Tembang dhandhanggula tema kesehatan

tembang dhandhanggula tema kesehatan tembang dhandhanggula tema kesehatan

Tembang Dhandanggula – setiap kita pasti punya yang namanya cita-cita, angan-angan atau impian yang ingin dicapainya. Hal tersebut sangat lumrah untuk mengingat misi manusia di dunia dan di akhirat yang ingin mencari kebahagiaan.

Namun, ada hal yang perlu untuk diperhatikan di dalam mencari kebahagiaan yaitu cara yang ditempuh harus benar sehingga tidak mengorbankan kebahagian orang lain. Hal yang seperti ini bukanlah hal sesuatu yang baru untuk masyarakat Jawa, karena jalan untuk mencari kebahagiaan telah diajarkan dengan menggunakan sebuah tembang atau lagu di zaman dahulu. 14 Isi atau Makna dari Tembang Dhandanggula Pengertian Tembang Dhandanggula Tembang macapat dhandanggula adalah tembang yang ketujuh dari seluruh tembang macapat yang berjumlah sebelas.

tembang dhandhanggula tema kesehatan

Kata dari dhandanggula berasal dari kata “Gegedhangan” yang berarti harapan, cita-cita, ataupun angan-angan. Sedangkan gula memiliki arti “manis”. Dari sini bisa dikatakan bahwa tembang macapat dhandanggula merupakan tembang yang berisi tentang cita-cita serta harapan yang indah. Di dalam sumber yang lain, dikatakan bahwa tembang macapat dhandanggula berasal dari kata “dhandang” yang berarti burung gagak. Di dalam masyarakat Jawa burung gagang adalah simbol kesedihan dan simbol kematian. Kata dari dhandang jika akan disatukan dengan kata “gula” yang berarti manis bisa artikan sebagai tembang yang mengisahkan suka dan duka dalam perjalanan hidup.

Dhandang yaiku pengarep-arep. Mula saka kuwi, tembang kang nganggo metrum dhandanggula uga nduwehi isi kang legi kaya dene gula. Katah pitutur kuna kang nganggo jenis iki. artinya adalah Dhandang merupakan lambang harapan.

Maka dari itu, tembang macapat yang menggunakan metrum dhandanggula juga memiliki isi dari harapan yang manis seperti gula.

Banyak juga nasehat yang terkandung di dalamnya. Harapan manis bisa berupa pasangan yang pengertian, papan dan pangan, cukup sandang. Orang yang sudah mencapai kebahagiaan bisa diibaratkan lagunya adalah dhandanggula.

Pada zaman dahulu tembang macapat ini memiliki nana dhandanggendhis. Gendhis juga memilik arti gula. Tembang macapat dhandanggula mempunyai kaidah 10 gatra dengan aturan tiap gatranya adalah 10i, 10a, 8e, 7u, 9i, 7a, 6u, 8a, 12i, 7a. Paugeran Tembang Dhandanggula Tembang macapat dhandanggula mempunyai beberapa aturan didalam membuat macapat dhandanggula, diantaranya aturan-aturan serta ciri-ciri yang harus diperhatikan sebagai berikut : • Guru Wilangan Guru Wilangan yang terdiri dari 10, 10, 8, 7, 9, 7, 6, 8, 12, 7.

Artinya adalah pada barisan yang pertama terdiri dari 10 suku kata, di barisan yang kedua terdiri dari 10 suku kata, larik atau di barisan yang ketiga terdiri dari 8 suku kata dan seterusnya. • Guru Tembang dhandhanggula tema kesehatan Guru Lagu yang terdiri dari i, a, e, u, i, a, tembang dhandhanggula tema kesehatan, a, i, a. Artinya adalah di setiap akhir dari larik atau baris memiliki huruf vokal i, a, e, u, i, a, u, a, i, a.

• Guru Gatra Guru Gatra terdiri dari 10 gatra, maksudnya adalah di setiap tembang dhandhanggula tema kesehatan tembang macapat dhandanggula harus terdiri dari 10 baris atau larik dalam setiap baitnya. Watak Tembang Dhandanggula Watak tembang macapat dhandanggula adalah nilai-nilai emosional yang terkandung dalam sebuah lirik dan lagu sehingga menimbulkan efek psikologi bagi yang mendengarkan dan menyanyikannya.

Watak tembang ini sendiri cenderung bersifat universal, sehingga tembang ini luwes untuk dijadikan tembang nasehat untuk situasi apapun. Tembang ini juga cocok untuk pembelajaran akan rasa cintanya.

Baca Juga : Tembang Gambuh Contoh Tembang Dhandanggula Buatan Sendiri 1. Contoh Tembang Dhandanggula Buatan Sendiri 1 Zaman ganu kowe urung lali… Tapi saiki kowe wes lunga… Lunga karo wong sing sejen… Tegane ko ming aku… Lara ati pas nyong menangi… Koe karo wong liyane… Nyatane tresnaku… Ora pindah maring wong liya… Tapi kowe malah ora duwehi ati… Ninggal aku dewekan… Piwulang becik tembang kasebuat yaiku dadi uwong kudu njago atine wong liyo, setia, kudu sabar, lan nerima apa sing wes dadi kenyatan.

2. Contoh Tembang Dhandanggula Buatan Sendiri 2 Angger kowe pengin biji apik… Mula kowe padha akeh maca… Bar kue ngarap soale… Tapi aja kesusu… Ngolek nggarap yang kudu sing teliti… Nek wes ngelakokna… Aja lali syukur… Syukur maring Gusti Allah… Neh hasile jebulane urung apik… Kuwe kudu nerima. Piwulang becik tembang kasebut yaiku nek pengin entuk biji atau nilai sing bagus kudu akeh maca lan ngarap latihan soal. Nek hasile kurang bagus, kudu nerima lan disyukuri.

tembang dhandhanggula tema kesehatan

3. Contoh Tembang Dhandanggula Buatan Sendiri 3 Ayo kanca sinau kang becik… Supaya urip ora rekasa… Amarga dadi wong pinter… Uripe dadi mujur… Kaliyan saged dikurmati… Sing penting duwe niat… Aja seneng mlicur… Mirengna guru ngendinka… Yen pada duwe ngilmu kudu ngajeni… Mula uripe ketata… Piwulangan becik tembang kasebut yiaku dadi wong kudu sregep sinau amarga sinau akeh manfaate.

4. Contoh Tembang Dhandanggula Buatan Sendiri 4 Yen sinau aja males mikir… Dadi siswa kudu sregep maca… Ingkang ana manfaate… Serta kang oleh ilmu… Lan ngibadah uga aja lali… Apik marang wong liya… Bekti marang ibu… Lan uga ngormati bapak… Ayo konco mula dadi wong sing becik… Slamet dunyo lan akherat… Piwulang becik tembang kasebut yaiku dadi bocah kudu sing sregep sinau lan maca, uga gregep ibadah, bekti marang ibu lan bapak, serta bagus marang wong liyo, supaya bisa slamet nduyo lan akhirat.

5. Contoh Tembang Dhandanggula Buatan Sendiri 5 Dadi murid iku kudu bekti… Saben dina sinau kang nyata… Sinau kanthi sae… Nduwe sikap kang luhur… Lan kang jujur serta kang rajin… Aja dadi wong ala… Aja ngomong saru… Saben ndino sregep ndonga… Marang tiyang sepuh prilakune becik… Dadi wong kang miguna… Piwulang becik tembang kasebut yaiku dadi murid iku kudu bekti, sinau seng rajin, nduweni sikap kan jujur, luhur, lan rajin.

Aja dadi wong kang ala, aja ngomong saru, sregep ndungo, marang tiyang sepuhe kudu becik lan dadi wong kang guna. 6. Contoh Tembang Dhandanggula Buatan Sendiri 6 Banda kuwe ora digawe mati… Urip kuwe kanggo dzikir lan ndungo… Urip sing ana gunane… Aja lali bersyukur… Kudu urip seng apik lan becik… Mula oleh pahala… Nggo nang alam kubur… Ben mengkono mlebu surga… Kudu siang diundang marang malaikat izrail… Ninggalna dunyo seng fana’… Piwulang becik tembang kasebut yaiku urip mung sepisan, mula yen durung diundang malaikat Izrail, dewe kudu urip seng becik lan bisa manfaat.

7. Contoh Tembang Dhandanggula Buatan Sendiri 7 Wong saiki akeh sing ngajari… Tuturane akeh sing podo ala… Podo uga tumindhake… Ben dina sering weruh… Masyarakat pada nyontoni… Hukum ora ditegakna… Tuturan lan tumindakan… Sing ora apik nular maring bocah cilik… Nggo generasi bangsa… Piwulang becik tembang macapat kasebut yaiku dadi wong kudu tumindhak apik. 8. Contoh Tembang Dhandanggula Buatan Sendiri 8 Ana bocah lan batire lagi… Bebarengan dolanan neng njaba… Pada ngakak dolanane… Serta ora weruh ing wektu… Ora ngibadah lan ora ngerteni… Syukur ngerti lan amanah… Saking wong tuwamu… Ngerteni tanggamu yo mas… Amargane iku becik dilakoni… Supaya ora dosa… Piwulang becik tembang macapat kasebut yaiku dadi bocah aja dolanan bae kudu ngerteni wektu lan kudu ngrungokno amanah kang wong tuwo… Contoh Tembang Dhandanggula Tema Lingkungan Hidup Artinya adalah Ayo kawan bersih-bersih… Janganlah hanya tidur dan bermain saja… Yang bagus adalah selalu berusaha….

Bantu-bantu dengan bersungguh-sungguh… Jadilah siswa yang baik… Selalu bersyukurlah karena hidup di desa… Bisa lebih makmur… Maka, ayo semua ikut merawat lingkungannya… Supaya semua terlihat baik dan bagus… Tembang dhandhanggula tema kesehatan Tembang Dhandanggula Tema Pendidikan 1. Contoh Tembang Dhandanggula Tema Pendidikan 1 Artinya adalah Sekolah merupakan tempat yang asri… Tempat anak-anak untuk belajar… Menimba ilmu yang sangat banyak… Dibimbing oleh bapak ibu guru… Ibu gurunya sudah hadir… Mengajari… Ilmu itu dibutuhkan… Untuk kemajuan bangsa seharusnya dibuat dengan sungguh-sungguh… 2.

Contoh Tembang Dhandanggula Tema Pendidikan 2 Artinya adalah Meski begitu, jika engkau hendak berguru kepada orang. Pilihlah seorang guru yang sepatutnya… Yang baik dan tinggi martabatnya… Dan memahami tentang hukum… Serta juga rajin beribadah… Syukur-syukur jika engkau tembang dhandhanggula tema kesehatan seorang pertapa… Yang tekun serta sungguh-sungguh… Yang tidak mengharapkan imbalan dari orang lain… Seperti itulah seorang yang pantas kau jadikan guru… Serta ketahuilah… Baca Juga : Tembang Pocung Contoh Tembang Dhandanggula Tentang Keteladanan Artinya adalah Sudah sepantasnya seorang prajurit… Hendaklah bisa meneladani… Seperti cerita pada zaman dahulu… Kepercayaan sang Prabu… Sasrabau di Maespati… Yang bernama Patih Suwondo… Kebaikannya… Yang diselaputi dengan tiga perkara… Yang berguna dan bisa dipegang teguh… Meniru keluarga utama… Contoh Tembang Dhandanggula Tentang Raja Yang Pemurah Artinya adalah Lebih aman dan tentram pada zamannya raja… Tidak ada yang menghalanginya… Rakyat di desa itu biasanya… Yang mempunyai pajak seribu… Lantas dikurangi oleh Sang Prabu… Hanya membayar seratus dinar… Begitulah akhirnya… Tembang dhandhanggula tema kesehatan tidak ada hitungan… Hanya seribu delapan ratus nilainya… Raja yang akhirnya hilang… Contoh Tembang Dhandanggula Tema Lingkungan Wardining kang sasmita jinarwi… Memukul kukum iku watekira… Adoh marang kanisthane… Pamicara puniku… Weh reseping sagung miyarsi… Tatakrama puniku ngedohake penyendhu… Kagunan iku kinarya… Ngupa boga dene kelakukan becik… Weh rahayuning angga… Contoh Tembang Dhandanggula Tema Kerajaan 1.

Contoh Tembang Dhandanggula Tema Kerajaan 1 Artinya adalah Sepantasnya para prajurit… Seharusnya bisa mencontohnya… Seperti cerita di zaman dahulu… Kepercayaan sang Prabu… Sasrabau di Maespati… Bernama Patih Suwondo… Lelabuhannya… Yang dibingkai tiga perkara… Berguna seperti mau dipegang teguh… Meniru keluarga utama… 2.

Contoh Tembang Dhandanggula Tema Kerajaan 2 Artinya adalah Nama raja sudah mulai kembali baik… Para prajurit serta punggawa bersujud semua… Juga semuanya senang dengan perintahnya… Kerajaannya sudah ada… Di Kediri sudah ada satu… Yang satunya ada di tanah Arab… Aman zamannya… Pada waktu itu sudah dihitung… Tahun seribu sembilan ratus… Negaranya pecah… 4.

Contoh Tembang Dhandanggula Tema Kerajaan 4 Artinya adalah Sudah menjadi kehendak Allah SWT… Ratu Peranggi akan segera datang… Jumlah pasukannya meningkat… Memperbaiki tembang dhandhanggula tema kesehatan berlebih… Para Raja kalah berperang… Tidak ada yang dibatalkan… Tanah Jawa digembur… Telah bernama tanah Jawa… Raja peranggi menjadi Raja sangatlah keras… Tetap di tanah Jawa… Baca Juga : Contoh Tembang Kinanthi Isi atau Makna dari Tembang Dhandanggula Tembang dhandanggula memberikan banyak nasehat yang bisa kita ambil.

Nasehat ini meliputi banyak bidang seperti dalam lingkungan, pendidikan, budi pekerti dan lain-lainnya. Ada beberapa contoh nasehta yang bisa kita ambil misalkan : • Cara memilih guru • Keutamaan belajar • Meneladani tembang dhandhanggula tema kesehatan • Menjaga lingkungan • Belajar giat • Pintar menjaga hati orang lain • Pintar membagi waktu • Berbuat baik Makna yang di ambil dari cakepan atau lirik yang ada di dalam tembang, kamu juga bisa mencari makna yang lainnya.

Ulasan isi serta makna tembang macapat dhandanggula yang ada di atas sekaligus menutup artikel ini. Kalau ada salah kata atau ketikannya mohon untuk dimaafkan. Mudah-mudahan artikel ini bisa bermanfaat bagi kita semua. Categories Jawa Tags jawa, tembang Post navigation Setiap tembang macapat memiliki watak yang berbeda beda dengan tembang macapat lainnya, karena tembang macapat secara keseluruhan adalah menggambarkan proses kehidupan manusia.

Untuk watak tembang adalah sebuah nilai emosional yang terkandung pada lirik tembang sehingga penyanyi atau pendengar bisa merasakan emosi dari syair tembang yang dibawakan.

Demikian adalah pembahasan dari tembang macapat Dhandhanggula yang memiliki 10 baris lirik yang penuh makna dan penuh harapan serta nasihat. Untuk kalian yang akan membuat lirik tembang macapat Dhandhanggula guru wilangan dan guru lagu dari Dhandhanggula ada 10i, 10a, 8e, 7u, 9i, 7a, 6u, 8a, 12i, dan 7a.

(WWN)
Tembang adalah bahasa jawa dari lagu, puisi, atau syair. Tembang yang cukup familiar di telinga masyarakat jawa adalah tembang Macapat (ꦩꦕꦥꦠ꧀). Tembang macapat sudah ada sebelum Majapahit yaitu pada zaman kerajaan Kraton kuno.

tembang dhandhanggula tema kesehatan

Tembang yang juga sebagai pengingat akan kehidupan sebagai manusia selayaknya. Perkembangan teknologi semakin maju menjadikan budaya jawa semakin terlupakan dikarenakan adanya budaya barat yang masuk wilayah indonesia. Sebagai masyarakat jawa seharusnya bisa melestarikan budaya kita. Contohnya yaitu belajar tembang jawa. Mau Tau Penjelasan Lengkap Mengenai Tembang Dhandhanggula?

Simak Pembahasan di Bawah Ini! 🙂 • 1 Pengertian Tembang Dhandhanggula • 2 Watak Tembang Dhandhanggula • 3 Paugeran (Aturan) • 4 Fungsi dan Tujuan Tembang • 5 Contoh Tembang Dhandhanggula • • 5.0.1 1) Tema Keteladanan • 5.0.2 2) Tembang Tembang dhandhanggula tema kesehatan Tentang Raja yang Pemurah • 5.0.3 3) Tema Pendidikan • 5.0.4 4) Tema Lingkungan Hidup • 5.0.5 5) Tembang Dhandhanggula Serat Tripama • 6 Makna Tembang Dhandhanggula • 6.1 Share this: • 6.2 Like this: Pengertian Tembang Dhandhanggula senibudayaku.com Tembang Dhandanggula berasal dari dua kata yaitu “Gegedhangan” yang bermakna cita-cita, harapan, atau keinginan dan kata “gula” memiliki arti manis atau indah.

Arti dan makna keseluruhan dari tembang Dhandanggula adalah tembang yang menceritakan kehidupan manusia tentang cita-cita dan harapan yang indah. Tembang dhandhanggula merupakan tembang ke tujuh dari sebelas tembang macapat. Sebelum tembang ini ada tembang gambuh dan tembang asmaradana yang menceritakan perihal kehidupan dimasyarakat dalam berinteraksi sosial dan kisah asmara anak muda.

Perlunya bimbingan dan arahan pada seluruh aspek bidang ini, guna dapat menjalani kehidupan dengan benar. Tembang dhandhanggula berisi tentang kehidupan yang indah atau manis di masa depan. Aspek kehidupan sandang, pangan, dan papan sepeti kebutuhan pribadi dan keluarga, pakaian yang pantas, pekerjaan yang mapan, keluarga yang harmonis, maupun anak yang berbakti kepada orang tuanya. Dalam arti lain tembang dhandhanggula berasal dari dua kata yaitu “dhandhang” berarti burung gagak yang bermakna kabar duka dalam istilah jawa dan “gula” yang memiliki makna manis atau indah.

Dapat di simpulkan bahwa tembang ini tak hanya menceritakan kisah indah dalam kehidupan, namum terdapat kisah suka dan duka menuju kehidupan yang indah di masa yang akan datang. Terkadang manusia memiliki harapan besar yang dapat dicapai dengan cara instan.

Dalam kehidupan perlu adanya kegigihan agar dapat mencapai harapan tersebut. Dalam artian perjuangan yang saat ini kamu jalani dengan kerja keras. Jatuh bangun dalam memperjuangkan keinginanmu demi masa depan yang indah.

Baca Juga: • Tembung Entar Terlengkap (Penjelasan dan Contohnya) • Tembung Kawi Lengkap (Penjelasan dan Kamus Terlengkap Bahasa Kawi) Watak Tembang Dhandhanggula pinterest.com Tembang dhandhanggula mengajarkan kita akan pentingnya sebuah perjuangan untuk mencapai sebuah harapan. Watak tembang dhandhanggula ini menceritakan tentang suka duka dalam perjalanan hidup manusia dan jatuh bangun agar dapat mencapai keinginan dan harapan di masa depan.

Watak tembang dhandhanggula bersifat menyeluruh atau Universal. Tembang ini sangat relevan dengan tembang dhandhanggula tema kesehatan kehidupan apapun dapat menceritakan kisah bahagia maupun kisah duka.

Termasuk memberi nasihat kepada orang yang tertimpa masalah.

tembang dhandhanggula tema kesehatan

Berikut Adalah Watak Tembang Dhandhanggula : • Suka dan Duka • Bahagia • Bersyukur • Kasih Sayang • Perjuangan • Kerja Keras • Kegigihan • Pantang Menyerah Inti dari watak tembang dhandhanggula adalah selalu bersyukur atas seluruh nikmat dan karunia yang telah Tuhan berikan kepada kita. Bersyukur adalah obat hati yang ampuh dalam menjalani kehidupan. Dengan bersyukur dan tawakal kepada Tuhan, cita cita dan harapan untuk mencapai kebahagian di masa depan akan terwujud.

Biasanya sifat dan watak tembang dhandhanggula di atas digunakan oleh masyarakat sebagai media penyampaian pesan, baik itu sebuah pitutur (nasihat) maupun pesan moral. Hal ini bertujuan agar dapat membimbing, mendidik, dan mengarahkan pada hal yang positif. Baca Juga : • Tembang Gambuh • Tembang Kinanthi • Tembang Mijil Paugeran (Aturan) pinterest.com Paugeran adalah aturan yang dipakai pada tembang macapat.

Terdapat 11 judul tembang macapat yang memiliki paugeran berbeda beda dari setiap judulnya. Paugeran ini menjadi ciri ciri yang dimiliki oleh tembang macapat.

Perlu kita ketahui yang dimaksud dengan paugeran tembang merupakan aturan-aturan yang melekat pada tembang. Aturan ini mengatur tentang jumlah baris, jumlah suku kata, serta vokal tembang.

Berikut Adalah Aturan Tembang Dhandhanggula : 1) Memiliki Guru Lagu (Vokal atau Huruf) ( I, A, E, U, I, A, U, A, I, A) Artinya adalah di barisan yang pertama tembang ini berakhir dengan vokal huruf “I”, dibarisan yang kedua berakhir dengan vokal huruf “A“, dan seterusnya hingga baris ke 10 yang berakhir di vokal huruf “A”.

2) Memiliki Guru Wilangan (Jumlah Suku Kata) (10, 10, 8, 7, 9, 7, 6, 8, 12, 7 ) Artinya adalah di barisan yang pertama tembang dhandhanggula memiliki 10 jumlah suku kata, di barisan yang kedua memiliki 10 jumlah suku kata dan seterusnya hingga barisan yang ke 10 memiliki 7 jumlah suku kata.

3) Memiliki Guru Gatra (Baris Setiap Bait) (10 Baris) Artinya adalah dari setiap tembang dhandhanggula ini memiliki 10 baris setiap baitnya.

Satu bait berisi 10 baris tembang dhandhanggula dengan aturan guru lagu dan guru wilangan tembang ini. Baca Juga: • Tembung Camboran Penjelasan dan Contohnya • Tembung Lingga (Penjelasan dan 197+Contohnya) Fungsi dan Tujuan Tembang pinterest.com Tembang dhandhanggula mengajarkan kita untuk terus berusaha semaksimal mungkin demi tercapainya keinginan dan harapan di masa depan.

Ketika suka tembang dhandhanggula tema kesehatan dan pahit manisnya perjalanan kita rasakan maka hasil yang kita dapat akan terasa sangat melegakan hati. Fungsi tembang dhandhanggula sangat banyak, tentunya juga sebagai media untuk menasihati manusia. Biasanya tembang tembang dhandhanggula tema kesehatan ditampilkan dalam pementasan acara umum, seperti pameran budaya, tembang dhandhanggula tema kesehatan, ceramah, dagelan jawa, dan pewayangan.

Hal ini karena, waktu yang tepat dalam melestarikan budaya jawa dan disisipkan nasihat sebagai pengingat akan kehidupan sosial manusia.

tembang dhandhanggula tema kesehatan

Berikut Adalah Fungsi Tembang Dhandhanggula : • Untuk memberikan wejangan dan piwulang. • Digunakan untuk menasehati sesama. • Sebagai ungkapan bahagia dan rasa senang. • Sebagai ungkapan suka dan duka. • Sebagai ungkapan cinta dan kasih sayang.

• Sebagai ungkapan rasa pilu dan sedih. • Sebagai pengiring pementasan seni. • Digunakan untuk lagu di radio sebagai hiburan masyarakat. Baca Juga: Tembung Saroja Lengkap 214+Contohnya Contoh Tembang Dhandhanggula Contoh dari tembang dhandhnaggula memiliki banyak tema yang beragam.

Kita juga bisa mengambil pelajaran dari tembang ini karena tidak hanya kaum muda saja yang memerlukan nasihat, orang dewasa bahkan orang tua pun juga memerlukan nasihat. Berikut Adalah Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula : 1) Tema Keteladanan Yogyanira kang para prajurit… Lamun bisa samiyo anuladha… Duk ing nguni caritane… Andelira sang Prabu… Sasrabau ing Maespati… Aran Patih Suwanda… Lelabuhanipun… Kang ginelung tri prakara… Guna kaya purun ingkang den antepi… Nuhoni trah utama… … Artinya : Sudah sepantasnya seorang prajurit… Hendaknya dapat meneladani… Seperti cerita pada zaman dahulu… Kepercayaan Sang Prabu… Sasrabau di Maespati… Yang bernama Patih Suwondo… Kebaikannya… Yang diselaputi oleh tiga perkara… Berguna dan dapat dipegang teguh… Meniru keluarga utama… 2) Tembang Dhandhanggula Tentang Raja yang Pemurah Langkung ana jamane narpati… Nora nana pan ingkang nanggulang… Wong desa iku wadale… Kang duwe pajek sewu… Pan sinuda dening narpati… Mung metu satus dinar… Mangkana winuwus… Jamanira pan pinetang… Apan sewu wolungatus anenggih… Ratune nuli sima… … Artinya : Lebih aman dan tenteram zamannya raja… Tidak ada yang menghalangi… Rakyat di desa itu biasanya… Yang memiliki pajak seribu… Lantas dikurangi oleh Sang Prabu… Hanya membayar seratus dinar… Begitulah akhirnya… Zamannya tidak ada hitungan… Hanya seribu delapan ratus nilainya… Raja yang akhirnya hilang… 3) Tema Pendidikan Sekola urung tempat nu asri… Tempat pikeun urung dialajar… Nyiar elmu soson-soson… Dibimbing bapa guru… Tangtu ibu guru ge hadir… Keur ngajar balerea… Nu butuh ku elmu… Pikeun kamajuan bangsa Sakolah kudune diriksa tarapti… Ku urangsarerea… … Artinya : Sekolah adalah tempat yang asri… Tempat anak anak belajar… Menimba ilmu yang sangat banyak… dibimbing oleh bapak ibu guru… Ibu gurunya hadir… Mengajari… Ilmu itu dibutuhkan… Untuk kemajuan bangsa seharusnya dibuat sungguh sungguh… 4) Tembang dhandhanggula tema kesehatan Lingkungan Hidup Ayo poro kanco podo resek-resek… Aja mung turan-turon lan dholanan… Becik da nyambut gawe… Rewang kanthi mituhu… Dadio siswa-siswi kang apik… Sukur biso nag desha… Dadi tambah makmur… Yen podho ngramut lingkungan… Apa wae katon sehat serta apik… Bisa jaganing jagat… … Artinya : Ayo kawan bersih bersih-bersih… Jangan hanya tidur dan bermain… Yang bagus adalah selalu berusaha… Bantu bantu dengan sungguh sungguh… Jadilah siswa yang baik… Bersyukurlah karena hidup di desa… Bisa lebih makmur… Maka, ayo semua ikut merawat lingkungan… Agar semua terlihat bagus dan baik… 5) Tembang Dhandhanggula Serat Tripama Lire lalabuhan tri prakawis… Guna bisa saniskareng karya… Binudi dadi unggule… Kaya sayektinipun… Duk bantu prang Manggada nagri… Amboyong putri dhomas… Katur ratunipun… Purunne tembang dhandhanggula tema kesehatan tetela… Aprang tandhing lan ditya Ngalengka aji… Suwanda mati ngrana… … Artinya : Arti jasa bakti yang tiga macam itu… Pandai mampu di dalam segala pekerjaan… Diusahakan memenangkannya… Seperti kenyataannya… Waktu membantu perang negeri Manggada… Memboyong delapan ratus orang puteri… Dipersembahkan kepada rajanya… Keberaniannya sudahlah jelas… Perang tanding melawan raja raksasa Ngalengka… Suwanda dalam perang… Makna Tembang Dhandhanggula pinterest.com Tembang dhandhanggula mengandung banyak sekali filosofi dan pelajaran hidup bagi manusia.

Tembang dhandhanggula mengajarkan kita untuk terus berusaha untuk mendapatkan apa yang kita inginkan. Jatuh bangun perjuangan akan terasa manis ketika semua keinginan sudah tercapai. Tembang dhangdhanggula juga mengajak kita untuk terus bersyukur kepada yang Maha Kuasa karena syukur termasuk kunci utama dalam melakukan usaha.

Berikut Adalah Makna dan Amanat yang Terkandung dalam Tembang Dhandhanggula : • Usaha yang gigih. • Pantang menyerah dan terus mencoba. • Memperbanyak syukur kepada Tuhan. • Tidak berambisi pada kehidupan dunia. • Pintar menjaga hati orang lain. • Kehidupan yang bahagia terletak pada seberapa besar kita bersyukur.

• Senantiasa berterima kasih atas rezeki dari Allah. • Click to share on Twitter (Opens in new window) • Click to share on Facebook (Opens in new window) • Click to share on WhatsApp (Opens in new window) • Click to email this to a friend (Opens in new window) • Click to share on LinkedIn (Opens in new window) • Click to share on Pinterest (Opens in new window) • Selain memiliki arti cita-cita dan harapan indah, beberapa kalangan juga megartikan Dhandhanggula berasal dari kata "dhandang" yaitu burung gagak, sebagai perlambang duka, serta kata "gula" yang artinya manis.

Sehingga Dhandhanggula dapat diartikan sebagai suka duka dalam perjalanan hidup hingga mencapai cita-cita dan kebahagiaan. Guru Wilangan Tembang Dhandhanggula yaitu: 10, 10, 8, 7, 9, 7, 6, 8, 12, 7 (Artinya baris pertama terdiri dari 10 suku kata, baris kedua berisi 10 suku kata, dan seterusnya). Dan Guru Lagu Tembang Dhandhanggula yaitu: i, a, e, u, i, au, a, i, a (Artinya baris pertama berakhir dengan vokal i, baris kedua berakhir vokal a, dan seterusnya). Tidak ada yang menghalangi.” 7) Kinalangan kekuwung awengi, lir wewengkon bale mandhakiya, pasewakaning pamase, jroning kalang kadulu, kang sumewa marek neng ngarsi, mung punggawa sajuga, karya panjer surup, pra mukyaning taranggana, kang sawega rumeksa pringganing ratri, ngayomi ayuning rad.

8) Tan petungan panjrah ing wadya lit, arahane mawor mawurahan, ngapit narmada prenahe, jro petenging sarayu, angragancang Sang Bimasekti, nyuwak tutuking naga, kang sikareng laku, yeku mangka pralampita, mrih mengeta kang mantep teteping budi, widada kang sinedya.
Halo para pembaca, suka nembang Macapat? Ini adalah edisi perdana postingan tentang tembang macapat. Salah satu dari sebelas jenis tembang macapat yaitu Dhandhanggula.

Tembang Dhandhanggula memiliki watak luwes dan sering dipakai untuk menjelaskan pelajaran. Misalnya tentang lingkungan hidup yang asri. Halo para pembaca semua, Jawalogger kali ini akan membagikan sebuah teks paragraf deskripsi mengenai Candi Borobudur. Seperti yang sudah diketahui, candi ini merupakan candi Buddha terbesar di dunia dan pernah menjadi salah satu keajaiban dunia. Sampai sekarang, Candi Borobudur masih menjadi salah satu wisata candi paling populer di Indonesia.

Bukan hanya wisatawan dalam negeri saja tapi juga turis luar negeri juga sangat mengagumi candi yang terletak di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah ini.

Baca juga : Mau Contoh Cerita Liburan Ke Candi Borobudur Dalam Bahasa Jawa? Ini Dia. Pada tulisan di bawah ini akan mendeskripsikan Candi Borobudur secara singkat dalam tiga paragraf yang saya rangkum dengan sedikit perubahan dari Wikipedia dan sumber lainnya berupa buku.

Paragraf bahasa Jawa Candhi Barabudhur Candhi Barabudhur mujudake candhi Buddha kang digawe ing abad Tembang dhandhanggula tema kesehatan dening Raja Semaratungga sing ngasta kraton Mataram Hindhu.

Raja Semaratungga saka wangsa S Karangan narasi merupakan sebuah karangan yang bertujuan untuk menceritakan pengalaman hidup seseorang. Maka supaya dapat menggambarkan kenyataan hidup, cerita narasi biasanya menerangkan tempat, waktu, suasana, tingkah laku, urutan kejadian dan sebagainya.

Bahasa Tembang dhandhanggula tema kesehatan juga mengenal adanya karangan narasi yang biasanya untuk menceritakan suatu kejadian misalnya asal-usul nama suatu tempat atau kota. Dalam menulis sebuah karangan kita perlu mengikuti beberapa tahapan yang tidak boleh diacak urutannya. Jadi harus berurutan. Menentukan dan memilih tema (underan) Menentukan tujuan (ancas) Menentukan jenis karangan Mengumpulkan bahan (bakalan) Membuat kerangka karangan (rengrengan) Mengembangkan kerangka menjadi satu karangan Mengedit karangan sampai dirasakan sempurna Dari urut-urutan tahapan di atas, anda mengetahui bahwa langkah pertama saat mengarang adalah memilih tema, bukan judul (sesirah).

Mengapa? Tema itulah yang akan diuraikan menjadi sebuah karangan u Percakapan merupakan bentuk komunikasi antara dua orang atau lebih yang membahas bermacam-macam topik.

Kita sering sekali menemukan percakapan dalam kehidupan sehari-hari baik itu dalam keluarga, sekolah, tempat kerja bahkan dengan orang lain yang belum kenal sekalipun. Dalam sebuah keluarga, percakapan antara orang tua dengan anak-anak, khususnya dalam masyarakat Jawa sebagian besar menggunakan Jawa alus maupun ngoko. Bahasa Jawa alus dipakai oleh anak yang berbicara kepada orang tuanya.

Sedangkan Bahasa Jawa ngoko dipakai bapak atau ibu kepada anak-anaknya. Berikut ini adalah contoh percakapan Bahasa Jawa antara Bapak dan anak perempuannya yang bernama Dini. Simak baik-baik. Percakapan Jawa Bapak : "Lagi apa ta nDhuk?" Dini : "Nembe sinau Pak, kaleresan menika wonten garapan wucalan Basa Jawi ingkang dereng kula mengertosi".

Bapak : "Babagan apa ta nDhuk?" Dini : "Tegesipun nakdherek menika napa Pak?" Bapak : • Januari 2019 23 • Desember 2018 7 • November 2018 6 • April 2018 2 • Februari 2018 2 • Januari 2018 17 • Desember 2017 27 • November 2017 30 • Oktober 2017 33 • September 2017 9 • Agustus 2017 1 • Juni 2017 1 • Mei 2017 1 • April 2017 1 • Februari 2017 3 • Januari 2017 8 • Desember 2016 11 • November 2016 25 Tampilkan selengkapnya Tampilkan lebih sedikit • Berita • Bisnis • Bisnis Online • Bola • Budaya • Coretan • Dasar • Deskripsi • Fauna • Informasi • Inspirasi • Jawa Tengah • Kalimat Aksara Jawa • Karanganyar • Kawruh Basa • Kesehatan • Kucing • Kuis • Lingkungan • Memasak • Menulis Aksara Jawa • Microsoft Word 2007 • Nama Buah • Nama Hewan • Narasi • Nasi Goreng • Olahraga • Opini • Otomotif • Paragraf Bahasa Jawa • Pendidikan • Percakapan Bahasa Jawa • Peribahasa Jawa • Peristiwa Penting Dunia • Rambut • Review • Sastra • Semarang • Seni • Sepakbola • Solo • Teknologi • Tembang • Tembang Macapat • Terjemahan Jawa • Tips • Tulisan Angka • Wayang • Wisata Tampilkan selengkapnya Tampilkan lebih sedikit
• HobiMasak • Resep Ayam• Resep Ikan• Resep Kue• Resep Makanan• Resep Masakan• Resep Sambal• HobiKreasi • Kerajinan Alam• Kerajinan Bambu• Kerajinan Barang Bekas• Kerajinan Botol• Kerajinan Cangkang• Kerajinan Daun• Kerajinan Kain• Kerajinan Kayu• Kerajinan Kertas• Kerajinan Kulit• Kerajinan Sabun• HobiNonton • Anime• Drama• Film• HobiBelajar • Matematika• Sejarah• Seni Budaya• Bahasa Indonesia• Bahasa Jawa• IPA• IPS• Ekonomi• HobiOlahraga • Basket• Karate• Voli• HobiPiara • Burung Cendet• Burung Merpati• Burung Murai Tembang Dhandhanggula – Tembang dhandhanggula tema kesehatan dhandhanggula merupakan salah satu tembang macapat yang memiliki makna, aturan dan watak yang ingin disampaikan dalam sebuah sajak atau lirik ber-irama.

Pada jaman dahulu khususnya masyarakat kuno menggunakan tembang ini untuk menyampaikan sebuah harapan atau cita-cita penyair sekaligus sebagai ungkapan isi permohonan di masa yang akan datang. Biasanya tembang seperti ini akan di buat oleh orang tua untuk anaknya, atau bisa juga seseorang atas harapan yang di inginkan dalam berbagai aspek (pendidikan, lingkungan, sekolah, kesehatan, corona), dll.

Nah, bagi kalian yang ingin mempelajari lebih dalam tentang tembang dhandhanggula bisa menyimak penjelasannya berikut. 10. Lirik Tembang Macapat Dhandhanggula Laras Pelog Pathet 6 Pengertian Tembang Dhandhanggula pixabay.com Tembang dhandhanggula adalah gabungan 2 kata dasar dari Bahasa Jawa yakni “ Dhandang” dan “ Gula”.

Adapun “ Dhandang” berasal dari “ gegedhangan” yang memiliki arti sebagai “harapan” atau “cita-cita”. Sedangkan “Gula” memiliki arti manis. Berdasarkan penjelasan di atas, bisa disimpulkan bahwa pengertian dari tembang dhandang gula adalah sebuah tembang yang berisikan harapan atau cita-cita yang manis/indah. Tempang ini cukup populer sebagai wadah untuk menuangkan harapan dan cita-cita seseorang dalam sebuah lirik atau tembang unuk kemudian dinyanyikan.

Watak Tembang Dhandhanggula Berbicara mengenai watak tembang dhandhanggula yang dihadirkan di setiap untaian liriknya biasanya terkandung sebuah emosi dari penyair. Adapun watak tersebut sifatnya bebas bisa berupa apa saja baik itu nasehat, keinginan, cinta atau kondisi apapun. Bahkan dengan adanya watak tersebut sebuah tembang dhandhanggula akan terkesan lebih hidup atau lebih memiliki nyawa. Paugeran Tembang Dhandhanggula pixabay.com Ada beberapa paugeran atau aturan khusus dalam pembuatan tempang dhandanggula.

Aturan ini sengaja harus dipatuhi karena yang akan membedakan tembang ini dengan tembang lainnya. Paugeran juga bisa diartikan sebagai ciri khas, dalam tembang dhandhanggula harus mematuhi paugeran seperti berikut ini : 1. Guru Gatra Tembang Dhandhanggula harus terdiri atas 10 gatra.

tembang dhandhanggula tema kesehatan

Adapun maksudnya setiap tembang yang dibuat memiliki 10 baris atau larik di setiap baitnya. 2. Guru Lagu Yang dimaksud guru lagu disini adalah huruf vokal (i,a,e,u-i,a,u-a,i,a). Jadi setiap akhir larik kalimat tembang dhandhanggula terdiri atas huruf-huruf tersebut secara berurutan. 3. Guru Wilangan Guru wilangan yang mengatur jumlah suku kata disetiap barisnya mulai dari atas sampai bawah.

Adapun aturannya adalah = 10, 10, 8, 7, 9, 7, 6, 8, 12, 7. Contoh Tembang Dhandhanggula pixabay.com Setelah mengethaui watak dan paugeran tembang macapat dhandanggula, berikut ini ada beberapa contoh tembang dhandhanggula dalam berbagai macam tema lengkap dengan amanat dan artinya.

1. Tembang Dhandhanggula Tema Corona Seperti yang kita tahu corona tengah mewabah di negara kita Indonesia, ada banyak harapan supaya corona ini bisa segera hilang dan segala kegiatan bisa kembali normal.

Berikut ini adalah contoh tembang dhandhanggula tema corona. Virus Corona Kita kudu pinter ngati-ati, (10i) Dumateng wabah virus Corona, (10a) Anjagi kesehatane, (8e) Teng griya iku kudu, (7u) Dilakoni kangge anjagi, (9i) Saking virus Corona, (7a) Ampun pulang kampung, (6u) Kangge njaga keluarga, (8a) Amargi Corona kathah tiyang mati, (12i) Kita kudu waspada. (7a) Artine : Kita harus pandai berhati-hati, Terhadap wabah virus Corona, Menjaga kesehatan, D rumah itu harus, Dilakukan untuk menjaga, Dari virus Corona, Jangan mudik, Untuk menjaga keluarga, Sebab Corona, banyak orang yang meninggal, Kita harus waspada.

Pesan atau amanat tembang dhandhanggula yang disampaikan : Kita harus berhati-hati dalam menghadapi wabah covid-19 untuk terus menjaga kesehatan diri dengan cara tetap di rumah, tidak pulang kampung untuk sementara waktu dan terus menjaga keluarga agar tetap hari-hati 2. Tembang Dhandhanggula Tema Gotong Royong Orang Jawa selalu identik dengan gotong-royong dalam melakukan berbagai macam kegiatan, adapun tema gotong royong seperti kerja bakti, dll kerap di jadikan sebagai bahan tembang dhandhanggula.

Bagi Anda yang ingin melihat seperti apa contohnya bisa menyimak di bawah ini. • Contoh 1 Padha Kerja Bakti Dha makarya kanthi ikhlas tembang dhandhanggula tema kesehatan Bebarengan saha tangga-tangga Saha sanak sadulure Mengko dadi sadulur Seneng yen tembang dhandhanggula tema kesehatan kerja bakti Atine ora susah Iku gugur gunung Mugia tansah ngrembaka Ora oncat saka ati sanubari Muga bisa piguna Artine : Pada kerja dengan ikhlas hati Bersama dengan para tetangga Juga sanak saudaranya Nanti jadi saudara semua Senang kalau ikut kerja bakti Hati tidak susah Itu sebuah kewajiban Semoga bisa berkembang Tembang dhandhanggula tema kesehatan hilang dari hati sanubari Semoga bisa berguna Pesan atau amanat tembang dhandhanggula yang disampaikan : Kerja bakti harus dilakukan dengan ikhlas hati bersama tetangga dan sanak saudara, hal tersebut susah menjadi kewajiban yang harus dilakukan.

Dengan begitu hati tidak akan susah dan bisa berguna. • Contoh 2 Kudu labuh lebet maring negari Laku gotong royong katindakna Sepi pamrih rame gawe Ja sira nganti nyingkur Tumindak utama sayekti Nyawiji mring bebrayan Kudu kita junjung Minangka wajibe kita Gotong royong bebarengan aja lali Maju negara bangsa Artine : Harus berjasa kepada negara Menjalankan gotong royong Tidak berharap pamrih, terus bekerja Jangan kamu menghindar Menjalankan suatu kebenaran Bersama bergotong royong Harus di junjung bersama Merupakan kewajiban kita Gotong Royong bersama jangan terlupakan Maju Negara dan Bangsa Pesan atau amanat tembang dhandhanggula yang disampaikan : Sebagai warga negara yang baik kita harus berjasa kepada negara salah satunya dengan menjalankan sifat gotong-royong dalam menjalankan suatu kebenaran sebagai wujud identitas bangsa.

3. Tembang Dhandhanggula Tema Sekolahku pxhere.com Tema sekolah menjadi pembahasan yang paling banyak digunakan dalam contoh tembang dhandhanggula.

Adapun tema ini sangat identik dengan pelajar atau siswa yang berharap bisa mendapatkan ilmu yang bermanfaat dan berguna. Sekola Sakola urang tempat nu asri (10-i) tempat pikeun urang dialajar (10-a) nyiar elmu soson-soson (8-é/o) dibimbing bapa guru (7-u) tangtu ibu guru ge hadir (9-i) keur ngajar balerea (7-a) nu butuh ku elmu (6-u) pikeun kamajuan bangsa (8-a) sakola kuduna diriksa tarapti (12-i) ku urang sarerea (7-a) Artine : Sekolahku tempatnya asri tempat untuk saya diajar Mencari ilmu sungguh-sungguh Dibimbing bapak guru Tentu saja juga ibu guru Untuk mengajar masyarakat Yang membutuhkan ilmu Demi kemajuan bangsa Sekolah harus dijalni dengan benar Oleh semua orang Pesan atau amanat tembang dhandhanggula yang disampaikan : Sekolah adalah tempat untuk mencari ilmu yang sudah sejatinya dilakukan oleh semua orang.

Dengan mencari ilmu sungguh-sungguh yang diajar oleh bapak dan ibu guru, semua ini dilakukan demi kemanjuan bangsa. 4. Tembang Dhandhanggula Tema Lingkungan Selain tembang dhandhanggula tema corona dan sekolah, berikut ini juga kami sajikan contoh tembang dhandanggula tema lingkungan.

Adapun tema lingkungan ini bisa membahas apa saja termasuk salah satunya sampah, seperti contoh di bawah ini : • Contoh 1 Ngramut Lingkungan Ayo poro kanco podo resek-resek Aja mung turan-turon lan dholanan Becik da nyambut gawe Rewang kanthi mituhu Dadio siswa-siswi kang apik Sukur biso nag desha Dadi tambah makmur Yen podho ngramut lingkungan Apa wae katon sehat serta apik Bisa jaganing jagat Artine : Ayo teman-teman pada bersih-bersih Jangan hanya tiduran dan bermain Lebih baik pada bekerja Bantu-bantu sambil nurut Jadi siswa-siswi yang baik Sukur-sukur bisa menjadikan desa Lebih makmur Jika semua peduli lingkungan Apapun itu agar terlihat bagus Bisa menjaga lingkungan Pesan atau amanat tembang dhandhanggula yang disampaikan : Ayo teman-teman supaya lebih peduli terhadap kebersihan lingkungan, jangan hanya malas-malasan dan bermain saja.

Karena apabila semua bisa peduli terhadap lingkungan maka secara tidak langsung lingkungan akan bersih, terlihat bagus dan terjaga dengan baik. • Contoh 2 Dadi manungsa sing ngati-ati.

Ngati-ati lan ugi waspada. Waspada marang uwuhe. Amarga uwuh iku. Menawi ora dirumati. Iso nggawe cilaka. Elingo wektumu. Kanggo ngerumati donya. Marang uwuh waspada lan ngati-ati. Urip slamet ing donya. Artine : Menjadi manusia harus berhati-hati Hati-hati dan juga waspada Waspada dengan sampah Karena sampah itu Apabila tidak ditangani Bisa membuat celaka Ingatlah waktumu Untuk menjaga dunia Dari sampah waspada dan berhati-hati Hidup selamat di dunia Pesan atau amanat tembang dhandhanggula tema kesehatan dhandhanggula yang disampaikan : Sebagai manusia kita harus ikut menjaga lingkungan ini dari bahaya sampah.

Sebab sampah apabila tidak ditangani dengan tepat bisa menyebabkan celaka dan kerusahan. 5. Tembang Dhandhanggula Tema Kesehatan Selain lingkungan, tema kesehatan juga banyak di angkat dan di jadikan contoh tembang dhandhanggula. Adapun contoh ini sangat menarik karena penyampaian harapan dan cita-cita dalam hal kesehatan dituangkan dalam sebuah larik atau bait.

Virus Corona yang berbahaya yang mengambil nyawa setiap manusia Harusnya di basmi dan di musnahkan melalui doa kemudian Beribadah dengan melakukan Sholat Tahajud karena banyak melakukan dosa dan melakukan maksiat dimana mana seperti manusia melakukan zina sehingga tembang dhandhanggula tema kesehatan marah dan ini Menjadi pelajaran Dunia Pesan atau amanat tembang dhandhanggula yang disampaikan : Virus corona adalah virus yang berbahaya bagi kesehatan tubuh kita dan banyak mengambil nyawa manusia.

Kita harus banyak-banyak berdoa supaya virus ini segera pergi.

tembang dhandhanggula tema kesehatan

6. Te mbang Dhandhanggula Tema Pendidikan pxhere.com Berbeda dengan sekolah, tema pendidikan merupakan hal yang paling banyak dijadikan contoh tembang dhandhanggula untuk di bacakan atau dinyanyikan di hadapan kelas.

Banyak kasus yang bisa di angkat seperti kualitas pendidikan, cara belajar, kecerdasan pendidikan dan lain sebagainya seperti salah satu contohnya di bawah ini. Ilmu Ilmu sing iso digowo mati.

tembang dhandhanggula tema kesehatan

Mung ilmu manfaat lan jariyah. Dieling titi wancine. Wancinane uripmu. Merga urip ning dunya iki. Namung urip sadela. Bebarengan ngilmu. Ilmu sing marang agama. Kunci kaselamatane dunya iki. Ing dunya lan akhirat. Artine : Ilmu yang bisa dibawa mati hanya ilmu yang bermanfaat dan ilmu jariyah Diingat kalau sudah waktunya Waktu hidupmu Karena hidup di dunia ini Hanya sebentar Harus dibarengi mencari ilmu Ilmu tentang agama Kunci keselamatan dunia ini Di dunia dan akhirat Pesan atau amanat tembang dhandhanggula yang disampaikan : Kita hidup di dunia ini hanya sebentar, ada ilmu yang bermanfaat di dunia dan di akhirat.

Salah satu ilmu yang bisa dibawa tembang dhandhanggula tema kesehatan adalah ilmu yang bermanfaat dan jariyah. 7. Contoh Tembang Dhandhanggula Buatan Sendiri Tembang dhandhanggula bisa dibuat dalam berbagai tema dengan mudah apabila Anda mematuhi paugeran yang telah di tentukan. Anda bisa membuat tembang dhandhanggula buatan sendiri dengan bebas, Beberapa contoh tembang dhandhanggula buatan sendiri bisa anda lihat di bawah ini.

• Contoh 1 Sing Sregep Sinau Yen sinau aja males mikir Dadi siswa kudu sregep maca Ingkang ana manfaate Sarta kang olih ilmu Lan ngibadah uga ja lali Apik marang wong liya Bekti marang ibu Lan uga ngormati bapak Ayo kanca mula dadi wong sing becik Slamet dunya akherat Artine : Kalau belajar jangan malas berfikir Jadi siswa harus rajib membaca yang ada manfaate serta harus mendapatkan ilmunya Dan ibadah juga jangan ketinggalan Baik dengan orang lain Berbakti pada ibu Dan juga hormati bapak Ayo teman jadi orang yang baik Selamat dunia akhirat Pesan atau amanat tembang dhandhanggula yang disampaikan : Kalau belajar itu kita jangan malas berpikir, kita harus rajib membaca supaya ada manfaatnya.

Tidak boleh meninggalkan ibadah dan jangan lupa untuk berbakti kepada kedua orang tua kita supaya selamat dunia akhirat. • Contoh 2 Dadi murid iku kudu bekti Aben dina sinaukang nyata Sinaune kanthi sae Nduwe sikap kang luhur Lan kang jujur sarta kang rajin Aja dadi wong ala Aja ngomong saru Saben dina sregep ndonga Marang tiyang sepuh prilakune becik Dadi wong kang miguna Artine : Jadi murid harus berbakti Setiap hari harus belajar Belajar sampai pintar Punya sikap berbudi luhur Dan jujur juga rajin Jangan jadi orang buruk Jangan berkata jelek Setiap hari rajin berdoa Kepada orang tua berprilaku baik Jadi orang yang berguna Pesan atau amanat tembang dhandhanggula yang disampaikan : Jadi murid harus rajin belajar dan juga berbakti orang tua.

Memiliki sikap berbudi luhur juga selalu berperilaku baik kepada orang tua supaya menjadi anak yang berguna. • Contoh 3 Sisri Ana bocah sing jenenge Sisri Kasenenge ngrewangi wong tuwa Ingkang becik tumindakke Ra tau ngomong saru Seneng sholat lan seneng ngaji Mring kanca tepa slira Lan ra seneng nesu Emane maring kakanca Jan bocahe ngurmati marang sesami Mula dadi tuladha Artine : Ada anak bernama Sisri Dia senang membantu orang tua Yang baik perilakunya Tidak pernah berkata buruk Senang sholat dan mengaji Kepada teman tepa slira Dan tidak senang bertengkar Senang berteman Anaknya menghargai kepada sesama Sehingga dijadikan contoh Pesan atau amanat tembang dhandhanggula yang disampaikan : Ada anak bernama Sisri, dia akan yang rajin dan suka membantu kepada orang tua.

Banyak orang menginginkan anaknya seperti Sisri karena agamanya bagus, tidak suka bertengkar, menghargai sesama sehingga kerap dijadikan sui tauladan. 9. Lirik Tembang Dhandhanggula Laras Slendro Pathet Sanga pixabay.com Berikut ini adalah contoh tembang dhandhanggula laras slendro patet sanga yang bisa dijadikan contoh : Laras Slendro Pathet Sanga Pamedharing wasitaning ati Cumantaka aniru pujangga Dahat mudha ing batine Nanging kedah ginunggung Dhatan wruh yen akeh ngesemi Ameksa angrumpaka Basa kang kalantur Tutur kang katula-tula Tinalaten rinuruh kalawan ririh Mrih padhanging sasmita Artine : Terbukanya bisikan hati Terlalu berani meniru pujangga Masih belia di batinnya Tetapi minta, harus disanjung Tidak tahu bahwa banyak yang tersenyum mengejek Nekad mencipta Bahasa yang ngelantur Kata yang tersia-sia Harus tembang dhandhanggula tema kesehatan membimbingnya dengan sabar Agar terang cara berpikirnya Pesan atau amanat tembang dhandhanggula yang disampaikan : Kalau masih baru belajar jangan merasa sudah paling bisa, ingin di sanjung seperti yang sudah ahli.

Yang ada nanti malah ditertawakan dan banyak yang tersenyum karena mengejek. Semuanya harus bertahap dan harus di bimbing dengan sabar, supaya cara berpikirnya berubah dan lebih dewasa dalam menyikapi keadaan. 10. Lirik Tembang Macapat Dhandhanggula Laras Pelog Pathet 6 Selain laras patet sanga, ada pula tembang macapat dhandanggula laras pelog pathet 6 seperti contohnya di bawah ini : 6 1 2 3 6 1 2 2 2 2 Ing kang ka mot ing su rat Al ‘As ri De ne jar wa ne a yat ka ping dwi 1 5 65 3 3 5 6 6 6 6 Su rat ing kang ka ping sa tus ti ga Sa yek ti ne ma nung sa me ni ka 6 5 3 2 3 1 21 6 Mung te lung a yat ca cah e Pa dha ka pi tu nan ka beh 6 1 2 2 2 3 12 Ka pi san te ges I pun De ne a yat ka te lu 6 56 21 1 1 1 1 1 1 Dhe mi wek tu u ta wi wan ci Ke ja ba wong kang pa dha muk min 3 5 5 5 5 56 56 Mang ko no wer di ni ra Lan nga mal so leh sar ta 2 2 3 1 21 6 Wi ga ti ning wek tu Ge lem su ka pe mut 6 1 2 3 3 3 3 3 Da tan nge mung a ke a sar Ling ki ne ling an ing kang haq 3 3 21 21 1 1 1 1 1 2 3 3 A ji ning wek tu yak ti tan pa u pa mi Lan weh pe mut ne te pi sa bar sa yek ti 3 3 3 2 23 12 2 Ywa kong si tan pa gu na Wus pun na jar wa ni ra Jadi itulah pembahasan lengkap mengenai tembang dhandhanggula, untuk membuat tembang ini Anda harus mengetahui watak dan juga paugeran terlebih dahulu.

Barulah bisa membuat contoh tembang dhandhanggula dengan berbagai tema seperti yang Anda inginkan.Selain tembang dhandanggula, ada juga tembang yang mungkin pernah kita nyanyikan dan kita mainkan diwaktu kecil, tembang apa itu tembang dhandhanggula tema kesehatan tembang yang paling terkenal dikalangan kita adalah tembang dolanan. Berikut akan kami sampaikan dengan lengkap, dan semoga menjadi referensi yang baik. Sebagai manusia jangan terlalu berambisi di dunia. Karena hidup bahagia itu kuncinya terletak pada rasa syukur dan selalu berterima kasih kepada Allah atas rizki yang telah dianugerahkan.

Tembang Macapat Dhandanggula Oleh: Gambaranimasi.pro Tembang dhandanggula dalam bahasa jawa, berasal dari kata ” Gegadhangan” yang berarti. • Harapan • cita-cita • angan-angan Sementara “Gula” dapat diartikan manis atau indah. Jadi, harapan akan harapan dan citra-cita yang indah. Selain diartikan sebagai cita-cita dan harapan yang indah, ada yang menandakan apa itu “dhandhang” artinya burung gagak sebagai lambang duka, dan kata “gula” artinya manis.

Bagaimana cara membuat dhandanggula dapat diartikan sebagai suka duka dalam mendukung hidup, sampai mencapai cita-cita dan kebahagiaan. Anda juga perlu belajar tentang tembang maskumambang yang membahas tentang perjalanan awal manusia hidup di dunia. Watak Tembang Dhandanggula Oleh: muslim.or.id Watak tembang dhandanggula yaiku memiliki sifat: • Lebih penyimpangan. • Keluwesan dalam segala kesempatan untuk nasehat.

• Dan meresap dalam hati. Sehingga tembang dhandanggula ini dapat digunakan untuk menyampaikan pesan atau kisah, sementara dalam diskusi dan kndisi apa saja.

Tembang dandanggula ini layak digunakan sebagai pembuka suatu pembelajaran dan rasa cinta. Lambang tembang dhandanggula adalah kisah manusia yang sedang berjuang sejahtera dan masa indah.

Berbeda dengan tembang pocung yang termasuk dari tembang macapat, yang berisi tentang perjalanan terakhir manusia di dunia. Paugeran Tembang Dhandanggula Dewisundari.com Tembang dhandanggula juga memiliki beberapa aturan dalam membuat tembang dandanggula, antara aturan-aturan dan tembang dhandhanggula tema kesehatan yang perlu duperhatikan sebagai berikut. • Guru lagu terdiri dari = i, a, e, u, i, a, u, a, i, a artinya adalah pada setiap akhir larik atau baris yang memiliki huruf huruf vokal seperti di atas.

• Guru gatra terdiri dari = 10 baris Maksudnya adalah pada setiap umpan mempunayi 10 lairi kalimat. • Guru wilangan terdiri dari = 10, 10, 8, 7, 9, 7, 6, 8, 12, 7 Maksudnya, pada baris pertama kalimat pertama terdiri dari 10 suku kata, baris kedua terdiri dari 10 suku kata, larik atau baris ketiga terdiri dari 8 suku kata, dan begitu juga seterusnya.

Berikut beberapa contoh tembang dhandanggula: • Contoh dhandanggula tema pendidikan • Contoh dhandanggula tema nasehat (1) • Contoh dhandanggula tema nasehat (2) • Contoh dhandanggula tema Lingkungan • Contoh dhandanggula tema kerajaan (`1) • Contoh dhandanggula tema kerajaan (2) • Contoh dhandanggula tema kerajaan (3) • Contoh dhandanggula tema kerajaan (4) • Contoh dhandanggula tema kerajaan (5) • Contoh dhandanggula tema kerajaan (6) • Contoh dhandanggula tema sekolahku • Contoh dhandanggula tema budipekerti Contoh Dhandanggula Tema Pendidikan Oleh: Islampos.com Ilmu seng iso digowo mati … Mung ilmu Manfaat lan jariyah … Wancinane uripmu … Merga urip nang donya iki … Namung urip mung sadela … Bebarengan ngilmu … Ilmu sing marang agama … Kunci keslametane ndonyi iki … Ing donyo lan akhirat … Contoh Dhandanggula Tema Nasehat (1) Oleh: Redaksikota.com Lamun sira ameguru kaki … Amiliha menungso sanyata … Ingkang becik martabate … Sero weruh ukum … Kang ibadah lan kang wirai … Sukur oleh tapa ingkang wes amungkul … Tan gumantung lian … Iku wajib guronono kaki … Serta kaweruhanana … Berarti: Jika kamu meminta nasihat dari ku … Pilihlah manusia yang sejati … Yang baik martabatnya … Serta mengenal hukum … Yang bisa menjalankan agama … Selain mendapat seorang yang suka prihatin … Yang tidak tergantung oleh oranglain … Kepadanyalah engkau wajib berguru… Contoh Dhandanggula Tema Nasehat (2) Nanging yen sira nggeguru kaki… Amiliha manungso kang nyata… Ingkang sae martabate… Serta kang weruh ing kungkum… Kang ngibadah lan kang ngirai… Sukor angsal wong tapa… Ingkang wos amungkul… Tan mikir pawewehing lian… Iku pantes siro guronono kaki… Sertane kaweruhana… Artinya: Meski begitu, jika engkau akan berguru… Pilihlah seorang guru yang sepatutnya… Yang baik dan tinggi martabatnya… Seta dapat memahami tentang hukum… Dan juga rajin beribadah… Syukur-syukur jika engkau mendapatkan orang yang bertapa… Yang tekun dan sungguh-sungguh… Yang tidak mengharapkan imbalan orang lain… Seperti itu lah yang pantas engkau jadikan guru… Serta ketahuilah… Contoh Dhandanggula Tema Lingkungan By: Pantuncinta2000.blogspot.com Ayo poro kanco podo resek-resek… Aja mung turan-turon lan dholanan… Becik da nyambut gawe… Rewang kanthi mituhu… Dadio siswa-siswi kang apik… Sukur biso nag desha… Dadi tambah makmur….

Yen podho ngramut lingkungan… Apa wae katon sehat serta apik… Bisa jaganing jagat… Artinya: Ayo teman-teman, saling menjaga kebersihan… Jangan hanya tidur-tiduran dan main… Lebih baik bekerja keras… Atau membantu dengan taat… Jadilah siswa-siswi yang baik… Syukur kalau bisa untuk desa… Menjadi tambah makmur… Apabila semuanya menjaga lingkungan… Semua bisa menjadi sehat dan sejahtera… Bisa menjaga bumi… Contoh Dhandanggula Tema Kerajaan (1) By: Blogunik.com Yogyanira kang para prajurit… Lamun bisa samia anulodha… Duk ing nguni ceritane… Andelira sang Prabu… Sasrabau ing Maespati… Aran patih suwanda… Lelabuhipun… Kang ginelung tri prakara… Guna kaya purun engkang den anthepi… Nuhoni trah utama… Artinya: Sepantasnya para prajurit… Seharusnya bisa mencontoh… Seperti cerita zaman dahulu… Kepercayaan Sang Prabu… Sasrabau di Maespati… Bernama Patih Suwondo… Lelabuhannya… Yang dibingkai tiga perkara… Berguna seperti mau dipegang teguh… Meniru keluarga utama… Contoh Dhandanggula Tema Kerajaan (2) Langkung aman jamane arpati… Wong deso iku wedale… Kang duwe pajek sewu… Pan sinudho deneng narpati… Mung medal satus dinar… Mengkono winuwus… Jamanira pan pinetang… Apan sewu wolongatus anenggih… Ratune nuli sima… Artinya: Lebih aman zamannya raja… Tidak ada yang dapat menghalangi… Orang desa itu baisanya… Yang memiliki pajak seribu.

Dikurangi Sang Prabu… Hanya keluar seratus dinar… Begitu akhirnya… Zamannya tidak ada hitungan… Hanya seribu delapan ratus nilainnya… Rajanya akhirnya hilang… Contoh Dhandanggula Tema Kerajaan (3) By: Youtube Hang takan kadhatone sami… Nuli rusak iya nungsa Jawa… Nora karuan tatane… Pra nayaka sadarum… Miwah manca negara sami… Pada sowang sowangan… Mangkane winuwua… Mangko Allahhu tangala… Anjenengken sang Sang Ratu Asmara Kinkin… Bagus maksih taruna… Artinya: Hilanglah sampai semua kerajaan… Kemudian rusak karena orang Jawa… Tidak karuan adatnya… Para abdi dalem semua… Juga negara tetangga… Semua silaturrahim… Kemudian Allah SWT… Memberikan nama sang RAtu Asmara Kinking… Tanpan tembang dhandhanggula tema kesehatan masih muda… Contoh Dhandanggula Tema Kerajaan (4) Iku pulih jenenge narpati… Wadya punggawa sujud sadya… Tur podha tena prentahe… Kadatone winuwus… Ing kediriingkang satunggil… Kang siji tanah ngarab… Karta jamanipun….

Duk samana pan pinetang… Apan sewu luwih sengang atas anenggih… Negaranira rengka… Artinya: Nama raja sudah mulai kembali baik… Para prajurit dan punggawa bersujud semua… Juga semuanya senang dengan perinyahnya… Kerajannya sudah ada… Di kediri sudah ada satu… Yang satunya berada di tanak Arab… Aman zamannya… Pada waktu itu sudah dihitung… Tahun seribu sembilan ratus… Negaranya pecah… Contoh Tembang Dhandanggula Tema Kerajaan (5) By: ericsenglish.com Wes ndilalah kersane Hayang Widhi… Ratu pranggi anulya prapta… Wadya tambuh wilangane… Prawirane kalangkung… Para Ratu kalah ngajurit… Tan ana kang nanggulang… Tanah Jawa gempur … Wus jumeneng tanah Jawa … Ratu prenggibet budi kras anglangkungi … Tetep ing tanah Jawa … Berarti: Sudah menjadi kehendak Allah … Ratu peranggi akan segera datang … Jumlah pasukannya meningkat … Memperbaiki kekuatannya berlebih … Para Raja kalah berperang … Tidak ada yang dibatalkan … Tanah Jawa digempur … Telah bernama tanah Jawa … Raja peranggi menjadi Raja sangat keras … Tembang dhandhanggula tema kesehatan di tanah Jawa … Contoh Tembang Dhandanggula Tema Kerajaan (6) Enengena Sang Nateng Parenggi … Bersedia rumupang ginupita … Lagya siniwi wadyane … Kaya patih munggweng ngayun … Angandika Sri Narpati … “Heh Patih ingsun myarsa … Tanah Jawa iku … Ing mangke ratune sima … Iya perang klawan Ratu peranggi … Tan ana kang nanggulang “… Berarti: Makanlah sang ratu peranggi … Prabu rum yang berhasil … Baru menyelesaikan pasukannya … Ki patih memiliki keinginan … Sang Raja berkata kalah … “Hai, patih saya telah mendengar … Tanah Jawa itu … Nantinya rajanya sima … Iya prang melawan ratu pelanggi … Dan tidak ada yang dibatalkan … Contoh Tembang Dhandanggula Tema Sekolahku Oleh: Lindungianak.com Sekola urung tempat nu asri .

(10-i) Tempat pikeun urung dialajar … (10-a) Nyiar elmu soson-soson … (8-e / o) Dibimbing bapa guru … (7-u) Tangtu ibu guru ge hadir … (9-i) Keur ngajar balerea Nu butuh ku elmu Pikeun kamajuan bangsa Sakolah kudune diriksa tarapti Ku urangsarerea Contoh Tembang Dhandanggula Tema Budipekerti Oleh: Ngertiaja.com Wardining kang sasmita jinarwi … Memukul kukum iku watekira … Adoh marang kanisthane … Pamicara puniku … Weh reseping sagung miyarsi … Tatakrama puniku ngedohake penyendhu … Kagunan iku kinarya … Ngupa boga dene kelakuan becik … Weh rahayuning angga … Makna Tembang Dhandanggula Oleh: Gambaranimasi.pro Seperti isinya yang manis seperti tembang dhandhanggula tema kesehatan, tembang dhandanggula memiliki makna apa pun yang diharapkan.

Yang berisikan tentang kebahagiaan yang diperoleh setelah diterima manusia dapat melewati proses suka duka dalam menjalin kehidupan rumah tangga, tembang dhandhanggula tema kesehatan • Akan dapat menggapai cita-citanya. • Kecakupan sandang. • Pangan. • Dan papan. • Kesejahteraan. • Gambaran dari kehidupan yang telah mencapai kemapanan sosial. Dapat diibaratkan dhandhanggula: yang telah menemukan kebahagiaan. Terimakasih semoga dapat bermanfaat, dan semoga referensi tentang tembang dhandanggula bisa membantu Anda 🙂 Semoga dapat bertemu diartikel selanjutnya, salam sukses untuk kita 🙂 Post navigation Search for: Recent Posts • √ Macam Macam Warna Hijau - Nama, Gambar, Kode Terbaru!

• √ 25+ Mengenal Pengelompokan Macam Macam Warna dan Artinya! • 30 Contoh Undangan Walimatul Ursy Unik -Download! • √11+ Kerajinan dari Kulit Kerang yang Mudah & Cara Membuat -Lengkap! • 21+ Kerajinan dari Kulit Telur Paling Unik, Mudah l Lengkap dengan Cara!
Ayo poro kanco podo resek-resek… Aja mung turan-turon lan dholanan… Becik da nyambut gawe… Rewang kanthi mituhu… Dadio siswa-siswi kang apik… Sukur biso nag desha… Dadi tambah makmur….

Yen podho ngramut lingkungan… Apa wae katon sehat serta apik… Bisa jaganing jagat… Kalau bisa jadikan jawaban terbaik Bacalah cerita berikut! Pada suatu hari yang cerah ada seekor semut berjalan-jalan di taman. Ia sangat bahagia karena bisa berjalan-jalan melihat tama … n yang indah. Semut berkeliling taman sambil menyapa binatang-binatang yang berada di taman itu. Ia melihat sebuah Kepompong di atas pohon. Semut mengejek bentuk kepompong yang jelek dan tidak bisa pergi ke mana-mana.

"Hei, Kepompong alangkah jelek nasibmu. Kamu hanya bisa menggantung di ranting itu. Ayo, jalan-jalan, lihat dunia yang luas ini! Bagaimana nasibmu jika ranting itu patah?" Sang Semut selalu membanggakan dirinya yang bisa pergi ke tempat ia suka. Semut kuat mengangkat beban yang lebih besar dari tubuhnya.

Semut merasa bahwa dirinya adalah binatang yang paling hebat. Si Kepompong hanya diam saja mendengar ejekan itu.

Tuliskan isi yang tersirat dalam cerita tersebut!​
Tembang Dhandanggula – Setiap manusia sejatinya memiliki impian, cita-cita atau harapan yang ingin dicapai. Harapan dan impian yang tercapai menjadi salah satu asalan manusia merasakan kebahagiaan. Tentu hal ini sangat lumrah dalam kalangan manusia, mengingat tujuan manusia dilahirkan untuk mencari kebahagiaan.

Dengan catatan mencari kebahagian dengan cara yang benar dan mengorbankan, apalagi menyakiti hati orang lain. Salah satu bentuk nasihat yang disampaikan masyarakat Jawa untuk mencari kebahagiaan disampaikan melalui lirik tembang. Masyarakat Jawa menyebut tembang ini dengan sebutan tembang macapat dhandanggula. Hingga saat ini tembang macapat masih menjadi bahan ajar di sekolah dasar maupun menengah. Amanat tembang macapat juga masih relevan dengan kehidupan saat ini, sehingga tembang macapat masih eksis hingga saat ini.

• 1 Pengertian Tembang Dhandanggula • 2 Watak Tembang Dhandanggula • 3 Paungeran Dhandanggula • 3.1 Guru Gatra Macapat Dhandanggula • 3.2 Guru Wilangan Macapat Dhandanggula • 3.3 Guru Lagu Macapat Dhandanggula • 4 Contoh Tembang Dhandanggula • 5 Contoh Tembang Dhandhanggula Tentang Pendidikan • 6 Contoh Tembang Dhandhanggula Tentang Memilih Guru • 7 Contoh Tembang Dhandanggula Tentang Keteladanan • 8 Contoh Tembang Dhandanggula Tentang Raja yang Pemurah • 9 Contoh Tembang dhandhanggula tema kesehatan Dhandanggula Tema Lingkungan Hidup • 10 Contoh Tembang Dhandanggula Buatan Sendiri • 10.1 Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 1 • 10.2 Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 2 • 10.3 Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 3 • 10.4 Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 4 • 10.5 Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 5 • 10.6 Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 6 • 10.7 Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 7 • 10.8 Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 8 • 11 Download Tembang Macapat Dhandanggula • 12 Isi dan Makna Tembang Dhandanggula • 13 Amanat Tembang Dhandanggula • 13.1 Bagikan ini: • 13.2 Menyukai ini: Pengertian Tembang Dhandanggula Tembang Dhandanggula merupakan urutan tembang macapat ke 7 dari 11 tembang dhandhanggula tema kesehatan.

Arti tembang dhandanggula berasal dari kata gegedhangan yang artinya harapan, angan-angan atau cita-cita. Sedangkan arti gula yaitu manis. Jika digabung, arti dhandhanggula adalah tembang yang berisi cita-cita, harapan atau angan-angan yang indah/manis.

Beberapa sumber lain mengatakan jika arti Dhandanggula berasal dari kata “dhandang” yang artinya burung gagak. Masyarakat Jawa menyebut buruk gagak sebagai simbol kematian dan kesedihan.

Sehingga kata “dhandang” jika digabung dengan kata “gula” memiliki arti tembang yang menceritakan suka dan duka perjalanan hidup. Dhandahang yaiku pengarep-arep. Mulane kuwi, tembang kang nganggo metrum Dhandhanggula nduweni isi kang legi kaya dene gula.

Akeh pitutur kuna kang nganggo jenis iki Artinya : Dhandanggula adalah lambang dari sebuah harapan. Oleh karena itu, tembang yang menghunakan metrum dhandhanggula memiliki isi harapan manis seperti gula. Banyak nasihat terkandung di dalamnya.

Isi tembang dhandanggula berupa harapan manis. Harapan yang manis bisa berupa kebutuhan sandang pangan yang cukup, pasangan yang pengertian dan keluarga yang harmonis. Orang yang telah mencapai kebahagiaan dapat diibaratkan dengan syair tembang dhandhanggula. Pada zaman dahulu, nama lain dari dhandhanggula yaitu dhandanggendhis yang arti gendhis sama dengan arti gula. Kaidah tembang atau aturan tembang dhandhanggula yaitu 10i – 10a – 8e – 7u – 9i – 7a – 6u – 8a – 12i -7a.

Baca Juga : Tembang Durma Watak Tembang Dhandanggula Setiap tembang memiliki watak yang berbeda dengan tembang yang lain. Watak tembang merupakan nilai emosional yang terkandung dalam lirik tembang sehingga penyanyi dan pendengar dapat merasakan emosi dari syair lagu.

Watak tembang dhandhanggula cenderung bersifat umum, yaitu berupa nasihat yang relevan dengan kondisi apapun. Selain itu, watak tembang macapat ini juga berupa nasihat untuk yang merasakan cinta.

Paungeran Dhandanggula Dalam tembang macapat terikat aturan-aturan tertentu, sehingga pengarang tidak dapat membuat syair lagu secara bebas. Aturan tembang atau kaidah tembang macapat disebut dengan paungeran atau wewaton.

tembang dhandhanggula tema kesehatan

Paungeran tembang macapat bisa dianggap sebagai ciri tembang, sebab paungeran inilah yang membedakan tembang satu dengan tembang lainnya.

Paungeran tembang dhandhanggula dibuat agar cakepan atau liriknya tidak berbeda dengan syair tembang aslinya. Sama halnya dengan jenis tembang lainnya, paungeran tembang macapat dhandanggula terdiri dari: • Guru Gatra • Guru Wilangan • Guru Lagu Guru Gatra Macapat Dhandanggula Macapat dhandhanggula memiliki 10 gatra. Artinya, setiap lirik tembang macapat ini harus terdiri sari 10 baris lirik dalam setiap baitnya. Guru Wilangan Macapat Dhandanggula Guru wilangan merupakan jumlag suku kata dalam suatu tembang.

Guru Wilangan dhandanggula yaitu : 10, 10, 8, 7, 9, 7, 6, 8, 12, 7. Setelah membuat 10 gatra lirik, langkah selanjutnya memastikan suku kata macapat dhandanggula sesuai paungeran tembang. Misalnya baris pertana tembang (gatra pertama) terdiri dari 10 suku kata, tembang dhandhanggula tema kesehatan kedua terdiri dari 10 kata, gatra ketiga terdiri dari 8 suku kata, dan seterusnya.

Guru wilangan berpengaruh terhadap lantunan tembang, sehingga perlu disamakan sesuai paungeran tembang. Guru Lagu Macapat Dhandanggula Guru lagu tembang merupakan jatuhnya suara vokal pada akhir baris atau gatra tembang. Guru gatra macapat dhandanggul yaitu i, a, e, u, i, a, u, a, i, a. Jadi, pada baris pertama (gatra pertama) huruf vokal akhirnya i, gatra kedua diakhiri vokal a, gatra ketiga diakhiri vokal e dan seterusnya.

Contoh Tembang Dhandanggula Setelah mempelajari paungeran tembang dhandhanggula, selanjutkan kita akan menampilkan beberapa contoh tembang. Contoh Tembang Dhandhanggula Tentang Pendidikan Sekola urung tempat nu asri Tempat pikeun urung dialajar Nyiar elmu soson-soson Dibimbing bapa guru Tangtu ibu guru ge hadir Keur ngajar balerea Nu butuh ku elmu Pikeun kamajuan bangsa Sakolah kudune diriksa tarapti Ku urangsarerea Artinya: Sekolah adalah tempat yang asri Tempat anak anak belajar Menimba ilmu yang sangat banyak dibimbing oleh bapak ibu guru Ibu gurunya hadir Mengajari Ilmu itu dibutuhkan Untuk kemajuan bangsa seharusnya dibuat sungguh sungguh Contoh Tembang Dhandhanggula Tentang Memilih Guru Nanging yen sira ngguguru kaki Amiliha manungsa kang nyata, Ingkang becik martabate Sarta kang wruh ing kukum, Kang ngibadah lan kang ngirangi, Sukur oleh wong tapa, Ingkang wus amungkul, Tan mikir pawewehingliyan, Iku pantes sira guronana kaki, Sartane kawruhana Artinya : Meski begitu, jika engkau hendak berguru kepada orang, Pilihlah seorang guru yang sepatutnya.

Yang baik dan tinggi martabatnya, Serta memahami tentang hukum, Dan juga rajin beribadah. Syukur-syukur jika kau mendapatkan seorang pertapa, Tembang dhandhanggula tema kesehatan tekun dan sungguh-sungguh, Yang tidak mengharapkan imbalan orang lain Seperti itulah seorang yang pantas kau jadikan guru, Serta ketahuilah.

Contoh Tembang Dhandanggula Tentang Keteladanan Yogyanira kang para prajurit Lamun bisa samiyo tembang dhandhanggula tema kesehatan Duk ing nguni caritane Andelira sang Prabu Sasrabau ing Maespati Aran Patih Suwanda Lelabuhanipun Kang ginelung tri prakara Guna kaya purun ingkang den antepi Nuhoni trah utama Artinya: Sudah sepantasnya seorang prajurit Hendaknya dapat meneladani Seperti cerita pada zaman dahulu, Kepercayaan Sang Prabu, Sasrabau di Maespati Yang bernama Patih Suwondo.

Kebaikannya Yang diselaputi oleh tiga perkara Berguna dan dapat dipegang teguh Meniru keluarga utama Contoh Tembang Dhandanggula Tentang Raja yang Pemurah Langkung ana jamane narpati, Nora nana pan ingkang nanggulang, Wong desa iku wadale, Kang duwe pajek sewu, Pan sinuda dening narpati, Mung metu satus dinar, Mangkana winuwus Jamanira pan pinetang Apan tembang dhandhanggula tema kesehatan wolungatus anenggih, Ratune nuli sima Artinya: Lebih aman dan tenteram zamannya raja.

Tidak ada yang menghalangi Rakyat di desa itu biasanya, Yang memiliki pajak seribu, Lantas dikurangi oleh Sang Prabu, Hanya membayar seratus dinar. Begitulah akhirnya, Zamannya tidak ada hitungan, Hanya seribu delapan ratus nilainya, Raja yang akhirnya hilang Contoh Tembang Dhandanggula Tema Lingkungan Hidup Ayo poro kanco podo resek-resek Aja mung turan-turon lan dholanan Becik da nyambut gawe Rewang kanthi mituhu Dadio siswa-siswi kang apik Sukur biso nag desha Dadi tambah makmur Yen podho ngramut lingkungan Apa wae katon sehat serta apik Bisa jaganing jagat Artinya: ayo kawan bersih bersih-bersih, Jangan hanya tidur dan bermain, Yang bagus adalah selalu berusaha, bantu bantu dengan sungguh sungguh, Jadilah siswa yang baik, Bersyukurlah karena hidup di desa, Bisa lebih makmur, Maka, ayo semua ikut merawat lingkungan, Agar semua terlihat bagus dan baik.

Baca Juga : Tembang Gambuh Contoh Tembang Dhandanggula Buatan Sendiri Berikut beberapa contoh lagu tembang dhandhanggula buatan sendiri, diantaranya: Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 1 Angger tembang dhandhanggula tema kesehatan pengin biji apik Mula kowe pada akeh maca Bar kuwe garap soale Tapi aja kesusu Gole nggarap ya sing teliti Nek uwis ngelakokna Aja lali sukur Sukur maring Gusti Allah Nek hasile jebulane urung apik Kuwe kudu ditrima (Fathur Rachman dan Rahman Hilmy) Piwulang becik tembang kasebut yaiku nek pengin entuk biji/nilai sing apik kudu akeh maca lan garap latian soal.

Nek hasile urung apik, kudu ditrima lan aja lali sukur. Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 2 Jaman ganu kowe urung lali Tapi siki kowe uwis lunga Lunga karo wong sing sejen Tegane ko ming aku Lara ati pas nyong menangi Koe karo wong liya Nyatane tresnaku Ra pindah maring wong liya Tapi kowee malah ora duwe ati Ninggal aku dewekan (Alifka Deti dan Siti Laely) Piwulang becik tembang kasebut yaiku dadi wong kudu njaga atine wong liya, kudu sabar, setia, lan nerima apa sing wis dadi kanyatan.

Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 3 Yen sinau aja males mikir Dadi siswa kudu sregep maca Ingkang ana manfaate Sarta kang olih ilmu Lan ngibadah uga ja lali Apik marang wong liya Bekti marang ibu Lan uga ngormati bapak Ayo kanca mula dadi wong sing becik Slamet dunya akherat (Atika Rakhma dan Yunita Ayu) Piwulang becik tembang kasebut yaiku dadi bocah sing sregep sinau lan maca, uga sregep ngibadah, bekti marang ibu lan bapak, sarta apik marang wong liya.

Ben slamet dunya akhirat. Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 4 Ayo kanca sinau kang becik Supaya urip ora rekasa Amarga dadi wong pinter Uripe dadi mujur Kaliyan saged dikurmati Sing penting duwe niat Aja tembang dhandhanggula tema kesehatan mlincur Mirengna guru ngendika Yen pada duwe ilmu kudu ngajeni Mula urip ketata (Rezky Dwianti dan Rizki Savira) Piwulang becik tembang kasebut yaiku dadi wong kudu sregep sinau amarga sinau akeh manfaate Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 5 Banda kuwe ra digawa mati Urip kuwe nggo dzikir lan ndonga Urip sing ana gunane Aja lali bersyukur Kudu urip apik lan becik Mula olih pahala Nggo nang alam kubur Ben mengkone mlebu surga Kudu siap diundang malekat Izrail Ninggalna dunya fana (Puspa Dewanti dan Sabrina N.H.) Piwulang becik tembang kasebut yaiku urip kuwe mung sepisan, mula yen urung diundang Malaikat Izrail, dewek kudu urip sing becik lan ana gunane.

Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 6 Dadi murid iku kudu bekti Aben dina sinaukang nyata Sinaune kanthi sae Nduwe sikap kang luhur Lan kang jujur sarta kang rajin Aja dadi wong ala Aja ngomong saru Aben dina sregep ndonga Marang tiyang sepuh prilakune becik Dadi wong kang miguna (Arif Nur Aziz dan Dody Rafiqo) Piwulang becik tembang kasebut yaiku dadi murid kudu bekti, sinau sing sae, nduwe sikap kang luhur, jujur, rajin.

Aja dadi wong ala, aja ngomong saru. Sregep ndonga. Marang tiyang sepuh kudu becik lan dadi wong kang miguna. Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 7 Ana bocah lan batire lagi Bebarengan dolanan nang njaba Pada ngakak dolanane Sarta ra wruh ing wektu Ra ngibadah lan ra ngerteni Sukur ngerti amanah Saking wong tuwamu Ngerteni tanggamu yo mas Amargane iku becik dilakoni Supaya ora dosa (Ardian Fattah, Argi Havellan, dan Vebryantoni) Pitutur luhur tembang kasebut yaiku dadi bocah aja dolan bae kudu ngerti wektu lan kudu ngrungokna amanah kang wong tuwa Contoh Tembang Macapat Dhandhanggula 8 Wong saiki akeh sing ngajari Tuturane akeh sing do ala Podo uga tumindake Ben dina sering weruh Masyarakat pada nyontoni Ukum ra ditegakna Aja ngasih mbanjur Tuturan lan tumindakan Sing ra apik nular maring bocah cilik Nggo generasi bangsa (Karya Fabian Roshan dan Fadhiyyafi Zhafran) Pitutur luhur tembang kasebut yaiku dadi wong kudu tumindak apik.

Download Tembang Macapat Dhandanggula Untuk yang penasaran dengan syair tembang macapat dhandanggula, dapat download disini. Isi dan Makna Tembang Dhandanggula Macapat dhandanggula merupakan tembang yang melambangkan fase kehidupan manusia, dimana seseorang sedang berada di fase yang sejahreta dan bahagia. Isi tembang dhandanggula bermakna suatu harapan yang baik, sehingga jenis tembang ini menggunakan metrum yang isinya manis seperti gula.

Isi syair tembang menceritakan tentang kebahagiaan yang diperoleh pasangan suami istri setelah melewati suka dan duka. Selain itu, makna tembang menceritakan proses dalam menjalani kehidupan rumah tangga sehingga cita-citanya berupa kecukupan sandang pangan tercukupi. Jenis tembang macapat ini juga berisi sebuah tahapan dalam mencapai kesejahteraan dan kemapanan sosial. Karena isi tembang berupa gambaran kehidupan untuk menggapai cita-cita, maka sangat banyak amanat tembang yang disampaikan.

Amanat tembang tersebut bisa berupa pesan yang dapat memicu kita untuk lebih semangat menggapai impian. Amanat Tembang Dhandanggula • Sebagai manusia, jangan terlalu berambisi dengan kehidupan dunia.

• Terlalu berambisu merupakan sumber penderitaan • Kehidupan yang bahagia terletak pada seberapa besar kita bersyukur. • Senantiasa berterimakasihlah atas rezeki dari Allah. Amanat tembang, menjadi akhir dari pembahasan kita kali ini.

Banyak pesan moral yang disampaikan dalam syair tembang, terutama tentang nasihat untuk bersikap baik selama di dunia. Karna nasihat yang masih relevan dengan zaman sekarang, macapat dhandanggula masih diminati. Terlebih tembang macapat adalah hasil kebudayaan Indonesia yang berisi pesan moral sehingga sayang untuk dilewatkan, terlepas kita berasal jawa atau bukan.

TEMBANG POCUNG TEMA KESEHATAN




2022 www.videocon.com