Pokok pembahasan surah an nasr tentang

pokok pembahasan surah an nasr tentang

ASTALOG.COM – Dilansir dari wikipedia, Surah An-Nasr (bahasa Arab:النصر) adalah surah ke-110 dalam al-Qur’an. Surah ini terdiri atas 3 ayat dan termasuk surah Madaniyah.

An Nasr berarti “Pertolongan”, nama surah ini berkaitan dengan topik surah ini yakni janji bahwa pertolongan Allah akan datang dan Islam akan memperoleh kemenangan.

pokok pembahasan surah an nasr tentang

PELAJARI: Kandungan Surah Al Baqarah Ayat 177 dan 285 Surah An Nasr merupakan tanda-tanda datangnya ajal Rasul. Sehingga Fatimah menangis setelah mendengar khabar ini namun setelah itu tersenyum setelah Nabi memberikan khabar bahawa Fatimah akan segera menyusul Nabi.

Sedangkan dari kalangan isteri Nabi yang paling cepat menyusul Nabi adalah Zainab binti Jahsyi kerana seorang yang dermawan فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُ إِنَّهُ كَانَ تَوَّابًا Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.

Mensucikan Allah hendaknya dengan memuji-Nya atas nikmat-nikmat yang dianugerahkanNya dan mensyukuri segala kebaikan-kebaikan yang telah dilimpahkan-Nya. Kemudian mintalah ampun kepada Allah untuk dirimu dan untuk sahabat-sahabatmu yang telah memperlihatkan kesedihan dan keputus-asaan kerana terlambat datangnya pertolongan Allah.

PELAJARI: Hadist dan Ayat Al-Quran Tentang Menutup Aurat Bertaubat dari keluh- kesah adalah dengan mempercaya penuh akan janji-janji Allah dan dengan membersihkan jiwa dari pemikiran yang bukan-bukan bila menghadapi kesulitan. Allah mendidik hamba-hamba-Nya melalui bermacam-macam cubaan dan bila merasa tidak sanggup menghadapinyaa harus memohon bantuan-Nya serta yakin akan datangnya bantuan itu.

Maksudnya, bila pertolongan telah tiba dan telah mencapai kemenangan serta manusia berbondong-bondong masuk Islam, hilanglah ketakutan dan hendaklah Nabi-Nya bertasbih menyucikan Tuhannya dan mensyukuri-Nya serta membersihkan jiwa dari pemikiran-pemikiran yang terjadi pada masa kesulitan.

Dengan demikian keluh kesah dan rasa kecewa tidak lagi akan mempengaruhi jiwa orang-orang yang ikhlas selagi mereka memiliki keikhlasan dan berada dalam persesuaian kata dan cinta sama cinta. • Acèh • العربية • مصرى • Azərbaycanca • Башҡортса • Български • বাংলা • Bosanski • کوردی • Dagbanli • Deutsch • Zazaki • English • فارسی • Suomi • Français • עברית • हिन्दी • Italiano • 日本語 • Jawa • Қазақша • 한국어 • Kurdî • Кыргызча • മലയാളം • Bahasa Melayu • مازِرونی • Nederlands • Polski • پښتو • Português • Русский • Slovenščina • Shqip • Sunda • Svenska • தமிழ் • Тоҷикӣ • Türkmençe • Tagalog • Türkçe • ئۇيغۇرچە / Uyghurche • Українська • اردو • Oʻzbekcha/ўзбекча • 粵語 Informasi Arti Pertolongan Klasifikasi Madaniyah Surah ke 110 Juz Juz 30 Statistik Jumlah ruku' 1 ruku' Jumlah ayat 3 ayat Surah An-Nasr ( bahasa Arab: النصر) adalah surah ke-110 dalam al-Qur'an.

Surah ini terdiri atas pokok pembahasan surah an nasr tentang ayat dan termasuk surah Madaniyah. An Nasr berarti "Pertolongan", nama surah ini berkaitan dengan topik surah ini yakni janji bahwa pertolongan Allah akan datang dan Islam akan memperoleh kemenangan. Selagi ada waktu, bertaubatlah. Sesungguhnya Allah maha penerima taubat [ sunting - sunting sumber ] Surah An-Nasr​ بِسْــــــــــــــــــــمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِـــــــــــــــــــــــيمِ (1) Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, إِذَا جَاءَ نَصْرُ اللَّهِ وَالْفَتْحُ ​ (2) dan engkau melihat manusia berbondong-bondong masuk agama Allah, وَرَأَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُونَ فِي دِينِ اللَّهِ أَفْوَاجًا ​ (3) maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampunan-Nya.

Sungguh, Dia Maha Penerima tobat. فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُ ۚ إِنَّهُ كَانَ تَوَّابًا ​ —" Surah An-Nasr" Quran.com Hubungan dengan surah Al-Lahab [ sunting - sunting sumber ] Surah An-Nasr menerangkan tentang kemenangan yang diperoleh Nabi Muhammad dan pengikut-pengikutnya, sedang surah Al-Lahab menerangkan tentang kebinasaan dan siksaan yang akan diderita oleh Abu Lahab dan istrinya sebagai orang-orang yang menentang Nabi.

Pranala luar [ sunting - sunting sumber ] Wikisource memiliki naskah asli yang berkaitan dengan artikel ini: • 9. At-Taubah • 10. Yunus • 11. Hud • 12. Yusuf • 13. Ar-Ra’d • 14. Ibrahim • 15. Al-Hijr • 16. An-Nahl • 17. Al-Isra' • 18.

Al-Kahf • 19. Maryam • 20. Ta Ha • 21. Al-Anbiya' • 22. Al-Hajj • 23. Al-Mu’minun • 24. An-Nur • 25. Al-Furqan • 26. Asy-Syu'ara' • 27.

An-Naml • 28. Al-Qasas • 29. Al-'Ankabut Juz 21 - Juz 30 • 29. Al-'Ankabut • 30. Ar-Rum • 31. Luqman • 32. As-Sajdah • 33. Al-Ahzab • 34. Saba’ • 35. Fatir • 36. Ya Sin • 37. As-Saffat • 38. Sad pokok pembahasan surah an nasr tentang 39. Az-Zumar • 40. Al-Mu'min • 41. Fussilat • 42. Asy-Syura • 43.

pokok pembahasan surah an nasr tentang

Az-Zukhruf • 44. Ad-Dukhan • 45. Al-Jasiyah • 46. Al-Ahqaf • 47. Muhammad • 48. Al-Fath • 49. Al-Hujurat • 50. Qaf • 51. Az-Zariyat • 52. At-Tur • 53. An-Najm • 54. Al-Qamar • 55. Ar-Rahman • 56. Al-Waqi’ah • 57. Al-Hadid • 58. Al-Mujadilah • 59. Al-Hasyr • 60. Al-Mumtahanah • 61.

As-Saff • 62. Al-Jumu’ah • 63. Al-Munafiqun • 64. At-Tagabun • 65. At-Talaq • 66. At-Tahrim • 67. Al-Mulk • 68. Al-Qalam • 69. Al-Haqqah • 70. Al-Ma’arij • 71. Nuh • 72. Al-Jinn • 73. Al-Muzzammil • 74. Al-Muddassir • 75. Al-Qiyamah • 76. Al-Insan • 77. Al-Mursalat • 78. An-Naba’ • 79.

An-Nazi’at • 80. 'Abasa • 81. At-Takwir • 82. Al-Infitar • 83. Al-Mutaffifin • 84. Al-Insyiqaq • 85. Al-Buruj • 86. At-Tariq • 87. Al-A’la • 88. Al-Ghasyiyah • 89. Al-Fajr • 90. Al-Balad • 91. Asy-Syams • 92. Al-Lail • 93. Ad-Duha • 94. Al-Insyirah • 95.

At-Tin • 96. Al-'Alaq • 97. Al-Qadr • 98. Al-Bayyinah • 99. Az-Zalzalah • 100. Al-'Adiyat • 101. Al-Qari'ah • 102. At-Takasur • 103. Al-'Asr • 104. Al-Humazah • 105. Al-Fil • 106. Quraisy • 107. Al-Ma'un • 108. Al-Kausar • 109. Al-Kafirun • 110. An-Nasr • 111. Al-Lahab • 112.

Al-Ikhlas • 113. Al-Falaq • 114. An-Nas • Halaman ini terakhir diubah pada 7 April 2022, pukul 10.17. • Teks tersedia di bawah Lisensi Creative Commons Atribusi-BerbagiSerupa; pokok pembahasan surah an nasr tentang tambahan mungkin berlaku. Lihat Ketentuan Penggunaan untuk lebih jelasnya. • Kebijakan privasi • Tentang Wikipedia • Penyangkalan • Tampilan seluler • Pengembang • Statistik • Pernyataan kuki • •
Surat An Nasr merupakan surat ke-110 dalam Al Quran, terdiri dari 3 ayat.

Berikut ini terjemah per kata dan isi kandungan Surat An Nasr. Surat An Nasr dan Artinya إِذَا جَاءَ نَصْرُ اللَّهِ وَالْفَتْحُ. وَرَأَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُونَ فِي دِينِ اللَّهِ أَفْوَاجًا. فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُ إِنَّهُ كَانَ تَوَّابًا (Idzaa jaa-a nashrulloohi wal fath.

pokok pembahasan surah an nasr tentang

Waro-aitan naasa yadkhuluuna fii diinillaahi afwaajaa. Fasabbih bihamdi robbika wastaghfirhu innahuu kaana tawwaabaa) Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong, maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya.

Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.

pokok pembahasan surah an nasr tentang

(QS. An Nasr: 1-3) Terjemah Per Kata Berikut ini terjemah per kata Surat An Nasr mulai dari ayat 1 sampai dengan ayat 3. Surat An Nasr Ayat 1 apabila إِذَا telah datang جَاءَ pertolongan نَصْرُ Allah اللَّهِ dan وَ kemenangan الْفَتْحُ Surat An Nasr Ayat 2 dan وَ kamu lihat رَأَيْتَ manusia النَّاسَ mereka masuk يَدْخُلُونَ dalam فِي agama دِينِ Allah اللَّهِ berbondong-bondong أَفْوَاجًا Surat An Nasr Ayat 3 maka bertasbihlah فَسَبِّحْ dengan memuji بِحَمْدِ Tuhanmu رَبِّكَ dan وَ mohonlah ampun kepada-Nya اسْتَغْفِرْهُ sesungguhnya Dia إِنَّهُ adalah Dia كَانَ Maha Penerima taubat تَوَّابًا Baca juga: Surat Al Lahab Terjemah Per Kata Isi Kandungan Surat An Nasr Berikut ini isi kandungan surat An Nasr yang kami sarikan dari sejumlah tafsir.

Yakni Tafsir Ibnu Katsir, Tafsir Al Munir, Fi Zilalil Quran, Tafsir Al Azhar dan Tafsir Al Misbah. Isi kandungan ini juga telah dimuat di WebMuslimah dalam judul Isi Kandungan Surat An Nasr. 1. Surat An Nasr berisi kabar gembira bahwa Allah akan memberikan pertolongan dan kemenangan kepada Rasulullah, secara khusus dengan futuh-nya Makkah.

2. Surat ini juga berisi kabar gembira bahwa manusia akan berbondong-bondong masuk agama Islam. Dan ini terbukti setelah Fathu Makkah, penduduk Makkah dan masyarakat Arab berbondong-bondong memeluk Islam. 3. Surat An Nasr merupakan salah satu mukjizat dan bukti kebenaran Al Quran. Apa yang Allah janjikan dalam surat ini benar-benar terjadi. Yakni terjadinya Fathu Makkah dan manusia berbondong-bondong masuk Islam. 4. Surat An Nasr memberikan arahan untuk menisbatkan kemenangan kepada Allah.

Bahwa kemenangan adalah pertolongan dari Allah dan harus diikuti dengan memperbanyak tasbih, tahmid dan istighfar. 5. Surat An Nasr memberikan arahan untuk tidak sombong dan berbangga diri dengan kemenangan.

Justru harus memperbanyak syukur dan memohon ampun jika selama perjuangan ada kesalahan dan jika saat kemenangan tiba muncul perasaan yang tidak tepat dalam jiwa. 6. Surat ini menunjukkan dekatnya ajal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

Sebagaimana beliau kabarkan kepada Fatimah radhiyallahu ‘anha. Juga sebagaimana yang dipahami oleh Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu dan sahabat ahli tafsir lainnya. Demikian terjemah per kata dan isi kandungan Surat An Nasr. Pokok pembahasan surah an nasr tentang lebih lengkap bisa dibaca di artikel Surat An Nasr. [Muchlisin BK/Tarbiyah] Surah An-Nasr menceritakan tentang kemenangan Nabi Muhammad saw. dan kaum Muslimin pada menguasai kota Mekkah dengan damai. Nabi Muhammad saw.

dan pasukan Islam dari Madinah sangat disegani oleh orang kafir Mekkah yang duku memusuhinya. Semua kemenangan itu berkat pertolongan dari Allah. Kaum Muslimin bersyukur aats nikmat Allah yang besar ini dengan memanjatkan puji dan istighfar mohon ampunan. Nabi Muhammad saw. lahir di Mekkah, menerima wahyu dari Allah untuk berdakwah mengajak umat manusia menyembah Allah dan beragama Islam.

Pada saat itu, penduduk Mekkah menyembah patung/berhala. Ketika Nabi Muhammad saw. berdakwag, penduduk Mekkah menentang bahkan mengusirnya. Tidak itu saja, mereka akan membunuh Nabi dan pata pengikutnya. Ingatkah kalian pelajaran terdahulu tentang tokoh kafir tang sangat kejam seperti Abu Lahab, Abu Jahal dan teman-temannya. Maka Nabi Muhammad saw. dan sahabatnya mencari tempat yang aman untuk berdakwah.

Akhirnya Nabi berpindah ke Madinah. Di Madinah, Nabi Muhammad saw. dan para sahabat menyiarkan agama Islam dengan aman. Agama Islam berkembang dengan pesat sampai ke kota-kota sekitarnya. Tapi ternyata penduduk Mekkah tetap saja menyembah berhala di sekeliling Ka'bah.

Setelah beberapa tahun, Nabi Muhammad saw. dan sahabatnya menjadi rundu kota kelahirannya yaitu Mekkah. Mereka ingin berkunjung ke tanah kelahirannya, menunaikan ibadah haji di Ka'bah serta ingin berziarah ke makam orang tuanya di Mekkah. Mendengar berita itu, orang kafir Mekkah bermaksud menghalang-halangi keinginan Nabi Muhammad saw. dan para sahabat.

Nabi Muhammad saw. mempersiapkan 10.000 prajurit untuk merebut kota Mekkah dan Ka'bah. Para prajurit menuju Mekkah dengan membawa senjata hanya untuk berjaga-jaga.

Mereka tidak menhunusnya pokok pembahasan surah an nasr tentang niatnya untuk melaksanakan ibadah haji, bukan untuk berperang. Melihat tentara yang banyak, penduduk Mekkah ketakutan dan minta ampun kepada Nabi.

pokok pembahasan surah an nasr tentang

Mekkah terharu dan berbondong-bondong masuk agama Islam secara suka rela. Sebelum Nabi dan para sahabat menunaikan haji, beliau memerintahkan prajurit menghancurkan berhala-berhala di sekeliling Ka'bah. Orang Mekkah pun turut melakukan ibadah haji. Setelah itu penduduk Mekkah tidak pernah lagi menyembah berhala. Agama Islam berkembang pesat sampai sekarang. Kemenangan ini berkat pertolongan Allah (Nasrullah).

Kemenangan itu juga disebut Fathu Makkah, artinya terbukanya kota Mekkah. Pantas saja jika surah ini disebut Surah An-Nasr yang artinya pertolongan. Terhadap pertolongan ini Nabi dan sahabat mensyukuri dengan banyak memuji, bertasbih kepada Allah. Serta mohon ampunan/membaca istighfar kepada Allah. Karena sesungguhnya Allah adalah Maha Penerima Taubat.

Kita terharu dengan sifat Nabi Muhammad saw. yang memberi maaf kepada bekas musuhnya. Berkat sifatnya itu, seluruh penduduk Mekkah akhirnya menjadi beragama Islam dan bersahabat dengannya.

Tidak ada lagu kekafiran di Mekkah setelah peristiwa itu. Semoga kebahagiaan senantiasa dilimpahkan kepada Nabi Muhammad saw.
. • News • Nasional • Internasional • Megapolitan • Finance • Keuangan • Makro • Bisnis • Sport • Soccer • All Sport • Lifestyle • Music • Film • Health • Seleb • Muslim • Travel • Otomotif • Techno • Multimedia • Video • Photo • Infografis • Indeks • Daerah • Aceh • Sumut • Sumsel • Jabar • Jateng • Yogya • Jatim • Bali • Kalbar • Sulsel • Babel • Lampung • Maluku • Papua • Sumbar • NTB • Sulut • Kalteng • Kalsel • Kaltim • Regional • • BACA JUGA: Surat Al Falaq Ayat 1-5 Arab Lengkap dengan Arti, Tema Pokok serta Asbabun Nuzul Khalid bin Walid beserta pasukannya meraih kemenangan yang gilang-gemilang dan berhasil melucuti senjata mereka.

Akhirnya orang-orang Quraisy berbondong-bondong masuk Islam. Berikut Surat An Nasr ayat 1-3 dan artinya: بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ اِذَا جَاۤءَ نَصْرُ اللّٰهِ وَالْفَتْحُۙ 1. Apabila telah datang pertolongan Pokok pembahasan surah an nasr tentang dan kemenangan, وَرَاَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُوْنَ فِيْ دِيْنِ اللّٰهِ اَفْوَاجًاۙ 2.

Dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong, فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُۗ اِنَّهٗ كَانَ تَوَّابًا 3.

pokok pembahasan surah an nasr tentang

Maka bertasbihlah dengan memuji Rabbmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.
Berikut ini adalah pokok-pokok dari surah An-Nasr: • Allah SWT akan menolong hamba-Nya dengan kemenangan (kebaikan) • Apabila diberi pertolongan, kemudahan, kemenangan dan sebagainya hendaknya manusia tidak lupa diri melainkan bertasbih pada Allah SWT, bersyukur dengan memuji-Nya, bersyukur dengan memohon ampunan-Nya.

» Pembahasan Surah An-Nasr adalah salah satu surah pendek dalam Al-Quran. Surah ini hanya terdiri atas 3 ayat saja. An-Nasr menempati urutan ke 110 dalam Quran dan digolongkan sebagai Surah Madaniyah sebab An-Nasr diturunkan setelah Rasulullah SAW melaksanakan hijrah dari Kota Mekkah ke Madinah (Yastrib).

Adapun arti dari kata An-Nasr sendiri adalah PERTOLONGAN. Pokok kandungan surah pendek ini adalah mengenai pertolongan Allah SWT kepada umat islam.

Surah ini diturunkan sehubungan dengan peristiwa Fathu Mekkah di mana Rasulullah SAW dan pasukannya berhasil menguasai Mekkah tanpa pertumpahan darah. » Pelajari Lebih Lanjut: • Materi tentang isi kandungan surah an-nasr brainly.co.id/tugas/5420305 • Materi tentang pengertian surah an-nasr brainly.co.id/tugas/738963 • • • • • • • • • • • • • • • • pokok pembahasan surah an nasr tentang • • • • • • • • • • » Detil Jawaban Kode : 7.14.9 Kelas : 1 SMP Mapel : Pendidikan Agama Islam Bab : Sejarah Nabi Muhammad SAW Kata Kunci : An-Nasr, Pertolongan, Kemenangan, Fathu, Mekkah 3.

Perhatikan cerita berikut!Farizki hendak salat berjamaah ke masjid. Akan tetapi, hujan turun deras. Jarak rumah ke masjid cukup jauh. Kondisi terse … but tidak menghalangi Farizki untuk melaksanakan salat berjamaah di masjid. Sesuai cerita tersebut, apakah Farizki mengamal- kan Surah al-Baqarah [2] ayat 153? Jelaskan!tolong bantu dongbsok pr nya mau di kumpul.​• Home • Tentang Kami • Pengertian • artikel ekonomi • Artikel Biologi • Pendidikan kewarganegaraan ( PKN ) • Artikel Agama • sejarah • Bahasa Indonesia • Artikel Sosiologi • Artikel Seni • Kontak Kami • Privacy Policy • Covid-19 Home » Artikel Agama » Surat An Nasr adalah: Arti, Kandungan, Keutamaan & Kapan Turunnya Surat An Nasr adalah: Arti, Kandungan, Keutamaan & Kapan Turunnya – Surat An Nasr merupakan surat yang ke 110 atau apabila dihitung dari belakang surat An Nasr ini merupakan surat kelima.

Surat An Nasr tergolong mudah untuk dibacakan dan dihafal, sebab terdiri atas 3 ayat. Nama surat An Nashar ini diambil karena lafal Nasr yang diketahui terdapat pada ayat pertama. Arti dari Surat An Nasr sendiri adalah Pertolongan. Kandungan surat ini adalah janji Allah bahwa pertolongannya akan datang dan Islam akan mendapat kemenangan, dan perintah Allah agar bertasbilah dan memujinya serta meminta ampun kepada-Nya ketika mendapatkan peristiwa atau kabar yang menggembirakan.

Setiap surat yang terdapat dalam Al-Qur’an mempunyai fadhilah atau keutamaan yang berbeda-beda termasuk surat An Nasr. Sebagai surat yang berarti pertolongan ini menyimpan banyak keistimewaan yang perlu untuk diketahui oleh setiap umat muslim di dunia ini.

Daftar Isi • 1 Keutamaan Surat An Nasr • 2 Kapan Turunnya Surah An Nashr • 3 Bacaan Doa Surat An Nasr • 4 Arti Surat An Nasr Keutamaan Surat An Nasr Selain itu, surah An Nashr ini merupakan surat yang terakhir turun secara utuh, hal ini sebagaimana disampaikan oleh Syaih Musthafa Al-‘Adawi hafizhahullah berkata, “Sebagian besar ulama berpendapat bahwa surah dalam Alquran yang terakhir turun secara utuh adalah surah An-Nashr.

Hal ini sebagaimana hadits riwayat Muslim dari jalur ‘Ubaidullah bin ‘Abdillah bin ‘Utbah berkata bahwa Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma bertanya kepadanya, “Apa engkau tahu surah yang terakhir turun dari Alquran secara utuh?” Membaca surat An Nasr dikatakan sama dengan membaca seperempat dari surat yang ada dalam Al-Qur’an.

Dengan surat yang terdiri atas 3 ayat ini maka sudah barang tentu bagi setiap orang untuk mampu menghafalnya, dan membacakannya setiap hari yang apabila dilakukan sama dengan membaca seperempat Al-Quran. Hal ini dibuktikan dalam hadits riwayat Tirmidzi bahwa Nabi saw bersabda “ Surat Idza jaa nashrullahi wal fat-hu sama dengan seperempat Al-Qur’an.” (HR. Tirmidzi). Dari Anas bin Malik ra. Bahwasanya Rasulullah saw. Bersabda kepada salah seorang sahabat beliau, “Sudahkah kamu menikah wahai Fulan?” Ia berkata, “Belum, demi Allah, wahai Rasulullah, aku tidak mempunyai apa-apa untuk menikah.” Beliau bersabda, “Bukankah kamu hafal Qulhuwallahu ahad?” Ia menjawab, “Ya.” Kemudian beliau bersabda,“ Itu menyamai sepertiga Al-Qur’an.

“Beliau bersabda lagi, “Bukankah kamu hafal Idzaa jaa’a nashrullahi wal fath?”, Ia menjawab, “Ya.” Beliau bersabda, “Itu menyamai seperempat Al-Qur’an.” Kemudian beliau bersabda, “Bukankah kamu hafal Qul yaa ayyuhalkaafirun?” Ia menjawab, “Ya.” beliau bersabda, “Itu menyamai seperempat Al-Qur’an.” Kemudian beliau bersabda, “Menikahlah! Menikahlah!” (HR. Tirmidzi). Kapan Turunnya Surah An Nashr Diketahui bahwa Surat An Nashr pokok pembahasan surah an nasr tentang beragam pendapat pada kapan turunnya surat ini.

Namun akhirnya para ulama menyepakati bahwa surat An Nashr termasuk dalam surah Madaniyah, turun di Madinah. Selain itu, ada yang menyebutkan bahwa turun setelah peristiwa perang Khaibar, turun pada jelang wafatnya nabi atau ada juga yang mengatakan turun pada saat bertepatan dengan Haji Wada’ (haji perpisahan).

Namun satu hal yang pasti bahwa surat An Nasr bukanlah ayat terakhir. Bacaan Doa Surat An Nasr • اِذَا جَآءَ نَصۡرُ اللّٰهِ وَالۡفَتۡحُۙ • وَرَاَيۡتَ النَّاسَ يَدۡخُلُوۡنَ فِىۡ دِيۡنِ اللّٰهِ اَفۡوَاجًا • فَسَبِّحۡ بِحَمۡدِ رَبِّكَ وَاسۡتَغۡفِرۡهُ‌ ؔؕ اِنَّهٗ كَانَ تَوَّابًا Arti Surat An Nasr • Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, • Dan engkau melihat manusia berbondong-bondong masuk agama Allah, • Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampunan kepada-Nya. Sungguh, Dia Maha Penerima tobat.

Demikianlah informasi mengenai topik yang berjudul Surat An Nasr adalah: Arti, Kandungan, Keutamaan & Kapan Turunnya.

pokok pembahasan surah an nasr tentang

Semoga informasi ini dapat bermanfaat bagi kita smeua. Sekian dan terima kasih. Salam berbagi teman-teman. Recent Posts • Pengertian Kimia, Fungsi, Cabang Ilmu, Manfaat, & Kimia Menurut Para Ahli • Pengertian Kronologi, Fungsi, dan Contoh Kronologi Dalam Sejarah • Pengertian Presipitasi, Fungsi, Arti Presipitasi Menurut Para Ahli dan Kimia, Biologi • Pengertian Periodisasi, Tujuan, Komponen & Contoh Periodisasi • Pengertian Perusahaan Manufaktur, Karakteristik/Ciri, & Fungsi Perusahaan Manufaktur
Surat An Nasr (النصر) adalah surat ke-110 dalam Al Quran.

Berikut ini terjemahan, asbabun nuzul, dan tafsir Surat An Nasr. Surat ini terdiri dari tiga ayat dan merupakan Surat Madaniyah, meskipun turunnya tidak di Madinah. Sebab penggolongan surat Makkiyah dan Madaniyah bukanlah berdasarkan tempat turunnya tetapi berdasarkan waktu turunnya. Surat yang turun sebelum hijrah ke Madinah digolongkan sebagai surat Makkiyah. Sedangkan surat yang turun sesudah hijrah disebut Surat Madaniyah.

Dinamakan surat An Nasr yang berarti pertolongan karena surat ini membicarakan pertolongan Allah. Nama tersebut diambilkan dari ayat pertama surat ini. Ia dinamakan juga Surat Idza ja a’a nas hrulla ahi wal fath, sebagaimana bunyi awal surat ini. Ia juga dinamakan surat At Taudi’ (perpisahan) karena terdapat isyarat dekatnya ajal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Daftar Isi • Surat An Nasr beserta Artinya • Asbabun Nuzul • Tafsir Surat An Nasr • Surat An Nasr ayat 1 • Surat An Nasr ayat 2 • Surat An Nasr ayat 3 • Penutup Tafsir Surat An Nasr Surat An Nasr beserta Artinya Berikut ini Surat An Nasr dalam tulisan Arab, tulisan latin dan artinya dalam bahasa Indonesia: إِذَا جَاءَ نَصْرُ اللَّهِ وَالْفَتْحُ.

وَرَأَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُونَ فِي دِينِ اللَّهِ أَفْوَاجًا. فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُ إِنَّهُ كَانَ تَوَّابًا (Idzaa jaa-a nashrulloohi wal pokok pembahasan surah an nasr tentang. Waro-aitan naasa yadkhuluuna fii diinillaahi afwaajaa. Fasabbih bihamdi robbika wastaghfirhu innahuu kaana tawwaabaa) Artinya: Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong, maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu pokok pembahasan surah an nasr tentang mohonlah ampun kepada-Nya.

Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat. Baca juga: Surat Yasin Asbabun Nuzul Surat An Nasr adalah surat yang terakhir diturunkan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

Yakni setelah surat At Taubah. Menurut Ibnu Katsir, ia diturunkan di Mina sewaktu Haji Wada’. Namun ada pula yang berpendapat diturunkan sebelum Fathu Makkah. Asbabun Nuzul Surat An Nasr ini terkait dengan dua hal. Pertama, ia mengabarkan kemenangan dan masuk Islamnya orang-orang Arab berbondong-bondong.

Kedua, ia mengisyaratkan telah dekatnya ajal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhu menjelaskan bahwa surat ini diturunkan pada pertengahan hari-hari tasyrik. “Maka aku mengetahui bahwa hal ini merupakan al wada’ (perpisahan),” kata Ibnu Umar.

Mengenai Asbabun Nuzul Surat An Nasr, Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu menjelaskan bahwa setelah Allah menurunkan surat ini, Rasulullah memanggil Fatimah radhiyallahu ‘anha. Fatimah menangis saat Rasulullah mengabarkan bahwa ajalnya telah dekat. Lalu Fatimah tersenyum karena Rasulullah bersabda: لاَ تَبْكِى ، فَإِنَّكِ أَوَّلُ أَهْلِى لاَحِقٌ بِى “Jangan menangis, karena sesungguhnya engkau adalah keluargaku yang paling awal menyusulku.” (HR.

Ad Darimi dan Thabrani; hasan) Terkait juga dengan asbabun nuzul surat An Nasr, Imam Bukhari meriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa Umar bin Khattab menyertakan beliau dalam majelis para pahlawan perang Badar. Sebagian pahlawan Badar keberatan Ibnu Abbas dimasukkan dalam majlis itu.

Lalu Umar pun menguji mereka semua. “Apa pendapat kalian mengenai firman Allah idza ja’a nashrullahi wal fath dalam surat An Nasr?” “Allah memerintahkan kita untuk bertahmid dan beristighfar kepada-Nya jika Dia menolong dan memberi kemenangan,” jawab salah seorang dari mereka.

Yang lain diam, tidak ada jawaban berbeda. “Apakah demikian pendapatmu wahai Ibnu Abbas?” “Tidak wahai Amirul Mukminin. Idza ja’a nashrullahi wal fath merupakan isyarat ajal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang Allah beritahukan kepada beliau. Pokok pembahasan surah an nasr tentang kemenangan dan fathu Makkah merupakan tanda ajal beliau.” “Aku tidak mengetahui tafsir surat An Nasr ini melainkan apa yang kamu katakan,” pungkas Umar.

Baca juga: Surat Al Waqiah Tafsir Surat An Nasr Tafsir surat An Nasr ini bukanlah tafsir baru. Kami berusaha mensarikan dari Tafsir Ibnu Katsir, Tafsir Fi Zhilalil Quran, Tafsir Al Azhar, Tafsir Al Munir dan Tafsir Al Misbah. Agar ringkas dan mudah dipahami. Surat An Nasr ayat 1 إِذَا جَاءَ نَصْرُ اللَّهِ وَالْفَتْحُ Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan Kata nashr (نصر) artinya adalah kemenangan atau pertolongan dalam mengatasi lawan.

Kata nashrullah (نصر الله) menunjukkan bahwa kemenangan itu dinisbatkan kepada Allah karena sumbernya dari Dia semata. Kata ini juga menunjukkan bahwa kemenangan ini bukan sembarang kemenangan.

Sedangkan kata al fath (الفتح) berasal dari kata fataha (فتح) yang berarti membuka. Kata ini kemudian bermakna kemenangan karena kemenangan adalah terbukanya sebuah jalan atau wilayah yang tadinya tertutup dan dihalangi. Ibnu Katsir menjelaskan, seluruh ulama sepakat bahwa al fath yang dimaksud dalam ayat ini adalah pembebasan kota Makkah (fathu Makkah).

Saat itu, suku-suku bangsa Arab menunda masuk Islam karena menunggu pembebasan kota Makkah. Mereka meyakini, jika Muhammad bisa kembali ke Makkah dan mengalahkan kaumnya, ia benar-benar seorang Nabi.

Sayyid Qutb mendukung pendapat bahwa surat ini turun sebelum Fathu Makkah. Karena ayat ini mengisyaratkan kemenangan yang akan terjadi. Dalam Tafsir Fi Zhilalil Qur’an, ia mengkompromikan dzahiriyah nash dengan hadits Ummu Salamah. Bahwa ayat ini turun mengabarkan berita gembira pembebasan kota Makkah. Setelah pembebasan kota Makkah, Rasulullah tahu bahwa beliau akan wafat sehingga memanggil Fatimah untuk memberitahukan dekatnya ajal tersebut. Sejalan dengan pendapat Sayyid Qutb tersebut, ayat ini sekaligus merupakan bukti kebenaran Al Quran.

Sebab apa yang dikabarkan Al Quran kemudian benar-benar terjadi. Makkah benar-benar dibebaskan. Redaksi dalam ayat ini juga menunjukkan bahwa pertologan Allah dan kemenangan ini didatangkan Allah. Bukan kewenangan manusia. Rasulullah dan para sahabat tidak bisa menentukan hasil perjuangan mereka.

Namun Allah-lah yang mendatangkan pertolongan dan kemenangan. Surat An Nasr ayat 2 وَرَأَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُونَ فِي دِينِ اللَّهِ أَفْوَاجًا dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong Kata raaita (رأيت) bisa berarti melihat dengan mata kepala dan bisa juga bermakna mengetahui. Dan Rasulullah memang melihat secara langsung penduduk Makkah berduyun-duyun masuk Islam dan beliau mendapatkan berita bahwa penduduk jazirah Arab juga berbondong-bondong masuk Islam.

pokok pembahasan surah an nasr tentang

Setelah Fathu Makkah, penduduk Makkah berbondong-bondong masuk Islam. Sebagiannya langsung di hadapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Orang-orang Arab di luar Makkah dan Madinah juga berbondong-bondong masuk Islam.

Selama ini mereka menunggu apakah Rasulullah bisa membebaskan Makkah setelah sekian lama ‘diusir’ dari tanah kelahiran yang di dalamnya ada Baitullah. Baca juga: Ayat Kursi Surat An Nasr ayat 3 فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُ إِنَّهُ كَانَ تَوَّابًا maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya.

Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat. Kata sabbih (سبّح) berasal dari kata sabaha (سبح) yang artinya berenang. Yakni seorang yang menjauh dari posisinya. Sehingga maknanya, menjauhkan Allah dari segala kekurangan. Mensucikan Allah dari segala kekurangan. Kata tawwaba (توابا) berasal dari kata yang terbentuk dari tiga huruf ta’ (ت), wauw (و) dan ba’ (ب) yang maknanya adalah kembali.

Yakni kembalinya seseorang ke posisinya semula. Taubat adalah kembalinya seorang hamba ke posisinya di hadapan Allah. Jika pelaku tawwab adalah Allah, maka artinya Dia menerima taubat hamba-Nya. Inilah taujih Rabbani saat datang pertolongan Allah dan kemenangan dari-Nya. Rasulullah diperintahkan untuk bertasbih, bertahmid dan beristighfar. Orang-orang beriman tidak boleh sombong dan euforia atas kemenangan ini.

Tapi harus menyadari bahwa kemenangan itu datangnya dari Allah. Karenanya harus mendekatkan diri kepada-Nya, mensucikan-Nya, bersyukur kepada-Nya dan memohon ampunan. Sayyid Qutb menjelaskan, bertasbih dan bertahmid atas karunia Allah yang telah menjadikan mereka sebagai pemegang amanat untuk melaksanakan dakwah-Nya dan menjaga agama-Nya.

Beristighfar dari rasa bangga dan sombong yang kadang-kadang menyelinap ke dalam jiwa saat kemenangan tiba. Juga beristighfar atas perasaan dan sikap yang boleh jadi menyertai saat perjuangan panjang dan sekian lama menantikan datangnya kemenangan.

Ibnu Katsir menjelaskan, Rasulullah tak hanya bertasbih dan beristighfar. Bahkan pada hari fathu Makkah, beliau mengerjakan sholat dhuha delapan rakaat. Sebagian ulama berpendapat, disunnahkan mencontoh Rasulullah mengerjakan sholat delapan rakaat ketika mendapatkan kemenangan atas pokok pembahasan surah an nasr tentang negeri.

Sholat itu disebut juga sholat al fath. Sa’ad bin Abi Waqash ketika menaklukkan kota-kota di Persia juga melakukan sholat itu.

pokok pembahasan surah an nasr tentang

Rasulullah mensyukuri nikmat pengampunan Allah ini dengan pengampunan kepada seluruh penduduk Makkah. Beliau memaafkan mereka meskipun dulunya menyakiti Rasulullah.

Saat sebagian sahabat berseru “haadza yaumul malhamah” (ini adalah hari pertempuran pembalasan), Rasulullah menegur dengan bersabda “haadza yaumul marhamah” (ini adalah hari kasih sayang).

Saat penduduk Makkah ketakutan akan dibalas Rasulullah, ternyata beliau memaafkan mereka semua. “Siapa yang masuk Masjidil Haram, ia aman. Siapa yang masuk rumahnya masing-masing, ia aman.

pokok pembahasan surah an nasr tentang

Siapa yang masuk rumah Abu Sufyan, ia aman.” Baca juga: Isi Kandungan Surat An Nasr Penutup Tafsir Surat An Nasr Surat An Nasr mengandung kabar gembira, arahan dan isyarat masa depan. Kabar gembira bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala akan menolong Rasulullah dan memberinya kemenangan. Orang-orang pun akan berbondong-bondong masuk Islam setelah kemenangan itu. Surat ini sekaligus memberi arahan, ketika datang pertolongan Allah dan kemenangan tersebut, hendaklah Rasulullah menghadapkan diri kepada Allah dengan bertasbih, bertahmid dan beristighfar.

Yang tidak banyak diketahui, surat ini juga memberikan isyarat akan tibanya ajal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Beliau akan wafat, sehingga sahabat yang tahu seperti Abu Bakar dan Fatimah menangis karenanya. Demikian Surat An Nasr mulai dari terjemahan, asbabun nuzul, hingga tafsir. Semoga semakin menguatkan harapan kita mendapatkan pertolongan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Wallahu a’lam bish shawab. [Muchlisin BK/BersamaDakwah] < Tafsir Sebelumnya Tafsir Berikutnya > Surat Al Kafirun Surat Al Lahab

ISI KANDUNGAN SURAT AN NASHR




2022 www.videocon.com