Berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara

berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara

Allah berfirman: “Dan kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun, bersyukurlah pada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” (QS. Berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara 14). Dari Abdullah Bin Mas’ud berkata: “Aku bertanya kepada Rasulullah: “Amalan apakah yang dicintai oleh Allah” Beliau menjawab: “Sholat pada waktunya.

Aku bertanya lagi: “Kemudian apa” Beliau menjawab: “Berbakti kepada kedua orang tua”. Aku bertanya lagi: “Kemudian apa” Beliau menjawab: “Jihad dijalan Allah”. (HR. Al-Bukhari dan Muslim). Jika saat ini orangtua Anda masih hidup, maka sudah sebaiknya Anda berbakti kepadanya dengan melakukan beberapa hal di bawah ini: 1.

Mengajak masuk agama Islam jika belum Islam. 2. Mengajarkannya kepada pemahaman yang benar (Ahlus Sunnah). 3. Mentaati perintah mereka selama itu bukan maksiat. 4. Mendahulukan kepentingan mereka daripada kepentingan sendiri, bahkan daripada ibadah yang sunnah. BACA JUGA: Kisah Orang Tua Renta dan Buta yang Selalu Bersyukur 5. Membantu mereka dengan harta, membelikan kebutuhan mereka, dll. 6. Berkata yang baik dan lemah lembut kepada mereka, tidak memanggil langsung dengan namanya, tidak bersuara tinggi dan ketus, dll.

Konsepnya sama seperti hubungan kita dengan Allah. Bahwa pernah disebutkan di salah satu Hadits Thabrani “ Ridho Allah terletak pada ridho orang tua, murka Allah juga terletak pada murka orang tua”.

Ada pepatah lama mengatakan jika semua urusanmu terasa mudah dan dilancarkan, jika engkau terhindar dari musibah, itu tandanya salah satu doa orang tuamu diijabah oleh Allah SWT. Karena hanya orang tualah yang tiada henti memanjatkan doa untuk kebaikan kita dengan tulus.

Betapa pentingnya peran orang tua dalam hidup kita. Mulai dari kita masih berbentuk janin, kita sudah dirawat, diberi kasih sayang, dibesarkan. Setelah lahir pun cinta orang tua semakin bertambah dengan diajarkannya kita berbagai hal mulai dari belajar makan, berbicara, berjalan, membaca, menulis dan masih banyak lagi yang tak pernah terhitung nilainya.

Dalam surat Al Lukman Ayat 14: وَوَصَّیۡنَا ٱلۡإِنسَـٰنَ بِوَ ٰ⁠لِدَیۡهِ حَمَلَتۡهُ أُمُّهُۥ وَهۡنًا عَلَىٰ وَهۡنࣲ وَفِصَـٰلُهُۥ فِی عَامَیۡنِ أَنِ ٱشۡكُرۡ لِی وَلِوَ ٰ⁠لِدَیۡكَ إِلَیَّ ٱلۡمَصِیرُ “Dan Kami perintahkan kepada manusia (agar berbuat baik) kepada kedua orang tuanya.

Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam usia dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang tuamu. Hanya kepada Aku kembalimu.” Sudah menjadi kewajiban bagi kita sebagai anak untuk berbakti kepada orang tua. Banyak hal sebenarnya yang bisa kita lakukan sebagai bentuk bakti kita. Meskipun sebenarnya orang tua tidak pernah meminta balasan apapun pada anaknya. Orang tua tidak pernah menghitung apa yang sudah diberi kepada anaknya.

Diantaranya yang dapat kita lakukan sebagai anak untuk orang tua yaitu: 1. Senantiasa mendoakan kebaikan atas keduanya Salah satu hal yang dapat kita lakukan untuk kedua orang tua adalah mendoakannya.

Ini merupakan hal yang paling sederhana yang dapat kita berikan kepadanya. Namun masih banyak yang lalai akan hal ini. Doa paling umum yang bisa dipanjatkan anak untuk orang tua adalah sebagai berikut: اَللّهُمَّ اغْفِرْلِيْ وَلِوَالِدَيَّ وَارْحَمْهُمَاكَمَارَبَّيَانِيْ صَغِيْ “Ya Allah, ampunilah dosaku dan dosa kedua orangtuaku, kasihanilah mereka sebagaimana mereka telah mengasihiku di waktu kecil”.

2. Tidak membantah ucapan orang tua Dalam QS al-Isra’ : 23 وَقَضٰى رَبُّكَ اَلَّا تَعۡبُدُوۡۤا اِلَّاۤ اِيَّاهُ وَبِالۡوَالِدَيۡنِ اِحۡسَانًا‌ ؕ اِمَّا يَـبۡلُغَنَّ عِنۡدَكَ الۡكِبَرَ اَحَدُهُمَاۤ اَوۡ كِلٰهُمَا فَلَا تَقُلْ لَّهُمَاۤ اُفٍّ وَّلَا تَنۡهَرۡهُمَا وَقُلْ لَّهُمَا قَوۡلًا كَرِيۡمًا “Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah berbuat baik kepada ibu bapak.

Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah engkau mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah engkau membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik.” Intinya jangan sampai kita membantah perkataan orang tua kita bahkan berkata ‘Ah’ saja. Jika tidak bisa berkata dengan baik maka lebih baik diam. 3.

berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara

Sisihkanlah rezeki kita khusus untuk orang tua Tidak akan menjadi miskin, jika kita beri rezeki kita pada orang tua.

Tidak perlu banyak yang penting kita ikhlas lillahi ta’ala. Mau berapapun harta yang diberikan anak kepada orangtua, namun jika tak disertai ketulusan, tentunya tidak mendapat jaminan ridho dari orangtua. Faktanya, ada rasa kebanggaan tersendiri bagi orang tua jika menerima rezeki dari anaknya. Ini menandakan kalau kita masih peduli terhadap keduanya. 4. Luangkanlah waktu untuk bertemu/berkomunikasi Hal yang mudah dilakukan tapi sering lalai adalah menemuinya atau paling tidak menelepon menanyakan kabar.

Seringkali kita beralasan sibuk, tidak ada waktu, dan masih banyak alasan lainnya. Padahal kalau kita benar-benar niat pasti ada waktu. Tidak ada orang sibuk di dunia ini, yang ada hanyalah tentang prioritas. Maka prioritaskanlah kedua orang tua di atas segalanya selagi masih ada.

5. Sesekali ajak liburan atau makan bersama di luar Waktu kecil seringkali kita merengek minta jajan atau ingin pergi berlibur. Orang tua yang saat itu tidak punya uang pun akan mengusahakan untuk menuruti kemauan sang anak, yang penting anak bahagia.

Sekarang giliran kita sebagai anak yang menuruti kemauan orang tua. Paling tidak mengajak makan keluar atau liburan ke tempat yang diimpikan orang tua. 6. Berikan hadiah kecil di moment tertentu Tidak ada salahnya jika memberikan hadiah kepada orang tua di moment-moment tertentu, semisal saat ulang tahun atau hari Ibu atau hari Ayah.

Tidak perlu barang dengan nominal besar yang penting barang itu bermanfaat dan bisa menyenangkan hati orang tua kita. Kita sebagai anak harus peka dan inisiatif terhadap kemauan orang tua, sebab kalau kita menunggu, orang tua tidak akan pernah meminta secara langsung kepada anak. Jadi kita sendiri yang harus aktif. 7. Tanyakan keluhan yang dirasakan Seiring bertambahnya umur, seringkali muncul beberapa keluhan yang dirasakan. Kita harus sering menanyakan kondisi kesehatannya, apakah baik-baik saja atau perlu perawatan khusus.

Sebab mengingat beberapa masalah pada orang berusia lanjut bisa berakibat fatal jika tidak segera ditangani. 8. Merawat dan menyayangi dengan tulus dan penuh kasih Setiap orang memiliki fase dalam hidupnya, tak terkecuali orang tua kita. Akan tiba waktunya orang tua kita yang dulunya segar bugar, akan menjadi renta, lemah dan pikun. Tugas kita sebagai anak untuk tetap merawatnya dengan sabar, tulus dan penuh kasih. Hal ini sebagaimana yang dulu dilakukan oleh orang tua kita semasa kita kecil dulu.

Kita harus mensyukuri proses ini, karena banyak kasus anak tidak bisa merawat orang tuanya karena sudah meninggal di usia muda. Hal di atas adalah sebagian kecil dari yang bisa kita lakukan untuk orang tua kita. Saya percaya kalau kita berbakti dan mengabdi untuk orang tua, Allah akan mudahkan segala urusan kita di dunia dan akhirat.

Berbakti kepada orang tua juga merupakan jalan untuk mendapatkan SurgaNya Allah. Allah akan kasih segala keberkahan dalam hidup kita.

berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara

Semoga kita semua bisa menjadi anak yang solih solihah dan bisa berbakti kepada orang tua.
Jaman sudah makin edan, kultur ketimuran semakin terkikis dan pendidikan agama sudah banyak dikesampingkan. Sekarang banyak ditemui anak yang hilang sopan santun hingga kurang ajar terhadap orang tuanya, tidak mempunyai sikap berbakti bahkan menelantarkan orang tua yang sudah lanjut usia. Berbuat baik kepada kedua orang tua hukumnya wajib, baik waktu kita masih kecil, remaja atau sudah menikah dan sudah mempunyai anak bahkan saat kita sudah mempunyai cucu.

Ketika kedua orang tua kita masih muda atau sudah lanjut usianya bahkan pikun kita tetap wajib berbakti kepada keduanya. Mereka membesarkan kita dengan penuh kasih sayang dan berbagai pengorbanan. Pengorbanan itu tak hanya dalam hal tenaga, waktu dan materi, bahkan demi anak nyawa pun rela dikorbankan. Berikut ini setidaknya ada 10 cara yang cukup sederhana yang dapat kita lakukan untuk berbakti atau memuliakan orang tua, termasuk kepada orang tua yang telah tiada.

1. Lemah Lembut Dalam Bertutur Kata Kepada Orang Tua Jagalah setiap tutur kata kita sebagai anak agar senantiasa lemah lembut tatkala berbicara kepada orang tua. Jauhi ucapan-ucapan bernada tinggi, apalagi kata-kata kasar. Kepada pimpinan atau bos kita saja kita bisa berusaha santun (meskipun terkadang hanya basa-basi), seharusnya kita pun bisa bertutur lemah lembut kepada orang tua. Kadang kita temui anak yang berkata kepada orang tuanya dengan cara berteriak-teriak.

2. Membantu Berbagai Pekerjaan Rumah Banyak dari kita yang tidak menyadari sebenarnya ada berbagai rutinitas orang tua, terutamanya Ibu berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara sebenarnya cukup melelahkan, namun atas dasar tanggung jawab sebagai orang tua, perkara-perkara rutinitas dalam keseharian itu tidak menjadikan mereka berkeluh kesah. Maka tidak ada salahnya bagi kita untuk membantu meringankan beban orang tua tersebut, seperti halnya membantu mencuci piring, menyapu halaman, mengepel lantai, membersihkan rumah dan semisalnya.

Meskipun mungkin kita tidak setiap hari membantu dalam meringankan pekerjaan-pekerjaan tersebut, tapi niscaya itu akan membuat orang tua merasa bahagia. 3. Ringan Tangan Menjalankan Perintah Orang Tua Jika orang tua memerintahkan suatu hal kepada kita, yang mana hal tersebut dapat kita jalankan, maka janganlah menolak atau menunda-nunda jika memang kita tidak memiliki udzur dalam perkara tersebut. Orang tua ‘melayani’ kita sejak kita lahir, sejak masih bayi hingga dewasa dengan penuh kesabaran dan kasih sayang.

Sungguh tidak pantas ketika tiba saatnya orang tua kita memerintahkan kita untuk melakukan suatu perkara yang sanggup kita kerjakan, namun kita mencari-cari alasan untuk mengelak dari perintah tersebut. 4. Senantiasa Bersikap Sopan dan Santun Tidak sekedar ucapan yang lemah lembut saja yang harus kita jaga, namun juga disertai dengan sikap sopan dan santun terhadap orang tua.

Semisal kita mengucapkan salam ketika pulang, tidak sekedar seperti orang masuk pasar. Terlebih lagi kita harus menjauhi sikap kurang ajar kepada orang tua. 5. Bersikap Sabar dan Menahan Marah Sering kali kita mendengar ucapan dari sekian banyak orang terkait orang tua yang semakin bertambah usia mereka, maka akan semakin ‘rewel’ sikap mereka, seperti anak kecil lagi.

Terkadang dipicu oleh kondisi kesehatan yang sudah tidak prima lagi, terkadang orang tua semakin usianya renta mereka jadi lebih sensitif dan mudah marah. Dalam keadaan seperti ini kita harus berusaha untuk menahan diri dengan bersabar. Bahwasanya surga itu adalah tempat yang salah satu ciri-ciri penghuninya adalah mereka yang dapat menahan marah.Bayangkan bagaimana kesabaran orang tua mengasuh kita sejak kecil hingga dewasa, sabar menghadapi kebandelan kita, sabar menasehati kita, dll.

berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara

6. Memberi Hadiah Kepada Orang Tua Memberi hadiah tidak hanya khusus dituntunkan kepada pasangan suami-istri ataupun dari orang tua kepada anak. Namun anak pun dapat memberikan suatu hadiah kepada orang tuanya.

Hadiah tidak haruslah yang mahal, namun yang penting dapat menyenangkan orang tua kita. Semisal untuk Ibu kita beri hadiah berupa jilbab yg syar’i, atau kepada bapak kita hadiahkan sebuah sarung yang bagus, semisal tatkala Alloh ‘Azza wa Jalla memberi kita kemudahan dalam hal rezeki yang berlebih. Betapa orang tua akan merasa dimuliakan anak. 7. Tidak Menyia-nyiakan Kerja Keras Orang Tua Di jaman sekarang ini, banyak kita temui anak yang tidak bisa menghargai perjuangan dan kerja keras orang tuanya dalam menafkahi mereka, menyekolahkan mereka, dan hal yang semisalnya yang notabene perjuangan tersebut adalah untuk membuat kita menjadi lebih baik.

Semisal bentuk tidak menghargai perjuangan dan kerja keras orang tua adalah: bolos sekolah, menghambur-hamburkan uang pemberian orang tua, malas belajar, dan sikap negatif lainnya yang dilakukan seorang anak.

8. Merawat Mereka Saat Usia Semakin Renta Saat kita masih kecil hingga kita dewasa orang tua merawat kita dengan penuh kesabaran dan ketelatenan. Saat kita sakit sejak kita bayi hingga dewasa, orang tua menjaga kita siang dan malam.

Ingatlah bagaimana Ibu kita memandikan kita, menyuapi kita dengan telaten, memakaikan baju setiap hari, mengajari kita hal-hal yang baik, mengganti popok kita, dll. Sekarang banyak kita temui, anak-anak yang menaruh orang tuanya di panti jompo dikarenakan mereka lebih memilih menghabiskan semua waktu untuk mengejar nafsu duniawi. Sungguh kebanyakan orang tua akan nelangsa dengan perlakuan seperti ini. 9.

berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara

Doa Anak Yang Shalih Untuk Orang Tua Yang Telah Meninggal Bagi Kaum Muslimin yang mana kedua orang tua atau salah satunya telah tiada, bahwasanya doa dari anak yang sholeh begitu luar biasa memberi manfaat bagi orang tua yang telah meninggal.

Telah banyak hadits yang menerangkan tentang bagaimana kebaikan yang akan didapatkan orang tua di kehidupan setelah mati tatkala memiliki anak-anak yang sholeh yang mau mendoakan mereka. Dan shaleh ataupun shalehah itu harus diperjuangkan dengan cara taat pada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan mengikuti tuntunan Rasul-Nya, Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam.

Sebaliknya anak-anak yang tidak mau taat kepada perintah Alloh dan sebaliknya gemar berbuat dosa akibat meninggalkan shalat, berbuat maksiat, tidak mau belajar ilmu agama dan hal-hal yg dibenci Alloh serta RasulNya. maka sang anak hanya akan memberikan beban berat yang harus dipertanggung jawabkan orang tuanya di yaumul akhirat. 0. Menjaga Silahturahmi Dengan Kerabat ataupun Teman Orang Tua Termasuk juga dalam ini adalah menyambung hubungan dengan teman atau sahabat dari orang tua kita yang telah tiada.

Dalam syariat Islam bahwasanya dituntunkan untuk kita senantiasa menyambung tali silahturahmi dengan keluarga-keluarga dari orang tua kita yang telah tiada sebagai bentuk bakti kita kepada orang tua. Kita usahakan meluangkan waktu untuk berkunjung ke rumah paman, tante dan semisalnya.

Hadits Shahih : Dari Abu Hurairah, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda: “Celaka, sekali lagi celaka, dan sekali lagi celaka orang yang mendapatkan kedua orang tuanya berusia lanjut, salah satunya atau keduanya, tetapi (dengan itu) dia tidak masuk syurga.” [Hadits Riwayat Muslim 2551, Ahmad 2:254, 346] Penjelasan ringkas dari hadits di atas: Bahwasanya kedua orang tua itu adalah ‘ladang pahala’ untuk kita menggapai surga Alloh ‘Azza wa Jalla. Terdapat kemuliaan tatkala seorang anak ikhlas dan sadar dalam memuliakan serta berbakti kepada kedua orang tuanya dalam perkara-perkara yang ma’ruf (perkara yang baik dan tidak melanggar syariat).

Dan sungguh celaka dan merugi bagi seorang anak yang tatkala kedua orang tua atau salah satunya masih hidup lantas ia enggan merawatnya, enggan berbakti kepada mereka terlebih tatkala orang tua sudah renta, bahkan sampai membiarkan orang tua terlantar tanpa perhatian dan kasih sayang dari anak-anaknya.

Demi mengejar karir, demi membahagiakan istri atau suami, sering kali akhirnya orang tua dilupakan dan dikesampingkan. Tanpa disadari mereka mendekatkan diri dengan api neraka dan azab-Nya. Sumber tulisan https://12056fis.wordpress.com/2013/06/05/10-cara-sederhana-berbakti-dan-memuliakan-orang-tua/ none
Di dalam ajaran Islam, seorang anak diajarkan tentang cara berbakti kepada orang tua.

Hal tersebut seringkali disebut sebagai birrul walidain. Berbakti kepada orang tua di dalam agama Islam merupakan bagian dari etika Islam yang menunjukkan sikap birrul walidain.

Wajib hukumnya bagi seorang anak untuk berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara kepada orang tua. Walaupun seandainya kedua orang tuanya sudah meninggal dunia atau bahkan kedua orang tuanya berbeda keyakinan dengan anaknya.

Bagi orang-orang Islam, berbakti kepada orang tua bukan hanya sekedar untuk memenuhi tuntunan norma dan etika. Akan tetapi sebagai salah satu cara untuk menaati perintah Allah SWT. Sekarang ini, banyak fenomena tentang seorang anak yang bersikap kasar kepada orang tuanya. Bahkan seringkali anak-anak zaman sekarang membantah orang tuanya sendiri. Di dalam surat Luqman ayat 14, Allah SWT Berfirman: “Dan kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun, bersyukurlah pada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” Bahkan Nabi Muhammad SAW sendiri pernah bersabda bahwa berbakti kepada kedua orang tua adalah salah satu amalan yang sangat dianjurkan dan dicintai oleh Allah SWT.

Berikut ini adalah 10 cara berbakti kepada orang tua yang bisa kita lakukan dan terapkan di kehidupan sehari-hari.

Table of Contents • 1. Bertutur Kata Lembut Kepada Orang Tua • Anda Mungkin Juga Menyukai • 2. Membantu Menyelesaikan Pekerjaan Rumah • 3.

berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara

Patuh Terhadap Perintah Orang Tua • 4. Selalu Bersikap Sopan Kepada Orang Tua • 5. Selalu Sabar dan Tahan Amarah • 6. Memberikan Hadiah Kepada Orang Tua • 7. Tidak Pernah Menyia-nyiakan Kerja Keras Orang Tua • 8. Merawat Orang Tua • 9. Selalu Memprioritaskan Orang Tua • 10. Menghormati Pilihan Orang Tua • Cara Berbakti Kepada Orang Tua yang Sudah Meninggal • 1.

Selalu Mendoakan serta Memohon Ampunan • 2. Menjalin Silaturahmi dengan Kerabat Orang Tua • 3. Sedekah Atas Nama Orang Tua • 4. Menyebarkan Ilmu yang Bermanfaat • 5. Melunasi utang kedua orangtua • 6. Menjaga Nama Baik Orangtua 1. Bertutur Kata Lembut Kepada Orang Tua Janganlah sesekali kita menggunakan nada tinggi saat berbicara kepada orang tua.

Jagalah tutur kata kita saat berbicara kepada orang tua supaya mereka tidak merasa sakit hati atau tersinggung. Hindari kata-kata dan ucapan yang bernada tinggi. Terlebih kata-kata yang tergolong kasar. Bayangkan saja, jika kepada bos atau pimpinan saja kita selalu berusahan sopan meski kadang terkesan basa-basi.

Seharusnya kita juga dapat bertutur kata lembut dan sopan kepada orang tua. Terkadang kita menemui anak-anak yang selalu berkata kasar kepada orang tua mereka dengan cara berteriak atau menggunakan kata-kata yang tidak pantas.

2. Membantu Menyelesaikan Pekerjaan Rumah Sebagai seorang anak yang ingin berbakti kepada orang tua, kita bisa memulainya dengan cara membantu mereka dalam menyelesaikan pekerjaan rumah. Banyak dari kita yang tidak sadar bahwa ada banyak aktivitas orang tua. Terutama pekerjaan rumah yang dikerjakan oleh ibu, dimana sebenarnya hal tersebut sangat melelahkan.

Tapi karena Ibu selalu bertanggung jawab atas pekerjaan yang ada di rumah, perkata rutinitas yang mereka lakukan sehari-hari tidak menjadikan mereka berkeluh kesah.

berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara

Oleh karena itu, tidak ada salahnya kita sebagai seorang anak membantu untuk meringankan beban orang tua. Seperti membantu ibu mencuci piring, mengepel lantai, mencuci baju, menyapu halaman, membersihkan ruangan rumah, dan lain sebagainya. Walaupun hal tersebut mungkin tidak kita lakuka secara rutin setiap hari, tapi percayalah bantuan kecil yang kita lakukan akan tetap berarti untuk mereka.

3. Patuh Terhadap Perintah Orang Tua Apabila orang tua kita meminta bantuan kepada kita, dimana hal tersebut bisa kita lakukan, maka jangan sampai kita menunda atau bahkan menolaknya jika kita memang tidak ada hal lain yang mendesak. Bayangkan saja, orang tua kita sudah melayani kita anak-anaknya sejak bayi tanpa pernah mengeluh dan penuh dengan kesabaran dan juga kasih sayang.

Jadi sangat tidak pantas jika kita selalu menolak perintah orang tua atau bahkan malas-malasan dalam melakukan perintah mereka.

4. Selalu Bersikap Sopan Kepada Orang Tua Tidak hanya soal ucapan saja yang wajib kita jaga kelembutan serta kesantunannya. Akan tetapi, kita juga harus menjaga sikap kita terhadap orang tua.

Usahakan untuk selalu bersikap sopan dan santun kepada mereka. Misalnya saja, mengucapkan salam ketika masuk rumah atau keluar rumah. Selain itu, ada hal penting lain yang harus kita jaga, yaitu jangan bersikap kurang ajar kepada orang tua walaupun kita sedang dalam keadaan marah atau kecewa. 5. Selalu Sabar dan Tahan Amarah Umumnya, semakin bertambah usia orang tua kita, maka akan semakin rewel sikap yang mereka tunjukkan.

Ada istilah bahwa semakin tua seseorang maka mereka akan kembali bersikap layaknya anak kecil. Terkadang hal tersebut juga dipicu karena kondisi kesehatan yang sudah tidak prima. Kadang-kadang semakin bertambahnya usia orang tua dan renta, mereka justru akan semakin mudah marah dan sensitif. Jika sudah mengalami keadaan yang berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara itu, maka kita sebagai seorang anak harus berusaha untuk tetap menahan diri dengan cara bersabar.

Perlu kita pahami lagi bahwa surga itu adalah tempat bagi orang-orang yang dapat menahan amarah mereka. Bayangkan saja, berapa banyak sabar yang telah orang tua gunakan dalam merawat kita dari kecil hingga besar. Sabar dalam menghadapi kenakalan kita, sabar dengan sikap labil kita, dan sabar untuk selalu menasehati kita.

6. Memberikan Hadiah Kepada Orang Tua Untuk memberikan sedikit apresiasi atau sedikit kebahagiaan kepada orang tua, kita bisa melakukannya dengan memberi hadiah pada mereka. Hadiah yang kita berikan tidak harus suatu barang yang mahal, yang penting bisa membahagiakan meraka.

Sebenarnya, orang tua tidak berharap untuk diberi apapun dari anaknya. Mereka hanya berharap bahwa anak-anaknya bisa hidup dengan layak, nyaman, dan berkecukupan. Itu saja sudah membuat mereka bahagia dan tersenyum bangga. Apalagi jika kita beri hadiah, pasti mereka akan sangat merasa bahagia. Seperti yang selalu diajarkan oleh Agama Islam. Bahwa membuat orang tua bahagia adalah salah satu cara untuk medapatkan pahala yang tiada henti.

7. Tidak Pernah Menyia-nyiakan Kerja Keras Orang Tua Di zaman yang sudah serba modern ini, banyak kita dapati anak-anak yang tidak bisa menghargai perjuangan serta kerja keras orang tua mereka dalam memberi nafkah anaknya, menyekolahkan anak-anaknya, dan hal-hal lain yang sebenarnya itu adalah perjuangan mereka dalam membuat anaknya menjadi lebih baik lagi. Salah satu contoh yang perlu kita terapkan untuk menghargai perjuangan mereka adalah dengan belajar dengan giat, belajar dengan sungguh-sungguh, selalu bersikap baik, dan selalu menghargai perjuangan orang tua.

8. Merawat Orang Tua Seperti yang kita ketahui bahwa setiap orang tua pasti akan merawat anak-anaknya dari kecil hingga dewasa. Mereka akan merawat anaknya dengan penuh ketelatenan dan juga kesabaran. Ketika anaknya sakit, orang tua selalu siap untuk menjaga dan merawatnya tanpa pamrih.

Apakah Grameds ingat bagaimana ibu memandingan kita, mengganti baju kita, dan lainnya. Tapi sangat miris bahwa sekarang ini, banyak anak yang menitipkan orang tua mereka di panti jompo. Sebab, mereka lebih memilih untuk menghabiskan waktu mereka untuk hal-hal yang bersifat duniawi. Jadi, salah satu cara berbakti kepada orang tua yaitu dengan merawat mereka yang sudah renta dengan sabar dan ikhlas.

berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara

9. Selalu Memprioritaskan Orang Tua Di dalam segala kesempatan, usahaan untuk selalu memprioritaskan orang tua dan selalu bersikap baik kepada mereka. Sepeti yang diajarkan oleh Nabi Muhammad SAWA, bahwa kita harus senantiasa berbuat baik kepada orang tua. Sebab, surga berada di bawah telapak kakinya. 10. Menghormati Pilihan Orang Tua Sebagai seorang anak, tentu kita akan berselisih ataupun beda pendapat dengan orang tua. Terkadang orang tua mempunyai pilihannya sendiri.

Tak jarang mereka juga memiliki opini atau pendapat mereka sendiri. Jadi, apapun keputusan yang mereka plih, sebagai seorang anak kita harus tetap menghormatinya. Cara Berbakti Kepada Orang Tua yang Sudah Meninggal Pastinya ada diantara kita yang mungkin sudah tidak memiliki orang tua karena mereka sudah berpulang ke pangkuan Ilahi terlebih dahulu.

Sehingga membuat kita bertanya-tanya, apakah sebagai seorang anak, kita masih bisa berbakti kepada orang tua saat mereka sudah tiada? Akan tetapi, Grameds tidak perlu khawatir lagi, sebab masih ada banyak sekali cara yang bisa kita lakukan sebagai bentuk bakti anak kepada orang tua maupun amalan untuk orang tua kita yang sudah meninggal dunia.

Hal tersebut bahkan sudah dibahas di dalam Al Quran dab berbagai hadist yaitu tentang apa saja yang dapat kita lakukan untuk berbakti kepada kedua orang tua yang sudah meninggal.

Berikut adalah penjelasan lengkapnya. 1. Selalu Mendoakan serta Memohon Ampunan Ya Rasulullah, apakah masih ada cara ang bisa aku lakukan untuk berbakti kepada kedua orang tuaku yang telah tiada?” Kemudian Nabi Muhammad SAW menjawabnya, “Iya, akan selalu ada bentuk dan cara kita untuk berbakti kepada orang tua. Cara tersebut yaitu dengan selalu mendoakan mereka, meminta ampunan untuk kedua orang tua, memenuhi janji yang sudah mereka bicarakan sebelum meninggal, serta menjalin hubungan kekerabatan yang baik dengan keluarga dari kedua orang tua yang sebelumnya tidak pernah terjalin dan muliakan teman terdekat kedua orang tua kita.” (HR Abu Daud No.

5142). Dari hadist tersebut, terlihat jelas bahwa walaupun keduanya sudah meninggal dunia, namun kita tetap bisa berbakti melalui doa dan juga meminta ampunan untuk keduanya.

Hal tersebut dapat menjadi salah satu cara kita untuk berbakti kepada mereka. 2. Menjalin Silaturahmi dengan Kerabat Orang Tua “Sesungguhnya, sebaik-baiknya cara berbakti kepada orang tua adalah dengan menyambung silaturahmi dengan kerabata dan keluarga dari ayah kita.” (HR.

Muslim No. 2552). Dari hadist tersebut bisa kita simpulkan bahwa dengan berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara silaturahmi dengan kerabat, teman-teman dekat, dan juga keluarga dari orang tua adalah salah satu bentuk bakti pada keduanya.

Cara tersebut harus selalu kita lakukan dan niatkan untuk berbakti kepada keduanya. Sehingga orang tua kita juga akan memperleh pahala dari kebaikan yang sudah kita lakukan. 3. Sedekah Atas Nama Orang Tua Bersedekah adalah salah satu amalan yang bermanfaat sebagai tabungan kelak di akhirat nanti. Tak hanya itu saja, sebagai manusia, kita sudah sepantasnya untuk saling membantu dan juga memberi kepada satu sama lain. Meski orang tua kita sudah tidak ada, sebaiknya sebagai seorang anak kita harus tetap bersedekah atas nama keduanya.

Dengan melakukan sedekah kepada orang lain, maka pasti akan membuat mereka yang menerima dan kita pribadi lebih merasa bahagia. Selain itu, sedekah juga bisa memupuk kebaikan dan juga pahala di masa depan.

berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara

Percaya atau tidak, dengan bersedekah, rezeki kita akan terasa lebih lancar dan selalu ada. Bahkan sedekah juga bisa menjadi sebuah bentuk rasa syukur kita kepada yang Maha Kuasa.

4. Menyebarkan Ilmu yang Bermanfaat Berbakti kepada kedua orang tua yang sudah meninggal dunia bisa kita lakukan dengan cara membagikan ilmu yang kita miliki kepada orang lain. Sehingga ilmu tersebut dapat bermanfaat bagi mereka. Jadi kita bisa berbagi ilmu dengan orang lain dengan cara mengajarkan kebaikan, bagaimana cara bersikap baik, dan juga mengaji.

Hal tersebut adalah salah satu bentuk atau cara berbakti kepada orang tua yang bisa Grameds lakukan. Ilmu yang sudah kita berikan kepada orang lain akan terus memberikan pahala yang selalu mengalir untuk orang yang masih hidup maupun yang telah meninggal dunia.

Dengan berbagi ilmu yang bermanfaat juga akan membuat orang-orang yang menerimanya bisa menyerap ilmu tersebut dan mengamalkannya di kehidupan sehari-hari mereka. Dengan begitu, kita sendiri pun bisa menjadi seseorang yang lebih bermanfaat dengan mengajari ilmu yang baik kepada orang-orang sekitar.

5. Melunasi utang kedua orangtua Apakah Grameds mendengar bahwa hutang akan dibawa sampai meninggal? Oleh sebab itu, segera lunasi hutang-hutang yang dimiliki oleh orang tua kita semasa hidupnya. Hal tersebut bisa menjadi salah satu cara kita untuk berbakti kepada mereka dan membantu mereka agar memperoleh kelapangan kubur dan ampunan dari Allah SWT. Orang tua yang masih memiliki hutang kemudian meninggal, maka hutang tersebut akan dilimpahkan kepada anak-anaknya.

Dengan adanya hutang tersebut, katanya jalan yang akan mereka lalui semakin sulit dan terhambat. Oleh karena itu, kita sebagai seorang anak harus segera melunasi hutang mereka supaya jalan yang akan mereka lalui menjadi lebih mudah dan lapang. 6. Menjaga Nama Baik Orangtua Salah satu cara yang paling mudah untuk berbakti kepada orang tua yang sudah meninggal adalah dengan menjaga nama baik keduanya. Hal tersebut juga menjadi salah satu hal yang wajib dilakukan oleh seroang anak untuk menjaga citra kedua orang tuanya.

Cara untuk menjaga nama baik orang tua yaitu dengan tidak membuka aib mereka di depan orang-orang dan tidak menjelek-jelekkan orang tua kita pada orang lain. Selain itu, jangan sampai membuat suatu hal yang bisa menimbulkan fitnah pada orang tua yang sudah meninggal dunia. Itulah beberapa cara berbakti kepada orangtua yang wajib dilakukan oleh seorang anak.

Semoga informasi kali ini bisa bermanfaat dan dapat membantu siapapun untuk selalu berusaha berbakti kepada kedua orang tuanya. Terlebih yang masih memiliki orang tua, jangan sampai kita menyesal dikemudian hari karena terlambat untuk memberikan yang terbaik bagi mereka.

Untuk Grameds yang sudah tidak memiliki orang tua, tenang saja. Kita masih bisa berbakti kepada keduanya dengan cara-cara diatas. Recent Post • Cara Mengirim Artikel Ke Koran Tribun yang Perlu Kamu Tahu Mei 6, 2022 • Cara Membuat Contoh Proposal Bisnis Plan yang Baik dan Benar Mei 6, 2022 • 8 Rekomendasi Spidol Kain Terbaik untuk Melukis Mei 6, 2022 • Tips Membangkitkan Semangat Berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara & Penyebab Semangat Kerja Menurun Mei 6, 2022 • 70 Ucapan Selamat Idul Fitri Lengkap Mei 6, 2022 • Menu Sahur Enak, Mudah, dan Praktis Mei 6, 2022 • 5 Contoh Surat Pengunduran Diri Mei 6, 2022 • 11 Cara Menghilangkan Ngantuk Secara Efektif Mei 6, 2022 • Menghilangkan Bau Ketiak Secara Efektif Mei 6, 2022 • Rekomendasi Buku Hijrah Muslimah Mei 6, 2022
Tentu saja tak bisa membalas dengan balasan seimbang, bukan berarti anak tidak wajib membalas kebaikan orang tua.

Ia harus membalas kebaikan-kebaikan orang tua. Salah satu caranya adalah dengan menafkahi mereka saat masih hidup, bahkan ketika keduanya adalah non-Muslim. Tanggung jawab ini mesti dilakukan ketika orang tua memang tidak mampu sementara anak memiliki kecukupan harta. Dalam Tafsir Ibnu Katsir (2/298) dijelaskan, orang tua sangat penting untuk dihormati karena Allah menjadikan orang tua sebagai media atau wasilah seorang anak bisa lahir ke alam dunia ini.

Oleh karena itu, di dalam ayat Al-Qur’an, Allah berulang kali memerintahkan berbaik budi kepada kedua orang tua setelah Al-Qur’an menyebut kata Allah. Jadi kalimat kedua orang tua ( wâlidain) sering jatuh setelah kata perintah pengesaan atau penghambaan kepada Allah. Selain ayat di atas, bisa dilihat pada ayat berikut: Apa pun alasannya, seorang anak harus berkata kepada orang tua dengan tutur kata yang sopan.

Bisa saja ada anak ditakdirkan menjumpai orang tuanya dalam keadaan sudah tua renta, pikun, atau daya kecerdasan otaknya menurun sehingga terjadi satu dua ketidaksepakatan antara yang tua dengan yang muda. Kondisi demikian mesti dimaklumi. Maka di Surat Al-Isra’ dan ayat yang sama, Allah melarang anak berkata kasar meskipun sedikit saja dengan kalimat “hus” misalnya, dan membentak.

Terlebih lagi memukul mereka, tentu hal ini sangat dilarang oleh agama Islam. Di antara investasi terbesar orang tua adalah anak yang shalih yang mau mendoakan kedua orang tuanya. Maka, sebagian ulama menyatakan bahwa ciri-ciri anak yang shalih adalah anak yang mau mendoakan kedua orang tuanya. Hal ini terlihat dalam diksi hadits “ aw waladin shâlihin yad’û lah (anak shalih yang mendoakan orang tua)".

Logikanya apabila tidak mau mendoakan, berarti tidak disebut anak shalih.none
Sumber: xframe.io Ada banyak kegiatan yang menggambarkan contoh berbakti kepada orang tua. Berbakti kepada orang tua merupakan perbuatan yang terpuji, apalagi jika dilakukan setiap hari. Berbakti kepada orang tua adalah kewajiban yang harus dijalankan oleh seorang anak. Apabila HappyFams mendengarkan nasehat orang tua dengan melakukan kegiatan berbakti kepada orang tua maka hal itu akan membuat orang tua merasa bahagia.

Orang tua tentu akan menghargai bantuan yang berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara oleh anaknya. Contoh Berbakti Kepada Orang Tua Sebagai anak sudah sepatutnya berbakti kepada kedua orang tua yang telah merawat, memberikan cinta kasihnya. Ada beberapa contoh kegiatan untuk membantu orang tua sebagai berikut yang diidnetikan dengan berbakti kepada orang tua: BACA JUGA: • Rahasia Agar Anak Nurut Kepada Orang Tua • Cara Menasehati Anak Perempuan Dan Laki-laki Berbeda Lho • Jangan Memarahi Anak Di Depan Umum, Bisa Mengganggu Mentalnya 1.

Mengutamakan Kebaikan Kepada Orang Tua Kegiatan pertama yang menunjukkan berbakti kepada orang tua adalah dengan mengutamakan orang tua di atas segalanya. Hal yang satu ini alangkah baiknya untuk HappyFams lakukan agar mendapatkan pahala karena sudah mau berbakti dengan orang tua. Contoh perilaku yang menunjukkan bahwa HappyFams mengutamakan kedua orang tua adalah dengan berbuat baik kepada mereka. Khususnya adalah berbakti kepada seorang Ibu yang sudah mengandung selama 9 bulan dan melahirkan HappyFams dengan susah payah.

HappyFams harus ingat bahwa surga berada di telapak kaki Ibu. Dengan berbakti kepada orang tua maka perasaan akan menjadi lebih damai dan tenteram. Misalnya ketika HappyFams ingin bersedekah maka sebaiknya terlebih dahulu memberikannya kepada kedua orang tua. 2. Mendoakan Kedua Orang Tua Setiap Hari Adapun berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara contoh berbakti kepada orang tua yang sudah meninggal bisa dilakukan dengan cara mendoakannya.

Misalnya sehabis melakukan ibadah, HappyFams mengirimkan doa kepada Moms atau Dads yang sudah meninggal. Doakan agar dimudahkan segalanya di alam kubur, dilapangkan alam kuburnya, diampuni dosa-dosanya dan diterima amalnya.

Dengan mendoakan seperti itu maka hal tersebut sebenarnya akan membantu meringankan orang tua yang sudah meninggal. HappyFams sebagai anak harus rajin mendoakan orang tua bahkan ketika masih hidup. Hal ini juga termasuk ke dalam bentuk kewajiban untuk berbuat baik kepada orang tua. Anak yang baik adalah anugerah bagi orang tua jika sudah meninggal karena bisa membantunya. 3. Memberikan Orang Tua Kehidupan Layak Cara berbakti yang berikutnya adalah dengan memberikan kehidupan layak untuk kedua orang tua.

Orang tua selalu mengusahakan yang terbaik untuk anaknya, hal tersebut tentu bisa dibalas ketika HappyFams sudah dewasa. Memberikan kehidupan yang layak kepada kedua orang tua merupakan contoh berbakti kepada orang tua. Perbuatan terpuji ini akan mendatangkan banyak manfaat untuk HappyFams. Selain itu ketika nanti HappyFams sudah dewasa sebaiknya untuk tetap merawat kedua orang tua.

Bagaimana pun juga kedua orang tua HappyFams dulunya merawat dengan setulus hati. Sebagai anak, HappyFams sebaiknya melakukan hal yang sama juga saat orang tua sudah tidak sekuat dulu.

4. Selalu Mengatakan Hal yang Baik Sumber: xframe.io Contoh berbakti kepada orang tua yang masih hidup adalah dengan selalu menjaga tutur kata. Jangan sampai HappyFams melukai hati orang tua dengan tutur kata yang diucapkan, sebaiknya untuk tetap bersikap sopan dan santun menjadi anak yang jujur. Orang tua tidak akan meminta anak-anaknya untuk berbuat keburukan, semua dilakukan demi kebaikan dari buah hatinya.

Oleh sebab itu, sudah sepantasnya jika ketika berbicara dengan orang tua menggunakan bahasan yang halus. Akan tetapi jika tidak sengaja mengucapkan kata-kata yang menyakiti, HappyFams bisa langsung meminta maaf kepada orang tua. Setiap orang tua pasti mau memaafkan anaknya, walaupun kesalahannya banyak. 5. Mencoba Menghormati Pilihan dari Orang Tua Contoh berbakti kepada orang tua yang berikutnya adalah dengan menghormati pilihannya.

HappyFams sebagai anak pasti memiliki pilihan hidup sendiri, akan tetapi ketika orang tua memberikan saran alangkah baiknya untuk tetap dipertimbangkan. Walaupun pada nantinya HappyFams tidak akan setuju dengan pilihan tersebut cobalah untuk memberikan pengertian kepada orang tua.

Ketika hendak menjelaskan kepada orang tua jangan menggunakan nada dan bahasa yang kasar, tetap jaga tutur katanya. 6. Contoh Berbakti Kepada Kedua Orang Tua dengan Memberi Kabar Contoh berbakti kepada orang tua di rumah adalah dengan rajin memberikannya kabar. Misalnya adalah ketika HappyFams sedang merantau ke luar kota, tentu orang tua akan selalu menunggu kabar dari buah hatinya. Orang tua biasanya merasa khawatir apabila anaknya tidak memberinya kabar.

Maka dari itu jangan lupa untuk meluangkan waktu agar bisa menghubungi orang tua di rumah. 7. Berusaha Menyenangkan Hati Orang Tua Contoh berbakti kepada orang tua dan guru adalah dengan menyenangkan hati mereka. Guru juga orang tua ketika berada di sekolah, oleh itu HappyFams harus memperhatikan setiap sikap dan ucapannya.

Jangan sampai membuat orang tua dan guru merasa tersinggung dengan ucapan HappyFams. Pasti pernah dengar bukan pernyataan "berfikir sebelum bertindak". Jangan lupa untuk terus melakukan hal baik kepada orang tua. Orang tua sudah merawat HappyFams sejak kecil dan tidak bisa membalas budi baiknya.

Maka HappyFams harus selalu berbuat baik. Beberapa contoh berbakti kepada orang tua yang bisa HappyFams lakukan di rumah.
Mungkin sebagian dari kita bingung mengisi waktu liburan kali ini. Ada yang mengisinya dengan menonton televisi, tamasya, belanja, jalan-jalan, dan lain-lain.

Ada yang mengisi liburannya dengan setumpuk kegiatan organisasi di kampus, ada pula yang mengisinya dengan menghadiri banyak pengajian. Sebagian mengisi liburan dengan kegiatan yang bermanfaat, sedangkan sebagian yang lain mengisinya dengan kegiatan yang sia-sia. Terlepas dari semua itu, tidakkah kita ingat bahwa terdapat suatu kegiatan yang sangat mulia dan utama?

Kegiatan mulia yang bernama “berbakti kepada kedua orang tua”. Kita pasti sudah tidak asing dengan kata “berbakti kepada kedua orang tua” yang sering kita jumpai di pengajian-pengajian dan buku-buku keislaman. Kali ini, kami ingin mengingatkan kembali tentang tema berbakti kepada kedua orang tua serta kisah para ulama berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara menaati kedua orang tua.

Kedudukan Berbakti kepada Kedua Orang Tua dalam Islam Islam menjadikan berbakti kepada kedua orang tua sebagai sebuah kewajiban yang sangat besar. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda ketika ditanya tentang amal-amal saleh yang paling tinggi dan mulia, “Shalat tepat pada waktunya … berbuat baik kepada kedua orang tua … jihad di jalan Allah.” (HR. Bukhari dan Muslim) Lihatlah … betapa kedudukan orang tua sangat agung dalam Islam, sampai-sampai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menempatkannya sebagai salah satu amalan yang paling utama.

Lalu, sudahkah kita berbakti kepada kedua orang tua? Seorang laki-laki bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling berhak mendapatkan perlakuan baik dariku?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Ibumu.” Laki-laki itu bertanya kembali, “Kemudian siapa?” Beliau menjawab, “Ibumu.” Orang itu bertanya lagi, “Kemudian siapa?” Lagi-lagi beliau menjawab, “Ibumu.” Orang itu pun bertanya lagi, “Kemudian siapa?” Maka beliau menjawab, “Ayahmu.” (HR.

Bukhari dan Muslim) Perkataan Salafush Shalih (Generasi Pendahulu yang Saleh) tentang Berbakti kepada Kedua Orang Tua Suatu ketika Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma bertanya kepada seseorang, “Apakah engkau takut masuk neraka dan ingin masuk ke dalam surga?” Orang itu menjawab, “Ya.” Ibnu Umar berkata, “Berbaktilah kepada ibumu. Demi Allah, jika engkau melembutkan kata-kata untuknya, memberinya makan, niscaya engkau akan masuk surga selama engkau menjauhi dosa-dosa besar.” (HR.

Bukhari) Subhanallah … Dewasa ini sering kita saksikan banyak orang yang melakukan ritual-ritual ibadah yang menyimpang karena kebodohan mereka dengan tujuan agar terhindar dari api neraka dan mendekatkan diri ke surga. Padahal kalau mereka tahu, sebenarnya alangkah dekatnya mereka dengan surga.

Ya … surga yang selalu menjadi penggerak jiwa para salafush shalih untuk bisa meraihnya, yang dipenuhi dengan kenikmatan, beraroma kasturi, yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, yang membuat segenap jiwa merindukannya, yang menjadi harapan utama bagi setiap mukmin. Semua itu bisa mereka raih dengan berbakti kepada kedua orang tua selama mereka menjauhi dosa besar.

Kisah Seorang Wanita yang Berbakti kepada Ibunya Yahya bin Katsir menceritakan, “Suatu ketika Abu Musa Al-Asy’ari dan Abu Amir radhiyallahu ‘anhuma datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk berbaiat kepada beliau dan masuk Islam. Ketika itu, beliau bertanya, ‘Apa yang kamu lakukan terhadap istrimu yang kamu tuduh ini dan itu?’ Keduanya menjawab, ‘Kami tinggalkan dia bersama keluarganya.’ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Sesungguhnya mereka telah diampuni.’ ‘Mengapa wahai Rasulullah?’ tanya mereka.

Beliau menjawab, ‘Karena dia telah berbuat baik kepada ibunya.’ Kemudian beliau melanjutkan, ‘Dia memiliki ibu yang sangat tua. Suatu ketika ada orang yang berseru, ‘Hai, ada musuh yang hendak memporak-porandakan kalian!’ Lalu ia menggendong ibunya yang telah tua itu. Bila kelelahan, ia turunkan ibunya kemudian ia gendong ibunya di depan. Ia taruh telapak kaki ibunya di atas telapak kakinya agar ibunya tidak terkena panas.

Begitu seterusnya hingga akhirnya mereka selamat dari sergapan musuh.’” Saudariku … renungkanlah, bila kita simak kisah di atas lebih mendalam, kita akan mengetahui bahwa berbakti kepada orang tua—terutama ibu—menjadi sebab kebahagiaan seseorang di dunia dan di akhirat.

Maka selayaknya kita berusaha agar bisa meraih kebahagiaan itu selagi orang tua kita masih hidup. Kemudian bandingkanlah keadaan di zaman kita dengan kisah di atas. Alangkah jauh perbedaannya! Apakah yang memberatkan kita untuk berbakti kepadanya sebagaimana yang telah dilakukan oleh salafush shalih? Apa yang menghalangi kita untuk berbakti kepadanya jika hal tersebut akan membuat kita bahagia dan menjadi orang yang kaya pahala dan tenteram hatinya? Sungguh merugi jika kita mengetahui dekatnya surga denganberbakti kepada kedua orang tua, tetapi kita malah melalaikannya.

Rasulullah shallallahu ‘alaih wa sallam bersabda, “Orang tua adalah pintu surga yang paling tengah. Jika engkau ingin maka sia-siakanlah pintu itu atau jagalah ia.” (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah) Dalam hadits lain beliau juga bersabda, “Celaka, celaka, celaka!” Ada yang bertanya ,”Siapa wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Orang yang mendapati salah satu atau kedua orang tuanya telah berusia lanjut, tetapi tidak membuatnya masuk ke dalam surga.” (HR.

Muslim) Melalui Doa Ibu Berikut ini terdapat kutipan kisah penuh hikmah tentang pentingnya berbakti kepada orang tua. Salim bin Ayyub bercerita, “Aku pernah mengadakan perjalanan ke kota Ray, ketika itu usiaku dua puluh tahun. Di sana aku menghadiri suatu majelis dengan seorang syaikhyang sedang mengajar. Syaikh itu berkata kepadaku, ‘Maju dan bacalah.’ Aku berusaha membacanya tetapi aku tidak bisa. Lidahku kelu. Ia bertanya, ‘Apakah kamu punya ibu?’ Aku menjawab, ‘Ya.’ Syaikh berkata, ‘Kalau begitu, mintalah ia supaya mendoakanmu agar Allah menganugerahkanmu Al-Qur`anul-Karim dan ilmu.’ Lantas aku pulang menemui ibuku dan memintanya berdoa.

Maka ia berdoa untukku. Setelah tumbuh dewasa, suatu ketika aku pergi ke Bagdad. Di sana aku belajar bahasa Arab dan fikih, kemudian aku kembali ke kota Ray. Ketika aku sedang berada di Masjid Al-Jami’ mempelajari kitab Mukhtashar Al-Muzani, tiba-tiba Asy-syaikh datang dan mengucapkan salam kepada kami sedangkan ia tidak mengenaliku. Ia mendengarkan perkataan kami, tetapi tidak tahu apa yang kami ucapkan, kemudian ia bertanya, ‘Kapan ia belajar seperti ini?’ Maka aku ingin mengatakan seperti yang ia ucapkan dahulu, ‘Jika engkau punya ibu, katakan kepadanya agar ia berdoa untukmu.’ Akan tetapi aku malu kepadanya.” Lihatlah Saudariku, betapa mustajabnya doa seorang ibu.

Lalu mengapa terkadang kita khawatir doa kita tidak terkabul? Mengapa terkadang kita merasa kesulitan memahami suatu ilmu padahal ada seorang ibu di samping kita? Bakti Seorang Anak ketika Orang Tua telah Tiada Terkadang sebagian kita beranggapan bahwa kewajiban berbakti kepada kedua orang tua telah usai ketika orang tua telah wafat. Jika memang demikian, alangkah bakhilnya diri kita.

berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara

Alangkah singkatnya bakti kita kepada orang tua yang telah mengasuh kita dengan penuh kasih sayang, yang telah mengorbankan siang dan malamnya untuk kebahagiaan sang anak. Seseorang yang telah mengucurkan banyak air mata dan keringat untuk kebaikan sang anak. Lantas, apakah balas budi kepada mereka akan berakhir seiring berakhirnya kehidupan mereka?? Saudariku … ketahuilah, bahwa saat setelah wafat adalah saat di mana kedua orang tua paling membutuhkan bakti anak-anaknya, yaitu ketika mereka telah memasuki alam barzah.

Mereka sangat membutuhkan doa yang baik dan permohonan ampun melalui seorang anak untuk mengangkat kedua telapak tangannya kepada Allah Ta’ala. Seseorang datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah masih tersisa sesuatu sebagai baktiku kepada kedua orang tuaku setelah keduanya wafat?” Beliau bersabda, “Ya, engkau mendoakan keduanya, memohonkan ampunan untuk keduanya, menunaikan janji keduanya, memuliakan teman keduanya, dan silaturahmi yang tidak tersambung kecuali dengan keduanya.” (HR.

Al-Hakim) Begitulah, bakti seorang anak kepada kedua orang tua senantiasa menjadi utang manusia selama ruh masih berada pada jasadnya, selama jantung masih berdetak, selama nadi masih berdenyut, dan selama napas masih berembus. Oleh karena itu, sangat keliru jika ada orang yang beranggapan bahwa baktinya telah usai ketika orang tua telah wafat.

Bakti seorang anak kepada orang tua senantiasa menjadi hutang yang harus ditunaikan sampai ia bertemu dengan Allah Ta’ala.

berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara

Mereka sangat membutuhkan doa yang tulus serta permohonan ampun sehingga mereka mendapatkan limpahan rahmat dan ampunan dari Allah karenanya. “ Sesungguhnya Allah mengangkat derajat seorang hamba yang saleh di surga. Lantas ia bertanya, ‘Wahai Rabb, mengapa aku mendapatkan ini?’ Allah menjawab, ‘Karena permohonan ampunan anakmu untukmu.’” (HR. Ahmad) Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda, “Apabila seorang anak Adam meninggal dunia maka amalnya terputus, kecuali tiga perkara: …anak saleh yang mendoakannya.” (HR.

Muslim) Faedah Berbakti kepada Kedua Orang Tua Berbakti kepada kedua orang tua membuahkan banyak keutamaan. Berikut ini beberapa faedah berbakti kepada kedua orang tua: • Dikabulkannya doa (sebagaimana kisah yang telah disebutkan).

• Sebab dihapuskannya dosa besar. Seorang laki-laki mendatangi Nabi shallallahu berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara wa sallam lalu berkata, “Wahai Rasulullah, aku telah melakukan dosa besar. Apakah ada taubat untukku?” Nabi bertanya, “Apakah engkau memiliki seorang ibu?” Laki-laki itu menjawab, “Tidak.” Nabi bertanya lagi, “Apakah engkau memiliki seorang bibi?” Ia menjawab, “Ya. “ Nabi bersabda, “Berbaktilah kepadanya.” (HR.

Ibnu Hibban) • Berbakti kepada kedua orang tua merupakan penyebab keberkahan dan bertambahnya rezeki. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang ingin dipanjangkan umurnya dan ditambahkan rezekinya, hendaklah ia berbakti kepada kedua orang tuanya dan hendaklah ia menyambung silaturahmi.” (HR.

Ahmad) • Barangsiapa yang berbakti kepada bapak ibunya maka anak-anaknya akan berbakti kepadanya, dan barangsiapa yang durhaka kepada keduanya maka anak-anaknya pun akan durhaka pula kepadanya. Tsabit Al-Banany mengatakan, “Aku melihat seseorang memukul bapaknya di suatu tempat.

Maka dikatakan kepadanya, ‘Apa-apaan ini?’ Sang ayah berkata, ‘Biarkanlah dia. Sesungguhnya dulu aku memukul ayahku pada bagian ini maka aku diuji Allah dengan anakku sendiri, ia memukulku pada bagian ini. Berbaktilah kalian kepada orang tua kalian, niscaya anak-anak kalian akan berbakt kepada kalian.’” • Ridha Allah terletak pada ridha kedua orang tua, murka Allah pada murka orang tua.

• Diterimanya amal. Sesorang yang berbakti kepada kedua orang tua maka amalnya akan diterima. Diterimanya amal akan mendatangkan kebahagiaan di dunia dan di akhirat. Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma mengatakan, “Kalau aku tahu bahwasanya aku punya shalat yang diterima, pasti aku bersandar kepada hal itu.

Barangsiapa yang berbakti kepada kedua orang tuanya, sesungguhnya Allah menerima amalnya.” Saudariku, renungkanlah keutamaan-keutamaan di atas. Sesungguhnya berbakti kepada orang tua merupakan salah satu sebab dihapuskannya dosa besar, diterimanya amal, serta sebab kebahagiaan di dunia dan akhirat. Setelah kita melihat keutamaan berbakti kepada kedua orang tua, pahala yang dijanjikan, serta kisah-kisah generasi pendahulu yang saleh, masih adakah penghalang bagi kita untuk menaati kedua orang tua?

Renungan … Saudariku, mari renungkan kisah ini agar kita tahu betapa luas dan dalamnya kasih sayang orang tua—terutama ibu—kepada anaknya. Dikisahkan, pada masa kekuasaan Al-Abbasiyyah ada seorang laki-laki mendatangi rumah seorang wanita, lalu ia mengetuk pintu dan memintanya melunasi utang. Perempuan itu menampakkan ketidakmampuannya untuk melunasi utang sehingga orang itu marah dan memukulnya lantas pergi.

Kemudian dia datang sekali lagi menemui wanita tersebut. Akan tetapi, kali ini yang membukakan pintu adalah anak laki-laki dari wanita itu. Tamu itu menanyakan di mana ibunya. Anak tersebut menjawab, “Ibuku pergi ke pasar.” Laki-laki itu menyangka bahwa anak tersebut berdusta sehingga ia memukul anak itu dengan pukulan yang tidak begitu keras. Tiba-tiba ibunya muncul dan melihat laki-laki itu memukul putranya maka ia menangis sejadi-jadinya.

Laki-laki itu bertanya kepadanya, “Aku tidak memukulnya dengan keras, mengapa engkau menangis? Padahal kemarin aku memukulmu lebih keras, tetapi engkau tidak menangis.” Sang ibu menjawab, “Kemarin engkau memukul kulitku, dan sekarang engkau memukul hatiku ….” Laki-laki tersebut terharu dan memaafkannya, serta bersumpah untuk tidak menuntut utangnya lagi semenjak itu. Masya Allah … Kehadiran orang tua sangatlah memberi ketenangan, cinta, serta kasih sayang tersendiri yang bersemi di hati segenap insan yang berakal.

Mereka biarkan kesedihan dan keletihan demi senyuman buah hatinya. Mereka curahkan segenap pengorbanan demi kebahagiaan sang buah hati. Mereka adalah kebahagiaan di dunia dan akhirat. Mereka adalah sekotak permata paling berharga, sekeping emas termahal yang dapat mengantarkan kita ke surga-Nya.

Semoga tulisan ini bermanfaat serta menjadi nasihat bagi penulis dan segenap pembaca … Aamiin …. *** Penulis: Ummu Umar Artikel Buletin Zuhairah Referensi: – Wahai Berbakti kepada kedua orang tua yang sudah lanjut usia bisa dilakukan dengan cara Maafkan Anakmu karya Abu Zubeir Al-Hawary.

– Indahnya Surga Dahsyatnya Neraka karya Syaikh Ali bin Hasan bin Ali Abdul Hamid Al-Halabi. Sahabat muslimah, yuk berdakwah bersama kami. Untuk informasi lebih lanjut silakan klik disini. Jazakallahu khairan 🔍 Contoh Proposal Bakti Sosial Ramadhan, Iblis Wanita Penggoda, Selfie Menurut Islam, Mendengar Alquran Sambil Tidur, Tindihan Dalam Islam, Hadits Yang Menghalalkan Musik, Kisah Teladan Menghormati Guru, Banner Donasi, Imam Ahmad Hambali, Tanda-tanda Jahitan Pasca Melahirkan Sudah Sembuh Ato October 25, 2019 Sangat terharu, belum genap 40 hari ayahku dipanggil Allah SWT, aku merasa belum sepenuhnya berbakti Ya Allah, untuk ayahku, ampuni dosa2nya, limpahkan nikmat dan rakhmat kepadanya, tempatkan ayahku ya Allah, di tempat yang mulia di disi Engkau.

Jadikan alam kuburnya, taman2 surga. Amiin Penting Diketahui! • Definisi Tauhid • Tauhid Adalah Inti Dakwah Seluruh Nabi Dan Rasul • Mengenal Manhaj Salaf • Mengenal Kata Bid’ah • Wahai Muslimah, Cintailah Ilmu Syar’i • Saudariku, Kembalilah ke Hijab Asalmu • Wanita Bercadar Berfoto Selfie (bag.

1) : Dakwah atau Musibah? • Perempuan Bekerja Boleh Saja, Asal… • Safar Bagi Wanita (bag. 1): Larangan Safar Tanpa Mahram • Musibah Pacaran

Berbaktilah Kepada Orang Tua yang Sudah Lanjut Usia - Ustadz Dr. Firanda Andirja, Lc, MA




2022 www.videocon.com