, dibentuk atau dipahat." Pendapat ini berdasarkan pada riwayat dari Mujahid, Qatadah, Ibnu Abbas dan Ibnu Zaid.

Ibnu Faris berkata, "Ia bermakna batu yang ditegakkan bagi disembah dan disiram dengan darah-darah sembelihan." Ibnu Sayyidah berkata, " Al anshaab ialah batu-batu di sekeliling Ka’bah, ditegakkan untuk diagungkan dalam upacara sembelihan." Ibnu Manzur berkata, "Makna anshaab pada surah Al Maa’idah ayat 90 adalah sama seperti pada ayat 3 yaitu bermakna al awtsaan ( berhala– berhala)." Kesimpulannya, makna anshaab ialah berhala– berhala dari batu yang tidak berbentuk ashnaam atau patung.

Unsur Pokok Surah Al Maa’idah (المائدة) Surat Al-Ma’idah terdiri dari 120 ayat termasuk golongan surat Madaniyyah. Sekalipun ada ayatnya yang turun di Mekah, namun ayat ini diturunkan sesudah Nabi Muhammad ﷺ hijrah ke Madinah, yaitu di waktu haji wadaa’. Surat ini dinamakan " Al Maa’idah" (hidangan), karena memuat kisah pengikut-pengikut setia Nabi ‘Isa ‘ alaihis salam meminta kepada Nabi ‘Isa ‘ alaihis salam, agar Allah menurunkan untuk mereka Al Maa’idah (hidangan makanan) dari langit (ayat 112).

Dan dinamakan dengan "Al Uqud" (perjanjian), karena kata itu terdapat pada ayat pertama surat ini, di mana Allah menyuruh agar hamba-hamba-Nya memenuhi janji prasetia terhadap Allah dan perjanjian-perjanjian yang mereka buat sesamanya. Dinamakan juga "Al Munqidz" (yang menyelamatkan), karena akhir surat ini mengandung kisah tentang Nabi ‘Isa ‘ alaihis salam penyelamat pengikut-pengikut setianya dari azab Allah.

Keimanan: ▪ Bantahan terhadap orang-orang yang mempertuhankan Nabi ‘Isa ` alaihis salam. Hukum: ▪ Keharusan memenuhi perjanjian. ▪ Hukum melanggar syiar Allah. ▪ Makanan yang dihalalkan dan yang diharamkan. ▪ Hukum mengawini wanita ahli kitab. ▪ Wudhu. ▪ Tayammum. ▪ Mandi. ▪ Hukum membunuh orang. ▪ Hukum mengacau dan mengganggu keamanan. ▪ Hukum qishas. ▪ Hukum melanggar sumpah dan kafarat-nya. ▪ Hukum khamar (minuman yang memabukkan). ▪ Berjudi. ▪ Berkorban untuk berhala.

▪ Mengundi nasib. ▪ Hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 membunuh binatang waktu ihram. ▪ Hukum persaksian dalam berwasiat. Kisah: ▪ Kisah-kisah Nabi Musa `alaihis salam menyuruh kaumnya memasuki Palestina. ▪ Kisah Habil dan Qabil. ▪ Kisah-kisah tentang Nabi ‘Isa ` alaihis salam. Lain-lain: ▪ Keharusan bersikap lemah lembut terhadap sesama mukmin, bersikap keras terhadap orang-orang kafir.

▪ Penyempurnaan Agama Islam di zaman Nabi Muhammad ﷺ. ▪ Keharusan jujur dan berlaku adil. ▪ Sikap dalam menghadapi berita-berita bohong. ▪ Akibat berteman akrab dengan orang yang bukan muslim. ▪ Kutukan Allah terhadap orang-orang Yahudi. ▪ Kewajiban rasul hanya menyampaikan agama.

▪ Sikap Yahudi dan Nasrani terhadap orang Islam. ▪ Ka’bah sokoguru kehidupan manusia. ▪ Peringatan Allah supaya meninggalkan kebiasaan Arab Jahiliyah. ▪ Larangan-larangan terhadap pertanyaan-pertanyaan yang mengakibatkan kesempitan dalam agama. Ayat-ayat dalam Surah Al Maa’idah (120 ayat) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119 120 Lihat surah lainnya Ayat ini terdapat dalam surah Al Maa’idah.

Surah Al-Ma’idah (bahasa Arab:المآئدة, al-Mā’idah, “Jamuan Hidangan”) adalah surah ke-5 dalam Alquran. Surah ini terdiri dari 120 ayat dan termasuk golongan surah Madaniyah. Sekalipun ada ayat-ayatnya yang turun di Mekkah, namun ayat ini diturunkan sesudah Nabi Muhammad hijrah ke Madinah, yakni sewaktu peristiwa Haji Wada’.

Surah ini dinamakan Al-Ma’idah (hidangan) karena memuat kisah para pengikut setia nabi Isa meminta kepada nabi Isa agar Allah menurunkan untuk mereka Al-Ma’idah (hidangan makanan) dari langit (ayat 112). Selain itu, Surah Al-Ma’idah juga disebut Al-Uqud (perjanjian), karena kata itu terdapat pada ayat pertama surah ini, di mana Allah menyuruh agar hamba-hamba-Nya memenuhi janji terhadap Allah maupun perjanjian-perjanjian yang mereka buat terhadap sesamanya. Dinamakan juga Al-Munqidz (yang menyelamatkan), sebab pada bagian akhir surah ini memuat kesaksian Isa Al-Masih terhadap kaum pengikutnya.

Nomor Surah 5 Nama Surah Al Maa’idah Arab المائدة Arti Jamuan (hidangan makanan) Nama lain Al-‘Uqud (bermakna perjanjian dan kesepakatan) dan Al-Munqidz (bermakna yang menyelamatkan).

Tempat Turun Madinah Urutan Wahyu 112 Juz Juz 6 (ayat 1-82), juz 7 (ayat 83-120) Jumlah ruku’ 0 Jumlah ayat 120 Jumlah kata 2842 Jumlah huruf 12207 Surah sebelumnya Surah An-Nisa’ Surah selanjutnya Surah Al-An’am Kandungan Surah Al Maa'idah ۞ QS. 5:1 • Sifat Iradah (berkeinginan) ۞ QS.

5:2 • Siksaan Allah sangat pedih • Ar Rabb (Tuhan) • Dzul Fadhl (Pemilik keutamaan) • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat • ۞ QS. 5:3 • Ampunan Allah yang luas • Al Rahim (Maha Penyayang) • Al Hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 (Maha Pengampun) • Keistimewaan Islam • Islam agama yang diterima di sisi Allah ۞ QS. 5:5 • Azab orang kafir • Perbuatan orang kafir sia-sia • Penghapus pahala kebaikan • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat • ۞ QS.

5:6 • Sifat Iradah (berkeinginan) • Toleransi Islam • Melenyapkan kesusahan orang muslim ۞ QS. 5:7 • Keluasan ilmu Allah • Al ‘ Alim (Maha megetahui) ۞ QS. 5:8 • Keluasan ilmu Allah • Al Khabir (Maha Waspada) ۞ QS. 5:9 • Pahala iman • Ampunan Allah yang luas • Iman adalah ucapan dan perbuatan • Amal shaleh sebagai pintu kebaikan • Kebutuhan muslim terhadap amal saleh ۞ QS.

5:10 • Sikap manusia terhadap kitab samawi • Nama-nama neraka • Sifat ahli neraka dan kejahatan mereka • Azab orang kafir • ۞ QS. 5:11 • Orang mukmin selalu dalam lindungan Allah Ta’ala • Al Wakil (Maha Penolong) ۞ QS.

5:12 • Kewajiban beriman pada para rasul • Sifat surga dan kenikmatannya • Kembali kufur • Ampunan Allah terhadap pelaku maksiat • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat ۞ QS. 5:13 • Balasan dari perbuatannya ۞ QS. 5:14 • Keluasan ilmu Allah • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat ۞ QS. 5:16 • Hikmah penurunan kitab- kitab samawi • Hidayah (petunjuk) dari Allah ۞ QS. 5:17 • Kepatuhan segala sesuatu pada Allah Ta’ala • Segala sesuatu milik Allah • Kekuasaan Allah • Sifat Masyi’ah (berkehendak) • Al Qadiir (Maha Penguasa) ۞ QS.

5:18 • Kepatuhan segala sesuatu pada Allah Ta’ala • Mendustai Allah • Segala sesuatu milik Allah • Ampunan Allah yang luas • Sifat Masyi’ah (berkehendak) ۞ QS.

5:19 • Kekuasaan Allah • Al Qadiir (Maha Penguasa) ۞ QS. 5:20 • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir ۞ QS. 5:23 • Pertolongan Allah Ta’ala kepada orang mukmin • Melihat sebab akibat ۞ QS.

5:24 • Ar Rabb (Tuhan) ۞ QS. 5:25 • Ar Rabb (Tuhan) ۞ QS. 5:26 • Menyiksa pelaku maksiat ۞ QS. 5:27 • Perbuatan dan niat ۞ QS. 5:28 • Tauhid Rububiyyah • Ar Rabb (Tuhan) ۞ QS. 5:29 • Sifat ahli neraka dan kejahatan mereka • Dosa-dosa besar ۞ QS. 5:32 • Dosa-dosa besar ۞ QS. 5:33 • Nama-nama hari kiamat • Bersikap keras terhadap orang kafir • Dosa-dosa besar • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat • ۞ QS. 5:34 • Ampunan Allah yang luas • Kasih sayang Allah yang luas • Al Rahim (Maha Penyayang) • Al Ghafur (Maha Pengampun) • Pelebur dosa besar ۞ QS.

5:35 • Bersegera dalam melakukan kebaikan • Mengharap wasilah (kedudukan) ۞ QS. 5:36 • Siksaan Allah sangat pedih • Orang kafir menebus dirinya pada hari kiamat • Azab orang kafir • Penghapus pahala kebaikan • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat ۞ QS. 5:37 • Keabadian neraka • Mereka yang kekal dalam neraka • Azab orang kafir ۞ QS. 5:38 • Al Hakim (Maha Bijaksana) • Al ‘Aziz (Maha Mulia) • Balasan dari perbuatannya ۞ QS.

5:39 • Ampunan Allah yang luas • Kasih sayang Allah yang luas • Al Rahim (Maha Penyayang) • Al Ghafur (Maha Pengampun) • Kebutuhan muslim terhadap amal saleh ۞ QS. 5:40 • Segala sesuatu milik Allah • Ampunan Allah yang luas • Kekuasaan Allah • Sifat Masyi’ah (berkehendak) • Al Qadiir (Maha Penguasa) ۞ QS. 5:41 • Nama-nama hari kiamat • Allah menggerakkan hati manusia • Azab orang kafir • Sifat orang munafik • Sikap orang munafik terhadap Islam ۞ QS. 5:42 • Orang mukmin selalu dalam lindungan Allah Ta’ala ۞ QS.

5:44 • Kewajiban dan keutamaan beriman pada kitab- kitab ۞ QS. 5:46 • Kewajiban dan keutamaan beriman pada kitab- kitab • Pengakuan antara satu kitab dengan lainnya • Hikmah penurunan kitab- kitab samawi ۞ QS. 5:47 • Kewajiban dan keutamaan beriman pada kitab- kitab ۞ QS.

5:48 • Sifat Masyi’ah (berkehendak) • Pengakuan antara satu kitab dengan lainnya • Kebenaran hari penghimpunan • Bersegera dalam melakukan kebaikan • ۞ QS.

5:49 • Sifat Iradah (berkeinginan) • Menyiksa pelaku maksiat ۞ QS. 5:51 • Hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 dari kekafiran dan orang-orang kafir • Perintah tidak mengikuti orang musyrik • Hidayah (petunjuk) dari Allah ۞ QS.

5:52 • Sifat orang munafik • Sikap orang munafik terhadap Islam • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat ۞ QS. 5:53 • Siksa orang munafik • Penghapus pahala kebaikan ۞ QS. 5:54 • Keluasan ilmu Allah • Sifat Masyi’ah (berkehendak) • Dzul Fadhl (Pemilik keutamaan) • Al ‘ Alim (Maha megetahui) • Al Hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 (Maha Luas) ۞ QS.

5:55 • Orang mukmin selalu dalam lindungan Allah Ta’ala • Al Wali (Maha Pelindung) • Iman adalah ucapan dan perbuatan ۞ QS. 5:56 • Pertolongan Allah Ta’ala kepada orang mukmin • Keutamaan iman ۞ QS. 5:57 • Bebas dari kekafiran dan orang-orang kafir ۞ QS. 5:59 • Kewajiban dan keutamaan beriman pada kitab- kitab ۞ QS. 5:60 • Azab orang kafir • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat ۞ QS. 5:61 • Keluasan ilmu Allah • Sifat orang munafik • Sikap orang munafik terhadap Islam ۞ QS. 5:64 • Orang mukmin selalu dalam lindungan Allah Ta’ala • Mendustai Allah • Sifat Kamal (sempurna) • Sifat Masyi’ah (berkehendak) • Ar Rabb (Tuhan) ۞ QS.

5:65 • Perbuatan baik adalah penyebab masuk surga • Perbuatan yang menghalangi api neraka • Ampunan Allah terhadap pelaku maksiat • Ampunan Allah dan rahmatNya • ۞ QS. 5:66 • Pahala iman • Ar Rabb (Tuhan) • Kewajiban dan keutamaan beriman pada kitab- kitab ۞ QS.

5:67 • Orang mukmin selalu dalam lindungan Allah Ta’ala • Ar Rabb (Tuhan) • Allah menggerakkan hati manusia • Hidayah (petunjuk) dari Allah • ۞ QS. 5:68 • Ar Rabb (Tuhan) • Kewajiban dan keutamaan beriman pada kitab- kitab • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir ۞ QS.

5:69 • Kesentosaan orang mukmin di dunia dan di akhirat • Nama-nama hari kiamat • Islamnya ahli kitab • Iman adalah ucapan dan perbuatan • Keutamaan iman ۞ QS. 5:71 • Keluasan ilmu Allah • Al Bashir (Maha Melihat) • Penangguhan (siksa) orang kafir di dunia ۞ QS. 5:72 • Tauhid Rububiyyah • Mendustai Allah • Ar Rabb (Tuhan) • Sifat ahli neraka dan kejahatan mereka • Syirik adalah dosa terbesar ۞ QS.

5:73 • Tauhid Uluhiyyah • Mendustai Allah • Siksaan Allah sangat pedih • Al Wahid (Maha Esa) • Syirik adalah dosa terbesar ۞ QS. 5:74 • Ampunan Allah yang luas • Al Rahim (Maha Penyayang) • Al Ghafur (Maha Pengampun) • Pelebur dosa besar hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 Ampunan Allah dan rahmatNya ۞ QS. 5:76 • Hanya Allah yang mendatangkan manfaat dan marabahaya • Keputusan di tangan Allah • Keputusan di tangan Allah • Keputusan di tangan Allah • Al Sami’ (Maha Pendengar) ۞ QS.

5:78 • Azab orang kafir ۞ QS. 5:80 • Keabadian neraka • Sifat ahli neraka dan kejahatan mereka • Mereka yang kekal dalam neraka • Azab orang kafir • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat ۞ QS. 5:81 • Kewajiban dan keutamaan beriman pada kitab- kitab ۞ QS. 5:82 • Permusuhan orang kafir terhadap orang Islam ۞ QS. 5:83 • Ar Rabb (Tuhan) ۞ QS. 5:84 • Ar Rabb (Tuhan) • Keutamaan iman ۞ QS. 5:85 • Pahala iman • Keabadian surga • Sifat surga dan kenikmatannya • Perbuatan baik adalah penyebab masuk surga • Keutamaan iman ۞ QS.

5:86 • Sikap manusia terhadap kitab samawi • Nama-nama neraka • Sifat ahli neraka dan kejahatan mereka • Azab orang kafir • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir ۞ QS.

5:89 • Toleransi Islam • Perbuatan dan niat ۞ QS. 5:90 • Sifat iblis dan pembantunya • Menjaga diri dari syetan • Meramal nasib mengakibatkan kekufuran • Dosa-dosa besar • ۞ QS. 5:91 • Sifat iblis dan pembantunya • Usaha jin untuk melalaikan manusia dalam beribadah • Menjaga diri dari syetan • Dosa-dosa besar • ۞ QS.

5:92 • Kewajiban patuh kepada Rasul • Peringatan Allah terhadap hambaNya • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat ۞ QS. 5:93 • Keistimewaan Islam • Ajakan masuk Islam • Iman adalah ucapan dan perbuatan • Perbuatan dan niat • Amal shaleh sebagai pintu kebaikan ۞ QS.

5:94 • Menyiksa pelaku maksiat • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat ۞ QS. 5:95 • Al ‘Aziz (Maha Mulia) • Al ‘Afwu (Maha Pemaaf) • Al Muntaqim (Maha Pembalas dosa) • Toleransi Islam • Islam menghapus dosa masa lalu ۞ QS.

5:96 • Kebenaran hari penghimpunan ۞ QS. 5:97 • Keluasan ilmu Allah • Al ‘ Alim (Maha megetahui) ۞ QS. 5:98 • Siksaan Allah sangat pedih • Ampunan Allah yang luas • Al Rahim (Maha Penyayang) • Al Ghafur (Maha Pengampun) • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat ۞ QS. 5:99 • Keluasan ilmu Allah ۞ QS. 5:101 • Ampunan Allah yang luas • Al Halim (Maha Penyabar) • Al ‘Afwu (Maha Pemaaf) • Al Ghafur (Maha Pengampun) • Melenyapkan kesusahan orang muslim ۞ QS.

5:102 • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir ۞ QS. 5:103 • Mendustai Allah ۞ QS. 5:104 • Keingkaran dan kedurhakaan orang kafir ۞ QS. 5:105 • Sikap orang mukmin terhadap fitnah • Kebenaran hari penghimpunan ۞ QS. 5:106 • Wasiat mayit ۞ QS.

5:108 • Allah hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 hati manusia • Hidayah (petunjuk) dari Allah ۞ QS. 5:109 • Allah memiliki kunci alam ghaib • Keluasan ilmu Allah • Allamul Ghuyub (Maha Mengetahui alam gaib) • Kebenaran hari penghimpunan • Setiap makhluk ditanya pada hari penghimpunan ۞ QS.

5:110 • Peranan dan tugas Jibril ۞ QS. 5:111 • Kewajiban beriman pada para rasul ۞ QS. 5:112 • Ar Rabb (Tuhan) ۞ QS. 5:114 • Meminta dengan menyebut nama Allah • Ar Rabb (Tuhan) • Al Razzaq (Maha Pemberi rezeki) ۞ QS.

5:115 • Ancaman bagi orang kafir dan pelaku maksiat ۞ QS. 5:116 • Para utusan Allah pun tidak mengetahui alam ghaib • Keluasan ilmu Allah • Allamul Ghuyub (Maha Mengetahui alam gaib) ۞ QS. 5:117 • Tauhid Rububiyyah • Ar Rabb (Tuhan) • Al Raqib (Maha Pengawas) • Al Syahid (Maha Menyaksikan) • ۞ QS. 5:118 • Al Hakim (Maha Bijaksana) • Al ‘Aziz (Maha Mulia) ۞ QS.

5:119 • Keabadian surga • Sifat surga dan kenikmatannya • Perbuatan baik adalah penyebab masuk surga • Keutamaan iman • Amal shaleh sebagai pintu kebaikan ۞ QS.

5:120 • Kepatuhan segala sesuatu pada Allah Ta’ala • Segala sesuatu milik Allah • Kekuasaan Allah • Al Qadiir (Maha Penguasa) • Nama pedang Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam yaitu … … Apa nama peperangan pertama yang berlaku dalam sejarah Islam?

… Apa makanan kegemaran Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam? … Apa warna kesukaan Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam? … Sabda Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Siapa yang berselawat kepadaku sekali, maka Allah akan berselawat kepadanya … kali.” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menerima wahyu pertama di … Wahyu pertama yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam terkandung dalam surah … Sejak wahyu di Surah Al Muddasir : 1-7, Rasullullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mulai berkhotbah.

Awalnya nabi melakukan dakwah kepada … Khotbah Nabi Muhammad saat masih di Mekah, difokuskan langsung pada esensi-esensi utama, yaitu … … Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkhotbah di kota Mekah kurang lebih selama … Pencarian Terbaru • apa itu hilah • robbi laa tadzarni fardan wa anta khoirul waaritsin • arti ruqyatun dalam kamus • tasbih malaikat langit tertinggi • makna hadis لا يغلق الرهن • hadits menyusui dewasa • tafsir al anfal 50 • mvidiyo meyiksa twanan cewe hamil di ab ganistan • makna hadits makanan cukup untuk dua orang cukup untuk tiga orang • Radhiyallohu • radhiallahu wa Anna wa radhoh artinya • muwatta artinya • rabbanaghfirlana dzunubana waliwa • hadist sesungguhnya agama itu mudah • doa menerima sodaqoh
• Surat al-maidah ayat 2 dan 3 • Surat al maidah ayat 2 dan 3 beserta artinya • Surat al maidah ayat 90-91 beserta artinya • Aksesoris yang tidak dilarang dilarang dalam pertandingan sepak bola yaitu • Surat penawaran surat pesanan merupakan contoh dari surat • Daftar yang memuat atau menampung ayat-ayat jurnal yang sama yang menyangkut suatu akun disebut • Hal yang dilarang dalam melakukan kerjasama internasional adalah • Perintah allah yang terkandung dalam surat al anfal ayat 72 • Berburu atau membunuh binatang termasuk salah satu hal yang dilarang pada waktu • Analisis kaidah kebahasaan teks menimbang ayat ayat cinta dan gerr • Di dalam surat al furqan ayat 63 menjelaskan tentang sikap • Berikut hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan bahasa surat kecuali • Hal hal yang perlu diperhatikan dalam menulis surat lamaran pekerjaan • Hal hal yang harus diperhatikan dalam membuat surat lamaran pekerjaan • Pada ayat ke 3 surat al-falaq ada huruf yang hampir sama pelafalannya yaitu • Unsur surat yang tidak terdapat dalam surat lamaran pekerjaan adalah • Bagian tubuh yang dilarang untuk diserang dalam pertandingan pencak silat adalah • Surat ar-rahman ayat 27 menunjukkan bahwa allah memiliki sifat • Lakum dinukum waliyadin adalah bunyi surat al kafirun ayat ke • Surat an-nisa ayat 36 berisi perintah allah untukيَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ إِنَّمَا ٱلْخَمْرُ وَٱلْمَيْسِرُ وَٱلْأَنصَابُ وَٱلْأَزْلَٰمُ رِجْسٌ مِّنْ عَمَلِ ٱلشَّيْطَٰنِ فَٱجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ Arab-Latin: Yā ayyuhallażīna āmanū innamal-khamru wal-maisiru wal-anṣābu wal-azlāmu rijsum min 'amalisy-syaiṭāni fajtanibụhu la'allakum tufliḥụn Artinya: Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah termasuk perbuatan syaitan.

Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan. « Al-Ma'idah 89 ✵ Al-Ma'idah 91 » Ingin pahala jariyah dan bonus buku Rahasia Rezeki Berlimpah?

Klik di sini untuk mendapatkan Tafsir Surat Al-Ma’idah Ayat 90 (Terjemah Arti) Paragraf di atas merupakan Surat Al-Ma’idah Ayat 90 dengan text arab, latin dan artinya. Terdapat variasi penjelasan dari banyak mufassirun berkaitan kandungan surat Al-Ma’idah ayat 90, di antaranya seperti di bawah ini: Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia Wahai orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasulNya serta melaksanakan syariatNya, sesungguhnya khamar, yaitu segala yang memabukkan dan menutup kesadaran akal, dan maisir, yaitu perjudian, yang mencakup seluruh jenis pertaruhan dan lainnya, yang di dalam prakteknya terdapat taruhan dari kedua belah pihak dan menghalangi dari mengingat Allah, dan anshab, yaitu batu yang dahulu kaum musyrikin melakukan penyembelihan di sisinya sebagai bentuk pengagungan terhadapnya, dan semua ditegakkan untuk diibadahi demi mendekatkan diri kepadanya, dan azlam, yaitu anak panah yang dahulu orang-orang kafir mengundi nasib mereka denganya, sebelum bergerak untuk melakukan sesuatu atau mengurungkan niat darinya; sesungguhnya semua itu merupakan perbuatan dosa dan tipu daya yang dibuat indah oleh setan.

Maka jauhilah perbuatan-perbuatan dosa tersebut, mudah-mudahan kalian akan meraih keberuntungan dengan memperoleh surga. Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid (Imam Masjidil Haram) 90. Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya minuman keras yang memabukkan, judi yang mengandung imbalan dari kedua belah pihak, batu yang digunakan oleh orang-orang sebagai tempat menyembelih hewan ternak mereka untuk menghormatinya atau batu yang dipasang untuk disembah, dan batang-batang kayu yang mereka gunakan untuk mengundi nasib mereka, semua itu adalah perbuatan dosa yang dianjurkan oleh setan.

Maka jauhilah perbuatan itu agar kalian memperoleh kehidupan yang mulia di dunia dan meraih kenikmatan surga di Akhirat. Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof.

Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Universitas Islam Madinah 90. Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya khamr -minuman yang memabukkan yang dapat menghilangkan akal-maisir -taruhan harta yang dibayar oleh dua pihak atau yang biasa disebut dengan judi- batu yang ditancapkan untuk disembah, Azlam -anak panah yang dipakai oleh orang-orang musyrik untuk mengundi dan mengambil keputusan ketika ingin melakukan sesuatu agar mereka mengetahui apakah mereka akan melakukannya atau tidak-; semua yang disebutkan itu merupakan dosa yang termasuk dari perbuatan setan, maka jauhilah itu semua.

Penjelasan tentang pengundian nasib telah ada pada ayat 3 di surat ini. Ingin pahala jariyah dan bonus buku Rahasia Rezeki Berlimpah? Klik di sini untuk mendapatkan Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah 90.

إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ (sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi) Tafsir dari kalimat ini telah dijelaskan dalam surat al-Baqarah:21. وَالْأَنصَابُ(berkorban untuk) berhala) Yakni patung-patung yang ditegakkan untuk disembah, atau batu yang dahulu mereka letakkan untuk menyembelih hewan sesembahan diatasnya.

وَالْأَزْلٰمُ(mengundi nasib dengan panah) Tafsir dari kata ini telah dijelaskan di awal surat ini. رِجْسٌ(merupakan keburukan dan kekotoran) Yakni kotoran dan hal-hal yang menjijikkan. مِّنْ عَمَلِ الشَّيْطٰنِ(dari perbuatan syaitan) Yakni disebabkan ia menghiasi dan membaik-baikkan perbuatan tersebut. فَاجْتَنِبُوهُ (Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu) Allah menekankan pengharaman khamr dan judi dengan menyandingkan keduanya dengan peribadatan untuk berhala-berhala, dan menjadikan keduanya kotoran, yakni kotoran yang najis secara maknawi.

Pendapaat lain mengatakan bahwa khamr juga termasuk barang najis secara hakiki, dan termasuk merupakan perbuatan setan yang tidak berbuat kecuali yang buruk. Allah juga memerintahkan untuk menjauhi perbuatan-perbuatan tersebut sehingga menjadi sebab untuk meraih kemenangan, serta Allah menyebutkan akibat buruk dari keduanya. Ibnu Umar berkata: Allah menurunkan tiga ayat dalam masalah khamr, dan yang pertama adalah (يسألونك عن الخمر والميسر.) al-Baqarah:219, maka dikatakan: Khamr telah diharamkan.

Lalu dikatakan: Wahai Rasulullah, izinkanlah kami mengambil manfaat darinya, sebagaimana yang telah Allah sebutkan –dalam ayat tersebut –, maka Rasulullah membiarkan mereka. Kemudian turun ayat lain setelah itu (لا تقربوا الصلاة وأنتم سكارى.) an-Nisa’: 43, lalu Rasulullah bersabda: Khamr telah diharamkan.

Maka para sahabat berkata: Wahai Rasulullah kami tidak akan meminumnya berdekatan dengan waktu shalat. Maka Rasulullah membiarkan mereka. Kemudian turun ayat lain (يا أيها الذين آمنوا إنما الخمر.), lalu Rasulullah bersabda: Khamr telah diharamkan.

Ibnu Abbas berkata: segala jenis undian adalah termasuk judi, hingga permainan anak-anak dengan melempar biji kacang pohon ke suatu sasaran atau permainan catur. Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah 90. Wahai orang-orang yang beriman, sesungguhnya minuman yang memabukkan, berbagai jenis perjudian, berhala yang dipahat untuk disembah, dan mengundi nasib dengan anak panah (tongkat untuk perjudian) adalah najis dan keburukan yang kotor seperti bangkai.

khamr, perbuatan kotor seperti perjudian, dan perbuatan lain yang disebutkan setelahnya di ayat ini, maka tinggalkanlah dan jauhilah sejauh-jauhnya. Hal ini menunjukkan suatu pengharaman dan menakut-nakuti agar tidak melakukannya, seperti perintah Al-Qur’an untuk menjauhi kesyirikan, menyembah berhala, dan bersaksi palsu, supaya kalian bisa memenangkan kebahagiaan dan ketenangan di dunia, dan memenangkan surga beserta kenikmatannya di akhirat. Ayat ini turun karena Sa’d bin Abi Waqash yang meminum khamr sebelum adanya pengharaman khamr, dan bertengkar dengan seorang laki-laki karena keduanya minum (khamr), atau karena ucapannya: “Orang-orang Muhajirin lebih baik daripada orang Anshar,” lalu temannya memukulnya menggunakan kulit kepala unta dan menyakiti hidungnya, kemudian turunlah ayat ini untuk keduanya Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof.

Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah Wahai orang-orang yang beriman sesungguhnya khamr} minuman yang memabukkan {berjudi} perjudian {berhala} berhala-berhala yang disediakan untuk disembah {dan mengundi nasib dengan anak panah} anak panah yang mereka gunakan untuk menentukan nasib {adalah perbuatan keji} dosa dan kotor {termasuk perbuatan} godaan {setan.

Maka jauhilah itu agar kalian beruntung Ingin pahala jariyah dan bonus buku Rahasia Rezeki Berlimpah? Klik di sini untuk mendapatkan Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H 90-91.

Allah mencela hal-hal yang buruk ini. Dia menjelaskan bahwa semua itu termasuk perbuatan setan, bahwa ia adalah perbuatan buruk, “maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu,” artinya, tinggalkanlah, “agar kamu mendapat keberuntungan.” Keberuntungan tidak diraih kecuali dengan meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah, khususnya perbuatan-perbuatan buruk yang disebutkan disini. Ia adalah khamar yaitu semua yang merusak akal dengan menutupinya karena mabuk, judi; yaitu semua permainan yang memiliki bayaran (timbal balik) dari kedua belah pihak seperti taruhan dan semacamnya.

Berhala, yaitu sesembahan dan tandingan dan semacamnya yang diangkat dan disembah selain Allah, dan anak panah yang dengannya mereka mengundi nasib. Allah melarang empat perkara ini, mencercanya, dan menjelaskan dampak negative yang menuntut untuk meninggalkannya: Di antaranya: Bahwa ia adalah rijsun, yakini, najis dan buruk secara maknawi walaupun bukan najis secara materi.

Perkara- perkara yang kotor wajib di hindari agar tidak tercemar oleh kotorannya. Di antaranya: Ia termasuk perbuatan setan yang termasuk musuh manusia yang paling berbahaya, dan sudah di maklumi dan harus di waspadai, gerak-gerik gerakannya harus sudah di waspadai khususnya gerak-gerik yang bertujuan untuk menjerat musuhnya, karena padanya terdapat kebinasaan, maka harus dan harus menjauhi perbuatan musuh yang nyata, mewaspadainya, dan takut untuk terjebak ke dalamnya.

Di dalamnya: Seorang hamba tidak dapat meraih keberuntungan kecuali menjauhinya, karena keberuntungan itu keberhasilan meraih kemenangan yang di cari dan yang dicintai dan keselamatan dari yang di takuti.

Perkara-perkara ini adalah penghalang dan penghambat keberuntungan. Di antaranya: Perkara-perkara ini adalah pemicu permusuhan dan kebencian di antara manusia, dan setan itu rajin menghembuskannya khususnya melalui khamar dan judi, untuk menjerumuskan orang-orang Mukmin ke dalam permusuhan dan kebencian, karena khamar mengakibatkan terganggunya akal dan hilangnya daya kerja yang menyulut permusuhan antara dirinya dengan saudar-saudaranya yang Mukmin, lebih-lebih jika hal itu di iringi dengan sebab-sebab yang merupakan konsekuensi dari mabuk; bisa jadi sampai membunuh.

Sementara judi, di mana salah satunya menyalahkan yang lain dan menyita hartanya yang banyak tampa imbalan apa pun adalah salah satu pemicu terbesar bagi permusuhan dan kebencian.

Di antaranya: Perkara-perkara ini menghalangi hati dan di ikuti oleh badan dari berdzikir (mengingat) Allah dan shalat, yang mana seorang hamba di ciptakan untuk kedua ibadah tersebut dan dengan keduanyalah kebahagiaan dapat ia raih.

Khamar dan judi menghalangi kadar itu dengan hal yang besar, membuat hati dan pikirannya sibuk dari keduannya sehingga waktu yang panjang berlalu, sementara dia tidak mengetahi dimana dia berada. Kemaksiatan apa lagi yang besar dan lebih buruk dari kemaksiatan yang mengotori pelakunya, menjadikannya orang yang buruk, menjerumuskannya ke hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 perbauatan setan dan jebekannya sehingga dia mengikutinya seperti binatang ternak yang menbgikiti pengembalannya.

Dan menghalangi keberuntungan seorang hamba, menyulut kebencian dan permusuhan di antara orang-orang Mukmin yang menghalanginya dari dzikir kepada Allah dan dari shalat? Adakah dampak negatif yang lebih besar dari hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 Oleh karena itu Allah menawarkan laranganNya kepada orang-orang yang berakal, “Apakah kamu berhenti?” orang-orang yang berakal, jika dia melihat sebagian dampak negatifnya, niscaya dia akan menolaknya, menahan diri darinya tanpa memerlukan nasihat panjang dan hardikan yang mendalam.

Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I Surat Al-Ma’idah ayat 90: Ibnu Jarir meriwayatkan dari Ibnu Abbas, ia berkata, "Turun ayat pengharaman khamr (minuman keras) berkenaan dengan dua suku Anshar yang meminumnya, ketika mereka mabuk, maka satu sama lain saling bermain-main, saat mereka sadar, salah seorang di antara mereka melihat bekas pada muka dan janggutnya dan berkata, "Saudaraku si fulan telah berbuat seperti ini kepadaku padahal mereka bersaudara dan tidak ada rasa dendam di antara mereka.

Demi Allah, jika dia kasihan dan sayang kepadaku tentu dia tidak melakukan hal ini kepadaku." Sehingga timbullah dendam di hati mereka, maka Allah menurunkan ayat, "Innamal khamru wal maisiru…sampai fahal antum muntahuun." Kemudian orang-orang yang membebani diri berkata, "Ia (khamr) adalah kotor.

Namun minuman itu ada dalam perut si fulan yang terbunuh pada perang Badar dan fulan yang terbunuh pada perang Uhud." Maka Allah menurunkan ayat, "Laisa 'alalladziina aamanuu wa 'amilush shaalihaat junaahun fiimaa tha'imuu…dst." (Al Maa'idah: 93) Hadits ini diriwayatkan oleh Hakim dan Hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90.

Haitsami dalam Majma'uzzawaa'id juz 7 hal. 18 berkata, "Diriwayatkan oleh Thabrani dan para perawinya adalah para perawi kitab shahih." Adapun sanad Ibnu Jarir, maka para perawinya adalah para perawi kitab shahih selain Husain bin Ali Ash Shadaa'iy, ia adalah tsiqah. Minuman keras adalah minuman yang menghilangkan akal dan kesadaran, sehingga sikapnya tidak terkendali. Yakni taruhan, seperti perlombaan yang pesertanya mengeluarkan biaya, kemudian biaya itu akan diberikan kepada pemenang perlombaan.

Keduanya, yakni minuman keras dan perjudian sangat rawan mengakibatkan permusuhan antara sesama saudara dan menimbulkan kebencian.

Di samping itu, kedua perbuatan itu biasa membuat seseorang lupa dari dzikrullah dan lupa dari melaksanakan shalat, padahal untuk itulah manusia diciptakan. Lihat footnote surat Al Maa'idah: 3 tentang Azlaam. Yang menjadikannya indah. Karena keberuntungan tidaklah tercapai kecuali dengan meninggalkan apa yang diharamkan Allah, khususnya perkara keji yang disebutkan di atas.

Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Ma’idah Ayat 90 Melalui ayat ini, Allah memerintahkan kaum mukmin untuk menjauhi perbuatan setan. Wahai orang-orang yang beriman kepada Allah, kitab-Nya, dan rasul-Nya! sesungguhnya minuman keras, apa pun jenisnya, sedikit atau banyak, memabukkan atau tidak memabukkan; berjudi, bagaimana pun bentuknya; berkurban untuk berhala, termasuk sesajen, sedekah laut, dan berbagai persembahan lainnya kepada makhluk halus; dan mengundi nasib dengan anak panah atau dengan cara apa saja sesuai dengan budaya setempat, adalah perbuatan keji karena bertentangan dengan akal sehat dan nurani serta berdampak buruk bagi kehidupan pribadi dan sosial; dan termasuk perbuatan setan yang diharamkan Allah.

Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu dalam kehidupan pribadi dan kehidupan sosial dengan peraturan yang tegas dan hukuman yang berat agar kamu beruntung dan sejahtera lahir batin dalam kehidupan dunia dan terhindar dari azab Allah di akhirat Allah menegaskan bahwa setan itu bertujuan menciptakan permusuhan dan kebencian di antara manusia. Dengan membujuk kamu meneguk minuman keras dan mendorong kamu mencoba-coba berjudi, setan hanyalah bermaksud dengan sangat cerdik menimbulkan permusuhan akibat kamu dipengaruhi minuman keras dan kecanduan judi.

Minuman keras dan judi juga menimbulkan kebencian antara kamu dengan anak, istri, saudara, tetangga, dan teman-temanmu. Di samping itu, minuman keras dan judi itu menghalang-halangi kamu dari mengingat Allah dan melaksanakan salat, karena pikiranmu menjadi kusut, hatimu menjadi kusam, dan jiwamu menjadi kotor; maka tidakkah kamu mau berpikir jernih dan sadar, serta bertekad untuk berhenti dari kebiasaan meneguk minuman keras dan berjudi itu' Ingin pahala jariyah dan bonus buku Rahasia Rezeki Berlimpah?

Klik di sini untuk mendapatkan Itulah pelbagai penjelasan dari banyak ahli ilmu mengenai kandungan dan arti surat Al-Ma’idah ayat 90 (arab-latin dan artinya), semoga membawa manfaat untuk kita bersama.

Dukunglah kemajuan kami dengan memberikan hyperlink menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com. TafsirWeb Updates • al-Balad • al-‘Ashr • Al-Jumu’ah 9 • al-Baqarah • An-Nur 2 • Luqman 14 • Al-Mujadalah 11 • an-Naba • al-Fil • Yunus 40-41 • ‘Abasa • Ali ‘Imran 159 • Al-Isra 1 • Al-Isra 23 • al-Waqi’ah • Luqman 13-14 • An-Nahl 114 • al-A’la • al-Ma’un • At-Taubah 122
Meminum minuman yang memabukkan hanya memberikan dampak buruk bagi kesehatan dan kehidupan sosial.

Dream – Dalam Islam, meminum minuman yang memabukkan haram hukumnya. Karena dampak yang diberikan sangat berbahaya baik bagi kesehatan maupun dalam kehidupan. Untuk itu, Allah SWT menegaskan pelarangan meminuman minuman yang memabukkan tersebut dalam surat Al Maidah ayat 90. 8 Potret Rumah Veronica Tan Janda Ahok yang Tajir Melintir, Mewahnya Kebangetan! Terjemahan Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah termasuk perbuatan syaitan.

Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan. Pengertian Surga Firdaus dan Golongan Manusia yang Kelak Menempatinya Wahai orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya serta melaksanakan syariat-Nya, sesungguhnya khamar, yaitu segala yang memabukkan dan menutup kesadaran akal, dan maisir, yaitu perjudian.

Mencakup seluruh jenis pertaruhan dan lainnya, yang di dalam prakteknya terdapat taruhan dari kedua belah pihak dan menghalangi dari mengingat Allah, dan anshab, yaitu batu yang dahulu kaum musyrikin melakukan penyembelihan di sisinya sebagai bentuk pengagungan terhadapnya.

Dan semua ditegakkan untuk diibadahi demi mendekatkan diri kepadanya, dan azlam, yaitu anak panah yang dahulu orang-orang kafir mengundi nasib mereka denganya, sebelum bergerak untuk melakukan sesuatu atau mengurungkan niat darinya.

Sesungguhnya semua itu merupakan perbuatan dosa dan tipu daya yang dibuat indah oleh setan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan dosa tersebut, mudah-mudahan kalian akan meraih keberuntungan dengan memperoleh surga.

Kenali 7 Manfaat Bunga Melati untuk Kecantikan Alami Perempuan Indonesia Diriwayatkan oleh Imam Ahmad yang bersumber dari Abu Hurairah: bahwa ketika Rasulullah SAW datang ke Madinah didapatinya kaumnya suka minum arak dan makan hasil judi.

Mereka bertanya kepada Rasulullah SAW tentang hal itu. Maka turunlah ayat “ yas aluunaka ‘anil khamri wal maisirii qul fi hima itsmun kabiirun wa manafi’u linnasi.” sampai akhir ayat (Al-Baqarah ayat 219). Mereka berkata: “ Tidak diharamkan kepada kita minum arak hanyalah dosa besar”.

Dan mereka terus minum arak. Pada suatu hari ada seorang dari kaum muhajirin menjadi imam bagi para sahabat pada waktu sholat magrib. Bacaannya salah (karena mabuk). Maka Allah menurunkan ayat yang lebih keras daripada ayat yang tadi, yaitu ayat hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 yaa ayyuhalladzina amanu la taqrabus shalata wa antum sukaraa hatta ta’lamu maa taqulun” (An-Nisa ayat 43).

Kemudian turun ayat yang lebih keras lagi (Al-Maidah ayat 90, 91) yang memberikan hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 akan haramnya. Sehingga mereka berkata: “ Cukuplah, kami akan berhenti”.

Kemudian orang-orang bertanya: “ Ya Rasulullah bagaimana nasib orang-orang yang gugur di jalan Allah, dan mati di atas kasur padahal mereka peminum arak dan makan hasil judi, dan Allah telah menetapkan bahwa kedua hal itu termasuk perbuatan dari setan yang keji.

Kemudian Allah menurunkan ayat selanjutnya (Al-Maidah ayat 93) yang menjawab pertanyaan mereka. Didominasi Warna Emas, Inilah Potret Rumah Mewah Mamah Dedeh yang Jarang Terekspos!

Tetapi apabila mereka minum sampai mabuk, mereka saling ganggu mengganggu yang meninggalkan bekas pada muka atau kepalanya sehingga pudarlah rasa kekeluargaan mereka, lalu timbullah rasa permusuhan dan langsung menuduh bahwa suku yang lainnyalah yang mengganggunya itu, dan mereka tidak akan berbuat seperti ini apabila mereka saling berkasih sayang. Ayat ini menjelaskan berhasilnya setan mengadu domba orang-orang yang beriman sebab minum arak dan main judi.

hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90

(Diambil dari berbagai sumber) Editor's Pick • Doa sebelum Adzan dan setelahnya Beserta Syarat-syarat Sah Adzan yang Penting Diketahui • Coba Masker Buah Alami Demi Kulit Lebih Lembut • Fakta-Fakta Sosok Ars-Vita Alamsyah, Muslimah Indonesia Anak Buah Elon Musk • Benarkah Wajah jadi Lebih Glowing Saat Kasmaran? • Shireen dan Zaskia Sungkar Tampil Kompak Pakai Outfit Monokrom, bak Kembar Identik
Telah diberi petunjuk kepada orang yang beriman tentang memilih makanan yang halal lagi baik, dan telah dilarang mengharamkan apa yang dihalalkan Allah.

Maka teraturlah makanan mereka. Makanan yang teratur dan baik besar pengaruhnya kepada perkembangan jasmani dan rohani. Kemudian diajar pula mereka berkesopanan memakai nama Allah menjadi sumpah, dapatlah mereka memelihara harga diri, bersumpah bukan sembarang sumpah.

Orang Arab negeri tempat tuak mulai diharamkan itu membuat tuak atau arak itu dari buah anggur, atau kurma. Dan pada suku-suku bangsa kita arak itu bisa timbul daripada nira, yaitu diambil dari pohon enau (aren).

Dan diambil juga dari beras pulut atau ketan, yang mulanya sebagai tape, tetapi setelah dipermalamkan beberapa hari bisa juga memabukkan. Dan diambil orang juga dari air saringan beras, bukan pulut. Sebagai sake yang diminum orang Jepang.

hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90

Di Sulawesi diambil dari pohon lontar, serupa juga dengan mengambil nira dari pohon enau, di Batak, di Minang dan tempat-tempat lain. Ada yang menjadi tuak oleh karena dicampurkan ragi kedalamnya, sebagai air tapai yang jadi arak itu.

Dan ada yang timbul ragi atau alkohol itu setelah dipermalamkan beberapa hari, sebagai nira. Nira itu bisa berubah menjadi cuka dan bisa pula menjadi tuak.

Maka segala minuman yang memabukkan atau bisa memabukkan, menjadi haramlah diminum. Kedua; diharamkan pula Judi yaitu segala permainan yang menghilangkan tempoh dan melalaikan waktu dan membawa pertaruhan. Termasuklah di dalamnya segala permainan judi. Koa, Kim, Domino, Kartu, Rolet, Ceki dadu, atau segala macam permainan yang bisa memakai pertaruhan, seumpama terka-terkaan berapa isi manggis, atau berdiri di tepi jalan beramai-ramai, bertaruh di dalam menaksir hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 mobil yang lalu lintas, atau mengadu jangkrik, mengadu ayam, mengadu kambing dan sapi dan sebagainya, yang kalah dan menang ditentukan oleh pertaruhan.

Termasuk di dalamnya siapa yang akan menang dan berapa kemenangannya ketika menonton orang main sepak bola atau boksen dan lain-lain. Tetapi berpacu kuda atau lomba siapa yang ternaknya yang cantik dan gemuk, lalu mana yang lebih kencang larinya atau lebih bagus badannya diberi Prize atau piala, tidaklah termasuk bertaruh. Yang semacam ini dihalalkan oleh syara'. Sebab ini bukan pertaruhan di antara manusia, melainkan perlombaan memelihara ternak yang diperlukan, lalu diberi hadian oleh yang patut memberi hadiah sehingga terjadilah perlombaan yang baik.

Oleh sebab itu misalnya ada pada permainan sepak bola, atau bulu tangkiss, atau tennis meja. Bisa menimbulkan barang yang halal, yaitu hadiah yang diberikan kepada yang menang. ketiga diharamkan pula sembelihan untuk berhala,sebab sembelihan untuk berhala adalah perbuatan musyrik. disana ada dua hal yang haram, pertama penyembelihan itu sendiri, kedua daging hasil penyembelihan untuk berhala tersebut. keempat, diharamkan pula melihat nasib dengan azlam. yaitu cangkir atau potongan kayu berupa panah yang mereka pergunakan dijaman jahiliah untuk melihat nasib.

sebagaimana yang telah kita tafsirkan agak panjang ketika menafsirkan ayat 3 dipermulaan ayat ini. dan telah diterangkan bahwa didalam kelenteng Toapekong orang cina dapatlah kita saksikan tanduk sebagai contoh yang disebut azlam tersebut dicat sebelah putih dan sebelah merah, disimbangkan dihadapan berhala toapekong untuk mengetahui apakah suatu pekerjaan dibolehkan oleh toapekong.

kalau boleh keluarlah yang dicat putih dan kalau dilarang oleh toapekong keluarlah yang dicat merah. maka termasuklah disebut azlam mengocok kartu untuk melihat nasib atau burung gelatik yang telah diajari mematuk-matuk kertas yang diat rapi yang setelah dicetuknya lalu dibuka dan dibaca.

maka isinya itulah yang perlu diperhatikan untuk mengetahui boleh atau tidak boleh. atau memperhitungkan hari lahir dengan melihat bintangnya, lalu diterka nasib dalam seminggu (zodiak). sebagaimana yang dilakukan orang-orang didalam surat kabar. maka keempat-empat perbuatan itu adalah rijs. artinya kotor semu itu termasuk perbuatan syaitan.

Dikatakan bahwa semua perbuatan itu kotor, hina, jijik dan perbuatan syaitan. Dengan adanya Iman, jiwa orang telah menempuh jalan yang terang. Tetapi kalau telah minum tuak, fikiran jadi kacau lantaran mabuk. Terlepaslah nafsu manusia daripada kekangnya dan jatuhlah kemanusiaannya. Di waktu mabuk orang lupa diri dan tidak dapat mengendalikannya lagi. Dan kalau orang telah bertaruh, pertama hilanglah temponya, karena perjudian itu amat mengasyikkan.

Sehingga ada orang yang asyik berjudi berhari-hari bermalam-malam. Yang menang mendapat harta yang tidak berkat, dan yang kalah pulang dengan kerugian, dengan sendirinya akhlak jatuh.

Dengan menyembelih untuk berhala, orang kembali menjadi musyrik dan terbanglah Iman yang selama ini telah dipupuk dengan susah-payah. Dengan mengundi nasib, goncanglah iman, mulailah goyah kepercayaan kepada diri sendiri karena kepercayaan kepada Allah telah hilang. Takut menghadapi bahaya yang akan hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90, padahal dalam Rukun Iman telah dinyatakan bahwa manusia di dalam hidupnya pasti bertemu dengan suka dan duka, senang dan susah.

Maka dengan keempat perbuatan itu atau salah satunya, mulailah orang melakukan perbuatan kotor, yang mengotori jiwanya sendiri, dan jadilah dia yang tadinya seorang beriman kepada Allah menjadi pengikut syaitan. "Lain tidak, keinginan syaitan itu hanyalah hendak menimbulkan di antara kamu permusuhan dan berbenci-bencian pada arak dan judi itu." (pangkal ayat 91).

Sebab dari mabuk orang berangsur turun kepada kejadian aslinya, yaitu binatang. Dan akalnya mulai padam cahayanya, maka berkelahilah dia, mencarut memaki-maki, sebab di waktu itu dia telah boleh dihitung gila. Sopan-santun hilang, sampai berkelahi dan sampai berbenci-bencian di antara dua orang ataupun dua golongan yang mabuk.

Dengan berjudipun demikian pula. Mana hal hal yang dilarang dalam surah al maidah ayat 90 habis, mana hati yang kalah menjadi panas, harta telah licin tandas dan hidup jadi sial. Itulah yang sangat menyenangkan syaitan, yaitu supaya pecah-belah di antara kamu lantaran mabuk. Atau terbuka rahasia-rahasia pribadi yang tersembunyi, lantaran mabuk, sebab sumbat sucinya telah pecah. Syaitan tertawa, "Dan hendak memalingkan kamu daripada ingat akan Allah dan daripada sembahyang." karena mabuk orang tidak lagi akan Allah, hilanglah kesopanan lalu bercarut-carut, lalu berzina.

Karena main judi orang tidak ingat kepada Allah lagi. Ingatannya hanya bagaimana supaya mengalahkan lawan dan mendapat kemenangan. Dan sembayang tidak berketentuan lagi. Lantaran mabuk dan judi, perhubungan dengan sesama manusia porak-poranda dan hubungan kepada Allah hancur-lebur oleh sebab itu dengan keras Allah bersabda: "Oleh karena itu, tidakkah kamu mau berhenti?" (ujung ayat 91).

Kalau sudah demikian nyata bahaya perbuatan itu bagi dirimu sendiri, bagi masyarakatmu dan dalam hubungan dengan Allah, tidak jugakah kamu suka menghentikannya? Atau cara ungkapan kasarnya. "Kamu mau berhenti apa tidak?" Lebih baiklah segera hentikan itu: "Dan taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasul, dan berhati-hatilah kamu. Maka jikalau kamu berpaling, ketahuilah kewajiban Rasul hanyalah menyampaikan dengan nyata."(ayat 92) Tegakkanlah ketaatan kepada Allah yang telah setegas itu menyampaikan larangan keras segala perbuatan kotor amalan syaitan itu, dan tegakkanlah ketaatan kepada Rasul yang telah menyampaiakan larangan Allah itu dengan sungguh-sungguh.

Mula-mula di Surat al-Baqarah, diterangkan bahwa "kalau mereka bertanya kepada engkau darihal arak dan berjudi, katakanlah bahwa pada keduanya ada dosa yang besar dan ada manfaatnya bagi manusia. Tetapi dosanya lebih besar daripada manfaatnya. " Maka dengan larangan yang pertama ini mulailah orang-orang beriman itu diberi pengertian. Bahwa suatu perbuatan yang dosanya lebih besar dari manfaatnya, manakah yang baik. Ditinggalkan atau dikerjakan juga?

Niscaya ditinggalkan. Orang yang mula sekali meninggalkan minum lantaran ayat ini ialah Usman bin Mazh'un. Kemudian di Surat an-Nisa' ayat 42: "Janganlah kamu mendekati sembayang, padahal kamu sedang mabuk." Tingkat iman telah bertambah tinggi.

Orang beriman tentu lebih mementingkan sembahyang daripada mabuk, sedang sembahyang itu lima waktu sehari semalam. Dan memang telah kejadian sebelum itu, ada orang yang sembahyang sedang mabuk, sehingga bacaan sembahyangnya tidak berketentuan lagi, sebagai telah kita tafsirkan di surat an-Nisa'.

Setelah larangan yang kedua ini jumlah yang tidak suka minum arak sudah bertambah besar. Tetapi belum berhenti samasekali. Maka terjadilah kemudian satu hal pada "orang penting" yaitu Sa'ad bin Abu Waqqash, seorang di antara 10 sahabat pilihan, minum-minum sampai mabuk, timbullah kegembiraan yang tidak terkendalikan lagi, sehingga masing-masing telah membanggakan golongan. Sahabat Anshar mengatakan bahwa Ansharlah yang lebih baik.

Yang Quraisy berkeras menyatakan bahwa Quraisylah yang paling mulia. Sahabat Anshar tadi tidak dapat lagi mengendalikan diri. Lalu diambilnya tulang dagu kepala kambing, dipukulkannya kepada hidung Sa'ad bin Abu Waqqash sehingga mengeluarkan darah.

Syukurlah ada yang memisah, kalau tidak tentu akan hebat akibatnya. (Riwayat dari Ibnu Jarir, Ibnul Mundzir, Ibnu Abi Hatim, dan Ibnu Mardawaihi dan al-Baihaqi). Maka turunlah ayat yang tengah kita tafsirkan ini. Larangan terakhir, yang telah dikunci dengan perkataan: "Tidakkah kamu mau berhenti?" Sayidina Umar bin Khatab, demi mendengar ayat ini terus berkata: "Sekarang kami berhenti! Kami berhenti, ya Allah!" Sejak saat itu stop matilah minum arak.

Habis, tak ada lagi. tafsir alquran surat al Maidah ayat 90 tafsir alquran, tafsir al-quran, tafsir al-azhar buya hamka, tafsir al azhar, cahaya alquran terjemahan alquran, belajar alquran, memahami alquran, kisah kisah dalam alquran.larangan mabuk, larangan menimum khamer, larangan meminum minuman keras • ► 2017 (5) • ► Maret (2) • ► Februari (2) • ► Januari (1) • ▼ 2016 (15) • ▼ November (4) • Cara menghilangkan notifikasi XL yang mengganggu • 092-093 Al Maidah Gugurnya Dosa Orang Beriman Sebe.

• 090-090 Al Maidah Larangan ke 3 Khamer dan Mabuk • 089-089 Al Maidah Bersumpah dan Kafaratnya Jika Me. • ► Agustus (4) • ► Juni (2) • ► Mei (5)

Hal 123 belajar ngaji Alquran bagi pemula surat Al Maidah ayat 90-95




2022 www.videocon.com