Suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah

suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah

1. Diantara barisan bilangan berikut yang merupakan pola bilangan aritmatika adalah. a. 8, 4, 2, 1, Β½ b. 1, 4, 9, 16. . c. 2, 4, 6, 8. . d.

suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah

1, Β½ΒΌ1/8 Jawab: Pola aritmatika ditandai dengan beda (b) yang sama. Maka: u2 – u1 = u3 – u2 Mari kita hitung satu per satu dari pilihan di atas: Pilihan a, 4 – 8 β‰  2 – 4 Pilihan b, 4 – 1 β‰  9 – 4 Pilihan c, 4 – 2 = 6 – 4 Jawaban yang tepat C. 2. Suku ke-6 dari pola bilangan persegi yang dimulai dari 1 adalah. a. 12 b. 18 c. 30 d. 36 Jawab: Pola bilangan persegi dimulai dari 1 adalah: 1 2, 2 2, 3 2, 4 2, 5 2, 6 2. . Maka suku ke-6 nya adalah 6 2 = 36 Jawaban yang tepat D.

3. Di antara barisan berikut yang merupakan aritmatika turun adalah. a. 3, 5, 7, 9, 11, 13. . b. -10, -7, -4, -1, 2, 5, 8. . c. 10, 7, 4, 1, -2, -5, -8. . d. -13, -11, -9, -7, -5, -3. . Jawab: Aritmatika turun jika memiliki beda (b) yang bernilai negatif. Pada soal, pilihan C memiliki beda yang bernilai negatif. Pilihan c, 7 – 10 = 4 – 7 = -3 Jawaban yang tepat C. 4. Di antara barisan berikut yang merupakan geometri naik adalah.

a. 3, 6, 12, 24, 48, 96. . b. 96, 48, 24, 12, 6, 3. . c. 8, 4, 2, 1, Β½ΒΌ1/8. d. 3, 6, 12, 15, 18. . Jawab: Geometri naik adalah jika nilai tiap suku makin naik. Pada pilihan ganda, pilihan A adalah geometri naik. r = u2/u1 = 6/3 = 12/6 = 2 Jawaban yang tepat A.

5. Perhatikan barisan bilangan berikut! . ., 54, 56, 58, 60. Bilangan yang tepat untuk mengisi titik-titik tersebut berturut-turut agar terbentuk pola bilangan genap adalah. a. 51, 52 b. 50, 52 c. 52, 53 d. 52, 50 Jawab: Barisan di atas adalah barisan aritmatika dengan beda = 56 – 54 = 2 Maka: u2 = 54 – 2 = 52 u1 = 52 – 2 = 50 Jawaban yang tepat B.

6. Perhatikan barisan bilangan berikut! 3, 6, 12, 24. Dua bilangan selanjutnya dari barisan bilangan di atas adalah. a. 25 dan 26 b. 32 dan 48 c. 48 dan 60 d. 48 dan 96 Jawab: Barisan di atas adalah barisan geometri dengan rasio = u2/u1 = 6/3 = 2 Maka suku selanjutnya adalah: 24 x 2 = 48 48 x 2 = 96 Jawaban yang tepat D. 7.

Dua bilangan yang sesuai agar barisan bilangan Β½, ΒΌ. ., 1/16. . menjadi benar adalah. a. 1/16 dan 1/6 b. 1/16 dan 1/32 c. 1/8 dan 1/32 d. 1/8 dan 1/16 Jawab: Barisan di atas adalah barisan geometri dengan rasio = u2 : u1 = ΒΌ : Β½ = ΒΌ x 2/1 = 2/4 = Β½ Maka: Suku ke-3 = ΒΌ x Β½ = 1/8 Suku ke-5 = 1/16 x Β½ = 1/32 Jawaban yang tepat C. 8. Beda dari setiap dua bilangan yang berurutan pada barisan bilangan 93, 87, 81, 75. . adalah. a. -6 b.

-5 c. 6 d. 5 Jawab: Beda = u2 – u1 = 87 – 93 = -6 Jawaban yang tepat A. 9. Perhatikan pola berikut dengan cermat! Bilangan ke-6 yang sesuai dengan pola di atas adalah. a. 10 b. 12 c. 14 d. 16 Jawab: U1 = 1 x 2 U2 = 2 x 2 U3 = 3 x 2 U4 = 4 x 2 . U6 = 6 x 2 = 12 Jawaban yang tepat B.

10. Suatu deret aritmatika mempunyai suku pertama 3 dan suku kedelapan 24, maka jumlah sepuluh suku pertama dari deret tersebut adalah.

a. 165 b. 72 c. 162 d. 138 Jawab: Suku pertama = a = 3 U8 = 24 S10 = . ? U8 = a + (n – 1) b 24 = 3 + (8 – 1) b 24 = 3 + 7b 24 – 3 = 7b 21 = 7b b = 21 : 7 b = 3 Selanjutnya baru cari jumlah 10 suku: S10 = n/2 (2a + (n – 1) b) = 10/2 (2(3) + (10 – 1) 3) = 5 ( 6 + 9 (3)) = 5 (6 + 27) = 5 (33) = 165 Jawaban yang tepat A.

11. Perhatikan barisan bilangan geometri berikut! 2, 6, 18, 54, 162. . Rasio dari barisan tersebut adalah. a. 1 b. 2 c. 3 d. 1/3 Jawab: Rasio = u2/u1 = 6/2 = 3 Jawaban yang tepat C. 12. Barisan bilangan 2, 6, 12, 20, 30. . dapat disebut sebagai pola bilangan.

a. Segitiga b. Persegi c. Kuadrat d. Persegi panjang Jawab: Pola di atas adalah pola persegi panjang. Jawaban yang tepat D. 13. Empat bilangan berikutnya dari barisan bilangan 1, 3, 6, 10. ., adalah. a. 15, 20, 26, 33 b. 15, 21, 28, 36 c. 16, 23, 31, 40 d. 16, 34, 44, 56 Jawab: Jadi, dua bilangan selanjutnya adalah 26 dan 28. Jawaban yang suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48.

jumlah 8 suku pertama adalah B. 15. Dua suku berikutnya dari barisan bilangan 640, 160, 40, 10. . adalah. a. 5, 2 b. 2, ΒΌ c. 5/2, 5/4 d. 5/2, 5/8 Jawab: Barisan di atas adalah barisan geometri dengan rasio = u2/u1 = 160/640 = ΒΌ Maka: Suku ke-5 = 10 x ΒΌ = 10/4 = 5/2 Suku ke-6 = 5/2 x ΒΌ = 5/8 Jawaban yang tepat D. 16. Diketahui suatu barisan sebagai berikut: x + 3, 16, 27 + x. . Nilai x yang memenuhi agar suku barisan tersebut menjadi deret geometri adalah.

a. 4 b. 5 c. 6 d. 7 Jawab: Rasio deret geometri = u2/u1 (x + 3) (27 + x ) = 16 (16) 27x + x 2 + 81 + 3x = 256 x 2 + 30x + 81 – 256 = 0 x 2 + 30x – 175 = 0 (x – 5)(x + 35) = 0 x – 5 = 0 x = 5 atau x + 35 = 0 x = -35 Jawaban yang tepat B.

17. Diketahui bariisan bilangan 8, 13, 16, 23, 28. . Suku ke-45 adalah. a. 468 b. 368 c. 258 d. 228 Jawab: Suku pertama = a = 8 Beda = b = u2 – u1 = 13 – 8 = 5 Un = a + (n – 1) b U45 = 8 + (45 – 1) 5 = 8 + 44 (5) = 8 + 220 = 228 Jawaban yang tepat D.

18. Selisih dari dua bilangan yang berurutan pada barisan bilangan 45, 40, 35, 30. . adalah. a.

suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah

-5 b. -1 c. 1 d. 5 Jawab: Beda = b = u2 – u1 = 40 – 45 = -5 Jawaban yang tepat A. 19. Pola bilangan 1, 4, 6, 4, 1 disebut juga dengan. a. Pola bilangan geometri b. Pola bilangan segitiga c. Pola bilangan Fibonacci d.

Pola bilangan segitiga Pascal Jawab: Pola bilangan 1, 4, 6, 4, 1 disebut juga dengan pola bilangan segitiga Pascal. Jawaban yang tepat D. 20. Rasio dari barisan bilangan 125, 5, 1/5, 1/125. . adalah. a. 1/125 b. 1/25 c. 1/15 d. 1/5 Jawab: Rasio = r = u2/u1 = 5/125 = 1/25 Jawaban yang tepat B. 21. Diketahui barisan bilangan ., -4. -3, -2, -1, 0, 1, 2, 3. Tiga bilangan sebelumnya adalah.

a. 4, 5, 6 b. 7, 6, 5 c. -1, -2, -3 d. -7, -6, -5 Jawab: Beda dari deret aritmatika di atas adalah = -3 – (-4) = 1 Maka: Suku ke-3 = -4 – 1 = -5 Suku ke-2 = -5 – 1 = -6 Suku ke-1 = -6 – 1 = -7 Maka tiga suku sebelumnya adalah -7, -6, -5 Jawaban yang tepat D. 22. Agar urutan bilangan A, 8, 13, B, 23 membentuk pola bilangan aritmatika, maka bilangan yang tepat untuk A dan B adalah. a. 3 dan 18 b. 10 dan 15 c.

7 dan 20 d. 6 dan 14 Jawab: Beda deret aritmatika di atas adalah = 13 – 8 = 5 Maka: A = 8 – 5 = 3 B = 13 + 5 = 18 Jawaban yang tepat A. 23. Di bawah ini yang termasuk pola bilangan ganjil adalah.

suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah

Jawab: Mari kita tuliskan deret dari pilihan ganda di atas: Pilihan a = 1, 4, 9 Pilihan b = 2, 4, 6 Pilihan c = 1, 3, 6 Pilihan d = 1, 3, 5 Jadi, yang termasuk pola bilangan ganjil adalah D. 24. Dua bilangan berikutnya dari barisan bilangan 3, 4, 6, 9. . adalah. a. 10 dan 15 b. 13 dan 18 c. 15 dan 20 d. 18 dan 25 Jawab: Maka, dua bilangan berikutnya adalah 13 dan 18.

Jawaban yang tepat B. 25.

suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah

Diketahui barisan aritmatika dengan suku ke-2 = 96 dan suku ke-8 = 36. Suku ke-10 barisan aritmatika tersebut adalah. a. 26 b. 16 c. 20 d. 6 Jawab: U2 = 96 a + (n – 1) b = 96 a + (2 – 1) b = 96 a + b = 96 . (persamaan i) dan U8 = 36 a + (n – 1) b = 36 a + (8 – 1) b = 36 a + 7b = 36 . (persamaan ii) Selanjutnya eliminasikan persamaan (i) dan (ii): Selanjutnya subtitusikan b = -10 ke persamaan a + b = 96 a + b = 96 a – 10 = 96 a = 96 + 10 a = 106 Selanjutnya kita cari suku ke-10: U10 = a + (n – 1) b = 106 + (10 – 1) (-10) = 106 + 9(-10) = 106 – 90 = 16 Jawaban yang tepat B.

26. Diketahui suku kedua dan suku kelima dari suatu barisan geometri berturut-turut adalah 8 dan 64. Suku kedelapan barisan tersebut adalah. a. 128 b. 256 c. 512 d. 1.024 Jawab: U2 = 8 ar n-1 = 8 ar 2-1 = 8 ar = 8 a = 8/r .

(persamaan i) dan u5 = 64 ar n-1 = 64 ar 5-1 = 64 ar 4 = 64 . (persamaan ii) Subtitusikan persamaan i ke persamaan ii: 8/r. r 4 = 64 8r 3 = 64 r 3 = 64/8 r = βˆ›8 r 3 = 8 r = 2 Karena r = 2 maka a = 8/r a = 8/2 a = 4 Selanjutnya tentukan suku ke-8: U8 = ar n-1 = 4. 2 8-1 = 4. 2 7 = 2. 128 = 512 Jawaban yang tepat C. 27. Dua suku berikutnya dari pola bilangan 20, 17, 13, 8. . adalah. a. 2, -5 b. 2, 0 c. 4, 2 d. 3, 0 Jawab: Maka dua suku selanjutnya adalah 2 dan -5 Jawaban yang tepat A.

28. Banyak kursi pada barisan pertama sebuah gedung aula adalah 12 kursi, dan barisan berikutnya selalu bertambah 5 kursi. Maka banyaknya kursi pada barisan ke-10 adalah. a. 27 b. 57 c. 52 d. 62 Jawab: Suku pertama = a = 12 U2 = 12 + 5 = 17 Beda = b = 5 U10 = .?

U10 = a + (n – 1) b = 12 + (10 – 1) 5 = 12 + 9 (5) = 12 + 45 = 57 Jawaban yang tepat B. 29. Dalam suku barisan geometri, diketahui suku pertamanya adalah 128 dan suku kelimanya adalah 8, maka rasio barisan tersebut adalah. a. Β½ b. -2 c. 2 d. 1 Jawab: Suku pertama = a = 128 U5 = 8 ar n-1 = 8 12128 r 5-1 = 8 12128 r 4 = 8 r 4 = 8/128 r 4 = 1/16 r 4 = 1/2 4 r = Β½ Jawaban yang tepat A.

30. Suku ke-10 barisan barisan bilangan pola segitiga adalah. a. 55 b. 24 c. 20 d. 12 Jawab: Barisan bilangan pola segitiga = 3, 6, 10, 15, 21, 28, 36, 45, 55 Jadi, suku ke-10 adalah 55. Jawaban yang tepat A. Untuk yang kurang jelas dengan penjelasan disini dan kalian ingin belajar melalui video, kalian jangan lupa buat mampir di chanel youtube ajar hitung ya. Untuk soal ini kalian bisa klik link di bawah ini: _____ SOAL _____ Suatu deret geometri memiliki suku kedua dan suku kelima berturut - turut adalah 6 dan 48.

Jumlah 6 suku pertama deret tersebut adalah . _________ DIKETAHUI _________ U2 = 6 U5 = 48 _______ DITANYA _______ S6 = . ______ JAWAB ______ Un = a Γ— r ^ (n-1) U2 = a Γ— r = 6 U5 = a Γ— r^4 = 48. (a Γ— r) Γ— r^3 = 48. 6 Γ— r^3 = 48. r^3 = 48/6 = 8 = 2^3. r = 2 Mencari a: a Γ— 2 = 6 maka a = 3. . a(r ^ n - 1) S6 = _________. r - 1. .

suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah

. . 3Γ—(2 ^ 6 - 1) S6 = __________ = 3Γ—63 = 189. 2 - 1 Jadi, jumlah 6 suku pertama deret adalah 189. ______________ DETAIL JAWABAN ______________ Mapel: Matematika Kelas: XI Materi: Barisan dan Deret Kata Kunci: Deret Geometri Kode Soal: 2 Kode Kategorisasi: 11.2.1 ____________________ PELAJARI LEBIH LANJUT ____________________ brainly.co.id/tugas/11511286 brainly.co.id/tugas/2861460 brainly.co.id/tugas/6182821 7. diberikan sebuah lingkaran dengan pusat titik o.

jika besar sudut abc adalah 70Β° dan titk c dan titik a berturut-turut adalah titik singgung garis … cb dan ab pada lingkaran o, tentukan besar dari sudut aoc 8. diketahui dua buah lingkaran dengan pusat a dan b, dengan panjang jari-jari masing-masing 7 cm dan 2 cm. jika jarak ab = 13 cm, maka panjang garis singgung persekutuan luar kedua lingkaran tersebut adalah… 9.

panjang garis singgung persekutuan dalam dua lingkaran 8 cm. jika jarak titik pusat kedua lingkaran 17 cm dan panjang jari-jari salah satu lingkaran 10 cm, maka panjang jari-jari lingkaran yang lain adalah…
Postingan ini membahas contoh soal barisan & deret geometri dan pembahasannya atau penyelesaiannya.

Lalu apa perbedaan antara barisan dan deret geometri ?. Barisan geometri adalah barisan bilangan yang antara dua suku berurutan mempunyai pembandingan atau rasio yang tetap. Sedangkan jika u 1, u 2, u 3 … u n adalah barisan geometri maka penjumlahan u 1 + u 2 + u 3 + … + u n disebut deret geometri. Secara umum cara menentukan suku ke-n dan jumlah suku ke-n barisan dan deret geometri menggunakan rumus dibawah ini.β†’Un = a. r n – 1 β†’ S n = β€’ 24, 8, 16, 32, … β€’ 1, 3, 9, 27, 81, … β€’ 1, 5, 25, 125, … Sedangkan contoh deret geometri sebagai berikut: β€’ 1 + 2 + 4 + 8 + 16 + … β€’ 2 + 6 + 16 + 54 + 162 + … β€’ 1 + 4 + 16 + 64 + 256 + … Contoh soal barisan geometri Contoh soal 1 Rasio dari barisan bilangan 2, 2/3, 2/9, 2/27 adalah… A.

1/4 B. 1/3 C. 1/2 D. 1 Pembahasan r = r = r = 1/3 Jawaban B. Contoh soal 2 Diketahui barisan geometri; 3, 6, 12, …, 768. Banyak suku barisan tersebut adalah… A. 6 B. 7 C. 8 D. 9 Pembahasan Diketahui a = 3 dan r = 6/3 = 2. Kemudian cara mencari n sebagai berikut: β€’ U n = a. r n – 1 β€’ 768 = 3. 2 n – 1 β€’ 2 n – 1 = = 256 = 2 8 β€’ n – 1 = 8 β€’ n = 8 + 1 = 9 Jawaban D. Contoh soal 3 Suku pertama dan kelima barisan geometri berturut-turut 5 dan 80.

Suku ke-9 barisan tersebut adalah…. A. 90 B. 405 C. 940 D. 1.280 Pembahasan Tentukan terlebih dahulu rasio dengan cara sebagai berikut: Rasio barisan geometri jika suku ke-5 dan suku ke-1 diketahui Suku ke-9 barisan geometri sebagai berikut: β€’ U 9 = a. r n – 1 β€’ U 9 = 5. 2 9 – 1 β€’ U 9 = 5. 2 9 – 1 = 2. 256 = 1.280 Soal ini jawabannya E. Contoh soal 4 Suatu barisan geometri suku ke-3 dan ke-5 berturut-turut 18 dan 162.

Suku ke-9 barisan geometri tersebut adalah… A. 13.122 B. 13.075 C. 12.888 D. 12.122 Pembahasan Tentukan terlebih dahulu rasio barisan geometri dengan cara dibawah ini.

Pembahasan soal barisan geometri nomor 4 Jawaban soal ini D. Contoh soal 6 Jumlah calon jemaah haji disuatu provinsi pada tahun pertama adalah 1.000 orang. Jika setiap tahun bertambah 2 kali lipat dari tahun sebelumnya maka banyaknya calon jemaah haji pada tahun ke-5 adalah….

A. 8.000 orang B. 10.000 orang C. 15.000 orang D. 16.000 orang E. 31.000 orang Pembahasan Diketahui a = 1.000, r = 2 dan n = 5. Banyak calon jemaah haji pada tahun ke-5 sebagai berikut. β€’ U n = a. r n – 1 β€’ U 5 = 1.000. 2 5 – 1 β€’ U 5 = 1.000. 2 4 = 16.000 Jawaban soal ini D.

Contoh soal 7 Seorang peneliti melakukan pengamatan terhadap bakteri tertentu. Setiap 1/2 hari bakteri membelah diri menjadi 2. Pada awal pengamatan terdapat 2 bakteri. Jika setiap 2 hari terdapat 1/4 dari jumlah bakteri mati, banyaknya bakteri setelah 3 hari adalah… A.

48 bakteri B. 64 bakteri C. 96 bakteri D. 128 bakteri E. 192 bakteri. Pembahasan β€’ Jumlah bakteri hari 1 = 2 x (a. r n – 1) = 2 x (2. 2 2 – 1) = 8 β€’ jumlah bakteri hari 2 = 2 x (8. 2 2 – 1) = 32 β€’ Jumlah bakteri yang mati = 1/4. 32 = 8 β€’ jumlah bakteri yang hidup pada hari 2 = 32 – 8 = 24. β€’ Jumlah bakteri hari 3 = 2 x (24. 2 2 – 1) = 2 x 48 = 96 Jawaban C. Contoh soal 8 Pertambahan penduduk suatu kota setiap tahun diasumsikan mengikuti aturan barisan geometri.

Pada tahun 2013 pertambahannya sebanyak 5 orang dan pada tahun 2015 sebanyak 80 orang. Pertambahan penduduk pada tahun 2017 adalah… A. 256 orang B. 512 orang C. 1.280 orang D. 2.560 orang E. 5.024 orang Pembahasan r 2 = 16 = 4 2 r = 4 2013 ke 2017 = 5 tahun U 5 = a r n – 1 = 5. 4 5 – 1 U 5 = 5. 256 = 1.280 Jawaban C. Contoh soal 9 Diketahui suku kedua dan suku ke 6 barisan geometri berturut-turut adalah 4 dan 64. Suku ke 10 barisan tersebut adalah… A. 1.024 B. 512 C. 256 D.

128 E. 64 Pembahasan Pembahasan soal barisan geometri nomor 8 Soal ini jawabannya A. Contoh soal 10 Sebuah zat radioaktif meluruh menjadi setengahnya dalam waktu 2 jam. Jika pada pukul 06.00 massa zat tersebut 1.600 gram, massa zat tersisa pada pukul 14.00 adalah… A. 100 gram B. 50 gram C. 25 gram D. 12,5 gram E. 6,25 gram Pembahasan Dari jam 06.00 hingga jam 14.00 butuh waktu 8 jam sehingga kita peroleh n = 10/2 = 5.

Maka massa zat tersisa sebagai berikut: β€’ U 5 = a r n – 1 β€’ U5 = 1.600. (1/2) 5 – 1 β€’ U 5 = 1.600. (1/16) = 100 Jawaban A. Contoh soal deret geometri Contoh soal 1 Seutas tali dipotong menjadi 5 bagian sehingga ukurannya membentuk deret geometri.

Jika panjang potongan tali terpendek 4 cm dan potongan tali terpanjang 324 cm, maka panjang tali semula adalah… A. 328 cm B. 484 cm C. 648 cm D. 820 cm pembahasan Pada soal ini diketahui n = 5, a = 4 cm dan U 5 = 324 cm. Selanjutnya hitung rasio deret dengan rumus dibawah ini.β†’ U 5 = a. r n – 1 β†’ 324 = 4.

r 5 – 1 β†’ r 4 = 3 – 1 β†’ S 5 = 484. Jadi panjang tali semula adalah 484 cm atau jawaban B. Contoh soal 2 Ayah akan membagikan sejumlah uang kepada lima anaknya. Uang yang dibagikan terdiri dari lembaran dua ribuan.

Banyak uang yang dibagikan ke masing-masing anak membentuk barisan geometri. Jika dua anak terakhir berturut-turut memperoleh 8 lembar dan 4 lembar, total uang yang dibagikan ayah adalah… A.

Rp 124.000,00 B. Rp 144.000,00 C. Rp 248.000,00 D. Rp 300.000,00 Pembahasan Pada soal ini diketahui n = 5, U 4 = 8 lembar, U 5 = 4 lembar dan r = 4/ 8 = 1/ 2. Selanjutnya tentukan uang yang diterima anak pertama dengan cara:β†’ U 5 = a.

r n – 1 β†’ 4 = a. (1/2) 5 – 1 β†’ 4 = a. 32 = 124 lembar. Karena 1 lembar = 2 ribu maka 124 lembar = 2 ribu x 124 = 248 ribu atau Rp 248.000,00.

Soal ini jawabannya C. Contoh soal 4 Diketahui deret geometri dengan suku pertama = 3 dan suku ke 4 = 24. Jumlah 7 suku pertama deret tersebut adalah… A. 190 B. 192 C. 380 D. 381 E. 384 Pembahasan Pada soal ini diketahui a = 3 dan U 4 = 24. Selanjutnya kita hitung rasio deret dengan cara dibawah ini.β†’ U 4 = a. r n – 1 β†’ 24 = 3. r 4 – 1 β†’ r 3 = 2 – 1 β†’ S 7 = 381 Jadi jawaban soal 4 adalah D. Contoh soal 5 Diketahui suku ke-2 deret geometri adalah 6 dan suku ke-5 adalah 162. Rumus jumlah n suku pertama deret tersebut adalah… A.

Sn = n 3 B. Sn = 3 3 – 1 C. Sn = 2 (3 n – 1) D. Sn = 3/2 (3 n – 1) E. Sn = 3 (2 n – 1) Pembahasan Untuk menjawab soal ini kita tentukan dahulu rasio deret dengan membandingkan U 5 dan U 2 seperti dibawah ini.β†’ 3 – 1 β†’ Sn = 3 n – 1 Jawaban soal ini B. Contoh soal 6 Setiap bulan sebuah yayasan memberikan sumbangan pendidikan kepada 10 siswa SD, 15 siswa SMP dan 25 siswa SMA yang besarnya mengikuti aturan deret geometri.

Setiap bulan, siswa SD suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah santunan Rp 80.000,00 dan siswa SMA sebesar Rp 180.000,00. Besar uang yang harus dikeluarkan yayasan setiap bulan adalah… A. Rp 5.300.000,00 B. Rp 6.800.000,00 C. Rp 6.900.000,00 D. Rp 7.100.000,00 E. Rp 7.250.000,00 Pembahasan Pada soal ini diketahui a = 80.000 dan U3 = 180.000. Selanjutnya kita hitung rasio deret dengan cara dibawah ini.β†’ U 3 = a.

r 3 – 1 β†’ 180.000 = 80.000. r 2 β†’ r 2 = 2,25 = (1,5) 2 β†’ r = 1,5. Uang yang diterima siswa SMP sebagai berikut:β†’ U 2 = 80.000. (1,5) 2 – 1 β†’ U 2 = 80.000. suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah = 120.000 β€’ Jumlah uang yang diterima 10 siswa SD = 10 x Rp 80.000,00 = Rp 800.000,00. β€’ Jumlah uang yang diterima 15 siswa SMP = 15 x Rp 120.000,00 = Rp 1.800.000,00 β€’ Jumlah uang yang diterima 25 siswa SMA = 25 x Rp 180.000,00 = Rp. 4.500.000,00 Jadi jumlah uang yang harus dikeluarkan oleh yayasan sebesar = Rp 800.000,00 + Rp 1.800.000,00 + Rp 4.500.000,00 = Rp 7.100.000,00.

Jawaban soal ini adalah D. Contoh soal 7 Suatu barisan geometri 16, 8, 4, 2, …, maka jumlah n suku pertama adalah… A. 2 n – 5 – 32 B. 2 5 – n C. 32 – 2 5 – n D. 32 – 2 n – 5 E. 32 – (1/2) 5 – n Pembahasan Pada deret diatas diketahui a = 16 dan r = 8/16 = 1/2.

Jadi jumlah n suku pertama sebagai berikut:β†’ S n = 1 – 1/2 β†’ S n = 32 – 2 n – 5 Soal nomor 7 jawabannya D. Contoh soal 8 Diketahui deret geometri dengan suku pertama 4 dan suku ke-5 adalah 324. Jumlah delapan suku pertama deret tersebut adalah…. A. 16.174 B. 16.074 C. 15.974 D. 13.120 E. 13.078 Pembahasan Rasio deret geometri soal diatas sebagai berikut. Pembahasan soal deret geometri nomor 8 Jawaban D. Contoh soal 9 Seorang anak diminta mengisi kelerang pada 5 kotak yang diberi label A, B, C, D dan E mengikuti aturan barisan geometri.

Jika kotak B diisi dengan kelerang sebanyak 12 butir dan kotak E sebanyak 96 butir, jumlah seluruh kelerang yang diisikan kedalam 5 kotak tersebut adalah… A. 180 butir B. 186 butir C. 192 butir D. 198 butir E. 240 butir Pembahasan Diketahui U2 = 12 dan U5 = 96. Cara menjawab soal ini sebagai berikut. Pembahasan soal deret geometri nomor 9 Jawaban B. Contoh soal deret geometri tak hingga Contoh soal 1 Sebuah bola dijatuhkan dari ketinggian 4 meter dan memantul kembali dengan 3/ 5 kali semula.

Panjang lintasan gerak bola sampai berhenti adalah… A. 6 m B. 10 m C. 12 m D. 16 m E. 20 m Pembahasan Pada soal ini diketahui a = 4 m dan r = 3/5, maka panjang lintasan gerak bola sampai berhenti dihitung menggunakan rumus deret geometri tak hingga yaitu:β†’ S ∞ = Pos-pos Terbaru β€’ 8 Contoh soal diferensial dan pembahasannya β€’ Kerajaan Mataram Islam : Kehidupan Politik, Sosial, Budaya dan Ekonomi β€’ Kerajaan Sunda : Kehidupan Politik, Sosial, Ekonomi & Budaya β€’ 8 Contoh soal nilai fungsi dan pembahasannya β€’ 11 Contoh soal pemfaktoran bentuk aljabar dan pembahasan β€’ 17 Contoh soal garis dan sudut + pembahasan β€’ Contoh soal sudut luar segitiga dan pembahasan β€’ 9 Contoh soal anggota dan bukan anggota himpunan + pembahasan β€’ 8 Contoh soal keliling & luas jajargenjang + cara menghitung β€’ 6 Contoh soal keliling & luas belah ketupat + pembahasan Kategori β€’ Bahasa Inggris β€’ Biologi β€’ Ekonomi β€’ Fisika β€’ Geografi β€’ Kimia β€’ Matematika β€’ Permutasi β€’ Sejarah β€’ Sosiologi β€’ Sport β€’ Transformasi geometri 0 β€’ Les Privat β€’ Produk CC β€’ Kursus Online β€’ Semua Kursus β€’ Kursus CPNS Online β€’ Kursus Lolos Ujian Perangkat Desa β€’ Microsoft Excel – Excel dari Pemula sampai Mahir β€’ Kursus Privat CPNS β€’ Kursus iMindMap β€’ Kursus Membuat Toko Online β€’ Bahasa Indonesia β€’ Matematika β€’ IPA β€’ Panduan Siswa β€’ Pelatihan Instruktur β€’ Aplikasi β€’ Aplikasi Perencanaan Impian CiptaCendekia β€’ Aplikasi Ijazah dan SKHU/SKTL SD 2022 Terbaru β€’ Program CC β€’ Afiliasi β€’ Affiliate Area β€’ Diskon β€’ Panduan β€’ Blog β€’ aplikasi β€’ artikel β€’ Latihan Soal β€’ parenting β€’ tips β€’ CPNS β€’ Kurikulum 2013 β€’ SD β€’ Kelas 1 β€’ Kelas 2 β€’ Kelas 5 β€’ Kelas 6 β€’ Program Belajar β€’ Program Belajar Kelas 6 β€’ Persiapan US Kelas 6 β€’ Persiapan PAT Kelas 6 β€’ FAQ β€’ Konfirmasi Pembayaran β€’ Lacak Pesanan β€’ Tanya Jawab β€’ Testimonial β€’ Afiliasi β€’ Beli Kelas Deret geometri dan deret aritmetika adalah suatu hal yang berbeda.

Tapi tidak jarang juga, banyak orang belum bisa membedakan apa perbedaan di antara keduanya. Nah, tulisan ini selain akan membedah tentang perbedaan antara deret geometri dan deret aritmatika, saya juga akan menjelaskan tentang pengertian, rumus deret geometri, contoh soal deret geometri, dan kuis deret geometri yang bisa kamu kerjakan dan langsung kamu ketahui berapa skor perolehanmu. Yuk kita bahas satu persatu. 1# Apa itu Deret Geometri? Pemahaman tentang deret geometri tidak akan sempurna jika kamu tidak memahami apa itu barisan geometri.

Barisan Geometri adalah barisan yang mempunyai perbandingan/rasio suku yang berdekatan selalu sama. Rasio dilambangkan dengan β€œ rβ€œ. Contoh Barisan Geometri : 2, 4, 8, 16, 32, 64, …. Dari barisan tersebut, dapat diketahui rasionya dari suku-suku yang berdekatannya yaitu: r = $latex \frac{U2}{U1} $ r = $latex \frac{4}{2} $ r = 2 Nah, jika kita telah mengetahui bahwa barisan bilangan tersebut merupakan barisan geometri, maka kita bisa menentukan deret geometrinya.

Deret Geometri adalah jumlah suku-suku pada barisan geometri. Jadi, deret geometri dari 6 barisan geometri ini: 2, 4, 8, 16, 32, 64 adalah 2 + 4 + 8 + 16 + 32 + 64 = 126. Apakah kamu sudah bisa memahami maksud dari deret geometri? Jika sudah, kita lanjut ke materi yang lebih mendalam ya… 2# Apa perbedaannya antara deret geometri dan deret aritmatika?

Untuk membedakannya, kamu harus paham tentang apa itu barisan geometri dan apa itu barisan aritmatika ya. Kita bahas : ini contoh barisan geometri : 2, 4, 8, 16, 32, 64, … ini contoh barisan aritmatika : 2, 4, 6, 8, 10, 12, 14, 16, … Sudahkah kamu bisa membedakan di mana letak pembedanya?

Yupz, bedanya jika barisan geometri kita mengenal istilah rasio maka dalam barisan aritmatika kita mengenal istilah beda. Rasio (disimbolkan dengan β€œr”) adalah perbandingan antara dua suku yang berdekatan pada barisan geometri. Sedangkan Beda (disimbolkan dengan β€œb”) adalah selisih antara dua suku yang berdekatan pada barisan aritmatika. Nah, setelah kamu memahami barisan aritmatika dan barisan geometri, tentunya kamu sudah bisa membedakan apa itu deret aritmatika dan deret geometri.

Ya, benar. Deret aritmatika merupakan jumlah n suku pertama pada barisan aritmatika. Sedangkan deret geometri adalah jumlah n suku pertama pada barisan geometri. Penjelasan lengkap mengenai deret aritmatika dapat kamu pelajari secara rinci pada link berikut ini: Link : https://ciptacendekia.com/deret-aritmatika/ 3# Rumus Deret Geometri Untuk mempelajari rumus-rumus deret geometri, alangkah baiknya jika kita bahas dari contoh barisan geometri ya… Misal ada barisan geometri seperti ini: 2, 4, 8, 16, 32, 64, … maka suku pertama (ditulis a) atau disebut dengan U 1 adalah 2.

Rumus mencari rasio sekarang perhatikan antara suku ke-2 dan suku ke-1 nya. rasio diperoleh dari perbandingan antara: r = $latex \frac{4}{2} $ r = 2 atau dengan kata lain, rasio dapat dirumuskan sebagai berikut : Setelah kamu mengetahui a suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48.

jumlah 8 suku pertama adalah r nya, sekarang kita akan pelajari rumus mencari suku ke-n ( U n) dan jumlah suku ke-n (S n) dari suatu deret geometri. Mencari Rumus Suku Ke-n Perhatikan kembali pola barisan geometri berikut: 2, 4, 8, 16, 32, 64, … r = 2 Suku ke- 1 = 2 = a Suku ke- 2 = 4 = = 2.

2 = 2. 2 1 = a r 1 Suku ke- 3 = 8 = 2. 4 = 2. 2 2 = a. r 2 Suku ke- 4 = 16 = 2. 8 = 2. 2 3 = a. r 3 Suku ke- 5 = 32 = 2. 16 = 2. 2 4 = a. r 4 Suku ke- 6 = 64 = 2. 32 = 2. 2 5 = a. r 5 Suku ke- n = a. r n-1 Sehingga rumus suku ke- n dapat dirumuskan menjadi Keterangan: β€’ U n= suku ke-n yang hendak dicari β€’ a = suku pertama (awal) β€’ r = rasio β€’ n = urutan ke Nah, untuk mengingat rumus tersebut, coba perhatikan kembali pola barisan geometrinya ya… Sekarang, kita lanjut mencari deret geometrinya.

Yaitu berapa jumlah suku ke-n nya. Deret geometri atau deret ukur disimbolkan dengan S n Mencari Rumus Jumlah Suku Ke-n (Rumus Deret Geometri) Perhatikan kembali pola barisan geometri ini ya sebagai contoh 2, 4, 8, 16, 32, 64, … S n = U 1 + U 2 + U 3 + U 4 + U 5 + U 6 + … + U n S n = a + ar 1 + ar 2 + ar 3 + ar 4 + ar 5 + … + ar n-1 Jika kita mengalikan deret tersebut dengan – rkemudian menjumlahkannya dengan deret aslinya, kita akan mendapatkan persamaan dan jika kita rapihkan susunannya menjadi Rumus ini biasa digunakan bila nilai rasio (r) < 1.

Sedangkan jika nilai rasionya > 1 maka menggunakan rumus berikut ini: Di mana nilai r tidak boleh sama dengan 1. Oke, di materi selanjutnya, kita akan belajar deret geometri tak hingga 4# Barisan dan Deret Geometri Tak Hingga Barisan dan deret geometri tak hingga dibagi menjadi dua jenis, yaitu tak hingga divergen dan tak hingga konvergen. Keduanya memiliki perbedaan yang cukup penting.

suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah

Mari kita lihat pengertian dari kedua jenis barisan tak hingga tersebut beserta perbedaannya. Deret Geometri Tak Hingga Divergen Deret geometri tak hingga divergen adalah suatu deret yang nilai bilangannya semakin membesar dan tidak bisa dihitung jumlahnya. Bisa kita lihat seperti di bawah ini, 2, 4, 8, 16, 32, … Jika ditanya berapa sih jumlah seluruhnya? Jumlah seluruhnya tidak bisa dihitung karena nilainya semakin besar. Deret Geometri Tak Hingga Konvergen Berbeda dengan divergen, deret geometri tak hingga konvergen merupakan suatu deret di mana nilai bilangannya semakin mengecil dan dapat dihitung jumlahnya.

Seperti di bawah ini, 8, 4, 2, 1, 1⁄ 2, 1⁄ 4, … Semakin lama nilainya semakin mengecil dan ujungnya akan mendekati angka 0. Hal ini membuat deret geometri tak hingga konvergen dapat dihitung jika ditanyakan jumlah seluruhnya. Lalu bagaimana caranya menghitung jumlah seluruh dari tak hingga konvergen? Sebelum masuk ke rumus, ada syarat terlebih dahulu jika kamu bertemu dengan deret geometri tak hingga konvergen, yaitu rasionya atau pengalinya harus antara -1 sampai 1 (-1 > r > 1) dan ini berlaku untuk negatif maupun positif.

Nah sekarang kita lihat ya rumus menghitung jumlah tak hingga dari deret geometri berikut 8, 4, 2, 1, 1⁄ 2, 1⁄ 4, … diketahui a = 8 r = 1⁄ 2 Maka deret tak hingganya adalah Jadi hasil jumlah S tak hingga nya adalah 16.

Ingat ya, pada deret geometri tak suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah, kita dapat mencari jumlah dari keseluruhannya. Hal ini dikarenakan nilainya yang semakin mengecil dan mendekati 0.

Kira-kita seperti ini ya: 8 + 4 + 2 + 1 + 1⁄ 2 + 1⁄ 4 + … = 16 Nah, mudah kan? Sekarang saatnya kita belajar tentang contoh soal deret geometri ya. 5# Contoh Soal Deret Geometri 1. Hitunglah suku ke-10 dari barisan geometri berikut 1⁄ 81⁄ 41⁄ 2… ! Penyelesaian : Diketahui : β€’ a = 1⁄ 8 β€’ r = 1⁄ 4 : 1⁄ 8 β€’ r = 2 Ditanya : β€’ U 10 = ? Jawab : β€’ U 10 = ar n – 1 β€’ U 10 = 1⁄ 8. 2 (10 – 1) β€’ U 10 = 1⁄ 8. 2 9 β€’ U 10 = 1⁄ 8. 512 β€’ U 10 = 64 Jadi, U 10 barisan geometri tersebut adalah = 64 2.

Sebuah bakteri membelah diri menjadi 2 setiap 6 menit, berapakah jumlah bakteri setelah satu jam jika awalnya hanya terdapat 2 bakteri?. Penyelesaian : Diketahui : β€’ a = 2 β€’ r = 2 β€’ n = setelah 1 jam β€’ n = (1 jam/6 menit) + 1 β€’ n = 60 menit / 6 menit + 1 β€’ n = 10 +1 β€’ n = 11 Ditanya : β€’ U 11 = ? Jawab : Cara 1 β€’ U 11 = ar n – 1 β€’ U 11 = 2.

2 (11 – 1) β€’ U 11 = 2. 2 (10) β€’ U 11 = 2. 1024 β€’ U 11 = 2048 Cara 2 Kita dapat membuat barisan geometri dari permasalahan tersebut. Jika disketsa, kira-kira sebagai berikut ini Jadi, jumlah amoeba setelah 1 jam adalah 2048 3. Selembar kertas dipotong menjadi dua bagian. Setiap bagian dipotong menjadi dua dan seterusnya. Jumlah potongan kertas setelah potongan keenam sama dengan … Penyelesaian : Diketahui : β€’ a = 1 β€’ r = 2 Ditanya : β€’ U 5 = ? Jawab : β€’ U n = ar n – 1 β€’ U 6 = 2.

suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah

2 (6 – 1) β€’ U 6 = 2. 2 (5) β€’ U 6 = 2. 32 β€’ U 6 = 64 Jadi, potongan kertas setelah potongan keenam adalah 64. 4. Pada sebuah deret geometri diketahui bahwa suku pertamanya adalah 3 dan suku ke-9 adalah 768. Suku ke-7 deret tersebut adalah …. Penyelesaian : Diketahui : β€’ a = 3 β€’ U 9 = 768 Ditanya : β€’ U 7 = ? Jawab : Sebelum kita mencari nilai dari U 7kita akan mencari nilai r terlebih dahulu.

Ingat kembali bahwa U n = ar n – 1 sehingga U 9 dapat ditulis menjadi β€’ U 9 = ar (9 – 1) β€’ 768 = 3r (9 – 1) β€’ 768/ 3 = r (9 – 1) β€’ 256 = r (8) β€’ 8√ 256 = 8√ r (8) β€’ 2 = r β€’ r = 2 Sehingga, β€’ U 7 = ar (7 – 1) β€’ U 7 = 3.

2 (7 – 1) β€’ U 7 = 3. 2 (6) β€’ U 7 = 3. 64 β€’ U 7 = 192 Jadi suku ke-7 deret tersebut adalah 192 5. Diketahui suku ke-5 dari barisan geometri adalah 243, hasil bagi suku ke-9 dengan suku ke-6 adalah 27. Suku ke-2 dari barisan tersebut adalah …. Penyelesaian : Diketahui : β€’ U 5 = 243 β€’ U 9 / U 6 = 27 Ditanya : β€’ U 2 = ? Jawab : Sebelum kita mencari nilai dari U 2kita akan mencari nilai a dan r terlebih dahulu. Ingat kembali U n = ar n – 1 maka β€’ U 9 / U 6 = 27 β€’ ar (9 – 1) : ar (6 – 1) = 27 β€’ ar (8) : ar (5) = 27 β€’ r (8-5) = 27 β€’ r (3) = 27 β€’ r = 3√ 27 β€’ r = 3 Selanjutnya, substitusikan r = 3 ke persamaan β€’ U 5 = 243 β€’ ar (5 – 1)= 243 β€’ a.

3 (4) = 243 β€’ a. 81 = 243 β€’ a = 243 / 81 β€’ a = 3 Selanjutnya kita bisa mencari nilai U 2 β€’ U n = ar n – 1 β€’ U 2 = 3. 3 (2 – 1) suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah U 2 = 3. 3 (1) β€’ U 2 = 3. 3 β€’ U 2 = 9 Jadi, suku ke-2 dari barisan tersebut adalah 9 6.

Jumlah 6 suku pertama deret geometri 2 + 6 + 18 + … adalah … Penyelesaian : Diketahui : β€’ a = 2 β€’ r = U 2 / U 1 β€’ r = 6/2 β€’ r = 3 Ditanya : β€’ S6 = ?

Jawab : Jadi, jumlah 6 suku pertama deret geometri tersebut adalah 728. 7. Sebuah bola dijatuhkan dari ketinggian 5 m di lantai. Setiap kali memantul, bola mencapai ketinggian Β½ kali tinggi sebelumnya, demikian seterusnya. Carilah jarak yang ditempuh bola tersebut sampai berhenti! Jawab : Cara 1: Kalau memakai rumus biasa, maka caranya adalah : (i) Jarak yang ditempuh pada waktu turun = 5+ 5/ 2+ 5/ 4 β€’ a = 5/ 2 ; r = Β½ ; β€’ S~ = a/1-r β€’ S~ = 5/1-Β½ β€’ S~ = 5/Β½ β€’ S~ = 10 suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48.

jumlah 8 suku pertama adalah Jarak yang ditempuh pada waktu naik = 5/ 2+ 5/ 4+ 5/ 8+… β€’ a = 5/ 2 β€’ r = Β½ β€’ S~ = a/1-r β€’ S~ = ( 5/ 2) / 1-Β½ β€’ S~ = 5 Jadi, jarak yang ditempuh bola tersebut = tinggi mula-mula + jarak tempuh turun + jarak tempuh naik = (5 +10+10) m = 15 m. hmm… caranya cukup panjang ya? Sekarang, kita coba pakai cara kedua. Cara ini biasa saya ajarkan pada Kursus CPNS secara tatap muka maupun pada Kursus CPNS Online. Rumus cepat jarak tempuh bola sampai berhenti = (b+a/b-a) Γ— t keterangan: a = pembilang dari rasio b = penyebut dari rasio t = ketinggian bola Sehingga r = Β½ a = 1 b = 2 t = 5m maka: β€’ jarak tempuh bola = (b+a/b-a) Γ— t β€’ = (2+1/2-1) Γ— 5 meter β€’ = 3 Γ— 5 m β€’ = 15 m Jadi jarak tempuh bola sampai berhenti adalah 15 m.

Bagaimana? Lebih mudah dan lebih cepat pakai cara kedua kan? 6# Kuis Soal Barisan dan Deret Geometri Nah, setelah mempelajari materi dan latihan soal tentang deret geometri, mari kita lihat sejauh mana penguasaan kamu melalui kuis yang bisa kamu kerjakan secara langsung. Tapi sebelum memulai mengerjakan kuis, kamu perlu tahu dulu aturan mainnya: β€’ 1.

Kuis berbatas waktu β€’ 2. Pilih jawaban dengan cara mengeklik salah satu opsi yang tersedia β€’ 3. Jika jawabanmu benar, maka opsi jawabanmu akan berwarna hijau β€’ 4. Jika jawabanmu salah, maka opsi jawaban terpilih akan berwarna merah β€’ 5. Untuk memulai mengerjakan kuis, klik tombol MULAI KUIS Benar! Salah! Untuk mengerjakan soal ini kita bisa menggunakan rumus cepat : jarak tempuh bola sampai berhenti = (b+a/b-a) Γ— t di mana: a = pembilang (dari rasio) = 4 b = penyebut (dari rasio) = 5 t = tinggi bola = 25 meter Sehingga, (b+a/b-a) Γ— t = ((5+4) / (5-4)) x t = 9 x 25 m = 225 m Jadi, jumlah seluruh lintasan bola adalah 225 meter Benar!

Salah! Karena bola memantul terus-terusan sampai berhenti, berarti ini termasuk deret geometri tak hingga. Untuk mencari panjang lintasan bola yang memantul ini, rumus yang digunakan adalah Panjang lintasan = ketinggian bola jatuh + 2(kali deret takhingga) Dalam deret takhingga ini, yang menjadi suku pertamanya adalah pantulan pertama (bukan ketinggian bola jatuh pada awal).

Pantulan pertama = 10 x 3/4 = 30/4 m (suku pertama) S ∞ = a⁄ 1-r = 30⁄ 4 : 1- 3⁄ 4 = 30⁄ 4 : 1⁄ 4 = 30⁄ 4 x 4⁄ 1 = 30 Panjang lintasan = 10 + 2(30) = 70m Benar! Salah! Barisan geometri memiliki rumus umum U n = ar nβˆ’1. Perhatikan bahwa rumus barisan geometri hanya terdiri dari 1 suku (tidak ada penjumlahan dan pengurangan). Opsi pertama: U n = 4 n -5 Rumus barisan tersebut memiliki 2 suku (ada pengurangan) sehingga jelas bukan barisan geometri. Opsi kedua: U n = 2 n.

n -2 Rumus barisan tersebut bukan termasuk barisan geometri karena variabel n muncul dengan posisi yang berbeda, yaitu sebagai pangkat dan basis. Opsi ketiga: U n = 2n 3 -1 Rumus barisan tersebut memiliki 2 suku (ada pengurangan) sehingga jelas bukan barisan geometri. Opsi keempat: U n = n 3 .2 -n Rumus barisan tersebut bukan termasuk barisan geometri karena variabel n muncul dengan posisi yang berbeda, yaitu sebagai pangkat dan basis.

Opsi kelima: U n = 2 n+1.3 -n Perhatikan bahwa rumus barisan di atas dapat ditulis menjadi U n = 2 n.2 1. 1/ 3n = 2. 2/ 3 n Bentuk rumus terakhir menunjukkan bahwa ini adalah barisan geometri dengan suku pertama a= 2 dan rasio r= 2/ 3. Benar! Salah! Deret geometri : a + ar + ar 2 + ar 3 + ar 4 + ar 5 + ar 6 + … Perhatikan suku genap dan ganjilnya, di mana pada suku-suku genap, suku pertamanya adalah ar dan pada suku-suku ganjil, suku pertamanya adalah a, dengan rasionya adalah r2.

S takhingga = a / (1-r) 7 = a / (1-r) 7(1 – r) = a … (i) Berdasarkan rumus jumlah deret geometri tak hingga diatas, maka kita memperoleh rumus deret geometri takhingga bersuku genap dengan mengganti suku awal dengan β€œar” dan rasionya β€œr 2β€œ.

Sgenap = ar / (1-r 2) 3 = ar / (1-r 2) 3(1 – r 2) = ar … (ii) Substitusi (i) ke (ii), sehingga diperoleh : 3(1 – r 2) = (7(1 – r))r 3 – 3r 2 = 7r – 7r 2 4r 2 – 7r + 3 = 0 (4r-3)(r-1) = 0 r = 3/4 atau r = 1 substitusi nilai β€œr” tersebut ke persamaan (i), sehingga diperoleh : untuk r = ΒΎ a = 7(1 – r) = 7(1 – 3/4) = 7/4 untuk r = 1 a = 7(1 – r) = 7(1 – 1) = 0 Lanjut >> 7# Apalagi selanjutnya? Akhirnya, kamu telah belajar tentang materi barisan dan deret geometri beserta latihan soal tentang deret geometri.

Jika kamu merasa tulisan ini bermanfaat, silakan share kepada teman, saudara, atau tetanggamu dengan cara mengeklik salah satu icon media sosial di bawah tulisan ini. Atau kamu juga dapat mengcopy dan membagikan link tulisan ini melalui media sosial yang kamu miliki. Dan jika kamu menghendaki latihan soal suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah lebih lengkap untuk persiapan tes CPNS, kami sediakan kursus CPNS online yang bisa kamu ikuti melalui link berikut ini: Kursus CPNS Online Demikian, semoga bermanfaat.

Aamiin. Sukses selalu untuk kita semua Salam cerdas, LUAR BIASA. Wiji Hatmoko Founder dan Owner Ciptacendekia.com ini menghabiskan sebagian besar waktunya untuk belajar sesuatu yang baru.

Mulai dari blogging, SEO, design grafis, internet marketting, hingga metode belajar dan mengajar. Setelah sukses membuat Kursus Persiapan Tes Perangkat Desa dan Kursus CPNS yg berhasil meloloskan ratusan pesertanya kini ia juga sibuk membuat kursus PPPK untuk Guru SD. Ikutlah menyebarkan kebaikan dgn membagikan artikel di website ini atau memberikan feedback berupa komentar yg membangun. Selamat belajar! Website : https://ciptacendekia.com β€’ Tes Wawasan Kebangsaan: β€’ a.

Pancasila β€’ b. Undang-undang dasar 1945 β€’ c. Bhinneka Tunggal Ika β€’ d. NKRI β€’ Tes Intelegensi Umum: β€’ a. Tes Kemampuan Verbal β€’ 1) Tes Sinonim β€’ 2) Tes Antonim β€’ 3) Tes Padanan Hubungan Kata β€’ 4) Tes Pengelompokan kata β€’ b. Tes Kemampuan Numerik β€’ 1) Tes Aritmetik β€’ 2) Tes Seri angka β€’ 3) Tes Seri Huruf β€’ 4) Tes Logika Angka β€’ 5) Tes Angka dalam Cerita β€’ c. Tes Kemampuan Berpikir Logis dan Analisis β€’ 1. Tes Logika Umum β€’ 2. Tes Analisa Pernyataan β€’ 3.

Tes Kesimpulan Silogisme β€’ 4. Tes Logika Cerita β€’ Tes Karakteristik Pribadi: β€’ a. Tes Integritas Diri β€’ b. Tes Semangat Berprestasi β€’ c. Tes Kreatifitas dan Inovasi β€’ d. Tes Orientasi pada Pelayanan β€’ e. Tes Kepekaan Terhadap Orang Lain β€’ f. Tes Kemampuan Beradaptasi β€’ g. Tes Kemampuan Mengendalikan Diri β€’ h. Tes Kemampuan Bekerja Mandiri dan Tuntas β€’ i. Tes Kemauan dan Kemampuan Belajar Bekelanjutan β€’ j. Tes Kemampuan Bekerja Sama dalam Kelompok β€’ k.

Tes Kemampuan Menggerakkan dan Mengkoordinir Orang lain
Teks video Haikal prank diketahui dari pertanyaan tersebut untuk barisan geometri kita gunakan rumusnya seperti tersebut dari sini maka diketahui untuk suku ke-2 U2 = nilainya di sini 6 dan suku kelimanya = 48 ditanyakan Jumlah 10 suku pertama dari adalah 10 maka caranya adalah kita cari untuk nilai a dan r nya terlebih dahulu dan disini untuk suku kedua maka dapat kita Tuliskan nilainya = a r pangkat 2 dikurangi dengan 1 hasilnya adalah 1 R pangkat 1 = R jadi 6 = a dikalikan dengan R sedangkan di sini 48 = nilainya a dikalikan R pangkat nya menjadi 4 untuk nilai di sini kita Tuliskan juga denganya sama dengan 6 dibagi dengan R sehingga dari sini kita tulisan untuk S10 nya kita cari dengan menggunakan rumusnya adalah jika r nya lebih dari satu maka SN nya disini = A dikalikan R pangkat min 1 min 1 di sini kita gunakan jari tersebut sehingga dari sini untuk 48 nilai a-nya kita gantikan dengan 6 dikalikan R ^ 4 dan sesuai dengan sifat pada bilangan berpangkat maka disini 48 ya sama dengan 6 dikalikan R pangkat 4 dikali 30 pangkat min 1 jadi 48 = 6 dikalikan airnyaperkalian maka pangkatnya dijumlahkan menjadi 4 1/4 min 1 / 48 / 63 = 8 ^ 3 untuk di sini kita kan pangkat tiga dari akar pangkat tiga dari 8 = akar pangkat 3 dari akar pangkat 3 akar pangkat tiga dari 8 = r r ya di sini = akar pangkat 3 dari 8 adalah 2 r = 2, maka untuk mencarikan S10 nya kita gunakan Dari limas tersebut S10 = nilainya di sini belum diketahui maka nilai a-nya = 6 adalah 2 jadi nilai a-nya adalahjangan makan di sini 3 dikalikan dengan 2 pangkat n di sini 10 dikurangi dengan 1 di sini 2 dikurangi dengan 1 maka 10 dikalikan untuk 22 disini dipangkatkan dengan 10 hasilnya adalah 2024 dikurangi 1 dibagi dengan 1 maka 10 nya = 3 dikali kan 1023 dari sini maka nilainya 3069 sehingga untuk jawabannya dari S10 atau Jumlah 10 suku pertamanya adalah2069 ada jawaban yang sampai jumpa di pertanyaan berikutnya Sukses nggak pernah instan.

suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah

Latihan topik lain, yuk! β€’ Matematika β€’ Fisika β€’ Kimia β€’ 12 SMA β€’ Peluang Wajib β€’ Kekongruen dan Kesebangunan β€’ Statistika Inferensia β€’ Dimensi Tiga β€’ Statistika Wajib β€’ Limit Fungsi Trigonometri β€’ Turunan Fungsi Trigonometri β€’ 11 SMA β€’ Barisan β€’ Limit Fungsi β€’ Turunan β€’ Integral β€’ Persamaan Lingkaran dan Irisan Dua Lingkaran β€’ Integral Tentu β€’ Integral Parsial β€’ Induksi Matematika β€’ Program Linear β€’ Matriks β€’ Transformasi β€’ Fungsi Trigonometri β€’ Persamaan Trigonometri β€’ Irisan Kerucut β€’ Polinomial β€’ 10 SMA β€’ Fungsi β€’ Trigonometri β€’ Skalar dan vektor serta operasi aljabar vektor β€’ Logika Matematika β€’ Persamaan Dan Pertidaksamaan Linear Satu Variabel Wajib β€’ Pertidaksamaan Rasional Dan Irasional Satu Variabel β€’ Sistem Persamaan Linear Tiga Variabel β€’ Sistem Pertidaksamaan Dua Variabel β€’ Sistem Persamaan Linier Dua Variabel β€’ Sistem Pertidaksamaan Linier Dua Variabel β€’ Grafik, Persamaan, Dan Pertidaksamaan Eksponen Dan Logaritma β€’ 9 SMP β€’ Transformasi Geometri β€’ Kesebangunan dan Kongruensi β€’ Bangun Ruang Sisi Lengkung β€’ Bilangan Berpangkat Dan Bentuk Akar β€’ Persamaan Kuadrat β€’ Fungsi Kuadrat β€’ 8 SMP β€’ Teorema Phytagoras β€’ Lingkaran β€’ Garis Singgung Lingkaran β€’ Bangun Ruang Sisi Datar β€’ Peluang β€’ Pola Bilangan Dan Barisan Bilangan β€’ Koordinat Cartesius β€’ Relasi Dan Fungsi β€’ Persamaan Garis Lurus β€’ Sistem Persamaan Linear Dua Variabel (Spldv) β€’ 7 SMP β€’ Perbandingan β€’ Aritmetika Sosial (Aplikasi Aljabar) β€’ Sudut dan Garis Sejajar β€’ Segi Empat β€’ Segitiga β€’ Statistika β€’ Bilangan Bulat Dan Pecahan β€’ Himpunan β€’ Operasi Dan Faktorisasi Bentuk Aljabar β€’ Persamaan Dan Pertidaksamaan Linear Satu Variabel β€’ 6 SD β€’ Bangun Ruang β€’ Statistika 6 β€’ Sistem Koordinat β€’ Bilangan Bulat β€’ Lingkaran β€’ 5 SD β€’ Bangun Ruang β€’ Pengumpulan dan Penyajian Data β€’ Operasi Bilangan Pecahan β€’ Kecepatan Dan Debit β€’ Skala β€’ Perpangkatan Dan Akar β€’ 4 SD β€’ Aproksimasi / Pembulatan β€’ Bangun Datar β€’ Statistika β€’ Pengukuran Sudut β€’ Bilangan Romawi β€’ Pecahan β€’ KPK Dan FPB β€’ 12 SMA β€’ Teori Relativitas Khusus β€’ Konsep dan Fenomena Kuantum β€’ Teknologi Digital β€’ Inti Suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48.

jumlah 8 suku pertama adalah β€’ Sumber-Sumber Energi β€’ Rangkaian Arus Searah β€’ Listrik Statis (Elektrostatika) β€’ Medan Magnet β€’ Induksi Elektromagnetik β€’ Rangkaian Arus Bolak Balik β€’ Radiasi Elektromagnetik β€’ 11 SMA β€’ Hukum Termodinamika β€’ Ciri-Ciri Gelombang Mekanik β€’ Gelombang Berjalan dan Gelombang Stasioner β€’ Gelombang Bunyi β€’ Gelombang Cahaya β€’ Alat-Alat Optik β€’ Gejala Pemanasan Global β€’ Alternatif Solusi β€’ Keseimbangan Dan Dinamika Rotasi β€’ Elastisitas Dan Hukum Hooke β€’ Fluida Statik β€’ Fluida Dinamik β€’ Suhu, Kalor Dan Perpindahan Kalor β€’ Teori Kinetik Gas β€’ 10 SMA β€’ Hukum Newton β€’ Hukum Newton Tentang Gravitasi β€’ Usaha (Kerja) Dan Energi β€’ Momentum dan Impuls β€’ Getaran Harmonis β€’ Hakikat Fisika Dan Prosedur Ilmiah β€’ Pengukuran β€’ Vektor β€’ Gerak Lurus β€’ Gerak Parabola β€’ Gerak Melingkar β€’ 9 SMP β€’ Kelistrikan, Kemagnetan dan Pemanfaatannya dalam Produk Teknologi β€’ Produk Teknologi β€’ Sifat Bahan β€’ Kelistrikan Dan Teknologi Listrik Di Lingkungan β€’ 8 SMP β€’ Tekanan β€’ Cahaya β€’ Getaran dan Gelombang β€’ Gerak Dan Gaya β€’ Pesawat Sederhana β€’ 7 SMP β€’ Tata Surya β€’ Objek Ilmu Pengetahuan Alam Dan Pengamatannya β€’ Zat Dan Karakteristiknya β€’ Suhu Dan Kalor β€’ Energi β€’ Fisika Geografi β€’ 12 SMA β€’ Struktur, Tata Nama, Sifat, Isomer, Identifikasi, dan Kegunaan Senyawa β€’ Benzena dan Turunannya β€’ Struktur, Tata Nama, Sifat, Penggunaan, dan Penggolongan Makromolekul β€’ Sifat Koligatif Larutan β€’ Reaksi Redoks Dan Sel Elektrokimia β€’ Kimia Unsur β€’ 11 SMA β€’ Asam dan Basa β€’ Kesetimbangan Ion dan pH Larutan Garam β€’ Larutan Penyangga β€’ Titrasi β€’ Kesetimbangan Larutan (Ksp) β€’ Sistem Koloid β€’ Kimia Terapan β€’ Senyawa Hidrokarbon β€’ Minyak Bumi β€’ Termokimia β€’ Laju Reaksi β€’ Kesetimbangan Kimia Dan Pergeseran Kesetimbangan β€’ 10 SMA β€’ Larutan Elektrolit dan Larutan Non-Elektrolit β€’ Reaksi Reduksi dan Oksidasi serta Tata Nama Senyawa β€’ Hukum-Hukum Dasar Kimia dan Stoikiometri β€’ Metode Ilmiah, Hakikat Ilmu Kimia, Keselamatan Dan Keamanan Kimia Di Laboratorium, Serta Peran Kimia Dalam Kehidupan β€’ Struktur Atom Dan Tabel Periodik β€’ Ikatan Kimia, Bentuk Molekul, Dan Interaksi Antarmolekul
Diketahui.

Ingat rumus suku ke-n barisan geometri adalahmaka Substitusikan nilai a ke persamaan berikut Maka suku pertamanya adalah Deret geometri tak hingga tersebut adalah deret konvergen karena.

Ingat rumus jumlah deret geometri tak hingga konvergen adalahmaka Jadi jumlah semua suku deret geometri tersebut adalah .ammangc22 November 2018 - 0 Replies 14.

Bu Dina menyimpan uang di bank Rp 20. 000. 000,- dengan suku bunga tunggal 12 % pertahun selama 6 bulan. Jumlah tabungan bu Dina selama 6 bulan adalah … a.

Rp 34. 000. 000, 00 d. Rp 20. 600. 000, 00 b.

suku kedua dan kelima dari deret geometri berturut-turut adalah 6 dan 48. jumlah 8 suku pertama adalah

RP 22. 400. 000, 00 e. Rp 18. 800. 000, 00 c. Rp 21. 200. 000, 00 Answer

Jumlah n suku pertama deret geometri contoh 1




2022 www.videocon.com