Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

Allah telah menciptakan langit dan bumi dengan segala isinya ini mempunyai nama-nama yang banyak. Nama-nama itu bukan hanya sekadar nama, tetapi nama-nama yang bagus lagi indah yang sesuai dengan penyataan yang diberikan.

kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

Nama itu disebut “Al Asmaaul Husna”. Terdapat 99 yang apabila disebut nama itu akan mempunyai pengaruh dan manfaat yang besar dan hebat sekali terhadap pekerjaan yang sedang kita lakukan dan juga bagi orang yang telah melakukan sesuatu tugas itu.

Maka kita dianjur dan digalakkan untuk berdoa dengan “Al Asmaa’ul Husna” tersebut. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: “Dan bagi Allah itu nama-nama yang Indah/Baik, berdoalah dengannya (dengan menyebut nama-nama yang baik itu – Asma ul-Husna).” Surah al-A’raf 7:180. Berikut adalah doa-doa daripada Asmaa’ul Husna, iaitu doa-doa yang diawali dengan nama nama Allah yang baik.

Allah SWT telah menggalakkan agar hamba-Nya berdoa dengan menggunakan nama-nama-Nya, kerana dengan nama-nama tersebut doa itu akan lebih mudah dikabulkan. Apabila seorang hamba berdoa dengan menggunakan “Asmaa’ul Husna”, Allah SWT akan merasa senang hati untuk memakbulkan permintaan hamba-Nya itu. Maka janganlah kita lepaskan peluang yang baik ini. Kita boleh gunakan kesemua 99 nama Allah atau kita boleh memilih mana-mana nama Allah yang sesuai dengan doa yang akan diminta.

Alhamdulillahi rabbil a’lamin, Allahuma solli a’la Muhammad wa a’laa aalihi wa ashaabihi ajamaiin. Ya Allah! Dengan menadahkan tangan-tangan kami ini kepada-Mu, kami mengharapkan Rahmat-Mu; Sesungguhnya Rahmat-Mu adalah luas dan meluasi segala sesuatu. Ya Allah! Kami beriman kepada-Mu, kewujudan-Mu dan Kebesaran-Mu; Dikaulah Yang Maha Agung dan Maha segala-galanya.

1. Ya Allah! Ya Rahman, Ya Rahim, Dikaulah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Kasihanilah kami ya Allah, kami sangat-sangat mengharapkan belas kasihan daripada-Mu ya Allah. Sesungguhnya tidak ada yang dapat memberikan kasih sayang yang sebenarnya melainkan hanya Dikau.

Segala kasih sayang yang pernah kami harapkan daripada selain-Mu, ternyata selalu menghampakan kami ya Allah. 2. Ya Allah! Ya Malik, Raja kepada segala raja, kepimpinan-Mu adalah yang terbaik dan akan membawa kepada kebaikan, tidak ada yang lebih baik kepimpinannya melainkan hanya Dikau.

Kami redha menjadikan-Mu sebagai Pemimpin kami, yang lebih berhak dipatuhi daripada segala pemimpin yang lain. 3. Ya Allah! Ya Quddus, yang Maha Suci, Dikaulah Tuhan yang bersih daripada segala kelemahan, menyembuh dan mentaati hanya kepada-Mu tidak akan merugikan kami. Sesungguhnya segala pengharapan yang dicurahkan kepada selain Dikau selalu mengecewakan; Kami redha mempertuhankan Dikau Zat yang Maha suci.

4. Ya Allah! Ya Salam, yang Maha Selamat, berikanlah keselamatan kepada kami dan ahli keluarga kami. Peliharalah kami semua daripada segala macam kejahatan dan keburukan. Selamatkanlah kami dengan kebesaran nama-Mu ini daripada segala bencana dunia dan akhirat. 5. Ya Allah! Ya Mukmin, yang Maha Aman, amankanlah kami daripada segala yang kami takuti. Amankanlah ahli keluarga kami daripada segala sengketa, amankanlah kejiranan kami, amankanlah kawasan kami dan amankanlah negara kami daripada segala kejahatan dan keburukan.

Kami sedar bahawa, tidak ada nikmat yang lebih baik daripada hidup dalam keadaan aman sentosa, rukun dan damai. 6. Ya Allah! Ya Muhaimin, yang Maha Memelihara, peliharalah kami daripada segala yang tidak kami kehendaki. Peliharalah kami daripada segala yang keji, peliharalah kami daripada segala penyakit dan iri, peliharalah kami daripada hasad dan dengki.

Sesungguhnya sesiapa yang dipelihara oleh-Mu akan selamatlah daripada segala yang tidak baik. 7. Ya Allah! Ya Aziz, yang Maha Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan, Dikaulah yang termulia, agama-Mu adalah mulia, Nabi-Mu adalah kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan, kitab-Mu adalah mulia, maka masukkanlah kami di kalangan yang mulia.

8. Ya Allah! Ya Jabbar, yang Maha Perkasa bantulah kami yang lemah ini, mengatasi segala muslihat mereka yang memusuhi kami. Berikanlah kekuatan-Mu kepada kami. 9. Ya Allah! Ya Mutakabbir, yang Maha Megah, Dikaulah berhak untuk memiliki sifat ini, kerana tidak ada yang lebih hebat daripada Dikau, maka jauhkanlah kami daripada sifat bermegah-megah hingga menyebabkan kami berhak menerima kemurkaan-Mu. 10. Ya Allah! Ya Khaliq, yang Maha Pencipta, ciptakanlah untuk kami yang terbaik, ciptakanlah zuriat yang baik untuk kami, kami mahukan seorang anak lelaki/perempuan atau cukuplah sudah anak-anak yang telah Dikau berikan kepada kami.

(mintalah mengikut apa yang kita perlukan). Ciptakanlah kesempurnaan pada diri kami. 11. Ya Allah! Ya Bari’, Yang Maha Pembuat, buatkanlah untuk kami apa sahaja yang baik untuk kami dunia dan akhirat dan jauhkan daripada kami segala apa yang akan membinasakan kami. 12. Ya Allah! Ya Mushawwir, yang Maha Pembentuk, bentuklah untuk kami apa yang kami kehendaki, bentuklah untuk kami zuriat lelaki/perempuan, kembalikanlah kesempurnaan kami, hanya Dikau sahaja yang berkuasa untuk membentuk dan mengubah segala bentuk.

13. Ya Allah! Ya Ghaffar, kami meminta keampunan-Mu, ampunilah kami ya Allah, seandainya Dikau tidak mengampunkan kami, pastilah kami akan sengsara dunia dan akhirat. 14. Ya Allah! Ya Qahhaar, yang Maha Pemaksa, kasihanilah kami, dan jangan Dikau paksa kami melakukan sesuatu yang kami tidak mampu melakukannya, janganlah Dikau paksakan kepada kami ujian yang terlalu berat untuk kami, sebaliknya Dikau paksalah mereka, fulan bin fulan (sebut nama-nama) atau sesiapa sahaja untuk menerima kami dan apa-apa daripada kami.

Dikaulah maha segala-galanya, dan paksakanlah musuh-musuh kami untuk melakukan sesuatu yang baik untuk kami. 15. Ya Allah! Ya Wahhab, wahai Tuhan yang Maha Pemberi, berikanlah kepada kami apa sahaja yang kami perlukan, (sebutkan apa yang diperlukan), sesungguhnya apa yang Dikau berikan, tidak ada siapa yang dapat menghalang, dan apa sahaja yang tidak Dikau berikan, tidak ada siapa yang dapat memberinya.

16. Ya Allah! Ya Razzaq, wahai Tuhan yang Maha Pemberi Rezeki, berikanlah kepada kami rezeki-Mu yang banyak, cukukanlah keperluan kami, cukupkanlah keperluan anak-anak kami, cukupkanlah keperluan ahli keluarga kami, janganlah sampai kami terpaksa meminta-minta akibat daripada kekurangan rezeki. 17. Ya Allah! Ya Fattaah, wahai Tuhan yang Maha Pembuka, bukakanlah untuk kami kejayaan dalam apa jua usaha kami, bukakanlah pintu kefahaman kami, bukakanlah segala kesusahan dan kesukaran kami.

18. Ya Allah! Ya A’liim, wahai Tuhan yang Maha Mengetahui, Dikau mengetahui sesuatu yang kami tidak ketahui, Dikau ketahui apa yang ada di dalam hati-hati hamba-hamba-Mu, berikanlah kepada kami apa yang Dikau ketahui baik untuk kami dunia dan akhirat, jauhkanlah dari kami apa-apa yang Dikau ketahui tidak baik untuk kami dunia dan juga akhirat. 19. Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan Allah!

Ya Qaabidh, wahai Tuhan yang Maha Pencabut, cabutlah segala keburukan yang ada pada kami, dan janganlah Dikau cabut nikmat yang Dikau telah berikan kepada kami lantaran daripada kelalaian dan kesilapan kami, sesungguhnya akan binasalah kami tanpa nikmat daripada-Mu.

kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

Sebaliknya Dikau cabutkan sahaja kekuasaan yang ada pada musuh kami. 20. Ya Allah! Ya Baasith, wahai Tuhan yang Maha Meluas, kuasa-Mu adalah luas, nikmat-Mu adalah luas, Rahmat-mu adalah luas, segala-gala kepunyaan-Mu adalah luas, luaskan Rahmat-Mu kepada kami, luaskan pemberian-Mu kepada kami, luaskanlah pemeliharaan-Mu kepada kami. 21. Ya Allah! Ya Khaafidh, wahai Tuhan yang Maha Menjatuhkan, Dikau akan menjatuhkan siapa yang Dikau kehendaki, maka jatuhkan mereka yang memusuhi kami, jatuhkanlah mereka yang berniat mengkhianati kami, Dikaulah maha segala-galanya dan kami tidak ada kuasa dan upaya.

22. Ya Allah! Ya Rafi’, wahai Tuhan yang Maha Mengangkat, angkatlah darjat kami disisi-Mu, angkatlah darjat kami di dunia dan juga di akirat. Angkatlah darjat kami di sisi mereka yang menghina kami. 23. Ya Allah! Ya Mu’iz, wahai Tuhan yang Maha Memuliakan, Dikau memuliakan sesiapa yang Dikau kehendaki, maka muliakanlah kami di dunia dan akhirat, muliakanlah kami di sisi mereka yang memandang rendah kepada kami.

Kalau tidak kepada-Mu, kepada siap lagi hendak kami berserah diri. 24. Ya Allah! Ya Mudzil, wahai Tuhan yang Maha Penghina, tidak akan mulia orang yang Dikau hina dan tidak akan hina orang yang Dikau muliakan, maka kepada Dikaulah tempat kami menaruh pengharapan kami; Sesungguhnya Dikau tidak akan mensia-siakan kami, janganlah Dikau masukkan kami di kalangan mereka yang hina. 25. Ya Allah! Ya Sami’, wahai Tuhan yang Maha Mendengar, dengarkan segala rintihan kami, dengarlah segala doa dan permintaan kami, janganlah Dikau palingkan diri-Mu daripada kami, lantaran daripada kederhakaan kami, ampunilah kami.

26. Ya Allah! Ya Basir, wahai Tuhan Maha melihat, Dikau melihat siang dan malam, Dikau melihat gelap dan terang, kepada-Mulah kami menyerahkan diri kami, kami lemah tanpa penglihatan-Mu, Dikau dengarkanlah untuk kami apa yang baik untuk kami, Dikau lihatkan untuk kami apa sahaja yang baik untuk kami, siang dan malam, gelap dan terang.

27. Ya Allah! Ya Hakam, wahai Tuhan yang Maha Penentu Hukum, segala hukum-hukum-Mu adalah yang paling adil, hukumkan yang baik untuk kami, dan hukumkanlah yang sebaliknya untuk mereka yang berniat jahat kepada kami. Dikaulah yang Maha Menghukum, dan hukuman-mu adalah dahsyat, jauhkanlah kami daripada mendapatkan hukuman yang buruk daripada-Mu.

28. Ya Allah! Ya A’dl, wahai Tuhan yang Maha Adil, tidak ada yang lebih Adil daripada-Mu, kepada Keadilan-Mu kami beriman, jadikanlah kami orang yang adil, jadikanlah kami ibu/bapa yang adil, jadikanlah kami di kalangan mereka yang sentiasa bersikap adil. 29. Ya Allah! Ya Latif, wahai Tuhan yang Maha Lembut, lembutkanlah kami, lembutkanlah hati kami, lembutkanlah hati fulan bin fulan (sebutkan nama) terhadap kami.

30. Ya Allah! Ya Khabir, wahai Tuhan yang Maha Berwaspada, kewaspadaan-Mu mencakupi segala perkara, peliharalah kami daripada segala mala petaka. 31. Ya Allah! Ya Halim, wahai Tuhan yang Maha Penyantun, layanilah kami dengan kesantunan-Mu, kami berlindung diri dengan-Mu daripada segala kekerasan-Mu. 32. Ya Allah! Ya A’zim, wahai Tuhan yang Maha Agung, Dikaulah yang paling agung, tidak ada yang lebih agung daripada-Mu, bantulah kami daripada segala pemimpin dan penguasa yang zalim, Dikaulah maha segala-galanya.

33. Ya Allah! Ya Ghafur, wahai Tuhan yang Maha Pengampun, ampunkanlah segala kesalahan dan kesilapan kami, tukarkan kejahatan kami yang lalu dengan kebaikan. Hapuskanlah segala dosa-dosa kami, Kami berharap agar dapat mati dengan keadaan tiada dosa ya Allah, sesungguhnya azab-Mu menanti mereka yang berdosa.

34. Ya Allah! Ya Syakur, wahai Tuhan yang Maha Menghargai segala amalan kebaikan hamba-Nya, tatkala manusia tidak menghargai segala usaha kebaikan kami kepada mereka, maka Dikau hargailah segala kebaikan amalan kami, Dikaulah yang mengetahui akan kesungguhan kami, janganlah Dikau sia-siakan segala amalan kami, kami sedar amalan kami terlalu banyak cacat dan kekurangannya, maka dengan nama-Mu ini kami bermohon semoga Dikau terima segala amalan-amalan kami. 35. Ya Allah!

Ya A’liy, wahai Tuhan Maha Tinggi, tiada yang lebih tinggi kedudukannya melainkan hanya Dikau, maka tinggikanlah juga kami dalam penghidupan ini dan janganlah Dikau merendahkan kami. 36. Ya Allah! Ya Kabir, wahai Tuhan yang Maha Besar, tiada yang memiliki kebesaran selain Dikau, jadikanlah kami hamba-hamba-Mu yang akan sentiasa membesarkan-Mu, janganlah Dikau jadikan kami di kalangan mereka yang membesarkan penghidupan dunia, membesarkan harta, membesarkan kedudukan dan pangkat, membesarkan manusia.

Kami sedar sikap sedemikian hanya akan menyebabkan Dikau murka, maka jauhkanlah kami daripada segala yang menyebabkan kemurkaan-Mu. 37. Ya Allah! Ya Hafiz, wahai Tuhan yang Maha Memelihara, peliharalah kami semua, peliharalah anak-anak kami daripada segala bencana keburukan, peliharalah kesemua ahli keluarga dan mereka yang kami sayangi daripada segala yang tidak diingini, bencana, wabak, penyakit, kemiskinan, perangai dan lain-lain keburukan.

38. Ya Allah! Ya Muqith, wahai Tuhan yang Maha Menepati Waktu, tiada yang lebih daripada-Mu, setiap ciptaan-Mu telah Dikau berikan tempoh dan masa, berikanlah kami waktu yang membolehkan kami berbakti kepada-Mu, sebaliknya Dikau matikan kami bilamana Dikau ketahui dengan waktu itu kami hanya akan menjauhi-Mu.

39. Ya Allah! Ya Hasib, wahai Tuhan yang Maha Penghitung, tiada siapa yang lebih tepat dan cepat menghitung daripada-Mu, dengan keimanan kami terhadap nama dan sifat-Mu ini, maka berilah perhitungan yang baik kepada amalan baik kami dan janganlah Dikau ambil kira keburukan dan kejahatan kami, ampunkanlah segala kesalahan kami yang lalu.

40. Ya Allah! Ya Jalil, wahai Tuhan yang memiliki sifat Keagungan, tiada yang lebih agung daripada-Mu, terimalah pengakuan ikhlas kami ini dan tetapkanlah kami dalam keimanan ini, bahawa tiada yang lebih agung dalam kehidupan kami melainkan Dikau.

41. Ya Allah! Ya Karim, wahai Tuhan yang Maha Mulia, tiada yang lebih mulia daripada-Mu, maka muliakan kami yang beriman kepada kemuliaan-Mu, hinakanlah mereka yang tidak beriman kepada kemuliaan-Mu. 42. Ya Allah! Ya Raqib, wahai Tuhan yang Maha mengawas, pengawasan-Mu mencakupi setiap pelusuk alam ini, tiada satu pun yang terluput daripada pemerhatian-Mu, maka berikanlah pengawasan-Mu kepada kami, perhatikanlah anak-anak kami, ahli keluarga kami, harta benda kami semasa ketiadaan kami.

43. Ya Allah! Ya Mujib, wahai Tuhan yang Maha Memperkenankandoa, perkenanlah segala permintaan kami, janganlah Dikau biarkan tangan-tangan yang menadah ini dalam keadaan kosong dan sia-sia, kasihanilah kami, cukupkanlah segala keperluan kami, jauhkan kami daripada keterpaksaan meminta dan mengemis, hanya kepada-Mulah tempat kami meminta.

44. Ya Allah! Ya Wasi’, wahai Tuhan yang Maha Luas, kurniaan-Mu adalah luas, Rahmat-Mu juga adalah luas, maka luaskanlah kurniaan dan rahmat-Mu kepada kami. 45. Ya Allah! Ya Hakim, wahai Tuhan yang Maha Bijaksana, tiada yang lebih bijak daripada-Mu, kebijaksanaan-Mu meliputi ciptaan-Mu dan segala hukum penetapan-Mu, maka dengan keimanan kami terhadap kebijaksanaan_mu ini, berikanlah kebaikan daripadanya jadikanlah kami di kalangan mereka yang sentiasa menyanjungi ciptaandari hukum-hukum-Mu, termasuk juga hukum syariat-Mu, janganlah Dikau jadikan hati dan pemikiran kami meremehkan hokum-hukum-Mu.

46. Ya Allah! Ya Waduud, Dikaulah Tuhan yang Maha Menyintai, cinta-Mu adalah hakiki, cinta-Mu adalah sejati, maka cintailah kami, teruskan menyintai kami dan jadikanlah kami di kalangan hamba-Mu yang menyintai-Mu, menyintai Nabi utusan-Mu, menyintai kitab-Mu, meyintai agama-Mu dan menyintai segala orang yang Dikau cintai.

Jadikanlah harti kami benci kepada segala yang Dikau benci. 47. Ya Allah! Ya Majiid, Dikaulah yang Maha Pemurah, murahkanlah kurniaan-Mu kepada kami, murahkan rezeki-Mu kepada kami. 48. Ya Allah! Ya Baa’ith, Tuhan yang Membangkitkan, kami beriman bahawasanya Dikau akan bangkitkan kami sesudah mati nanti, bangkitkanlah kami dalam kebaikan dan bersama orang-orang yang baik, bangkitkanlah kami untuk mendapatkan kebaikan, kemuliaan dan keindahan syurga-Mu.

Janganlah Dikau bangkitkan kami dalam keadaan dosa yang tidak terampun, ingatkanlah kami kepada hari pembangkitan-Mu, janganlah Dikau lalaikan kami daripadanya. Ya Allah! Ya Tuhan kami, dengan menggunakan sebahagian daripada nama-nama-Mu yang baik ini, kabulkanlah permintaan kami. Dikau telah menjanjikan akan mengkabulkan permintaan mereka yang berdoa dengan menggunakan nama-nama-Mu.

Kabulkanlah permintaan kami ya Allah, janganlah Dikau sia-siakan doa kami ini. Kami beriman kepada-Mu, beriman kepada nama-nama-Mu, dan beriman kepada sifat-sifat-Mu yang agung.

Tiada Tuhan melainkan hanya Dikau, tiada yang berkuasa melainkan hanya Dikau. Wa solallaahu a’laa nabiyyikal karim wa a’laa aalihi wasohbihi ajmain, wal hamdulillahi rabbil a’lamin. =Ryana= Search Recent Comments kampoengcelotehkita on DO’A PEMBUKA DAN PENUTUP… kampoengcelotehkita on DO’A AGAR DICINTAI KAWAN… kampoengcelotehkita on DO’A AGAR DICINTAI KAWAN… Edwar saputra on DO’A AGAR DICINTAI KAWAN… Santi on DO’A AGAR DICINTAI KAWAN… Annie Ambo on DO’A PEMBUKA DAN PENUTUP… kampoengcelotehkita on TELEPATI DAN DOA MENYAMPAIKAN… kampoengcelotehkita on DOA AGAR DIBERI KETETAPAN… NAIM on DOA AGAR DIBERI KETETAPAN… Khls on TELEPATI DAN DOA MENYAMPAIKAN… kampoengcelotehkita on OPINI MISTIK : ILMU HITAM DAN… EKSPLORASI TERKINI • TENANG DALAM SIKAP • SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1436 H • KISAH MENANGISNYA POHON KURMA PADA ZAMAN RASULULLAH SAW • MENJAGA HATI AGAR TETAP BERSIH • DOA HARIAN RAMADHAN • FIQIH PUASA • MAKNA HIDUP WEJANGAN SEORANG GURU KEPADA MURIDNYA • SEPENGGAL KISAH WANITA PEJALAN SPIRITUAL • AMALAN-AMALAN MENARIK RIZKI • AMALAN MENARIK KEKAYAAN • KUNCI-KUNCI RIZKI • CARA BERDOA DENGAN MENGGUNAKAN ASMAUL HUSNA • UNGKAPAN KEGALAUAN CINTA BUAT KEKASIH • PSIKOLOGI KEPRIBADIAN POSTIVE THINKING DAN NEGATIVE THINKING • DOA MUSTAJAB MEMBAKAR JIN IFRIT DAN PENGIKUTNYA Archives • August 2015 (1) • July 2015 (2) • June 2015 (4) • April 2015 (9) • March 2015 (10) • February 2015 (4) • January 2015 (9) • December 2014 (11) • November 2014 (6) • October 2014 (19) • September 2014 (32) • August 2014 (20) • July 2014 (20) • June 2014 (23) • May 2014 (33) • April 2014 (37) • March 2014 (26) • February 2014 (12) • January 2014 (35) Data Base • ADAB SEORANG MUSLIM KETIKA SEDANG BERDO'A • AHLI BATU • Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan MAHKOTA ALAM • AKU YANG TERLUPAKAN • AL-KISAH NABI IDRIS, AS • AL-QURAN BERSAMPUL GAMBAR TOKOH CALEG • ALIF Part – 2 • AMALAN 1000 PENGAWAL GAIB • AMALAN DOA KILAT MUSTAJAB • AMALAN JUAL TANAH DAN RUMAH AGAR CEPAT LAKU • AMALAN MEMBUAT TENTARA GHAIB • AMALAN MEMPERTAJAM MATA • AMALAN MENARIK KEKAYAAN • AMALAN MENEMPATI RUMAH BARU • AMALAN MENGHARAPKAN CINTA SEJATI • AMALAN MENYEMBUHKAN MIMISAN • AMALAN POHON RIZKI • AMALAN REJEKI ASMAUL HUSNA • AMALAN UNTUK MENGASAH ILMU • AMALAN UNTUK MENJADI SEORANG PEMIMPIN • AMALAN-AMALAN MENARIK RIZKI • ANALISA ILMIAH DISPARITAS PACARAN, JOMBLO, DAN LDR DALAM PARADIGMA PSIKOLOGIS DAN LIFE EXPERIENCE • ANTARA KISAH JOKOWI – JK DAN PANDAWA LIMA • APA YANG HARUS DILAKUKAN BILA DIRENDAHKAN TEMAN ?

• APABILA MERASA KELUAR KENTUT SEWAKTU SHOLAT • APAKAH SHOLAT TAHAJUD HARUS TIDUR DULU ? • ARTI WARNA PADA PERUSAHAAN DAN PENGARUHNYA • ASAL – USUL KEKUATAN YANG TERDAPAT DALAM TUBUH MANUSIA • BAGAIMANA CARA KITA BERTERIMAKASIH KEPADA TUHAN ?

• BAHAYA HP YANG HARUS KITA TAHU • BEBERAPA HAL YANG MESTI DIKETAHUI SEBELUM RAMADHAN • BERLINDUNG DARI AURA NEGATIF • BERWUDHU MENGGUNAKAN GAYUNG ATAU AIR PANCURAN/KRAN kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan • BISMILLAH 9 • BONGKAR HABIS PENIPUAN PENGIRIM SMS/TELEPON GELAP BAGIAN KE – 1 • CARA BERDOA DENGAN MENGGUNAKAN ASMAUL HUSNA • CARA MELACAK PENGIRIM SMS/TELEPON GELAP BAGIAN KE – 2 • CARA MEMBACA SURAH YASIN YANG BENAR SEWAKTU SESEORANG MENGHADAPI SAKARATUL MAUT • CARA MEMUTASIKAN PEJABAT YANG JAHAT MENGGUNAKAN TELEPATI • CARA MENGATASI HANDHONE YANG TERENDAM AIR • CEMETI HALILINTAR ( KALIMAT TAMMAH ) • DAFTAR LENGKAP TRAGEDI KECELAKAAN PESAWAT DI INDONESIA • DALAM MIMPI AYAH DATANG • DAMPAK PSIKOLOGIS BAGI PECANDU NARKOBA • DELAPAN BELAS MANUSIA DI AKHIRAT MENURUT IJTIHAD IBNU QOYYIM AL JAUZIAH • DELAPAN GOOD GOVERNANCE • DO'A • DO'A AGAR DICINTAI KAWAN DAN DISEGANI DALAM PERGAULAN • DO'A ATABATUL GHULAM • DO'A MENGHILANGKAN RASA SAKIT • DO'A MENGHIMPUN BIAYA UNTUK SUATU ACARA ATAU KEPERLUAN LAIN • DO'A MENUNDUKKAN SESEORANG YANG KERAS KEPALA • DO'A NABI NUH KETIKA BANJIR MULAI SURUT • DO'A NAIK KENDARAAN LAUT, DARAT, DAN UDARA • DO'A ORANG YANG DIZALIMI/TERSAKITI • DO'A PEMBUKA DAN PENUTUP ACARA • DO'A PENGUNCI HAFALAN ( Surah Al-A’raaf : Ayat 171) • DO'A TERKAIT KEMARAHAN • DO'A UNTUK MENGETAHUI PEKERJAAN YANG COCOK • DO'A UNTUK MENYADARKAN ORANG PINGSAN • DOA ACARA PERTUNANGAN • DOA AGAR AURA TUBUH DAN WAJAH BERSINAR • DOA AGAR CEPAT MENDAPATKAN KETURUNAN • DOA AGAR DIBERI BANGUNAN INDAH DI SURGA • DOA AGAR DIBERI KEDUDUKAN YANG MULIA • DOA AGAR DIBERI KETETAPAN HATI • DOA AGAR DICINTAI UMMAT • DOA AGAR DILINDUNGI DARI SIFAT PENAKUT, PIKUN DAN BAHAYA FITNAH • DOA AGAR DISAYANG OLEH SUAMI/ISTERI • DOA AGAR DISELAMATKAN DARI PENYAKIT KIKIR • DOA BEPERGIAN AGAR TIDAK LELAH • DOA BERLINDUNG DARI PERBUATAN BURUK • DOA DAN ADAB DALAM PERNIKAHAN • DOA DAN AMALAN AGAR AWET MUDA DAN WAJAH BERSERI • DOA DI KALA TELINGA BERDENGUNG • DOA HARIAN RAMADHAN • DOA KELUARGA MASLAHAH • DOA KELUASAN REZEKI • DOA KETIKA MENDENGAR PETIR • DOA KETIKA MENJUMPAI LAILATUL QADAR • DOA KETIKA TERJADI HUJAN DERAS DAN BERAKIBAT BANJIR • DOA MASUK PASAR • DOA MEMOHON DI BERI PERLINDUNGAN ALLAH • DOA MEMOHON KEADILAN • DOA MEMOHON KECINTAAN ALLAH • DOA MEMOHON PERTOLONGAN ALLAH SUPAYA LEKAS DIBALAS • DOA MEMPERMUDAH SEGALA URUSAN • DOA MENGHADAPI UJIAN SEKOLAH DAN TEST UMUM LAINNYA • DOA MENGHILANGKAN RASA MALAS • DOA MENYAMBUT HARI ULANG TAHUN • DOA MENYEMBUHKAN PENYAKIT MATA • DOA MENYEMBUHKAN SAKIT KEPALA • DOA MENYEMBUHKAN TUBUH YANG KESELEO • DOA MOHON CEPAT AGAR DAPAT MEMAHAMI ILMU • DOA MOHON DIBERI KEMUDAHAN • DOA MOHON DIJAGA DARI MURTAD • DOA MOHON JODOH DAN KETURUNAN YANG BAIK • DOA MOHON KEMULIAAN • DOA MOHON KESABARAN DAN PERTOLONGAN • DOA MOHON PERLINDUNGAN DARI KEDZALIMAN • DOA MUSTAJAB MEMBAKAR JIN IFRIT DAN PENGIKUTNYA • DOA MUSTAJAB MENGUSIR DAN MEMBAKAR PASUKAN IBLIS • DOA NABI IBRAHIM SEMASA DIBAKAR • DOA NABI SULAIMAN • DOA PELANTIKAN DAN PENGUKUHAN SUMPAH JABATAN • DOA PELETAKAN BATU PERTAMA PEMBANGUNAN RUMAH/GEDUNG/KANTOR/SEKOLAH/KAMPUS/MASJID • DOA PEMBUKA 12 PINTU • DOA PENERANG DAN PEMBUKA HATI • DOA PERLINDUNGAN BAGI ANAK • DOA SEBELUM DAN SETELAH SELESAI BEKERJA • DOA SEORANG ISTRI SHOLEHAH BUAT SUAMI TERCINTA • DOA TATKALA DIRUNDUNG GUNDAH, SEDIH, DAN PERASAAN TAK MENENTU • DOA UNTUK ACARA-ACARA FORMAL • DOA UNTUK MENGEMBALIKAN PEMBANTU YANG MINGGAT • DOA-DOA TOLAK BALA/BENCANA • DO’A SENANTIASA KELIHATAN CANTIK/TAMPAN DAN JUGA MENARIK • DUA BELAS ORANG YANG DI DO'AKAN OLEH MALAIKAT • DUA BELAS TIPS SEHAT BERPUASA DI BULAN RAMADHAN • DUA PULUH DUA MANFAAT DAN KHASIAT GINSENG UNTUK KESEHATAN • DZIKIR AMPUH SETELAH SHOLAT FARDHU • DZIKIR APABILA ADA ANGIN KENCANG/TOPAN/BADAI/DLL • DZIKIR DAN DOA SETELAH SHOLAT FARDHU • DZIKIR SETELAH SHOLAT DHUHA • DZIKIR TOLAK BALA • EKSOTISME CINTA • EMPAT TANDA-TANDA ANDA MEMPUNYAI KEMAMPUAN BATIN • ETIKA PEDAGANG DAN PENGUSAHA MUSLIM • ETIKA PERANG • FENOMENA MENPAN-RB TERKAIT PENGANAN " REBUS " • FENOMENA MISTIS • FIQIH PUASA • GOA PENINGGALAN JEPANG SELAMA DI INDONESIA • GOLONGAN MALAIKAT DAN PEMBAGIAN TUGASNYA • GURU ADALAH MANIFESTASI SEBUAH PERADABAN • HAK-HAK ISTERI DALAM POLIGAMI • HARIMAU DALAM SISI SUPRANATURAL • HIPNOTERAPI MENGHILANGKAN KECANDUAN • HIZIB AL-FATIHAH • IKHLAS • ILMU AHLI DALAM PENYAMARAN • ILMU HIKMAH PANAH JIBRIL • ILMU KEKUATAN SEJATI • ILMU MEMBACA PIKIRAN ORANG MELALUI TELEPATI • ILMU PERANG SUN TZU • ILMU PSIKOLOGI KEPRIBADIAN • ILMU PUKULAN MANGUN TAPA • ISTILAH DALAM BAHASA ARAB SEHARI-HARI • JENIS KARAKTER MANUSIA DALAM ILMU PSIKOLOGI • JENIS-JENIS AIR YANG DI GUNAKAN UNTUK BERWUDHU/BERSUCI • KARAKTER MANUSIA BERDASARKAN PSIKOLOGI • KAROMAH PARA WALI ALLAH • KE KHUSUSSAN SURAT AN-NAJM AYAT 58 • KEJADIAN – KEJADIAN LUAR BIASA YANG DIALAMI OLEH NABI DAN PARA WALI ALLAH • KENALI KEPRIBADIAN SESEORANG BERDASARKAN HURUF AWAL PADA NAMA • KERAPAN SAPI IKON BUDAYA MADURA YANG MENDUNIA • KEUTAMAAN 2 AYAT TERAKHIR SURAH AL BAQARAH • KEUTAMAAN AYAT KURSI (MULTIFUNGSI) • KHALID IBNU AL-WALID • KHASIAT SURAT AL-INFITHAR AYAT 1-5 • KIAT-KIAT MENJADI PEMIMPIN YANG HEBAT DAN SUKSES • KISAH DILEMPARKANNYA NABI IBRAHIM KEDALAM API • KISAH KHUSYUK DAN HIKMADNYA BANGSA JIN DALAM MENYAMBUT BULAN SUCI RAMADHAN • KISAH MENANGISNYA POHON KURMA PADA ZAMAN RASULULLAH SAW • KISAH NABI SAM'UN GOZI AS (SAMSON) • KISAH PENCURIAN JASAD NABI MUHAMMAD SAW • KISAH PERTEMPURAN PANDAWA LIMA VS KURAWA • KLASIK • KUNCI-KUNCI RIZKI • KWA • APA SIH TUJUAN BELAJAR ILMU?

• AYAT KAF 40 • KEPAHLAWANAN DIPONEGORO • KERIS KYAI NAGA SILOEMAN PANGERAN DIPONEGORO • OPINI MISTIK : ILMU HITAM DAN ILMU PUTIH • SEJARAH ASMAK SONGE RADJEH (ASR) • SHOLAWAT TIBIL QULUB DAN FAEDAHNYA • LAPORAN • LEGENDA MANUSIA HARIMAU DARI GUNUNG DEMPO • MAK LAMPIR, IBLIS AND THE FORCE BAGIAN KE – I • MAK LAMPIR, IBLIS AND THE FORCES • MAK LAMPIR, IBLIS AND THE FORCES BAGIAN KE – II • MAKNA HIDUP WEJANGAN SEORANG GURU KEPADA MURIDNYA • MALAIKAT PELINDUNG ANDA • MARI BERSAMA-SAMA AMALKAN DO'A QUNUT NAZILAH BAGI BANGSA PALESTINA • MAU TAU SIFAT DAN KARAKTER ANDA.???

• MAWAR HITAM • MELACAK SI PELAKU KRIMINAL DENGAN SIDIK JARI • MEMBUMIKAN HUKUM SPIRITUAL DI INDONESIA • MENANGANI SUATU KASUS DENGAN SISTEM IDENTIFIKASI MANUSIA • MENCARI JEJAK SANG GURU • MENCARI KHIDIR, MEMBURU ILMU HIKMAH • MENELUSURI PEMILIHAN CAPRES/CAWAPRES 2014 • MENGENAL AJI KESERABAN • MENGENAL JENIS DZIKIR • MENGENAL KHODAM JIN DAN KHODAM MALAIKAT • MENGETAHUI KONDISI PSIKOLOGIS SEORANG PENIPU • MENGGAPAI MAKRIFAT MELALUI METODE DZIKRULLOH BEBAS RUANG DAN WAKTU • MENILAI KONDISI PSIKOLOGIS SESEORANG KETIKA SEDANG MARAH • MENJAGA HATI AGAR TETAP BERSIH • MENYEMBUHKAN KEGELISAHAN DAN INSOMNIA (susah tidur) • MISTERI 9 ISTRI PRESIDEN SOEKARNO • MISTIK DI BALIK PENEMUAN PEDANG BERLAPIS EMAS DI ACEH • MISTIK KAYU WONGLEN • MISTIK PAKU EMAS • PARA NABI YANG MENDIAMI 7 TINGKATAN LANGIT • PEMBAGIAN TELEPATI • PEMIMPIN PANUTAN DAN BAWAHAN ANDALAN • PENDEKAR KUNGFU YANG MELEGENDA SEPANJANG SEJARAH • PENEMUAN KERIS RAKSASA DI SUNGAI KAPUAS • PENGARUH WARNA BERDASARKAN KEPRIBADIAN DAN KEJIWAAN • PENGUCAPAN KATA-KATA YANG BENAR YANG SERING SALAH DIARTIKAN DALAM KEHIDUPAN SEHARI-HARI • PENINGGALAN PURBAKALA DITEMUKANNYA di MALALAK • PENJABARAN LATIFAH MENURUT TASAWUF/THOREKAT • PERSEPSI TENTANG TUHAN • PESTA RAKYAT • PRAY FOR INDONESIA • PRESIDENT CINTA • PSIKOLOGI DON’T JUDGE A BOOK BY IT’S COVER • PSIKOLOGI KEPRIBADIAN POSTIVE THINKING DAN NEGATIVE THINKING • PSIKOLOGI MENGENAI INDERA KE ENAM • RATUSAN IKAN PARI TERDAMPAR SECARA MISTERIUS DI GAZA-PALESTINA • RDR MIKAIL • RENUNGAN BAGI ORANG YANG DITIMPA UJIAN/MUSIBAH • REVOLUSI MENTAL • RIBUAN PEJUANG JIHAD ISLAM MERAYAKAN KEMENANGAN DI GAZA • RUHANI DAN DZULMANI • SABDA PUITIS • SANG GURU SEJATI, mmm.Siapakah Dia.??

• SATU MIMPI SATU PLETON SATU BARISAN • SEJARAH DAN TOKOH HYPNOTHERAPY • SEJARAH KESULTANAN BANTEN • SEJARAH KHULAFAUR RASYIDIN, PARA KHOLIFAH YANG ARIF DAN BIJAKSANA • SEJARAH PENEMUAN ALAT PENDETEKSI KEBOHONGAN • SEJARAH SENI TARI BARONGSAI • SEJARAH SYARIAT, TAREKAT, HAKEKAT, DAN MAKRIFAT • SEJATINYA RASA DALAM MENGENAL GHOIB • SEKILAS BIOGRAFI MBAH KH.MOHAMMAD MA'ROEF RA.

(PENDIRI PONDOK PESANTREN KEDUNGLO) • SEMBILAN TIPE KEPRIBADIAN MANUSIA • SEMBILAN WAKTU YANG DIANJURKAN MEMBACA SURAT AL-IKHLAS • SENI BUDAYA DAN TRADISI ISLAM NUSANTARA • SEPENGGAL KISAH WANITA PEJALAN SPIRITUAL • SEPULUH ANEKA PERMAINAN KHAS INDONESIA • SEPULUH JENDERAL TERKUAT DIDUNIA • SEPULUH TANDA KEBANGKITAN SPIRITUAL • SHALAHUDDIN AL-AYYUBI • SHOLAWAT AL – FARAJ • SHOLAWAT ASY-SYAMILAH • SHOLAWAT IBRAHIMIYAH • SHOLAWAT MEMPERBESAR REJEKI • SHOLAWAT MUNJIYAT • SHOLAWAT MUSTAJAB UNTUK MELUMPUHKAN ORANG DZOLIM • SHOLAWAT MUSTAJAB UNTUK PARA GURU DAN MURID • SHOLAWAT PELARIS ( bagi seseorang yang mengalami kesulitan ekonomi ) • SHOLAWAT UNTUK MENCAPAI KESUKSESAN • SILATURAHIM bukan SILATURAHMI • SISTEM MILITER DAN STRATEGI PERANG RASULULLAH • SNOWDEN : PROGRAM DIRNSA INTAI TOKOH ISLAM PENGAKSES SITUS PORNO • SOMBONG VS TAWADHU • SPIRITUAL • STRATEGI MENGALAHKAN MUSUH YANG DZOLIM • SURAT WASIAT ALI BIN ABI THALIB • SURAT [Ar Ra'd/13:17] PENJELASAN ANTARA ILMU, AIR DAN KEBATHILAN • SUSUNAN ACARA TUNANGAN (LAMARAN) • SUSUNAN LENGKAP KABINET KERJA JOKOWI-JK • SYARAT DAN RUKUN POLIGAMI • TAHAPAN-TAHAPAN PEMBERSIHAN JIWA ( TAZKIYATUN NAFS ) • TAKTIK BERPERANG • TEATER RAKYAT • TEKHNIK PENYAMARAN PETEMBAK RUNDUK • TELEPATI DAN DOA MENYAMPAIKAN PIKIRAN DAN RASA KEPADA ORANG YANG KITA SAYANGI/PASANGAN YANG JAUH/KABUR/HILANG DARI RUMAH • TELEPATI.PENYAMPAIAN BAHASA MELALUI PIKIRAN DAN RASA • TEMPOE DOLOE, PRESIDEN SOEHARTO MENYAMAR SEBAGAI RAKYAT JELATA • TENANG DALAM SIKAP • TERAWANGAN KI JOKO KENDIL MENGENAI HILANGNYA AIR ASIA QZ8501 • TERJEBAK DI KLINIK BERHANTU • TERSENYUMLAH JIKALAU DIRIMU DI UJI • THABAQAT (Tingkatan) PARA SAHABAT BERDASARKAN ZAMAN/WAKTU • THARIQAH DALAM ALQUR'AN DAN SUNNAH • TIGA TUAK • TIK ?

• TIM BASARNAS KERAHKAN 60 KAPAL MENCARI PUING AIRASIA QZ 8501. • TIPS ANTI MALAS SHOLAT 5 WAKTU • TIPS MENGHADAPI CACIAN, HINAAN DAN OLOK-OLOK ORANG LAIN • TRADISI LOMPAT BATU FAHOMBO NIAS SEBAGAI RITUAL DAN SIMBOL BUDAYA ORANG NIAS • TUHANKU, IZINKAN AKU MENANGIS DI HADAPAN-MU • TUJUH CIRI KEDATANGAN KEMBALI NABI ISA A.S • TUJUH PINTU NERAKA DAN PENGHUNINYA • UCAPAN DAN DOA SELAMAT ULANG TAHUN UNTUK SESEORANG • UCAPAN SELAMAT UNTUK JOKOWI DAN JUSUF KALLA MENJADI PRESIDEN BARU RI TAHUN 2014-2019 • UCAPAN-UCAPAN YANG DIKATAKAN KETIKA ADA ORANG YANG MENINGGAL • UNGKAPAN KEGALAUAN CINTA BUAT KEKASIH • WAHYU, ILMU LADUNI, FIRASAT DAN KASYAF • WANITA TERCIPTA DARI TULANG RUSUK LAKI-LAKI • WANITA-WANITA CANTIK DALAM TOKOH PEWAYANGAN • YAH, BEGITULAH • ZIONIS-ISRAEL MENDAPATKAN PUKULAN TELAK DARI BRIGADE AL-QASSAM ASMAUL HUSNA ialah nama-nama indah yang dimiliki Allah SWT.

Nama-nama indah yang dimiliki Allah berjumlah 99, nama indah ini tersebar di ayat-ayat suci Al-Quran untuk senantiasa dilafalkan oleh setiap orang muslim. Ayat-ayat Al-Quran tentang Asmaul Husna juga begitu banyak. Setiap umat muslim dianjurkan untuk berdoa serta melafalkan asmaul husna. Karena apabila seorang muslim berdoa dan melafalkan asmaul husna maka ia akan diberi rahmat oleh Allah SWT dan dijauhkan dari segala bentuk keburukan.

Syekh Shâlih al-Ja’fari mengatakan: “Orang yang berdoa dengan Asma’ul Husna maka telah meminta kebaikan seluruhnya, dan membuat pencegahan di antara dirinya dan keburukan seluruhnya.

Jadi apabila engkau menyebut ar-Rahmân ar-Rahîm, maka kamu telah meminta rahmat, dan jika kamu menyebut al-Lathîf maka kamu telah meminta kelembutan, dan seterusnya.” (Muhammad bin Alwi al-Aidarus, Khawwâsh Asmâ’ ul-Husnâ Littadâwi wa Qadhâ il-Hâjât, Dar el-Kutub, Shan’a, Cet. Ke-3 2011, Hal. 16). 1 Ayat Al-Quran tentang Asmaul Husna, Q.S. al-A’raf/7:180 وَلِلّٰهِ الْاَسْمَاۤءُ الْحُسْنٰى فَادْعُوْهُ بِهَاۖ وَذَرُوا الَّذِيْنَ يُلْحِدُوْنَ فِيْٓ اَسْمَاۤىِٕهٖۗ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُوْا يَعْمَلُوْنَ ۖ Artinya : “Dan Allah memiliki Asma’ul-husna (nama-nama yang terbaik), maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebutnya Asma’ul-husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyalahartikan nama-nama-Nya.

Mereka kelak akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.” Foto: Pinterest Dalam beberapa ayat lain juga dipaparkan bahwa asmaul husna merupakan amalan yang berguna serta memiliki nilai yang tak terhingga tingginya.

Berdoa sambil dengan menyebut asmaul husna sangat diajarkan bagi ayat tersebut. 2 Ayat Al-Quran tentang Asmaul Husna, QS. Al-Isra’ Ayat 100 قُلْ لَّوْ اَنْتُمْ تَمْلِكُوْنَ خَزَاۤىِٕنَ رَحْمَةِ رَبِّيْٓ اِذًا لَّاَمْسَكْتُمْ خَشْيَةَ الْاِنْفَاقِۗ وَكَانَ الْاِنْسَانُ قَتُوْرًا ࣖ Artinya : “Katakanlah (Muhammad), “Sekiranya kamu menguasai perbendaharaan rahmat Tuhanku, niscaya (perbendaharaan) itu kamu tahan, karena takut membelanjakannya.” Dan manusia itu memang sangat kikir.” Didalam ayat ini dijelaskan bahwa asmaul husna atau nama-nama terbaik ini harus kita menyerukan nama-nama yang terbaik ini untuk menjadikan kita lebih dekat kepada Allah SWT.

3 Ayat Al-Quran tentang Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan Husna, QS. Taha Ayat 8 اللّٰهُ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَۗ لَهُ الْاَسْمَاۤءُ الْحُسْنٰى Artinya : “(Dialah) Allah, tidak ada tuhan selain Dia, yang mempunyai nama-nama yang terbaik.” Di dalam ayat ini dijelaskan bahwa tiada tuhan yang berhak untuk disembah kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan Allah SWT.

Dan Allah SWT memiliki Nama-nama yang baik untuk diserukan. BACA JUGA: Hafal Asmaul Husna, Apakah Jadi Tiket Masuk Surga? Loading. هُوَ اللّٰهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ لَهُ الْاَسْمَاۤءُ الْحُسْنٰىۗ يُسَبِّحُ لَهٗ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۚ وَهُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ ࣖ Artinya : “Dialah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, Dia memiliki nama-nama yang indah.

Apa yang di langit dan di bumi bertasbih kepada-Nya. Dan Dialah Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.” Ayat ini menjelaskan bahwa Allah SWT lah yang menciptakan segalanya di Bumi, dan tidak ada tuhan yang layak disembah kecuali Allah. 5 Ayat Al-Quran tentang Asmaul Husna, QS. Az-Zumar Ayat 62 اَللّٰهُ خَالِقُ كُلِّ شَيْءٍ ۙوَّهُوَ عَلٰى كُلِّ شَيْءٍ وَّكِيْلٌ Artinya : “Allah pencipta segala sesuatu dan Dia Maha Pemelihara atas segala sesuatu.” Ayat ini menjelaskan bahwa Allah SWT yang menciptakan segala sesuatu yang ada di bumi ini dan memelihara segala yang ada di bumi.

Foto Ilustrasi: WallsDesk 6 Ayat Al-Quran tentang Asmaul Husna, Q.S. Az-Zariyat Ayah 58 اِنَّ اللّٰهَ هُوَ الرَّزَّاقُ ذُو الْقُوَّةِ الْمَتِيْنُ Artinya : “Sungguh Allah, Dialah Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh.” BACA JUGA: 3 Fadilah Asmaul Husna dan Cara Mengamalkannya Di dalam ayat ini dijelaskan bahwa rezeki yang ada pada dunia ini semuanya telah diatur oleh Allah SWT.

Dan wajib bagi kita umat muslim untuk selalu bersyukur atas rezeki yang telah diberikan Allah SWT. Ayat Alquran tentang Asmaul Husna, QS. Al-An’am Ayat 82 اَلَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَلَمْ يَلْبِسُوْٓا اِيْمَانَهُمْ بِظُلْمٍ اُولٰۤىِٕكَ لَهُمُ الْاَمْنُ وَهُمْ مُّهْتَدُوْنَ ࣖ Artinya : Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan syirik, mereka itulah orang-orang yang mendapat rasa aman dan mereka mendapat petunjuk.

Di dalam ayat ini dijelaskan bahwa Allah maha memberikan petunjuk kepada orang-orang yang beriman. [] REDAKTUR: SUFYAN ABDURRAHMAN JAWAS
Muslimahdaily - Apakah jika aku bersuaha lebih keras maka rezekiku akan ditambah? Apakah jika aku menekuni usaha lain, maka rezekiku makin banyak? Apakah aku harus menunggu saja dan nanti jodohku akan datang sendiri? Bagaimana caranya agar aku dapat berjodoh dengan dia? Bagaimana bisa aku berjodoh dengannya yang tidak setara denganku? Ya, pertanyaan-pertanyaan di atas memang pasti pernah muncul di benak kita setidaknya sekali.

Sahabat Muslimah, zezeki, jodoh, dan mungkin takdir lain memang sudah ditetapkan sejak manusia masih di dalam kandungan. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “.Kemudian diutuslah malaikat untuk meniupkan ruh ke dalamnya (rahim ibu) dan diperintahkan pula untuk mencatat empat kalimat.

Maka, malaikat itu menulis tentang rezekinya, ajalnya, amal perbuatannya, dan celaka atau bahagianya.” (HR. Al Bukhari dan Muslim).

Dalam dalil lain dijelaskan bahwasanya Allah telah menciptakan pena guna menulis di dalam Lauhul Mahfuz. Pena inilah yang diperintahkan oleh Allah untuk menulis takdir tiap-tiap makhluk-Nya. “Allah berfirman pada pena, “Tulislah!” Pena bertanya, “Wahai Rabb, apa yang harus aku tulis?” Allah Ta’ala berfirman, “Tulislah segala sesuatu yang akan terjadi.” Lalu berjalanlah pena menulis kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan yang akan terjadi hingga Hari Kiamat.” (HR.

At Tirmidzi). ( Baca juga: Belajar Besabar Atas Takdir Allah dari Kisah Nabi Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan dan Khidir . ) Dari kedua dalil di atas, maka pantaslah jika kita menyimpulkan bahwa takdir sudah ditetapkan atas tiap insan bahkan sebelum insan tersebut lahir ke dunia. Lantas, bila sudah ditentukan, untuk apa kita berdoa dan berusaha? Mengapa kita harus berusaha? Melansir dari Muslimahdaily, tiap insan akan mendapatkan rezeki sesuai dengan apa yang telah ditetapkan, tidak akan bertambah atau berkurang.

Namun demikian, Allah menjadikan sebab-sebab yang dapat menambah rezeki seseorang. Misalnya saja melalui bekerja dan silaturahmi.

Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman, “Dialah yang menjadikan bumi itu mudah untuk kalian, maka berjalanlah di muka bumi (untuk berusaha) dan makanlah dari rezeki yang Allah karuniakan. Dan hanya kepada-Nya (kalian) kembali setelah dibangkitkan.” (QS. Al-Mulk: 15). Kemudian juga, Rasulullah bersabda, “Siapa yang suka dilapangkan rezekinya dan dipanjangkan umurnya, hendaklah dia menyambung rahimnya (silaturrahim).” (HR.

Al Bukhari dan Muslim). Usaha jugalah yang akan menjadi jadi bahan timbangan amal perbuatan kita di akhirat kelak. Rezeki memang sudah ditetapkan besarnya, namun usaha kita untuk menjemput rezeki itulah yang dapat diubah. Bisa jadi kita mendapatkannya dengan cara yang tidak baik, atau sebaliknya.

( Baca juga: Kisah Nyata Manisnya Takdir, Dibalik Tragedi Pahit Manusia . ) Rasulullah bersabda, "Janganlah merasa bahwa rizkimu datangnya terlambat. Karena, sesungguhnya, tidaklah seorang hamba akan meninggal hingga telah datang kepadanya rizki terakhir yang telah ditentukan untuknya. Maka, tempuhlah jalan yang baik dalam mencari rizki, yaitu dengan mengambil yang halal dan meninggalkan yang haram" (HR. Al-Hakim). Selain itu, berusaha juga termasuk hal yang diperintahkan oleh Allah dan dapat menjadi ibadah apabila diniatkan untuk mendapat ridha Allah.

Dalam salah satu ayat disebutkan bahwasanya Allah akan memberi balasan selaras dengan usaha yang dilakukan seorang hamba. Allah berfirman, "Dan, katakanlah, bekerjalah kamu sekalian.

Maka, Allah dan Rasul-Nya beserta orang-orang Mukmin akan melihat pekerjaanmu itu dan kamu akan dikembalikan kepada-Nya yang mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata. Lalu, diberikan-Nya kepada kamu apa yang kamu kerjakan." (QS at-Taubah: 105). Masih menukil dari ayat di ayat, bahwasanya Allah memerintahkan hamba untuk berupaya mendapatkan jodohnya.

Seseorang akan dipertemukan dengan jodohnya sepadan dengan usaha yang dilakukannya. ( Baca juga: Apa Takdir Rezeki dan Jodoh Dapat Berubah? . ) Selain itu, Rasulullah menganjurkan agar seseorang beramal baik. Pasalnya, amal baik itulah yang akan memudahkan seseorang mendapatkan apa yang telah ditakdirkan. Rasulullah bersabda, “Beramallah, (karena) masing-masing kalian akan dimudahkan melakukan apa yang telah dituliskan baginya,” (HR. Muslim). Lantas apa berdoa dapat mengubah takdir juga?

Menjawab hal ini, Buya Yahya dalam salah satu video yang diunggah di Youtube Al-Bahjah TV menjelaskan bahwanya doa tidak akan merubah takdir, melainkan bagian tadkir. Dan bahwasanya Allah sendiri sudah mengetahui bahwa seseorang akan berdoa ini dan itu.

“Doa tidak akan merubah takdir, tapi bagian dari takdir. Berdoa adalah usaha untuk mendaptkan setelahnya,” ujar Buya Yahya. Buya Yahya menambahkan bahwasanya takdir merupakan urusan Allah. Sementara Hamba adalah berusaha semaksimal mungkin.

“Ini (takdir) urusan Allah, yang tahu hanya Allah, urusan kita adalah menggunakan akal kita sesuai petunjuk kebiasaan dan syariat,” ucap Buya Yahya. Lebih lanjut, doa merupakan ibadah yang diperintahkan oleh Allah.

Justru merekalah yang tidak berdoa dianggap sombong dan akan mendapatkan balasan neraka kelak. Allah berfirman, “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Ku -perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan menyembah-Ku akan masuk Neraka Jahanam dalam keadaan hina dina.’’ (QS Ghafir: 60).

Lebih lanjut, melansir dari laman Muslimahdaily, permintaan atau doa sebenarnya diperintahkan dalam rangka sebuah etika kita sebagai makhluk kepada Tuhannya, yakni Allah ‘Azaa wa jalla. Kedua, doa bertujuan untuk mengamalkan perintah-Nya, sebagaimana dalam Surat Ghafir di kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan. ( Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan juga: Bolehkan Berdoa dengan Memaksa Allah? . ) Ketiga, doa merupakan cara seorang hamba menampakkan ketidakmampuannya dalam menggapai segala sesuatu yang diharapkan.

Bahwa sesungguhnya tiada hal yang dapat terjadi tanpa seizin Allah. Masih melansir laman yang sama, Syekh Ibnu Athaillah pernah mengatakan, “Jangan maknai permintaanmu sebagai sebab atas pemberian Allah yang itu menunjukkan kekurangpengertianmu terhadap-Nya. Hendaklah sadari bahwa permintaanmu adalah pernytaan kehambaan dan pemenuhan atas hak-hak ketuhanan.” Oleh karena itu, mulai saat ini hendaknya kita dapat mengubah sudut pandang mengenai takdir, usaha, dan doa ini.

Bahwa usaha dan doa bukanlah sebatas mengubah takdir belaka, tetapi juga termasuk dalam ibadah kita kepada Allah, bentuk pengabdian kita sebagai manusia terhadap Allah Ta’ala. Wallahu ‘alam. • Senin, 9 Mei 2022 • Network • Suara Merdeka • Suara Merdeka Muria • Suara Merdeka Banyumas • Suara Merdeka Solo • Suara Merdeka Wawasan • Suara Merdeka Blora • Suara Merdeka Jepara • Suara Merdeka Jogja • Suara Merdeka Kedu • Suara Merdeka Purworejo • Suara Merdeka Wonogiri • Suara Merdeka Jakarta • Suara Merdeka Pekalongan • Diorama • • • SUARAMERDEKA-PANTURA.COM - Simak informasi berikut ini tentang kita Diperintahkan untuk selalu Berdoa kepada Allah SWT Untuk Segala Urusan.

Dilengkapi dengan Dalil Al Quran dan hadis, tulisan Arab, Latin dan Artinya dalam Bahasa Indonesia. Dalam sebuah kesempatan pengajian ulama kharismatik Gus Baha pernah menyampaikan, Berdoa adalah bukti kita lemah. Sebagai manusia yang merupakan hamba sudah sepatutnya kita selalu berdoa kepada Sang Maha Pencipta Allah SWT. Hal itu sudah menjadi fitrah manusia yang akan selalu butuh kepada Allah SWT.

Sebagaimana firman Allah SWT: يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اَنْتُمُ الْفُقَرَاءُ اِلَى اللّٰهِ وَاللّٰهُ هُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيْدُ Baca Juga: Ramalan Zodiak Keuangan, Cinta Selasa 28 September 2021: Soal Pekerjaan, Aquarius: Kamu Perlu Kenalan Baru Artinya :
• BERANDA • PROFIL • Sejarah • Visi dan Misi • Kurikulum Pendidikan • Muassis & Masaayikh • Almaghfurlah KH. Thohir Wijaya (1927 – 1999) • Almaghfurlah Drs. KH. Mahmud Hamzah • Almaghfurlah KH.

Zen Masrur, BA • Almaghfurlah KH. Hafidz Lutfi, S. Ag. • Dr. KH. Asmawi Mahfudz, M. Ag. • Majaalis al Tadbiiraat • Al Markazy • Al Manshur • Al Munawaroh • Rabi’ah Al Adawiyah • Hidayati Mahmud (HM) • Umar Ibn Khattab • Al Aisyah • Al-Thahiriyyah • Kegiatan Santri • Jadwal Harian Santri • Ekstra Santri • Fasilitas • KELEMBAGAAN • Pondok Pesantren & Ketakmiran • Ma’had Aly Al Kamal • Madrasah Diniyah Al Kamal • Majelis Murattil Al Qur’an • Perpustakaan • e-Perpustakaan • e-Repository (Digilib) • Takhassus Lughoh • Ketakmiran • Sekolah Di Lingkungan Pesantren • PAUD & TK Al Kamal • MI Program Khusus • SMP Al Kamal • SMK Al Kamal • Madrasah Ibtida’iyah Negeri Kunir • Madrasah Tsanawiyah Negeri kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan Blitar • Madrasah Aliyah Negeri 3 Blitar • Majelis Ta’lim • Pengajian Tafsir Jalalain • Pengajian Ahad Wage • Lembaga Sosial & Ekonomi • KBIH Al Kamal • LKSA Al Kamal • Poskestren • Kopontren • E-LEARNING • GALERI • Galeri Photo • Galeri Video • PSB 2022 • KONTAK • BERANDA • PROFIL • Sejarah • Visi dan Misi • Kurikulum Pendidikan • Muassis & Masaayikh • Almaghfurlah KH.

Thohir Wijaya (1927 – 1999) • Almaghfurlah Drs. KH. Mahmud Hamzah • Almaghfurlah KH. Zen Masrur, BA • Almaghfurlah KH. Hafidz Lutfi, S. Ag. • Dr. KH. Asmawi Mahfudz, M. Ag. • Majaalis al Tadbiiraat • Al Markazy • Al Manshur • Al Munawaroh • Rabi’ah Al Adawiyah • Hidayati Mahmud (HM) • Umar Ibn Khattab • Al Aisyah • Al-Thahiriyyah • Kegiatan Santri • Jadwal Harian Santri • Ekstra Santri • Fasilitas • KELEMBAGAAN • Pondok Pesantren & Ketakmiran • Ma’had Aly Al Kamal • Madrasah Diniyah Al Kamal • Majelis Murattil Al Qur’an • Perpustakaan • e-Perpustakaan • e-Repository (Digilib) • Takhassus Lughoh • Ketakmiran • Sekolah Di Lingkungan Pesantren • PAUD & TK Al Kamal • MI Program Khusus • SMP Al Kamal • SMK Al Kamal • Madrasah Ibtida’iyah Negeri Kunir • Madrasah Tsanawiyah Negeri 1 Blitar • Madrasah Aliyah Negeri 3 Blitar • Majelis Ta’lim • Pengajian Tafsir Jalalain • Pengajian Ahad Wage • Lembaga Sosial & Ekonomi • KBIH Al Kamal • LKSA Al Kamal • Poskestren • Kopontren • E-LEARNING • GALERI • Galeri Photo • Galeri Video • PSB 2022 • KONTAK Artinya: Sesungguhnya penciptaan langit dan bumi lebih besar daripada penciptaan manusia, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (57).

Dan tidaklah sama orang yang buta dengan orang yang melihat, dan tidaklah (pula sama) orang-orang yang beriman serta mengerjakan amal saleh dengan orang-orang yang durhaka.

kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

Sedikit sekali kamu mengambil pelajaran (58). Sesungguhnya hari kiamat pasti akan datang, tidak ada keraguan tentangnya, akan tetapi kebanyakan manusia tiada beriman (59). Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina dina”(60).

Pada ayat sebelumnya Allah memberikan tuntunanya kepada kita, bahwa orang-orang yang menentang atau membantah ayat-ayat Allah dengan tanpa dalil atau hujah yang kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan, dikarenakan kesombongan yang ada dalam hati mereka akan kebenran ajaran tauhid kepada Allah.

Untuk itu Nabi Saw. diperintahkan oleh Allah untuk berlindung kepada-Nya dalam menghadapi kesombongan orang-orang kafir tersebut. Kesombongan dan kepongahan yang ada dalam hati mereka(orang-orang kafir) tidaklah akan bisa mengantarkan kepada kepada tujuan yang ingin dicapai. Dalam hal ini Allah maha mendengar terhadap semua perkataan yang diucapkan oleh orang-orang kafir, dan maha mengetahui kepada semua perbuatan kekafiran yang disebabkan oleh kesombongan tersebut.

Pada ayat ini Allah juga berfirman yang berhubungan dengan kesombongan hati orang-orang kafir, yakni tentang keingkarannya terhadap hari kebangkitan ( al-ba’ts). Suatu masa sesudah mati di mana semua makhluq akan dibangkitkan untuk mempertanggung jawabkan semua perbuatannya.

Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan menciptakan langit dan bumi merupakan perbuatan yang lebih besar dibanding untuk membangkitkan manusia kembali sesuadah mati. Pada ayat 57 surat Ghafir ini disebutkan, yang artinya” Sesungguhnya penciptaan langit dan bumi lebih besar daripada penciptaan manusia…” Kata-kata lebih besar ( akbar) merupakan istilah yang biasa digunakan oleh manusia untuk membanding antara sesuatu dengan yang lain, menurut kebiasannya. Hal ini bukan berarti kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan kepada perbuatan Allah dengan lebih besar, tetapi untuk mempermudah pemahaman manusia ketika memahami, bahwa penciptaan langit dan bumi menurut ukuran manusia lebih berat dibanding dengan membangkitkan manusia, baik penciptaan yang pertama kali maupun penciptaan kembali sesudah mati.

Hal ini perlu diberikan penjelasan, supaya tidak ada salah persepsi tentang penciptaan Allah, karena semua penciptaan Allah baik menciptakan sesuatu yang besar ataupun yang kecil, semua mudah menurut Allah. Setelah itu, ayat di atas menjelaskan bahwa kebanyakan manusia, terutama orang-orang kafir tidak mengetahui akan kebesaran Allah tentang penciptaan makhluqnya, hanya orang-orang yang beriman yang mampu menangkap kebesaran Allah.

Menurut al-Suyuti, kebanyakan orang yang tidak mengetahui itu layaknya orang buta yang tidak mengetahui jalan menuju kebenaran. Sedangkan orang-orang beriman layaknya orang yang melihat dan mengetahui jalan kebenaran mencapai tujuan kebahagiaan dunia dan akhirat (al-Suyuti, “Tafsir Jalalayn”dalam al-Shawi, Hasyiyah al-Shawi al-Maliki, Bairut: Dar al-Fikr, 2002, IV, 15).

Ayat 58 surat mukmin menjelaskan bahwa tidak sama derajatnya antara orang-orang buta yang tidak mengetahui jalan kebenaran ( al-a’ma) dengan orang-orang yang melihat ( al-bashir) yakni mengetahui jalan kebenaran. Juga tidak sama orang yang selalu berbuat jahat ( al-musi’) dengan orang yang mengamalkan perbuatan-perbuatan baik ( amilu al-shalihat).

Perbandingan ini dijelaskan sebagai gambaran antara orang-orang yang beriman, selalu menggunakan akalnya, belajar tentang kebenaran dari dalil-dalil yang diberikan kepadanya, kemudian apa yang diyakininya diamalkan dalam kehidupan keberagamaannya dengan orang-orang kafir yang tertutup hatinya, mengingkari kebenaran, tidak mau melihat dalil-dalil yang diterimanya, baik dalil aqli maupun dalil naqli dari al-Qur’an maupun Sunnah Nabi Saw.

Untuk itu orang-orang semacam ini dinamakan sebagi orang buta ( a’ma). Maka dari itu ayat 58 ini ditutup dengan ungkapan “ qalilan ma tadhakkarun”, sedikit sekali orang-orang kafir itu mengambil pelajaran dari dalil kebenaran yang sudah diberikan. Tentang keingkaran orang kafir kepada hari kiamat yang tercantum dalam ayat sebelumnya, al-Qur’an memberikan penekanan lagi tentang kepastian datangnya hari kiamat.

Dijelaskan dalam surat Ghafir ayat 59, yang artinya: “ Sesungguhnya hari kiamat pasti akan datang, tidak ada keraguan tentangnya, akan tetapi kebanyakan manusia tiada beriman”. Menurut al-Shawi, kepastian akan datangnya hari kiamat didasarkan kepada jelasnya dalil-dalil yang telah dibawa oleh para utusan Allah.

Menurut penulis, semuanya tergantung manusia untuk menangkap dalil-dalil yang sudah jelas tersebut, baik dalil yang berupa logika berfikir maupun dalil syar’i. Allah Swt. adalah dzat yang maha kuasa atas segala sesuatu yang diciptakannya, baik menjadikan dunia seisinya ini pada pertama kalinya, menghancurkanya atau membangkitkannya kembali.

Hal ini merupakan kuasa Allah yang dapat diyakini oleh semua makhluqnya. Memang kebanyakan manusia tidak beriman adanya hari kiamat akan terjadi. Sesuai nass al-Qur’an “ wa lakinna aktsara al-nasi la yu’minun” (tetapi kebanyakan manusia tidak beriman kepada hari kiamat). Pada ayat 60 ini Allah menjelaskan supaya manusia menyembah atau memohon kepadanya, niscaya Allah akan mengabulkan doanya. Dalil-dalil yang ada pada ayat sebelumnya, meggambarkan betapa kebesaran Allah yang tidak terhingga, sebagai bukti ajaran kebenaran yang harus diyakininya.

Maka hanya kepada Allah manusia harus menyembah dan meminta pertolongan (doa) dari segala sesuatu, niscaya Allah akan mengabulkan permintaannya dan memberikan pahala atas segala ibadahnya. Dalam al-Qur’an Allah menjelaskan, yang artinya ” Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu.

Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina dina” (Ghafir: 60). Berdoa dalam ayat ini berarti permintaan dan mendekatkan diri kepada Allah dalam semua urusan duniawi maupun ukhrawi, permintaan itu berwujud perkara-perkara yang besar maupun perkara-perkara yang remeh ( al-haqirah).

Sedangkan Allah akan mengabulkannya ( al-ijabah), bisa dimaknai sebagai janji Allah untuk mengabulkan semua permintaan hambanya. Kalau memang Allah berjanji akan mengabulkan permintaan hambanya, mengapa kadang manusia memohon kepadannya tidak dikabulkan doanya?.

Mungkin pertanyaan ini dapat dijawab, bahwasanya orang berdoa itu ada syarat-syaratnya, maka seandainya seseorang berdoa sesuai dengan syarat-syarat berdoa, pasti akan dikabulkan, tetapi sebaliknya doa yang tidak memenuhi syaratnya juga tidak akan dikabulkan.

Di antara syarat-syarat doa, pertama, iqbal al-abdi bikuliyatihi ala Allah wakta al-du’a, bi haystu la yahsulu fi qalbihi ghayra rabahu. Seorang hamba harus menghadap kepada Allah secara totalitas, dengan tidak ada sedikitpun sesuatu selain Allah.

kedua, wa an la yakuna li mafasida, doanya bukan bertujuan untuk membuat kerusakan. Ketiga, wa an layakuna fihi qathi’atu rahmin, di dalam doa tidak bermaksud memutus silaturahmi atau memutus tali persaudaraan. Keempat, wa an la yasta’jila al-ijabah, tidak keburu-buru untuk dikabulkan.

Ke lima, wa anyakuna muqinan biha, dan orang yang berdo’a harus yakin akan dikabulkan doanya oleh Allah Swt. Maka barang siapa dalam berdoa sesuai dengan syarat-syarat doa di atas, niscaya Allah akan mengabulkan semua permintaannya, baik pemenuhan doa tersebut diwujudkan Allah dengan segera atau mungkin masih tertunda, bahkan nanti dapat dikabulkan di akhirat kelak. Untuk itu orang yang berdoa harus menyerahkan sepenuhnya kepada kehendak Allah atas semua permintaannya tersebut.

Karena bisa jadi terkabulnya doa itu nanti dapat berwujud diampuninya semua dosa-dosa hamba. Ayat 60 surat ghafir di atas ditutup dengan ungkapan, yang artinya ”…. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina dina” Dalam Tafsirnya dimaknai dengan barang siapa sombong lagi kasar di dunia, maka di akhirat akan dihinakan atau direndahkan oleh Allah, dan barang siapa di dunia bersikap rendah diri, maka di akhirat dia akan dimulyakan oleh Allah.

Di ceritakan dalam sebuah riwayat, bahwa Dawud AS bertanya kepada Allah, wahai Tuhanku bagaimana caranya aku dapat wushul(mendekatkan diri kepadamu), Allah menjawab, wahai Dawud rendahkanlah dirimu kemudian mendekatlah kepadaku. (Al-Shawi al-Maliki, Hasyiyah al-Shawi, Beirut: Dar al-Fikr, 2002, IV, 16) Dari beberapa penjelasan di atas dapat diambil beberapa pelajaran untuk kita, di antaranya penciptaan langit dan bumi merupakan bukti adanya kebesaran Allah dapat membangkitkan kembali manusia di akhirat kelak.

Dan ini hanya dapat dipahami atau diambil pelajaran oleh orang-orang yang terbuka mata hatinya untuk menerima kebenaran, yakni orang yang beriman dan beramal shaleh. Untuk itu, hari kiamat sudah pasti akan terjadi, tetapi kebanyakkan manusia tidak mau beriman dengan adanya hari kebangkitan atau hari kiamat.

kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

Dari sekian kebenaran pembuktian akan kebesaran Allah, berdoalah kepada Allah niscaya, Allah akan mengabulkan semua permintaan manusia dengan kebesarannya, baik permintaan itu berupa hajat duniawi maupun hajat ukhrawi. Barang siapa menyombongkan dirinya dengan tidak mau beridabah kepada Allah, niscaya dia akan di masukkan ke neraka nanti di akhirat kelak, masa di mana semua manusia dibangkitkan untuk dimintai semua pertanggung jawaban amalnya.

Wa Allahu A’lamu bi al-Shawab. Tentang penulis: Beliau adalah Pengasuh Pondok Pesantren Terpadu Al Kamal Kunir Wonodadi Blitar dan menjadi pengajar di Pascasarjana Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Tulungagung. Pondok Pesantren Terpadu Al Kamal (PPTA), merupakan salah satu pondok pesantren tertua dan terbesar di Blitar raya yang memadukan kurikulum salafi yang kental dengan kajian berbagai kitab klasik dengan kurikulum modern yang berkonsentrasi dalam skill bahasa asing baik arab maupun inggris.

Sehingga lulusan PPTA diharapkan mampu menjawab tantangan globalisasi dengan tetap mengedepankan syari’at Islam yang moderat.
Artikel Penuntun - BERDOA DENGAN EFEKTIF Nas : 1Raj 18:42-45 Ayat: "Elia naik ke puncak gunung Karmel, lalu ia membungkuk ke tanah, dengan mukanya di antara kedua lututnya. Setelah itu ia berkata kepada bujangnya, 'Naiklah ke atas, lihatlah ke arah laut.' Bujang itu naik ke atas, ia melihat dan berkata, 'Tidak ada apa-apa.' Kata Elia, 'Pergilah sekali lagi.' Demikianlah sampai tujuh kali.

Pada ketujuh kalinya berkatalah bujang itu, 'Wah, awan kecil sebesar telapak tangan timbul dari laut.' Lalu kata Elia, 'Pergilah, katakan kepada Ahab: Pasang keretamu dan turunlah, jangan sampai engkau terhalang oleh hujan.' Maka dalam sekejap mata langit menjadi kelam oleh awan badai, lalu turunlah hujan yang lebat." Doa mengacu kepada komunikasi beraneka segi di antara orang percaya dengan Tuhan.

Di samping kata "doa" dan "berdoa," kegiatan ini diuraikan sebagai berseru kepada Allah ( Mazm 17:6), berseru kepada nama Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan ( Kej 4:26), berseru dengan nyaring kepada Tuhan ( Mazm 3:5), mengangkat jiwa kepada Tuhan ( Mazm 25:1), mencari Tuhan ( Yes 55:6), menghampiri takhta kasih karunia dengan keberanian ( Ibr 4:16), dan mendekati Allah ( Ibr 10:22).

ALASAN-ALASAN UNTUK BERDOA. Alkitab memberikan aneka alasan yang jelas mengapa umat Allah harus berdoa. • 1) Pertama dan utama, orang percaya diperintahkan oleh Allah untuk berdoa. Perintah untuk berdoa diucapkan oleh para pemazmur ( 1Taw 16:11; Mazm 105:4), nabi ( Yes 55:6; Am 5:4,6), rasul ( Ef 6:17-18; Kol 4:2; 1Tes 5:17), dan Tuhan Yesus sendiri ( Mat 26:41; Luk 18:1; Yoh 16:24).

Allah ingin bersekutu dengan kita; melalui doa kita memelihara hubungan dengan Allah. • 2) Doa merupakan mata rantai penting untuk menerima berkat dan kuasa Allah, dan penggenapan dari janji-janji-Nya.

Banyak nas Alkitab menggambarkan prinsip ini. Yesus, misalnya, berjanji bahwa para pengikut-Nya akan menerima Roh Kudus apabila mereka kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan dalam meminta, mencari, dan mengetuk pintu Bapa sorgawi ( Luk 11:5-13). Jadi, setelah kenaikan Yesus, para pengikut-Nya bersatu dalam doa terus-menerus di ruang atas ( Kis 1:14) hingga dengan kuasa (bd. Kis 1:8) Roh Kudus dicurahkan pada hari Pentakosta ( Kis 2:1-4). Ketika para rasul berkumpul setelah mereka ditawan dan dibebaskan kembali oleh para pejabat Yahudi, mereka sungguh-sungguh berdoa agar Roh Kudus memberikan keberanian dan pengaruh ketika mengucapkan firman-Nya.

"Dan ketika mereka sedang berdoa, goyanglah tempat mereka berkumpul itu dan mereka semua penuh dengan Roh Kudus, lalu mereka memberitakan Firman Allah dengan berani" ( Kis 4:31). Rasul Paulus sering kali mohon bantuan doa bagi dirinya, karena sadar bahwa pelayanannya tidak akan berhasil terkecuali orang Kristen ikut mendoakan dirinya (mis. Rom 15:30-32; 2Kor 1:11; Ef 6:18-20; Fili 1:19; Kol 4:3-4; lih.

art. DOA SYAFAAT).Yakobus menyatakan dengan jelas bahwa kesembuhan jasmani dapat dialami seorang percaya sebagai tanggapan atas "doa yang lahir dari iman" ( Yak 5:14-15). • 3) Dalam rencana keselamatan bagi umat manusia, Allah telah menetapkan bahwa orang percaya menjadi rekan sekerja dengan-Nya dalam proses penebusan.

Dalam arti tertentu Allah telah membatasi diri-Nya pada doa umat-Nya yang kudus, percaya, dan tekun. Ada banyak hal yang tidak tercapai dalam kerajaan Allah tanpa doa syafaat orang percaya (lihat cat. --> Kel 33:11). [atau --> Kel 33:11]Misalnya, Allah ingin mengirim pekerja-pekerja menuai panen Injil; Kristus mengajarkan bahwa maksud Allah sepenuhnya dalam hal ini hanya akan tercapai dengan doa umat-Nya, "Karena itu mintalah kepada tuan yang empunya tuaian, supaya Ia mengirimkan pekerja-pekerja untuk tuaian itu" ( Mat 9:38).

Dengan kata lain, kuasa Allah untuk melaksanakan banyak maksud-Nya dibebaskan hanya melalui doa umat-Nya yang sungguh-sungguh demi kemajuan kerajaan-Nya. Apabila kita gagal untuk berdoa, kita mungkin menghalangi tergenapinya maksud penebusan Allah, baik bagi diri kita secara pribadi maupun bagi gereja sebagai tubuh. SYARAT-SYARAT UNTUK BERDOA DENGAN EFEKTIF. Agar doa kita efektif, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi. • 1) Doa kita tidak akan dijawab kecuali kita memiliki iman yang tulus dan sejati.

Yesus mengatakan dengan tegas, "Karena itu Aku berkata kepadamu: apa saja yang kamu minta dan doakan, percayalah bahwa kamu telah menerimanya, maka hal itu akan diberikan kepadamu" ( Mr 11:24). Kepada ayah anak yang dirasuk setan Yesus mengatakan, "Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya" ( Mr 9:23). Penulis Ibrani mendorong kita untuk "menghadap Allah dengan hati yang tulus ikhlas dan keyakinan iman yang teguh" ( Ibr 10:22), dan Yakobus menasihatkan kita bila meminta untuk "sama sekali jangan bimbang" ( Yak 1:6; bd.

Yak 5:15). • 2) Doa juga harus dipanjatkan dalam nama Yesus. Yesus sendiri menyatakan prinsip ini ketika mengatakan, "Apa juga yang kamu minta dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya supaya Bapa dipermuliakan di dalam Anak. Jika kamu meminta sesuatu kepada-Ku dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya" ( Yoh 14:13-14).

kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

Doa kita hendaknya diselaraskan dengan oknum, sifat, dan kehendak Tuhan kita (lihat cat. --> Yoh 14:13). [atau --> Yoh 14:13] • 3) Doa hanya bisa efektif apabila dipanjatkan sesuai dengan kehendak Allah yang sempurna.

"Dan inilah keberanian percaya kita kepada-Nya, yaitu bahwa Ia mengabulkan doa kita, jikalau kita meminta sesuatu kepada-Nya menurut kehendak- Nya" ( 1Yoh 5:14; lih. art. KEHENDAK ALLAH).Salah satu permohonan dalam pola doa Yesus, Doa Bapa Kami, membenarkan kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan ini, "Jadilah kehendak-Mu, di bumi seperti di sorga" ( Mat 6:10; bd.

Luk 11:2; perhatikan doa Yesus sendiri di Taman Getsemani, Mat 26:42). Dalam banyak hal kita mengetahui kehendak Allah karena Ia telah menyatakannya dalam Alkitab. Kita bisa yakin bahwa setiap doa yang sungguh-sungguh dilandaskan pada janji-janji Allah dalam Firman-Nya akan benar-benar efektif.

Elia yakin bahwa Allah Israel akan menjawab doanya dengan api dan kemudian dengan hujan karena firman nubuat Tuhan telah sampai kepadanya ( 1Raj 18:1), dan ia sangat yakin bahwa tidak ada satu pun dewa kafir yang lebih besar atau setingkat kuasanya dengan Tuhan Allah Israel ( 1Raj 18:21-24). Pada saat lain, kehendak Allah menjadi jelas hanya waktu kita dengan sungguh-sungguh berusaha untuk mencarinya; kemudian ketika kita sudah mengetahui kehendak-Nya mengenai hal tertentu, kita dapat berdoa dengan keyakinan dan iman bahwa Allah akan menjawab (lihat cat.

--> 1Yoh 5:14). [atau --> 1Yoh 5:14] • 4) Kita bukan hanya harus berdoa sesuai dengan kehendak Allah, kita juga harus berada dalam kehendak Allah itu jikalau kita mengharapkan Dia mendengar dan menanggapi kita. Allah akan memberikan hal-hal yang kita minta dari-Nya hanya jika kita mencari dahulu kerajaan Allah dan kebenaran-Nya (lihat cat.

--> Mat 6:33). [atau --> Mat 6:33]Rasul Yohanes dengan tegas menyatakan, "Apa saja yang kita minta, kita memperolehnya daripada-Nya, karena kita menuruti segala perintah-Nya dan berbuat apa yang berkenan kepada-Nya" ( 1Yoh 3:22; lih.

catatannya; lihat cat. --> 1Yoh 3:22).

kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

{INSERTKEYS} [atau --> 1Yoh 3:22]Menaati perintah-perintah Allah, mengasihi, dan menyenangkan-Nya merupakan syarat-syarat mutlak agar menerima jawaban atas doa-doa kita. Ketika Yakobus menulis bahwa doa orang benar sangat besar kuasanya, yang dimaksudkannya ialah baik seorang yang telah dibenarkan karena imannya kepada Kristus maupun yang hidupnya benar, takut, dan taat kepada Allah -- seperti nabi Elia ( Yak 5:16-18; bd.

Mazm 34:14-15). Bahkan dalam PL telah ditekankan hal yang sama. Allah menjelaskan bahwa doa-doa Musa bagi orang Israel itu efektif karena ketaatannya dalam hubungan dengan Tuhan dan kesetiaan Musa kepada-Nya (lihat cat. --> Kel 33:17). [atau --> Kel 33:17]Sebaliknya, pemazmur mengatakan bahwa jikalau ada niat jahat dalam hati, Tuhan tidak akan mendengarkan doa kita ( Mazm 66:18; lihat cat.

--> Yak 4:3); [atau --> Yak 4:3]sikap semacam inilah yang menjadi alasan utama Tuhan tidak mendengarkan doa orang Israel yang menyembah berhala dan jahat ( Yes 1:15).

Tetapi apabila umat Allah bertobat dan meninggalkan semua kebiasaan buruk mereka, Tuhan berjanji akan mendengarkan mereka kembali, mengampuni dosa-dosa mereka dan memulihkan negeri mereka ( 2Taw 7:14; bd. 2Taw 6:36-39; Luk 18:14). Perhatikan bahwa doa imam besar untuk memohon pengampunan bagi dosa-dosa bangsa Israel pada Hari Pendamaian tidak akan didengar sebelum keadaannya yang berdosa disucikan (lih. Kel 26:33; lih. art. HARI PENDAMAIAN). • 5) Akhirnya, agar doa kita efektif kita haruslah tekun.

Inilah pokok utama dalam perumpamaan janda yang gigih (lih. Luk 18:1-7; lihat cat. --> Luk 18:1). [atau --> Luk 18:1]Petunjuk Yesus untuk "meminta ... mencari ... mengetuk" ( Mat 7:7-8) mengajarkan ketekunan dalam berdoa (lihat cat. --> Mat 7:7-8). [atau --> Mat 7:7-8]Rasul Paulus juga mendorong kita untuk bertekun dalam doa (lihat cat. --> Kol 4:2; lihat cat. --> 1Tes 5:17). [atau --> Kol 4:2; 1Tes 5:17]Demikian pula, orang kudus PL menyadari prinsip ini.

Misalnya, hanya selama Musa bertekun dalam doa dengan mengangkat tangan kepada Allah orang Israel menang dalam peperangan melawan bangsa Amalek (lihat cat. --> Kel 17:11). [atau --> Kel 17:11]Setelah Elia menerima firman nubuat bahwa akan hujan, ia tetap berdoa hingga hujan itu tiba ( 1Raj 18:41-45). Dalam suatu peristiwa sebelumnya, nabi yang ternama ini berdoa dengan gigih dan sungguh-sungguh bahwa Allah akan memberikan hidup kembali kepada putra janda di Sarfat yang telah mati hingga Tuhan menjawab doanya ( 1Raj 17:17-23).

UNSUR-UNSUR DAN METODE-METODE ALKITABIAH UNTUK BERDOA DENGAN EFEKTIF. • 1) Unsur-unsur apakah yang terdapat pada doa yang efektif? • (a) Agar berdoa dengan efektif kita harus sungguh-sungguh memuji dan memuja Allah ( Mazm 150:1-6; Kis 2:47; Rom 15:11; lih.

art. PUJIAN). • (b) Terkait erat dan tidak kalah penting ialah bersyukur kepada Allah (lih. Mazm 100:4; Mat 11:25-26; Fili 4:6). • (c) Pengakuan sungguh-sungguh akan dosa yang diketahui adalah penting untuk doa yang dipanjatkan dalam iman ( Yak 5:15-16; bd.

Mazm 51:1-19; Luk 18:13; 1Yoh 1:9). • (d) Allah juga menyuruh kita memohon sesuai dengan kebutuhan kita; sebagaimana ditulis Yakobus, kita tidak menerima hal-hal yang diingini karena tidak memohon, atau kita meminta dengan motivasi yang salah ( Yak 4:2-3; bd. Mazm 27:7-12; Mat 7:7-11; Fili 4:6). • (e) Kita harus berdoa dengan sangat untuk orang lain ( Bil 14:13-19; Mazm 122:6-9; Luk 22:31-32; 23:34; lih.

art. DOA SYAFAAT). • 2) Bagaimanakah kita seharusnya berdoa? Yesus menekankan kesungguhan dalam hati kita, karena kita tidak akan didengar karena semua perkataan kosong yang kita ucapkan ( Mat 6:7). Kita dapat berdoa dalam hati ( 1Sam 1:13) atau dengan suara nyaring ( Neh 9:4; Yeh 11:13).

Kita dapat berdoa dengan memakai kata-kata sendiri atau kata-kata Alkitab. Kita dapat berdoa dengan akal budi atau dengan Roh (yaitu, dalam bahasa Roh, 1Kor 14:14-18).

Kita bahkan dapat berdoa dengan mengerang, yaitu tidak menggunakan kata-kata manusiawi ( Rom 8:26), dengan mengetahui bahwa Roh akan menyampaikan permohonan itu kepada Tuhan. Cara lainnya lagi ialah dengan menyanyi kepada Tuhan ( Mazm 92:2-3; Ef 5:19-20; Kol 3:16).

Doa kepada Tuhan yang sungguh-sungguh kadang-kadang disertai dengan puasa ( Ezr 8:21; Neh 1:4; Dan 9:3-4; Luk 2:37; Kis 14:23; lihat cat. --> Mat 6:16). [atau --> Mat 6:16] • 3) Bagaimanakah posisi badan yang terbaik untuk berdoa? Alkitab mencatat ada yang berdoa dengan berdiri ( 1Raj 8:22; Neh 9:4-5), duduk ( 1Taw 17:16; Luk 10:13), berlutut ( Ezr 9:5; Dan 6:11; Kis 20:36), tidur di pembaringan ( Mazm 63:7), tersungkur sampai ke tanah ( Kel 34:8; Mazm 95:6), berbaring di tanah ( 2Sam 12:16; Mat 26:39), dan mengangkat tangan ke sorga ( Mazm 28:2; Yes 1:15; 1Tim 2:8).

ANEKA CONTOH BERDOA DENGAN EFEKTIF. Alkitab penuh dengan contoh-contoh doa yang penuh kuasa dan efektif. • (1) Musa memanjatkan banyak doa syafaat yang dikabulkan Allah, bahkan juga ketika sudah mengatakan kepada Musa bahwa Ia akan mengambil tindakan lain (lih.

art. DOA SYAFAAT). • (2) Simson yang bertobat berdoa memohon satu kesempatan lagi untuk menunaikan tugas hidupnya mengalahkan bangsa Filistin; Allah menjawab doanya dengan memberinya kekuatan untuk merobohkan kedua tiang penyangga istana di mana mereka sedang merayakan kuasa dewa-dewa mereka ( Hak 16:21-30). • (3) Nabi Elia setidak-tidaknya mendapat jawaban atas empat doa penuh kuasa, yang kesemuanya memuliakan Allah (lih.

pasal 1Raj 17:1-18:46; bd. Yak 5:17-18). • (4) Raja Hizkia menjadi sakit dan diberi tahu oleh Yesaya bahwa dia akan mati ( 2Raj 20:1; Yes 38:1). Karena merasa bahwa hidup dan tugasnya belum selesai, Hizkia mengarahkan wajah ke tembok dan berdoa dengan sungguh-sungguh agar Allah memberinya waktu yang lebih panjang; Allah mengutus Yesaya kembali ke Hizkia untuk memastikan bahwa ia akan disembuhkan dan hidup lima belas tahun lagi ( 2Raj 20:2-6; Yes 38:2-6).

• (5) Tidak dapat disangkal bahwa Daniel juga berdoa kepada Tuhan ketika berada di gua singa, memohon pembebasan dari moncong singa-singa itu, dan Tuhan mengabulkan permohonannya ( Dan 6:10,16-22).

• (6) Orang Kristen mula-mula dengan sungguh-sungguh berdoa agar Petrus dibebaskan dari penjara, dan Allah mengutus malaikat untuk membebaskannya ( Kis 12:3-11; bd. lihat cat.

--> Kis 12:5). [atau --> Kis 12:5]Contoh-contoh seperti itu seharusnya memenuhi kita dengan keinginan kudus dan iman untuk berdoa secara efektif sesuai dengan prinsip-prinsip yang diberikan oleh Alkitab. Artikel yang terkait dengan Matius: • Pendahuluan Matius • Garis Besar Matius • Tujuan dan Survei Matius • Ciri Khas Matius • Artikel lainnya..Siapa memalingkan telinganya untuk tidak mendengarkan hukum, juga doanya adalah kekejian.

(Amsal 28:9) Alkitab mengatakan agar kita berdoa tanpa henti. Apakah ada saat berdoa bisa jadi salah? Saya akan memberikan lima situasi atau keadaan saat -- sesuai firman Allah -- kita berada "di luar jalur" ketika berdoa. PEMULIHAN Matius 5:23-24 berkata, "Sebab itu, jika engkau mempersembahkan persembahanmu di atas mezbah dan engkau teringat akan sesuatu yang ada dalam hati saudaramu terhadap engkau, tinggalkanlah persembahanmu di depan mezbah itu dan pergilah berdamai dahulu dengan saudaramu, lalu kembali untuk mempersembahkan persembahanmu itu." Berdoa akan menjadi sesuatu yang keliru saat Tuhan memberitahukan Anda untuk pergi dan berdamai dengan seseorang terlebih dulu.

Saat kita tidak berada dalam hubungan yang benar dengan orang lain, mungkin kita ingin berbuat seolah-olah segala sesuatunya baik-baik saja. Kita mungkin dengan sungguh-sungguh mencari Tuhan dan memohon supaya lebih dekat kepada-Nya, tetapi Tuhan berkata, "Tunggu dulu.

Ada satu hubungan di hidupmu yang retak. Pertama-tama, kamu harus pergi dan memperbaiki hubungan tersebut." Sebagai seorang pendeta, saya telah menyaksikan fenomena menyedihkan yang disebut dengan "kutu loncat gereja".

Mereka adalah orang-orang yang pergi dari satu gereja ke gereja lainnya dengan meninggalkan jejak hubungan-hubungan yang retak di belakang mereka. Orang-orang ini tidak bisa sependapat dengan sesama pelayan Tuhan, rekan sekerja, keluarga, atau orang lain, tetapi mereka merasa bahwa hubungan yang retak ini tidak mengganggu hubungan mereka dengan Tuhan. Namun Tuhan berkata, jika Anda datang ke hadirat-Nya untuk mempersembahkan pujian atau berdoa dan Dia mengingatkan bahwa Anda memiliki hubungan dengan orang lain yang sedang berada "di luar jalur", Anda perlu meninggalkan persembahan Anda di altar dan pergi dulu mencari pemulihan dalam hubungan tersebut.

Mungkin ada seseorang dalam kehidupan Anda yang menolak usaha Anda untuk melakukan pemulihan. Hal ini terjadi pada saya. Lalu bagaimana? Dalam Roma 12:18 kita membaca: "Sedapat-dapatnya, kalau hal itu tergantung padamu, hiduplah dalam perdamaian dengan semua orang!" Ada dua syarat yang luar biasa memberkati dalam ayat ini. Pertama, "Sedapat-dapatnya." Hal ini dengan jelas berarti bahwa kadang-kadang hal tersebut tidak mungkin. Rasul Paulus, yang menulis ayat ini, tidak selalu sependapat dengan semua orang sepanjang waktu.

{/INSERTKEYS}

kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

Kedua, Paulus berkata, "kalau hal itu tergantung padamu, hiduplah kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan perdamaian dengan semua orang." Bagaimana jika ada seseorang yang benar-benar tidak setuju dan menolak untuk berdamai dengan Anda? Anda tidak bisa mengendalikan tingkah laku orang lain, tetapi Anda harus benar-benar mencari perdamaian. Jadi, jika Anda datang untuk menyembah Tuhan dan mendekat kepada-Nya dan Dia mengingatkan Anda (bahkan mungkin saat ini juga) tentang sebuah hubungan yang tidak beres, Anda harus berusaha memperbaikinya.

Kemudian, Anda bisa berdoa tanpa halangan. Sebagai seorang pendeta, saya memunyai anggota yang ketika ingin menjadi anggota gereja, mereka pertama-tama perlu pergi dan mencari perdamaian dengan orang lain, kadang-kadang dengan orang dari gereja yang baru saja mereka tinggalkan. Suatu kali, seorang eks-pendeta dari gereja lain datang untuk menjadi anggota. Dia telah dipaksa untuk mengundurkan diri dari kependetaannya karena dosa yang diketahui masyarakat dan ia meninggalkan sebuah hubungan yang retak.

Sebelum mengikat perjanjian dengan kelompok saudara-saudara lainnya, dia perlu kembali dan berusaha membereskan hubungannya dengan anggota jemaat gereja lamanya. Gereja-gereja tidak seharusnya langsung menerima siapa pun ke dalam keluarga gerejanya.

Alkitab jelas-jelas menyatakan bahwa ikatan sebuah hubungan harus dilakukan dengan sungguh-sungguh. Keanggotaan dalam gereja juga harus diperhitungkan. Jika kita benar-benar mengasihi sesama, kita mau supaya mereka melakukan kehendak Allah. Kehendak Allah dalam hubungan mereka dengan orang lain, khususnya dengan keluarga di dalam Kristus, adalah mencari perdamaian dan berusaha mendapatkannya.

Berdoa itu salah ketika kita masih memerlukan perdamaian dengan orang lain atau sesama. Berdoa bukanlah hal yang harus dilakukan. Berdoa harus menunggu karena Tuhan berkata pergi dan carilah perdamaian dengan saudaramu dulu dan firman-Nya memberikan petunjuk bagaimana kita harus melakukannya. DOA YANG DIPAMERKAN Matius 6:5-8 mengatakan, "Dan apabila kamu berdoa, janganlah berdoa seperti orang munafik.

Mereka suka mengucapkan doanya dengan berdiri dalam rumah-rumah ibadat dan pada tikungan-tikungan jalan raya, supaya mereka dilihat orang.

Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya. Tetapi jika engkau berdoa, masuklah ke dalam kamarmu, tutuplah pintu dan berdoalah kepada Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu. Lagi pula dalam doamu itu janganlah kamu bertele-tele seperti kebiasaan orang yang tidak mengenal Allah.

Mereka menyangka bahwa karena banyaknya kata-kata doanya akan dikabulkan. Jadi janganlah kamu seperti mereka, karena Bapamu mengetahui apa yang kamu perlukan, sebelum kamu minta kepada-Nya." Keliru sekali kalau kita berdoa hanya untuk pamer. Kadang-kadang, saya tergoda untuk merangkai kata-kata di dalam doa saya, baik di depan umum maupun saat sendirian. Saya dapat berbicara dan berbicara tentang mengatasi masalah agar tidak terlalu banyak memusingkan indahnya kalimat doa, tetapi kemudian saya melakukannya lagi.

kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

Saya merasa harus menampilkan yang bagus. Sekali lagi, saya harus belajar untuk tidak terfokus kepada diri sendiri dan memusatkan kepada Tuhan seperti seharusnya. Orang tua saya merupakan prajurit doa. Keduanya tahu caranya berdoa dan doa mereka memberikan efek yang besar. Saya benar-benar menyadari bahwa banyak dari berkat yang saya alami bukan kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan jawaban doa saya, tetapi merupakan jawaban doa-doa mereka bagi saya dan saya merasa sangat beruntung.

Namun, orang tua saya tumbuh pada waktu yang jauh lebih awal. Mereka belajar dan mempelajari Alkitab versi Inggris kuno (bahasa Inggris era Shakespeare). Jika salah satu dari mereka berdoa dalam ibadah keluarga, mereka menggunakan bahasa Inggris kuno. Mereka tidak menyapa Tuhan dengan kata ganti kedua yang biasa kita dengar, Tuhan disebut dengan Dikau atau Engkau ("Thy", "Thee", "Thou"). Orang tua saya tidak hanya menyatakan sebutan-sebutan yang benar dalam bahasa Inggris kuno, mereka juga menggunakan bentuk kata kerja kuno "art", "hast", "knowest" (bahasa Inggris modern: "are", "has", "known").

Saya mempelajari bahasa kuno nan indah ini dari mereka. Namun kalau saya yang mengucapkannya, belum tentu demikian. Saya belajar dan mempelajari Alkitab terjemahan modern, dan saya bahkan tidak pernah terpikir untuk berbicara dengan istilah-istilah bahasa Inggris kuno.

Kecuali kalau saya berlatih berbicara dalam bahasa Inggris kuno, berdoa menggunakan bahasa Inggris kuno akan menggelikan, dan benar-benar mengganggu saya dan orang lain yang berdoa bersama saya. Saya banyak mendengar banyak orang yang tidak berhasil menggunakan bahasa Inggris era Shakespeare, aik ketika berdoa maupun bernubuat. Memperindah bahasa tidak akan menambah kualitas spiritual dalam kata-kata kita. Beberapa orang senang menggunakan bahasa puitis kepada Tuhan.

Jika Anda ingin berdoa dalam bahasa Inggris kuno, boleh-boleh saja, tetapi Tuhan juga mengerti bahasa Inggris modern. Tuhan bahkan mengerti dialek-dialek atau bahasa daerah. Bagaimana seandainya kita harus mempelajari bahasa Ibrani agar Tuhan mengerti apa yang kita ucapkan?

Menyedihkan sekali. Pada masa kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan, ada orang yang beranggapan bahwa Anda harus mengerti bahasa Latin supaya benar-benar berbicara dengan Tuhan.

Kita tidak harus berbicara dalam bahasa Ibrani atau Yunani untuk berbicara dengan Tuhan. Tidak juga harus berbicara dalam susunan bahasa yang benar atau bahasa kuno. Bapa kita yang penuh anugerah mengerti hati kita dan membantu kita bahkan saat kita tidak tahu harus berkata apa dalam doa kita. Saat berdoa, saya dapat bersandar dengan penuh keyakinan bahwa Tuhan lebih tertarik dengan hati saya ketimbang kemampuan berbicara.

Rasul Paulus dengan indahnya meluruskan perbedaan antara berdoa di depan umum -- diperlukan bahasa yang bisa dipahami oleh jemaat, dan berdoa sendirian -- dengan bahasa yang mungkin hanya dimengerti oleh Tuhan.

Beberapa orang memilih menggunakan bahasa resmi dalam doa dengan keyakinan bahwa bahasa sehari-hari tidak menunjukkan penghormatan yang selayaknya kepada Tuhan. Tentu saja, ada doa yang tidak menghormati Tuhan. Di luar masalah kata-kata, pusat perhatian kita haruslah kepada Tuhan, bukan bahasa yang kita gunakan. Alkitab jelas menyatakan bahwa Tuhan tidak memerhatikan susunan dan keindahan bahasa kita. Dia memerhatikan sikap hati kita. Jadi, kapankah kita salah berdoa? Kita salah kalau berdoa sekadar untuk pamer.

Baik pamer kepada Tuhan maupun orang lain, Tuhan tidak terkesan dan tidak memedulikan kata-kata orang lain. DOA YANG MEMBENARKAN DIRI SENDIRI Lukas 18:9-14 berkata, "Dan kepada beberapa orang yang menganggap dirinya benar dan memandang rendah semua orang lain, Yesus mengatakan perumpamaan ini: 'Ada dua orang pergi ke Bait Allah untuk berdoa; yang seorang adalah Farisi dan yang lain pemungut cukai.

Orang Farisi itu berdiri dan berdoa dalam hatinya begini: Ya Allah, aku mengucap syukur kepada-Mu, karena aku tidak sama seperti semua orang lain, bukan perampok, bukan orang lalim, bukan pezina dan bukan juga seperti pemungut cukai ini; aku berpuasa dua kali seminggu, aku memberikan sepersepuluh dari segala penghasilanku. Tetapi pemungut cukai itu berdiri jauh-jauh, bahkan ia tidak berani menengadah ke langit, melainkan ia memukul diri dan berkata: Ya Allah, kasihanilah aku orang berdosa ini.

Aku berkata kepadamu: Orang ini pulang ke rumahnya sebagai orang yang dibenarkan Allah dan orang lain itu tidak. Sebab barangsiapa meninggikan diri, ia akan direndahkan dan barangsiapa merendahkan diri, ia akan ditinggikan." Saat kita membenarkan diri sendiri, doa kita memuakkan. Ketika kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan datang kepada Tuhan dengan kebenaran diri sendiri, berpikiran barangkali Tuhan akan terkesan dengan kita, Tuhan jijik dengan doa kita.

Alkitab menuliskan bahwa kebenaran diri kita seperti kain usang dalam pemandangan Allah. Ini berarti bahwa hal terbaik yang bisa kita kerjakan bagi diri kita jauh berada di bawah standar Allah. Yesus berkata, "Diberkatilah mereka yang miskin rohani." Tuhan senang sekali kepada orang yang datang berkata; "Tuhan kasihanilah saya. Saya tidak layak dalam segala hal kecuali neraka, tetapi saya datang kepada-Mu dalam nama Yesus karena Yesus adalah harapan saya satu-satunya." Apakah kita benar-benar menghayatinya saat kita menyanyi lagu "Ajaib benar anugerah.

Kuhilang, buta, bercela, oleh-Nya kusembuh." Apakah sebagian dari kita berpikir, "Ajaib benar anugerah. Selamatkan orang baik dan warga negara yang taat seperti 'Aku'?" Apakah kita meluangkan cukup banyak waktu untuk membandingkan diri kita dengan orang lain dan mengucap syukur bahwa kita tidak seperti mereka? Siapakah yang Anda remehkan? Alkoholik, pecandu narkoba, pelacur, kaum homoseks . anggota-anggota denominasi lain?

Tuhan tidak terkesan dengan kebaikan kita. Jika saya mendapatkan apa yang selayaknya saya dapatkan, saya ke neraka.

Jika Anda mendapatkan apa yang selayaknya Anda dapatkan, Anda juga ke neraka. Secara teori, saya tahu bahwa hal ini benar, tetapi kita benar-benar tidak ingin melihat diri kita pada tingkatan yang sama dengan "orang-orang tersebut". Seharusnya tidak pernah ada tempat untuk memegahkan diri selain dalam salib Yesus Kristus.

Dialah satu-satunya harapan kita. Dialah kebenaran kita. Dialah kedamaian kita. Dialah Tuhan kita. Kita tidak memiliki harapan lain. Jika doa kita tidak didasarkan pada kesadaran akan kekudusan Allah, keberadaan dosa, dan kebutuhan kita akan anugerah Allah, doa kita akan sepenuhnya keliru.

Jika kita berusaha mengelabui Tuhan dan membuat-Nya melakukan keinginan kita, Dia tidak akan mendengar doa-doa kita dan menjawab sebagaimana yang kita inginkan. Tuhan memberikan kita belas kasihan dan tidak terbujuk oleh pembenaran diri sendiri.

Saat saya masih anak-anak, pendeta saya menceritakan kisah tentang seorang perempuan yang pergi untuk melihat hasil fotonya di studio foto.

Dia mengamati-amati foto tersebut dengan teliti dengan alis yang berkerut dan akhirnya berkata kepada sang fotografer, "Saya tidak merasa foto-foto ini memperlakukan saya dengan adil. Fotografer tersebut menjawab, "Bu, Anda tidak perlu keadilan, Anda perlu kemurahan." Kita semua perlu kemurahan. Saat kita membenarkan diri sendiri, doa kita akan memuakkan bagi Tuhan. TERIKAT DENGAN DOSA Mazmur 66:18 berkata, "Seandainya ada niat jahat dalam hatiku, tentulah Tuhan tidak mau mendengar." Berdoa merupakan hal yang keliru kalau kita masih terikat dengan dosa.

Jika kita rindu doa kita didengar oleh Tuhan, kita perlu berdoa dengan sikap yang penuh pertobatan. Kita harus siap diubah. Chuck Swindoll menceritakan sebuah kisah berikut. Dia menerangkan bahwa IRS (Departemen Pajak Amerika) telah menerima sebuah amplop. Di dalamnya terselip sebuah catatan tanpa tanda tangan yang berbunyi: "Beberapa tahun yang lalu, saya melaporkan pendapatan saya di bawah angka yang sebenarnya dan menghindari beberapa jenis pajak yang membuat saya berutang pada pemerintah.

Hati nurani saya benar-benar mengusik saya akhir-akhir ini dan karenanya saya sertakan AS$ 1.000. Jika hati nurani saya terus meresahkan, saya akan kirim sisanya." Inilah keadaan manusia. Kita merasa bersalah, jadi kita mengaku. Namun sering kali pengakuan kita mengarah pada pengakuan yang setengah-setengah. Kita tidak ingin berubah sepenuhnya. Kita menghargai kenyamanan daripada kekudusan. Kita hanya bertobat sedikit sampai kita merasa lebih baik. Sulit untuk benar-benar mengibaskan "dosa peliharaan", dosa yang "sangat mudah membelit kita".

Apa yang Anda duga saat Tuhan harus memberi tahu umat-Nya pada masa Perjanjian Baru: "Anak-anakku, waspadalah terhadap segala berhala"? Ini merupakan masalah yang kita hadapi. Kita semua terus-menerus, bahkan sebagai orang percaya, ditarik ke arah dosa.

Kita memiliki kecenderungan untuk menempatkan hal-hal lain pada tempat yang seharusnya dimiliki Tuhan. Ketika Tuhan menunjukkan kepada kita bahwa ada sesuatu yang salah dan kita perlu bertobat, kita mau bertobat setengah-setengah saja. Kadang-kadang, orang memberi tahu saya tentang seseorang yang hidupnya sudah berubah: "Benar-benar kelihatan lebih baik. Mereka telah membuat perubahan 360 derajat.

kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

Mereka berusaha untuk berubah." Di luar kekurangan pengertian mereka terhadap geometri, orang ini mungkin berbicara tentang sesuatu yang lebih benar ketimbang yang disadarinya. Sebuah perubahan 360 derajat berarti saya menuju ke arah yang salah dan melihat bahwa saya akan pergi ke arah yang salah sehingga saya mengambil beberapa belokan, tetapi akhirnya, saya masih berada di arah yang salah.

Beberapa dari kita bertobat dengan cara seperti ini: kita datang ke gereja, mengatakan sebuah pengakuan, dan berteriak, "Tuhan kasihanilah saya. Saya perlu berubah." Kita melakukan beberapa putaran dan saat keluar dari pintu gereja, kita tetap hidup sebagaimana kita hidup sebelumnya.

"Seandainya ada niat jahat dalam hatiku, tentulah Tuhan tidak mau mendengar." Kita harus benar-benar bertobat dan meninggalkan dosa. Doa bukanlah pengganti pertobatan. Pertobatan yang sesungguhnya membawa perubahan abadi. PENGGANTI KETAATAN Keluaran 14:13-16 berkata, Tetapi berkatalah Musa kepada bangsa itu: "Janganlah takut, berdirilah tetap dan lihatlah keselamatan dari TUHAN, yang akan diberikan-Nya hari ini kepadamu; sebab orang Mesir yang kamu lihat hari ini, tidak akan kamu lihat lagi untuk selama-lamanya.

TUHAN akan berperang untuk kamu, dan kamu akan diam saja." Berfirmanlah TUHAN kepada Musa: Mengapakah engkau berseru-seru demikian kepada-Ku?

Katakanlah kepada orang Israel, supaya mereka berangkat. Dan engkau, angkatlah tongkatmu dan ulurkanlah tanganmu ke atas laut dan belahlah airnya, sehingga orang Israel akan berjalan dari tengah-tengah laut di tempat kering." Kalau kita berusaha menggunakan doa sebagai pengganti ketaatan, hal tersebut merupakan kekeliruan. Seandainya saya berada di sana dan mendengar Musa berbicara, saya akan menanggapinya dengan antusias, "Amin, ajarkanlah hal itu, Saudara.

Kita perlu berdiri teguh. Saat kita berada di kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan Laut Merah dan tentara Mesir terperangkap di antara sebuah batu karang dan sebuah tempat yang sulit, kita perlu berdiri teguh. Haleluya. Gloria bagi Tuhan." Respons saya muncul untuk sebuah khotbah yang bagus, tetapi Tuhan tidak terkesan dengan rencana Musa. Tuhan berkata kepada Musa, "Kenapa kamu berteriak kepada-Ku? Beri tahu orang-orang itu untuk bergerak." Musa harus kembali pada orang-orang tersebut dan berkata; "Ada perubahan rencana.

Kita bergerak maju." Bergerak maju benar-benar merupakan tantangan bagi orang-orang ini. Ada lautan di depan mereka.

Tidak bisa diabaikan. Bagi mereka untuk melakukan apa yang diperintahkan Tuhan, diperlukan mukjizat. Apakah Tuhan pernah meminta kita untuk melakukan sesuatu yang tidak mungkin kita lakukan kecuali kalau Dia ikut campur tangan? Contohnya, "Jadilah sempurna karena Aku sempurna." Satu-satunya cara agar kita bisa mematuhi Tuhan adalah jika Tuhan melakukan mukjizat.

Inilah yang Tuhan ingin kerjakan dalam setiap aspek kehidupan kita. Dia ingin melakukan mukjizat. Dia ingin menjalani kehidupan-Nya melalui kita sehingga dengan anugerah-Nya kita mampu menjadi seperti Yesus.

kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

Ini merupakan rencana Tuhan bagi kita. Dalam 1 Korintus 2:9 kita diberi tahu: "Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati manusia: semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia." Kerinduan Tuhan bagi Anda merupakan sesuatu yang supernatural, sangat mulia, dan sangat mengagumkan, bahkan Anda tidak bisa membayangkannya.

Apakah Anda percaya kepada Tuhan? Anda lebih dari sekadar diampuni oleh-Nya. Pengampunan hanyalah bagian dari paketnya. Tuhan tidak ingin hanya mengampuni Anda; Dia rindu mengubah Anda. 1 Yohanes 1:9 berkata: "Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan." Firman Tuhan itu benar. Dia ingin Anda seperti Yesus. Diperlukan sebuah mukjizat untuk mewujudkannya.

Tuhan berdiri di sana siap melakukannya. Salah satu cara-Nya bertindak adalah melalui doa. Namun, saat Tuhan menyuruh kita melakukan sesuatu, kita harus taat. Jangan terus-menerus berdoa, tetapi tidak taat! Lakukanlah apa yang diperintahkan Tuhan! Yohanes Krisostomus dianggap sebagai salah satu penulis dan pengkhotbah yang masa depannya paling bagus pada abad gereja yang ke-4.

Pada masa tersebut, gereja mengalami penganiayaan yang mengerikan, satu dari beberapa orang percaya lainnya datang ke Yohanes dan berkata, "Saya hanya ingin merasa yakin bahwa Anda mengerti mengapa saya harus .

[melakukan hal ini]. Saya tahu ini salah." Yohanes berkata, "Apa maksudmu berkata 'kamu harus'?" Dia berkata, "Jika tidak, saya akan mati." "Benar, lalu mengapa Anda 'harus' melakukannya?" Yesus berkata: "Dan janganlah kamu takut kepada mereka yang dapat membunuh tubuh, tetapi yang tidak berkuasa membunuh jiwa; takutlah terutama kepada Dia yang berkuasa membinasakan baik jiwa maupun tubuh di dalam neraka." Takutlah akan Tuhan!

Inilah permulaan hikmat. TAAT KEPADA TUHAN Saat kali pertama jatuh cinta kepada istri saya, saya bertanya kepadanya apa yang direncanakannya setelah lulus perguruan tinggi. Dia menjawab bahwa dia berencana pergi ke ladang penginjilan ke negara lain. Saya sangat kecewa karena saya sudah bertanya kepada Tuhan tentang dipanggil atau tidakkah saya bagi penginjilan ke negara lain.

Saya percaya Dia memberi tahu bahwa pelayanan saya akan berpusat di AS. Saya tahu bahwa saya akan berada di AS dan jika Susan pergi ke negara lain, akan sulit mengembangkan sebuah hubungan yang lebih serius.

Dengan harapan mungkin dia tidak yakin dengan panggilan Tuhan, saya bertanya, "Kamu tahu pergi ke mana?" Saat dia menyebut satu tempat tertentu, saya berpikir hubungan kami tidak bisa dilanjutkan. Pada kesempatan lain, saya bertanya, "Berapa lama kamu merasa terpanggil untuk penginjilan ke negara lain?" Dia menjawab, "Saya tidak pernah merasa terpanggil untuk melakukan penginjilan ke negara asing." Merasa kaget, saya bertanya lebih lanjut, "Tapi kamu bahkan memberi tahu saya ke mana kamu akan pergi sesudah selesai kuliah." Dia berkata, "Saya akan pergi." Saya bertanya,"Mengapa kamu akan pergi jika kamu tidak merasa dipanggil?" Dia menjawab, "Yesus berkata, 'Pergilah ke seluruh dunia dan beritakanlah Injil.' Jadi, kecuali kalau Tuhan menunjukkannya, saya akan pergi ke tempat yang kelihatannya paling membutuhkan." Tiba-tiba, ada secercah harapan bagi saya.

Dia berkata telah memilih tempat untuk melayani karena dia berpikir saat ini tempat tersebut paling membutuhkan bantuan. Dia mengerti bahwa dia tidak membutuhkan pernyataan khusus dari Tuhan untuk berada dalam pelayanan. Tuhan berkata, "Pergi", sehingga dia pergi. Dia siap untuk taat. Beberapa waktu kemudian, saya bertanya kepada Susan, "Pernahkah kamu merasa dipanggil Tuhan untuk melakukan sesuatu yang khusus dalam hidupmu?" Dia menjawab, "Oh, ya.

Selama beberapa tahun saya merasa bahwa suatu hari, Tuhan ingin supaya saya memiliki sebuah rumah bagi anak-anak yang berada dalam situasi-situasi yang sulit." Saya berkata,"Benarkah? Saya bisa menerimanya. Sebenarnya, kamu akan senang membaca surat yang saya tulis untuk pembina saya di sekolah menengah tentang sebuah rumah bagi anak-anak yang Tuhan percayakan suatu hari." Dia berkata, "Saya suka itu.

Dan mungkin kamu ingin membaca surat yang saya tulis buat pembina saya di sekolah menengah tentang rumah yang Tuhan percayakan suatu hari." Jadi, jelaslah kalau Tuhan menyatukan kami dan kami menikah pada musim panas berikutnya. Tuhan memiliki rencana dalam hidup Anda dan saya, tetapi Dia memberkati kita saat belajar untuk percaya dan taat kepada-Nya.

Doa tidak pernah bisa menggantikan ketaatan. Tuhan mengingatkan jika kita menolak untuk mendengarkan firman-Nya, Dia tidak akan mendengar doa kita. Amsal 28:9 berkata bahwa doa yang demikian adalah kekejian. Jika sesorang datang kepada saya dan bertanya apakah ia bisa melakukan sesuatu untuk saya, mungkin saya memintanya untuk mengambilkan saya segelas air.

Jika ia menanggapinya dengan antusias, tetapi tidak pernah pergi mengambilkan air, berarti ia tidak melayani saya. Hal inilah yang sering kita lakukan kepada Tuhan. Kita memohon agar Dia menunjukkan kepada kita apa yang Dia inginkan, kita mengutarakan kasih kita kepada-Nya, tetapi kita tidak melakukan apa yang diperintahkan-Nya kepada kita. Tuhan memanggil kita untuk mendekat kepada-Nya.

Saya tidak ingin kehilangan apa yang Tuhan ingin kerjakan dalam hidup saya. Saya tidak ingin Anda kehilangan apa yang ingin Dia lakukan dalam kehidupan Anda.

Kita perlu belajar berdoa. Kita perlu melakukan apa yang difirmankan Tuhan. Kita perlu mengingat bahwa doa-doa kita tidak benar jika hubungan-hubungan lainnya retak.

Doa kita tidak benar jika doa tersebut hanya sekadar pamer. Doa kita tidak benar jika kita terikat pada kebenaran diri kita sendiri. Doa kita tidak benar jika kita bertahan untuk mencengkeram dosa yang ada dalam hidup kita. Doa kita tidak benar jika kita terus-menerus menolak untuk taat. Doa bukan pengganti ketaatan. Tuhan memanggil kita untuk taat. Akankan Anda menaati-Nya? Diambil dan disunting seperlunya dari: Judul buku : Rancangan-Nya Sempurna Judul buku asli : Embracing His Will Judul artikel : Pernahkah Berdoa Itu Salah?

Penulis : Jim Wood Penerjemah : Ida Tjempaka Juwono Penerbit : ANDI, Yogyakarta 2006 Halaman : 42 -- 56
Jakarta - Doa merupakan permohonan yang dilakukan oleh seorang hamba kepada Tuhannya. Tata cara berdoa agar dikabulkan Allah SWT harus menjadi perhatian semua muslim. Menurut para fuqaha (ahli fikih), muhadditsin (ahli hadits), dan jumhur ulama baik dari golongan salaf maupun khalaf sebagaimana dijelaskan oleh Ahmadi Isa dalam bukunya yang berjudul Doa-doa Pilihan, hukum berdoa adalah sunnah.

Berdoa merupakan perintah Allah SWT kepada manusia. Sebagaimana termaktub dalam surat Al-Mu'min ayat 60 sebagai berikut: وَقَالَ رَبُّكُمُ ٱدْعُونِىٓ أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ إِنَّ ٱلَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِى سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ Arab latin: Wa qāla rabbukumud'ụnī astajib lakum, innallażīna yastakbirụna 'an 'ibādatī sayadkhulụna jahannama dākhirīn Artinya: Dan Tuhanmu berfirman: "Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu.

Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina." Baca juga: Bacaan Doa Setelah Sholat 5 Waktu Lengkap dan Artinya Selain tata cara berdoa agar dikabulkan Allah SWT, ada beberapa faktor lain yang juga harus diperhatikan.

Misal waktu mustajab untuk berdoa, berikut penjelasannya. A. Tata cara berdoa agar dikabulkan Allah SWT Dikutip dari buku Keutamaan Doa dan Dzikir untuk Hidup Bahagia Sejahtera karya M.

Khalilurrahman Al Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan, ini 10 tata cara berdoa: 1. Dilakukan pada waktu yang mulia, seperti hari Jumat, hari Arafah, bulan Ramadhan, sepertiga malam, dan lain-lain. 2. Dilakukan dalam keadaan khidmat, seperti pada waktu sujud, sebelum, dan setelah sholat wajib. 3. Menghadap kiblat. 4. Hendaknya dimulai dengan memuji Allah SWT. Kemudian, diiringi dengan sholawat dan salam kepada Nabi Muhammad SAW dan diakhiri dengan keduanya.

5. Hendaknya membaca syahadat, memohon ampun kepada Allah atas segala dosa yang dilakukan baik yang disengaja maupun yang tanpa sengaja. 6. Merendahkan diri penuh harap dan menggunakan bahasa yang sederhana serta suara lemah lembut.

Sebagaimana dalam firman Allah SWT pada surat Al Araf ayat 55: اُدْعُوْا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَّخُفْيَةً ۗاِنَّهٗ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِيْنَۚ - ٥٥ Arab latin: Ud'ụ rabbakum taḍarru'aw wa khufyah, innahụ lā yuḥibbul-mu'tadīn Artinya: "Berdoalah kepada Tuhanmu dengan rendah hati dan suara yang lembut. Sungguh, Dia tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas." 7. Bersabar dalam doa, tidak bosan, dan putus asa. Sebagaimana firman Allah SWT pada surat Al Baqarah ayat 153: يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اسْتَعِيْنُوْا بِالصَّبْرِ وَالصَّلٰوةِ ۗ اِنَّ اللّٰهَ مَعَ الصّٰبِرِيْنَ - ١٥٣ Arab latin: Yā ayyuhallażīna āmanusta'īnụ biṣ-ṣabri waṣ-ṣalāh, innallāha ma'aṣ-ṣābirīn Artinya: "Wahai orang-orang yang beriman!

Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan sholat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar." 8. Jika berdoa untuk orang lain, hendaknya berdoa untuk diri sendiri terlebih dahulu, baru mendoakan orang lain. 9. Berdoa dengan bertawassul menggunakan nama-nama Allah SWT yang mulia dan sifat-Nya yang Maha Tinggi atau dengan amal shaleh. Sebagaimana firman-Nya dalam QS. Al Araf ayat 180: وَلِلَّهِ ٱلْأَسْمَآءُ ٱلْحُسْنَىٰ فَٱدْعُوهُ بِهَا ۖ وَذَرُوا۟ ٱلَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِىٓ أَسْمَٰٓئِهِۦ ۚ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ Arab latin: Wa lillāhil-asmā`ul-ḥusnā fad'ụhu bihā wa żarullażīna yul-ḥidụna fī asmā`ih, sayujzauna mā kānụ ya'malụn Artinya: "Dan Allah memiliki Asmaul-husna (nama-nama yang terbaik), maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebutnya Asma'ul-husna itu." 10.

Hendaknya ketika berdoa dalam keadaan suci, memakai pakaian yang bersih, serta mengonsumsi makanan dan minuman yang halal. Dalam sebuah hadits yang berasal dari Jabir bin Abdullah, Rasulullah SAW bersabda: ا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ لَحْمٌ نبَتَ منَ السُّحْتِ وكلُّ لحمٍ نبَتَ منَ السُّحْتِ كَانَتِ النَّارُ أَوْلَى بِهِ "Tidak akan masuk surga setiap daging yang tumbuh dari makanan yang haram.

Neraka lebih cocok untuk daging yang tumbuh dari sesuatu yang haram" (HR Ahmad, Darimi, dan Baihaqi). Menurut pendapat lain sebagaimana dijelaskan Wawan Susetya dan Ari Wardhani dalam bukunya Rahasia Terkabulnya Doa, setidaknya ada 5 tata cara berdoa yang bisa dilakukan oleh setiap muslim. Antara lain, membaca tasbih-tahmid-takbir (puji-pujian kepada Allah), sholawat kepada Nabi Muhammad SAW, memanjatkan doa atau hajatnya, sholawat kepada Nabi Muhammad SAW, dan diakhiri dengan bacaan tahmid.

Baca juga: Doa Ziarah Kubur Lengkap Sesuai Sunnah dalam Islam B. Waktu mustajab berdoa agar dikabulkan Allah SWT Berdoa dapat dilakukan kapan saja.

Namun, ada beberapa waktu yang mustajab sebagaimana disebutkan dalam Al Quran dan hadits. Waktu mustajab untuk berdoa adalah: 1. Ketika wukuf di Padang Arafah 2. Sepanjang hari di bulan Ramadhan 3. Malam Lailatul Qadar 4. Malam Idul Fitri dan Idul Adha 5. Malam Nishfu Sya'ban 6. Sepanjang hari bulan Rajab kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan.

Pada hari Jumat 8. Sepertiga malam terakhir 9. Setelah adzan dikumandangkan 10. Antara adzan dan iqamah 11. Setelah sholat lima waktu 12. Ketika sujud dalam sholat 13. Setelah membaca Al Quran 14. Waktu pagi, ketika kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan mulai naik (waktu dhuha) 15.

Ketika mendapat musibah, dizalimi, atau dalam situasi genting 16. Ketika sedang berpuasa 17. Ketika turun hujan 18. Ketika ayam berkokok Sahabat hikmah, alangkah baiknya sambil menyebut asmaul husna saat menerapkan tata cara berdoa agar dikabulkan Allah SWT. (row/row)
MENU • Home • SMP • Agama • Bahasa Indonesia • Kewarganegaraan • Pancasila • IPS • IPA • SMA • Agama • Bahasa Indonesia • Kewarganegaraan • Pancasila • Akuntansi • IPA • Biologi • Fisika • Kimia • IPS • Ekonomi • Sejarah • Geografi • Sosiologi • SMK • S1 • PSIT • PPB • PTI • E-Bisnis • UKPL • Basis Data • Manajemen • Riset Operasi • Sistem Operasi • Kewarganegaraan • Pancasila • Akuntansi • Agama • Bahasa Indonesia • Matematika • S2 • Umum • (About Me) Pengertian Doa – Arti, Tujuan, Waktu, cara, Macam, Perbedaan, Pengaruh, Larangan, Agama Islam : Doa merupakan sebuah ibadah, bahkan juga inti dari ibadah tersebut sebagai contoh ibadah haji.

Pada hakekatnya ibadah ialah ungkapan dari lahirnya kesadaran nurani atau perasaan hajat meminta pertolongan atau bantuan Allah SWT.

5.1. Sebarkan ini: Doa merupakan sebuah ibadah, bahkan juga inti dari ibadah tersebut sebagai contoh ibadah haji.

Pada hakekatnya ibadah ialah ungkapan dari lahirnya kesadaran nurani atau perasaan hajat meminta pertolongan atau bantuan Allah SWT. Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Karakteristik Ideologi Pancasila Secara Lengkap Namun bukan hanya seseorang yang sedang tertimpa sebuah musibah namun juga untuk seluruh umat Islam yang masih hidup (diberirahmat dan kehidupan), dalam keadaan yang masih sehat dan tidak kurang suatu apa pun, sebagai manusia kiranya kita harus berdoa untuk meminta atau bersyukur berkat rahmat yang maha kuasa.

Agar kita diberi keuatan iman dan takwa agar tetap bisa melakukan segala perintah-Nya. Selain itu, jika kita menyadari bahwa situasi yang kita hadapi sehari-hari berputar seperti roda gerobak.

Mungkin hari ini kita bisa beribadah dengan baik dan tulus, tapi siapa yang tahu hari berikutnya kami memiliki kemalasan suatu? Mungkin hari ini kita sangat senang, tapi siapa yang tahu besok nasib kita atau lusa menjadi sebaliknya? Pengertian Doa Menurut bahasa doa berasal dari Bahasa Arab الدعاء yang merupakan bentuk masdar dari mufrad داعى yang memiliki bermacam-macam arti.

Dalam kamus Bahasa Arab di bawah judul huruf د, ع, و disebutkan sebagai berikut: • داعى, يدعو, دعوة artinya menyeru, memanggil. • داعي, يدعو, دعاء artinya memanggil, mendoa, memohon, meminta. • Dalam bentuk jama’nya ادعية artinya doa, permohonan, permintaan. • دعاء له artinya mendoakan kebaikan kepadanya. • دعاء عليه artinya mendoakan keburukan atau kejahatan kepadanya. • داع artinya orang yang memanggil, orang yang menyeru, orang yang memohon. • Dan الدعاء adalah bentuk masdarnya, yang pada umumnya diartikan sebagai suatu keinginan yang besar kepada Allah SWT dan pujian kepadaNya.

Dalam al-Qur’an terdapat 203 ayat dengan arti yang beragam. Sedang menurut istilah doa berarti memohon kepada Allah SWT secara langsung untuk memperoleh karunia dan segala yang diridhoiNya dan untuk menjauhkan diri dari kejahatan atau bencana yang tidak dikehendakinya. Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Klasifikasi Perjanjian Internasional Beserta Penjelasannya Dalam al-Quran doa memiliki beberapa makna.

Di antaranya adalah : • Al-Qaul atau ucapan. Lihat Q.S. al-A’raf ayat 5! • Al-‘Ibadah atau ibadah. Lihat Q.S. al-Kahfi ayat 14! • An-Nida atau panggilan. Lihat Q.S. Ali Imran ayat 61! • Ath-Thalab atau permintaan, tuntutan.

Lihat Q.S. Fathir ayat 18! • Al-Isti’anah atau minta kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan. Q.S. al-Baqarah ayat 23! • As-Su`al atau permintaan secara umum. Lihat Q.S. al-Baqarah ayat 69! • Al-Hats-tsu ‘alasy-syai`i atau motivasi untuk mengerjakan sesuatu.

Lihat Q.S. Nuh ayat 5! Arti Doa / Do’a Doa merupakan suatu permohonan atau permintaan yang bersifat baik terhadap Allah SWT, seperti meminta kesehatan, keselamatan, rezki yang halal dan tabahan dalam menjalani kehidupan. Sebaiknya kita semua meminta atau berdoa kepada Allah SWT setiap waktu, setiap saat, kapanpun dan dimanapun karena selalu didengar oleh-Nya. Tujuan Berdo’a / Berdoa • Memohon hidup selalu dalam bimbingan Allah SWT • Meminta perlindungan Allah SWT dari semua Setan yang terkutuk • Memohon agar kita diberi selamat dunia akhirat • Mengungkapkan rasa syukur kepada Allah SWT atas berkah dan rahmat-Nya Waktu-waktu yang kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan / mustajab untuk berdoa kepada Allah SWT • Ketika membaca Al-Quran • Setelah Solat wajib • Pada saat tengah malam setelah sholat tahajud • Saat berpuasa wajib dan sunah • Saat melaksanakan ibadah haji Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Bentuk Dan Manfaat Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan Antar Negara Lengkap Tata cara Berdo’a • Menghadap Ka’bah (kiblat) • Sebelum berdoa membaca basmalah, istighfar dan hamdalah.

Kemudian disusul salawat Nabi Muhammad SAW, keluarga dan sahabat-sahabatnya. • Mengangkat kedua tangan sebelum doa dan mengusap wajahnya dengan telapak tangan setelah shalat. • Meminta dengan suara menenangkan sambil berdoa dengan sungguh-sungguh, tulus dan serius • Berharap bahwa Allah menerima doanya • Berdoa diulang pada waktu lain untuk menunjukkan seberapa serius kita diberikan oleh Allah SWT • Setelah berdoa ditutup dengan salawat nabi dan pujian kepada Allah SWT Macam-macam Doa Qunut Di dalam Islam, pelaksnaan doa Qunut secara garis besar terbagi menjadi dua kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan • Qunut Shalat Subuh adalah doa yang dibaca pada waktu I’tidal (berdiri setelah rukuk) setiap akhir roka’at sholat subuh, Qunut jenis ini dinilai oleh Ab’adl Sunnah yang mencakup bagian dari doa sehingga ketika meninggalkan maka dianjurkan menggantinya dengan sujud sahwi.

• Qunut Shalat Witir merupakan doa yang dibaca pada waktu I’tidal (berdiri setelah rukuk) setiap akhir roka’at sholat Witir di babak kedua Ramadhan, dari malam ke-16 Ramadhan sampai akhir Ramadan, Qunut jenis Sunnah Ab ‘adl dinilai oleh ulama syafi’iyah.

• Qunut Nazilah merupakan doa Qunut dilakukan ketika bencana besar seperti bencana yang melanda wilayah suatu, kelaparan, musuh menyerang dan sebagainya. Qunut juga membaca dalam waktu terakhir kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan doa fardlu tapi tidak disarankan / sujud disunnahkan lupa ketika meninggalkan karena tidak termasuk sunnah Ab’adl.

Perbedaan Doa Dan Dzikir Doa merupakan suatu kebutuhan yang sangat penting dalam diri manusia, dan doa juga merupakan suatu cara atau jalan agar manusia selalu ingat kepada tuhannya. Maka secara tidak langsung doa merupakan dzikir kepada Allah SWT. Karena dengan berdoa kepadaNya berarti hamba tidak melupakan keberadaan antara dirinya dan TuhanNya.

Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Tahapan Perjanjian Internasional Beserta Penjelasannya Namun demikian, antara doa dan dzikir tetap terjadi suatu perbedaan baik dari segi definisi maupun dari segi-segi lainnya. Dari segi definisi kita tahu bahwa doa adalah permohonan hamba terhadap TuhanNya, sedangkan definisi dzikir adalah ucapan maupun perbuatan hamba yang disukai para umat untuk menghasilkan jalan mengingat dan mengenang akan Allah ‎SWT.

Yang dimaksud dengan ucapan dalam dzikir, seperti lafadz-lafadz البقيّة الصالحات yaitu: bacaan Tasbih, Tahlil, Tahmid, Taqdis, Taqbir, Hauqolah, Hasbalah, Istighfar dan doa-doa. Sedangkan yang dimaksud dengan perbuatan dzikir yaitu perbuatan jiwa dan raga manusia yang tujuannya untuk ta’at kepada Allah SWT.

Selanjutnya, dari segi waktu dan tempat, dzikir tidak terbatas oleh waktu dan tempat, akan tetapi dzikir tetap memiliki etika yang harus dilaksanakan bagi pendzikir itu sendiri. Dzikir hanya terbatas pada ruang yang ditempati seperti ditempat-tempat yang dimakruhkan untuk mengucapkan lafadh-;lafadh dzikir, contohnya di WC dan ketika sedang membuang hajat, dikala sedang berjima’, sedangkan mendengarkan khutbah serta dalam keadaan mengantuk.

Sedang pelaksanaan dzikir dapat dilakukan dalam segala rupa keberadaan kita, yakni dikala sedang duduk, di kala sedang berdiri dan sedang berjalan (lihat QS, 3: 190 – 191). Jelasnya, antara doa dan dzikir memamng mempunyai kaitan yang erat, karena dalam persyaratan berdoa kita diharuskan membaca shalawat Nabi SAW, ucapan istighfar yang kemudian dilanjtkan dengan doa yang kita kehendaki atau yang kita hajati.

kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan

Maka secara tidak langsung dapat ditarik kesimpulan bahwa setiap orang yang melaksanakan doa maka ia berarti telah melaksanakan dzikir kepada Allah SWT, sedangkan orang yang semata-mata berdzikir kepada Allah belum tentu ia berdoa kepadaNya. Pengaruh Doa Bagi Manusia Doa adalah merupakan pengakuan manusia tentang kelemahannya, namun manusia kadangkala bersikap sombong (QS. 96:6-7).

Doa juga sering dilupakan manusia, karena manusia masih banyak yang menganggap bahwa doa itu kurang penting, sehingga manusia tidak mengakui keberadaan doa tersebut. Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Komunikasi Verbal Dan Nonverbal (Contoh, Ciri, Faktor Juga Fungsinya) Padahal, manusia yang hidup tanpa gejolak, tanpa kekuasaan istimewa, bekerja dan berjuang secara wajar untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, juga memerlukan doa sebagai motivasi dirinya agar dapat melanjutkan usaha untuk mencapai cita-citanya.

Doa juga menjadi salah satu sebab tertolaknya suatu bencana, dengan kata lain doa bisa dikatakan sebagai perisai/senjata. Di samping itu doa adalah obat penawar yang paling manjur, sehingga ia menjadi musuh bagi bala (petaka). Doa dapat menolaknya, menghilangkannya, menyembuhkannya, atau meringankannya, jika bala tersebut telah turun. Karena berguna terhadap sesuatu yang telah terjadi ataupun yang belum terjadi.

Sabda Nabi SAW: “Doa itu bergua untuk yang telah terjadi dan yang belum tejadi, maka wahai hamba Allah, hendaklah kalian berdoa.” HR. Tirmidzi. Alexis Carrel, seorang ahli bedah Prancis yang meraih dua kali hadia nobel, menegaskan bahwa keguanan doa dapat dibuktikan secara ilmiah sama kuatnya dengan pembuktian dibidang fisika. Dalam brosurnya “La Priere” (doa) ia mengemukakan keyakinannya akan kebesaran pengaruh doa untuk pengobatan dengan ucapan: “Bila doa itu dibiasakan dan betul-betul bersungguh-sungguh, maka pengaruhnya menjadi sangat jelas… Ia merupakan semacam perubahan kejiwaan dan ketubuhan… ketentraman ditimbulkan oleh doa itu merupakan pertolongan yang besar pada pengobatan.” Oliver lodge secara halus menyindir mereka yang tidak melihat manfaat doa: “Kekeliruan mereka, karena menduga bahwa doa berada di luar fenomena alam.

Doa harus diperhitungkan sebagaimana memperhitungkan sebab-sebab lain yang dapat melahirkan suatu peristiwa.” Hal – hal Yang Dilarang Dalam Berdoa • Jangan berdoa hanya untuk tujuan perbuatan dosa dan memutuskan hubungan silaturahmi serta jangan tergesa-gesa dan minta segera dikabulkan • Jangan berdoa kepada selain Allah SWT (QS. 10:106) • Dalam berdoa hendaknya janganlah minta yang berlebih-lebihan, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan • Jangan berdoa dengan hal-hal yang tidak baik terhadap diri sendiri maupun terhadap anak-anak sendiri dan harta sendiri Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Pengertian, Fungsi, Dan Jenis-Jenis Pranata Sosial Beserta Cirinya Lengkap Sebarkan ini: • • • • • Posting pada Agama, Umum Ditag doa bidoa ya, doa lengkap, doa pendek setelah sholat 5 waktu, doa pendek setelah sholat 5 waktu latin, doa sesudah sholat magrib, doa setelah sholat, doa setelah sholat sendiri, doa sholat, dzikir dan doa setelah sholat fardhu singkat, Enam Makna Doa dalam Al-Qur'an, Memahami Pengertian Doa Permintaan dan Doa Ibadah, mengapa doa sangat dianjurkan dalam agama islam, Pengertian Doa, pengertian doa brainly, pengertian doa dalam islam, pengertian doa dan dalilnya, pengertian doa dan dzikir, Pengertian Doa Menurut Agama Islam, Pengertian Doa Menurut Bahasa dan Dalam Agama Islam, pengertian doa menurut para ahli pdf, pengertian doa pdf, pengertian doa secara umum Navigasi pos Pos-pos Terbaru • Pengertian Kata Berimbuhan • Pengertian Coelentarata – Ciri, Habitat, Reproduksi, Klasifikasi, Cara Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan, Peranan • Pengertian Gerakan Antagonistic – Macam, Sinergis, Tingkat, Anatomi, Struktur, Contoh • Pengertian Dinoflagellata – Ciri, Klasifikasi, Toksisitas, Macam, Fenomena, Contoh, Para Ahli • Kita diperintahkan oleh allah untuk berdoa menggunakan Myxomycota – Ciri, Siklus, Klasifikasi, Susunan Tubuh, Daur Hidup, Contoh • “Panjang Usus” Definisi & ( Jenis – Fungsi – Menjaga ) • Pengertian Mahasiswa Menurut Para Ahli Beserta Peran Dan Fungsinya • “Masa Demokrasi Terpimpin” Sejarah Dan ( Latar Belakang – Pelaksanaan ) • Pengertian Sistem Regulasi Pada Manusia Beserta Macam-Macamnya • Rangkuman Materi Jamur ( Fungi ) Beserta Penjelasannya • Contoh Soal Psikotes • Contoh CV Lamaran Kerja • Rukun Shalat • Kunci Jawaban Brain Out • Teks Eksplanasi • Teks Eksposisi • Teks Deskripsi • Teks Prosedur • Contoh Gurindam • Contoh Kata Pengantar • Contoh Teks Negosiasi • Alat Musik Ritmis • Tabel Periodik • Niat Mandi Wajib • Teks Laporan Hasil Observasi • Contoh Makalah • Alight Motion Pro • Alat Musik Melodis • 21 Contoh Paragraf Deduktif, Induktif, Campuran • 69 Contoh Teks Anekdot • Proposal • Gb WhatsApp • Contoh Daftar Riwayat Hidup • Naskah Drama • Memphisthemusical.Com

Jika Rezeki Sudah Ditentukan, Untuk Apa Bekerja? - Ustadz Adi Hidayat, Lc, MA




2022 www.videocon.com