Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

• インドネシア語の単語:初級者 • Nomor.1~40【1~400】 • Nomor.41~70【401~700】 • Nomor.71~100【701~1000】 • インドネシア語の単語:中級者 • Nomor.101~140【1001~1400】 • Nomor.141~170【1401~1700】 • Nomor.171~200【1701~2000】 • インドネシア語の単語:上級者 • Nomor.201~240【2001~2400】 • Nomor.241~270【2401~2700】 • Nomor.271~300【2701~3000】 • まとめ:インドネシア語の3000単語を覚えた後にすること インドネシア語の単語:初級者 インドネシア語の単語【初級者レベル】です。 こちらではインドネシア語が全く分からない【初級者向け】の単語を約1000単語ほど紹介していきます。 こちらを学ぶことで得られるスキルは、簡単な日常会話で相手が何を言っているのかわかるようになるレベルです。 『自分は本を買って勉強したいんだ!』 というあなたは インドネシア語の本【完全初級者向け】読んでほしいオススメ厳選4冊こちらから選んでみて下さい。 僕が実際に勉強した本の中から『これは良かったな~!』という厳選の4冊を紹介しています。 初級者はこの4冊があればオッケーです。 こちらでまとめている記事は【1記事10単語】 積み重ねは本当に大事です。僕は継続できるのであれば『1日1単語』でも良いと思っています。 自分自身に合ったペースで 継続(絶対に継続できるペースにしてください) さぁインドネシア語を楽しく学びましょう。 Nomor.1~40【1~400】 Nomor.1【1~10】 【saya/anda/dia/ini/itu/ada/mau/pergi/ke/di】 【saya:わたし】インドネシア語の基礎【1日10単語】覚えようNomor.1 Nomor.2【11~20】 【apa/siapa/tidak,tak/bukan/anjing/kucing/pulau/gunung/hujan/angin】 【apa:何】あなたは何をしているの?【1日10単語】覚えようNomor.2 Nomor.3【21~30】 【dan/dengan/dari/untuk/orang/roti/dalam/pada/akan/juga】 【dan:~と】AとBという時の「と」【1日10単語】覚えようNomor.3 Nomor.4【31~40】 【atau/mereka/karena/kita/sudah/kalau/Indonesia/lain/tahun/oleh】 【atau:あるいは】AあるいはBという感じ【1日10単語】覚えようNomor.4 Nomor.5【41~50】 【lebih/anak/adalah/sebagai/seperti/banyak/lagi/hanya/harus】 【lebih:~よりも】あなたよりも彼【1日10単語】覚えようNomor.5 Nomor.6【51~60】 【bahwa/saja/jadi/satu/kepada/kata/kami/bisa/tetapi,tapi/hari】 【bahwa:~だと】説明するときに使う【1日10単語】覚えようNomor.6 Nomor.7【61~70】 【hal/masih/sama/baru/dapat/tersebut/semua/pun/sendiri/memang】 【masih:まだ~である】現在まで継続【1日10単語】覚えようNomor.7 Nomor.8【71~80】 【telah/ya/sampai/baik/sekarang/lalu/sangat/secara/para/atas】 【telah:すでに~した】完了したこと【1日10単語】覚えようNomor.8 Nomor.9【81~90】【rumah/masyarakat/waktu/jalan/saat/belum/kota/beberapa/terjadi/manusia】 【rumah:家】早めに帰りましょうね【1日10単語】覚えようNomor.9 Nomor.10【91~100】 【dua/salah/bagi/sekali/begitu/setelah/ketika/antara/pernah/negera】 【dua:2】数字の勉強かなり大事です【1日10単語】覚えようNomor.10 Nomor.11【101~110】 【suatu/mungkin/kemudian/benar/jangan/mana/masalah/menurut/membuat/jika】 【mungkin:おそらく】たぶんね大丈夫【1日10単語】覚えようNomor.11 Nomor.12【111~120】 【bahkan/punya/pemerintah/sehingga/tentang/terhadap/tanpa/tempat/bagaimana/kali】 【punya:持っている】所有を表す言葉【1日10単語】覚えようNomor.12 Nomor.13【121~130】 【perlu/Cina/kamu,mu/cara/buku/nama/namun/hidup/tahu/maka】 【perlu:必要な】あなたのことが絶対【1日10単語】覚えようNomor.13 Nomor.14【131~140】 【setiap,tiap/melakukan/melihat/aku,ku/apakah/dunia/uang/bagian/merupakan/daerah】 【dunia:世界】広くて奥深いところ【1日10単語】覚えようNomor.14 Nomor.15【141~150】 【kembali/pihak/sebab/terus/sering/negeri/tinggi/kecil/bila/lama】 【kecil:小さい】大きいはbesarです【1日10単語】覚えようNomor.15 Nomor.16【151~160】 【masuk/dosa/sekitar/sekolah/dulu,dahulu/diri/sejak/harga/soal/rakyat】 【masuk:入る】対義語の出るはkeluar【1日10単語」覚えようNomor.16 Nomor.17【161~170】 【sedang/tetap/ingin/kedua/mulai/selama/agar/pula/biasa/buah】 【sedang:~しているところ】現在進行形【1日10単語】覚えようNomor.17 Nomor.18【171~180】 【paling/tanah/tentu/air/cukup/bulan/Islam/jelas/mahasiswa/demikian】 【paling:最も】最上級の表現方法【1日10単語】覚えようNomor.18 Nomor.19【181~190】 【serta/sini/datang/istri/masa/rasa/Jawa/luar/pertama/Tuhan】 【sini:ここ】あっちじゃないからね【1日10単語」覚えようNomor.19 Nomor.20【191~200】 【hasil/merasa/bangsa/selalu/teman/berbagai/masing-masing/politik/tiga/agama】 【selalu:いつも】君は何してるの?【1日10単語】覚えようNomor.20 Nomor.21【201~210】 【yaitu/hati/ibu,bu/langsung/dokter/kurang/surat/tangan/makan/melalui】 【hati:心】×2回で「気を付けてね」【1日10単語】覚えようNomor.21 Nomor.22【211~220】 【boleh/cuma/warga/tengah/jauh/tiba/depan/juta/sedikit/suara】 【boleh:~してよい】どうぞどうぞ~【1日10単語】覚えようNomor.22 Nomor.23【221~230】 【buat/bapak,pak/makin,semakin/maupun/bersama/polisi/sana/seorang/bentuk/padahal】 【buat:~のために】あれっ?同じ意味【1日10単語】覚えようNomor.23 Nomor.24【231~240】 【pasti/hingga/kelompok/memberi/termasuk/berjawab/kepala/mudah/umum/penyakit】 【pasti:確かに】私は確信している【1日10単語】覚えようNomor.24 Nomor.25【241~250】 【kerja/kini/tua/allah/selain/akibat/keadaan/penting/sedangkan/ikut】 【kerja:仕事】勉強はbelajar【1日10単語】覚えようNomor.25 Nomor.26【251~260】 【proses/mata/anggota/gerakan/pasar/tinggal/sesuai/tanggal/sakit/sistem】 【mata:目】太陽はなんていうの?【1日10単語】覚えようNomor.26 Nomor.27【261~270】 【mampu/terutama/mengapa/PT/jam/timur/siapa/saudara/keluar/ekonomi】 【mengapa:なぜ】kenapaとの違いは?【1日10単語】覚えようNomor.27 Nomor.28【271~280】 【kaki/kasih/malam/awal/Fillipina/nilai/perusahaan/wanita/usaha/barat】 【kaki:足】元気に歩いて散歩しよう【1日10単語】覚えようNomor.28 Nomor.29【281~290】 【lewat/panjang/terlalu/desa/hak/kaum/daging/mengenai/arti/malah,malahan】 【daging:肉】豚肉は絶対食べないよ【1日10単語】覚えようNomor.29 Nomor.30【291~300】 【sementara/keluarga/apalagi/lingkungan/minggu/pendidikan/alasan/macam/mencari/muncul】 【minggu:週】でも【Minggu:日曜】【1日10単語】覚えようNomor.30 Nomor.31【301~310】 【suami/penduduk/budaya/segera/wilayah/bekerja/biaya/hukum/hutan/minta】 【suami:夫】istriは妻セットで暗記【1日10単語】覚えようNomor.31 Nomor.32【311~320】 【Kristen/sang/sebuah/seluruh/suka/alam/informasi/nanti/pendapat/warna】 【sebuah:1個】buahは果物などの単位【1日10単語】覚えようNomor.32 Nomor.33【321~330】 【sosial/sambil/kegiatan/keturunan/agak/hubungan/kantor/karya/kehidupan/banjir】 【hubungan:関係】因果関係はなに?【1日10単語】覚えようNomor.33 Nomor.34【331~340】 【dana/pembangunan/tadi/kawasan/ketua/menarik/pabrik/disebut/guru/barang】 【guru:先生】みんなでグルになって【1日10単語】覚えようNomor.34 Nomor.35【341~350】 【hampir/jenis/pertanyaan/segala/kasus/justru/kondisi/betul/cepat/tingkat】 【cepat:早い】ゆっくり行きましょう【1日10単語】覚えようNomor.35 Nomor.36【351~360】 【pukul/korban/menteri/pergi/supaya/cerita/persoalan/lima/hakim/tubuh】 【pergi:行く】対義語の来るはdatang【1日10単語】覚えようNomor.36 Nomor.37【361~370】 【sebelumnya/presiden/rata-rata/berada/rekan/tulisan/penumpang/perempuan/telepon/asal】 【perempuan:女性】wanitaと違うの?【1日10単語】覚えようNomor.37 Nomor.38【371~380】 【yayasan/pusat/umat/belajar/kekuatan/obat/kenapa/menerima/berbeda/khusus】 【obat:薬】病院のお世話にならない【1日10単語】覚えようNomor.38 Nomor.39【381~390】 【ruang/yakni/takut/sikap/bahan/membawa/jawaban/sapi/dasar/asing】 【jawaban:答え】問題にチャレンジ【1日10単語】覚えようNomor.39 Nomor.40【391~400】 【malu/membeli/muda/pohon/percaya/membaca/sulit/nasional/ahli/zaman,jaman】 【muda:若い】mudahとの違いはなに?【1日10単語】覚えようNomor.40 Nomor.41~70【401~700】 Nomor.41【401~410】 【bebas/teknologi/pribadi/coba/tampak,nampak/petugas/mati/pribumi/bidang/terdapat】 【coba:試してごらん】皆がよく使う【1日10単語】覚えようNomor.41 Nomor.42【411~420】 【habis/kampung/tepat/kejadian/misalnya/berat/akhirnya/tertentu/dianggap/bilang】 【misalnya:例えば】説明でよく使う【1日10単語】覚えようNomor.42 Nomor.43【421~430】 【meskipun/jasa/turun/pekerjaan/contoh/kaya,kayak/berdasarkan/komputer/senang/kadang-kadang】 【turun:降りる】naikで気分は上々【1日10単語】覚えようNomor.43 Nomor.44【431~440】 【murid/pulang/Belanda/berani/kalangan/urada/Amerika/empat/rendah/sesuatu】 【pulang:帰る】pergiとセットでね【1日10単語】覚えようNomor.44 Nomor.45【441~450】 【berhasil/gedung/naik/mencapai/usia/gambar/kebudayaan/mengambil/belakang/maksud】 【usia:年齢】umurとの違いはなに?【1日10単語】覚えようNomor.45 Nomor.46【451~460】 【kuat/seniman/pria/perbuatan/pagi/sungai/menunggu,nunggu/sampah/alat/pejabat】 【sampah:ゴミ】ポイ捨てはやめてね【1日10単語】覚えようNomor.46 Nomor.47【461~470】 【sebagian/utama/lembaga/organisasi/bagus/per/laki-laki/perpustakaan/seharusnya/berapa】 【laki-laki:男性】兄弟を紹介しよう【1日10単語】覚えようNomor.47 Nomor.48【471~480】 【kemarin/posisi/Jepang/mendengar/golongan/perubahan/bung/lahir/kampus/sumber】 【kemarin:昨日】明日は良い日かな?【1日10単語】覚えようNomor.48 Nomor.49【481~490】 【ayah/menuju/siswa/ujar/ialah/merdeka/darah/suci/duduk/industri】 【duduk:座る】立ち上がるはberdiri【1日10単語】覚えようNomor.49 Nomor.50【491~500】 【kelihatan/bank/bisnis/mengerti/dewa/yang/kelas/daripada/berkembang/pengalaman】 【daripada:~より】比較表現でつかう【1日10単語】覚えるNomor.50 Nomor.51【501~510】 【kamar/luas/nomor/kendaraan/mesti/kebanyakan/seni/kereta/istilah/mencoba】 【luas:広い】対義語の狭いはsempit【1日10単語】覚えようNomor.51 Nomor.52【511~520】 【memakai/berusaha/keputusan/tokoh/saling/kemerdekaan/umur/mahal/hidung/sastra】 【memakai:使う】pakaiが変化したの【1日10単語】覚えようNomor.52 Nomor.53【521~530】 【badan/keras/berasal/impor/penuh/gadis/data/berubah/selatan/koran】 【berasal:~出身である】自己紹介で【1日10単語】覚えようNomor.53 Nomor.54【531~540】 【perhatian/situ/daya/membuka/berjalan/bernyanyi/Januari/rektor/kesalahan/universitas】 【berjalan:歩く】接頭辞で変わる【1日10単語】覚えようNomor.54 Nomor.55【541~550】 【berupa/membantu/pembaca/gigi/pengobatan/berarti/diam/raya/kemampuan/mohon】 【gigi:歯】爪楊枝の事はtusuk gigi【1日10単語】覚えようNomor.55 Nomor.56【551~560】 【pernyataan/melainkan/sempat/berdiri/peristiwa/sejarah/terakhir/upaya/pertemuan/perkembangan】 【berdiri:立つ】対義語の座るはduduk【1日10単語】覚えるNomor.56 Nomor.57【561~570】 【setuju/harapan/milik/berbicara/sayang/meter/walaupun/marah/sepeda/lahan】 【sayang:残念な、大切に思う】恋人に【1日10単語】覚えるNomor.57 Nomor.58【571~580】【terlihat/gaji/terbuka/berikut/tenaga/kesehatan/wajah/kisah/suku/berlangsung】 【gaji:給料】お給料はどのくらい?【1日10単語】覚えようNomor.58 Nomor.59【581~590】 【demokrasi/kekuasaan/tindakan/bantuan/hotel/kesempatan/begini/apabila/terbuka/dikenal】 【hotel:ホテル】英語とまったく一緒【1日10単語】覚えようNomor.59 Nomor.60【591~600】 【menulis/berbahasa/isi/luka/menjawab/kelahiran/bertanya,tanya/pengusaha/membayar/kaya】 【menulis:書く】接頭辞の変化の仕方【1日10単語】覚えようNomor.60 Nomor.61【601~610】 【penderita/acara/Desember/ilmu/busana/pemerintahan/indah/penulis/mengetahui/toko】 【toko:店】後ろに本を付けたら本屋【1日10単語】覚えようNomor.61 Nomor.62【611~620】 【pencemaran/jaringan/putih/jatuh/internasional/pedagang/yakin/kepentingan/teh/ketiga】 【teh:お茶】甘いのが普通なんですよ【1日10単語】覚えようNomor.62 Nomor.63【621~630】 【raja/arah/berkata/kebun/tujuan/biasanya/pengetahuan/selamat/memperoleh/bakal】 【arah:方向】東・西・南・北どこ?【1日10単語】覚えようNomor.63 Nomor.64【631~640】 【kulit/calon/pengadilan/api/jaya/budi/merah/sisi/cenderung/pemain】 【api:火】インドネシア語で電車とは【1日10単語】覚えようNomor.64 Nomor.65【641~650】 【pelayanan/perjuangan/pintu/perbedaan/murah/pimpinan/perjalanan/pikiran/rencana/pegawai】 【murah:安い】対義語で高いはmahal【1日10単語】覚えようNomor.65 Nomor.66【651~660】 【tukang/siap/menit/dewasa/sehari-hari/beliau/kabar/susah/perang/ingat】 【susah:厄介な】sulitと何が違う?【1日10単語】覚えようNomor.66 Nomor.67【661~670】 【kayu/republik/dilihat/partai/berlaku/ikan/perasaan/foto/dekat/kapan】 【ikan:魚】肉はdaging、鶏はayam【1日10単語】覚えようNomor.67 Nomor.68【671~680】 【suasana/berita/samping/wartawan/pola/buruk/sebaiknya/guna/tamu/sepanjang】 【tamu:客】そして顧客はpelanggan【1日10単語】覚えようNomor.68 Nomor.69【681~690】 【kebakaran/Malaysia/nasib/hawa/lampu/pasangan/halaman/pelajaran/kebutuhan/modern】 【lampu:電灯】インドネシア町は暗い【1日10単語】覚えようNomor.69 Nomor.70【691~700】 【semacam/tradisional/cinta/Sabtu/tugas/dosen/terasa/bertambah/ribu/demi】 【demi:~のために】untukと何が違う?【1日10単語】覚えるNomor.70 Nomor.71~100【701~1000】 Nomor.71【701~710】 【kuku/mesin/proyek/sehat/petani/kitab/memilih/gaya/rambut/lengkap】 【kuku:爪】jariは指でtanganは手【1日10単語】覚えようNomor.71 Nomor.72【711~720】 【syarat/gereja/membangun/minyak/majalah/televisi/meninggal/sekaligus/melawan/barangkali】 【gereja:教会】モスクの事はmasjid【1日10単語】覚えようNomor.72 Nomor.73【721~730】 【perumahan/tim/alamat/revolusi/ujung/berisi/sebagainya/pembeli/bukti/abad】 【berisi:含む】内容から変化した【1日10単語】覚えようNomor.73 Nomor.74【731~740】 【menjelang/orang tua/pokok/mutu/kartu/panitia/kiri/resmi/enak/penelitian】 【kiri:左】対義語の右はkanan【1日10単語】覚えようNomor.74 Nomor.75【741~750】【heran/gejala/sifat/kebetulan/kanan/batu/kenyataan/karyawan/tata/tolong】 【tolong:どうか~ください】お願い【1日10単語】覚えようNomor.75 Nomor.76【751~760】 【Agustus/ilmiah/berhubungan/selesai/botol/sebagaimana/asli.mengubah,merubah/engkau/tangga】 【engkau:おまえ】歌詞に出てくる【1日10単語】覚えようNomor.76 Nomor.77【761~770】 【keamanan/muka/nyata/penjara/terpaksa/panas/mengingat/kakek/segi/muslim】 【panas:暑い、熱い】対義語はdingin【1日10単語】覚えようNomor.77 Nomor.78【771~780】 【wakil/bunga/kalah/utara/bermain/matahari/tidur/berharap/makanan/angka】 【kalah:負ける】対義語で勝つmenang【1日10単語】覚えようNomor.78 Nomor.79【781~790】 【meningkat/peraturan/sesudah/minum/tumbuh/pandangan/serius/terkenal/mengaku/rapat】 【sesudah:~の後】sebelumは~の前【1日10単語】覚えようNomor.79 Nomor.80【791~800】 【hadiah/Melayu/berpikir/bangunan/lapangan/pantai/gelap/maju/bergerak/lantai】 【gelap:暗い】対義語の明るいterang【1日10単語】覚えようNomor.80 Nomor.81【801~810】 【salam/hilang/lagu/karcis/Tionghoa/minuman/aneh/kemungkinan/penggunaan/menutup】 【lagu:歌】良い曲たくさんあります【1日10単語】覚えようNomor.81 Nomor.82【811~820】 【sisa/paisen/persen/tujuh/musim/RI/mulut/pemimpin/hijau/sadar】 【musim:季節】四季は無いですからね【1日10単語】覚えようNomor.82 Nomor.83【821~830】 【rupa/pesan/langit/sengaja/kecuali/penjelasan/seolah-olah/menolong/semula/kecewa】 【rupa:形】似たような単語には注意【1日10単語】覚えようNomor.83 Nomor.84【831~840】 【sopir/dingin/kawan/manis/September/Eropa/laut/pendek/tentara/Oktober】 【September:9月】10月はOktober【1日10単語】覚えようNomor.84 Nomor.85【841~850】 【rusak/sibuk/bertemu/jarang/pengaruh/penonton/telur/perkara/setengah/pemilihan】 【sibuk:忙しい】のは日本人だけです【1日10単語】覚えようNomor.85 Nomor.86【851~860】 【usah/kursi/Mei/miskin/usah/lebar/tersenyum/meja/huruf/radio】 【usah:必要がない】tidakと共に使用【1日10単語】覚えようNomor.86 Nomor.87【861~870】 【cantik/kakak/lupa/berhenti/Februari/menambah/tetangga/harap/siang/lemah】 【lupa:忘れる】初心者に味方の言葉【1日10単語】覚えようNomor.87 Nomor.88【871~880】 【pakaian/perut/stasiun/menang/terang/kaca/pekerja/Juli/pindah/Kamis】 【stasiun:駅】駅名の前に持ってくる【1日10単語】覚えようNomor.88 Nomor.89【881~890】 olahraga/SD/tenang/Jumat/menuntut/permainan/timbul/Senin/kucing/tante】 【permainan:遊び】名詞に変化する【1日10単語】覚えようNomor.89 Nomor.90【891~900】 【April/mengganti/provinsi/ribuan/nasi/semoga/besok/ratusan/tertawa/puluh】 【ratusan:数百の】anを付けると変化【1日10単語】覚えようNomor.90 Nomor.91【901~910】 【delapan/pesta/lancar/jalan-jalan/listrik/adik/sore/bersih/kapal/November】 【jalan-jalan:散歩する】×2の表現【1日10単語】覚えようNomor.91 Nomor.92【911~920】 【berumur/menikah/kawin/pelan-pelan/mudah-mudahan/menangis/menjual/bangun/berangkat/mengangkat】 【berangkat:出発する】飛行機など…【1日10単語】覚えようNomor.92 Nomor.93【921~930】 【kuliah/latihan/sembuh/kuning/sepatu/melarang/mengajar/terbang/biru/pemandangan】 【biru:青】色の種類を9個紹介します【1日10単語】覚えようNomor.93 Nomor.94【931~940】 【jendela/menyimpan/rajin/kue/sukar/peran/aman/kotor/kunci/silakan】 【silakan:どうぞ~】と許可を与える【1日10単語】覚えようNomor.94 Nomor.95【941~950】 【mengirim/tebal/nenek moyang/berenang/mendidik/rokok/terlambat/mandi/sebentar/mencuci】 【sebentar:しばらくの間】待ってね【1日10単語】覚えようNomor.95 Nomor.96【951~960】 【Perancis/berkumpul/menyewa/buah-buahan/pena/pemuda/penginapan/rupiah、Rp./libur/menginap】 【rupiah、Rp.:ルピア】通貨の名前【1日10単語】覚えようNomor.96 Nomor.97【961~970】 【tipis/berlari,lari/surat kabar/besar/gula/sombong/capai/bawah/garpu/kira-kira】 【garpu:フォーク】食べる時よく使う【1日10単語】覚えようNomor.97 Nomor.98【971~980】 【lusa/malas/berbuat/melatih/memotong/masak/lalu lintas/meminjam/maaf/mengulang】 【lalu lintas:交通】ジャカルタ渋滞【1日10単語】覚えようNomor.98 Nomor.99【981~990】 【menjemput/padi/oleh-oleh/paman/pesawat terbang/menonton,nonton/nenek/pisang/mula-mula/pedas】 【pedas:辛い】インドネシア人は好き【1日10単語】覚えようNomor.99 Nomor.100【991~1000】 【ramai/sama-sama/Rabu/tanda/bahaya/seperempat/Portugis/tiba-tiba/sepasang/sungguh-sungguh】 【tiba-tiba:突然に】着くでは??【1日10単語】覚えようNomor.100 インドネシア語の単語:中級者 インドネシア語の単語【中級者レベル】です。 こちらでは 「インドネシア語で簡単な日常会話は理解できるよ」 というこれから中級~上級を目指す【中級者向け】の単語を、約1000単語ほど紹介していきます。 こちらを学ぶことで得られるスキルは、日常会話を【4割~6割ほど】理解できるレベルです。 Nomor.101~140【1001~1400】 Nomor.101【1001~1010】【si/kan/memiliki/memberikan/sih/mempunyai/gua,gue/nggak/mengatakan/menggunakan】 【nggak:~ではない】日常会話だね【1日10単語】覚えようNomor.101 Nomor.102【1011~1020】 【matematika/aksi/mas/nah/menimbulkan/Australia/kagak/bupati/kok/mendapatkan】 【nah:さあ、ほら】結構良く使うよ【1日10単語】覚えようNomor.102 Nomor.103【102 1~1030】 【faktor/mbak/ayat/media/menyatakan/komentar/sungguh/mengalami/ditunda/kecamatan】 【mbak:あなた,~さん】ねぇお姉さん【1日10単語】覚えようNomor.103 Nomor.104【103 1~1040】 【wah/ngomong/menghadapi/AS/Drs/massa/menjelaskan/komunikasi/Polri/lho】 【ngomong:しゃべる】何個かあるよ【1日10単語】覚えようNomor.104 Nomor.105【104 1~1050】 【operasi/meninggalkan/pesawat/konsumen/produk/otot/konsep/pasal/kian/lokal】 【pesawat:飛行機】乗り物の名前を【1日10単語】覚えようNomor.105 Nomor.106【105 1~1060】 【menyebutkan/aparat/menyebabkan/ayam/kumuh/bukit/amat/manajemen/pakai/fasilitas】 【pakai:~を使って】パケって言う【1日10単語】覚えようNomor.106 Nomor.107【106 1~1070】 【ekor/mengatasi/lu/dampak/nih/motor/bingung/kabupaten/mengakui/sel】 【ekor:尾、~匹】動物の数を数える【1日10単語】覚えようNomor.107 Nomor.108【107 1~1080】 【kematian/memahami/RT/situasi/cabang/kesan/mengeluarkan/sewaktu/tergantung/catatan】 【catatan:メモ】お勉強しましょう【1日10単語】覚えようNomor.108 Nomor.109【108 1~1090】 【merasakan/hewan/mulanya/selanjutnya/sidang/mengikuti/anti/iman/tunggal/setempat】 【hewan:動物】たくさんある種類を【1日10単語】覚えようNomor.109 Nomor.110【109 1~1100】 【tanggung/pemukiman/Arab/biar/kerajaan/konflik/dewan/batik/agung/teknik】 【batik:バティック】伝統の特産品【1日10単語】覚えようNomor.110 Nomor.111【110 1~1110】 【langkah/mengadakan/pelaku/roh/ajaran/memenuhi/palsu/peluang/tanggapan/batang】 【ajaran:教え】派生語をしっかりと【1日10単語】覚えようNomor.111 Nomor.112【111 1~1120】 bumi/Israel/kuman/meminta/Nabi/sesungguhnya/militer/laporan/kehilangan/fisik】 【bumi:大地、地球】地震でも使うよ【1日10単語】覚えようNomor.112 Nomor.113【112 1~1130】 【angkatan/tulang/diskusi/jiwa/lepas/kain/gelar/cocok/wajar/tanaman】 【jiwa:魂、命】満足したときに使う【1日10単語】覚えようNomor.113 Nomor.114【113 1~1140】 【memerlukan/mantan/menjalankan/relatif/tradisi/burung/wali/swasta/meningkatkan/Pemilu】 【wali:イスラム聖人】有名バンドも【1日10単語】覚えようNomor.114 Nomor.115【114 1~1150】 【pilihan/limbah/melayani/pekan/generasi/mengenal/memperhatikan/pertumbuhan/DPRD/prinsip】 【memperhatikan:注意を払う】心を【1日10単語】覚えようNomor.115 Nomor.116【115 1~1160】 【produksi/seseorang/tegas/toh/aktif/saluran/status/terdiri/untung/gara-gara】 【gara-gara:~のせいで】誰のせい?【1日10単語】覚えようNomor.116 Nomor.117【116 1~1170】 【kebiasaan/kekayaan/lintas/menyelesaikan/musik/Pemda/musibah/memandang/layak/kecenderungan】 【musibah:災難】むし歯は災難です【1日10単語】覚えようNomor.117 Nomor.118【117 1~1180】 【pengelolaan/protes/tampil/angin/dinas/peserta/entah/terkena/berkurang/menitip】 【angin:風、風邪】どちらも一緒【1日10単語】覚えようNomor.118 Nomor.119【118 1~119 0】 【hitam/kesadaran/keuangan/kualitas/menentukan/sarana/jangka/kesulitan/korupsi/lomba】 【hitam:黒】少なくとも7種類の色【1日10単語】覚えようNomor.119 Nomor.120【119 1~120 0】 【orde/tiket/bekas/cita-cita/harian/era/urusan/bersifat/departemen/izin】 【bersifat:~の性質の】形容詞です【1日10単語】覚えようNomor.120 Nomor.121【120 1~121 0】 【mirip/Jerman/keterangan/lantas/mencegah/jenderal/kebijakan/koperasi/menanggung/positif】 【mirip:似ている】誰かと似ている【1日10単語】覚えようNomor.121 Nomor.122【121 1~122 0】 【otak/janji/remaja/terbukti/tuntutan/museum/pemilik/pura-pura/RW/butuh,membutuhkan】 【pura-pura:ふりをする】演じる的な【1日10単語】覚えようNomor.122 Nomor.123【122 1~123 0】 【binatang/duit/Injil,Kitab Injil/keperluan/kerusakan/cowok/ide/kekurangan/kerugian/laku】 【cowok:男の子】女の子もセットで【1日10単語】覚えようNomor.123 Nomor.124【123 1~124 0】 【terlibat/pas/pengunjung/saham/sekadar,sekedar/studi/Sdr/publik/pengembang/mengurangi】 【pengembang:開発者】変化を知ろう【1日10単語】覚えようNomor.124 Nomor.125【124 1~125 0】 【teori/bertahan/jabatan/kebenaran/kesal/bencana/katanya/bule/keluhan/lanjut】 【katanya:~らしい】よく出てくる【1日10単語】覚えようNomor.125 Nomor.126【125 1~126 0】 【menolak,tolak/pertanian/sasaran/sejumlah/semangat/mendirikan/pengakuan/puluhan/sebetulnya/sektor】 【semangat:情熱、精神】頑張れ~!【1日10単語】覚えようNomor.126 Nomor.127【126 1~127 0】 【siaran/ABRI/dialog/kelak/mayoritas/menderita/kepercayaan/gratis/benda/tempo】 【gratis:無料】ただより高い物はない【1日1単語】覚えようNomor.127 Nomor.128【127 1~128 0】 【penjualan/pameran/pengurus/pergaulan/pers/nafsu/pemeriksaan/menguasai/perguruan tinggi/piala】 【penjualan:販売】売るはjualです【1日10単語】覚えようNomor.128 Nomor.129【128 1~129 0】 【sederhana/SMA/tertib/Asia/bertindak/sekutu/terbatas/umumnya/bernama/haji】 【bernama:~という名前である】【1日10単語】覚えようNomor.129 Nomor.130【129 1~130 0】 【direktur/gagasan/hadir/kritis/kosong/DPR/gila/dimaksudkan/kerusuhan/kelebihan】 【gila:狂った】ヤバいよヤバいよ~【1日10単語】覚えようNomor.130 Nomor.131【1301 ~131 0】 【majelis/menanggapi/menikmati/pembantu/puncak/rawan/potensi/oknum/menciptakan/mempengaruhi】 【menikmati:味わう】おいしい表現【1日10単語】覚えようNomor.131 Nomor.132【1311 ~132 0】 【seandainya/sia-sia/tambahan/terletak/adanya/serangan/tahan/terdengar/titik/bayi】 【adanya:あること、存在すること】【1日10単語】覚えようNomor.132 Nomor.133【1321 ~133 0】 【adil/berdosa/bermutu/cewek/dini/beban/berfungsi/berteriak/dangdut/klan】 【iklan:広告】広告をスキップする【1日10単語】覚えようNomor.133 Nomor.134【1331 ~134 0】 【Irian/kemajuan/lokasi/melibatkan/nyonya/kehadiran/keuntungan/materi/menjadikan/penyebab】 【nyonya:(既婚の)女性、~さん】【1日10単語】覚えようNomor.134 Nomor.135【1341 ~135 0】 【pos/rugi/semata-mata/seterusnya/doktor/ukuran/terus-menerus/tampaknya/sekretaris/racun】 【ukuran:サイズ、基準】物のサイズ【1日10単語】覚えようNomor.135 Nomor.136【1351 ~136 0】 【unsur/belas/dalam/dokumen/gambaran/gubernur/fakultas/tersedia/bertanggung jawab/upah】 【dalam:深い、~の内に】色々ある【1日10単語】覚えようNomor.136 Nomor.137 【1361 ~137 0】 【investasi/kambing/kesepakatan/komunis/lawan/jaksa/kesenian/khas/kritik/Lebaran】 【Lebaran:レバラン】お祭りみたい【1日10単語】覚えようNomor.137 Nomor.138 【1371 ~138 0】 【liar/mahasiswi/membedakan/mendatang/menemukan/mengganggu/mendukung/memperbaiki/memasuki/macet】 【macet:渋滞した】ジャカルタ渋滞【1日10単語】覚えようNomor.138 Nomor.139 【1381 ~139 0】 【nyaman/mengungkapkan/sedih/pembinaan/peralatan/mengucapkan/menyangkut/paham,faham/penyelesaian/perawatan】 【penyelesaian:解決】ビシッと解決【1日10単語】覚えようNomor.139 Nomor.140 【1391 ~140 0】 【pergerakan/pesat/ragu-ragu/seringkali/terbit/perhubungan/puisi/menghubungi/teratur/turut】 【seringkali:しばしば】他の派生語【1日10単語】覚えようNomor.140 Nomor.141~170【1401~1700】 Nomor.141 【1401 ~141 0】 【segar/angkutan/Batak/berwarna/ciri/darat/buruh/bergabung/arus/ucapan】 【segar:さわやかな】食レポで使う【1日10単語】覚えようNomor.141 Nomor.142 【1411 ~142 0】 【jalur/kedatangan/jelek/KTP/loket/lucu/latar belakang/keinginan/keadilan/jamu】 【kedatangan:到来】変化を覚えてね【1日10単語】覚えようNomor.142 Nomor.143 【1421 ~143 0】 【lukisan/parkir/mengajak/menilai/memungkinkan/perjanjian/panggung/mengandung/memutuskan/melahirkan】 【memungkinkan:可能にする】たぶん【1日10単語】覚えようNomor.143 Nomor.144 【1431 ~144 0】 【PKI/pulsa/putri/sewa/teks/tertulis/sebanyak/putra/potongan/pinggang】 【tertulis:書かれた、筆記の】【1日10単語】覚えようNomor.144 Nomor.145 【1441 ~145 0】 【telekomunikasi/tambah/bangga/Dayak/gagal/hebat/bersama-sama/beragama/adat/tersesat】 【tambah:いっそう】もっと欲しい時【1日10単語】覚えようNomor.145 Nomor.146 【1451 ~146 0】 【kandungan/komunitas/mari/membicarakan/menganggap/kenaikan/lulusan/pemikiran/mengakibatkan/menghasilkan】 【menghasilkan:生産する】成功,収入【1日10単語】覚えようNomor.146 Nomor.147 【1461 ~147 0】 【menyadari/mogok/pelaksanaan/memanfaatkan/penguasa/perbaikan/pengembangan/pemakai/normal/merusak】 【pengembangan:開発】花、発展する【1日10単語】覚えようNomor.147 Nomor.148 【1471 ~148 0】 【persyaratan/sanggup/serikat/serupa/tertarik/saksi/satu-satunya/sesama/tersangka/tiada】 【satu-satunya:唯一の】大切な何か【1日10単語】覚えようNomor.148 Nomor.149 【1481 ~149 0】 【wawancara/baju/berakhir/bersalah/berusia/zat/batas/berkaitan/bertentangan/betapa】 【berakhir:終わる】宿題が終わるよ【1日10単語】覚えようNomor.149 Nomor.150 【1491 ~150 0】 【bos/dijanjikan/garis/melewati/keyakinan/khawatir/kedokteran/ikatan/gampang/buru-buru】 【garis:線】点と一緒に覚えてね【1日10単語】覚えようNomor.150 Nomor.151 【1501 ~151 0】 【klub/kriteria/melepaskan/membentuk/mempertahankan/komponen/lambat/karangan/memegang/menanyakan】 【mempertahankan:守る、保持する】【1日10単語】覚えようNomor.151 Nomor.152 【1511 ~152 0】 【perkebunan/menghancurkan/mental/seakan-akan/panggilan/menunjuk/menyerahkan/pembicaraan/mengirimkan/mengembangkan】 【menunjuk:指し示す】指示、示す【1日10単語】覚えようNomor.152 Nomor.153 【1521 ~153 0】 【penghargaan/mengatur/rangka/menyediakan/tahap/penjual/potong/rombongan/sipil/teater】 【menyediakan:供給する】用意される【1日10単語】覚えようNomor.153 Nomor.154 【1531 ~154 0】 【terkejut/terlebih/Thailand/tuduhan/Al-Kitab/terbaik/tersendiri/total/warisan/berbahaya】 【terbaik:最良の】私の最高の愛【1日10単語】覚えようNomor.154 Nomor.155 【1541 ~155 0】 【bau/cucu/diskon/gembira/goreng/berpendapat/detik/fungsi/jarak/judi】 【berpendapat:~と考える】できる【1日10単語】覚えようNomor.155 Nomor.156 【1551 ~156 0】 【juru/kanker/Katolik/kenal/ketentuan/kertas/kelemahan/kasihan/Kalimantan/judul】 【kasihan:かわいそうな】愛情など【1日10単語】覚えようNomor.156 Nomor.157 【1561 ~157 0】 【kewajiban/kuno/mandiri/melompat/menangani/komisi/mabuk/matang/periksa,memeriksa/mengajarkan】 【matang:熟した、煮えた】料理で使う【1日10単語】覚えようNomor.157 Nomor.158 【1571 ~158 0】 【mengunjungi/padat/peduli/pembentukan/pengertian/menyuruh/pajak/pelanggan/pemecatan/peningkatan】 【pelanggan:顧客】その他のお客は【1日10単語】覚えようNomor.158 Nomor.159 【1581 ~159 0】 【perilaku/peternakan/ruangan/saran/senjata/sempit/sebesar/sabar/pokoknya/periode】 【pokoknya:要するに】会話で良く使う【1日10単語】覚えようNomor.159 Nomor.160 【1591 ~160 0】 【surga/tarif/utang/AC/becak/berdoa/baku/ziarah/undang-undang/tajam】 【becak:ベチャ(輪タク)】伝統的【1日10単語】覚えようNomor.160 Nomor.161 【1601 ~161 0】 【bersikap/bola/dipastikan/hiburan/ilmuwan/hukuman/efektif/damai/bintang/berkali-kali】 【dipastikan:決められる】確かに【1日10単語】覚えようNomor.161 Nomor.162 【1611 ~162 0】 【jahat/jari/kalimat/kompleks/kredit/jantung/kaitan/kemanusiaan/koneksi/dibandingkan】 【kaitan:繋がり】~と関係がある【1日10単語】覚えようNomor.162 Nomor.163 【1621 ~163 0】 【lemak/masak/memakan/memikirkan/menemui/menengah/mendadak/membayangkan/melaksanakan/maha-】 【menemui:会いに行く、出くわす】【1日10単語】覚えようNomor.163 Nomor.164 【1631 ~164 0】 【mengelola/menyampaikan/neraka/payah/perayaan/mengutip/menyerang/nona/pembuatan/pengantin】 【pembuatan:作成】作る、~のために【1日10単語】覚えようNomor.164 Nomor.165 【1641 ~165 0】 【pertimbangan/ratu/sebelah/sepi/susu/terbesar/prihatin/santai/sukses/tempe】 【terbesar:最大の】大きさを表す言葉【1日10単語】覚えようNomor.165 Nomor.166 【1651 ~166 0】 【tertinggi/truk/administrasi/berulang/demam/emas/dada/berkuasa/wisata/tindak】 【wisata:観光】インドネシアへ行こう【1日10単語】覚えようNomor.166 Nomor.167 【1661 ~167 0】 【gajah/haram/kampanye/kebersihan/kena/gerak/jurusan/kebangsaan/kemasan/ketakutan】 【kemasan:包装】かわいいクマさん【1日10単語】覚えようNomor.167 Nomor.168 【1671 ~168 0】 kilo(gram)/kodok/LSM/memadai/bunuh,membunuh/kimia/kontrol/makhluk/memaksa/memperlihatkan】 【memperlihatkan:見せる】見られる【1日10単語】覚えようNomor.168 Nomor.169 【1681 ~169 0】 【menangkap/mengancam/mengingatkan/penerbitan/pantat/paru-paru/ongkos/menjabat/mengantar.mendorong】 【mengingatkan:気づかせる】思い出す【1日10単語】覚えようNomor.169 Nomor.170 【1691 ~170 0】 【pasukan/peminat/penerangan/persetujuan/pengajaran/pembunuhan/penampilan/menurun/penjahat/pertandingan】 【menurun:低下する】下がる、降りる【1日10単語】覚えようNomor.170 Nomor.171~200【1701~2000】 Nomor.171 【1701 ~171 0】 【puas/ringan/wangi/setan/sinetron/pusing/sarjana/serba/sikat/terpenting】 【wangi:香り、良い香りの】食レポ【1日10単語】覚えようNomor.171 Nomor.172 【1711 ~172 0】 【sempurna/bermaksud/bersedia/jujur/kecelakaan/warung/beroperasi/daftar/kafir/kekerasan】 【bermaksud:目的をもつ、意図がある】【1日10単語】覚えようNomor.172 Nomor.173 【1721 ~173 0】 【ketat/krisis/lumayan/melulu/mempelajari/memulai/memasang/melanda/lembar/kontrak】 【lumayan:まずまずの】まぁまぁだね【1日10単語】覚えようNomor.173 Nomor.174 【1731 ~174 0】 【mengumpulkan/merebut/mesjid/murni/pemenang/pendukung/pemahaman/persaingan/merugikan/mengurus】 【mesjid:モスク】masjid正しいのは?【1日10単語】覚えようNomor.174 Nomor.175 【1741 ~175 0】 【pengantar/permukaan/praktis/ribut/setidaknya/perintah/miliar/proklamasi/risiko/SIM】 【perintah:命令】命じる、政府、行政【1日10単語】覚えようNomor.175 Nomor.176 【1751 ~176 0】 【singkat/tawar/TNI/terminal/terbentuk/tol/TK/terkait/tepi/taman】 【singkat:簡潔な】略語がいっぱい【1日10単語】覚えようNomor.176 Nomor.177 【1761 ~177 0】 【tumbuhan/tutup/TVRI/berbentuk/berkat/turis/tutur/anggaran/berpakaian/berjudul】 【berpakaian:着る】使う、使用者【1日10単語】覚えようNomor.177 Nomor.178 【1771 ~178 0】 【bioskop/demonstrasi/karet/kejahatan/kesatuan/kemenangan/bulu/juara/kedudukan/besar-besaran】 【kedudukan:地位】座るからの派生【1日10単語】覚えようNomor.178 Nomor.179 【1781 ~179 0】 【keseluruhan/kontak/lulus/malang/membenarkan/kiai/Korea/makna/melukis/membuktikan】 【membenarkan:正す、是認する】【1日10単語】覚えようNomor.179 Nomor.180 【1791 ~180 0】 【memuaskan/mencatat/mengejar/menyambut/menyusul/mencabut/mengajukan/menyaksikan/minat/monyet】 【mencatat:書き留める、記録する】【1日10単語】覚えようNomor.180 Nomor.181 【1801 ~181 0】 【nelayan/omong-omong/paha/pangkat/pasang/niat/pacar/Pancasila/papan/paspor】 【Pancasila:建国五原則】エンブレム【1日10単語】覚えようNomor.181 Nomor.182 【1811 ~182 0】 【pejuang/pembukaan/pencuri/percakapan/peringatan/pemirsa/pemberian/pensiun/perikanan/pidato】 【pencuri:泥棒】人の物は盗んじゃダメ【1日10単語】覚えようNmor.182 Nomor.183 【1821 ~183 0】 【pinggir/senantiasa/seru/soalnya/tenis/tanjung/senyum/SMP/semestinya/tergolong】 【semestinya:本来なら】あるべき姿【1日10単語】覚えようNomor.183 Nomor.184 【1831 ~184 0】 【tertutup/Al-Quran/bercampur/berguna/bersiap/unjuk-rasa/berbunyi/bercerita/berpengaruh/celana】 【berpengaruh:影響力を持つ(持った)】【1日10単語】覚えようNomor.184 Nomor.185 【1841 ~185 0】 【debat/Italia/kalian/keraton/ketinggalan/hormat/kaget/kepribadian/kerja sama/layar】 【ketinggalan:とり残された】【1日10単語】覚えようNomor.185 Nomor.186 【1851 ~186 0】 【lidah/maklum/melaporkan/menahan/menceritakan/lumpur/melanggar/mendengarkan/menaikkan/melindungi】 【lidah:舌】顔のパーツを学びましょう【1日10単語】覚えようNomor.186 Nomor.187 【1861 ~187 0】 【mengerjakan/menerapkan/menelepon/menjaga/menyukai/menentang/mengenakan/menghentikan/menurunkan/Mesir】 【menentang:反抗する】変化を学ぶ【1日10単語】覚えようNomor.187 Nomor.188 【1871 ~188 0】 【meyakinkan/nanas/panen/penangkapan/penerimaan/penghasilan/pangeran/pendapatan/pahlawan/nak】 【pendapatan:収入】たくさん欲しい【1日10単語】覚えようNomor.188 Nomor.189 【1881 ~189 0】 【penyair/perhitungan/permohonan/persis/pesantren/perdagangan/permintaan/persiapan/perwakilan/pintar】 【perhitungan:計算】計算機は?【1日10単語】覚えようNomor.189 Nomor.190 【1891 ~190 0】 【pompa/prestasi/rinci/riwayat/sopan/praktek/putaran/rasanya/sekian/tekanan】 【sopan:礼儀正しい】日本人の良さ【1日10単語】覚えようNomor.190 Nomor.191 【1901 ~191 0】 【tema/terserah/transportasi/bahagia/kelamin/tenggara/ton/Turki/darurat/ketertiban】 【bahagia:幸せな】何でもない日常【1日10単語】覚えようNomor.191 Nomor.192 【1911 ~192 0】 【khususunya/menginginkan/lipat/membahas/menegaskan/kode/lengan/melanjutkan/mencuri/menekan】 【kode:符号】携帯でよくやること【1日10単語】覚えようNomor.192 Nomor.193 【1921 ~193 0】 【mengakhiri/kuasa/modal/merayakan/pakar/menghitung/menjamin/mewah/Nusantara/pandai】 【mengakhiri:終わらせる】【1日10単語】覚えようNomor.193 Nomor.194 【1931 ~194 0】 【pantas/pegangan/pemakaian/pemanfaatan/pengganti/pengacara/pemandu/pelangi/pecah/patut】 【pengganti:後継者、代替人(物)】【1日10単語】覚えようNomor.194 Nomor.195 【1941 ~195 0】 【persatuan/peta/punggung/ramah/rupanya/pertama-tama/plastik/Quran/rubrik/sah】 【persatuan:協会、統一】1という数字【1日10単語】覚えようNomor.195 Nomor.196 【1951 ~196 0】 【senja/Singapura/sumbangan/menarik/terganggu/unggul/teluk/taksi/sop/sepakat】 【terganggu:邪魔される】何者かに【1日10単語】覚えようNomor.196 Nomor.197 【1961 ~197 0】 【wajib/halo/keberatan/kesimpulan/kopi/cuaca/ibu kota/keliling/kopor/ladang】 【halo:こんにちは、もしもし】【1日10単語】覚えようNomor.197 Nomor.198 【1971 ~198 0】 【lapar/membakar/membela/memimpin/menambahkan/mematikan/membalas/memelihara/menampilkan/memperkuat】 【menambahkan:~を付け加える】【1日10単語】覚えようNomor.198 Nomor.199 【1981 ~199 0】 【cetak,mencetak/mengundang/menghargai/meneliti/mi,mie/menyelamatkan/menduga/mengembalikan/mengisi/mengusulkan】 【menghargai:尊重する】値段からの派生【1日10単語】覚えようNomor.199 Nomor.200 【1991 ~200 0】 【pahit/pasaran/pelanggaran/pendeta/pengawasan/perbatasan/peneliti/pelatih/pelabuhan/partisipasi】 【perbatasan:国境】いくつかあるよ【1日10単語】覚えようNomor.200 インドネシア語の単語:上級者 インドネシア語の単語【上級者レベル】です。 こちらでは 「インドネシア語の日常会話はボチボチ普通にできるよ」 という上級を目指す【上級者向け】の単語を、約1000単語ほど紹介していきます。 こちらを学ぶことで得られるスキルは、日常会話をより深く【6割~8割ほど】理解できるレベルです。 新聞や雑誌などを苦労せず読めるようになり、ビジネスにも役立つ単語も学べます。 Nomor.201~240【2001~2400】 Nomor.201 【2001 ~201 0】 【perdamaian/pertahanan/populer/sekalian/tantangan/perlakuan/petunjuk/restoran/selera/terjun】 【perlakuan:扱い】激しい派生の変化【1日10単語】覚えようNomor.201 Nomor.202 【2011 ~202 0】 【terpisah/dikasih/hati-hati/komersial/kos/celaka/gado-gado/kenangan/korek api/leher】 【terpisah:離される】【1日10単語】覚えようNomor.202 Nomor.203 【2021 ~203 0】 【lubang/lutut/memalukan/membatasi/bikin,membikin/lurus/manfaat/membahayakan/membesarkan/memerintahkan】 【manfaat:有益性】自分にとって有益【1日10単語】覚えようNomor.203 Nomor.204 【2031 ~204 0】 【penyanyi/memperpanjang/mempertanyakan/nasihat/menyiapkan/mewakili/mengalahkan/menjatuhkan/meraih/mundur】 【mempertanyakan:質問する、問題にする】【1日10単語】覚えようNomor.204 Nomor.205 【2041 ~205 0】 【mengeluh/pengemudi/memperingati/perlawanan/pinjaman/pipa/pelajar/tercatat/perak/pertengahan】 【memperingati:記念する】【1日10単語】覚えようNomor.205 Nomor.206 【2051 ~206 0】 【perahu/rahasia/romo/RRC/sate/seragam/Puskesmas/rekening/sarapan/sekitarnya】 【sate:串焼き】様々な種類が存在する【1日10単語】覚えようNomor.206 Nomor.207 【2061 ~207 0】 【sok/telanjang/terkesan/tahunan/kembang/kuil/kelapa/tumpah/tercapai/dompet】 【kembang:花】派生語に注目しよう【1日10単語】覚えようNomor.207 Nomor.208 【2071 ~208 0】 【lemari/logam/memasukkan/mimpi/menanam/letak/melengkapi/membatalkan/menampung/mendekati】 【membatalkan:取りやめる】【1日10単語】覚えようNomor.208 Nomor.209 【2081 ~209 0】 【menghabiskan/memukul/patah/pemegang/penjajahan/mengontrol/pasir/pelayan/penerbangan/ponsel】 【ponsel:携帯電話】別の言い方する【1日10単語】覚えようNomor.209 Nomor.210 【2091 ~210 0】 【sambungan/sekeliling/syukur/pengajar/terpengaruh/terjemahan/tawaran/SMU/sawah/tiang】 【pengajar:教師】派生語の復習を【1日10単語】覚えようNomor.210 Nomor.211 【2101 ~211 0】 【usulan/jangan-jangan/kering/konsultasi/kuda/wayang/kancing/kuburan/kursus/masakan】 【kering:乾いた】対義語も一緒に【1日10単語】覚えようNomor.211 Nomor.212 【2111 ~212 0】 【membersihkan/membongkar/membujuk/mencium/meneruskan/membingungkan/membuang/menabrak/menghormati/menghadiri】 【mencium:キスする、匂いをかぐ】【1日10単語】覚えようNomor.212 Nomor.213 【2121 ~213 0】 【mencopet/meniru/menyenangkan/MPR/nakal/menguntungkan/mentah/merica/musuh/natal】 【mencopet:スリをする】気をつけて【1日10単語】覚えようNomor.213 Nomor.214 【2131 ~214 0】 【pangan/pengumuman/perawat/percobaan/perkawinan/pertunjukan/perdana menteri/perbankan/penjaga/pendekatan】 【pengumuman:公表】【1日10単語】覚えようNomor.214 Nomor.215 【2141 ~215 0】 【piring/porno/sepak bola/tentunya/beasiswa/pisau/roda/sendirian/bagasi/berkenalan】 【berkenalan:知り合う】【1日10単語】覚えようNomor.215 Nomor.216 【2151 ~216 0】 【lembut/film/kehutanan/betul-betul-melapor/membagi/markas/konsulat/isu/dongeng】 【membagi:~を分ける】派生語を覚える【1日10単語】覚えようNomor.216 Nomor.217 【2161 ~217 0】 【pecat,memecat/mempercepat/menakutkan/menempati/menerjemahkan/memesan/memuji/menaruh/menerangkan/menggantikan】 【menggantikan:~に取って代わる】【1日10単語】覚えようNomor.217 Nomor.218 【2171 ~218 0】 【mengizinkan/mengobati/menyanyi/merokok/pariwisata/mengharapkan/mengumumkan/menyusun/obat-obatan/pembayaran】 【mengharapkan:期待する】【1日10単語】覚えようNomor.218 Nomor.219 【2181 ~219 0】 【perekonomian/mempertimbangkan/PR/reformasi/Rusia/repot/puasa/potret/perlindungan/pembebasan】 【puasa:断食、断食をする】【1日10単語】覚えようNomor.219 Nomor.220 【2191 ~220 0】 【sayangnya/senior/tebu/terhormat/Timtim/sayur/sesak/telinga/terbakar/topi】 【terbakar:燃えた】【1日10単語】覚えようNomor.220 Nomor.221 【2201 ~221 0】 【memasak/aturan/bantal/basah/berjumpa/berdagang/barisan/bandara/akhir-akhir ini/bersembahyang】 【berdagang:商売する】【1日10単語】覚えようNomor.221 Nomor.222 【2211 ~222 0】 【bibi/datar/gelas/HP/kedua-duanya/baru-baru ini/biro/garam/hendaknya/kebebasan】 【baru-baru ini:最近】akhir-akhir iniとの違いは?【1日10単語】覚えようNomor.222 Nomor.223 【2221 ~223 0】 【kedutaan besar/kemaluan/kemeja/keringat/khotbah/kotak/kehujanan/kemarau/keselamatan/koma】 【kotak:箱】有名なバンド名でもある【1日10単語】覚えようNomor.223 Nomor.224 【2231 ~224 0】 【medali/basa basi/bawahan/deh/banget/grup/Yesus/gua/dong/berbohong】 【berbohong:うそをつく】【1日10単語】覚えようNomor.224 Nomor.225 【2241 ~225 0】 【pemogokan/olah/kelurahan/menunjukkan/virus/Indosat/lereng/mode/eh/pembauran】 【menunjukkan:示す】【1日10単語】覚えようNomor.225 Nomor.226 【2251 ~226 0】 【tulus/hendak/ternak/katakan/aktivis/belakangan/konon/karang/WNI/mengemis】 【katakan:言ってみなさい、~と仮定すると】【1日10単語】覚えようNomor.226 Nomor.227 【2261 ~227 0】 【rambu/iblis/moral/SK/Kristus/SH/Jateng/sela/aset/gede】 【gede:大きな】日常会話ではこっち【1日10単語】覚えようNomor.227 Nomor.228 【2271 ~228 0】 【bakteri/menawarkan/resapan/eksekutif/sulung/intelektual/fitnah/mebel/desain/fenomena】 【menawarkan:申し出る】【1日10単語】覚えようNomor.228 Nomor.229 【2281 ~229 0】 【anu/wabah/padang/Polda/dakwah/bersangkutan/ketemu/kepolisian/peradilan/jati】 【ketemu:会う】派生語を学ぼう【1日10単語】覚えようNomor.229 Nomor.230 【2291 ~230 0】 jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada 【keberadaan:存在】【1日10単語】覚えようNomor.230 Nomor.231 【2301 ~231 0】 【elite/Imlek/kadar/kendati/ketimbang/ideal/inti/kebaya/kentut/mengampuni】 【ketimbang:~と比較して】【1日10単語】覚えようNomor.231 Nomor.232 【2311 ~232 0】 【menyebut/strategi/diterapkan/kurikulum/nasabah/nasionalisme/mitos/kultur/setia/sekalipun】 【menyebut:~と呼ぶ】【1日10単語】覚えようNomor.232 Nomor.233 【2321 ~233 0】 【paket/penipuan/perlahan-lahan,pelan-pelan/profesional/raga/pengguna/penjajah/permulaan/purnawirawan/seksi】 【pengguna:使用者】【1日10単語】覚えようNomor.233 Nomor.234 【2331 ~234 0】 【tagihan/bakat/terlepas/ditandatangani/formal/teknis/asasi/canggih/efek/formulir】 【terlepas:放たれる、放たれた】【1日10単語】覚えようNomor.234 Nomor.235 【2341 ~235 0】 【henti/lazim/longsor/minimal/prosedur/keterampilan/Letkol/macan/penghuni/unik】 【henti:停止】【1日10単語】覚えようNomor.235 Nomor.236 【2351 ~236 0】 【wacana/belah/dagangan/dinyatakan/diselesaikan/bus/calo/denda/elektronik/diserahkan】 【dinyatakan:表明される】【1日10単語】覚えようNomor.236 Nomor.237 【2361 ~237 0】 【Humas/investor/maksimum/negatif/nyaris/infeksi/laba/menimpa/nuklir/pendaftaran】 【pendaftaran:登録】【1日10単語】覚えようNomor.237 Nomor.238 【2371 ~238 0】 【pendiri/pengelola/rasul/seruan/tercemar/ampun/struktur/reaksi/permasalahan/pengamat】 【pendiri:創設者】【1日10単語】覚えようNomor.238 Nomor.239 【2381 ~239 0】 【ancaman/celah/hancur/disediakan/esa/asyik/deras/diperkirakan/doa/giliran】 【diperkirakan:推測される】【1日10単語】覚えようNomor.239 Nomor.240 【2391 ~240 0】 【mengunyah/dikenakan/KKN/mangsa/memeluk/mutlak/halus/kemauan/liter/hadapan】 【hadapan:前】【1日10単語】覚えようNomor.240 Nomor.241~270【2401~2700】 Nomor.241 【2401 ~241 0】 【ngapain/penularan/rekaman/akrab/UGM/pengolahan/promosi/silang/Tapol/UI】 【ngapain:何してるの(俗語)】【1日10単語】覚えようNomor.241 Nomor.242 【2411 ~242 0】 【selaku/aspek/bak/kapitalisme/bermotor/Arab Saudi/awalan/berbelanja/gangguan/dimuat】 【berbelanja:買い物をする】モールで聞く【1日10単語】覚えようNomor.242 Nomor.243 【2421 ~243 0】 【diperiksa/ditolak/etnis/diubah/keberhasilan/kencing/berlanjut/berlebihan/hafal/ditawarkan】 【ditawarkan:提供される】【1日10単語】覚えようNomor.243 Nomor.244 【2431 ~244 0】 【komite/laboratorium/menyentuh/mual/opini/kongres/layanan/merumuskan/novel/parlemen】 【layanan:サービス】【1日10単語】覚えようNomor.244 Nomor.245 【2441 ~245 0】 【pengen/perpanjangan/pondok/berdua/teguh/pentas/pesanan/religius/simpati/tingkah】 【perpanjangan:延長】【1日10単語】覚えようNomor.245 Nomor.246 【2451 ~246 0】 【transaksi/was-was/seputar/birokrasi/coklat/ujian/aliran/bermanfaat/catur/dipaksa】 【seputar:~の周囲に】【1日10単語】覚えようNomor.246 Nomor.247 【2461 ~247 0】 【diinginkan/memprihatinkan/Dirjen/ditanya/ganda/dijawab/disiplin/diperlakukan/dituduh/erat】 【diperlakukan:扱われる】【1日10単語】覚えようNomor.247 Nomor.248 【2471 ~248 0】 【gas/jembatan/kecantikan/konsisten/manajer/ditentukan/karakter/kondektur/maling/masukan】 【ditentukan:決定される】【1日10単語】覚えようNomor.248 Nomor.249 【2481 ~249 0】 【dihitung/menyebar/misi/pendirian/penyelenggara/perempatan/pengambilan/penanganan/menyinggung/menjalani】 【menjalani:実行する】【1日10単語】覚えようNomor.249 Nomor.250 【2491 ~250 0】 【pernikahan/pertarungan/produser/robek/statistik/Pertamina/pinggiran/rekayasa/silat/tahanan】 【tahanan:拘束、囚人】【1日10単語】覚えようNomor.250 Nomor.251 【2501 ~251 0】 【terdakwa/BBM/babak/untungnya/manjur/ulah/vaksinasi/bangsawan/berhak/bergantung】 【untungnya:幸運なことに】【1日10単語】覚えようNomor.251 Nomor.252 【2511 ~252 0】 【berhadapan/berperan/camat/cerah/dihasilkan/berjanji/cacat/citra/dihadapi/dipahami】 【berhadapan:向き合う】【1日10単語】覚えようNomor.252 Nomor.253 【2521 ~253 0】 【ditanggung/doang/fakta/harta/HUT/istana/dipandang/hakikat,hakekat/hektar/instruksi】 【dipandang:見なされる、凝視される】【1日10単語】覚えようNomor.253 Nomor.254 【2531 ~254 0】 【istimewa/kekacauan/kesejahteraan/lenyap/majikan/merpati/liga/komitmen/keseimbangan/kacang】 【kacang:豆】よく出て来る食材の名前【1日10単語】覚えようNomor.254 Nomor.255 【2541 ~255 0】 【motif/menggelar/marak/munafik/obrolan/mengenali/merosot/menetap/nada/otonomi】 【mengenali:認める】【1日10単語】覚えようNomor.255 Nomor.256 【2551 ~256 0】 【pembaharuan/pemerataan/perhimpunan/radang/realitas/pembicara/perangkat/plus/ras/rukun】 【pembicara:話し手】【1日10単語】覚えようNomor.256 Nomor.257 【2561 ~257 0】 【seenaknya/sinar/sudut/tewas/teringat/terpilih/tenteram/stabilitas/sembarangan/rusa】 【terpilih:選ばれる、選ばれた】【1日10単語】覚えようNomor.257 Nomor.258 【2571 ~258 0】 【UUD/Afrika/arena/asrama/bahu/versi/anggapan/arsitektur/atap/basis】 【anggapan:見方】【1日10単語】覚えようNomor.258 Nomor.259 【2581 ~259 0】 【beras/cincin/bersejarah/bodoh/gemar/bergaul/bom/bertugas/berlatih/hamil】 【berlatih:練習する】【1日10単語】覚えようNomor.259 Nomor.260 【2591 ~260 0】 【dagang/dinding/enggan/berjuang/identitas/daun/edisi/humor/buka/instansi】 【buka:開いている】【1日10単語】覚えようNomor.260 Nomor.261 【2601 ~261 0】 【ITB/kedinginan/kendala/kerbau/ketegangan/kilometer/kesusastraan/kepulauan/kemacetan/jaga】 【jaga:目が覚めている】【1日10単語】覚えようNomor.261 Nomor.262 【2611 ~262 0】 【lambang/meliputi/mengandalkan/menyarankan/menyerbu/merujuk/menyelenggarakan/menyalahkan/menembus/larangan】 【larangan:禁止(事項)】【1日10単語】覚えようNomor.262 Nomor.263 【2621 ~263 0】 【mustahil/mulus/merawat/otomatis/pemberi/motivasi/muntah/musyawarah/pelukis/pembuat】 【pembuat:作り手】【1日10単語】覚えようNomor.263 Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada 【2631 ~264 0】 【pencegahan/penempatan/peradaban/pertempuran/potensial/penderitaan/penolakan/Perda/pilot/putus】 【penempatan:設置】【1日10単語】覚えようNomor.264 Nomor.265 【2641 ~265 0】 【sahabat/satpam/seksual/seluas/sultan/sari/sehubungan/servis/skala/suntikan】 【sehubungan:~と関係して】【1日10単語】覚えようNomor.265 Nomor.266 【2651 ~266 0】 【tali/Tiongkok/tersinggung/tunjangan/usul/wewenang/terbuat/terbaru/usai/teliti】 【tersinggung:感情を傷つけられた】【1日10単語】覚えようNomor.266 Nomor.267 【2661 ~267 0】 【abang/akar/aneka/artinya/bambu/abu/alami/angkasa/apartemen/asap】 【artinya:つまり】【1日10単語】覚えようNomor.267 Nomor.268 【2671 ~268 0】 【banyaknya/berbisik/berlibur/bertahap-tahap/bertanding/berbincang/beres/berminat/bersatu/bertepuk tangan】 【bersatu:統合する】数字の1から様々な派生語【1日10単語】Nomor.268 Nomor.269 【2681 ~269 0】 【besi/campuran/dugaan/emosi/Golkar/bimbingan/derajat/dukun/ekspor/gugatan】 【ekspor:輸出、輸出する】【1日10単語】覚えようNomor.269 Nomor.270 【2691 ~270 0】 【guling/penyelidikan/istirahat/jatah/kaku/halangan/insinyur/Jabotabek/kajian/kangen】 【istirahat:休憩】【1日10単語】覚えようNomor.270 Nomor.271~300【2701~3000】 Nomor.271 【2701 ~271 0】 【kasar/kegagalan/legenda/keterlibatan/lebat/kemari/lapisan/keterbukaan/kehendak/kebahagiaan】 【keterlibatan:関与】【1日10単語】覚えようNomor.271 Nomor.272 【2711 ~272 0】 【lilin/melekat/membiarkan/menengok/pemerkosaan/mal/meluncur/memuat/mengarah/menular】 【memuat:掲載する、積載する】【1日10単語】覚えようNomor.272 Nomor.273 【2721 ~273 0】 【mitra/palu/separuh,paruh/pecahan/penemuan/nafas/panglima/PDI/menggambar/penguasaan】 【menggambar:絵を描く】【1日10単語】覚えようNomor.273 Nomor.274 【2731 ~274 0】 【penutupan/persamaan/polusi/pungutan/rangkaian/redaksi/psikologis/pustaka/perbandingan/hambatan】 【penutupan:閉鎖、閉会】【1日10単語】覚えようNomor.274 Nomor.275 【2741 ~275 0】 【saban/saku/semarak/strategis/susun/swadaya/sajak/seleksi/semasa/sumur】 【susun:積み上げたもの】【1日10単語】覚えようNomor.275 Nomor.276 【2751 ~276 0】 【tekun/tercantum/ulama/utusan/waspada/terbiasa/trayek/undangan/vokal/Yahudi】 【terbiasa:慣れている】【1日10単語】覚えようNomor.276 Nomor.277 【2761 ~277 0】 【kejuaraan/alumni/antre,antri/ayo/bendera/Aceh/andaikata/arsitek/batin/berkunjung】 【berkunjung:訪れる】【1日10単語】覚えようNomor.277 Nomor.278 【2771 ~278 0】 【berlainan/berpisah/bibir/buatan/bertujuan/berpidato/cat/bosan/bugar/ceramah】 【berpisah:別れる】【1日10単語】覚えようNoor.278 Nomor.279 【2781 ~279 0】 【ciptaan/es/G30S/garuda/hangat/curiga/filsafat/gagah/gizi/hantu】 【ciptaan:創造物】【1日10単語】覚えようNomor.279 Nomor.280 【2791 ~280 0】 【hidangan/individu/kantong/kecepatan/klasik/ibadah/jaminan/keberanian/kemakmuran/ketinggian】 【ketinggian:高さ、高すぎる】【1日10単語】覚えようNomor.280 Nomor.281 【2801 ~281 0】 【koleksi/korup/kunjungan/langka/lele/lelucon/larut/landasan/Kroasia/konsekuensi】 【lele:ナマズ】インドネシアでは普通に食べる【1日10単語】覚えようNomor.281 Nomor.282 【2811 ~282 0】 【logika/madu/melebihi/meletus/memajukan/lunas/melintas/meletakkan/manipulasi/membantah】 【melebihi:上回る】【1日10単語】覚えようNomor.282 Nomor.283 【2821 ~283 0】 【monumen/memprotes/mewarnai/mendesak/mengalir/menghendaki/mendatangi/mendasar/mencerminkan/memerangi】 【mendatangi:おしかける】【1日10単語】覚えようNomor.283 Nomor.284 【2831 ~284 0】 【menutupi/mendalam/metode/ngeri/operasional/pasca/NU/mutiara/membawakan/mulia】 【membawakan:もたらす】【1日10単語】覚えようNomro.284 Nomor.285 【2841 ~285 0】 【pedalaman/pembagian/pembela/pembelian/pencurian/pembacaan/pembakaran/tern/penambahan/penegak hukum】 【pembagian:分配】【1日10単語】覚えようNomor.285 Nomor.286 【2851 ~286 0】 【penerbit/pengendalian/pergantian/perkelahian/persidangan/perwira/persepsi/perkampungan/penggemar/pengabdian】 【pergantian:交代】【1日10単語】覚えようNomor.286 Nomor.287 【2861 ~287 0】 【Polsek/ragam/rapi/rumah sakit/rute/profesi/rancangan/regu/RSU/sanksi】 【rancangan:計画】【1日10単語】覚えようNomor.287 Nomor.288 【2871 ~288 0】 【seberapa/sengsara/sumpah/terhitung/tersebar/selat/sepenuhnya/taraf/pembelaan/terwujud】 【sepenuhnya:全て、いっぱいに】【1日10単語】覚えようNomor.288 Nomor.289 【2881 ~289 0】 【terlarang/uji/wawasan/wortel/alangkah/alih/akibatnya/wisatawan/ungkapan/tunai】 【wisatawan:観光客、旅行者】【1日10単語】覚えようNomor.289 Nomor.290 【2891 ~290 0】 【asam/atasan/awas/bab/bacaan/balasan/asuransi/awan/babi/balai】 【atasan:上司】【1日10単語】覚えようNomor.290 Nomor.291 【2901 ~291 0】 【bangku/bayangan/berdarah/berobat/bertahun-tahun/bangkrut/bengkel/berjumlah/beton/berturut-turut】 【berobat:治療を受ける】【1日10単語】覚えようNomor.291 Nomor.292 【2911 ~292 0】 【berupaya/beha/bijaksana/gempa bumi/bunyi/bersyukur/biarpun/bocor/botak/cahaya】 【biarpun:~にもかかわらず】【1日10単語】覚えようNomor.292 Nomor.293 【2921 ~293 0】 【cemas/gabah/gol/gemuk/guntur/halal/menggosok gigi/giat/bohong/etika】 【bohong:嘘】【1日10単語】覚えようNomor.293 Nomor.294 【2931 ~294 0】 【handuk/interlokal/Jatim/kagum/kategori/kekhawatiran/kamus/jeruk/jadwal/Hindu】 【Jatim:東ジャワ】【1日10単語】覚えようNomor.294 Nomor.295 【2941 ~295 0】 【kemiskinan/kewarganegaraan/kiriman/kol/kolusi/kerangka/ketidakadilan/kiat/klenteng/kolam】 【kiriman:配達物】【1日10単語】覚えようNomor.295 Nomor.296 【2951 ~296 0】 【kombinasi/koordinasi/laju/londo/mekanisme/kompetisi/kutipan/langganan/luhur/meluas】 【meluas:広がる】【1日10単語】覚えようNomor.296 Nomor.297 【2961 ~297 0】 【melunasi/memainkan/mempersoalkan/mendatangkan/mengecek/memancing/membina/memproduksi/mendung/menerbitkan】 【memainkan:演奏する、演じる】【1日10単語】覚えようNomor.297 Nomor.298 【2971 ~298 0】 【mengantarkan/mengimpor/mengerikan/mengungsi/menumbuhkan/menekankan/mengendarai/mengendalikan/mengusir/menyakitkan】 【mengendalikan:制御する】【1日10単語】覚えようNomor.298 Nomor.299 【2981 ~299 0】 【menyala/menyiksa/muatan/nafkah/nyawa/padam/hati nurani/musnah/milis/menyedihkan】 【menyiksa:痛めつける、ひどく苦しい】【1日10単語】覚えようNomro.299 Nomor.300 【2991 ~300 0】 【memapar/pembatasan/penataran/pencabutan/pendatang/pembaruan/pemenuhan/pengamatan/pengembalian/penawaran】 【pencabutan:引き抜き、剥奪】【1日10単語】覚えようNomor.300 まとめ:インドネシア語の3000単語を覚えた後にすること 本記事では【 インドネシア語の単語を1日10単語覚えよう】というテーマの記事を3000単語まとめました。 こちらをご覧になっているということは、、、あなたは3000単語達成したことになりますね。 3000単語、達成おめでとうございます! 本当にお疲れ様でした! そして僕の『あしねのインドネシア語教室』で学んでくれてありがとうございました。 ここまで来るのはマジで簡単じゃないですよ。 できたとしても誰もがその苦労を理解してくれるわけではないし、ましてや褒めてもくれませんからね、、、そこはチョット悲しいところ。 だから最後に僕からあなたへ『 労いの言葉』を贈らせて頂きました。 継続は力なり ここまで続けたということは、始める前に比べて今のあなたは格段に力が付いているということ。 勉強し始めた頃を思い出してみてください。 saya…は私か、、、えっと~bukuは本で、、、bisaは~、、、できる、、、あ~ぁ難しいっ! こんな感じだったのではないでしょうか? 何を隠そう僕自身もそうでした。 でも面白いことに何にもわからない状態であってもコツコツと続けていたら、あのとき難しかったことが今では考える間もなくスラスラ~っと出て来るように… それは語学だけでなく全ての分野にも言えることでしょう。 だから今回ここまで来れたあなたは自信を持っていいと思いますし、これからも好きなことがあればドンドン力をつけてあなただけの充実した人生を送って欲しいと思います。 インドネシア語の3000単語を覚える頃には、ある程度の理解ができる様になっていると思いますが、全体で考えたらほんの一部です。 これからもお互いインドネシア語を上達するために、楽しみながら学んで行きましょう。 最近の投稿 • ジャパネシア【マンツーマンレッスン】受けてみた|超おすすめ勉強方法 • 【pencabutan:引き抜き、剥奪】【1日10単語】覚えようNomor.300 • 【menyiksa:痛めつける、ひどく苦しい】【1日10単語】覚えようNomro.299 • 【mengendalikan:制御する】【1日10単語】覚えようNomor.298 • 【memainkan:演奏する、演じる】【1日10単語】覚えようNomor.297 最近のコメント • インドネシア語の本【完全初級者向け】読んでほしいオススメ厳選4冊 に Jun より • インドネシア語の本【完全初級者向け】読んでほしいオススメ厳選4冊 に 大貫英治郎 より • 【pembuatan:作成】作る、~のために【1日10単語】覚えようNomor.164 に Jun より • 【pembuatan:作成】作る、~のために【1日10単語】覚えようNomor.164 に Anna より • 【lebih:~よりも】あなたよりも彼【1日10単語】覚えようNomor.5 に Jun より アーカイブ • 2021年6月 1 • 2021年5月 1 • 2021年4月 15 • 2021年3月 13 • 2021年2月 16 • 2021年1月 21 • 2020年12月 20 • 2020年11月 21 • 2020年10月 26 • 2020年9月 23 • 2020年8月 18 • 2020年7月 21 • 2020年6月 6 • 2020年5月 3 • 2020年2月 7 • 2020年1月 12 • 2019年12月 15 • 2019年11月 16 • 2019年10月 15 • 2019年9月 30 • 2019年8月 37 • 2019年7月 29 • 2019年6月 5 • 2019年5月 32 • 2019年4月 2 • 2019年3月 2 カテゴリー • インドネシア旅行 19 • インドネシア歌 3 • インドネシア語 351 • ワードプレス始め方・ブログ運営 34 メタ情報 • ログイン • 投稿フィード • コメントフィード • WordPress.org 最近の投稿 • ジャパネシア【マンツーマンレッスン】受けてみた|超おすすめ勉強方法 • 【pencabutan:引き抜き、剥奪】【1日10単語】覚えようNomor.300 • 【menyiksa:痛めつける、ひどく苦しい】【1日10単語】覚えようNomro.299 • 【mengendalikan:制御する】【1日10単語】覚えようNomor.298 • 【memainkan:演奏する、演じる】【1日10単語】覚えようNomor.297 最近のコメント • インドネシア語の本【完全初級者向け】読んでほしいオススメ厳選4冊 に Jun より • インドネシア語の本【完全初級者向け】読んでほしいオススメ厳選4冊 に 大貫英治郎 より • 【pembuatan:作成】作る、~のために【1日10単語】覚えようNomor.164 に Jun より • 【pembuatan:作成】作る、~のために【1日10単語】覚えようNomor.164 に Anna より • 【lebih:~よりも】あなたよりも彼【1日10単語】覚えようNomor.5 に Jun より アーカイブ • 2021年6月 1 • 2021年5月 1 • 2021年4月 15 • 2021年3月 13 • 2021年2月 16 • 2021年1月 21 • 2020年12月 20 • 2020年11月 21 • 2020年10月 26 • 2020年9月 23 • 2020年8月 18 • 2020年7月 21 • 2020年6月 6 • 2020年5月 3 • 2020年2月 7 • 2020年1月 12 • 2019年12月 15 • 2019年11月 16 • 2019年10月 15 • 2019年9月 30 • 2019年8月 37 • 2019年7月 29 • 2019年6月 5 • 2019年5月 32 • 2019年4月 2 • 2019年3月 2 カテゴリー • インドネシア旅行 19 • インドネシア歌 3 • インドネシア語 351 • ワードプレス始め方・ブログ運営 34 メタ情報 • ログイン • 投稿フィード • コメントフィード • WordPress.org KODE ETIK ADVOKAT INDONESIA KOMITE KERJA ADVOKAT INDONESIA IKATAN ADVOKAT INDONESIA ( IKADIN) ASOSIASI ADVOKAT INDONESIA ( AAI) IKATAN PENASEHAT HUKUM INDONESIA ( IPHI) HIMPUNAN ADVOKAT & PENGACARA INDONESIA ( HAPI) SERIKAT PENGACARA INDONESIA ( SPI) ASOSIASI KONSULTAN HUKUM INDONESIA ( AKHI) HIMPUNAN KONSULTAN HUKUM PASAR MODAL ( HKHPM) DISAHKAN Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada TANGGAL: 23 MEI 2002 DKI JAKARTA 2002 KODE ETIK ADVOKAT INDONESIA PEMBUKAAN Bahwa semestinya organisasi profesi memiliki Kode Etik yang membebankan kewajiban dan sekaligus memberikan perlindungan hukum kepada setiap anggotanya dalam menjalankan profesinya.

Advokat sebagai profesi terhormat (officium nobile) yang dalam menjalankan profesinya berada dibawah perlindungan hukum, Undang- undang dan Kode Etik, memiliki kebebasan yang didasarkan kepada kehormatan dan kepribadian Advokat yang berpegang teguh kepada Kemandirian, Kejujuran, Kerahasiaan dan Keterbukaan.

Bahwa profesi Advokat adalah selaku penegak hukum yang sejajar dengan instansi penegak hukum lainnya, oleh karena itu satu sama lainnya harus saling menghargai antara teman sejawat dan juga antara para penegak hukum lainnya. Oleh karena itu juga, setiap Advokat harus menjaga citra dan martabat kehormatan profesi, serta setia dan menjunjung tinggi Kode Etik dan Sumpah Profesi, yang pelaksanaannya diawasi oleh Dewan Kehormatan sebagai suatu lembaga yang eksistensinya telah dan harus diakui setiap Advokat tanpa melihat dari organisasi profesi yang mana ia berasal dan menjadi anggota, yang pada saat mengucapkan Sumpah Profesi-nya tersirat pengakuan dan kepatuhannya terhadap Kode Etik Advokat yang berlaku.

Dengan demikian Kode Etik Advokat Indonesia adalah sebagai hukum tertinggi dalam menjalankan profesi, yang menjamin dan melindungi namun membebankan kewajiban kepada setiap Advokat untuk jujur dan bertanggung jawab dalam menjalankan profesinya baik kepada klien, pengadilan, negara atau masyarakat dan terutama kepada dirinya sendiri.

BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Yang dimaksud dengan: • Advokat adalah orang yang berpraktek memberi jasa hukum, baik di dalam maupun diluar pengadilan yang memenuhi persyaratan berdasarkan Undang- undang yang berlaku, baik sebagai Advokat, Pengacara, Penasehat Hukum, Pengacara praktek ataupun sebagai konsultan hukum.

• Klien adalah orang, badan hukum atau lembaga lain yang menerima jasa dan atau bantuan hukum dari Advokat. • Teman sejawat adalah orang atau mereka yang menjalankan praktek hukum sebagai Advokat sesuai dengan ketentuan Perundang- undangan yang berlaku. • Teman sejawat asing adalah Advokat yang jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada berkewarganegaraan Indonesia yang menjalankan praktek hukum di Indonesia sesuai dengan ketentuan Perundang-undangan yang berlaku.

• Dewan kehormatan adalah lembaga atau badan yang dibentuk oleh organisasi profesi advokat yang berfungsi dan berkewenangan mengawasi pelaksanaan kode etik Advokat sebagaimana semestinya oleh Advokat dan berhak menerima dan memeriksa pengaduan terhadap seorang Advokat yang dianggap melanggar Kode Etik Advokat.

• HonorariumadalahpembayarankepadaAdvokatsebagaiimbalanjasa Advokat berdasarkan kesepakatan dan atau perjanjian dengan kliennya. BAB II KEPRIBADIAN ADVOKAT Pasal 2 Advokat Indonesia adalah warga negara Indonesia yang bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, bersikap satria, jujur dalam mempertahankan keadilan dan kebenaran dilandasi moral yang tinggi, luhur dan mulia, dan yang dalam melaksanakan tugasnya menjunjung tinggi hukum, Undang- undang Dasar Republik Indonesia, Kode Etik Advokat serta sumpah jabatannya.

Pasal 3 • Advokat dapat menolak untuk memberi nasihat dan bantuan hukum kepada setiap orang yang memerlukan jasa dan atau bantuan hukum dengan pertimbangan oleh karena tidak sesuai dengan keahliannya dan bertentangan dengan hati nuraninya, tetapi tidak dapat menolak dengan alasan karena perbedaan agama, kepercayaan, suku, keturunan, jenis kelamin, keyakinan politik dan kedudukan sosialnya.

• Advokat dalam melakukan tugasnya tidak bertujuan semata-mata untuk memperoleh imbalan materi tetapi lebih mengutamakan tegaknya Hukum, Kebenaran dan Keadilan. • Advokat dalam menjalankan profesinya adalah bebas dan mandiri serta tidak dipengaruhi oleh siapapun dan wajib memperjuangkan hak-hak azasi manusia dalam Negara Hukum Indonesia.

• Advokat wajib memelihara rasa solidaritas diantara teman sejawat. • Advokat wajib memberikan bantuan dan pembelaan hukum kepada teman sejawat yang diduga atau didakwa dalam suatu perkara pidana atas permintaannya atau karena penunjukan organisasi profesi.

• Advokat tidak dibenarkan untuk melakukan pekerjaan lain yang dapat merugikan kebebasan, derajat dan martabat Advokat. • Advokat harus senantiasa menjunjung tinggi profesi Advokat sebagai profesi terhormat (officium nobile).

• Advokat dalam menjalankan profesinya harus bersikap sopan terhadap semua pihak namun wajib mempertahankan hak dan martabat advokat. • Seorang Advokat yang kemudian diangkat untuk menduduki suatu jabatan Negara (Eksekutif, Legislatif dan judikatif) tidak dibenarkan untuk berpraktek sebagai Advokat dan tidak diperkenankan namanya dicantumkan atau dipergunakan oleh siapapun atau oleh kantor manapun dalam suatu perkara yang sedang diproses/ berjalan selama ia menduduki jabatan tersebut.

BAB III HUBUNGAN DENGAN KLIEN Pasal 4 • Advokat dalam perkara-perkara perdata harus mengutamakan penyelesaian dengan jalan damai. • Advokat tidak dibenarkan memberikan keterangan yang dapat menyesatkan klien mengenai perkara yang sedang diurusnya. • Advokat tidak dibenarkan menjamin kepada kliennya bahwa perkara yang ditanganinya akan menang. • Dalam menentukan besarnya honorarium Advokat wajib mempertimbangkan kemampuan klien. • Advokat tidak dibenarkan membebani klien dengan biaya-biaya yang tidak perlu.

• Advokat dalam mengurus perkara cuma-cuma harus memberikan perhatian yang sama seperti terhadap perkara untuk mana ia menerima uang jasa. • Advokat harus menolak mengurus perkara yang menurut keyakinannya tidak ada dasar hukumnya. • Advokat wajib memegang rahasia jabatan tentang hal-hal yang diberitahukan oleh klien secara kepercayaan dan wajib tetap menjaga rahasia itu setelah berakhirnya hubungan antara Advokat dan klien itu.

• Advokat tidak dibenarkan melepaskan tugas yang dibebankan kepadanya pada saat yang tidak menguntungkan posisi klien atau pada saat tugas itu akan dapat menimbulkan kerugian yang tidak dapat diperbaiki lagi bagi klien yang bersangkutan, dengan tidak mengurangi ketentuan sebagaimana dimaksud dalam pasal 3 huruf a.

• Advokat yang mengurus kepentingan bersama dari dua pihak atau lebih harus mengundurkan diri sepenuhnya dari pengurusan kepentingan-kepentingan tersebut, apabila dikemudian hari timbul pertentangan kepentingan antara pihak-pihak yang bersangkutan. • Hak retensi Advokat terhadap klien diakui sepanjang tidak akan menimbulkan kerugian kepentingan klien. BAB IV HUBUNGAN DENGAN TEMAN SEJAWAT Pasal 5 • Hubungan antara teman sejawat Advokat harus dilandasi sikap saling menghormati, saling menghargai dan saling mempercayai.

• Advokat jika membicarakan jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada sejawat atau jika berhadapan satu sama lain dalam sidang pengadilan, hendaknya tidak menggunakan kata-kata yang tidak sopan baik secara lisan maupun tertulis. • Keberatan-keberatan terhadap tindakan teman sejawat yang dianggap bertentangan dengan Kode Etik Advokat harus diajukan kepada Dewan Kehormatan untuk diperiksa dan tidak dibenarkan untuk disiarkan melalui media massa atau cara lain.

• Advokat tidak diperkenankan menarik atau merebut seorang klien dari teman sejawat. • Apabila klien hendak mengganti Advokat, maka Advokat yang baru hanya dapat menerima perkara itu setelah menerima bukti pencabutan pemberian kuasa kepada Advokat semula dan berkewajiban mengingatkan klien untuk memenuhi kewajibannya apabila masih ada terhadap Advokat semula. • Apabila suatu perkara kemudian diserahkan oleh klien terhadap Advokat yang baru, maka Advokat semula wajib memberikan kepadanya semua surat dan keterangan yang penting untuk mengurus perkara itu, dengan memperhatikan hak retensi Advokat terhadap klien tersebut.

BAB V TENTANG SEJAWAT ASING Pasal 6 Advokat asing yang berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku menjalankan profesinya di Indonesia tunduk kepada serta wajib mentaati Kode Etik ini.

BAB VI CARA BERTINDAK MENANGANI PERKARA Pasal 7 • Surat-surat yang dikirim oleh Advokat kepada teman sejawatnya dalam suatu perkara dapat ditunjukkan kepada hakim apabila dianggap perlu kecuali surat-surat yang bersangkutan dibuat dengan membubuhi catatan “Sans Prejudice “.

• Isi pembicaraan atau korespondensi dalam rangka upaya perdamaian antar Advokat akan tetapi tidak berhasil, tidak dibenarkan untuk digunakan sebagai bukti dimuka pengadilan. • Dalam perkara perdata yang sedang berjalan, Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada hanya dapat menghubungi hakim apabila bersama-sama dengan Advokat pihak lawan, dan apabila ia menyampaikan surat, termasuk surat yang bersifat “ad informandum” maka hendaknya seketika itu tembusan dari surat tersebut wajib diserahkan atau dikirimkan pula kepada Advokat pihak lawan.

• Dalam perkara pidana yang sedang berjalan, Advokat hanya dapat menghubungi hakim apabila bersama-sama dengan jaksa penuntut umum. • Advokat tidak dibenarkan mengajari dan atau mempengaruhi saksi- saksi yang diajukan oleh pihak lawan dalam perkara perdata atau oleh jaksa penuntut umum dalam perkara pidana. • Apabila Advokat mengetahui, bahwa seseorang telah menunjuk Advokat mengenai suatu perkara tertentu, maka hubungan dengan orang itu mengenai perkara tertentu tersebut hanya boleh dilakukan melalui Advokat tersebut.

• Advokat bebas mengeluarkan pernyataan-pernyataan atau pendapat yang dikemukakan dalam sidang pengadilan dalam rangka pembelaan dalam suatu perkara yang menjadi tanggung jawabnya baik dalam sidang terbuka maupun dalam sidang tertutup yang dikemukakan secara proporsional dan tidak berkelebihan dan untuk itu memiliki imunitas hukum baik perdata maupun pidana.

• Advokat mempunyai kewajiban untuk memberikan bantuan hukum secara cuma-Cuma (pro deo) bagi orang yang tidak mampu. • Advokat wajib menyampaikan pemberitahuan tentang putusan pengadilan mengenai perkara yang ia tangani kepada kliennya pada waktunya.

BAB VII KETENTUAN-KETENTUAN LAIN TENTANG KODE ETIK Pasal 8 • Profesi Advokat adalah profesi yang mulia dan terhormat (officium nobile), dan karenanya dalam menjalankan profesi selaku penegak hukum di pengadilan sejajar dengan Jaksa dan Hakim, yang dalam melaksanakan profesinya berada dibawah perlindungan hukum, Undang-undang dan Kode Etik ini. • Pemasangan iklan semata-mata untuk menarik perhatian orang adalah dilarang termasuk pemasangan papan nama dengan ukuran dan atau bentuk yang berlebih-lebihan.

• Kantor Advokat atau cabangnya tidak dibenarkan diadakan di suatu tempat yang dapat merugikan kedudukan dan martabat Advokat. • Advokat tidak dibenarkan mengizinkan orang yang bukan Advokat mencantumkan namanya sebagai Advokat di papan nama kantor Advokat atau mengizinkan orang yang bukan Advokat tersebut untuk memperkenalkan dirinya sebagai Advokat.

Advokat tidak dibenarkan mengizinkan karyawan-karyawannya yang tidak berkualifikasi untuk mengurus perkara atau memberi nasehat hukum kepada klien dengan lisan atau dengan tulisan.

• Advokat tidak dibenarkan melalui media massa mencari publitas bagi dirinya dan atau untuk menarik perhatian masyarakat mengenai tindakan-tindakannya sebagai Advokat mengenai perkara yang sedang atau telah ditanganinya, kecuali apabila keterangan-keterangan yang ia berikan itu bertujuan untuk menegakkan prinsip-prinsip hukum yang wajib diperjuangkan oleh setiap Advokat.

• Advokat dapat mengundurkan diri dari perkara yang akan dan atau diurusnya apabila timbul perbedaan dan tidak dicapai kesepakatan tentang cara penanganan perkara dengan kliennya. • Advokat yang sebelumnya pernah menjabat sebagai Hakim atau Panitera dari suatu lembaga peradilan, tidak dibenarkan untuk memegang atau menangani perkara yang diperiksa pengadilan tempatnya terakhir bekerja selama 3 (tiga) tahun semenjak ia berhenti dari pengadilan tersebut.

BAB VIII PELAKSANAAN KODE ETIK Pasal 9 • Setiap Advokat wajib tunduk dan mematuhi Kode Etik Advokat ini. • Pengawasan atas pelaksanaan Kode Etik Advokat ini dilakukan oleh Dewan Kehormatan. BAB IX DEWAN KEHORMATAN Bagian Pertama KETENTUAN UMUM Pasal 10 • Dewan Kehormatan berwenang memeriksa dan mengadili perkara pelanggaran Kode Etik yang dilakukan oleh Advokat. • Pemeriksaan suatu pengaduan dapat dilakukan melalui dua tingkat, yaitu: • Tingkat Dewan Kehormatan Cabang/Daerah.

• Tingkat Dewan Kehormatan Pusat. • Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah memeriksa pengaduan pada tingkat pertama dan Dewan Kehormatan Pusat pada tingkat terakhir.

jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

• Segala biaya yang dikeluarkan dibebankan kepada: • Dewan Pimpinan Cabang/ Daerah dimana teradu sebagai anggota pada tingkat Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah; • Dewan Pimpinan Pusat pada tingkat Dewan Kehormatan Pusat organisasi dimana teradu sebagai anggota; • Pengadu/ Teradu.

Bagian Kedua PENGADUAN Pasal 11 • Pengaduan dapat diajukan oleh pihak-pihak yang berkepentingan dan merasa dirugikan, yaitu: • • Teman sejawat Advokat. • Pejabat Pemerintah. • Anggota Masyarakat. • Dewan Pimpinan Pusat/Cabang/Daerah dari organisasi profesi dimana Teradu menjadi anggota. • Selain untuk kepentingan organisasi, Dewan Pimpinan Pusat atau Dewan Pimpinan Cabang/ Daerah dapat juga bertindak sebagai pengadu dalam hal yang menyangkut kepentingan hukum dan kepentingan umum dan yang dipersamakan untuk itu.

• Pengaduan yang dapat diajukan hanyalah yang mengenai pelanggaran terhadap Kode Etik Advokat. Bagian Ketiga TATA CARA PENGADUAN Pasal 12 • Pengaduan terhadap Advokat sebagai teradu yang dianggap melanggar Kode Etik Advokat harus disampaikan secara tertulis disertai dengan alasan-alasannya kepada Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah atau kepada dewan Pimpinan Cabang/ Daerah atau Dewan Pimpinan Pusat dimana teradu menjadi anggota.

• Bilamana di suatu tempat tidak ada Cabang/ Daerah Organisasi, pengaduan disampaikan kepada Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah terdekat atau Dewan Pimpinan Pusat. • Bilamana pengaduan disampaikan kepada Dewan Pimpinan Cabang/ Daerah, maka Dewan Pimpinan Cabang/ Daerah meneruskannya kepada Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah yang berwenang untuk memeriksa pengaduan itu. • Bilamana pengaduan disampaikan kepada Dewan Pimpinan Pusat/ Dewan Kehormatan Pusat, maka Dewan Pimpinan Pusat/ Dewan Kehormatan Pusat meneruskannya kepada Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah yang berwenang untuk memeriksa pengaduan itu baik langsung atau melalui Dewan Dewan Pimpinan Cabang/ Daerah.

Bagian Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada PEMERIKSAAN TINGKAT PERTAMA OLEH DEWAN KEHORMATAN CABANG/DAERAH Pasal 13 • Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah setelah menerima pengaduan tertulis yang disertai surat-surat bukti yang dianggap perlu, menyampaikan surat pemberitahuan selambat-lambatnya dalam waktu 14 (empat belas) hari dengan surat kilat khusus/ tercatat kepada teradu tentang adanya pengaduan dengan menyampaikan salinan/ copy surat pengaduan tersebut.

• Selambat-lambatnya dalam waktu 21 (dua puluh satu) hari pihak teradu harus memberikan jawabannya secara tertulis kepada Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah yang bersangkutan, disertai surat-surat bukti yang dianggap perlu. • Jika dalam waktu 21 (dua puluh satu) hari tersebut teradu tidak memberikan jawaban tertulis, Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah menyampaikan pemberitahuan kedua dengan peringatan bahwa apabila dalam waktu 14 (empat belas) hari sejak tanggal surat peringatan tersebut ia tetap tidak memberikan jawaban tertulis, maka ia dianggap telah melepaskan hak jawabnya.

jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

• Dalam hal teradu tidak menyampaikan jawaban sebagaimana diatur di atas dan dianggap telah melepaskan hak jawabnya, Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah dapat segera menjatuhkan putusan tanpa kehadiran pihak-pihak yang bersangkutan. • Dalam hal jawaban yang diadukan telah diterima, maka Dewan Kehormatan dalam waktu selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari menetapkan hari sidang dan menyampaikan panggilan secara patut kepada pengadu dan kepada teradu untuk hadir dipersidangan yang sudah ditetapkan tersebut.

• Panggilan-panggilan tersebut harus sudah diterima oleh yang bersangkutan paling tambat 3 (tiga) hari sebelum hari sidang yang ditentukan.

• Pengadu dan yang teradu: • Harus hadir secara pribadi dan tidak dapat menguasakan kepada orang lain, yang jika dikehendaki masing-masing dapat didampingi oleh penasehat. • Berhak untuk mengajukan saksi-saksi dan bukti-bukti. • Pada sidang pertama yang dihadiri kedua belah pihak: • Dewan Kehormatan akan menjelaskan tata cara pemeriksaan yang berlaku; • Perdamaian hanya dimungkinkan bagi pengaduan yang bersifat perdata atau hanya untuk kepentingan pengadu dan teradu dan tidak mempunyai kaitan langsung dengan kepentingan organisasi atau umum, dimana pengadu akan mencabut kembali pengaduannya atau dibuatkan akta perdamaian yang dijadikan dasar keputusan oleh Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah yang langsung mempunyai kekuatan hukum yang pasti.

• Kedua belah pihak diminta mengemukakan alasan-alasan pengaduannya atau pembelaannya secara bergiliran, sedangkan surat-surat bukti akan diperiksa dan saksi-saksi akan didengar oleh Dewan Kehormatan Cabang/Daerah.

• Apabila pada sidang yang pertama kalinya salah satu pihak tidak hadir: • Sidang ditunda sampai dengan sidang berikutnya paling lambat 14 (empat belas) hari dengan memanggil pihak yang tidak hadir secara patut. • Apabilapengaduyangtelahdipanggilsampai2(dua)kalitidakhadir tanpa alasan yang sah, pengaduan dinyatakan gugur dan ia tidak dapat mengajukan pengaduan lagi atas dasar yang sama kecuali Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah berpendapat bahwa materi pengaduan berkaitan dengan kepentingan umum atau kepentingan organisasi.

• Apabila teradu telah dipanggil sampai 2 (dua) kali tidak datang tanpa alasan yang sah, pemeriksaan diteruskan tanpa hadirnya teradu. • Dewan berwenang untuk memberikan keputusan di luar hadirnya yang teradu, yang mempunyai kekuatan yang sama seperti keputusan biasa.

Bagian Kelima SIDANG DEWAN KEHORMATAN CABANG/DAERAH Pasal 14 • Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah bersidang dengan Majelis yang terdiri sekurang-kurangnya atas 3 (tiga) orang anggota yang salah satu merangkap sebagai Ketua Majelis, tetapi harus selalu berjumlah ganjil.

• Majelis dapat terdiri dari Dewan Kehormatan atau ditambah dengan Anggota Majelis Kehormatan Ad Hoc yaitu orang yang menjalankan profesi dibidang hukum serta mempunyai pengetahuan dan menjiwai Kode Etik Advokat.

• Majelis dipilih dalam rapat Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah yang khusus dilakukan untuk itu yang dipimpin oleh Ketua Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah atau jika ia berhalangan oleh anggota Dewan lainnya yang tertua, • Setiap dilakukan persidangan, Majelis Dewan Kehormatan diwajibkan membuat atau menyuruh membuat berita acara persidangan yang disahkan dan ditandatangani oleh Ketua Majelis yang menyidangkan perkara itu. • Sidang-sidang dilakukan secara tertutup, sedangkan keputusan diucapkan dalam sidang terbuka.

Bagian Keenam CARA PENGAMBILAN KEPUTUSAN Pasal 15 • Setelah memeriksa dan mempertimbangkan pengaduan, pembelaan, surat-surat bukti dan keterangan saksi-saksi maka Majelis Dewan Kehormatan mengambil Keputusan yang dapat berupa: • Menyatakan pengaduan dari pengadu tidak dapat diterima; • Menerima pengaduan dari pengadu dan mengadili serta menjatuhkan sanksi-sanksi kepada teradu; • • Keputusan harus memuat pertimbangan-pertimbangan yang menjadi dasarnya dan menunjuk pada pasal-pasal Kode Etik yang dilanggar.

• Majelis Dewan Kehormatan mengambil keputusan dengan suara terbanyak dan mengucapkannya dalam sidang terbuka dengan atau tanpa dihadiri oleh pihak-pihak yang bersangkutan, setelah sebelumnya memberitahukan hari, tanggal dan waktu persidangan tersebut kepada pihak-pihak yang bersangkutan.

• Anggota Majelis yang kalah dalam pengambilan suara berhak membuat catatan keberatan yang dilampirkan didalam berkas perkara. • Keputusan ditandatangani oleh Ketua dan semua Anggota Majelis, yang apabila berhalangan untuk menandatangani keputusan, hal mana disebut dalam keputusan yang bersangkutan.

Bagian Ketujuh SANKSI-SANKSI Pasal 16 • Hukuman yang diberikan dalam keputusan dapat berupa: • Peringatan biasa. • Peringatan keras. • Pemberhentian sementara untuk waktu tertentu. • Pemecatan dari keanggotaan organisasi profesi. • Dengan pertimbangan atas berat atau ringannya sifat pelanggaran Kode Etik Advokat dapat dikenakan sanksi: • Peringatan biasa bilamana sifat pelanggarannya tidak berat.

• Peringatan keras bilamana sifat pelanggarannya berat atau karena mengulangi kembali melanggar kode etik dan atau tidak mengindahkan sanksi peringatan yang pernah diberikan. • Pemberhentian sementara untuk waktu tertentu bilamana sifat pelanggarannya berat, tidak mengindahkan dan tidak menghormati ketentuan kode etik atau bilamana setelah mendapat sanksi berupa peringatan keras masih mengulangi melakukan pelanggaran kode etik.

• Pemecatan dari keanggotaan organisasi profesi bilamana dilakukan pelanggaran kode etik dengan maksud dan tujuan merusak citra serta martabat kehormatan profesi Advokat yang wajib dijunjung tinggi sebagai profesi yang mulia dan terhormat. • Pemberian sanksi pemberhentian sementara untuk waktu tertentu harus diikuti larangan untuk menjalankan profesi advokat diluar maupun dimuka pengadilan. • Terhadap mereka yang dijatuhi sanksi pemberhentian sementara untuk waktu tertentu dan atau pemecatan dari keanggotaan organisasi profesi disampaikan kepada Mahkamah Agung untuk diketahui dan dicatat dalam daftar Advokat.

Bagian Kedelapan PENYAMPAIAN SALINAN KEPUTUSAN Pasal 17 Dalam waktu selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari setelah keputusan diucapkan, salinan keputusan Dewan kehormatan Cabang/ Daerah harus disampaikan kepada: • Anggota yang diadukan/teradu; • Pengadu; • Dewan Pimpinan Cabang/ Daerah dari semua organisasi profesi; • Dewan Pimpinan Pusat dari masing-masing organisasi profesi; • Dewan Kehormatan Pusat • Instansi-instansi yang dianggap perlu apabila keputusan telah mempunyai kekuatan hukum yang pasti.

PEMERIKSAAN TINGKAT BANDING DEWAN KEHORMATAN PUSAT Pasal 18 • Apabila pengadu atau teradu tidak puas dengan Keputusan Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah, ia berhak mengajukan permohonan banding atas keputusan tersebut kepada Dewan Kehormatan Pusat. • Pengajuan permohonan banding beserta Memori Banding yang sifatnya wajib, harus disampaikan melalui Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah dalam waktu 21 (dua puluh satu) hari sejak tanggal yang bersangkutan menerima salinan keputusan.

• Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah setelah menerima Memori Banding yang bersangkutan selaku pembanding selambat- lambatnya dalam waktu 14 (empat belas) hari sejak penerimaannya, mengirimkan salinannya melalui surat kilat khusus/ tercatat kepada pihak lainnya selaku terbanding.

• Pihak terbanding dapat mengajukan Kontra Memori Banding selambat-lambatnya dalam waktu 21 (dua puluh satu) hari sejak penerimaan Memori Banding. • Jika jangka waktu yang ditentukan terbanding tidak menyampaikan Kontra Memori Banding ia dianggap telah melepaskan haknya untuk itu.

• Selambat-lambatnya dalam waktu 14 (empat belas) hari sejak berkas perkara dilengkapi dengan bahan-bahan yang diperlukan, berkas perkara tersebut diteruskan jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Dewan Kehormatan Cabang/Daerah kepada dewan Kehormatan Pusat.

• Pengajuan permohonan banding menyebabkan ditundanya pelaksanaan keputusan Dewan Kehormatan Cabang/Daerah. • Dewan kehormatan Pusat memutus dengan susunan Majelis yang terdiri sekurang-kurangnya 3 (tiga) orang anggota atau lebih tetapi harus berjumlah ganjil yang salah satu merangkap Ketua Majelis. • Majelis dapat terdiri dari Dewan Kehormatan atau ditambah dengan Anggota Majelis Kehormatan Ad Hoc yaitu orang yang menjalankan profesi dibidang hukum serta mempunyai pengetahuan dan menjiwai Kode Etik Advokat.

• Majelis dipilih dalam rapat Dewan Kehormatan Pusat yang khusus diadakan untuk itu yang dipimpin oleh Ketua Dewan Kehormatan Pusat atau jika ia berhalangan oleh anggota Dewan lainnya yang tertua.

• Dewan Kehormatan Pusat memutus berdasar bahan-bahan yang ada dalam berkas perkara, tetapi jika dianggap perlu dapat meminta bahan tambahan dari pihak-pihak yang bersangkutan atau memanggil mereka langsung atas biaya sendiri.

• Dewan Kehormatan Pusat secara prorogasi dapat menerima permohonan pemeriksaan langsung dari suatu perkara yang diteruskan oleh Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah asal saja permohonan seperti itu dilampiri surat persetujuan dari kedua belah pihak agar perkaranya diperiksa langsung oleh Dewan Kehormatan Pusat. • Semua ketentuan yang berlaku untuk pemeriksaan pada tingkat pertama oleh Dewan Kehormatan Cabang/Daerah, mutatis mutandis berlaku untuk pemeriksaan pada tingkat banding oleh Dewan Kehormatan Pusat.

Bagian Kesepuluh KEPUTUSAN DEWAN KEHORMATAN Pasal 19 • Dewan Kehormatan Pusat dapat menguatkan, merubah atau membatalkan keputusan Dewan Kehormatan Cabang/Daerah dengan memutus sendiri. • Keputusan Dewan kehormatan Pusat mempunyai kekuatan tetap sejak diucapkan dalam sidang terbuka dengan atau tanpa dihadiri para pihak dimana hari, tanggal dan waktunya telah diberitahukan sebelumnya kepada pihak-pihak yang bersangkutan.

• Keputusan Dewan Kehormatan Pusat adalah final dan mengikat yang tidak dapat diganggu gugat dalam forum manapun, termasuk dalam MUNAS. • Dalam waktu selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari setelah keputusan diucapkan, salinan keputusan Dewan Kehormatan Pusat harus disampaikan kepada: • Anggota yang diadukan/ teradu baik sebagai pembanding ataupun terbanding; • Pengadu baik selaku pembanding ataupun terbanding; • Dewan Pimpinan Cabang/ Daerah yang bersangkutan; • Dewan Kehormatan Cabang/ Daerah yang bersangkutan; • Dewan Pimpinan Pusat dari masing-masing organisasi profesi; • Instansi-instansi yang dianggap perlu.

• Apabilaseseorangtelahdipecat,makaDewanKehormatanPusatatau Dewan Kehormatan Cabang/Daerah meminta kepada Dewan Pimpinan Pusat/Organisasi profesi untuk memecat orang yang bersangkutan dari keanggotaan organisasi profesi. Bagian Kesebelas KETENTUAN LAIN TENTANG DEWAN KEHORMATAN Pasal 20 Dewan Kehormatan berwenang menyempurnakan hal-hal yang telah diatur tentang Dewan Kehormatan dalam Kode Etik ini dan atau menentukan hal-hal yang belum diatur didalamnya dengan kewajiban melaporkannya kepada Dewan Pimpinan Pusat/ Organisasi profesi agar diumumkan dan diketahui oleh setiap anggota dari masing-masing organisasi.

BAB X KODE ETIK & DEWAN KEHORMATAN Pasal 21 Kode Etik ini adalah peraturan tentang Kode Etik dan Ketentuan Tentang Dewan Kehormatan bagi mereka yang menjalankan jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Advokat, sebagai satu-satunya Peraturan Kode Etik yang diberlakukan dan berlaku di Indonesia.

BAB XI ATURAN PERALIHAN Pasal 22 • Kode Etik ini dibuat dan di prakarsai oleh Komite Kerja Advokat Indonesia, yang disahkan dan ditetapkan oleh Ikatan Advokat Indonesia (IKADIN), Asosiasi Advokat Indonesia (AAI), Ikatan Penasehat Hukum Indonesia (IPHI), Himpunan Advokat & Pengacara Indonesia (HAPI), Serikat Pengacara Indonesia (SPI), Asosiasi Konsultan Hukum Indonesia (AKHI) dan Himpunan Konsultan Hukum Pasar Modal (HKHPM) yang dinyatakan berlaku bagi setiap orang yang menjalankan profesi Advokat di Indonesia tanpa terkecuali.

• Setiap Advokat wajib menjadi anggota dari salah satu organisasi profesi tersebut dalam ayat 1 pasal ini. • KomiteKerjaAdvokatIndonesiamewakiliorganisasi-organisasiprofesi tersebut dalam ayat 1 pasal ini sesuai dengan Pernyataan Bersama tertanggal 11 Februari 2002 dalam hubungan kepentingan profesi Advokat dengan lembaga-lembaga Negara dan pemerintah.’ • Organisasi-organisasi profesi tersebut dalam ayat 1 pasal ini akan membentuk Dewan kehormatan sebagai Dewan Kehormatan Bersama, yang struktur akan disesuaikan dengan Kode Etik Advokat ini.

Pasal 23 Perkara-perkara pelanggaran kode etik yang belum diperiksa dan belum diputus atau belum berkekuatan hukum yang tetap atau dalam pemeriksaan tingkat banding akan diperiksa dan diputus berdasarkan Kode Etik Advokat ini. BAB XXII PENUTUP Pasal 24 Kode Etik Advokat ini berlaku sejak tanggal berlakunya Undang-undang tentang Advokat Ditetapkan di : Jakarta Pada tanggal : 23 Mei 2002 Oleh : IKATAN ADVOKAT INDONESIA (IKADIN) Ttd.

H. Sudjono, S.H. Ketua Umum Ttd. Otto Hasibuan, S.H. MM. Sekretaris Jenderal ASOSIASI ADVOKAT INDONESIA (AAI) Ttd. Denny Kailimang, S.H. Ketua Umum Ttd. Teddy Soemantry, S.H. Sekretaris Jenderal IKATAN PENASIHAT HUKUM INDONESIA (IPHI) Ttd. H. Indra Sahnun Lubis, S.H. E. Ketua Umum Ttd Suherman Kartadinata, S.H. Sekretaris Jenderal ASOSIASI KONSULTAN HUKUM INDONESIA (AKHI) Ttd.

Fred B. G. Tumbuan, S.H., L.Ph. Sekretaris/Caretaker Ketua Ttd. Hoesein Wiriadinata, S.H., LL.M. Bendahara/Caretaker Ketua HIMPUNAN KONSULTAN HUKUM PASAR Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Ttd. Soemarjono S., S.H. Ketua Umum Ttd. Hafzan Taher, S.H. Sekretaris Jenderal SERIKAT PENGACARA INDONESIA (SPI) Ttd. Trimedya Panjaitan, S.H. Ketua Umum Ttd. Sugeng T. Santoso, S.H. Sekretaris Jenderal HIMPUNAN ADVOKAT & PENGACARA INDONESIA (HAPI) Ttd.

H. A. Z. Arifien Syafe’i, S.H. Ketua Umum PERUBAHAN I KODE ETIK ADVOKAT INDONESIA Ketujuh organisasi profesi advokat yang tergabung dalam Komite Kerjasama Advokat Indonesia (KKAI, yaitu Ikatan Advokat Indonesia (IKADIN), Asosiasi Advokat Indonesia (AAI), Ikatan Penasihat Hukum Indonesia (IPHI), Asosiasi Konsultan Hukum Indonesia (AKHI), Himpunan Konsultan Hukum Pasar Modal (HKHPM), Serikat Pengacara Indonesia (SPI), dan Himpunan Advokat & Pengacara Indonesia (HAPI), dengan ini merubah seluruh ketentuan Bab XXII, Pasal 24 kode etik Advokat Indonesia yang ditetapkan pada tanggal 23 Mei 2002 sehingga seluruhnya menjadi: BAB XXII PENUTUP Kode etik Advokat ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, yaitu sejak tanggal 23 Mei 2002.

Ditanda-tangani di: Jakarta Pada tanggal: 1 Oktober 2002 Oleh: Ttd. Suhardi Somomoeljono, S.H. Sekretaris Jenderal KOMITE KERJA ADVOKAT INDONESIA: IKATAN ADVOKAT INDONESIA (IKADIN) Ttd.

H. Sudjono, S.H. Ketua Umum Ttd. Otto Hasibuan, S.H. MM. Sekretaris Jenderal ASOSIASI ADVOKAT INDONESIA (AAI) Ttd. Denny Kailimang, S.H. Ketua Umum Ttd. Teddy Soemantry, S.H. Sekretaris Jenderal IKATAN PENASIHAT HUKUM INDONESIA (IPHI) Ttd. H. Indra Sahnun Lubis, S.H. E. Ketua Umum Ttd Suherman Kartadinata, S.H. Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Jenderal ASOSIASI KONSULTAN HUKUM INDONESIA (AKHI) Ttd.

Fred B. G. Tumbuan, S.H., L.Ph. Sekretaris/Caretaker Ttd. Hoesein Wiriadinata, S.H., LL.M. Ketua Bendahara/Caretaker Ketua HIMPUNAN KONSULTAN HUKUM PASAR MODAL Ttd. Soemarjono S., S.H. Ketua Umum Ttd. Hafzan Taher, S.H. Sekretaris Jenderal SERIKAT PENGACARA INDONESIA (SPI) Ttd. Trimedya Panjaitan, S.H. Ketua Umum Ttd. Sugeng T. Santoso, S.H. Sekretaris Jenderal HIMPUNAN ADVOKAT & PENGACARA INDONESIA (HAPI) Ttd.

H. A. Z. Arifien Syafe’i, S.H. Ketua Umum Ttd. Suhardi Somomoeljono, S.H. Sekretaris Jenderal DOWNLOAD KODE ETIK ADVOKAT INDONESIA
JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan, pihaknya menghargai keputusan majelis hakim terhadap dua anggota polisi terkait kasus unlawful killing atau pembunuhan di luar proses hukum anggota Front Pembela Islam (FPI).

Dedi mengatakan, keputusan hakim bersifat independen. "Menghargai keputusan hakim karena keputusan hakim adalah independen," kata Dedi kepada wartawan, Jumat (18/3/2022). Kendati demikian, Dedi tak bisa memastikan apakah dua anggota polisi tersebut akan tetap bertugas sebagai aparat penegak hukum.

Baca juga: Babak Akhir Kasus Unlawful Killing Laskar FPI: Vonis Lepas Dua Terdakwa dan Pupusnya Harapan Keluarga "Kalau itu tanya ke Polda Metro Jaya," ucap dia. Sebagai informasi, dua terdakwa unlawful killing FPI, Yusmin Ohorella dan Fikri Ramadhan, divonis lepas. Majelis hakim menyebut keduanya terbukti melakukan penembakan di Tol Jakarta-Cikampek Km 50 sesuai dakwaan jaksa.

Kendati demikian, majelis hakim juga menyatakan bahwa penembakan itu merupakan upaya membela diri. Maka dari itu, kedua terdakwa tidak dapat dijatuhi hukuman pidana. Baca juga: Mengenal Vonis Lepas yang Dijatuhkan ke Terdakwa Unlawful Killing Laskar FPI, Apa Bedanya dengan Vonis Bebas?

“Menyatakan tidak dapat dijatuhi pidana karena alasan pembenaran dan pemaaf,” kata Hakim Ketua Arif Nuryanta di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Jumat (18/3/2022). Vonis itu diterima oleh kedua terdakwa yang dihadirkan secara online atau dalam jaringan (daring).

jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

Sementara itu, kedua terdakwa melalui kuasa hukumnya, Henry Yosodiningrat, menyatakan telah menerima putusan. “Kami menerima putusan, Yang Mulia,” kata dia melalui sambungan daring.

Kejagung: Putusan JPU untuk Pikir-pikir soal Vonis Lepas Kasus "Unlawful Killing" Sudah Tepat https://nasional.kompas.com/read/2022/03/19/07241231/kejagung-putusan-jpu-untuk-pikir-pikir-soal-vonis-lepas-kasus-unlawful https://asset.kompas.com/crops/qYvsWI4643Q1u8iyKqt8TjXL5QU=/0x0:0x0/195x98/data/photo/2021/10/26/61777ecf102bc.jpeg LAPORAN AKHIR KULIAH KERJA LAPANGAN (KKL) JURUSAN HUKUM KELUARGA ISLAM (HKI) DI MAHKAMAH AGUNG jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada, MUSEUM BANK INDONESIA, DITJEND HAKI KEMENKUMHAM, KOMISI YUDISIAL (KY) DAN KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI (KPK) Disusun Oleh: MIFTAKHUL KHOIR NIM : 21114011 FAKULTAS SYARIAH JURUSAN HUKUM KELUARGA ISLAM INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN) SALATIGA 2017 PENGESAHAN Laporan ini dinyatakan sah dan memenuhi syarat untuk diajukan sebagai laporan akhir Kuliah Kerja Lapangan (KKL) S-1 Fakultas Syariah Jurusan Hukum Ekonomi Syariah (HES) Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Salatiga Tahun Akademik 2016/2017 di KPK, Mahkamah Agung RI, Museum Bank Indonesia, dan Ditjen HKI Kemenkumham dari tanggal 15 Mei 2017 s/d 19 Mei 2017 Salatiga, 02 juni 2017 Menyetujui Ketua Jurusan KHI Sukron Ma’mun, S.HI., M.Si NIP.

19790416 2009012 1001 Dosen Pembimbing Lapangan Dr.H.Muh. Irfan Helmy, Lc. MA. NIP. 197404200031003 KATA PENGANTAR Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat dan karunia-Nya kegiatan KKL hingga penyusunan laporan kegiatannya dapat diselesaikan dengan baik dan tepat pada waktu yang telah ditentukan. Laporan Kuliah Kerja Lapangan ini, saya susun berdasarkan apa yang telah saya jalankan selama melaksanakan KKL di KPK, Mahkamah Agung RI, Museum Bank Indonesia, dan Ditjen HKI Kemenkumham yang dilaksanakan selama 5 hari yaitu, mulai tanggal 15 Mei hingga 19 Mei 2017.

Dalam penyusunan laporan ini, saya menyadari masih banyak kekurangan baik dari segi susunan serta cara penulisan laporan ini,karenanya saran dan kritik yang sifatnya membangun demi kesempurnaan laporan ini sangat saya harapkan.

Akhirnya, semoga laporan ini bisa bermanfaat bagi para pembaca pada umumnya dan juga bermanfaat bagi penyusun pada khususnya. Salatiga, 2 Juni 2017 Penyusun DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL i HALAMAN PENGESAHAN ii KATA PENGANTAR iii DAFTAR ISI iv BAB I PENDAHULUAN • Latar Belakang 1 • Tujuan Kegiatan 2 • Manfaat Kegiatan 2 • Jadwal Kegiatan KKL 2 BAB II PELAKSANAAN KULIAH KERJA LAPANGAN • Hasil Observasi dan Audiensi di Mahkamah Agung (MA) RI 5 • Hasil Observasi dan Audiensi di Ditjend HaKI Kemenkumham RI 15 • Hasil Observasi dan Audiensi di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) RI 21 • Hasil Observasi dan Audiensi di Museum Bank Indonesia ) 36 • Analisis 32 BAB III PENUTUP • Kesimpulan 35 • Saran 35 LAMPIRAN-LAMPIRAN • Foto-foto kegiatan 36 BAB I PENDAHULUAN • Latar Belakang Semua perguruan tinggi dalam rangka meningkatkan kualitas lulusan merasa perlu melengakapi kurikulumnya dengan berbagai keterampilan keahlian praktis guna menunjang kemampuan teoritis yang sudah dimiliki.

jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Salatiga dalam format kurikulumnya telah terakomodasi dalam kegiatan KKL (Kuliah Kerja Lapangan). Pada kegiatan KKL tahun ini telah terlaksana oleh Jurusan Hukum Keluarga Islam Fakultas Syariah IAIN Salatiga di instansi pemerintah nasional yakni KPK, Mahkamah Agung RI, Museum Bank Indonesia, dan Ditjen HKI Kemenkumham.

Pemilihan keempat instansi tersebut didasarkan sebagai bekal pengetahuan mahasiswa yang bersifat praktis tentang lembaga Negara yang didirikan dalam rangka mengawal terwujudnya supremasi hukum di Indonesia dan pengetahuan tentang hukum Islam. Kegiatan KKL ini diharapkan akan terbentuknya sebuah konsep ilmu hukum baik Islam maupun positif secara utuh, komprehensif, dan berwawasan Indonesia. Konsep inilah yang diyakini akan mengarahkan pemahaman keilmuan (hukum) Islam secara aplikatif dan sekaligus membentuk wawasan keislaman yang iklusif.

• Tujuan Kegiatan Kegiatan KKL ini bertujuan untuk : • Agar mengatahui secara dekat peran dari lembaga-lembaga yang berkopetensi dibidang hukum baik hokum positif dan hokum Islam. • Agar mengatahui secara dekat profil, mekanisme, peran dan kedudukan KPK, Mahkamah Agung RI, Museum Bank Indonesia, dan Ditjen HKI Kemenkumham.

• Manfaat Kegiatan Manfaat diadakannya kegiatan ini adalah: • Mahasiswa dapat mengetahui kendala-kendala yag dihadapi dari keempat kunjungan KKL tersebut. • Mahasiswa dapat mengetahui peluang dan mekanisme untuk menjadi pegawai dari keempat kunjungan KKL tersebut.

• Jadwal Kegiatan Kuliah Kerja Lapangan (KKL) Hari/tanggal Jam Agenda Tempat Senin, 15 mei 2017 12.30 Kumpul dan cheking peserta Kampus 1 IAIN salatiga 13.00 Berangkat menuju Jakarta Kampus 1 IAIN salatiga 19.00 Makan malam dan sholat Restaurant Selasa, 16 mei 2017 04.00 Tiba di Jakarta, transit dan makan pagi Jakarta 08.00 Kunjungan KKL 1 museum bi Msemum bi 12.00 Ishoma siang 13.00 Kunjungan KKL 2 gedung secretariat Mahkamah Agung Ri (Ma), Lantai 12 Jl.

Jendral A Yani Kav 58 Bypass Cempaka Putih Jakarta Pusat 16.00 Ke stasiun Tv Net Tv Gedung studio Net tv 18.00 Sholat, makan malam Rabu, 17 mei 2017 06.00 Makan pagi dan persiapan kunjungan hotel 08.00 Kunjungan KKL 3 Ditjen Hki Kementrian Hukum Dan Ham Jl.

Hr. Rasuna Said Kav. 8-9 Jakarta Selatan. Jakarta 12.00 Ishoma siang 13.00 Kunjungan KKL 4 Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Jl. Hr. Rasuna Said Kav.

C1 Jakarta Selatan Jakarta 15.30 Menuju bandung, ishoma, makan malam Kamis, 18 mei 2017 05.00 Makan pagi dan persiapan wisata Hotel 08.00 Menuju wisata belanja cibaduyut Bandung 11.00 Menuju trans studio bandung 11.30 Ishoma, trans studio bandung, 17.00 Sholat, makan malam, menuju salatiga Jumat, 19 mei 2017 05.00 Diperkirakan tiba di salatiga BAB II PELAKSANAAN KULIAH KERJA LAPAGAN • Hasil Observasi Dan Audiensi Di Mahkamah Agung RI • Profil Lembaga Sebagai sebuah lembaga yang membawahi badan-badan peradilan dibawahnya, maka Mahkamah agung RI memiliki visi dan misi sebagai berikut: • VISI Terwujudnya Badan Peradilan Indonesia Yang Agung.

• MISI • Menjaga Kemandirian Badan Peradilan; • Memberikan Pelayanan Hukum Yang Berkeadilan Kepada Pencari Keadilan; • Meningkatkan Kualitas Kepemimpinan Badan Peradilan; • Meningkatkan Kredibilitas dan Transparansi Badan Peradilan • Struktur organisasi Ketua Mahkamah Agung : Prof.

Dr. H. M. Hatta Ali, SH., MH. Wakil Ketua Yudisial : Prof. Dr. H. Mohammad Saleh, S.H. Wakil Ketua Non Yudisial : Suwardi S.H., M.H. Ketua Kamar Pembinaan : Prof. Dr. H. Takdir Rahmadi, S.H. Ketua Kamar Agama, : M. Prof. Dr. H. Abdul Manan, S.H., S.I. Ketua Kamar Militer : Timur P Manurung,SH., MM Ketua Kamar Pengawasan : Dr. H. Muhammad Syarifuddin, S. Ketua Kamar Perdata-Ketua Kamar Pidana : Kh Ketua Kamar Pidana : Ketua Kamar Tata Usaha : Hakim Agung-Sekretaris Mahkamah Agung : Nurhadi S.H.,M.H.

Panitera Mahkamah Agung : H. Soeroso Ono S.H., M.H. Dirjen Badan Peradilan : Drs. H. Abd. Manaf, MH. Dirjen Badan Peradilan : Herri Swantoro,SH.,MH Dirjen Badan Peradilan : Kepala Badan Urusan A : Dr. Drs. Aco Nur, SH., MH. Kepala Badan Pengaw : Kepala Badan Litbang Di : Siti Nurdjanah,SH.,MH.

Kepala Biro Perencanaa : Kepala Biro Kepegawaian : Drs. Agus Zainal Mutaqien, Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada. Kepala Biro Keuangan : Sutisna, S.Sos., M.Pd. Kepala Biro Perlengkapan : Drs. Muhammad Ashar, SH., MH.

Kepala Biro Kesekretariat : Tri Diana Widowati, SH., M.Pd. Kepala Biro Hukum dan : Dr. Ridwan Mansyur, SH., MH. Kepala Biro Umum :Ramdani Dudung, SH., MH.

Sekretaris Direktorat Jen : Dr.Zarof Ricar, SH, M.Hum. Direktur Pembinaan Ten : Direktur Pembinaan Ad…Partini, SH Direktur Pranata dan Tat : Ingan Malam Sitepu,SH,MH Direktur Pranata dan Tat : Drs. H. Wahyudin, M.SiSekretaris Direktorat Jen : Direktur Pembinaan Ten : Dr. Fauzan, SH., MH., MM. Direktur Pembinaan Ad : Dr. Hasbi Hasa, MH. Direktur Pranata dan Tat : Sekretaris Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Jen : Direktur Pembinaan Ten : Direktur Pembinaan Ten : H.Yodi Martono Wahyunadi, SH.,MH Direktur Pranata dan Tat : Direktur Pranata dan Tat : M.Yulie Bartin Setyaningsih, SH.

Sekretaris Badan Penga : Hj. Lilik Srihartati, SH., MH. Inspektur Wilayah IBad : Inspektur Wilayah II, Bad : Inspektur Wilayah III, Ba : Inspektur Wilayah IV, Ba : Nugroho Setiadji,SH Sekretaris Badan Litbang : Sumarni Marzuki,SH.,MH Kepala Pusdiklat Teknis : H.Agus Subroto, SH.,M.Hum Kepala Pusdiklat Manaje : Dr.Tin Zuraida, SH.,M.Kn Kepala pusat Litbang Dik : Prof.Dr.Basuki Rekso Wibowo, SH.,MS Sekretaris Kepaniteraan : Pujiono Akhmadi,SH.,MH Panitera Muda TUN : Ashadi, SH Panitera Muda Pidana : M.

Kol.C.Hk.H.Mahmud,SH.,MH Panitera Muda Perdata : H. Abdul Ghoni, SH., MH Panitera Muda Perdata : Panitera Muda Pidana : K…Roki Panjaitan,SH. Panitera Muda Pidana : Panitera Muda Perdata : • Administrasi Lembaga Mahkamah agung memiliki tugas pokok sebagai berikut: • Memeriksa dan memutus permohonan kasasi.

• Memeriksa dan memutus sengketa kewenangan mengadili dan peninjauan kembali. • Memberikan pertimbangan terhadap permohonan grasi. • Memberi keterangan, pertimbangan dan nasihat hukum kepada lembaga negara dan lembaga pemerintahan. • Melakukan pengawasan tertinggi terhadap penyelenggaraan peradilan di semua lingkungan peradilan.

• Mengelola organisasi, administrasi dan finansial Mahkamah Agung dan Badan Peradilan di bawahnya. Selain dari beberapa tugas pokok diatas, mahkamah agung RI juga memiliki fungsi untuk : • Fungsi Peradilan Dalam tatanannya, Mahkamah Agung adalah lembaga tertinggi yang menaungi badan-badan peradilan di bawahnya. Mahkamah Agung bertugas membina keseragaman dalam penerapan hukum melalui putusan kasasi dan peninjauan kembali menjaga agar semua hukum dan undang-undang diseluruh wilayah negara RI diterapkan secara adil, tepat dan benar.

Disamping tugasnya sebagai Pengadilan Kasasi, Mahkamah Agung berwenang memeriksa dan memutuskan pada tingkat pertama dan terakhir semua sengketa tentang kewenangan mengadili. Permohonan peninjauan kembali putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap (Pasal 28, 29,30,33 dan 34 Undang-undang Mahkamah Agung No. 14 Tahun 1985) semua sengketa yang timbul karena perampasan kapal asing dan muatannya oleh kapal perang Republik Indonesia berdasarkan peraturan yang berlaku (Pasal 33 dan Pasal 78 Undang-undang Mahkamah Agung No 14 Tahun 1985) Erat kaitannya dengan fungsi peradilan ialah hak uji materiil, yaitu wewenang menguji/menilai secara materiil peraturan perundangan dibawah Undang-undang tentang hal apakah suatu peraturan ditinjau dari isinya (materinya) bertentangan dengan peraturan dari tingkat yang lebih tinggi (Pasal 31 Undang-undang Mahkamah Agung Nomor 14 Tahun 1985).

• Fungsi Pengawasan Yang dimaksud fungsi pengawasan yakni, Mahkamah Agung melakukan pengawasan tertinggi terhadap jalannya peradilan di semua lingkungan peradilan dengan tujuan agar peradilan yang dilakukan Pengadilan-pengadilan diselenggarakan dengan seksama dan wajar dengan berpedoman pada azas peradilan yang sederhana, cepat dan biaya ringan, tanpa mengurangi kebebasan Hakim dalam memeriksa dan memutuskan perkara (Pasal 4 dan Pasal 10 Undang-undang Ketentuan Pokok Kekuasaan Nomor 14 Tahun 1970).

Mahkamah Agung juga melakukan pengawasan terhadap pekerjaan Pengadilan dan tingkah laku para Hakim dan perbuatan Pejabat Pengadilan dalam menjalankan tugas yang berkaitan dengan pelaksanaan tugas pokok Kekuasaan Kehakiman, yakni dalam hal menerima, memeriksa, mengadili, dan menyelesaikan setiap perkara yang diajukan kepadanya, dan meminta keterangan tentang hal-hal yang bersangkutan dengan teknis peradilan serta memberi peringatan, teguran dan petunjuk yang diperlukan tanpa mengurangi kebebasan Hakim (Pasal 32 Undang-undang Mahkamah Agung Nomor 14 Tahun 1985).

Terhadap Penasehat Hukum dan Notaris sepanjang yang menyangkut peradilan (Pasal 36 Undang-undang Mahkamah Agung Nomor 14 Tahun 1985). • Fungsi Mengatur Mahkamah Agung mempunyai wewenang untuk mengatur lebih lanjut hal-hal yang diperlukan bagi kelancaran penyelenggaraan peradilan apabila terdapat hal-hal yang belum cukup diatur dalam Undang-undang tentang Mahkamah Agung sebagai pelengkap untuk mengisi kekurangan atau kekosongan hukum yang diperlukan bagi kelancaran penyelenggaraan peradilan (Pasal 27 Undang-undang No.14 Tahun 1970, Pasal 79 Undang-undang No.14 Tahun 1985).

Mahkamah Agung dapat membuat peraturan acara sendiri bilamana dianggap perlu untuk mencukupi hukum acara yang sudah diatur Undang-undang. • Fungsi Nasehat Mahkamah Agung memberikan nasihat-nasihat atau pertimbangan-pertimbangan dalam bidang hukum kepada Lembaga Tinggi Negara lain (Pasal 37 Undang-undang Mahkamah Agung No.14 Tahun 1985). Mahkamah Agung memberikan nasihat kepada Presiden selaku Kepala Negara dalam rangka pemberian atau penolakan grasi (Pasal 35 Undang-undang Mahkamah Agung No.14 Tahun 1985).

Selanjutnya Perubahan Pertama Undang-undang Dasar Negara RI Tahun 1945 Pasal 14 Ayat (1), Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Agung diberikan kewenangan untuk memberikan pertimbangan kepada Presiden selaku Kepala Negara selain grasi juga rehabilitasi.

Namun demikian, dalam memberikan pertimbangan hukum mengenai rehabilitasi sampai saat ini belum ada peraturan perundang-undangan yang mengatur pelaksanaannya. Mahkamah Agung berwenang meminta keterangan dari dan memberi petunjuk kepada pengadilan disemua lingkunga peradilan dalam rangka pelaksanaan ketentuan Pasal 25 Undang-undang No.14 Tahun 1970 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman.

(Pasal 38 Undang-undang No.14 Tahun 1985 tentang Mahkamah Agung). • Fungsi Administratif Badan-badan Peradilan (Peradilan Umum, Peradilan Agama, Peradilan Militer dan Peradilan Tata Usaha Negara) sebagaimana dimaksud Pasal 10 Ayat (1) Undang-undang No.14 Tahun 1970 secara organisatoris, administrative dan finansial sampai saat ini masih berada dibawah Departemen yang bersangkutan, walaupun menurut Pasal 11 (1) Undang-undang Nomor 35 Tahun 1999 sudah dialihkan dibawah kekuasaan Mahkamah Agung.

Mahkamah Agung berwenang mengatur tugas serta tanggung jawab, susunan organisasi dan tata kerja Kepaniteraan Pengadilan (Undang-undang No. 35 Tahun 1999 tentang Perubahan Atas Undang-undang No.14 Tahun 1970 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman). • Proses Kerja Lembaga Seperti yang telah dijelaskan, bahwa proses penelusuran perkara mengenai kasus yang ditangani di Mahkamah Agung adalah melalui akses informasi berupa portal domain yakni http://kepaniteraan.mahkamahagung.go.id/perkara.

Kemudian akses informasi ini ditindak lanjuti dan ditangani oleh Mahkamah Agung. Pengadilan tingkat banding dan pengadilan tingkat pertama, dapat ditelusuri melalui portal Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) di website masing-masing pengadilan. Sebagai contoh, untuk perkara di PN Jakarta Selatan, dapat diakses melalui http://sipp.pn-jakartaselatan.go.id. untuk PA Jakarta Pusat melalui http://sipp.pa-jakartaselatan.go.id.

untuk Dilmil II-09 Bandung melalui http://sipp.dilmil-bandung.go.id. dan untuk PTUN Jakarta melalui http://sipp.ptun-jakarta.go.id.

Ada beberapa bentuk kerja lembaga yang telah dilakukan Mahkamah Agung sebagai agenda pencapain di tahun 2016, yakni: • Kinerja Penanganan Perkara.

• Mengenai Kinerja Akses Terhadap Keadilan. • Kinerja Manajemen Sumber Daya Manusia. • Kinerja Manajemen Keuangan, Aset, dan Teknologi Informasi. • Mengenai Kinerja Pembinaan dan Pengawasan. • Kinerja Penelitian dan Pengembangan. • Reformasi Birokrasi. • Sarana Dan Prasarana Lembaga • Aparatur Mahkamah Agung Dan Badan Peradilan Di Bawahnya SDM Mahkamah Agung dan Badan Peradilan di bawahnya pada akhir tahun 2016 berjumlah 31.406 orang, angka tersebut jauh dari kebutuhan ideal.

Berdasarkan hasil analisis kebutuhan pegawai, kebutuhan pegawai teknis dan non teknis sejumlah 64.111 orang • Tabel tenaga teknis dan non teknis tahun 2016 No Jabatan Kebutuhan Bezetting Kekurangan 1 Hakim 12.847 7.989 4.858 2 Panitera pengganti 19.575 9.180 10.395 3 Juru sita 10.020 3.990 6.030 4 Pegawai 21.669 10.247 11.422 5 Jumlah 64.111 31.406 32.705 • Perkembangan produktivitas MA dalam memutus perkara dalam periode tahun 2004-2016 • Kendala Dan Persoalan Lembaga Latar belakang reformasi birokrasi mari ada 3 permasalahan yaitu Kurangnya kepercayaan masyarakat terhadap lembaga peradilan karena peradilan di Indonesia dinilai sangat buruk dan Aparatur yang feodalistik serta Buruknya pelayanan publik (kurang profesional).

Kendala/tantangan penegakan hukum dan keadilan di Indonesia (Sekapur Sirih KETUA MARI dalam Lapt ah 2016) sebagian besar adalah karena : • Aspek kepercayaan publik menjadi salah satu indikator penting bagi eksistensi setiap lembaga publik, termasuk MA dan badan peradilan di bawahnya; • Kepercayaan publik selalu berkorelasi positif dengan profesionalitas dan integritas aparatur peradilan; • Tahun 2016 bisa dikatakan sebagai tahun; pengem-balian kepercayaan publik bagi MA, karena di tahun 2016 regulasi dan kebijakan MA difokuskan pada upaya mengembalikan kepercayaan publik yang beberapa waktu kebelakang sempat menurun akibat tindakan tidak terpuji dari segelintir oknum peradilan, • Sebagai organisasi besar yang memiliki 31.406 personil di seluruh Indonesia dari Sabang sampai Merauke, MA dan Badan Peradilan di bawahnya memiliki tantangan yang cukup berat dalam melakukan fungsi pengawasan dan pembinaan.

Perlu dibangun pemahaman bersama tentang pentingnya profesionalitas dan integritas bagi segenap aparatur peradilan, baik ditingkat pusat maupun daerah demi terwujudnya badan peradilan yang agung. • Hasil Observasi dan Audiensi di Ditjend HaKI Kemenkumham RI • Profil Lembaga Secara historis, peraturan perundang-undangan di bidang HKI di Indonesia telah ada sejak tahun 1840-an.

Pemerintah Kolonial Belanda memperkenalkan undang-undang pertama mengenai perlindungan HKI pada tahun 1844. Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada, Pemerintah Belanda mengundangkan UU Merek (1885), UU Paten (1910), dan UU Hak Cipta (1912).

jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

Indonesia yang pada waktu itu masih bernama Netherlands East-Indies telah menjadi anggota Paris Convention for the Protection of Industrial Property sejak tahun 1888 dan anggota Berne Convention for the Protection of Literary and Aristic Works sejak tahun 1914.

Pada jaman pendudukan Jepang yaitu tahun 1942 s.d. 1945, semua peraturan perundang-undangan di bidang HKI tersebut tetap berlaku. Pada tanggal 17 Agustus 1945 bangsa Indonesia memproklamirkan kemerdekaannya. Sebagaimana ditetapkan dalam ketentuan peralihan UUD 1945, seluruh peraturan perundang-undangan peninggalan kolonial Belanda tetap berlaku selama tidak bertentangan dengan UUD 1945.

UU Hak Cipta dan UU peningggalan Belanda tetap berlaku, namun tidak demikian halnya dengan UU Paten yang dianggap bertentangan dengan pemerintah Indonesia.

Sebagaimana ditetapkan dalam UU Paten peninggalan Belanda, permohonan paten dapat diajukan di kantor paten yang berada di Batavia ( sekarang Jakarta ), namun pemeriksaan atas permohonan paten tersebut harus dilakukan di Octrooiraad yang berada di Belanda. Pada tahun 1953 Menteri Kehakiman RI mengeluarkan pengumuman yang merupakan perangkat peraturan nasional pertama yang mengatur tentang paten, yaitu Pengumuman Menteri Kehakiman No. J.S. 5/41/4, yang mengatur tentang pengajuan semetara permintaan paten dalam negeri, dan Pengumuman Menteri Kehakiman No.

J.G. 1/2/17 yang mengatur tentang pengajuan sementara permintaan paten luar negeri. Pada tanggal 11 Oktober 1961 pemerintah RI mengundangkan UU No. 21 tahun 1961 tentang Merek Perusahaan dan Merek Perniagaan (UU Merek 1961) untuk menggantikan UU Merek kolonial Belanda.

UU Merek 1961 yang merupakan undang-undang Indonesia pertama di bidang HKI. Berdasarkan pasal 24, UU No. 21 Th. 1961, yang berbunyi “Undang-undang ini dapat disebut Undang-undang Merek 1961 dan mulai berlaku satu bulan setelah undang-undang ini diundangkan”. Undang-undang tersebut mulai berlaku tanggal 11 November 1961. Penetapan UU Merek 1961 dimaksudkan untuk melindungi masyarakat dari barang-barang tiruan/bajakan. Saat ini, setiap tanggal 11 November yang merupakan tanggal berlakunya UU No.

21 tahun 1961 juga telah ditetapkan sebagai Hari HKI Nasional. Pada tanggal 10 Mei1979 Indonesia meratifikasi Konvensi Paris [ Paris Convention for the Protection of Industrial Property (Stockholm Revision 1967)] berdasarkan Keputusan Presiden No. 24 Tahun 1979. Partisipasi Indonesia dalam Konvensi Paris saat itu belum penuh karena Indonesia membuat pengecualian (reservasi) terhadap sejumlah ketentuan,yaitu Pasal 1 s.d.

12, dan Pasal 28 ayat (1). Pada tanggal 12 April 1982 Pemerintah mengesahkan UU No.6 tahun 1982 tentang Hak Cipta ( UU Hak Cipta 1982) untuk menggantikan UU Hak Cipta peninggalan Belanda. Pengesahan UU Hak Cipta 1982 dimaksudkan untuk mendorong dan melindungi penciptaan, penyebarluasan hasil kebudayaan di bidang karya ilmu, seni dan sastra serta mempercepat pertumbuhan kecerdasan kehidupan bangsa. Tahun 1986 dapat disebut sebagai awal era modern sistem HKI di tanah air.

Pada tanggal 23 Juli 1986 Presiden RI membentuk sebuah tim khusus di bidang HKI melalui Keputusan No.

34/1986 (Tim ini lebih dikenal dengan sebutan Tim Keppres 34). Tugas utama Tim Keppres 34 adalah mencangkup penyusunan kebijakan nasional di bidang HKI, perancangan peraturan perundang-undangan di bidang HKI dan sosialisasi sistem HKI di kalangan instansi pemerintah terkait, aparat penegak hukum dan masyarakat luas.

Tim Keppres 34 selanjutnya membuat sejumlah terobosan, antara lain dengan mengambil inisiatif baru dalam menangani perdebatan nasional tentang perlunya sistem paten di tanah air. Setelah Tim Keppres 34 merevisi kembali RUU Paten yang telah diselesaikan pada tahun 1982, akhirnya pada tahun 1989 Pemerintah mengesahkan UU Paten. Pada tanggal 19 September 1987 Pemerintah RI mengesahkan Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada No.

7 tahun 1987 sebagai perubahan atas UU No. 12 tahun 1982 tentang Hak Cipta. Dalam penjelasan UU No. 7 tahun 1987 secara jelas dinyatakan bahwa perubahan atas UU No. 12 tahun 1982 dilakukan karena semakin meningkatnya pelanggaran hak cipta yang dapat membahayakan kehidupan sosial dan menghancurkan kreativitas masyarakat.

Menyusuli pengesahan UU No. 7 jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada 1987 Pemerintah Indonesia menandatangani sejumlah kesepakatan bilateral di bidang hak cipta sebagai pelaksanaan dari UU tersebut. Pada tahun 1988 berdasarkan Keputusan Presiden No. 32 di tetapkan pembentukan Direktorat Jendral Hak Cipta, Paten dan Merek (DJ HCPM) untuk mengambil alih fungsi dan tugas Direktorat Paten dan Hak Cipta yang merupakan salah satu unit eselon II di lingkungan Direktorat Jendral Hukum dan Perundang-undangan, Departemen Kehakiman.

jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

Pada tanggal 13 Oktober 1989 Dewan Perwakilan Rakyat menyetujui RUU tentang Paten, yang selanjutnya disahkan menjadi UU No. 6 tahun 1989 (UU Paten 1989) oleh Presiden RI pada tanggal 1 November 1989. UU Paten 1989 mulai berlaku tanggal 1 Agustus 1991. Pengesahan UU Paten 1989 mengakhiri perdebatan panjang tentang seberapa pentingnya sistem paten dan manfaatnya bagi bangsa Indonesia.

Sebagaimana dinyatakan dalam pertimbangan UU Paten 1989, perangkat hukum di bidang paten diperlukan untuk memberikan perlindungan hukum dan mewujudkan suatu iklim yang lebih baik bagi kegiatan penemuan teknologi. Hal ini disebabkan karena dalam pembangunan nasional secara umum dan khususnya di sektor indusri, teknologi memiliki peranan sangat penting.

Pengesahan UU Paten 1989 juga dimaksudkan untuk menarik investasi asing dan mempermudah masuknya teknologi ke dalam negeri. Namun demikian, ditegaskan pula bahwa upaya untuk mengembangkan sistem HKI, termasuk paten, di Indonesia tidaklah semata-mata karena tekanan dunia internasional, namun juga karena kebutuhan nasional untuk menciptakan suatu sistem perlindungan HKI yang efektif.

Pada tanggal 28 Agustus 1992 Pemerintah RI mengesahkan UU No. 19 tahun 1992 tentang Merek (UU Merek 1992), yang mulai berlaku tanggal 1 April 1993. UU Merek 1992 menggantikan UU Merek 1961. Pada tanggal 15 April 1994 Pemerintah RI menandatangani Final Act Embodying the Result of the Uruguay Round of Multilateral Trade Negotiations, yang mencakup Agreement on Trade Related Aspects of Intellectual Property Rights(Persetujuan TRIPS).Tiga tahun kemudian, pada tahun 1997 Pemerintah RI merevisi perangkat peraturan perundang-undangan di bidang HKI, yaitu UU Hak Cipta 1987 jo.

UU No. 6 tahun 1982, UU Paten 1989, dan UU Merek 1992. Di penghujung tahun 2000, disahkan tiga UU baru di bidang HKI, yaitu UU No. 30 tahun 2000 tentang Rahasia Dagang, UU No. 31 tahun 2000 tentang Desain Industri dan UU No 32 Tahun 2000 tentang Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu. Dalam upaya untuk menyelaraskan semua peraturan perundang-undangan di bidang HKI dengan Persetujuan TRIPS, pada tahun 2001 Pemerintah Indonesia mengesahkan UU No. 14 tahun 2001 tentang Paten, dan UU No. 15 tahun 2001 tentang Merek.

Kedua UU ini menggantikan UU yang lama di bidang terkait. Pada pertengahan tahun 2002 tentang Hak Cipta yang menggantikan UU yang lama dan berlaku efektif satu tahun sejak diundangkannya. • Administrasi Lembaga Sejauh ini pegawai dilingkungan Direktorat Jedral Hak Kekayaan Intelektual berjumlah 450 orang. Dibanding dengan yang ada dibeberapa negara yang telah maju dan merupakan Intitusi yang relatif masih muda. Oleh karena itu, dapat dimaklumi seandainya dalam pelaksanaan tugasnya, masih dijumpai berbagai macam kendala.

Walaupun demekian, melalui berbagai program pelatihan yang intensif telah ada beberapa staf yang memiliki pengetahuan yang cukup memadai guna mendukung peningkatan sistem hak kekayaan intelektual sebagaimana diharapkan.

• Proses Kinerja Lembaga • Sarana dan Prasarana Lembaga • Kendala dan Persoalan Lembaga Kendala yang diahadapi oleh lemabaga ini ialah personel yang belum memadahi, akan tetapi lembaga ini juga berharap kepada masyarakat dapat ikut serta dalam menanggulagi maraknya pembajakan atau penduplikatan yang marak dimasyarakat.

• Hasil Observasi dan Audiensi Di Kimisi Pemberantasan Korupsi • Profii Lembaga Komisi Pemberantasan Korupsi merupakan lembaga yang mendapat kewenangan untuk menyelidiki kasus tipikor (tindak pidana korupsi) yang terjadi di Indonesia.

Dibentuk berdasarkan Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, KPK diberi amanat melakukan pemberantasan korupsi secara profesional, intensif, dan berkesinambungan.

KPK merupakan lembaga negara yang bersifat independen, yang dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya bebas dari kekuasaan manapun. Adapun tugas KPK yang adalah koordinasi dengan instansi yang berwenang melakukan pemberantasan tindak pidana jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada (TPK); supervisi terhadap instansi yang berwenang melakukan pemberantasan TPK; melakukan penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan terhadap TPK; melakukan tindakan-tindakan pencegahan TPK; dan melakukan monitor terhadap penyelenggaraan pemerintahan negara.

Dalam pelaksanaannya tugasnya, KPK berpedoman kepada lima asas, yaitu: kepastian hukum, keterbukaan, akuntabilitas, kepentingan umum, dan proposionalitas. KPK bertanggung jawab kepada publik dan menyampaikan laporannya secara terbuka dan berkala kepada presiden, DPR, dan BPK. KPK dipimpin oleh Pimpinan KPK yang terdiri atas lima orang, seorang ketua merangkap anggota dan empat orang wakil ketua merangkap anggota.

Kelima pimpinan KPK tersebut merupakan pejabat negara, yang berasal dari unsur pemerintahan dan unsur masyarakat. Pimpinan KPK memegang jabatan selama empat tahun dan dapat dipilih kembali hanya untuk sekali masa jabatan. Dalam pengambilan keputusan, pimpinan KPK bersifat kolektif kolegial. Pimpinan KPK membawahkan empat bidang, yang terdiri atas bidang Pencegahan, Penindakan, Informasi dan Data, serta Pengawasan Internal dan Pengaduan Masyarakat.

Masing-masing bidang tersebut dipimpin oleh seorang deputi. KPK juga dibantu Sekretariat Jenderal yang dipimpin seorang Sekretaris Jenderal yang diangkat dan diberhentikan oleh Presiden Republik Indonesia, namun bertanggung jawab kepada pimpinan KPK.

Ketentuan mengenai struktur organisasi KPK diatur sedemikian rupa sehingga memungkinkan masyarakat luas tetap dapat berpartisipasi dalam aktivitas dan langkah-langkah yang dilakukan KPK. Dalam pelaksanaan operasional, KPK mengangkat pegawai yang direkrut sesuai dengan kompetensi yang diperlukan. • Visi dan misi Komisi pemberantasan korupsi (KPK) RI memiliki visi untuk “Menjadi Lembaga penggerak pemberantasan korupsi yang berintegritas, efektif, dan efisien”.

Untuk itu lembaga tersebut memiliki misi untuk : • Melakukan koordinasi dengan instansi yang berwenang melakukan pemberantasan Tindak Pidana Korupsi • Melakukan supervisi terhadap instansi yang berwenang melakukan pemberantasan Tindak Pidana Korupsi • Melakukan penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan terhadap Tindak Pidana Korupsi • Melakukan tindakan-tindakan pencegahan Tindak Pidana Korupsi • Melakukan monitor terhadap penyelenggaraan pemerintahan negara.

• Tugas dan Wewenang KPK Komisi Pemberantasan Korupsi mempunyai tugas untuk : • Koordinasi dengan instansi yang berwenang melakukan pemberantasan tindak pidana korupsi. • Supervisi terhadap instansi yang berwenang melakukan pemberantasan tindak pidana korupsi.

• Melakukan penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan terhadap tindak pidana korupsi. • Melakukan tindakan-tindakan pencegahan tindak pidana korupsi; dan • Melakukan monitor terhadap penyelenggaraan pemerintahan negara. Dalam melaksanakan tugas koordinasi, Komisi Pemberantasan Korupsi berwenang : • Mengkoordinasikan penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan tindak pidana korupsi; • Menetapkan sistem pelaporan dalam kegiatan pemberantasan tindak pidana korupsi; • Meminta informasi tentang kegiatan pemberantasan tindak pidana korupsi kepada instansi yang terkait; • Melaksanakan dengar pendapat atau pertemuan dengan instansi yang berwenang melakukan pemberantasan tindak pidana korupsi; dan • Meminta laporan instansi terkait mengenai pencegahan tindak pidana korups • Struktur Organisasi Berdasarkan Lampiran Peraturan Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi No.

PER-08/XII/2008 tanggal 30 Desember 2008 Tentang Organisasi dan Tata Kerja KPK • Sarana Dan Prasarana Lembaga Era modern merupakan era keterbukaan publik, berangkat dari sinilah KPK mengoptimalkan pengawasan terhadap penyelenggaraan negara maupun aktivitas badan publik lainnya dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Hal inilah yang kemudian dituangkan dalam UU No. 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik.

Sebagai upaya untuk menjalankan amanah undang-undang tersebut, tahun 2015 adalah tahun ketiga dimana KPK sebagai badan publik membentuk satu bagian baru yaitu Bagian Pelayanan Informasi dan Komunikasi Publik (PIKP). Bagian ini dibentuk berdasarkan Peraturan Komisi No. 2 Tahun 2013 tentang Organisasi dan Tata Kerja Komisi Pemberantasan Korupsi. Baigan PIKP dalam struktur kelembagaan dibawah Biro Humas, bersama dengan dua bagian lainnya, yaitu Bagian Protokoler dan Multimedia serta Bagian Pemberitaan dan Publikasi.

Melalui semangat transparansi dan keinginan untuk memberikan kemudahan publik dalam mengakses informasi mengenai kelembagaan, serta tugas pokok dan fungsinya, pada tahun 2015 ini PIKP selain fokus dalam pengolahan informasi internal untuk dikemas menjadi informasi dan pengetahuan, juga secara intensif melakukan inovasi dalam diseminasinya.

Selain layanan langsung, telepon maupun email, PIKP juga menyebarluaskan Informasi dan pengetahuan melalui media sosial, portal ACCH (Anti-Corruption Clearing House), Perpustakaan, dan Jurnal. Melalui berbagai saluran diseminasi tersebut diharapkan Informasi dan pengetahuan dapat tersebar secara optimal kepada berbagai elemen masyarakat.

• Kendala Dan Persoalan Lembaga Tantangan pemberantasan korupsi yang dihadapi KPK tentu akan semakin berat. KPK bukan hanya akan menghadapi serangan balik dari koruptor dan segala upaya untuk melemahkan institusi antikorupsi ini, melainkan juga menghadapi tekanan politik, intimidasi serta ancaman persoalan internal yang dapat menurunkan kredibilitas KPK dimata publik. Di sisi lain, KPK semakin dituntut untuk mampu memberikan hasil nyata dalam program pemberantasan korupsi.

Ada sejumlah masalah yang dihadapi KPK, baik jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada bersifat eksternal maupun internal. Dalam lingkup eksternal, masalah utama KPK adalah perlawanan balik kelompok status quo melalui berbagai macam cara dan upaya, seperti uji materil dan revisi terhadap UU KPK.

Sementara masalah internal KPK yang kian pelik dan mendegradasi peran penegakan hukum KPK adalah akuntabilitas proses penyelidikan & penyidikan, independensi Pimpinan KPK serta meningkatnya praktek pelanggaran kode etik KPK. Masalah internal KPK yang kian mendapatkan atensi dan kritik publik adalah kebijakan tebang pilih dalam penanganan perkara korupsi. Demikian pula, beberapa kasus korupsi yang ditangani dan dilimpahkan KPK ke pengadilan tipikor dianggap belum memberikan efek jera dimana rata-rata vonis pada terpidana korupsi yang ditangani KPK kurang lebih 4 tahun.

Artinya, dalam menuntut pelaku korupsi, KPK tidak menggunakan wewenangnya secara maksimal sehingga tidak menimbulkan pengaruh yang signifikan. KPK juga dianggap lemah jika kasus dugaan korupsi yang ditanganinya melibatkan aparat penegak hukum. Tak heran jika jumlah aktor korupsi pada sektor penegak hukum yang ditangani KPK tidak banyak jumlahnya.

Selain masalah internal di bidang penindakan, KPK juga menghadapi masalah yang kian pelik, terutama atas temuan dugaan jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada kode etik KPK, baik yang diduga melibatkan pegawai KPK maupun yang diduga melibatkan Pimpinan KPK. Ada kesan, kepatuhan internal atas kode etik kian pudar sehingga dapat mengancam integritas KPK secara kelembagaan.

• Hasil Observasi Dan Audiensi di Museum BI • Profil Lembaga • Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Museum Bank Indonesia Museum BI menempati gedung BI Kota yang sebelumnya digunakan oleh De Javasche Bank, gedung yang mempunyai nilai sejarah tinggi yang terancam kerusakan apabila tidak dimanfaatkan dan dilestarikan.

Pemerintah telah menetapkan bangunan tersebut sebagai bangunan cagar budaya. Selain dari gedung bersejarah, BI juga memiliki benda-benda dan dokumen-dokumen bersejarah yang perlu dirawat dan diolah untuk dapat memberikan informasi yang sangat berguna bagi masyarakat. Dilandasi oleh keinginan untuk dapat memberikan pengetahuan kepada masyarakat mengenai peran BI dalam perjalanan sejarah bangsa, termasuk memberikan pemahaman tentang latar belakang serta dampak dari kebijakan-kebijakan BI yang diambil dari waktu ke waktu, Dewan Gubernur BI telah memutuskan untuk membangun Museum Bank Indonesia dengan memanfaatkan gedung BI Kota yang perlu dilestarikan.

Pelestarian gedung BI Kota tersebut sejalan dengan kebijakan Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta yang telah mencanangkan daerah Kota sebagai daerah pengembangan kota lama Jakarta. Bahkan, BI diharapkan menjadi pelopor dari pemugaran/revitalisasi gedung-gedung bersejarah di daerah Kota. • Tujuan Pendirian Museum Bank Indonesia Guna menunjang pengembangan kawasan kota lama sebagai tujuan wisata di DKI Jakarta, maka sangat tepat apabila gedung BI Kota yang telah ditetapkan sebagai bangunan cagar budaya oleh pemerintah, dimanfaatkan jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Museum Bank Indonesia.

Keberadaan museum ini nantinya diharapkan dapat seiring dan sejalan dalam mendorong perkembangan sektor pariwisata bersama museum-museum lain yang saat ini sudah ada di sekitarnya, seperti Museum Fatahillah, Museum Wayang, Museum Keramik, dan Museum Bahari di daerah Pasar Ikan. BI mengharapkan bahwa keberadaan Museum Bank Indonesia akan berarti terwujudnya suatu museum bank sentral di Indonesia, yang mempunyai misi untuk mencari, mengumpulkan, menyimpan, dan merawat benda-benda maupun dokumen bersejarah yang saat ini dimiliki, sehingga menjadi suatu sosok yang mempunyai nilai dan arti penting bagi masyarakat.

Hal ini hanya akan dapat terwujud apabila kita dapat menyajikan semuanya dalam bentuk yang mampu memberikan informasi yang lengkap dan runtut, sehingga mudah dimengerti dan dipahami oleh seluruh lapisan masyarakat. Museum BI juga diharapkan dapat menjadi wahana pendidikan dan penelitian bagi masyarakat Indonesia maupun internasional tentang fungsi dan tugas BI, di samping merupakan wahana komunikasi kebijakan dan rekreasi yang bersifat edukatif.

Dengan pencapaian tujuan-tujuan tadi, diharapkan Museum BI dapat meningkatkan corporate image. • Visi dan misi Visi yang ingin di capai oleh Museum Bank Indonesia adalah menjadi wahana sumber informasi tentang sejarah Bank Sentral Indonesia, dan komunikasi kebijakan yang terpercaya, informatif, modern dan menarik yang dikelola secara profesional. Sedangkan misi dari museum BI adalah menyediakan sarana edukasi kepada masyarakat secara menarik dengan memanfaatkan teknologi informasi yang tepat guna mengenai: • Fungsi dan peran Bank Indonesia dari waktu kewaktu • Gedung cagar budaya milik Bank Indonesia dan benda-benda koleksi yang terkait dengan sejarah Bank Indonesia, termasuk pelestariannya • Ilmu pengetahuan ekonomi, moneter, dan perbankan yang diperlukan masyarakat setempat.

• Administrasi Lembaga Status Bank Indonesia sudah sejak tahun 1999 ditetapkan sebagai lembaga negara yang independen dan memiliki kewenangan penuh dalam melaksanakan tugas serta terbebas dari campur tangan pemerintah ataupun pihak lain. Hal tersebut berdasarkan Undang-Undang No. 23 tahun 1999 yang kemudian diubah melalui Undang-Undang No. 6 tahun 2009 tentang Bank Indonesia. Mengingat status tersebut, maka pihak luar atau pihak lain tidak boleh melakukan intervensi dalam bentuk apapun. Bank Indonesia juga berkewajiban untuk menolak usaha campur tangan apapun dari pihak luar.

Kedudukan dan status BI yang independen sangat diperlukan agar BI dapat melakukan kewenangannya dalam melaksanakan fungsi dan perannya sebagai otoritas moneter dengan maksimal. Selain itu, Bank Indonesia juga diakui sebagai badan hukum baik itu badan hukum publik maupun badan hukum perdata yang ditetapkan dengan undang-undang.

Produk dari Bank Indonesia sebagai badan hukum publik berupa aturan-aturan hukum yang mengikat atas dasar pelaksanaan undang-undang yang berlaku bagi seluruh masyarakat. Sebagai badan hukum perdata, BI dapat bertindak untuk dan atas nama sendiri di pengadilan maupun di luar pengadilan.

Museum BI juga disajikan dalam website Bank Indonesia, sehingga memudahkan publik dimanapun berada untuk melakukan virtual tour dan mempelajari informasi yang disajikan di setiap ruangan Museum BI • Sarana & Prsoses Kinerja Lembaga Museum BI beroperasional secara penuh pada tahun 2008. Dalam tahap pengembangannya direncanakan Museum Bank Indonesia akan menyediakan fasilitas-fasilitas yang memberikan kenyamanan bagi pengunjung.

Fasilitas tersebut antara lain: • Ruang Penitipan Barang Ruang ini disediakan bagi pengunjung yang hendak menitipkan barang-barangnya selama berkunjung ke Museum Bank Indonesia. • Pusat Informasi BI (BI Information Centre) Dalam ruangan ini, pengunjung akan dibanjiri dengan berbagai informasi dari masalalu hingga masak ini dengan time series yang cukup panjang mengenai sejarah dan peran Bank Indonesia. Informasi tersebut dapat diakses menggunakan perangkat multi media, sehingga bermanfaat untuk keperluan penelitian, pembuatan analisis, dan sebagainya.

Di samping informasi yang berasal dari Bank Indonesia, juga dapat diakses informasi dari beberapa sumber lain, dalam dan luar negeri. Disediakan pula fasilitas untuk mencetak (printing) data/informasi dari komputer.

Kelengkapan informasi dalam ruangan ini masih ditambah dengan hadirnya BI Virtual Museum, yang akan memberikan informasi tentang Museum Bank Indonesia melalui jaringan internet. • Ruang Auditorium Auditorium terletak di lantai 2 Museum Bank Indonesia berdekatan dengan pusat informasi BI (BI Information Center). Ruangan ini digunakan sebagai tempat penyelenggaraan ceramah/seminar/diskusi, baik yang disponsorioleh Bank Indonesia maupun pihak luar.

• Kios Buku dan Cenderamata Pengunjung dapat memperoleh berbagai hasil publikasi dan cenderamata yang berkaitan dengan museum, khususnya Museum Bank Indonesia. Snacks juga disediakan di sini. • Ruang Serbaguna Salah satu keunggulan Museum Bank Indonesia adalah terdapatnya beberapa ruangan yang dapat digunakan untuk kepentingan pengunjung.

Salah satunya adalah ruang serbaguna yang terletak di lantai. Ruangan ini dapat digunakan untukr uang makan dalam mendukung kegiatan edukasi yang diselenggarakan di ruang auditorium.

Atau kegiatan seni dan budaya • Perpustakaan Perpustakaan merupakan salah satu fasilitas unggulan Museum Bank Indonesia. Terdapat dua macam perpustakaan di Museum Bank Indonesia, yaitu : • Perpustakaan untuk para peneliti museum • Perpustakaan untuk umum.

• Kendala dan permasalahan museum BI Sepenuhnya disadari bahwa rencana pembangunan museum ini bukanlah suatu gagasan yang sederhana, melainkan suatu gagasan yang bersasaran ganda. Dengan segala keterbatasan dan kendala yang ada, proses perwujudan Museum Bank Indonesia jelas membutuhkan keuletan dan ketelitian.

Mengingat keterbatasan kemampuan dan pengetahuan BI mengenai permuseuman, maka kerjasama dengan para ahli dari berbagai bidang diperlukan untuk bersama-sama mewujudkan gagasan ini secara menyeluruh dari tahapan konsep sampai dengan pelaksanaan fisik nantinya.

• Analisis Dari data-data diatas bahwa perlindungan Hak Intelektual itu sudah ada sejak zaman penjajah yaitu zaman kolonial Belanda, mengundangkan UU Merek (1885), UU Paten (1910), dan UU Hak Cipta (1912). Indonesia yang pada waktu itu masih bernama Netherlands East-Indies telah menjadi anggota Paris Convention for the Protection of Industrial Property sejak tahun 1888 dan anggota Berne Convention for the Protection of Literary and Aristic Works sejak tahun 1914.

Pada jaman pendudukan Jepang yaitu tahun 1942 s.d. 1945, semua peraturan perundang-undangan di bidang HKI tersebut tetap berlaku. Untuk hari ini perlu kita apresiasi kepada ditjend HKI yang telah berhasil mempertahankan lembaga tersebut sampai sekarang dan tealah menyelesaikan banyak kasus pelanggaraa HKI. Sebagai salah satu lembaga tinggi Negara yang bekerja langsung dibawah presiden, kemenkumham bukan satu-satunya lembaga yang berjuang untuk menegakan hak dan melindungi masyarakat.

Untuk menunjang kebutuhan peradilan di Indonesia juga terdapat lembaga peradilan yang bertugas untuk mengadili dan menegakan hak-hak yang tertindas sehingga keadilan dapat dipenuhi. Lembaga yang bertanggungjawab tersebut adalah mahkamah agung, yang memiliki badan-badan peradilan lain yang ada dibawahnya sehingga system peradilan bisa berjalan dengan efektif dan efisien.

MA dan Badan Peradilan di bawahnya memiliki tantangan yang cukup berat dalam melakukan fungsi pengawasan dan pembinaan. Mahkamah agung Sebagai organisasi besar yang memiliki 31.406 personil di seluruh Indonesia dari Sabang sampai Merauke, sehingga perlu dibangun pemahaman bersama tentang pentingnya profesionalitas dan integritas bagi segenap aparatur peradilan, baik ditingkat pusat maupun daerah demi terwujudnya badan peradilan yang agung.

Karena Aspek kepercayaan publik menjadi salah satu indikator penting bagi eksistensi setiap lembaga publik, termasuk MA dan badan peradilan di bawahnya Badan Pengawasan Mahkamah Agung (Bawas MA) yang didukung EU-UNDP SUSTAIN meluncurkan aplikasi Sistem Informasi Pengawasan (SIWAS) versi 2.0, di Bandung, Senin (8/5/2017). SIWAS ini merupakan situs online whistleblowing system sebagai pelaksanaan Peraturan MA (PERMA) No.

9 Tahun2016 tentang Pedoman Penanganan Pengaduan Whistleblowing System di MA dan Badan Peradilan di bawahnya. Terdapat beberapa lembaga penegak hukum yang diberikan kewenangan penyidikan dalam tindak pidana korupsi. Kewenangan penyidikan yang diberikan kepada Kepolisian diatur dalam Pasal 14 ayat (1) huruf g Undang-Undang No. 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia (UU Kepolisian) bahwa Kepolisian bertugas melakukan penyidikan dalam setiap tindak pidana sesuai dengan hukum acara pidana.

Sedangkan kewenangan penyidikan pada Jaksa dalam Undang-Undang Nomor 16 tahun 2004 tentang Kejaksaan Republik Indonesia (UU Kejaksaan) bahwa kewenangan penyidikan oleh Kejaksaan ditentukan dalam Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (UU Tipikor) sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 dan UU KPK. Di samping itu, terdapat KPK yang merupakan lembaga negara bersifat independen yang dibentuk berdasarkan Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (UU KPK), bahwa memiliki kewenangan penyidikan khusus terhadap tindak pidana korupsi sesuai dengan Pasal 6 huruf c UU KPK.

Kewenangan penyidikan yang dimiliki oleh KPK sebagaimana diatur dalam UU KPK dibatasi agar tidak mengalami tumpang tindih dengan Kepolisian dan Kejaksaan, sebagaimana jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada dalam Pasal 11 UU KPK yang menentukan: melibatkan aparat penegak hukum, penyelenggara negara, dan orang lain yang ada kaitannya dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh aparat penegak hukum atau penyelenggara negara; mendapat perhatian yang meresahkan masyarakat; dan/atau menyangkut kerugian negara paling sedikit Rp.1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Namun, dalam beberapa kasus korupsi di Indonesia yang nilai kerugian negara ditafsirkan diatas satu milyar rupiah serta melibatkan penyelenggara negara dalam hal ini pemerintah (sesuai dengan kualifikasi pasal 11 KPK), penuntutan terhadap perkara korupsi tersebut malah ditangani oleh Kejaksaan, bukan KPK. Contohnya, kasus yang melibatkan Elly Lasut, Bupati Kepulauan Talaud Sulawesi Utara, dalam kasus Surat Perintah Perjalanan Dinas (SPPD) fiktif senilai 7,7 milyar rupiah serta kasus Gerakan Daerah Orang Tua Asuh (GDOTA) senilai 1,5 milyar rupiah.

Perkara korupsi yang melibatkan penyelenggara negara tersebut tindakan penuntutannya dilakukan oleh Kejaksaan bukan oleh KPK. BAB III P E N U T U P • Kesimpulan Dari pemaparan diatas dapat disimpulkan • Dengan usia lembaga HKI yang sudah hamper 4 abad yakni yang didirikan sejak colonial belanda ini diharapka mampu memberatas adanya pelanggaran tentang Hak Kekayaan Intelaktualsehingga tidak terjadi pembajakan yang marak dimasyarakat.

• Mahkamah Konstitusi merupakan lembaga Tinggi Negara yang menjalankan tugas sebagai peninjauan terhadap Undang-Undang, Penyelesaian terhadap sengketa hukum islam.

• Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (UU KPK), bahwa memiliki kewenangan penyidikan khusus terhadap tindak pidana korupsi. • Bank Indonesia menempati peran sebagai sebuah lembaga yang bersifat mendidik bagi masyarakat dalam perjalanan ekonomi bangsa Indonesia melalui berbagai kebijakannya. • Saran Kepada Komisi Pemberantasan korupsi sebagai wakil rakyat dalam memberantas tindak pidana korupsi di Republik Indonesia agar meningkatkan lagi kinerja memberas korupsi di indonesia agar harkat martabat bangsa tetap terjaga, ditambah lagi dengan pembebanan hukuman kepada koruptor yang saat ini masih banyak di kalangan pejabat pemerintah kiranya ditingkatkan lagi hukumannya agar tercapai hukum yang menimbulkan efek jera.

LAMPIRAN-LAMPIRAN • Dokumentasi tentang Ditjend HaKI, MA, KPK dan Museum BI
SAMBUTAN KEPALA PPATK Para pengunjung yang budiman, Selamat datang di situs Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK), Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) merupakan lembaga sentral (focal point) yang mengkoordinasikan pelaksanaan upaya pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang di Indonesia.

Secara internasional PPATK merupakan suatu Financial Intelligence Unit (FIU) yang memiliki tugas dan kewenangan untuk menerima laporan transaksi keuangan, melakukan analisis atas laporan transaksi keuangan, dan meneruskan hasil analisis kepada lembaga penegak hukum. Lembaga PPATK pertama kali dikenal di Indonesia dalam Undang-undang Nomor 15 Tahun 2002 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang yang diundangkan pada tanggal 17 April 2002. Pada tanggal 13 Oktober 2003, Undang-undang tersebut mengalami perubahan dengan Undang-undang No.

25 Tahun 2003 tentang Perubahan atas Undang-undang No. 15 Tahun 2002 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang. Dalam rangka memberikan landasan hukum yang lebih kuat untuk mencegah dan memberantas tindak pidana pencucuan uang, pada tanggal 22 Oktober 2010 diundangkan Undang-undang No. 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang yang menggantikan Undang-undang terdahulu.

Keberadaan Undang-undang No. 8 Tahun 2010 memperkuat keberadaan PPATK sebagai lembaga independen dan bebas dari campur tangan dan pengaruh dari kekuasaan manapun. Dalam hal ini setiap orang dilarang melakukan segala bentuk campur tangan terhadap pelaksanaan tugas dan kewenangan PPATK.

Selain itu, PPATK wajib menolak dan/atau mengabaikan segala campur tangan dari pihak mana pun dalam pelaksanaan tugas dan kewenangan. PPATK bertanggung jawab langsung kepada Presiden RI. Sebagai bentuk akuntabilitas, PPATK membuat dan menyampaikan laporan pelaksanaan tugas, fungsi dan wewenangnya secara berkala setiap 6 (enam) bulan kepada Presiden dan Dewan Perwakilan Rakyat.

Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang menggunakan pendekatan mengejar hasil kejahatan (follow the money) dalam mencegah dan memberantas tindak pidana. Pendekatan ini dilakukan dengan melibatkan berbagai pihak (dikenal dengan Rezim Anti Pencucian Uang) yang masing-masing memiliki peran dan fungsi signifikan, diantaranya Pihak Pelapor, Lembaga Pengawas dan Pengatur, Lembaga Penegak Hukum, dan pihak terkait lainnya.

Selain itu, untuk menunjang efektifnya pelaksanaan upaya pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang di Indonesia, melalui Peraturan Presiden No.

6 Tahun 2012 tanggal 11 Januari 2012, telah ditetapkan pembentukan Komite Koordinasi Nasional Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang (Komite TPPU) yang diketuai oleh Menko Politik, Hukum dan Keamanan dengan wakil Menko Perekonomian dan Kepala PPATK sebagai sekretaris Komite.

Anggota Komite TPPU lainnya adalah Menteri Luar Negeri, Menteri Dalam Negeri, Menteri Hukum dan HAM, Menteri Keuangan, Kapolri, Jaksa Agung, Kepala BIN, Gubernur Bank Indonesia, Kepala BNPT dan Kepala BNN. Komite ini bertugas mengkoordinasikan penanganan pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang.

Selain dalam lingkup domestik, PPATK secara aktif memanfaatkan koordinasi dan kerjasama dengan FIU negara lain serta Forum Internasional seperti The Egmont Group. Berbagai kerjasama tersebut dilakukan PPATK mengingat pencucian uang merupakan kejahatan yang dilakukan dengan memanfaatkan pengetahuan yang multidisiplin, kemajuan teknologi serta tidak mengenal batas wilayah.

jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

Pendekatan Anti Pencucian Uang merupakan pendekatan yang melengkapi pendekatan konvensional yang selama ini dilakukan dalam memerangi kejahatan. Pendekatan ini memiliki beberapa kelebihan dan terobosan dalam mengungkap kejahatan, mengejar hasil kejahatan dan membuktikannya di pengadilan. Dengan keberadaan PPATK dan Rezim Anti Pencucian Uang memiliki tujuan akhir untuk menjaga stabilitas dan integritas keuangan serta membantu upaya penegakan hukum untuk menurunkan angka kriminalitas.

Keberadaan situs PPATK kami tujukan sebagai sarana akuntabilitas kinerja PPATK kepada publik jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada stakeholder. Kami menyadari sepenuhnya makna hal tersebut, yakni dalam rangka pertanggungjawaban dan agar publik dapat ikut serta mengontrol kinerja PPATK. Kedua, sebagai sarana sosialisasi, komunikasi dan edukasi kepada publik jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada stakeholder, untuk mendukung langkah-langkah pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang.

Peran serta publik dan stakeholder sangat penting untuk mendukung langkah-langkah yang dilakukan PPATK dalam memerangi kejahatan dengan pendekatan pengejaran hasil kejahatan (follow the money) yang bertujuan akhir untuk menjaga stabilitas sistem keuangan dan menurunkan angka kriminalitas.

Besar harapan kami agar situs PPATK dapat membantu masyarakat dan stakeholder untuk memperoleh informasi yang handal dan terpercaya dalam kaitan dengan upaya pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang untuk menjadikan Indonesia yang bersih dan berintegritas. Kepala PPATK Visi Mewujudkan stabilitas perekonomian dan integritas sistem keuangan Indonesia melalui pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang guna mewujudkan Indonesia maju yang berdaulat, mandiri, dan berkepribadian berlandaskan gotong-royong.

Misi • Meningkatkan kemanfaatan hasil analisis, hasil pemeriksaan, hasil riset, dan rekomendasi kebijakan dalam tindak pidana pencucian uang dan pendanaan terorisme. • Meningkatkan peran serta dan sinergi pemangku kepentingan secara optimal di lingkup nasional maupun internasional.

• Meningkatkan keandalan sistem informasi. • Meningkatkan kapabilitas sumber daya anti pencucian uang serta tata kelola kelembagaan PPATK. Nilai-Nilai Dasar • Integritas • Kapabilitas • Sinergi • Komitmen Tugas, Fungsi dan Wewenang PPATK mempunyai tugas mencegah dan memberantas tindak pidana Pencucian Uang.

Dalam melaksanakan tugasnya, PPATK mempunyai fungsi sebagai berikut: • pencegahan dan pemberantasan tindak pidana Pencucian Uang; • pengelolaan data dan informasi yang diperoleh PPATK; • pengawasan terhadap kepatuhan Pihak Pelapor; dan • analisis atau pemeriksaan laporan dan informasi Transaksi Keuangan yang berindikasi tindak pidana Pencucian Uang dan/atau tindak pidana lain Dalam melaksanakan jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada pencegahan dan pemberantasan tindak pidana Pencucian Uang, PPATK berwenang: • meminta dan mendapatkan data dan informasi dari instansi pemerintah dan/atau lembaga swasta yang memiliki kewenangan mengelola data dan informasi, termasuk dari instansi pemerintah dan/atau lembaga swasta yang menerima laporan dari profesi tertentu; • menetapkan pedoman identifikasi Transaksi Keuangan Mencurigakan; • mengoordinasikan upaya pencegahan tindak pidana Pencucian Uang dengan instansi terkait; • memberikan rekomendasi kepada pemerintah mengenai upaya pencegahan tindak pidana Pencucian Uang; • mewakili pemerintah Republik Indonesia dalam organisasi dan forum internasional yang berkaitan dengan pencegahan dan pemberantasan tindak pidana Pencucian Uang; • menyelenggarakan program pendidikan dan pelatihan antipencucian uang; dan • menyelenggarakan sosialisasi pencegahan dan pemberantasan tindak pidana Pencucian Uang.

Penyampaian data dan informasi oleh instansi pemerintah dan/atau lembaga swasta kepada PPATK dikecualikan dari ketentuan kerahasiaan. Dalam melaksanakan fungsi pengelolaan data dan informasi, PPATK berwenang menyelenggarakan sistem informasi.

Dalam rangka melaksanakan fungsi pengawasan terhadap kepatuhan Pihak Pelapor, PPATK berwenang: • menetapkan ketentuan dan pedoman tata cara pelaporan bagi Pihak Pelapor; • menetapkan kategori Pengguna Jasa yang berpotensi melakukan tindak pidana Pencucian Uang; • melakukan audit kepatuhan atau audit khusus; • menyampaikan informasi dari hasil audit kepada lembaga yang berwenang melakukan pengawasan terhadap Pihak Pelapor; • memberikan peringatan kepada Pihak Pelapor yang melanggar kewajiban pelaporan; • merekomendasikan kepada lembaga yang berwenang mencabut izin usaha Pihak Pelapor; dan • menetapkan ketentuan pelaksanaan prinsip mengenali Pengguna Jasa bagi Pihak Pelapor yang tidak memiliki Lembaga Pengawas dan Pengatur.

Dalam rangka melaksanakan fungsi analisis atau pemeriksaan laporan dan informasi, PPATK dapat: • meminta dan menerima laporan dan informasi dari Pihak Pelapor; • meminta informasi kepada instansi atau pihak terkait; • meminta informasi kepada Pihak Pelapor berdasarkan pengembangan hasil analisis PPATK; • meminta informasi kepada Pihak Pelapor berdasarkan permintaan dari instansi penegak hukum atau mitra kerja di luar negeri; • meneruskan informasi dan/atau hasil analisis kepada instansi peminta, baik di dalam maupun di luar negeri; • menerima laporan dan/atau informasi dari masyarakat mengenai adanya dugaan tindak pidana Pencucian Uang; • meminta keterangan kepada Pihak Pelapor dan pihak lain yang terkait dengan dugaan tindak pidana Pencucian Uang; • merekomendasikan kepada instansi penegak hukum mengenai pentingnya melakukan intersepsi atau penyadapan atas informasi elektronik dan/atau dokumen elektronik sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; • meminta penyedia jasa keuangan untuk menghentikan sementara seluruh atau sebagian Transaksi yang diketahui atau dicurigai merupakan hasil tindak pidana; • meminta informasi perkembangan penyelidikan dan penyidikan yang dilakukan oleh penyidik tindak pidana asal dan tindak pidana Pencucian Uang; • mengadakan kegiatan administratif lain dalam lingkup tugas dan tanggung jawab sesuai dengan ketentuan Undang-Undang ini; dan • meneruskan hasil analisis atau pemeriksaan kepada penyidik.

Dalam melaksanakan kewenangannya sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang No. 8 Tahun 2010, terhadap PPATK tidak berlaku ketentuan peraturan perundang-undangan dan kode etik yang mengatur kerahasiaan. 1988 PBB menerbitkan Konvensi tentang Pencegahan dan Pemberantasan Perdagangan Ilegal Narkotika, Obat-obatan Berbahaya dan Psikotropika (The United Nations Convention Against Illicit Traffic in Narcotics, Drugs and Psychotropic Substance of 1988).

Konvensi ini merupakan konvensi pertama yang pertama kali mendefinisikan money laundering sehingga dianggap sebagai tonggak berdirinya rezim hukum internasional anti pencucian uang. 1989 Upaya untuk melawan kejahatan pencucian uang pada tingkat internasional dilakukan oleh negara-negara anggota Organization for Economic Cooperation and Depelopment (OECD) dengan membentuk satuan tugas yang disebut Financial Action Task Force on Money Laundering (FATF).

Salah satu peran FATF adalah menetapkan kebijakan dan langkah-langkah yang diperlukan dalam upaya melawan kejahatan pencucian uang dalam bentuk rekomendasi tindakan untuk mencegah dan memberantasnya. 1990 FATF mengeluarkan 40 recommendations sebagai suatu kerangka yang komprehensif untuk memerangi kejahatan money laundering. Meskipun rekomendasi ini bukan merupakan produk hukum yang mengikat, namun rekomendasi ini dikenal dan diakui secara luas oleh masyarakat dan organisasi internasional untuk memerangi kejahatan money laundering dan pendanaan terorisme.

Misalnya IMF, World Bank dan ADB juga mengakui dan menggunakan 40 recommendations sebagai rujukannya. 1995 Sejumlah Unit Intelijen Keuangan (Financial Intelligence Unit) dalam pertemuan di Egmont Arenberg Palace, Brussel memutuskan untuk mendirikan sebuah kelompok informal yang bertujuan untuk memfasilitasi kerja sama internasional. Saat ini dikenal sebagai Egmont Group of Financial Inteligence Unit (FIUs).

Egmont Group bertemu secara teratur untuk menemukan cara untuk bekerja sama, terutama di bidang informasi, pelatihan pertukaran dan berbagi keahlian.

1997 • Didirikan The Asia/Pacific Group on Money Laundering (APG) yang merupakan organisasi internasional otonom dan kolaboratif di Bangkok, Thailand. Saat ini memiliki 41 anggota dan sejumlah international and regional observers.

Beberapa organisasi internasional kunci yang berpartisipasi dan mendukung, upaya APG di wilayah ini termasuk Financial Action Task Force, Internasional Moneter Fund, Bank Dunia, OECD, United Nations Office on Drugs and Crime, Asian Development Bank and the Egmont Group of Financial Intelligence Units. Anggota APG berkomitmen untuk pelaksanaan yang efektif dan penegakan standar-standar yang diterima secara internasional terhadap pencucian uang dan pendanaan terorisme, khususnya 40 Rekomendasi dan 9 Rekomendasi Khusus tentang Pembiayaan Teroris dari Financial Action Task Force on Money Laundering (FATF).

• Indonesia meratifikasi the UN Convention Against Illicit Traffic in Narcotics, Drugs and Psychotropic Substances of 1988 yang kemudian melalui UU No.7 Tahun 1997.

Dengan penandatanganan konvensi tersebut maka setiap negara penandatangan diharuskan untuk menetapkan kegiatan pencucian uang sebagai suatu tindak kejahatan dan mengambil langkah-Iangkah agar pihak yang berwajib dapat mengidentifikasikan, melacak dan membekukan atau menyita hasil perdagangan obat bius. 2000 Indonesia menjadi anggota Asia Pasific Group on Money Laundering. 2001 • Pada tanggal 18 Juni 2001 Bank Indonesia mengeluarkan Peraturan Bank Indonesia No. 3/10/PBI/2001.tentang Know Your Customer yang mewajibkan lembaga keuangan untuk melakukan identifikasi nasabah, memantau profil transaksi dan mendeteksi asal-usul dana.

Berdasarkan PBI ini Pelaporan Transaksi Keuangan Mencurigakan disampaikan ke Bank Indonesia dan dilakukan analisis oleh Unit Khusus Investigasi Perbankan (UKIP) Bank Indonesia. • Sejak bulan Juni 2001 Indonesia bersama sejumlah negara lain dinilai kurang kooperatif dan dimasukkan ke dalam daftar Non Cooperative Countries and Territories oleh Financial Action Task Force on Money Laundering (FATF).Predikat sebagai NCCTs diberikan kepada suatu negara atau teritori yang dianggap tidak mau bekerja sama dalam upaya global memerangi kejahatan money laundering.

• Pada bulan Oktober 2001 FATF mengeluarkan 8 Special Recommendations untuk memerangi pendanaan terorisme atau yang dikenal dengan counter terrorist financing.

2002 • Undang-undang Nomor 15 Tahun 2002 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang secara tegas mengamanatkan pendirian Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK). • Pemerintah RI mengangkat Dr. Yunus Husein dan Dr. I Gde Made Sadguna sebagai Kepala dan Wakil Kepala PPATK pada bulan Oktober 2002 berdasarkan Keputusan Presiden No.

201/M/2002. Selanjutnya pada tanggal 24 Desember 2002 keduanya mengucapkan sumpah di hadapan Ketua Mahkamah Agung RI. 2003 • Pada tanggal 13 Oktober 2003, Undang-undang No. 15 Tahun 2002 mengalami perubahan dengan disahkannya Undang-undang No.

25 Tahun 2003. • PPATK diresmikan oleh Menteri Koordinator Politik dan Keamanan Bapak Soesilo Bambang Yudhoyono pada tanggal 20 Oktober 2003, dan mulai saat itu PPATK telah beroperasi secara penuh dan berkantor di Gedung Bank Indonesia. 2004 • Sejalan dengan berdirinya PPATK dan untuk menunjang efektifnya pelaksanaan rezim anti pencucian uang di Indonesia, melalui Keputusan Presiden No. 1 Tahun 2004 tanggal 5 Januari 2004, Pemerintah RI membentuk Komite Koordinasi Nasional Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang (Komite TPPU) jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada diketuai oleh Menko Politik, Hukum dan Keamanan dengan wakil Menko Perekonomian dan Kepala PPATK sebagai sekretaris Komite.

Anggota Komite TPPU lainnya adalah Menteri Luar Negeri, Menteri Hukum dan HAM, Menteri Keuangan, Kapolri, Jaksa Agung, Kepala BIN dan Gubernur Bank Indonesia. Komite ini bertugas antara lain merumuskan arah kebijakan penanganan tindak pidana pencucian uang dan mengkoordinasikan upaya penanganan pencegahan dan pemberantasannya.

• Juni 2004 FATF menetapkan rekomendasi kesembilan dalam rangka memerangi terorisme. Sembilan rekomendasi khusus FATF mencakup serangkaian tindakan, perlu dilakukan setiap yuridiksi dalam mengimplementasikan secara efektif upaya melawan pendanaan teroris. • Pemerintah mengangkat tiga Wakil Kepala PPATK lainnya untuk masa jabatan 2004-2008, yaitu: Drs. Priyanto Soewarno yang membidangi Administrasi; Irjen Pol. Drs. Susno Duaji, SH, M.Sc. membidangi Hukum dan Kepatuhan; Bambang Setiawan, SE, Akt, MBA membidangi Teknologi Informasi.

Ketiga Wakil Kepala PPATK tersebut mengucapkan sumpah di hadapan Ketua Mahkamah Agung RI pada tanggal jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Agustus 2004. 2005 Februari 2005, Indonesia berhasil keluar dari daftar hitam Non Cooperative Countries and Territories oleh Financial Action Task Force on Money Laundering (FATF). 2006 • Pada tanggal 8 November 2006, Dr.

Yunus Husein diangkat kembali sebagai Kepala PPATK untuk masa jabatan 2006-2010. Pengangkatan sumpah dilakukan di hadapan Ketua Mahkamah Agung RI. Di samping itu Prof. Gunadi yang instansi asalnya Departemen Keuangan mengangkat sumpah sebagai Wakil Kepala PPATK bidang riset, analisis dan kerjasama antar lembaga menggantikan Dr.

I Gede Made Sadnaguna karena masa tugasnya telah berakhir di PPATK dan kembali bertugas di instansi asalnya Bank Indonesia. Pengangkatan Kepala PPATK dan Wakil Kepala PPATK tersebut berdasarkan Surat Keputusan Presiden No. 124/M/Tahun 2006 tertanggal 27 Oktober 2006. • Kepala PPATK Dr Yunus Husein, terpilih sebagai Co-Chair (Ketua Bersama) APG menggantikan Mr. Nobuyoshi Chihara (President JAFIO) Jepang.

Yunus Husein secara aklamasi menjabat sebagai Co-Chair APG periode 2006-2008 bersama-sama dengan Mr Mick Keelty, Kepala Kepolisian Federal Australia (Australian Federal Police/AFP). Terpilihnya Yunus Husein tersebut ditetapkan dalam rapat pleno, 9th Annual Meeting of the Asia/Pacific Group (APG) on Money Laundering yang diselenggarakan di Manila, Philippina pada tanggal 3 sampai dengan 7 Juli 2006.

Sidang APG tersebut dihadiri oleh lebih dari 250 orang peserta yang berasal dari 32 negara/yurisdiksi anggota APG. 2008 Presiden mengangkat Wahyu Hidayat, S.E, M.M sebagai Wakil Kepala PPATK Bidang Administrasi menggantikan Drs.

Priyanto Soewarno yang habis masa jabatannya. 2009 • Pada 25 Maret 2009, Komite TPPU menegaskan agar koordinasi yang dilakukan pada Komite mencakup pula perhatian dan kerjasama dalam menangani pencegahan dan pemberantasan pendanaan terorisme. Komite menunjuk secara tegas PPATK sebagai focal point untuk menangani counter-financing terrorism. Keputusan ini senada dengan best practices internasional bahwa ruang lingkup kewenangan suatu Financial Intelligence Unit (FIU), dalam hal ini PPATK, termasuk anti-money laundering dan counter-financing terrorism.

• Pada bulan Juni 2009 Presiden mengangkat Erman Suherman sebagai Wakil Kepala PPATK Bidang Teknologi Informasi. 2010 • Pada tanggal 13 Januari 2010 Initial draft dan naskah akademik Rancangan Undang-undang Pendanaan Terorisme telah disampaikan oleh Kepala PPATK kepada Menkumham. Saat ini RUU Pendanaan Terorisme telah masuk dalam Program Legislasi Nasional (Prolegnas) Tahun 2010-2014. • Undang-undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang yang menggantikan Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2002 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2003, disahkan oleh Presiden Republik Indonesia pada tanggal 22 Oktober 2010.

Keberadaan Undang-undang ini diharapkan dapat menjawab kebutuhan mendesak terhadap upaya penegakan hukum tindak pidana pencucian uang dan tindak pidana lain, serta dapat memberikan landasan hukum yang kuat untuk menjamin kepastian hukum, efektivitas penegakan hukum serta penelusuran dan pengembalian harta kekayaan hasil tindak pidana.

Lebih dari itu undang-undang ini mengakomodir berbagai ketentuan dan standar internasional di bidang pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang dan pendanaan terorisme atau yang dikenal “FATF Revised 40+9 Recommendations”.

2011 Kepala PPATK Dr. Yunus Husein,S.H, LL.M, Wakil Kepala bidang Administrasi Wahyu Hidayat, S.E, M.M, Wakil Kepala bidang Riset Analisis dan Kerjasama Antar Lembaga Prof. Dr Gunadi, M.Sc., Ak, dan Wakil Kepala bidang Teknologi Informasi Erman Suherman, S.E, M.E berakhir masa tugas dan pengabdiannya berdasarkan Keputusan Presiden nomor 160/M tahun 2011 tanggal 20 Oktober 2011.

Berdasarkan Keppres tersebut pula, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menunjuk Muhammad Yusuf sebagai Kepala PPATK dan menunjuk Agus Santoso sebagai Wakil Kepala PPATK. Selanjutnya Muhammad Yusuf dan Agus Santoso dilantik oleh Presiden dan mengucapkan sumpah pada tanggal 25 Oktober 2011 di Istana Negara.

Sesuai dengan Undang-undang No. 8 tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang, PPATK dipimpin oleh seorang kepala dan seorang wakil kepala, sedangkan menurut undang-undang yang lama kepala PPATK dibantu dengan empat orang wakil kepala.

2013 • UU nomor 9 Tahun 2013 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pendanaan Terorisme diterbitkan • PPATK raih predikat Lembaga Publik Pilihan dalam penyelenggaraan The 2nd Indonesia Public Relation Awards and Summit (IPRAS) yang dimotori oleh Serikat Perusahaan Pers (SPS) 2014 • PPATK kembali meraih predikat Lembaga Publik Pilihan dalam penyelenggaraan The 3rd Indonesia Public Relation Awards and Summit (IPRAS) yang dimotori oleh Serikat Perusahaan Pers (SPS) • Dipercaya oleh Presiden dan Wakil Presiden RI terpilih untuk membantu dalam proses seleksi Kabinet Kerja periode 2014-2019 2015 • Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2015 tentang Pihak Pelapor Dalam Pencegahan dan Pemberantasan TPPU diterbitkan • Indonesia keluar dari daftar hitam negara rawan pendanaan terorisme, yaitu keluar dari daftar Public Statement FATF • PPATK sabet peringkat pertama penilaian Keterbukaan Informasi Publik Lembaga Pemerintah berdasarkan penilaian Komisi Informasi Pusat • Aplikasi E-Learning PPATK diluncurkan dengan alamat elearning.ppatk.go.id • Bersama Australian Transaction Reports and Analysis Centre (AUSTRAC) selenggarakan forum regional pertama yang mengangkat isu anti pendanaan terorisme, yaitu The 1st Counter-Terrorism Financing Summit (CTF Summit) di Sydney, Australia 2016 • Kepala PPATK Dr.

Muhammad Yusuf dan Wakil Kepala PPATK Agus Santoso berakhir masa tugas dan pengabdiannya. Presiden Joko Widodo menunjuk Kiagus Ahmad Badaruddin sebagai Kepala PPATK dan Dian Ediana Rae sebagai Wakil Kepala PPATK • PP Nomor 2 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyampaian Data dan Informasi oleh Instansi Pemerintah dan/atau Lembaga Swasta dalam Pencegahan dan Pemberantasan TPPU diterbitkan • Menjadi tuan rumah penyelenggaraan 2nd CTF Summit di Nusa Dua, Bali dan menghasilkan Nusa Dua Statement • Menginisiasi dan meluncurkan Regional Risk Assessment on Terrorist Financing, asesmen regional pertama di dunia terkait dengan pendanaan terorisme • Groundbreaking Institut Intelijen Keuangan Indonesia ( Indonesian Financial Intelligence Institute/IFII), institut anti intelijen keuangan pertama dan menjadi rujukan di kawasan Asia Tenggara • Satu dekade raih predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) Sesuai dengan Peraturan Kepala PPATK Nomor : PER-07/1.01/PPATK/08/12 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pusat Pelaporan dan Analisis Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Keuangan, susunan organisasi PPATK terdiri atas : • Kepala PPATK • Wakil Kepala PPATK • Sekretaris Utama PPATK • Deputi Bidang Pencegahan • Deputi Bidang Pemberantasan • Pusat Teknologi Informasi • Inspektorat • Pusat Pendidikan dan Pelatihan APUPPT • Jabatan Fungsional dan jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Tenaga Ahli Unduh Struktur Organisasi PPATK atau Unduh di sini Dr.

Ivan Yustiavandana, S.H., LLM., Kepala PPATK Ivan Yustiavandana merupakan Doktor Ilmu Hukum dari Universitas Gadjah Mada dengan predikat cumlaude.

Ia meraih gelar Master of Laws (LL.M) dari Washington College of Law, Washington DC, Amerika Serikat, dan menyelesaikan Sarjana Hukum, Fakultas Hukum, Universitas Jember. Sebelum dilantik sebagai Kepala PPATK oleh Presiden Republik Indonesia, Ir. H.

Joko Widodo di Istana Merdeka pada tanggal 25 Oktober 2021, Pria yang kerap disapa Ivan ini telah bergabung dengan PPATK sejak tahun 2003. Kemudian pada tahun 2013 hingga 2020 dipercaya menjabat sebagai Direktur Pemeriksaan, Riset dan Pengembangan, serta didapuk menjabat sebagai Deputi Bidang Pemberantasan PPATK sejak bulan Agustus 2020 hingga Oktober 2021.

Selama di PPATK, pria yang memiliki hobi bersepeda ini telah mengomandani pelaksanaan fungsi PPATK dalam memproduksi Hasil Pemeriksaan dan Riset Strategis di bidang anti-pencucian uang dan pencegahan pendanaan terorisme (APUPPT). Beliau juga pernah menjadi koordinator yang memimpin dan mengarahkan penyusunan National Risk Assessment on Money Laundering (NRA-ML) dan National Risk Assessment on Terrorist Financing (NRA-TF), Financial Integrity Rating (FIR), Indeks Efektivitas Pencegahan dan Pemberantasan TPPU dan TPPT, hingga Indeks Persepsi Publik terkait Pencegahan dan Pemberantasan TPPU dan TPPT.

Di lingkup regional dan internasional, Doktor Ilmu Hukum ini aktif dalam Financial Intelligence Consultative Group (FICG), Anti-Money Laundering/Counter-Terrorist Financing Work Stream di kawasan ASEAN, Australia, dan Selandia.

Buku-buku terkait dengan hukum dan ekonomi juga menjadi karya produktifnya, seperti buku “Aspek Hukum Pasar Modal Indonesia”, “Penerapan Good Corporate Governance: Mengesampingkan Hak-hak Istimewa Demi Kelangsungan Usaha”, “Tindak Pidana Pencucian Uang Di Pasar Modal”, ”Kerentanan Industri Pasar Modal Sebagai Media Tindak Pidana Pencucian Uang”. Selain itu, beliau juga aktif menulis jurnal di Jurnal Konsultan Hukum Pasar Modal Indonesia dan Jurnal Indonesian Financial Intelligence Institute.

Rencana Strategis Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan Penyusunan Rencana Strategis Tahun 2020-2024 PPATK merupakan tindak lanjut atas ditetapkannya Peraturan Presiden Nomor 18 Tahun 2020 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2020-2024, yang memuat arah kebijakan, strategi, dan target kinerja guna mendukung pencapaian visi dan misi PPATK di bidang pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang untuk lima tahun mendatang.

Sebagaimana diketahui bahwa Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang telah memberikan peningkatan tugas, fungsi, dan wewenang PPATK, sehingga diharapkan pembangunan rezim antipencucian uang di Indonesia dapat dilaksanakan secara lebih efektif, dengan melibatkan seluruh pemangku kepentingan. Tantangan PPATK semakin besar seiring dengan meningkatnya komitmen pemerintah di bidang penegakan hukum dan penguatan sektor keuangan sebagaimana dimaksud dalam RPJMN tahun 2020-2024.

Disamping itu, harapan masyarakat terhadap kinerja PPATK juga sangat besar, sehingga diperlukan arah kebijakan dan strategi yang tepat dalam mencegah dan memberantas tindak pidana pencucian uang di Indonesia.

Kami sampaikan ucapan terima kasih kepada seluruh anggota Tim Penyusun Renstra serta seluruh pihak yang telah memberikan kontribusi dalam proses penyusunan Renstra PPATK ini. Kepada seluruh pejabat dan pegawai PPATK agar melaksanakan renstra ini dengan penuh tanggung jawab, serta senantiasa mengimplementasikan nilai-nilai dasar PPATK (INTAN PERMAI) yang telah disepakati bersama dalam melaksanakan tugas dan fungsinya.

Unduh file Rencana Strategis PPATK KOMITE KOORDINASI NASIONAL PENCEGAHAN DAN PEMBERANTASAN TPPU (KOMITE TPPU) Dasar Hukum • Pasal 92 ayat (2) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang; dan • Peraturan Presiden Republik Indonesia No. 6 Tahun 2012 tentang Komite Koordinasi Nasional Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang. Tugas Komite TPPU (Pasal 3 Peraturan Presiden Republik Indonesia No.

6 Tahun 2012) Mengoordinasikan penanganan pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang. Fungsi Komite TPPU (Pasal 4 Peraturan Presiden Republik Indonesia No. 6 Tahun 2012) Dalam melaksanakan tugasnya, Komite TPPU melaksanakan fungsi: • Perumusan arah, kebijakan, dan strategi pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang; • Pengoordinasian pelaksanaan program dan kegiatan sesuai arah, kebijakan, dan strategi pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang; • Pengoordinasian langkah-langkah yang diperlukan dalam penanganan hal lain yang berkaitan dengan pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang termasuk pendanaan terorisme; dan • Pemantauan dan evaluasi atas penanganan serta pelaksanaan program dan kegiatan sesuai arah, kebijakan dan strategi pencegahan dan pemberantasa tindak pidana pencucian uang.

Keanggotaan Komite TPPU (Pasal 5 Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 6 Tahun 2012) Ketua : Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wakil Ketua : Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Sekretaris : Kepala Pusat Pelaporan dan Anggota Analisis Transaksi Keuangan Anggota : 1.

Gubernur Bank Indonesia; 2. Menteri Keuangan; 3. Menteri Luar Negeri; 4. Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia; 5. Menteri Dalam Negeri; 6. Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah; 7. Menteri Perdagangan; 8. Jaksa Agung; 9. Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan 10. Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia; 11. Kepala Badan Intelijen Negara; 12. Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme; dan 13. Kepala Badan Narkotika Nasional.

LOGO PPATK Bentuk dasar • Bentuk burung elang melambangkan kekuatan, kecepatan dan ketepatan dalam mengelola seluruh potensi yang ada. Burung elang juga sangat gigih dalam melindungi atau menjaga diri dan anak-anaknya dari segala macam gangguan yang ada. Hal ini sejalan dengan visi PPATK yaitu menjadi lembaga independen di bidang informasi keuangan yang berperan aktif dalam pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang dan pendanaan terorisme.

• Burung elang menghadap nusantara dengan latar belakang bendera merah putih melambangkan seluruh tindakan dan langkah yang dilaksanakan oleh PPATK dapat dipertangungjawabkan kepada bangsa dan negara Indonesia sesuai nilai-nilai dasar tanggung jawab.

• Burung elang yang berada di dalam lingkaran melambangkan, bahwa dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya PPATK senantiasa menjaga dan menjunjung tinggi kerahasiaan negara sesuai dengan ketentuan yang berlaku. • Bentuk lingkaran bulat melambangkan tekat yang bulat untuk bertindak konsisten sesuai nilai-nilai dasar integritas. Warna Logotype PPATK dibuat dalam lima warna, yaitu biru, merah, hitam, emas, dan putih.

Merah melambangkan keberanian, biru bermakna ketenangan, hitam menunjukkan ketegasan dalam bertindak, emas melambangkan cita-cita untuk menuju kemakmuran Indonesia, dan putih menunjukkan ketulusan dalam bekerja. Tipografi • Tulisan PPATK adalah merupakan singkatan dari Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan.

• Logotype PPATK menggunakan tipe huruf eurostile extended black dibuat dengan huruf tegak, melambangkan kekokohan, keteguhan dan konsistensi lembaga dalam menjalankan visi dan misinya, sesuai dengan nilai-nilai dasar kemandirian.

• Tulisan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan yang melingkar dibuat dengan menggunakan huruf adobe garamond pro bold, melambangkan ketegasan dan kebulatan tekad dalam bertindak.
noneUU KIP, atau UU 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik sangat penting sebagai landasan hukum yang berkaitan dengan pertama, hak setiap orang untuk memperoleh Informasi; kedua, kewajiban Badan Publik menyediakan dan melayani permintaan Informasi secara cepat, tepat waktu, biaya ringan / proporsional, dan cara sederhana; ketiga, pengecualian bersifat ketat dan terbatas; keempat, kewajiban Badan Publik untuk mernbenahi sistem dokumentasi dan pelayanan Informasi.

Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik menegaskan sebagaimana dalam Pasal 28 F Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang menyebutkan bahwa setiap Orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh Informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, dan menyimpan Informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia.

Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik menggarisbawahi dengan tebal bahwa salah satu elemen penting dalam mewujudkan penyelenggaraan negara yang terbuka adalah hak publik untuk memperoleh Informasi sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Hak atas Informasi menjadi sangat penting karena makin terbuka penyelenggaraan negara untuk diawasi publik, penyelenggaraan negara tersebut makin dapat dipertanggungjawabkan.

Hak setiap Orang untuk memperoleh Informasi juga relevan untuk meningkatkan kualitas pelibatan masyarakat dalam proses pengambilan keputusan publik. Partisipasi atau pelibatan masyarakat tidak banyak berarti tanpa jaminan keterbukaan Informasi Publik. Setiap Badan Publik mempunyai kewajiban untuk membuka akses atas Informasi Publik yang berkaitan dengan Badan Publik tersebut untuk masyarakat luas.

UU KIP menjelasakan bahwa Lingkup Badan Publik dalam Undang- undang ini meliputi lembaga eksekutif, yudikatif, legislatif, serta penyelenggara negara lainnya yang mendapatkan dana dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN)/Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dan mencakup pula organisasi nonpemerintah, baik yang berbadan hukum maupun yang tidak berbadan hukum, seperti lembaga swadaya masyarakat, perkumpulan, serta organisasi lainnya yang mengelola atau menggunakan dana yang sebagian atau seluruhnya bersumber dari APBN/APBD, sumbangan masyarakat, dan/atau luar negeri.

Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik disahkan pada tanggal 30 April 2008 di Jakarta oleh Presiden Dr.

H. Susilo Bambang Yudhoyono. Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik diundangkan di Jakarta pada tanggal 30 April 2008 oleh Menkumham Andi Mattalatta. Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik ditempatkan pada Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 61. Penjelasan Atas Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik ditempatkan pada Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4846.

Agar setiap jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada mengetahuinya. Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik Latar Belakang Pertimbangan dalam Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik yaitu: • bahwa informasi merupakan kebutuhan pokok setiap orang bagi pengembangan pribadi dan lingkungan sosialnya serta merupakan bagian penting bagi ketahanan nasional; • bahwa hak memperoleh informasi merupakan hak asasi manusia dan keterbukaan informasi publik merupakan salah satu ciri penting negara demokratis yang menjunjung tinggi kedaulatan rakyat untuk mewujudkan penyelenggaraan negara yang baik; • bahwa keterbukaan informasi publik merupakan sarana dalam mengoptimalkan pengawasan publik terhadap penyelenggaraan negara dan Badan Publik lainnya dan segala sesuatu yang berakibat pada kepentingan publik; • bahwa pengelolaan Informasi Publik merupakan salah satu upaya untuk mengembangkan masyarakat informasi; • bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, huruf b, huruf c, dan huruf d perlu membentuk Undang-Undang tentang Keterbukaan Informasi Publik.

Dasar Hukum Dasar hukum Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik adalah Pasal 20, Pasal 21, Pasal 28 F, dan Pasal 28 J Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

Penjelasan Umum UU Keterbukaan Informasi Publik Dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 Pasal 28 F disebutkan bahwa setiap Orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh Informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, dan menyimpan Informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia.

Untuk memberikan jaminan terhadap semua orang dalam memperoleh Informasi, perlu dibentuk undang-undang yang mengatur tentang keterbukaan Informasi Publik. Fungsi maksimal ini diperlukan, mengingat hak untuk memperoleh Informasi merupakan hak asasi manusia sebagai salah satu wujud dari kehidupan berbangsa dan bernegara yang demokratis.

Salah satu elemen penting dalam mewujudkan penyelenggaraan negara yang terbuka adalah hak publik untuk memperoleh Informasi sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Hak atas Informasi menjadi sangat penting karena makin terbuka penyelenggaraan negara untuk diawasi publik, penyelenggaraan negara tersebut makin dapat dipertanggungjawabkan. Hak setiap Orang untuk memperoleh Informasi juga relevan untuk meningkatkan kualitas pelibatan masyarakat dalam proses pengambilan keputusan publik. Partisipasi atau pelibatan masyarakat tidak banyak berarti tanpa jaminan keterbukaan Informasi Publik. Keberadaan Undang-undang tentang Keterbukaan Informasi Publik sangat penting sebagai jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada hukum yang berkaitan dengan (1) hak setiap Orang untuk memperoleh Informasi; (2) kewajiban Badan Publik menyediakan dan melayani permintaan Informasi secara cepat, tepat waktu, biaya ringan/proporsional, dan cara sederhana; (3) pengecualian bersifat ketat dan terbatas; (4) kewajiban Badan Publik untuk membenahi sistem dokumentasi dan pelayanan Informasi.

Setiap Badan Publik mempunyai kewajiban untuk membuka akses atas Informasi Publik yang berkaitan dengan Badan Publik tersebut untuk masyarakat luas. Lingkup Badan Publik dalam Undang- undang ini meliputi lembaga eksekutif, yudikatif, legislatif, serta penyelenggara negara lainnya yang mendapatkan dana dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN)/Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dan mencakup pula organisasi nonpemerintah, baik yang berbadan hukum maupun yang tidak berbadan hukum, seperti lembaga swadaya masyarakat, perkumpulan, serta organisasi lainnya yang mengelola atau menggunakan dana yang sebagian atau seluruhnya bersumber dari APBN/APBD, sumbangan masyarakat, dan/atau luar negeri.

Melalui mekanisme dan pelaksanaan prinsip keterbukaan, akan tercipta kepemerintahan yang baik dan peran serta masyarakat yang transparan dan akuntabilitas yang tinggi sebagai salah satu prasyarat untuk mewujudkan demokrasi yang hakiki.

Dengan membuka akses publik terhadap Informasi diharapkan Badan Publik termotivasi untuk bertanggung jawab dan berorientasi pada pelayanan rakyat yang sebaik-baiknya. Dengan demikian, hal itu dapat mempercepat perwujudan pemerintahan yang terbuka yang merupakan upaya strategis mencegah praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN), dan terciptanya kepemerintahan yang baik ( good governance).

Isi UU KIP Isi Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik adalah sebagai berikut (bukan format asli): UNDANG-UNDANG TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Undang-Undang ini yang dimaksud dengan: • Informasi adalah keterangan, pernyataan, gagasan, dan tanda- tanda yang mengandung nilai, makna, dan pesan, baik data, fakta maupun penjelasannya yang dapat dilihat, didengar, dan dibaca yang disajikan dalam berbagai kemasan dan format sesuai dengan perkembangan teknologi informasi dan komunikasi secara elektronik ataupun nonelektronik.

• Informasi Publik adalah informasi yang dihasilkan, disimpan, dikelola, dikirim, dan/atau diterima oleh suatu Badan Publik yang berkaitan dengan penyelenggara dan penyelenggaraan negara dan/ atau penyelenggara dan penyelenggaraan Badan Publik lainnya yang sesuai dengan Undang-Undang ini serta informasi lain yang berkaitan dengan kepentingan publik.

• Badan Publik adalah lembaga eksekutif, legislatif, yudikatif, dan badan lain yang fungsi dan tugas pokoknya berkaitan dengan penyelenggaraan negara, yang sebagian atau seluruh dananya bersumber dari anggaran pendapatan dan belanja negara dan/atau anggaran pendapatan dan belanja daerah, atau organisasi nonpemerintah sepanjang sebagian atau seluruh dananya bersumber dari anggaran pendapatan dan belanja negara dan/atau anggaran pendapatan dan belanja daerah, sumbangan masyarakat, dan/atau luar negeri.

• Komisi Informasi adalah lembaga mandiri yang berfungsi menjalankan Undang-Undang ini dan peraturan pelaksanaannya, menetapkan petunjuk teknis standar layanan Informasi Publik dan menyelesaikan Sengketa Informasi Publik melalui Mediasi dan/ atau Ajudikasi nonlitigasi. • Sengketa Informasi Publik adalah sengketa yang terjadi antara Badan Publik dan Pengguna Informasi Publik yang berkaitan dengan hak memperoleh dan menggunakan informasi berdasarkan perundang-undangan.

• Mediasi adalah penyelesaian Sengketa Informasi Publik antara para pihak melalui bantuan mediator Komisi Informasi. • Ajudikasi adalah proses penyelesaian Sengketa Informasi Publik antara para pihak yang diputus oleh Komisi Informasi. • Pejabat Publik adalah Orang yang ditunjuk dan diberi tugas untuk menduduki posisi atau jabatan tertentu pada Badan Publik.

• Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi adalah pejabat yang bertanggung jawab di bidang penyimpanan, pendokumentasian, penyediaan, dan/atau pelayanan informasi di Badan Publik. • Orang adalah orang perseorangan, kelompok orang, badan hukum, atau Badan Publik sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang ini. • Pengguna Informasi Publik adalah Orang yang menggunakan Informasi Publik sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini.

• Pemohon Informasi Publik adalah warga negara dan/atau badan hukum Indonesia yang mengajukan permintaan Informasi Publik sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini. BAB II ASAS DAN TUJUAN Bagian Kesatu Asas Pasal 2 • Setiap Informasi Publik bersifat terbuka dan dapat diakses oleh setiap Pengguna Informasi Publik. • Informasi Publik yang dikecualikan bersifat ketat dan terbatas. • Setiap Informasi Publik harus dapat diperoleh setiap Pemohon Informasi Publik dengan cepat dan tepat waktu, biaya ringan, dan cara sederhana.

• Informasi Publik yang dikecualikan bersifat rahasia sesuai dengan Undang-Undang, kepatutan, dan kepentingan umum didasarkan pada pengujian tentang konsekuensi yang timbul apabila suatu informasi diberikan kepada masyarakat serta setelah dipertimbangkan dengan saksama bahwa menutup Informasi Publik dapat melindungi kepentingan yang lebih besar daripada membukanya atau sebaliknya.

Bagian Kedua Tujuan Pasal 3 Undang-Undang ini bertujuan untuk: • menjamin hak warga negara untuk mengetahui rencana pembuatan kebijakan publik, program kebijakan publik, dan proses pengambilan keputusan publik, serta alasan pengambilan suatu keputusan publik; • mendorong partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan kebijakan publik; • meningkatkan peran aktif masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik dan pengelolaan Badan Publik yang baik; • mewujudkan penyelenggaraan negara yang baik, yaitu yang transparan, efektif dan efisien, akuntabel serta dapat dipertanggungjawabkan; • mengetahui alasan kebijakan publik yang memengaruhi hajat hidup Orang banyak; • mengembangkan ilmu pengetahuan dan mencerdaskan kehidupan bangsa; dan/atau • meningkatkan pengelolaan dan pelayanan informasi di lingkungan Badan Publik untuk menghasilkan layanan informasi yang berkualitas.

BAB III HAK DAN KEWAJIBAN PEMOHON DAN PENGGUNA INFORMASI PUBLIK SERTA HAK DAN KEWAJIBAN BADAN PUBLIK Bagian Kesatu Hak Pemohon Informasi Publik Pasal 4 • Setiap Orang berhak memperoleh Informasi Publik sesuai dengan ketentuan Undang-Undang ini. • Setiap Orang berhak: • melihat dan mengetahui Informasi Publik; • menghadiri pertemuan publik yang terbuka untuk umum untuk memperoleh Informasi Publik; • mendapatkan salinan Informasi Publik melalui permohonan sesuai dengan Undang-Undang ini; dan/atau • menyebarluaskan Informasi Publik sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

• Setiap Pemohon Informasi Publik berhak mengajukan permintaan Informasi Publik disertai alasan permintaan tersebut. • Setiap Pemohon Informasi Publik berhak mengajukan gugatan ke pengadilan apabila dalam memperoleh Informasi Publik mendapat hambatan atau kegagalan sesuai dengan ketentuan Undang-Undang jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada.

Bagian Kedua Kewajiban Pengguna Informasi Publik Pasal 5 • Pengguna Informasi Publik wajib menggunakan Informasi Publik sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. • Pengguna Informasi Publik wajib mencantumkan sumber dari mana ia memperoleh Informasi Publik, baik yang digunakan untuk kepentingan sendiri maupun untuk keperluan publikasi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Bagian Ketiga Hak Badan Publik Pasal 6 • Badan Publik berhak menolak memberikan informasi yang dikecualikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

• Badan Publik berhak menolak memberikan Informasi Publik apabila tidak sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. • Informasi Publik yang tidak dapat diberikan oleh Badan Publik, sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah: • informasi yang dapat membahayakan negara; • informasi yang berkaitan dengan kepentingan perlindungan usaha dari persaingan usaha tidak sehat; • informasi yang berkaitan dengan hak-hak pribadi; • informasi yang berkaitan dengan rahasia jabatan; dan/atau • Informasi Publik yang diminta belum dikuasai atau didokumentasikan.

Bagian Keempat Kewajiban Badan Publik Pasal 7 • Badan Publik wajib menyediakan, memberikan dan/atau menerbitkan Informasi Publik yang berada di bawah kewenangannya kepada Pemohon Informasi Publik, selain informasi yang dikecualikan sesuai dengan ketentuan.

• Badan Publik wajib menyediakan Informasi Publik yang akurat, benar, dan tidak menyesatkan. • Untuk melaksanakan kewajiban sebagaimana dimaksud pada ayat (2), Badan Publik harus membangun dan mengembangkan sistem informasi dan dokumentasi untuk mengelola Informasi Publik secara baik dan efisien sehingga dapat diakses dengan mudah. • Badan Publik wajib membuat pertimbangan secara tertulis setiap kebijakan yang diambil untuk memenuhi hak setiap Orang atas Informasi Publik.

• Pertimbangan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) antara lain memuat pertimbangan politik, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau pertahanan dan keamanan negara. • Dalam rangka memenuhi kewajiban sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sampai dengan ayat (4) Badan Publik dapat memanfaatkan sarana dan/atau media elektronik dan nonelektronik. Pasal 8 Kewajiban Badan Publik yang berkaitan dengan kearsipan dan pendokumentasian Informasi Publik dilaksanakan berdasarkan peraturan perundang-undangan.

BAB IV INFORMASI YANG WAJIB DISEDIAKAN DAN DIUMUMKAN Bagian Kesatu Informasi yang Wajib Disediakan dan Diumumkan Secara Berkala Pasal 9 • Setiap Badan Publik wajib mengumumkan Informasi Publik secara berkala. • Informasi Publik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi: • informasi yang berkaitan dengan Badan Publik; • informasi mengenai kegiatan dan kinerja Badan Publik terkait; • informasi mengenai laporan keuangan; dan/atau • informasi lain yang diatur dalam peraturan perundang-undangan.

• Kewajiban memberikan dan menyampaikan Informasi Publik sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan paling singkat 6 (enam) bulan sekali. • Kewajiban menyebarluaskan Informasi Publik sebagaimana dimaksud pada ayat (1), disampaikan dengan cara yang mudah dijangkau oleh masyarakat dan dalam bahasa yang mudah dipahami. • Cara-cara sebagaimana dimaksud pada ayat (4) ditentukan lebih lanjut oleh Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi di Badan Publik terkait. • Ketentuan lebih lanjut mengenai kewajiban Badan Publik memberikan dan menyampaikan Informasi Publik secara berkala sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) diatur dengan Petunjuk Teknis Komisi Informasi.

Bagian Kedua Informasi yang Wajib Diumumkan secara Serta-merta Pasal 10 • Badan Publik wajib mengumumkan secara serta- merta suatu informasi yang dapat mengancam hajat hidup orang banyak dan ketertiban umum.

• Kewajiban menyebarluaskan Informasi Publik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disampaikan dengan cara yang mudah dijangkau oleh masyarakat dan dalam bahasa yang mudah dipahami. Bagian Ketiga Informasi yang Wajib Tersedia Setiap Saat Pasal 11 • Badan Publik wajib menyediakan Informasi Publik setiap saat yang meliputi: • daftar seluruh Informasi Publik yang berada di bawah penguasaannya, tidak termasuk informasi yang dikecualikan; • hasil keputusan Badan Publik dan pertimbangannya; • seluruh kebijakan yang ada berikut dokumen pendukungnya; • rencana kerja proyek termasuk di dalamnya perkiraan pengeluaran tahunan Badan Publik; • perjanjian Badan Publik dengan pihak ketiga; • informasi dan kebijakan yang disampaikan Pejabat Publik dalam pertemuan yang terbuka untuk umum; • prosedur kerja pegawai Badan Publik yang berkaitan dengan pelayanan masyarakat; dan/atau • laporan mengenai pelayanan akses Informasi Publik sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini.

• Informasi Publik yang telah dinyatakan terbuka bagi masyarakat berdasarkan mekanisme keberatan dan/atau penyelesaian sengketa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 48, Pasal 49, dan Pasal 50 dinyatakan sebagai Informasi Publik yang dapat diakses oleh Pengguna Informasi Publik. • Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pelaksanaan kewajiban Badan Publik menyediakan Informasi Publik yang dapat diakses oleh Pengguna Informasi Publik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diatur dengan Petunjuk Teknis Komisi Informasi.

Pasal 12 Setiap tahun Badan Publik wajib mengumumkan layanan informasi, yang meliputi: • jumlah permintaan informasi yang diterima; • waktu yang diperlukan Badan Publik dalam memenuhi setiap permintaan informasi; • jumlah pemberian dan penolakan permintaan informasi; dan/atau • alasan penolakan permintaan informasi. Pasal 13 • Untuk mewujudkan pelayanan cepat, tepat, dan sederhana setiap Badan Publik: • menunjuk Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi; dan • membuat dan mengembangkan sistem penyediaan layanan informasi secara cepat, mudah, dan wajar sesuai dengan petunjuk teknis standar layanan Informasi Publik yang berlaku secara nasional.

• Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dibantu oleh pejabat fungsional. Pasal 14 Informasi Publik yang wajib disediakan oleh Badan Usaha Milik Negara, Badan Usaha Milik Daerah dan/atau badan usaha lainnya yang dimiliki oleh negara dalam Undang-Undang ini adalah: • nama dan tempat kedudukan, maksud dan tujuan serta jenis kegiatan usaha, jangka waktu pendirian, dan permodalan, sebagaimana tercantum dalam anggaran dasar; • nama lengkap pemegang saham, anggota direksi, dan anggota dewan komisaris perseroan; • laporan tahunan, laporan keuangan, neraca laporan laba rugi, dan laporan tanggung jawab sosial perusahaan yang telah diaudit; • hasil penilaian oleh auditor eksternal, lembaga pemeringkat kredit dan lembaga pemeringkat lainnya; • sistem dan alokasi dana remunerasi anggota komisaris/dewan pengawas dan direksi; • mekanisme penetapan direksi dan komisaris/dewan pengawas; • kasus hukum yang berdasarkan Undang-Undang terbuka sebagai Informasi Publik; • pedoman pelaksanaan tata kelola perusahaan yang baik berdasarkan prinsip-prinsip transparansi, akuntabilitas, pertanggungjawaban, kemandirian, dan kewajaran; • pengumuman penerbitan efek yang bersifat utang; • penggantian akuntan yang mengaudit perusahaan; • perubahan tahun fiskal perusahaan; • kegiatan penugasan pemerintah dan/atau kewajiban pelayanan umum atau subsidi; • mekanisme pengadaan barang dan jasa; dan/atau • informasi lain yang ditentukan oleh Undang-Undang yang berkaitan dengan Badan Usaha Milik Negara/ Badan Usaha Milik Daerah.

Pasal 15 Informasi Publik yang wajib disediakan oleh partai politik dalam Undang-Undang ini adalah: • asas dan tujuan; • program umum dan kegiatan partai politik;; • nama, alamat dan susunan kepengurusan dan perubahannya; • pengelolaan dan penggunaan dana yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dan/atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah; • mekanisme pengambilan keputusan partai; • keputusan partai yang berasal dari hasil muktamar/kongres/munas dan/atau keputusan lainnya yang menurut anggaran dasar dan anggaran rumah tangga partai terbuka untuk umum; dan/atau • informasi lain yang ditetapkan oleh Undang-Undang yang berkaitan dengan partai politik.

Pasal 16 Informasi Publik yang wajib disediakan oleh organisasi nonpemerintah dalam Undang-Undang ini adalah: • asas dan tujuan; • program dan kegiatan organisasi; • nama, alamat, susunan kepengurusan, dan perubahannya; • pengelolaan dan penggunaan dana yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dan/atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, sumbangan masyarakat, dan/atau sumber luar negeri; • mekanisme pengambilan keputusan organisasi; • keputusan-keputusan organisasi; dan/atau • informasi lain yang ditetapkan oleh peraturan perundang-undangan.

BAB V INFORMASI YANG DIKECUALIKAN Pasal 17 Setiap Badan Publik wajib membuka akses bagi setiap Pemohon Informasi Publik untuk mendapatkan Informasi Publik, kecuali: • Informasi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik dapat menghambat proses penegakan hukum, yaitu informasi yang dapat: • menghambat proses penyelidikan dan penyidikan suatu tindak pidana; • mengungkapkan identitas informan, pelapor, saksi, dan/atau korban yang mengetahui adanya tindak pidana; • mengungkapkan data intelijen kriminal dan rencana- rencana yang berhubungan dengan pencegahan dan penanganan segala bentuk kejahatan transnasional; • membahayakan keselamatan dan kehidupan penegak hukum dan/atau keluarganya; dan/atau • membahayakan keamanan peralatan, sarana, dan/atau prasarana penegak hukum.

• Informasi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik dapat mengganggu kepentingan perlindungan hak atas kekayaan intelektual dan perlindungan dari persaingan usaha tidak sehat; • Informasi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik dapat membahayakan pertahanan dan keamanan negara, yaitu: • informasi tentang strategi, intelijen, operasi, taktik dan teknik yang berkaitan dengan penyelenggaraan sistem pertahanan dan keamanan negara, meliputi tahap perencanaan, pelaksanaan dan pengakhiran atau evaluasi dalam kaitan dengan ancaman dari dalam dan luar negeri; • dokumen yang memuat tentang strategi, intelijen, operasi, teknik dan taktik yang berkaitan dengan penyelenggaraan sistem pertahanan dan keamanan negara yang meliputi tahap perencanaan, pelaksanaan dan pengakhiran atau evaluasi; • jumlah, komposisi, disposisi, atau dislokasi kekuatan dan kemampuan dalam penyelenggaraan sistem pertahanan dan keamanan negara serta rencana pengembangannya;vgambar dan data tentang situasi dan keadaan pangkalan dan/atau instalasi militer; • data perkiraan kemampuan militer dan pertahanan negara lain terbatas pada segala tindakan dan/atau indikasi negara tersebut yang dapat membahayakan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia dan/atau data terkait kerjasama militer dengan negara lain yang disepakati dalam perjanjian tersebut sebagai rahasia atau sangat rahasia; • sistem persandian negara; dan/atau • sistem intelijen negara.

• Informasi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik dapat mengungkapkan kekayaan alam Indonesia; • Informasi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik, dapat merugikan ketahanan ekonomi nasional: • rencana awal pembelian dan penjualan mata uang nasional atau asing, saham dan jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada vital milik negara; • rencana awal perubahan nilai tukar, suku bunga, dan model operasi institusi keuangan; • rencana awal perubahan suku bunga bank, pinjaman pemerintah, perubahan pajak, tarif, atau pendapatan negara/daerah lainnya; • rencana awal penjualan atau pembelian tanah atau properti; • rencana awal investasi asing; • proses dan hasil pengawasan perbankan, asuransi, atau lembaga keuangan lainnya; dan/atau • hal-hal yang berkaitan dengan proses pencetakan uang.

• Informasi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik, dapat merugikan kepentingan hubungan luar negeri: • posisi, daya tawar dan strategi yang akan dan telah diambil oleh negara dalam hubungannya dengan internasional; • korespondensi diplomatik antarnegara; • sistem komunikasi dan persandian dipergunakan dalam menjalankan internasional; dan/atau • perlindungan dan pengamanan infrastruktur strategis Indonesia di luar negeri.

• Informasi Publik yang apabila dibuka dapat mengungkapkan isi akta otentik yang bersifat pribadi dan kemauan terakhir ataupun wasiat seseorang; • Informasi Publik yang apabila dibuka dan diberikan kepada Pemohon Informasi Publik dapat mengungkap rahasia pribadi, yaitu: • riwayat dan kondisi anggota keluarga; jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada riwayat, kondisi dan perawatan, pengobatan kesehatan fisik, dan psikis seseorang; • kondisi keuangan, aset, pendapatan, dan rekening bank seseorang; • hasil-hasil evaluasi sehubungan dengan kapabilitas, intelektualitas, dan rekomendasi kemampuan seseorang; dan/atau • catatan yang menyangkut pribadi seseorang yang berkaitan dengan kegiatan satuan pendidikan formal dan satuan pendidikan nonformal.

• memorandum atau surat-surat antar Badan Publik atau intra Badan Publik, yang menurut sifatnya dirahasiakan kecuali atas putusan Komisi Informasi atau pengadilan; • informasi yang tidak boleh diungkapkan berdasarkan Undang-Undang.

Pasal 18 • Tidak termasuk dalam kategori informasi yang dikecualikan adalah informasi berikut: • putusan badan peradilan; • ketetapan, keputusan, peraturan, surat edaran, ataupun bentuk kebijakan lain, baik yang tidak berlaku mengikat maupun mengikat ke dalam ataupun ke luar serta pertimbangan lembaga penegak hukum; • surat perintah penghentian penyidikan atau penuntutan; • rencana pengeluaran tahunan lembaga penegak hukum; • laporan keuangan tahunan lembaga penegak hukum; • laporan hasil pengembalian uang hasil korupsi; dan/atau • informasi lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2).

• Tidak termasuk informasi yang dikecualikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 huruf g dan huruf h, antara jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada apabila : • pihak yang rahasianya diungkap memberikan persetujuan tertulis; dan/atau • pengungkapan berkaitan dengan posisi seseorang dalam jabatan-jabatan publik.

• Dalam hal kepentingan pemeriksaan perkara pidana di pengadilan, Kepala Kepolisian Republik Indonesia, Jaksa Agung, Ketua Mahkamah Agung, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, dan/atau Pimpinan Lembaga Negara Penegak Hukum lainnya yang diberi kewenangan oleh Undang-Undang dapat membuka informasi yang dikecualikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 huruf a, huruf b, huruf c, huruf d, huruf e, huruf f, huruf i, dan huruf j.

• Pembukaan informasi yang dikecualikan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dilakukan dengan cara mengajukan permintaan izin kepada Presiden. • Permintaan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4) untuk kepentingan pemeriksaan perkara perdata yang berkaitan dengan keuangan atau kekayaan negara di pengadilan, permintaan izin diajukan oleh Jaksa Agung sebagai pengacara negara kepada Presiden. • Izin tertulis sebagaimana dimaksud pada ayat (3), ayat (4), dan ayat (5) diberikan oleh Presiden kepada Kepala Kepolisian Republik Indonesia, Jaksa Agung, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, Pimpinan Lembaga Negara Penegak Hukum lainnya, atau Ketua Mahkamah Agung.

• Dengan mempertimbangkan kepentingan pertahanan dan keamanan negara dan kepentingan umum, Presiden dapat menolak permintaan informasi yang dikecualikan sebagaimana dimaksud pada ayat (3), ayat (4), dan ayat (5).

Pasal 19 Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi di setiap Badan Publik wajib melakukan pengujian tentang konsekuensi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 dengan saksama dan penuh ketelitian sebelum menyatakan Informasi Publik tertentu dikecualikan untuk diakses oleh setiap Orang. Pasal 20 • Pengecualian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 huruf a, huruf b, huruf c, huruf d, huruf e, dan huruf f tidak bersifat permanen.

• Ketentuan lebih lanjut mengenai jangka waktu pengecualian diatur dengan Peraturan Pemerintah. BAB VI MEKANISME MEMPEROLEH INFORMASI Pasal 21 Mekanisme untuk memperoleh Informasi Publik didasarkan pada prinsip cepat, tepat waktu, dan biaya ringan. Pasal 22 • Setiap Pemohon Informasi Publik dapat mengajukan permintaan untuk memperoleh Informasi Publik kepada Badan Publik terkait secara tertulis atau tidak tertulis.

• Badan Publik wajib mencatat nama dan alamat Pemohon Informasi Publik, subjek dan format informasi serta cara penyampaian informasi yang diminta oleh Pemohon Informasi Publik. • Badan Publik yang bersangkutan wajib mencatat permintaan Informasi Publik yang diajukan secara tidak tertulis. • Badan Publik terkait wajib memberikan tanda bukti penerimaan permintaan Informasi Publik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (3) berupa nomor pendaftaran pada saat permintaan diterima.

• Dalam hal permintaan disampaikan secara langsung atau melalui surat elektronik, nomor pendaftaran diberikan saat penerimaan permintaan. • Dalam hal permintaan disampaikan melalui surat, pengiriman nomor pendaftaran dapat diberikan bersamaan dengan pengiriman informasi. • Paling lambat 10 (sepuluh) hari kerja sejak diterimanya permintaan, Badan Publik yang bersangkutan wajib menyampaikan pemberitahuan tertulis yang berisikan : • informasi yang diminta berada di bawah penguasaannya ataupun tidak; • Badan Publik wajib memberitahukan Badan Publik yang jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada informasi yang diminta apabila informasi yang diminta tidak berada di bawah penguasaannya dan Badan Publik yang menerima permintaan mengetahui keberadaan informasi yang diminta; • penerimaan atau penolakan permintaan dengan alasan yang tercantum sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17; • dalam hal permintaan diterima seluruhnya atau sebagian dicantumkan materi informasi yang akan diberikan; • dalam hal suatu dokumen mengandung materi yang dikecualikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17, maka informasi yang dikecualikan tersebut dapat dihitamkan dengan disertai alasan dan materinya; • alat penyampai dan format informasi yang akan diberikan; dan/atau • biaya serta cara pembayaran untuk memperoleh informasi yang diminta.

• Badan Publik yang bersangkutan dapat memperpanjang waktu untuk mengirimkan pemberitahuan sebagaimana dimaksud pada ayat (7), paling lambat 7 (tujuh) hari kerja berikutnya dengan memberikan alasan secara tertulis.

• Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara permintaan informasi kepada Badan Publik diatur oleh Komisi Informasi. BAB VII KOMISI INFORMASI Bagian Kesatu Fungsi Pasal 23 Komisi Informasi adalah lembaga mandiri yang berfungsi menjalankan Undang-Undang ini dan peraturan pelaksanaannya menetapkan petunjuk teknis standar layanan Informasi Publik dan menyelesaikan Sengketa Informasi Publik melalui Mediasi dan/atau Ajudikasi nonlitigasi.

Bagian Kedua Kedudukan Pasal 24 • Komisi Informasi terdiri atas Komisi Informasi Pusat, Komisi Informasi provinsi, dan jika dibutuhkan Komisi Informasi kabupaten/kota.

• Komisi Informasi Pusat berkedudukan di ibu kota Negara. • Komisi Informasi provinsi berkedudukan di ibu kota provinsi dan Komisi Informasi kabupaten/kota berkedudukan di ibu kota kabupaten/kota. Bagian Ketiga Susunan Pasal 25 • Anggota Komisi Informasi Pusat berjumlah 7 (tujuh) orang yang mencerminkan unsur pemerintah dan unsur masyarakat. • Anggota Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota berjumlah 5 (lima) orang yang mencerminkan unsur pemerintah dan unsur masyarakat.

• Komisi Informasi dipimpin oleh seorang ketua merangkap anggota dan didampingi oleh seorang wakil ketua merangkap anggota.

• Ketua dan wakil ketua dipilih dari dan oleh para anggota Komisi Informasi. • Pemilihan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dilakukan dengan musyawarah seluruh anggota Komisi Informasi dan apabila tidak tercapai kesepakatan dilakukan pemungutan suara. Bagian Keempat Tugas Pasal 26 • Komisi Informasi bertugas: • menerima, memeriksa, dan memutus permohonan penyelesaian Sengketa Informasi Publik melalui Mediasi dan/atau Ajudikasi nonlitigasi yang diajukan oleh setiap Pemohon Informasi Publik berdasarkan alasan sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang ini; • menetapkan kebijakan umum pelayanan Informasi Publik; dan • menetapkan petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis.

• Komisi Informasi Pusat bertugas: • menetapkan prosedur pelaksanaan penyelesaian sengketa melalui Mediasi jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Ajudikasi nonlitigasi; • menerima, memeriksa, dan memutus Sengketa Informasi Publik di daerah selama Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota belum terbentuk; dan • memberikan laporan mengenai pelaksanaan tugasnya berdasarkan Undang-Undang ini kepada Presiden dan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia setahun sekali atau sewaktu-waktu jika diminta.

• Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota bertugas menerima, memeriksa, dan memutus Sengketa Informasi Publik di daerah melalui Mediasi dan/atau Ajudikasi nonlitigasi. Bagian Kelima Wewenang Pasal 27 • Dalam menjalankan tugasnya, Komisi Informasi memiliki wewenang: • memanggil dan/atau mempertemukan para pihak yang bersengketa; • meminta catatan atau bahan yang relevan yang dimiliki oleh Badan Publik terkait untuk mengambil keputusan dalam upaya menyelesaikan Sengketa Informasi Publik; • meminta keterangan atau menghadirkan pejabat Badan Publik ataupun pihak yang terkait sebagai saksi dalam penyelesaian Sengketa Informasi Publik; • mengambil sumpah setiap saksi yang didengar keterangannya dalam Ajudikasi nonlitigasi penyelesaian Sengketa Informasi Publik; dan • membuat kode etik yang diumumkan kepada publik sehingga masyarakat dapat menilai kinerja Komisi Informasi.

• Kewenangan Komisi Informasi Pusat meliputi kewenangan penyelesaian Sengketa Informasi Publik yang menyangkut Badan Publik pusat dan Badan Publik tingkat provinsi dan/atau Badan Publik tingkat kabupaten/kota selama Komisi Informasi di provinsi atau Komisi Informasi kabupaten/kota tersebut belum terbentuk. • Kewenangan Komisi Informasi provinsi meliputi kewenangan penyelesaian sengketa yang menyangkut Badan Publik tingkat provinsi yang bersangkutan.

• Kewenangan Komisi Informasi kabupaten/kota meliputi kewenangan penyelesaian sengketa yang menyangkut Badan Publik tingkat kabupaten/kota yang bersangkutan Bagian Keenam Pertanggungjawaban Pasal 28 • Komisi Informasi Pusat bertanggung jawab kepada Presiden dan menyampaikan laporan tentang pelaksanaan fungsi, tugas, dan wewenangnya kepada Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia.

• Komisi Informasi provinsi bertanggung jawab kepada gubernur dan menyampaikan laporan tentang pelaksanaan fungsi, tugas, dan wewenangnya kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah provinsi yang bersangkutan.

• Komisi Informasi kabupaten/kota bertanggung jawab kepada bupati/walikota dan menyampaikan laporan tentang pelaksanaan fungsi, tugas, dan wewenangnya kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah kabupaten/ kota yang bersangkutan. • Laporan lengkap Komisi Informasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) bersifat terbuka untuk umum. Bagian Ketujuh Sekretariat dan Penatakelolaan Komisi Informasi Pasal 29 • Dukungan administratif, keuangan, dan tata kelola Komisi Informasi dilaksanakan oleh sekretariat komisi.

• Sekretariat Komisi Informasi dilaksanakan oleh Pemerintah. • Sekretariat Komisi Informasi Pusat dipimpin oleh sekretaris yang ditetapkan oleh Menteri yang tugas dan wewenangnya di bidang komunikasi dan informatika berdasarkan usulan Komisi Informasi. • Sekretariat Komisi Informasi provinsi dilaksanakan oleh pejabat yang tugas dan wewenangnya di bidang komunikasi dan informasi di tingkat provinsi yang bersangkutan. • Sekretariat Komisi Informasi kabupaten/kota dilaksanakan oleh pejabat yang mempunyai tugas dan wewenang di bidang komunikasi dan informasi di tingkat kabupaten/kota yang bersangkutan.

• Anggaran Komisi Informasi Pusat dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, anggaran Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah provinsi dan/atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah kabupaten/kota yang bersangkutan. Bagian Kedelapan Pengangkatan dan Pemberhentian Pasal 30 • Syarat-syarat pengangkatan anggota Komisi Informasi: • warga negara Indonesia; • memiliki integritas dan tidak tercela; • tidak pernah dipidana karena melakukan tindak pidana yang diancam dengan pidana 5 (lima) tahun atau lebih; • memiliki pengetahuan dan pemahaman di bidang keterbukaan Informasi Publik sebagai bagian dari hak asasi manusia dan kebijakan publik; • memiliki pengalaman dalam aktivitas Badan Publik; • bersedia melepaskan keanggotaan dan jabatannya dalam Badan Publik apabila diangkat menjadi anggota Komisi Informasi; • bersedia bekerja penuh waktu; • berusia paling rendah 35 (tiga puluh lima) tahun; dan • sehat jiwa dan raga.

• Rekrutmen calon anggota Komisi Informasi dilaksanakan oleh Pemerintah secara terbuka, jujur, dan objektif. • Daftar calon anggota Komisi Informasi wajib diumumkan kepada masyarakat. • Setiap Orang berhak mengajukan pendapat dan penilaian terhadap calon anggota Komisi Informasi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dengan disertai alasan. Pasal 31 • Calon anggota Komisi Informasi Pusat hasil rekrutmen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30 ayat (2) diajukan kepada Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia oleh Presiden sejumlah 21 (dua puluh satu) orang calon.

• Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia memilih anggota Komisi Informasi Pusat melalui uji kepatutan dan kelayakan. • Anggota Komisi Informasi Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada yang telah dipilih oleh Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia selanjutnya ditetapkan oleh Presiden. Pasal 32 • Calon anggota Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota hasil rekrutmen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30 ayat (2) diajukan kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah provinsi dan/atau Dewan Perwakilan Rakyat Daerah kabupaten/kota oleh gubernur dan/atau bupati/walikota paling sedikit 10 (sepuluh) orang calon dan paling banyak 15 (lima belas) orang calon.

• Dewan Perwakilan Rakyat Daerah provinsi dan/atau kabupaten/kota memilih anggota Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota melalui uji kepatutan dan kelayakan. • Anggota Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota yang telah dipilih oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah provinsi dan/atau Dewan Perwakilan Rakyat Daerah kabupaten/kota selanjutnya ditetapkan oleh gubernur dan/atau bupati/walikota.

Pasal 33 Anggota Komisi Informasi diangkat untuk masa jabatan 4 (empat) tahun dan dapat diangkat kembali untuk satu periode berikutnya.

Pasal 34 • Pemberhentian anggota Komisi Informasi dilakukan berdasarkan keputusan Komisi Informasi sesuai dengan tingkatannya dan diusulkan kepada Presiden untuk Komisi Informasi Pusat, kepada gubernur untuk Komisi Informasi provinsi, dan kepada bupati/walikota Informasi kabupaten/kota untuk ditetapkan.

• Anggota Komisi Informasi diberhentikan karena: • meninggal dunia; • telah habis masa jabatannya; • mengundurkan diri; • dipidana dengan putusan pengadilan yang telah berkekuatan hukum tetap dengan ancaman pidana paling singkat 5 (lima) tahun penjara; • sakit jiwa dan raga dan/atau jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada lain yang mengakibatkan yang bersangkutan tidak dapat menjalankan tugas 1 (satu) tahun berturut-turut; atau • melakukan tindakan tercela dan/atau melanggar kode etik, yang putusannya ditetapkan oleh Komisi Informasi.

• Pemberhentian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan melalui Keputusan Presiden untuk Komisi Informasi Pusat, keputusan gubernur untuk Komisi Informasi provinsi, dan/atau keputusan bupati/walikota untuk Komisi Informasi kabupaten/kota. • Pergantian antarwaktu anggota Komisi Informasi dilakukan oleh Presiden setelah berkonsultasi dengan pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia untuk Komisi Informasi Pusat, oleh gubernur setelah berkonsultasi dengan pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah provinsi untuk Komisi Informasi provinsi, dan oleh bupati/walikota setelah berkonsultasi dengan pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah kabupaten/kota untuk Komisi Informasi kabupaten/kota.

• Anggota Komisi Informasi pengganti antarwaktu diambil dari urutan berikutnya berdasarkan hasil uji kelayakan dan kepatutan yang telah dilaksanakan sebagai dasar pengangkatan anggota Komisi Informasi pada periode dimaksud. BAB VIII KEBERATAN DAN PENYELESAIAN SENGKETA MELALUI KOMISI INFORMASI Bagian Kesatu Keberatan Pasal 35 • Setiap Pemohon Informasi Publik dapat mengajukan keberatan secara tertulis kepada atasan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi berdasarkan alasan berikut: • penolakan atas permintaan informasi berdasarkan alasan pengecualian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17; • tidak disediakannya informasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9; • tidak ditanggapinya permintaan informasi; • permintaan informasi ditanggapi tidak sebagaimana yang diminta; • tidak dipenuhinya permintaan informasi; • pengenaan biaya yang tidak wajar; dan/atau • penyampaian informasi yang melebihi waktu yang diatur dalam Undang-Undang ini.

• Alasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b sampai dengan huruf g dapat diselesaikan secara musyawarah oleh kedua belah pihak. Pasal 36 • Keberatan diajukan oleh Pemohon Informasi Publik dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari kerja setelah ditemukannya alasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1).

• Atasan pejabat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) memberikan tanggapan atas keberatan yang diajukan oleh Pemohon Informasi Publik dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari kerja sejak diterimanya keberatan secara tertulis. • Alasan tertulis disertakan bersama tanggapan apabila atasan pejabat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) menguatkan putusan yang ditetapkan oleh bawahannya.

Bagian Kedua Penyelesaian Sengketa Melalui Komisi Informasi Pasal 37 • Upaya penyelesaian Sengketa Informasi Publik diajukan kepada Komisi Informasi Pusat dan/atau Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota sesuai dengan kewenangannya apabila tanggapan atasan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi dalam proses keberatan tidak memuaskan Pemohon Informasi Publik.

• Upaya penyelesaian Sengketa Informasi Publik diajukan dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah diterimanya tanggapan tertulis dari atasan pejabat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (2). Pasal 38 • Komisi Informasi Pusat dan Komisi Informasi provinsi dan/atau Komisi Informasi kabupaten/kota harus mulai mengupayakan penyelesaian Sengketa Informasi Publik melalui Mediasi dan/atau Ajudikasi nonlitigasi paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah menerima permohonan penyelesaian Sengketa Informasi Publik.

jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

• Proses penyelesaian sengketa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) paling lambat dapat diselesaikan dalam waktu 100 (seratus) hari kerja. Pasal 39 Putusan Komisi Informasi yang berasal dari kesepakatan melalui Mediasi bersifat final dan mengikat. BAB IX HUKUM ACARA KOMISI Bagian Kesatu Mediasi Pasal 40 • Penyelesaian sengketa melalui Mediasi merupakan pilihan para pihak dan bersifat sukarela.

• Penyelesaian sengketa melalui Mediasi hanya dapat dilakukan terhadap pokok perkara yang terdapat dalam Pasal 35 ayat (1) huruf b, huruf c, huruf d, huruf e, huruf f, dan huruf g. • Kesepakatan para pihak dalam proses Mediasi dituangkan dalam bentuk putusan Mediasi Komisi Informasi.

Pasal 41 Dalam proses Mediasi anggota Komisi Informasi berperan sebagai mediator. Bagian Kedua Ajudikasi Pasal 42 Penyelesaian Sengketa Informasi Publik melalui Ajudikasi nonlitigasi oleh Komisi Informasi hanya dapat ditempuh apabila upaya Mediasi dinyatakan tidak berhasil secara tertulis oleh salah satu atau para pihak yang bersengketa, atau salah satu atau para pihak yang bersengketa menarik diri dari perundingan.

Pasal 43 • Sidang Komisi Informasi yang memeriksa dan memutus perkara paling sedikit 3 (tiga) orang anggota komisi atau lebih dan harus berjumlah gasal. • Sidang Komisi Informasi bersifat terbuka untuk umum. • Dalam hal pemeriksaan yang berkaitan dengan dokumen- dokumen yang termasuk dalam pengecualian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17, maka sidang pemeriksaan perkara bersifat tertutup.

• Anggota Komisi Informasi wajib menjaga rahasia dokumen sebagaimana dimaksud pada ayat (3). Bagian Ketiga Pemeriksaan Pasal 44 • Dalam hal Komisi Informasi menerima permohonan penyelesaian Sengketa Informasi Publik, Komisi Informasi memberikan salinan permohonan tersebut kepada pihak termohon.

• Pihak termohon sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah pimpinan Badan Publik atau pejabat terkait yang ditunjuk yang didengar keterangannya dalam proses pemeriksaan.

• Dalam hal pihak termohon sebagaimana dimaksud pada ayat (2), Komisi Informasi dapat memutus untuk mendengar keterangan tersebut secara lisan ataupun tertulis. • Pemohon Informasi Publik dan termohon dapat mewakilkan kepada wakilnya yang secara khusus dikuasakan untuk itu.

Bagian Keempat Pembuktian Pasal 45 • Badan Publik harus membuktikan hal-hal yang mendukung pendapatnya apabila menyatakan tidak dapat memberikan informasi dengan alasan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 dan Pasal 35 ayat (1) huruf a. • Badan Publik harus menyampaikan alasan yang mendukung sikapnya apabila Pemohon Informasi Publik mengajukan permohonan penyelesaian Sengketa Informasi Publik sebagaimana diatur dalam Pasal 35 ayat (1) huruf b sampai dengan huruf g.

Bagian Kelima Putusan Komisi Informasi Pasal 46 • Putusan Komisi Informasi tentang pemberian atau penolakan akses terhadap seluruh atau sebagian informasi yang diminta berisikan salah satu perintah di bawah ini: • membatalkan putusan atasan Badan Publik dan memutuskan untuk memberikan sebagian atau seluruh informasi yang diminta oleh Pemohon Informasi Publik sesuai dengan keputusan Komisi Informasi; atau • mengukuhkan putusan atasan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi untuk tidak memberikan informasi yang diminta sebagian atau seluruhnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17.

• Putusan Komisi Informasi tentang pokok keberatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) huruf b sampai dengan huruf g, berisikan salah satu perintah di bawah ini: • memerintahkan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi untuk menjalankan kewajibannya sebagaimana ditentukan dalam Undang-Undang ini; • memerintahkan Badan Publik untuk memenuhi kewajibannya dalam jangka waktu pemberian informasi sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini; atau • mengukuhkan pertimbangan atasan Badan Publik atau memutuskan mengenai biaya penelusuran dan/atau penggandaan informasi.

• Putusan Komisi Informasi diucapkan dalam sidang terbuka untuk umum, kecuali putusan yang menyangkut informasi yang dikecualikan. • Komisi Informasi wajib memberikan salinan putusannya kepada para pihak yang bersengketa. • Apabila ada anggota komisi yang dalam memutus suatu perkara memiliki pendapat yang berbeda dari putusan yang diambil, pendapat anggota komisi tersebut dilampirkan dalam putusan dan menjadi bagian tidak terpisahkan dari putusan tersebut.

BAB X GUGATAN KE PENGADILAN DAN KASASI Bagian Kesatu Gugatan ke Pengadilan Pasal 47 • Pengajuan gugatan dilakukan melalui pengadilan tata usaha negara apabila yang digugat adalah Badan Publik negara.

• Pengajuan gugatan dilakukan melalui pengadilan negeri apabila yang digugat adalah Badan Publik selain Badan Publik negara sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal 48 • Pengajuan gugatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 47 ayat (1) dan ayat (2) hanya dapat ditempuh apabila salah satu atau para pihak yang bersengketa secara tertulis menyatakan tidak menerima putusan Ajudikasi dari Komisi Informasi paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah diterimanya putusan tersebut.

• Sepanjang menyangkut informasi yang dikecualikan, sidang di Komisi Informasi dan di pengadilan bersifat tertutup. Pasal 49 • Putusan pengadilan tata usaha negara atau pengadilan negeri dalam penyelesaian Sengketa Informasi Publik tentang pemberian atau penolakan akses terhadap seluruh atau sebagian informasi yang diminta berisi salah satu perintah berikut: • membatalkan putusan Komisi Informasi dan/atau memerintahkan Badan Publik: • memberikan sebagian atau seluruh informasi yang dimohonkan oleh Pemohon Informasi Publik; atau • jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada memberikan sebagian atau seluruh informasi yang diminta oleh Pemohon Informasi Publik.

• menguatkan putusan Komisi Informasi dan/atau memerintahkan Badan Publik: • memberikan sebagian atau seluruh informasi yang diminta oleh Pemohon Informasi Publik; atau • menolak memberikan sebagian atau seluruh informasi yang diminta oleh Pemohon Informasi Publik.

• Putusan pengadilan tata usaha negara atau pengadilan negeri dalam penyelesaian Sengketa Informasi Publik tentang pokok keberatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) huruf b sampai dengan huruf g berisi salah satu perintah berikut: • memerintahkan Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi untuk menjalankan kewajibannya sebagaimana ditentukan dalam Undang-Undang ini dan/atau memerintahkan untuk memenuhi jangka waktu pemberian informasi sebagaimana diatur dalam Undang-Undang ini; • menolak permohonan Pemohon Informasi Publik; atau • memutuskan biaya penggandaan informasi.

• Pengadilan tata usaha negara atau pengadilan negeri memberikan salinan putusannya kepada para pihak yang bersengketa. Bagian Kedua Kasasi Pasal 50 Pihak yang tidak menerima putusan pengadilan tata usaha negara atau pengadilan negeri dapat mengajukan kasasi kepada Mahkamah Agung paling lambat dalam waktu 14 (empat belas) hari sejak diterimanya putusan pengadilan tata usaha negara atau pengadilan negeri. BAB XI KETENTUAN PIDANA Pasal 51 Setiap Orang yang dengan sengaja menggunakan Informasi Publik secara melawan hukum dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 (satu) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp5.000.000,00 (lima juta rupiah).

Pasal 52 Badan Publik yang dengan sengaja jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada menyediakan, tidak memberikan, dan/atau tidak menerbitkan Informasi Publik berupa Informasi Publik secara berkala, Informasi Publik yang wajib diumumkan secara serta-merta, Informasi Publik yang wajib tersedia setiap saat, dan/atau Informasi Publik yang harus diberikan atas dasar permintaan sesuai dengan Undang-Undang ini, dan mengakibatkan kerugian bagi orang lain dikenakan pidana jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada paling lama 1 (satu) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp5.000.000,00 (lima juta rupiah).

Pasal 53 Setiap Orang yang dengan sengaja dan melawan hukum menghancurkan, merusak, dan/atau menghilangkan dokumen Informasi Publik dalam bentuk media apa pun yang dilindungi negara dan/atau yang berkaitan dengan kepentingan umum dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp10.000.000,00 (sepuluh juta rupiah). Pasal 54 • Setiap Orang yang dengan sengaja dan tanpa hak mengakses dan/atau memperoleh dan/atau memberikan informasi yang dikecualikan sebagaimana diatur dalam Pasal 17 huruf a, huruf b, huruf d, huruf f, huruf g, huruf h, huruf i, dan huruf j dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan pidana denda paling banyak Rp10.000.000,00 (sepuluh juta rupiah).

• Setiap Orang yang dengan sengaja dan tanpa hak mengakses dan/atau memperoleh dan/atau memberikan informasi yang dikecualikan sebagaimana diatur dalam Pasal 17 huruf c dan huruf e, dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dan pidana denda paling banyak Rp20.000.000,00 (dua puluh juta rupiah).

Pasal 55 Setiap Orang yang dengan sengaja membuat Informasi Publik yang tidak benar atau menyesatkan dan mengakibatkan kerugian bagi orang lain dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 (satu) tahun dan/atau denda paling banyak Rp5.000.000,00 (lima juta rupiah).

Pasal 56 Setiap pelanggaran yang dikenai sanksi pidana dalam Undang-Undang ini dan juga diancam dengan sanksi pidana dalam Undang-Undang lain yang bersifat khusus, yang berlaku adalah sanksi pidana dari Undang-Undang yang lebih khusus tersebut. Pasal 57 Tuntutan pidana berdasarkan Undang-Undang ini merupakan delik aduan dan diajukan melalui peradilan umum.

BAB XII KETENTUAN LAIN-LAIN Pasal 58 Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pembayaran ganti rugi oleh Badan Publik negara diatur dengan Peraturan Pemerintah. BAB XIII KETENTUAN PERALIHAN Pasal 59 Komisi Informasi Pusat harus sudah dibentuk paling lambat 1 (satu) tahun sejak diundangkannya Undang-Undang ini.

Pasal 60 Komisi Informasi provinsi harus sudah dibentuk paling lambat 2 (dua) tahun sejak diundangkannya Undang-Undang ini. Pasal 61 Pada saat diberlakukannya Undang-Undang ini Badan Publik harus melaksanakan kewajibannya berdasarkan Undang-Undang.

Pasal 62 Peraturan Pemerintah sudah harus ditetapkan sejak diberlakukannya Undang-Undang ini. BAB XIV KETENTUAN PENUTUP Pasal 63 Pada saat berlakunya Undang-Undang ini semua peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan perolehan informasi yang telah ada tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dan belum diganti berdasarkan Undang-Undang ini. Pasal 64 • Undang-Undang ini mulai berlaku 2 (dua) tahun sejak tanggal diundangkan.

• Penyusunan dan penetapan Peraturan Pemerintah, petunjuk teknis, sosialisasi, sarana dan prasarana, serta hal-hal lainnya yang terkait dengan persiapan pelaksanaan Undang-Undang ini harus rampung paling lambat 2 (dua) tahun sejak Undang-Undang ini diundangkan. Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Undang-Undang ini dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia.

 Disahkan di Jakarta pada tanggal 30 April 2008  PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, ttd DR. H. SUSILO BAMBANG YUDHOYONO Diundangkan di Jakarta pada tanggal 30 April 2008  MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA, ttd ANDI MATTALATTA Â
Lambang Kepolisian Negara Republik Indonesia Singkatan POLRI Motto bahasa Sanskerta: Rastra Sewakottama (Pelayan utama Bangsa) Ikhtisar Dibentuk 1 Juli 1946 ; 75 tahun lalu ( 1946-07-01) Personel 470.391 (2019) [1] Anggaran Rp 112,1 triliun (APBN 2021) [2] Struktur yurisdiksi Lembaga nasional Indonesia Wilayah hukum Indonesia Yurisdiksi hukum Nasional Instrumen dasar • Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo, Kepala • Komisaris Jenderal Polisi Gatot Eddy Pramono, Wakil Kepala Situs web polri .go .id Kepolisian Negara Republik Indonesia (disingkat Polri) adalah Kepolisian Nasional di Indonesia, yang bertanggung jawab langsung di bawah Presiden.

Polri mempunyai moto Rastra Sewakotama yang artinya Abdi Utama bagi Nusa Bangsa. Polri mengemban tugas-tugas kepolisian di seluruh wilayah Indonesia yaitu memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat; menegakkan hukum; dan memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat.

Markas besar Kepolisian Negara Republik Indonesia (Mabes Polri) berlokasi di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Polri mempunyai call-center yang dapat dihubungi masyarakat yang membutuhkan bantuan polisi yaitu: 110. [3] Daftar isi • 1 Arti lambang • 2 Sejarah • 2.1 Sebelum kemerdekaan Indonesia • 2.1.1 Masa kolonial Belanda • 2.1.2 Masa pendudukan Jepang • 2.2 Awal kemerdekaan Indonesia • 2.2.1 Periode 1945–1950 • 2.2.2 Periode 1950–1959 • 2.3 Masa Orde Lama • 2.4 Masa Orde Baru • 2.5 Masa reformasi • 3 Tugas dan wewenang • 4 Organisasi • 4.1 Markas besar [17] [18] • 4.1.1 Unsur pimpinan • 4.1.2 Unsur pengawas dan pembantu pimpinan • 4.1.3 Unsur pelaksana tugas pokok • 4.1.4 Unsur pendukung • 4.2 Kepolisian daerah • 5 Struktur wilayah • 6 Masa mendatang • 7 Lihat pula • 8 Referensi • 8.1 Sumber • 9 Pranala luar Arti lambang Lambang dan motto Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) berbunyi Rastra Sewakottama ("राष्ट्र सेवकोत्तम"), yang merupakan dari bahasa Sansekerta yang berarti "Pelayan utama Bangsa".

Dalam bahasa Sansekerta, Rastra ("राष्ट्र") berarti "bangsa" atau "rakyat", [4] dan sevakottama ("सेवकोत्तम") berarti "pelayan terbaik", [5] maka disimpulkan bahwa Rastra Sewakottama berarti "pelayan terbaik bangsa/rakyat", dan dipahami sebagai "Polri sebagai pelayan dan abdi utama negara dan bangsa".

Sebutan itu adalah Brata pertama dari Tri Brata yang diikrarkan sebagai pedoman hidup Polri sejak 1 Juli 1954. [6] Sejarah Sebelum kemerdekaan Indonesia Masa kolonial Belanda Veldpolitie di Malang (sekitar 1930) Pada zaman Kerajaan Majapahit patih Gajah Mada membentuk pasukan pengamanan yang disebut dengan Bhayangkara yang bertugas melindungi raja dan kerajaan.

[7] Pada masa kolonial Belanda, pembentukan pasukan keamanan diawali oleh pembentukan pasukan-pasukan jaga yang diambil dari orang-orang pribumi untuk menjaga aset dan kekayaan orang-orang Eropa di Hindia Belanda pada waktu itu.

jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

Pada tahun 1867 sejumlah warga Eropa di Semarang, merekrut 78 orang pribumi untuk menjaga keamanan mereka. [8] Wewenang operasional kepolisian ada pada residen yang dibantu asisten residen. Rechts politie dipertanggungjawabkan pada procureur general ( Jaksa Agung). Pada masa Hindia Belanda terdapat bermacam-macam bentuk kepolisian, seperti veld politie (polisi lapangan), stads politie (polisi kota), cultur politie (polisi pertanian), bestuurs politie (polisi pamong praja), dan lain-lain.

Sejalan dengan administrasi negara waktu itu, pada kepolisian juga diterapkan pembedaan jabatan bagi bangsa Belanda dan pribumi. Pada dasarnya pribumi tidak diperkenankan menjabat hoofd agent (bintara), inspecteur van politie, dan commisaris van politie. Untuk pribumi selama menjadi agen polisi diciptakan jabatan seperti mantri polisi, asisten wedana, dan wedana polisi. Kepolisian modern Hindia Belanda yang dibentuk antara tahun 1897-1920 adalah merupakan cikal bakal dari terbentuknya Kepolisian Negara Republik Indonesia saat ini.

[9] Pada akhir tahun 1920-an atau permulaan tahun 1930 pendidikan dan jabatan hoofd agent, inspecteur, dan commisaris van politie dibuka untuk putra-putra pejabat Hindia Belanda dari kalangan pribumi. Masa pendudukan Jepang Pada masa ini Jepang membagi wilayah kepolisian Indonesia menjadi Kepolisian Jawa dan Madura yang berpusat di Jakarta, Kepolisian Sumatra yang berpusat di Bukittinggi, Kepolisian wilayah Indonesia Timur berpusat di Makassar dan Kepolisian Kalimantan yang berpusat di Bandjarmasin.

[7] Tiap-tiap kantor polisi di daerah meskipun dikepalai oleh seorang pejabat kepolisian bangsa Indonesia, tetapi selalu didampingi oleh pejabat Jepang yang disebut sidookaan yang dalam praktik lebih berkuasa dari kepala polisi. Awal kemerdekaan Indonesia Periode 1945–1950 Tidak lama setelah Jepang menyerah tanpa syarat kepada Sekutu, pemerintah militer Jepang membubarkan Peta dan Gyu-Gun, sedangkan polisi tetap bertugas, termasuk waktu Soekarno- Hatta memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945.

Secara resmi kepolisian menjadi kepolisian Indonesia yang merdeka. Inspektur Polisi Kelas I Moehammad Jasin, Komandan Polisi di Surabaya, pada tanggal 21 Agustus 1945 memproklamasikan Pasukan Polisi Republik Indonesia sebagai langkah awal yang dilakukan selain mengadakan pembersihan dan pelucutan senjata terhadap tentara Jepang yang kalah perang, juga membangkitkan semangat moral dan patriotik seluruh rakyat maupun satuan-satuan bersenjata yang sedang dilanda depresi dan kekalahan perang yang panjang.

[10] Sebelumnya pada tanggal 19 Agustus 1945 dibentuk Badan Kepolisian Negara (BKN) oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada (PPKI).

Pada tanggal 29 September 1945 Presiden Soekarno melantik Komisaris Jenderal Polisi R.S. Soekanto Tjokrodiatmodjo menjadi Kepala Kepolisian Negara (KKN).

[11] Pada awalnya kepolisian berada dalam lingkungan Kementerian Dalam Negeri dengan nama Djawatan Kepolisian Negara yang hanya bertanggung jawab masalah administrasi, sedangkan masalah operasional bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. [12] Kemudian mulai tanggal 1 Juli 1946 dengan Penetapan Pemerintah tahun 1946 No. 11/S.D. Djawatan Kepolisian Negara yang bertanggung jawab langsung kepada Perdana Menteri. [13] Tanggal 1 Juli inilah yang setiap tahun diperingati sebagai Hari Bhayangkara hingga saat ini.

Sebagai bangsa dan negara yang berjuang mempertahankan kemerdekaan maka Polri di samping bertugas sebagai penegak hukum juga ikut bertempur di seluruh wilayah RI. Polri menyatakan dirinya “combatant” yang tidak tunduk pada Konvensi Jenewa. Polisi Istimewa diganti menjadi Mobile Brigade, sebagai kesatuan khusus untuk perjuangan bersenjata, seperti dikenal dalam pertempuran 10 November di Surabaya, di front Sumatra Utara, Sumatra Barat, penumpasan pemberontakan PKI di Madiun, dan lain-lain.

Pada masa kabinet presidential, pada tanggal 4 Februari 1948 dikeluarkan Tap Pemerintah No. 1 Tahun 1948 yang menetapkan bahwa Polri dipimpin langsung oleh presiden/wakil presiden dalam kedudukan sebagai perdana menteri/wakil perdana menteri.

Pada masa revolusi fisik, Kapolri Komisaris Jenderal Polisi R.S. Soekanto Tjokrodiatmodjo telah mulai menata organisasi kepolisian di seluruh wilayah RI. Pada Pemerintahan Darurat RI (PDRI) yang diketuai Mr.

Sjafroeddin Prawiranegara berkedudukan di Sumatra Tengah, Djawatan Kepolisian dipimpin Komisaris Besar Polisi Umar Said (tanggal 22 Desember 1948). [14] Hasil Konferensi Meja Bundar antara Indonesia dan Belanda dibentuk Republik Indonesia Serikat (RIS), maka R.S.

Sukanto diangkat sebagai Kepala Jawatan Kepolisian Negara RIS dan R. Sumanto diangkat sebagai Kepala Kepolisian Negara RI berkedudukan di Yogyakarta. Dengan Keppres RIS No.

22 tahun 1950 dinyatakan bahwa Djawatan Kepolisian RIS dalam kebijaksanaan politik polisional berada di bawah perdana menteri dengan perantaraan jaksa agung, sedangkan dalam hal administrasi pembinaan, dipertanggung jawabkan pada menteri dalam negeri. Umur RIS hanya beberapa bulan. Sebelum dibentuk Negara Kesatuan RI pada tanggal 17 Agustus 1950, pada tanggal 7 Juni 1950 dengan Tap Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada RIS No.

150, organisasi-organisasi kepolisian negara-negara bagian disatukan dalam Djawatan Kepolisian Indonesia. Dalam peleburan tersebut disadari adanya kepolisian negara yang dipimpin secara sentral, baik di bidang kebijaksanaan siasat kepolisian maupun administratif, organisatoris. Periode 1950–1959 Dengan dibentuknya negara kesatuan pada 17 Agustus 1950 dan diberlakukannya UUDS 1950 yang menganut sistem parlementer, Kepala Kepolisian Negara tetap dijabat Komisaris Jenderal Polisi R.S.

Soekanto Tjokrodiatmodjo yang bertanggung jawab kepada perdana menteri/presiden. Waktu kedudukan Polri kembali ke Jakarta, karena belum ada kantor, digunakan bekas kantor Hoofd van de Dienst der Algemene Politie di Gedung Departemen Dalam Negeri. Kemudian R.S. Soekanto merencanakan kantor sendiri di Jalan Trunojoyo 3, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, dengan sebutan Markas Besar Djawatan Kepolisian Negara RI (DKN) yang menjadi Markas Besar Kepolisian sampai sekarang.

Ketika itu menjadi gedung perkantoran termegah setelah Istana Negara. Sampai periode ini kepolisian berstatus tersendiri antara sipil dan militer yang memiliki organisasi dan peraturan gaji tersendiri. Anggota Polri terorganisir dalam Persatuan Pegawai Polisi Republik Indonesia (P3RI) tidak ikut dalam Korpri, sedangkan bagi istri polisi semenjak zaman revolusi sudah membentuk organisasi yang sampai sekarang dikenal dengan nama Bhayangkari tidak ikut dalam Dharma Wanita ataupun Dharma Pertiwi.

Organisasi P3RI dan Bhayangkari ini memiliki ketua dan pengurus secara demokratis dan pernah ikut Pemilu 1955 yang memenangkan kursi di Konstituante dan Parlemen. Waktu itu semua gaji pegawai negeri berada di bawah gaji angkatan perang, namun P3RI memperjuangkan perbaikan gaji dan berhasil melahirkan Peraturan Gaji Polisi (PGPOL) di mana gaji Polri relatif lebih baik dibanding dengan gaji pegawai negeri lainnya (mengacu standar PBB). Masa Orde Lama Dengan Dekret Presiden 5 Juli 1959, setelah kegagalan Konstituante, Indonesia kembali ke UUD 1945, namun dalam pelaksanaannya kemudian banyak menyimpang dari UUD 1945.

Jabatan Perdana Menteri (Alm. Ir. Juanda) diganti dengan sebutan Menteri Pertama, Polri masih tetap di bawah pada Menteri Pertama sampai keluarnya Keppres No. 153/1959, tertanggal 10 Juli di mana Kepala Kepolisian Negara diberi kedudukan Menteri Negara ex-officio. Pada tanggal 13 Juli 1959 dengan Keppres No. 154/1959 Kapolri juga menjabat sebagai Menteri Muda Kepolisian dan Menteri Muda Veteran. Pada tanggal 26 Agustus 1959 dengan Surat Edaran Menteri Pertama No.

1/MP/RI/1959, ditetapkan sebutan Kepala Kepolisian Negara diubah menjadi Menteri Muda Kepolisian yang memimpin Departemen Kepolisian (sebagai ganti dari Djawatan Kepolisian Negara).

Waktu Presiden Soekarno menyatakan akan membentuk ABRI yang terdiri dari Angkatan Perang dan Angkatan Kepolisian, Komisaris Jenderal Polisi R.S. Tjokrodiatmodjo menyampaikan keberatannya dengan alasan untuk menjaga profesionalisme kepolisian. Pada tanggal 15 Desember 1959 Komisaris Jenderal Polisi R.S. Soekanto Tjokrodiatmodjo mengundurkan diri setelah menjabat Menteri Muda Kepolisian, sehingga berakhirlah karier Bapak Kepolisian RI tersebut sejak 29 September 1945 hingga 15 Desember 1959.

Berdasarkan Keppres No. 21/1960 sebutan Menteri Muda Kepolisian ditiadakan dan selanjutnya disebut Menteri Kepolisian Negara bersama Angkatan Perang lainnya dan dimasukkan dalam bidang keamanan nasional. Tanggal 19 Juni 1961, DPR-GR mengesahkan UU Pokok kepolisian No. 13/1961. Dalam UU ini dinyatakan bahwa kedudukan Polri sebagai salah satu unsur ABRI yang sama sederajat dengan TNI AD, AL, dan AU.

Dengan Keppres No. 94/1962, Menteri/KASAK, Menteri/KASAD, Menteri/KASAL, Menteri/KASAU, Menteri/Jaksa Agung, Menteri Urusan Veteran dikoordinasikan oleh Wakil Menteri Pertama bidang pertahanan keamanan. Dengan Keppres No. 134/1962 menteri diganti menjadi Menteri/Kepala Staf Angkatan Kepolisian (Menkasak). Kemudian Sebutan Menkasak diganti lagi menjadi Menteri/Panglima Angkatan Kepolisian (Menpangak) dan langsung bertanggung jawab kepada presiden sebagai kepala jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada negara.

Dengan Keppres No. 290/1964 kedudukan, tugas, dan tanggung jawab Polri ditentukan sebagai berikut: • Alat Negara Penegak Hukum. • Koordinator Polsus. • Ikut serta dalam pertahanan.

• Pembinaan Kamtibmas. • Kekaryaan. • Sebagai alat revolusi. Berdasarkan Keppres No. 155/1965 tanggal 6 Juli 1965, pendidikan AKABRI disamakan bagi Angkatan Perang dan Polri selama satu tahun di Magelang. Sementara pada tahun 1964 dan 1965, pengaruh PKI bertambah besar karena politik NASAKOM Presiden Soekarno, dan PKI mulai menyusupi memengaruhi sebagian anggota ABRI dari keempat angkatan. Masa Orde Baru Karena pengalaman yang pahit dari peristiwa G30S/PKI yang mencerminkan tidak adanya integrasi antar unsur-unsur ABRI, maka untuk meningkatkan integrasi ABRI, tahun 1967 dengan SK Presiden No.

132/1967 tanggal 24 Agustus 1967 ditetapkan Pokok-Pokok Organisasi dan Prosedur Bidang Pertahanan dan Keamanan yang menyatakan ABRI merupakan bagian dari organisasi Departemen Hankam meliputi AD, AL, AU, dan AK yang masing-masing dipimpin oleh Panglima Angkatan dan bertanggung jawab atas pelaksanaan tugas dan kewajibannya kepada Menhankam/Pangab.

Jenderal Soeharto sebagai Menhankam/Pangab yang pertama.

jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

Setelah Soeharto dipilih sebagai presiden pada tahun 1968, jabatan Menhankam/Pangab berpindah kepada Jenderal M. Panggabean. Kemudian ternyata betapa ketatnya integrasi ini yang dampaknya sangat menyulitkan perkembangan Polri yang secara universal memang bukan angkatan perang. Pada tahun 1969 dengan Keppres No.

52/1969 sebutan Panglima Angkatan Kepolisian diganti kembali sesuai UU No. 13/1961 menjadi Kepala Kepolisian Negara RI, namun singkatannya tidak lagi KKN tetapi Kapolri. Pergantian sebutan ini diresmikan pada tanggal 1 Juli 1969. Pada HUT ABRI tanggal 5 Oktober 1969 sebutan Panglima AD, AL, dan AU diganti menjadi Kepala Staf Angkatan. Masa reformasi Sejak bergulirnya reformasi pemerintahan 1998, terjadi banyak perubahan yang cukup besar, ditandai dengan jatuhnya pemerintahan orde baru yang kemudian digantikan oleh pemerintahan reformasi di bawah pimpinan presiden B.J Habibie di tengah maraknya berbagai tuntutan masyarakat dalam penuntasan reformasi, muncul pada tuntutan agar Polri dipisahkan dari ABRI dengan harapan Polri menjadi lembaga yang profesional dan mandiri, jauh dari intervensi pihak lain dalam penegakan hukum.

Sejak 5 Oktober 1998, muncul perdebatan di sekitar presiden yang menginginkan pemisahan Polri dan ABRI dalam tubuh Polri sendiri sudah banyak bermunculan aspirasi-aspirasi yang serupa.

Isyarat tersebut kemudian direalisasikan oleh Presiden Bacharuddin Jusuf Habibie melalui instruksi Presiden No.2 tahun 1999 yang menyatakan bahwa Polri dipisahkan dari ABRI.

Upacara pemisahan Polri dari ABRI dilakukan pada tanggal 1 April 1999 di lapangan upacara Mabes ABRI di Cilangkap, Jakarta Timur. Upacara pemisahan tersebut ditandai dengan penyerahan Panji Tribata Polri dari Kepala Staf Umum ABRI Letnan Jenderal TNI Sugiono kepada Sekjen Dephankam Letnan Jenderal TNI Fachrul Razi, kemudian diberikan kepada Kapolri Jenderal Polisi Roesmanhadi.

[15] Maka sejak tanggal 1 April, Polri ditempatkan di bawah Dephankam. Setahun kemudian, keluarlah TAP MPR No. VI/2000 serta Ketetapan MPR nomor VII/MPR/2000 tentang Peran TNI dan peran POLRI, kemandirian Polri berada di bawah Presiden secara langsung dan segera melakukan reformasi birokrasi menuju Polisi yang mandiri, bermanfaat dan professional.

[16] Pemisahan ini pun dikuatkan melalui amendemen Undang-Undang Dasar 1945 ke-2 yang dimana Polri bertanggung jawab dalam keamanan dan ketertiban sedangkan TNI bertanggung jawab dalam bidang pertahanan.

Pada tanggal 8 Januari 2002, diundangkanlah UU No. 2 tahun 2002 mengenai Kepolisian Republik Indonesia oleh Presiden Megawati Soekarnoputri. Isi dari Undang Undang tersebut selain pemisahan tersebut, Kapolri bertanggung jawab langsung pada Presiden dibanding sebelumnya di bawah Panglima ABRI, pengangkatan Kapolri yang harus disetujui Dewan Perwakilan Rakyat, dibentuknya Komisi Kepolisian Nasional untuk membantu Presiden membuat kebijakan dan memilih Kapolri.

Kemudian Polri dilarang terlibat dalam politik praktis serta dihilangkan hak pilih dan dipilih, harus tunduk dalam peradilan umum dari sebelumnya melalui peradilan militer. Internal kepolisian sendiri pun memulai reformasi internal dengan dilakukan demiliterisasi Kepolisian dengan menghilangkan corak militer dari Polri, perubahan paradigma angkatan perang menjadi institusi sipil penegak hukum profesional, penerapan paradigma Hak Asasi Manusia, penarikan Fraksi Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada (termasuk Polri) dari DPR, perubahan doktrin, pelatihan dan tanda kepangkatan Polri yang sebelumnya sama dengan TNI, dan lainnya.

Reorganisasi Polri pasca reformasi diatur dalam Perpres No. 52 tahun 2010 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kepolisian Republik Indonesia. Selain Kepolisian, pada masa Reformasi juga banyak dibentuk lembaga baru yang bertugas untuk penegakan hukum dan pembuatan kebijakan keamanan seperti Komisi Pemberantasan Korupsi (2002), Badan Narkotika Nasional (2009), Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (2010), Badan Keamanan Laut (2014).

Perwira aktif Polri dapat menjabat dalam lembaga ini, baik menjadi penyidik, pejabat struktural sampai pimpinan. Lembaga-lembaga ini nantinya berkoordinasi dengan Polri sesuai tugas dan tanggung jawabnya. Selain dari paradigma dan organisasi, sampai saat ini polisi pun berbenah perlahan-lahan mendisiplinkan dan meningkatkan integritas anggotanya. Mengingat pada masa reformasi tidak sedikit anggota Kepolisian yang terungkap ke publik melanggar kode etik profesi bahkan terjerat hukum seperti korupsi, suap, rekening gendut, narkoba, dll.

Selain kasus hukum, saling serang antara anggota Polri dan TNI dilapangan dan ketegangan antar lembaga penegak hukum masih mewarnai perjalanan reformasi Kepolisan.

Tugas dan wewenang Polisi melakukan patroli jalan kaki untuk mengamankan situasi masyarakat umum Tugas pokok Kepolisian Negara Republik Indonesia adalah: • memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat; • menegakkan hukum; dan • memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat. Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud, Kepolisian Negara Republik Indonesia bertugas: • melaksanakan pengaturan, penjagaan, pengawalan, dan patroli terhadap kegiatan masyarakat dan pemerintah sesuai kebutuhan; • menyelenggarakan segala kegiatan dalam menjamin keamanan, ketertiban, dan kelancaran lalu lintas di jalan; • membina masyarakat untuk meningkatkan partisipasi masyarakat, kesadaran hukum masyarakat serta ketaatan warga masyarakat terhadap hukum dan peraturan perundang-undangan; • turut serta dalam pembinaan hukum nasional; • jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada ketertiban dan menjamin keamanan umum; • melakukan koordinasi, pengawasan, dan pembinaan teknis terhadap kepolisian khusus, penyidik pegawai negeri sipil, dan bentuk-bentuk pengamanan swakarsa; • melakukan penyelidikan dan penyidikan terhadap semua tindak pidana sesuai dengan hukum acara pidana dan peraturan perundang-undangan lainnya; • menyelenggarakan identifikasi kepolisian, kedokteran kepolisian, laboratorium forensik dan psikologi kepolisian untuk kepentingan tugas kepolisian; • melindungi keselamatan jiwa raga, harta benda, masyarakat, dan lingkungan hidup dari gangguan ketertiban dan/atau bencana termasuk memberikan bantuan dan pertolongan dengan menjunjung tinggi hak asasi manusia; • melayani kepentingan warga masyarakat untuk sementara sebelum ditangani oleh instansi dan/atau pihak yang berwenang; • memberikan pelayanan kepada masyarakat sesuai dengan kepentingannya dalam lingkup tugas kepolisian; serta • melaksanakan tugas lain sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Dalam rangka menyelenggarakan tugas sebagaimana dimaksud Kepolisian Negara Republik Indonesia secara umum berwenang: • menerima laporan dan/atau pengaduan; • membantu menyelesaikan perselisihan warga masyarakat yang dapat mengganggu ketertiban umum; • mencegah dan menanggulangi tumbuhnya penyakit masyarakat; • mengawasi aliran yang dapat menimbulkan perpecahan atau mengancam persatuan dan kesatuan bangsa; • mengeluarkan peraturan kepolisian dalam lingkup kewenangan administratif kepolisian; • melaksanakan pemeriksaan khusus sebagai bagian dari tindakan kepolisian dalam rangka pencegahan; • melakukan tindakan pertama di tempat kejadian; • mengambil sidik jari dan identitas lainnya serta memotret seseorang; • mencari keterangan dan barang bukti; • menyelenggarakan Pusat Informasi Kriminal Nasional; • mengeluarkan surat izin dan/atau surat keterangan yang diperlukan dalam rangka pelayanan masyarakat; • memberikan bantuan pengamanan dalam sidang dan pelaksanaan putusan pengadilan, kegiatan instansi lain, serta kegiatan masyarakat; • menerima dan menyimpan barang temuan untuk sementara waktu.

Kepolisian Negara Republik Indonesia sesuai dengan peraturan perundang-undangan lainnya berwenang: • memberikan izin dan mengawasi kegiatan keramaian umum dan kegiatan masyarakat lainnya; • menyelenggarakan registrasi dan identifikasi kendaraan bermotor; • memberikan surat izin mengemudi kendaraan bermotor; • menerima pemberitahuan tentang kegiatan politik; • memberikan izin dan melakukan pengawasan senjata api, bahan peledak, dan senjata tajam; • memberikan izin operasional dan melakukan pengawasan terhadap badan usaha di bidang jasa pengamanan; • memberikan petunjuk, mendidik, dan melatih aparat kepolisian khusus dan petugas pengamanan swakarsa dalam bidang teknis kepolisian; • melakukan kerja sama dengan kepolisian negara lain dalam menyidik dan memberantas kejahatan internasional; • melakukan pengawasan fungsional kepolisian terhadap orang asing yang berada di wilayah Indonesia dengan koordinasi instansi terkait; • mewakili pemerintah Republik Indonesia dalam organisasi kepolisian internasional; • melaksanakan kewenangan lain yang termasuk dalam lingkup tugas kepolisian.

Organisasi Organisasi Polri disusun secara berjenjang dari tingkat pusat sampai ke kewilayahan. Organisasi Polri tingkat pusat disebut Markas Besar Kepolisian Negara Republik Indonesia ( Mabes Polri); sedang organisasi Polri tingkat kewilayahan disebut Kepolisian Republik Indonesia Daerah ( Polda) di tingkat provinsi, Kepolisian Republik Indonesia Resor ( Polres) di tingkat kabupaten/kota, dan Kepolisian Republik Indonesia Sektor ( Polsek) di wilayah kecamatan.

Markas besar [17] [18] Unsur pimpinan Artikel utama: Daftar Kepala Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Negara Republik Indonesia Unsur pimpinan Mabes Polri adalah Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia ( Kapolri).

Kapolri adalah Pimpinan Polri yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden. Kapolri berpangkat Jenderal Polisi. Pada 27 Januari 2021, Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si. resmi menjadi Kapolri baru menggantikan Jenderal Polisi Drs.

Idham Azis, M.Si. Kapolri dibantu oleh seorang Wakil Kepala Polri berpangkat Komisaris Jenderal Polisi. Wakapolri saat ini dijabat oleh Komjen Pol.

Dr. Drs. Gatot Eddy Pramono, M.Si. Unsur pengawas dan pembantu pimpinan Unsur pengawas dan pembantu pimpinan terdiri dari: • Inspektorat Pengawasan Umum (Itwasum), bertugas membantu Kapolri dalam penyelenggaraan pengawasan dan pemeriksaan umum dan perbendaharaan dalam lingkungan Polri termasuk satuan-satuan organsiasi non struktural yang berada di bawah pengendalian Kapolri. Saat ini dipimpin oleh Komjen Pol. Drs. Agung Budi Maryoto, M.Si. • Staf Kapolri Bidang Operasi (As Ops), bertugas membantu Kapolri dalam penyelenggaraan fungsi manajemen bidang operasional dalam lingkungan Polri jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada koordinasi dan kerjasama eksternal serta pemberdayaan masyarakat dan unsur-unsur pembantu Polri lainnya.

Asops saat ini dipegang oleh Irjen Pol. Agung Setya Imam Effendi, S.H., S.IK., M.Si. • Staf Kapolri Bidang Perencanaan Umum dan Anggaran (Asrena), bertugas membantu Kapolri dalam penyelenggaraan fungsi perencanaan umum dan pengembangan, termasuk pengembangan sistem organisasi dan manajemen serta penelitian dan pengembangan dalam lingkungan Polri.

Saat ini dijabat oleh Irjen Pol. Wahyu Hadiningrat, S.IK., M.H. • Staf Kapolri Bidang Sumber Daya Manusia (AS SDM), bertugas membantu Kapolri dalam penyelenggaraan fungsi manajemen bidang sumber daya manusia termasuk upaya perawatan dan peningkatan kesejahteraan personel dalam lingkungan Polri.

Saat ini dijabat oleh Irjen Pol. Drs. Wahyu Widada, M.Phil. • Staf Kapolri Bidang Logistik (Aslog), bertugas membantu Kapolri dalam penyelenggaraan fungsi logistik dalam lingkungan Polri. Aslog dijabat oleh Irjen Pol. Raden Prabowo Argo Yuwono, S.IK., M.Si. • Divisi Profesi dan Pengamanan (Div Propam), adalah unsur pelaksana staf khusus bidang pertanggungjawaban profesi dan pengamanan internal. Kadiv Propam saat ini ialah Irjen Pol. Ferdy Sambo, S.H., S.IK., M.H. • Divisi Hukum (Div Kum) adalah unsur pengawas dan pembantu pimpinan di bidang hukum pada tingkat Mabes Polri yang berada di bawah Kapolri, dengan pimpinan Irjen Pol.

Dr. Drs. Remigius Sigid Tri Hardjanto, S.H., M.Si. • Divisi Hubungan Masyarakat (Div Humas) adalah unsur pengawas dan pembantu pimpinan di bidang hubungan masyarakat pada tingkat Mabes Polri yang berada di bawah Kapolri, dengan pimpinan Irjen Pol. Dr. Dedi Prasetyo, M.Hum., M.Si., M.M. • Divisi Hubungan Internasional (Div Hubinter), adalah unsur pembantu pimpinan bidang hubungan internasional yang ada di bawah Kapolri.

Bagian ini membawahi National Crime Bureau Interpol (NCB Interpol), untuk menangani kejahatan internasional. Dengan pimpinan Irjen Pol. Drs. Johanis Asadoma, S.IK., M.Hum. • Divisi Teknologi, Informasi, dan Komunikasi (Div TIK), adalah unsur pembantu pimpinan di bidang informatika yang meliputi teknologi informasi dan komunikasi elektronika. Dipimpin oleh Irjen Pol. Slamet Uliandi, S.IK. • Staf Ahli Kapolri, bertugas memberikan telaahan mengenai masalah tertentu sesuai bidang keahliannya.

Koordinator Staf Ahli Kapolri adalah Irjen Pol. Prof. Dr. Eko Indra Heri, M.M. • Staf Pribadi Pimpinan (Spripim) adalah unsur pelayanan yang bertugas membantu Kapolri/Wakapolri dalam melaksanakan tugas kedinasan dan tugas khusus dari Kapolri/Wakapolri. Dipimpin oleh Kombes Pol.

Dedy Murti Haryadi, S.IK., M.Si. • Sekretariat Umum (Setum) adalah unsur pelayanan yang bertugas menyelenggarakan pembinaan fungsi kesekretariatan atau administrasi umum baik yang bersifat umum dan terpusat di lingkungan Mabes Polri.

Dipimpin oleh Kombes Pol. Mochammad Seno Putro. • Pelayanan Markas (Yanma) adalah unsur pelayanan yang bertugas menyelenggarakan fungsi pembinaan dan jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada umum dan urusan dalam di lingkungan Mabes Polri, khususnya menyangkut fasilitas Markas. Dipimpin oleh Kombes Pol. Hari Nugroho. Unsur pelaksana tugas pokok Unsur pelaksana tugas pokok terdiri dari: • Badan Intelijen dan Keamanan (Baintelkam), bertugas membina dan menyelenggarakan fungsi intelijen dalam bidang keamanan bagi kepentingan pelaksanaan tugas operasional dan manajemen Polri maupun guna mendukung pelaksanaan tugas-tugas pemerintahan dalam rangka mewujudkan keamanan dalam negeri.

Kabaintelkam saat ini dijabat oleh Komjen Pol. Drs. H. Ahmad Dofiri, M.Si. • Badan Reserse Kriminal (Bareskrim), bertugas membina dan menyelenggarakan fungsi penyelidikan dan penyidikan tindak pidana, termasuk fungsi identifikasi dan fungsi laboratorium forensik, dalam rangka penegakan hukum.

Dipimpin oleh seorang Komjen Pol. Kabareskrim saat ini dijabat oleh Komjen Pol. Drs. Agus Andrianto, S.H., M.H. • Badan Pemeliharaan Keamanan (Baharkam), bertugas membina dan menyelenggarakan fungsi pembinaan keamanan yang mencakup pemeliharaan dan upaya peningkatan kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat dalam rangka mewujudkan keamanan dalam negeri. Kabaharkam saat ini dijabat oleh Komjen Pol. Drs. Arief Sulistyanto, M.Si.

• Korps Brigade Mobil (Korbrimob), bertugas menyelenggarakan fungsi pembinaan keamanan khususnya yang berkenaan dengan penanganan gangguan keamanan yang berintensitas tinggi, dalam rangka penegakan keamanan dalam negeri. Korps ini dipimpin oleh seorang Inspektur Jenderal Polisi. Dankorbrimob saat ini dijabat oleh Irjen Pol. Drs. Anang Revandoko • Korps Lalu Lintas (Korlantas), bertugas membina dan menyelenggarakan fungsi lalu lintas yang meliputi pendidikan masyarakat, penegakan hukum, pengkajian masalah lalu lintas, registrasi, dan identifikasi pengemudi dan kendaraan bermotor, serta mengadakan patroli jalan raya.

Kakorlantas saat ini dijabat oleh Irjen Pol. Drs. Firman Santyabudi, M.Si. • Detasemen Khusus 88 Anti Teror Polri (Densus 88 AT), bertugas menyelenggarakan fungsi intelijen, pencegahan, investigasi, penindakan, dan bantuan operasional dalam rangka penyelidikan dan penyidikan tindak pidana terorisme. Kadensus 88 AT saat ini dijabat oleh Irjen Pol.

Martinus Hukom, S.IK., M.Si. Unsur pendukung Unsur pendukung, terdiri dari: • Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Kepolisian Negara Republik Indonesia (Lemdiklat Polri), bertugas merencanakan, mengembangkan, dan menyelenggarakan fungsi pendidikan pembentukan dan pengembangan berdasarkan jenis pendidikan Polri meliputi pendidikan profesi, manajerial, akademis, dan vokasi.

Kalemdiklat Polri saat ini adalah Komjen Pol. Prof. Dr. H. Rycko Amelza Dahniel, M.Si. Lemdiklat Polri membawahi: • Sekolah Staf dan Pimpinan Kepolisian (Sespimpol), adalah unsur pelaksana pendidikan dan staf khusus yang berkenaan dengan pengembangan manajemen Polri.

Terdiri dari Sespimma (dahulu Selapa), Sespimmen (dahulu Sespim) dan Sespimti (dahulu Sespati). Kasespimpol saat ini dijabat oleh Irjen Pol. Drs. Herry Rudolf Nahak, M.Si. • Akademi Kepolisian (Akpol), adalah unsur pelaksana pendidikan pembentukan Perwira Polri. Gubernur Akpol dipegang oleh Irjen Pol. Drs. Suroto, M.Si. • Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian (STIK), adalah unsur pelaksana pendidikan dan staf khusus yang berkenaan dengan pendidikan tinggi dan pengembangan ilmu dan teknologi kepolisian.

Ketua STIK dipegang oleh Irjen Pol. Drs. H. Yazid Fanani, M.Si. • Sekolah Pembentukan Perwira (Setukpa), adalah unsur pelaksana pendidikan pembentukan Calon Perwira Polri bagi Bintara Polri.

Kepala Setukpa dipegang oleh Brigjen Pol. Mardiaz Kusin Dwihananto, S.IK., M.Hum. • Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS), adalah unsur pelaksana pendidikan pembentukan Calon Perwira Polri bagi para lulusan sarjana. • Pendidikan dan Pelatihan Khusus Kejahatan Transnasional (Diklatsus Jatrans) adalah unsur pelaksana utama di bawah Lemdiklat Polri yang bertugas menyelenggarakan kerja sama, pendidikan dan pelatihan pemberantasan kejahatan transnasional bagi para penegak hukum.

Diklatsusjatrans dipimpin oleh Kadiklatsusjatrans yang saat ini dijabat oleh Brigjen. Pol. Aby Nursetyanto, S.H., S.I.K. • Pendidikan dan Pelatihan Reserse (Diklat Reserse) adalah unsur pelaksana utama di bawah Lemdiklat Polri yang merupakan pusat pendidikan dan pelatihan bidang penyidikan.

Diklat Reserse dipimpin oleh Kadiklat Reserse yang saat ini dijabat oleh Brigjen. Pol. Agus Nugroho.

jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada

• Pusat Pendidikan (Pusdik)/Sekolah terdiri dari: • Pusdik Intelijen (Pusdikintel) • Pusdik Lalulintas (Pusdiklantas) • Pusdik Tugas Umum (Pusdikgasum) • Pusdik Brigade Mobil (Pusdikbrimob) • Pusdik Kepolisian Perairan (Pusdikpolair) • Pusdik Administrasi (Pusdikmin) • Pusdik Pembinaan Masyarakat (Pusdikbinmas) • Sekolah Bahasa (Sebasa) • Sekolah Polisi Wanita (Sepolwan) • Sekolah Polisi Negara (SPN) • Pusat Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada dan Kesehatan (Pusdokkes) Polri adalah unsur pendukung di bidang kedokteran kepolisian dan kesehatan kepolisian pada tingkat Mabes Polri yang berada di bawah Kapolri yang dipimpin oleh Brigjen Pol.

dr. Asep Hendradiana, Sp.AN., KIC., M.Kes., termasuk didalamnya adalah Rumah Sakit Bhayangkara Tingkat I Raden Said Sukanto yang dipimpin oleh Brigjen Pol.

dr. Hariyanto, Sp.PD. • Pusat Keuangan (Puskeu) Polri adalah unsur pendukung di bidang pembinaan keuangan pada tingkat Mabes Polri yang berada dibawah Kapolri yang dipimpin oleh Brigjen. Pol. Lukas Akbar Abriari, S.IK., M.H.

• Pusat Penelitian dan Pengembangan (Puslitbang) Polri adalah unsur pendukung di bidang penelitian, pengkajian dan pengembangan pada tingkat Mabes Polri yang berada di bawah Kapolri yang dipimpin oleh Brigjen Pol. Iswyoto Agoeng Lesmana Doeta. • Pusat Sejarah (Pusjarah Polri) adalah unsur pendukung di bidang sejarah, museum, dan perpustakaan Polri pada tingkat Mabes Polri yang berada di bawah Kapolri yang dipimpin oleh Brigjen Pol.

Apriastini Bakti Bugiansri, S.IK. Kepolisian daerah Artikel utama: Kepolisian daerah • Kepolisian Negara Republik Indonesia Daerah (Polda) merupakan satuan pelaksana utama Kewilayahan yang berada di bawah Kapolri.

Polda bertugas menyelenggarakan tugas Polri pada tingkat kewilayahan. Polda dipimpin oleh Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Daerah (Kapolda), yang bertanggung jawab kepada Kapolri. Kapolda dibantu oleh Wakil Kapolda (Wakapolda). • Polda membawahi Kepolisian Negara Republik Indonesia Resort (Polres). Ada tiga tipe Polda, yakni Tipe A-K, Tipe A dan Tipe B. Polda Tipe A-K saat ini hanya terdapat 1 Polda, yaitu Polda Metro Jaya.

Polda Tipe A-K dan Tipe A dipimpin seorang perwira tinggi berpangkat Inspektur Jenderal Polisi, sedangkan Tipe B dipimpin perwira tinggi berpangkat Brigadir Jenderal Polisi. • Setiap Polda menjaga keamanan sebuah provinsi. • Polres, membawahi Kepolisian Negara Republik Indonesia Sektor. Untuk kota - kota besar, Polres dinamai Kepolisian Resor Metro (Polres Metro – wilayah hukum Polda Metro Jaya) serta Kepolisian Resor Kota Besar (Polrestabes), untuk tipe urban dinamai Kepolisian Resor Kota (Polresta), dan untuk tipe rural bernama Kepolisian Resor (Polres).

Polres memiliki satuan tugas kepolisian yang lengkap, layaknya Polda, dan dipimpin oleh seorang Komisaris Besar Polisi (untuk Polrestabes dan Polresta) atau Ajun Komisaris Besar Polisi (untuk Polres) • Setiap Polres menjaga keamanan sebuah kota atau kabupaten. • Polsek maupun Polsekta dipimpin oleh seorang Ajun Komisaris Besar Polisi (khusus untuk Polda Metro Jaya) atau Komisaris Polisi (untuk tipe urban), serta Ajun Komisaris Polisi (tipe rural). Di sejumlah daerah sebuah Polsek dapat dipimpin oleh Inspektur Polisi Satu atau Inspektur Polisi Dua.

• Setiap Polsek menjaga keamanan sebuah kecamatan. Setiap Kepolisian Negara Republik Indonesia Daerah (Polda) memiliki sejumlah Direktorat dalam menangani tugas melayani dan melindungi, yaitu: • Direktorat Reserse Kriminal • Subdit Keamanan Negara (Kamneg) • Subdit Harta Benda Bangunan Tanah (Hardabangtah) • Subdit Kriminal Umum (umum) • Subdit Kejahatan dengan Kekerasan (Jatanras) • Subdit Reserse Mobile (Resmob) • Subdit Remaja Anak dan Wanita (PPA) • Unit Inafis (Indonesia Automatic Finger Print Identification System) / Identifikasi TKP (Tempat Kejadian Perkara) • Direktorat Reserse Kriminal Khusus • Subdit Tindak Pidana Korupsi • Subdit Cyber Crime • Direktorat Reserse Narkoba • Subdit Narkotika • Subdit Psikotropika • Direktorat Intelijen dan Keamanan • Direktorat Lalu Lintas • Subdit Pendidikan dan Rekayasa (Dikyasa) • Subdit Registrasi dan Identifikasi (Regident) • Subdit Penegakan Hukum (Gakkum) • Subdit Keamanan dan Keselamatan (Kamsel) • Subdit Patroli Pengawalan (Patwal) • Subdit Patroli Jalan Raya (PJR) • Direktorat Bimbingan Masyarakat (Bimmas, dulu Bina Mitra) • Direktorat Sabhara • Direktorat Pengamanan Objek Vital (Pamobvit) • Direktorat Polisi Air (Polair) • Direktorat Tahanan dan Barang Bukti (Tahti) • Biro Operasi • Biro SDM • Biro Sarana Prasarana (Sarpras, dulu Logistik) • Bidang Keuangan • Bidang Profesi dan Pengamanan (Propam) • Bidang Hukum • Bidang Hubungan Masyarakat • Bidang Kedokteran Kesehatan • Bidang Teknologi Infomasi Kepolisian Struktur wilayah Pembagian wilayah Kepolisian Republik Indonesia pada dasarnya didasarkan dan disesuaikan atas wilayah administrasi pemerintahan sipil.

Komando pusat berada di Markas Besar Polri (Mabes) di Jakarta. Pada umumnya, struktur komando Polri dari pusat ke daerah adalah: • Pusat • Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia (Mabes Polri) • Tingkat provinsi • Kepolisian Daerah (Polda) • Tingkat kabupaten/kota • Kepolisian Resor Metro (Polres Metro – Khusus di Wilayah Hukum Polda Metro Jaya) • Kepolisian Resor Kota Besar (Polrestabes) • Kepolisian Resor Kota (Polresta) • Kepolisian Resor (Polres) • Tingkat kecamatan/distrik • Kepolisian Sektor Kota (Polsekta) • Kepolisian Sektor (Polsek) Wilayah hukum dari Kepolisian Wilayah (Polwil) adalah kawasan yang pada masa kolonial merupakan Karesidenan.

Karena wilayah seperti ini umumnya hanya ada di Pulau Jawa, maka di luar Jawa tidak dikenal adanya satuan berupa Polwil kecuali untuk wilayah perkotaan seperti ibu kota provinsi seperti misalnya Polwiltabes Makassar di Sulawesi Selatan. Mulai awal tahun 2010 seluruh Kepolisian Wilayah (Polwil) di Pulau Jawa sudah dihapus. [19] [20] Di beberapa daerah terpencil, ada pula pos-pos polisi yang merupakan perpanjangan tangan dari Kepolisian Sektor, yang dinamakan Kepolisian Sub-sektor.

Masa mendatang Dalam negeri, Kepolisian Republik Indonesia juga menghadapi banyak tantangan yang semakin kompleks seperti pemberantasan narkoba, korupsi dan pencucian uang, terorisme, cybercrime, perdagangan orang, kelompok-kelompok radikal dan intoleran. Kejahatan-kejahatan tersebut sudah bersifat transnasional dan memiliki jaringan global. Dalam perkembangan paling akhir dalam kepolisian yang semakin modern dan global, Polri bukan hanya mengurusi keamanan dan ketertiban di dalam negeri, akan tetapi juga terlibat dalam masalah-masalah keamanan dan ketertiban regional maupun antarabangsa, sebagaimana yang ditempuh oleh kebijakan PBB yang telah meminta pasukan-pasukan polisi, termasuk Indonesia, untuk ikut aktif dalam berbagai operasi kepolisian, misalnya di Namibia ( Jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada Selatan) dan Kamboja ( Asia).

Begitu juga dengan mengirimkan Pasukan Penjaga Perdamaian PBB yaitu Satuan Tugas Unit Polisi Berseragam / Formed Police Unit (FPU) ke misi UNAMID di Sudan dan MINUSCA di Afrika Tengah. [21] [22] Lihat pula • Tanda Kepangkatan Polri Referensi • ^ "Polri Tambah 27 Ribu Personel di 2019, Terbanyak di Jawa Timur" • ^ [1] • ^ https://nasional.sindonews.com/read/432702/14/kapolri-luncurkan-hotline-110-dapat-layanan-polisi-semudah-pesan-pizza-1621505119/7 • ^ "Rastra".

Kamus Sansekerta. • ^ "sevakottama". Kamus Sansekerta. • ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-05-13. Diakses tanggal 2018-05-16. • ^ a b Buku pintar calon anggota dan anggota Polri. hlm. 5. • ^ Polisi Zaman Hindia Belanda. Dari kepedulian dan ketakutan. hlm. 27. • ^ Polisi Zaman Hindia Belanda. Dari kepedulian dan ketakutan. hlm. 65. • ^ "sejarah Polri". polri.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-10. Diakses tanggal 5 Novermber 2012.

Periksa nilai tanggal di: -accessdate= ( bantuan) • ^ Sejarah Nasional Indonesia VI. hlm. 182. • ^ Djamin, Awaloedin (2007). Sejarah perkembangan kepolisian di Indonesia. hlm. 122. • ^ "Penetapan Pemerintah tahun 1946". ngada.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-03-06.

Diakses tanggal 5 November 2012. • ^ "Ad Perpetuam Rei Memoriam". harianhaluan.com. Parameter -accessdated= yang tidak diketahui akan diabaikan ( bantuan) • ^ "Sejarah Pemisahan Polri dengan ABRI dan Pertanyaan tentang Harapan". tirto.id. Diakses tanggal 3 Januari 2022. • ^ "Sekilas tentang Pemisahan Polri dan TNI" • ^ Kapolri, Peraturan. "Peraturan Kapolri Nomor 06 Tahun 2017 Tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Satuan Organisasi Pada Tingkat Mabes Polri" Periksa nilai -url= ( bantuan).

Peraturan Kapolri. Diakses tanggal 2021-03-03. [ pranala nonaktif permanen] • ^ "PERPOL PERUBAHAN KEDUA GAB_compressed.pdf". portal.divkum.polri.go.id. Diakses tanggal 2021-03-03. [ pranala nonaktif permanen] • ^ "Lima Polwil Dan Polwiltabes Semarang Akan Dilikuidasi".

Antara News.com. 13 February 2012. Diakses tanggal 22 November 2012. • ^ Amril Amarullah (4 February 2012). "Polwiltabes Surabaya Diubah Jadi Polrestabes". news.viva.co.id. Diakses tanggal 22 November 2012. • ^ Polri Kirim 154 Personel FPU ke Sudan, 20 Diantaranya Polwan Periksa nilai -url= ( bantuan) (dalam bahasa Inggris)diakses tanggal 2021-02-28 [ pranala nonaktif permanen] • ^ "Polri Kirim Pasukan Perdamaian Garuda Bhayangkara II ke Afrika Tengah".

SINDOnews.com. 2020-09-06. Diakses tanggal 2021-02-28. Sumber • Bloembergen, Marieke (2011). Polisi Zaman Hindia Belanda. Dari kepedulian dan ketakutan. PT Kompas Media Nusantara. ISBN 978-979-709-544-4. • Poesponegoro, Marwati Djoened. Sejarah nasional Indonesia: Zaman Jepang dan zaman Republik Indonesia 1942-1998. PT Balai Pustaka. ISBN 979-407-412-8. Parameter -coauthors= yang tidak diketahui mengabaikan ( -author= yang disarankan) ( bantuan) • Gunawan, SH, MKn, Markus (2009).

Buku pintar calon anggota dan anggota Polri. Jakarta: Visi Media Pustaka. ISBN 979-605-033-7. Parameter -coauthors= yang tidak diketahui mengabaikan ( -author= yang disarankan) ( bantuan) Pemeliharaan CS1: Banyak nama: authors list ( link) • DR.

H. Moehammmad Jasin, Komisaris Jenderal Polisi (Purn.) (2012). Memoar JASIN SANG POLISI PEJUANG. Meluruskan Sejarah Kelahiran Polisi Indonesia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. ISBN 978-979-22-5177-7. • Djamin, Awaloedin dan Ambar Wulan, G. 2016. Jenderal Polisi R.S. Soekanto Tjokrodiatmodjo. Jakarta: PT Kompas Media Nusantara Pranala luar • (Indonesia) Situs web resmi Kepolisian Negara Republik Indonesia • (Indonesia) IPW Lembaga nirlaba Pengawas kinerja Polri Diarsipkan 2020-08-12 di Wayback Machine.

• (Indonesia) Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) Diarsipkan 2019-05-22 di Wayback Machine. • (Indonesia) [2] Diarsipkan 2021-05-18 di Wayback Machine. • Seni • Film • Tari • Sastra • Musik • Lagu • Masakan • Mitologi • Pendidikan • Olahraga • Permainan tradisional • Busana daerah • Daftar Warisan Budaya Takbenda Indonesia • Arsitektur • Bandar udara • Pelabuhan • Stasiun kereta api • Terminal • Pembangkit listrik • Warisan budaya • Wayang • Batik • Keris • Angklung • Tari Saman • Noken Simbol • Inspektorat Pengawasan Umum • Asisten Kapolri • Bidang Operasi • Perencanaan Umum dan Anggaran • Sumber Daya Manusia • Logistik • Divisi • Hubungan Masyarakat • Hukum • Hubungan Internasional • Profesi dan Pengamanan • Teknologi Informasi dan Komunikasi • Pelayanan Markas • Staf Pribadi Pimpinan • Sekretariat Umum Pelaksana Tugas Pokok Kategori tersembunyi: • Galat CS1: tanggal • Halaman dengan rujukan yang menggunakan parameter yang tidak didukung • Halaman dengan galat URL • Artikel dengan pranala luar nonaktif • Artikel dengan pranala luar nonaktif permanen • CS1 sumber berbahasa Inggris (en) • Artikel mengandung aksara Sanskerta • Pemeliharaan CS1: Banyak nama: authors list • Templat webarchive tautan wayback • Halaman yang menggunakan pranala magis ISBN • Halaman ini terakhir diubah pada 19 April 2022, pukul 12.57.

• Teks tersedia di bawah Lisensi Creative Commons Atribusi-BerbagiSerupa; ketentuan jaksa agung sebagai lembaga penegak hukum bertanggung jawab kepada mungkin berlaku. Lihat Ketentuan Penggunaan untuk lebih jelasnya.

• Kebijakan privasi • Tentang Wikipedia • Penyangkalan • Tampilan seluler • Pengembang • Statistik • Pernyataan kuki • •

KEJAKSAAN




2022 www.videocon.com