Pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

Pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat, yaitu …. A. UUD 1945 sebagai konstitusi negara B. berbagai peraturan hukum di Indonesia C. tata nilai yang berlaku dalam masyarakat D. Pancasila sebagai jiwa dan kepribadian bangsa E.

adat istiadat yang berlaku secara turun-temurun Pembahasan : Pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat, yaitu Pancasila sebagai jiwa dan kepribadian bangsa.

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

Jawaban: D Pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu. a.

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

UUD 1945 sebagai konstitusi negara b. berbagai peraturan hukum di indonesia c. tata nilai yang berlaku dalam masyarakat d. pancasila sebagai jiwa dan kepribadian bangsa e. asat istiadat yang berlaku secara turun temurun : Nama Peserta Didik Kelas/semester Butir Sikap 1. Mensyukuri nilai pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu semangat kebangkitan nasional 1908 dalam perjuangan kemerdekaan Republik Indon … esia secara tulus.

2. Bertanggung jawab terhadap makna dan arti penting kebangkitan nasional 1908 dalam perjuangan kemerdekaan Republik Indonesia. Tabel 4.3 Penilaian Sikap Tanggal, kelebihan ,Kekurangan, Keterangan No 1. 2. 3. 5. 6. 7.8.9.10​ Beberapa nelayan yang menggunakan perahu berhasil ditangkap oleh gabungan aparat keamanan (TNI dan Polri) di tengah laut.

Mereka sengaja akan menyelun … dupkan bahan bakar minyak ke negara tetangga. Contoh kasus tersebut merupakan bentuk. A. Gangguan keamanan laut B. Kejahatan lintas negara C. Ancaman terorisme D. Gerakan separatis 26. Perhatikan pernyataan-pernyataan berikut ini. 1) Pemerintah daerah merupakan kepanjangan tangan dari pemerintah pusat. 2) Pemerintah daerah hanya … bagian dari pelaksana penyelenggara pemerintahan pusat. 3) Pemerintah daerah leluasa dalam melaksanakan kekuasaan yang dilimpahkannya.

4) Pembangunan lebih merata ke pelosok daerah. 5) Pendapatan daerah disetor ke pusat hingga 80%. Jawaban yang tepat dari hubungan pemerintah pusat dengan pemerintah daerah pada masa Orde baru adalah​
tirto.id - Dampak positif dan negatif globalisasi di bidang sosial budaya adalah hal yang perlu kita pelajari ketika mengkaji konsep-konsep globalisasi ini. Untuk mengetahui lebih lanjut, kita akan memulai kajian ini dengan pembahasan pengertian globalisasi di kajian Sosiologi.

Istilah globalisasi berakar dari bahasa inggris, yaitu globalize yang memiliki makna "universal" atau menyeluruh. Penambahan imbuhan “ ization” di kata globalization membuat maknanya jadi "proses yang mendunia." Jadi, secara bahasa, pengertian globalisasi adalah proses ketika banyak hal (informasi, pemikiran, gaya hidup, dan teknologi) mendunia. Mengutip buku Sosiologi terbitan Kemdikbud (2020:6), ada banyak pengertian globalisasi menurut para ahli, meski titik tekannya sama-sama menyoroti proses sosial-ekonomi yang mendunia.

Misalnya, Martin Albrow menjelaskan bahwa definisi globalisasi adalah seluruh hal terkait dengan proses terhubungnya masyarakat ke dalam komunitas dunia yang tunggal, ataupun terkoneksinya komunitas global dengan penduduk lokasi lainnya, yang menyebabkan perubahan pada keduanya. Sedangkan Anthony Giddens menyodorkan pengertian yang menjelaskan bahwa globalisasi adalah intensifikasi hubungan sosial yang berjalan secara mendunia sehingga menghubungkan peristiwa di satu lokasi dengan lokasi lainnya.

Lain halnya dengan ahli sosiologi Indonesia, Selo Soemardjan yang menyatakan bahwa globalisasi adalah suatu proses terbentuknya sistem organisasi dan komunikasi antar-masyarakat di seluruh dunia yang mengikuti sistem dan kaidah-kaidah tertentu yang sama. Dalam studi sosiologi, globalisasi dipelajari sebagai fenomena yang memperlancar proses saling bertukar informasi, pengetahuan, dan teknologi antar-masyarakat di semua negara.

Sejarah dan proses globalisasi Sebagaimana dilansir dari Yourmatter.world, globalisasi dimulai sekitar 60.000 tahun yang lalu, pada awal sejarah manusia.

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

Sepanjang waktu, perdagangan pertukaran masyarakat manusia telah berkembang. Sejak zaman dahulu, berbagai peradaban telah mengembangkan jalur perdagangan komersial dan mengalami pertukaran budaya. Selain itu, fenomena migrasi juga telah berkontribusi pada perpindahan populasi. Fenomena ini terus berlanjut sepanjang sejarah, terutama melalui penaklukan militer dan ekspedisi eksplorasi.

Namun baru kemajuan teknologi di bidang transportasi dan komunikasi yang mempercepat globalisasi. Khususnya setelah paruh kedua abad ke-20, perdagangan dunia meningkat pesat dalam dimensi dan kecepatan sedemikian rupa sehingga istilah "globalisasi" mulai umum digunakan. - Masa manusia telah mengenal perdagangan lintas negara atau perdagangan internasional. - Proses terjadinya penyebaran agama, yang kebanyakan dilakukan secara bersamaan dengan perdagangan.

Namun ada juga yang memiliki misi menyebarkan agama tertentu. - Perkembangan industri dan teknologi. - Berkembangnya pasar bebas. Baca juga: Faktor Penyebab Globalisasi serta Dampak Positif dan Negatifnya Berkat globalisasi, negara-negara di dunia saat ini "nyaris" kehilangan batas-batasnya dalam artian geografis.

Globalisasi juga memicu perubahan besar, terutama ketika mayoritas negara bisa saling terhubung satu sama lain. Maka itu, John Tomlinson dalam buku Globalization and Culture (1999) menyimpulkan, globalisasi didorong oleh penyusutan jarak serta pengurangan waktu yang terjadi dalam aktivitas manusia. Dengan kata lain, globalisasi dibarengi dengan proses yang membikin banyak hal semakin mudah dijangkau, baik secara fisik maupun menggunakan teknologi.

Di sisi lain, globalisasi merupakan proses yang tidak bisa dihindari semua negara-negara di dunia, termasuk dampaknya dalam berbagai aspek kehidupan.

Menolak dan menghindari globalisasi sama artinya dengan mengucilkan diri dari publik internasional. Padahal, dampak globalisasi bisa terjadi di banyak sektor, termasuk ekonomi, politik, pendidikan, IPTEK, komunikasi, transportasi, hingga sosial-budaya.

Salah satu dampak globalisasi yang mudah untuk dicermati adalah di bidang sosial-budaya. Hal ini karena globalisasi bisa memicu perubahan sosial-budaya di beragam aspek, seperti bahasa, sistem pengetahuan, sistem dan organisasi masyarakat, teknologi dan cara hidup manusia, sistem mata pencaharian, sistem religi, dan seni.

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

Meski demikian, dampak globalisasi tidak selalu positif, melainkan ada juga yang negatif. Berikut daftar dampak negatif dan positif globalisasi di bidang sosial-budaya. Infografik dampak positif & negatif globalisasi di Bidang Sosial Budaya.

(tirto.id/Fuad) Dampak Positif Globalisasi di Bidang Sosial Budaya: 1. Perubahan tata nilai dan sikap. Globalisasi menyebabkan perubahan tata nilai sosial budaya, cara hidup, pola pikir, maupun ilmu pengetahuan dan teknologi dari bangsa lain yang telah maju. Misalnya, meningkatkan etos kerja yang tinggi, suka bekerja keras, disiplin, mempunyai jiwa kemandirian, rasional, sportif, dan lain sebagainya.

2. Berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi. Kemajuan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi menyebabkan kehidupan sosial ekonomi menjadi lebih produktif, efektif, dan efisien. Globalisasi memberi peluang setiap negara bisa belajar dari negara lain, sehingga proses transfer ilmu pengetahuan dan teknologi secara global terjadi dengan cepat. Kemajuan bidang teknologi, komunikasi, informasi dan transportasi, juga memudahkan kehidupan manusia.

Contoh, adanya mobilitas tinggi, karena jarak tempuh dalam bepergian dari satu tempat ke tempat lain menjadi lebih singkat.

Hal ini memudahkan masyarakat memperoleh informasi dan ilmu pengetahuan, serta melakukan berbagai aktivitas perekonomian. 3. Kualitas atau Tingkat Kehidupan Menjadi Lebih baik Globalisasi membantu lebih mudahnya proses memperkenalkan kehidupan sosial dan budaya dari setiap negara, termasuk Indonesia, ke negara lain.

Dampaknya adalah ekonomi pariwisata dapat berkembang dan menghasilkan kesejahteraan bagi masyarakat di wilayan tujuan turisme. Globalisasi juga membantu meluaskan jangkauan pasar sehingga produksi dalam negeri mampu bersaing di dunia internasional. Proses ini akan mendorong peningkatan aktivitas ekonomi, serta kesejahteraan masyarakat seiring dengan pembangunan yang meningkat. Dampak Negatif Globalisasi di Bidang Sosial Budaya: 1. Lunturnya nilai Budaya Asli Arus globalisasi yang sangat pesat dapat menggerus nilai-nilai budaya asli.

Contohnya, semakin lunturnya semangat gotong-royong, solidaritas, kepedulian, dan kesetiakawanan sosial. Selain itu, lunturnya nilai budaya asli dapat dilihat dari cara berpakaian, yakni saat model fashion dari barat semakin berpengaruh di dalam negeri, sementara model budaya asli Indonesia semakin tidak diminati.

2. Perubahan Gaya Hidup Contoh dari perubahan gaya hidup sebagai dampak negatif globalisasi adalah sifat banyak anggota masyarakat yang semakin individualistis. Sejumlah dampak negatif globalisasi berupa perubahan gaya hidup adalah sebagai berikut: • Individualistis (sikap mementingkan diri sendiri) • Pragmatis (sikap melakukan sesuatu demi keuntungan saja) • Materialistis (sikap mengukur segala sesuatu dengan materi) • Hedonism (sikap bergaya hidup mewah, boros, dan bersenang-senang) • Konsumtif (tindakan konsumsi yang sudah melebihi batas) • Sekuler (sikap yang lebih mementingkan kehidupan duniawi daripada agama) 3.

Terjadi eksploitasi sumber sumber daya alam yang mengakibatkan kerusakan lingkungan dan polusi limbah industri. Globalisasi menyebabkan pergerakan modal lintas-negara menjadi semakin mudah. Fenomena di bidang ekonomi ini membuat penanaman modal asing di dalam negeri semakin marak, sehingga industri pun tumbuh. Negara berkembang seperti Indonesia menarik minat banyak investor asing karena memiliki sumber daya alam yang melimpah dan murah. Masuknya modal asing memang membuka lapangan kerja baru, mendorong aktivitas ekonomi di dalam negeri, dan menambah pendapatan negara.

Namun, industrialisasi juga bisa membawa efek serius kepada kelestarian alam, seperti kerusakan lingkungan akibat limbah pabrik, pembalakan hutan, penambangan yang serampangan, dan lain sebagainya. Baca juga: • Faktor Penyebab Globalisasi serta Dampak Positif dan Negatifnya • Pengertian Globalisasi dan Contohnya pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu Berbagai Bidang • Apa Itu Globalisasi, Bagaimana Ciri-Ciri dan Dampaknya?

• Pengertian Globalisasi Beserta Dampak Negatif dan Positif • Faktor-Faktor Pendorong Globalisasi Ekonomi & Contohnya Pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya Dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat,?

• UUD 1945 sebagai konstitusi negara • Berbagai peraturan hukum di Indonesia • Tata nilai yang berlaku dalam masyarakat • Pancasila sebagai jiwa dan kepribadian Bangsa • Adat istiadat yang berlaku secara turun temurun.

Jawaban: D. Pancasila sebagai jiwa dan kepribadian Bangsa Dilansir dari Encyclopedia Britannica, pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat, pancasila sebagai jiwa dan kepribadian bangsa. Kemudian, saya sangat menyarankan anda untuk membaca pertanyaan selanjutnya yaitu Selain membawa dampak positifmasuknya Turis asing ke Indonesia juga membawa dampak negatif yaitu?

beserta jawaban penjelasan dan pembahasan lengkap.
: Nama Peserta Didik Kelas/semester Butir Sikap 1. Mensyukuri nilai dan semangat kebangkitan nasional 1908 dalam perjuangan kemerdekaan Republik Indon … esia secara tulus. 2.

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

Bertanggung jawab terhadap makna dan arti penting kebangkitan nasional 1908 dalam perjuangan kemerdekaan Republik Indonesia. Tabel 4.3 Penilaian Sikap Tanggal, kelebihan ,Kekurangan, Keterangan No 1.

2.

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

3. 5. 6. 7.8.9.10​ Beberapa nelayan yang menggunakan perahu berhasil ditangkap oleh gabungan aparat keamanan (TNI dan Polri) di tengah laut. Mereka sengaja akan menyelun … dupkan bahan bakar minyak ke negara tetangga. Contoh kasus tersebut merupakan bentuk. A. Gangguan keamanan laut B. Kejahatan lintas negara C. Ancaman pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu D.

Gerakan separatis 26. Perhatikan pernyataan-pernyataan berikut ini. 1) Pemerintah daerah merupakan kepanjangan tangan dari pemerintah pusat. 2) Pemerintah daerah hanya … bagian dari pelaksana penyelenggara pemerintahan pusat. 3) Pemerintah daerah leluasa dalam melaksanakan kekuasaan yang dilimpahkannya. 4) Pembangunan lebih merata ke pelosok daerah. 5) Pendapatan daerah disetor ke pusat hingga 80%. Jawaban yang tepat dari hubungan pemerintah pusat dengan pemerintah daerah pada masa Orde baru adalah​
Pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi dengan menggunakan ….

A. UUD 1945 sebagai konstitusi bangsa B. berbagai peraturan hukum di Indonesia C. tata nilai yang berlaku di masyarakat D.

pancasila sebagai jiwa dan kepribadian bangsa E. adat istiadat yang berlaku secara turun temurun Pembahasan : Pengaruh globalisasi di bidang social budaya dapat kita seleksi dengan menggunakan pancasila sebagai jiwa dan kepribadian bangsa.

Jawaban: DMENU • Home • SMP • Matematika • Agama • Bahasa Indonesia • Pancasila • Biologi • Kewarganegaraan • IPS • IPA • Penjas • SMA • Matematika • Agama • Bahasa Indonesia • Pancasila • Biologi • Akuntansi • Matematika • Kewarganegaraan • IPA • Fisika • Biologi • Kimia • IPS • Sejarah • Geografi • Ekonomi • Sosiologi • Penjas • SMK • Penjas • S1 • Agama • IMK • Pengantar Teknologi Informasi • Uji Kualitas Perangkat Lunak • Sistem Operasi • E-Bisnis • Database • Pancasila • Kewarganegaraan • Akuntansi • Bahasa Indonesia • S2 • Umum • About Me Globalisasi sangat mempengaruhi sekali, hampir dari segi aspek yang ada di masyarakat yang termasuknya dari aspek budaya.

Sebuah kebudayaan bisa diartikan sebagai nilai-nilai yang dianut oleh masyarakat ataupun persepsi yang sangat dimiliki oleh warga masyarakat terhadap berbagai hal.

Baik nilai-nilai maupun persepsi yang berkaitan dengan segi aspek-aspek kejiwaan ( psikologis ) yakni apa yang terdapat dalam alam pikiran. Dari segi aspek-aspek kejiwaan ini hal yang menjadi sangat penting yang artinya apabila disadari, bahwa tingkah laku seseorang sangat dipengaruhi oleh apa yang ada dalam alam pikiran orang yang bersangkutan.

Yang merupakan salah satu hasil pemikiran dan penemuan seseorang ialah kesenian yang merupakan subsistem dari kebudayaan. 2.3. Sebarkan ini: Inilah berbagai macam contoh dari Globalisasi dalam bidang budaya sebagai berikut : • Meningkatnya Imigrasi Bukan hal yang aneh lagi apabila setiap tahunnya di Indonesia sendiri kedatangan jutaan orang asing yang termasuk turis asing didalamnya. Tentunya dengan demikian mereka membawa budayanya masing-masing dan kita hatus dapat menyaring budaya yang masuk.

• Pengaruh Dari Mode-Mode Luar Negeri Yang salah satu contoh globalisasi dalam bidang budaya ialah masuknya mode-mode luara negeri ka indonesia saat ini mode-mode yang sedang trand di Indonesia ini ialah mode-mode dari negara Korea, Jepang dan Amerika Serikat. Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Faktor Penyebab Terjadinya Globalisasi • Berkembanganya Budaya Asing • Tersingkirnya Kebudayaan Nasional Dalam contoh lain dari globalisasi budaya yang sangat sekali disayangkan ialah lunturnya kebudayaan-kebudayaan asli Indonesia, tidak sedikit masyarakat Indonesia yang memiliki kecenderungan lebih suka dengan budaya-budaya asing.

• Terjadinya Pertukaran Budaya Yang merupakan salah satu hal yang positif bagi Indonesia dalam globalisasi ialah terjadinya pertukaran budaya antara Indonesia dengan negara-negara lain.

Dengan hal ini semakin meningkatkan eksistensi kebudayaan Indonesia dimata Internasional.

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

Dampak Globalisasi Dalam Bidang Budaya Berikut ini terdapat 2 dampak globalisasi dalam bidang budaya, terdiri atas: 1. Dampak Positif Globalisasi dalam Bidang Budaya Terdiri atas: • Kemudahan dalam Pertukaran Budaya Internasional Kemajuan teknologi dan pendidikan di era globalisasi menjadi pemicu dalam pertukaran budaya di negara seluruh dunia.

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

Kini kita dapat melihat dan mempelajari kebudayaan dari seluruh dunia hanya melalui media internet tanpa harus pergi ke luar negeri. Mudahnya akses bepergian ke luar negeri juga bisa menjadi pemicunya, seperti orang dari luar negeri yang datang ke Indonesia dan membawa serta kebudayaan dan kesenian dari negara asalnya.

Orang tersebut bisa memperkenalkan kebudayaan dan keseniannya ke masyarakat Indonesia dan jika kebudayaan atau kesenian tersebut cocok dengan masyarakat Indonesia dapat memicu terjadinya akulturasi budaya.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : “Globalisasi Terhadap Nasionalisme” Pengaruh & ( Membuka Peluang ) Pertukaran pelajar di dunia pendidikan juga bisa menjadi media pertukaran dunia di seluruh dunia. Pelajar yang berkesempatan ke luar negeri bisa mengajarkan kebudayaan atau kesenian dari negara asalnya, sekaligus mempelajari kebudayaan dan kesenian dari negara lain.

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

Tentu hal semacam ini bisa memberikan dampak melek budaya bagi setiap orang dan bisa menumbuhkan sikap toleran antar umat manusia. Dengan adanya sikap toleran tentu akan menumbuhkan rasa solidaritas antar bangsa di dunia.

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

• Menjunjung Tinggi Pelaksanaan HAM Pemikiran masyarakat yang maju di era globalisasi ini membuka pikiran akan kepedulian terhadap kasus-kasus kekerasan Hak Asasi Manusia (HAM) di berbagai belahan dunia, seperti kasus kekerasan di negara-negara afrika. Selain itu, pelbagai konflik di planet bumi yang dilatarbelakangi oleh perebutan wilayah dan sumber daya alam menjadi pemicu kepedulian dalam hal kemanusiaan, karena konflik-konflik tersebut memakan korban jiwa yang tidak sedikit.

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

Hal ini mendorong solidaritas dari pelbagai negara untuk mewujudkan pengakuan HAM bagi seluruh manusia di seluruh dunia tanpa terkecuali, baik di negara maju maupun negara berkembang. Hadirnya globalisasi seakan menghubungkan seluruh bangsa dan negara menuju ke sebuah tatanan kehidupan baru yang bercita-cita mewujudkan perdamaian dunia.

• Memicu Pembaharuan Kesenian Hadirnya pelbagai tontonan dan hiburan baru yang lebih modern di era globalisasi berimbas pada redupnya kesenian-kesenian tradisional, khususnya kesenian di Indonesia. Minat masyarakat yang menurun disebabkan oleh pengaruh budaya luar yang lebih diminati dan kebosanan masyarakat akan hiburan tradisional di Indonesia.

Tentu hal ini menjadi masalah besar bagi pelaku kesenian di Indonesia karena perlahan dapat mematikan kegiatan seni tradisional di Indonesia. Namun demikian, redupnya eksistensi kesenian tradisional di Indonesia menjadi pemicu bagi beberapa pelaku seni di Indonesia untuk melakukan pembaharuan bagi kesenian tradisional di Indonesia. Pembaharuan kesenian pun sangat beragam, tergantung dari siapa pelakunya, misalnya musik gamelan yang dipadukan dengan musik modern atau orkestra, tari-tari tradisional yang dikemas ulang dengan pemangkasan alur cerita, penyegaran kostum, dan pembaharuan gerak yang diadaptasi dari gerak tari tradisional, serta pertunjukan wayang yang memadukan sisi tradisional dan teknologi.

Perkembangan zaman tentu harus disikapi dengan bijak oleh pelaku seni di Indonesia, karena jika tidak mengikuti perkembangan zaman, maka pelaku seni tersebut akan meredup dengan sendirinya. • Mendorong Penyetaraan Gender Majunya pola pikir manusia di era globalisasi mendorong terciptanya kesetaraan gender di masyarakat.

Wanita yang awalnya selalu dinomorduakan dalam kehidupan, kini sudah mendapat pengakuan. Penyetaraan gender menjadi isu sosial yang positif dari dampak globalisasi di bidang sosial budaya. Wanita kini tidak lagi dipandang sebelah mata dan tidak hanya dipandang sebagai objek, melainkan wanita mempunyai peran yang sama dengan pria dalam kehidupan sehari-hari.

Penyetaraan gender ini memicu wanita untuk berkarya dan berkarir dengan leluasa. Bahkan, wanita kini bisa menjadi kepala daerah maupun presiden, sebagai contoh beberapa negara berkembang di asia tenggara, termasuk Indonesia, pernah dipimpin oleh presiden wanita. • Sektor Pariwisata Semakin Berkembang Globalisasi memberi dampak positif bagi sektor pariwisata, karena dengan kemajuan teknologi pariwisata dapat dipromosikan dengan mudah, cepat dan murah.

Tentu dengan promosi berbasis teknologi bisa mendatangkan wisatawan dengan mudah, baik wisatawan domestik maupun wisatawan mancanegara. Selain itu, berkembangnya sektor pariwisata disebabkan oleh masyarakat sekitar yang sadar akan potensi wisata.

pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu

Di Indonesia, masyarakat di sekitar tempat wisata biasanya membentuk kelompok sadar wisata (pokdarwis) yang mengelola dan menjaga tempat pariwisata.

Masyarakat tersebut sadar bahwa pariwisata bisa menjadi penunjang ekonomi bahkan bisa menambah pendapatan negara. Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Globalisasi Adalah 2.

Dampak Negatif Globalisasi dalam Bidang Budaya Terdiri atas: • Munculnya Sikap Individualisme, Konsumtif dan Matrealis Pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya memunculkan pelbagai sikap buruk manusia, seperti sikap individualisme, konsumtif dan matrealis. Perkembangan zaman memicu manusia untuk bekerja keras agar bisa mendapatkan uang untuk bertahan hidup, hal ini memicu munculnya sikap individualisme bagi setiap orang. Tentu sikap ini menghilangkan semangat gotong royong dan sifat kekeluargaan yang dimiliki oleh manusia sebagai makhluk sosial.

Sikap konsumtif dan matrealis akibat dari pengaruh luar juga dapat merugikan manusia itu sendiri, akibatnya manusia hanya akan mementingkan segala hal dari segi keuntungannya saja. • Lunturnya Nilai-Nilai Keagamaan Sikap individualisme, konsumtif dan matrealis yang terbentuk akibat dari dampak negatif globalisasi memungkin nilai-nilai keagamaan tidak lagi diutamakan. Sibuknya kegiatan manusia di zaman modern ini juga bisa pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu mereka untuk beribadah.

Manusia-manusia di dunia dituntut untuk berkompetisi agar bisa bertahan hidup di dunia, bahkan konflik-konflik di dunia yang dilatarbelakangi perebutan kekuasaan sering terjadi pembantaian manusia tidak berdosa yang mengesampingkan nilai keagamaan dan nilai kemanusiaan. • Pudarnya Nilai-Nilai Budaya Lokal Hadirnya pengaruh budaya luar di sebuah negara dapat mempengaruhi pudarnya nilai-nilai budaya lokal di negara tersebut.

Misalnya tata krama dan sopan santun yang menjadi nilai budaya di Indonesia, kini sudah dipinggirkan oleh pemuda-pemuda bangsa, karena gencarnya pengaruh budaya barat yang meracuni pemuda bangsa. Selain itu, akibat dari globalisasi di bidang sosial budaya, baju-baju adat yang menjadi ciri khas suku bangsa di pulau Jawa sudah jarang digunakan karena dianggap kuno dan tidak menarik, sementara orang-orang kini lebih suka berdandan mengikuti fashion dari artis yang dikagumi.

Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Pengertian Globalisasi Menurut Para Ahli • Hilangnya Kesenian Tradisional Berkurangnya minat masyarakat terhadap kesenian tradisional bisa menjadi penyebab kesenian tradisional mati dan hilang.

Hadirnya hiburan baru dan modern dirasa lebih menarik perhatian masyarakat, sementara kesenian tradisional yang tidak melakukan pembaharuan akan dirasa membosankan dan tidak diminati lagi. Akibatnya, sebuah kesenian tradisional akan mati dan tidak dipentaskan karena kurangnya modal untuk menghidupi kesenian tradisional tersebut. Tentu hal ini perlu menjadi perhatian bagi kita semua untuk lebih mencintai budaya dan kesenian lokal, dan tidak perlu menunggu negara tetangga mengklaim kesenian lokal agar kita menjadi latah dalam mencitai budaya dan kesenian lokal.

• Rusaknya Moral Masyarakat Pengaruh buruk dari luar yang selalu dipertontonkan di media internet dan televisi dapat dengan mudah diakses oleh semua orang dan dapat mempengaruhi orang yang melihatnya. Sebagai contoh di era yang serba modern ini gaya hidup masyarakat Indonesia banyak yang meniru gaya hidup orang barat, padahal gaya hidup tersebut tidak semuanya sesuai dengan norma di masyarakat.

Banyak orang-orang di Indonesia yang meniru budaya barat, seperti seks bebas, alkohol dan narkoba. Tentu hal ini sangat merugikan bagi orang tersebut dan juga dapat merugikan negara. Pemuda bangsa saat ini perlu mendapatkan perhatian khusus karena kemajuan zaman dapat menimbulkan dampak negatif yaitu merusak moral masyarakat. Baca Juga Artikel yang Mungkin Terkait : Globalisasi Di Bidang Politik – Pengertian, Dampak, Pengaruh Dan Contohnya Demikianlah pembahasan mengenai 15 Contoh dan Dampak Globalisasi Dalam Bidang Budaya ini semoga dengan adanya ulasan tersebut bisa menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya.

🙂 Sebarkan ini: • • • • • Posting pada Pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya dapat kita seleksi menggunakan alat yang tepat yaitu Ditag amatilah globalisasi budaya yang terjadi di indonesia, apa saja dampak dari globalisasi, artikel tentang globalisasi budaya, bagaimana globalisasi budaya yang terjadi di indonesia, berita globalisasi di bidang sosial budaya, ciri ciri globalisasi di bidang budaya, ciri ciri globalisasi di bidang komunikasi, contoh bidang hankam, contoh bidang moral, contoh globalisasi bidang ekonomi, contoh globalisasi bidang komunikasi, contoh globalisasi bidang sosial budaya, contoh globalisasi budaya, contoh globalisasi budaya dalam nilai, contoh globalisasi budaya dalam simbol, contoh globalisasi di bidang agama, contoh globalisasi di bidang budaya, contoh globalisasi di bidang budaya brainly, contoh globalisasi di bidang ekonomi, contoh globalisasi di bidang kesenian, contoh globalisasi di bidang pendidikan, contoh globalisasi di bidang politik, contoh globalisasi di bidang sosial, contoh globalisasi di bidang sosial budaya, contoh globalisasi di bidang transportasi, contoh globalisasi melalui kelompok, contoh globalisasi pembiayaan, contoh glokalisasi, contoh modernisasi, contoh nilai globalisasi budaya, dampak globalisasi di bidang budaya, dampak globalisasi di bidang informasi, dampak globalisasi di bidang sosial budaya, dampak globalisasi di lingkungan sekolah, dampak negatif budaya, dampak negatif globalisasi, dampak positif dan negatif di bidang politik, dampak positif globalisasi brainly, dampak positif globalisasi di bidang sosial budaya, dampak positif politik, gambar globalisasi, gejala globalisasi, globalisasi adalah pembauran suatu budaya, globalisasi bidang budaya contohnya, globalisasi bidang ekonomi, globalisasi bidang komunikasi, globalisasi budaya pdf, globalisasi budaya ppt, globalisasi budaya yang terjadi di indonesia, globalisasi di bidang hankam, globalisasi transportasi, makalah pengaruh globalisasi terhadap budaya, manfaat globalisasi di bidang ekonomi, mengapa manusia sering menginginkan perubahan, pengaruh globalisasi di bidang kebudayaan, pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya, pengertian globalisasi bidang ekonomi, pengertian globalisasi bidang iptek, pengertian globalisasi bidang komunikasi, penjelasan bidang sosial, perbedaan antara westernisasi dan globalisasi, perkembangan globalisasi di bidang pendidikan, sebutkan aspek-aspek dari globalisasi, sebutkan dampak negatif globalisasi, sebutkan dampak positif dari globalisasi, upaya menghadapi globalisasi Navigasi pos • Contoh Teks Editorial • Contoh Teks Laporan Hasil Observasi • Teks Negosiasi • Teks Deskripsi • Contoh Kata Pengantar • Kinemaster Pro • WhatsApp GB • Contoh Diksi • Contoh Teks Eksplanasi • Contoh Teks Berita • Contoh Teks Negosiasi • Contoh Teks Ulasan • Contoh Teks Eksposisi • Alight Motion Pro • Contoh Alat Musik Ritmis • Contoh Alat Musik Melodis • Contoh Teks Cerita Ulang • Contoh Teks Prosedur Sederhana, Kompleks dan Protokol • Contoh Karangan Eksposisi • Contoh Pamflet • Pameran Seni Rupa • Contoh Seni Rupa Murni • Contoh Paragraf Campuran • Contoh Seni Rupa Terapan • Contoh Karangan Deskripsi • Contoh Paragraf Persuasi • Contoh Paragraf Eksposisi • Contoh Paragraf Narasi • Contoh Karangan Narasi • Teks Prosedur • Contoh Karangan Persuasi • Contoh Karangan Argumentasi • Proposal • Contoh Cerpen • Pantun Nasehat • Cerita Fantasi • Memphisthemusical.Com
Kata globalisasi jika ditelaah berasal dari kata globe yang bermakna dunia, maka secara harfiah globalisasi bisa dikatakan sebagai proses mendunia.

Sebagian pemikir berpendapat bahwa globalisasi merupakan sebuah proses kehidupan yang menghubungkan seluruh bangsa dan negara di dunia menuju ke sebuah tatanan kehidupan baru yang bisa menghapus batas geografi, ekonomi dan sosial budaya. Akibatnya, kini globalisasi masuk dan mempengaruhi berbagai bidang kehidupan. Derasnya arus globalisasi yang masuk ke berbagai bidang kehidupan merupakan hal yang tidak dapat dihindari di era yang serba modern ini.

Pengaruh globalisasi berdampak di berbagai bidang baik positif maupun negatif, contohnya dampak globalisasi di bidang ekonomi yang memunculkan kebebasan di pasar internasional dan kemudahan ekspor-impor sebagai dampak positif serta memunculkan dampak negatif lain seperti kegiatan impor yang melebihi ekspor.

Dampak positif tersebut tentu sangat baik dan bermanfaat, namun dampak negatif dari globalisasi perlu ditindak lanjuti karena sangat merugikan.

Sosial budaya merupakan salah satu bidang kehidupan yang tidak luput dari pengaruh globalisasi. Globalisasi yang terjadi dalam bidang sosial budaya berhubungan dengan proses sosialisasi serta proses silang budaya antar bangsa lintas negara. Tentu pengaruh globalisasi ini memberi dampak positif dan juga dampak negatif. Lalu seperti apa dampak positif maupun negatif yang ditimbulkan globalisasi di bidang sosial budaya? Dalam artikel kali ini akan diulas secara lengkap mengenai dampak yang ditimbulkan oleh globalisasi di bidang sosial budaya, baik dampak positif maupun dampak negatif.

Dampak Positif Globalisasi di Bidang Sosial Budaya • Kemudahan dalam Pertukaran Budaya Internasional Kemajuan teknologi dan pendidikan di era globalisasi menjadi pemicu dalam pertukaran budaya di negara seluruh dunia.

Kini kita dapat melihat dan mempelajari kebudayaan dari seluruh dunia hanya melalui media internet tanpa harus pergi ke luar negeri. Mudahnya akses bepergian ke luar negeri juga bisa menjadi pemicunya, seperti orang dari luar negeri yang datang ke Indonesia dan membawa serta kebudayaan dan kesenian dari negara asalnya.

Orang tersebut bisa memperkenalkan kebudayaan dan keseniannya ke masyarakat Indonesia dan jika kebudayaan atau kesenian tersebut cocok dengan masyarakat Indonesia dapat memicu terjadinya akulturasi budaya. Pertukaran pelajar di dunia pendidikan juga bisa menjadi media pertukaran dunia di seluruh dunia. Pelajar yang berkesempatan ke luar negeri bisa mengajarkan kebudayaan atau kesenian dari negara asalnya, sekaligus mempelajari kebudayaan dan kesenian dari negara lain. Tentu hal semacam ini bisa memberikan dampak melek budaya bagi setiap orang dan bisa menumbuhkan sikap toleran antar umat manusia.

Dengan adanya sikap toleran tentu akan menumbuhkan rasa solidaritas antar bangsa di dunia. • Menjunjung Tinggi Pelaksanaan HAM Pemikiran masyarakat yang maju di era globalisasi ini membuka pikiran akan kepedulian terhadap kasus-kasus kekerasan Hak Asasi Manusia (HAM) di berbagai belahan dunia, seperti kasus kekerasan di negara-negara afrika.

Selain itu, pelbagai konflik di planet bumi yang dilatarbelakangi oleh perebutan wilayah dan sumber daya alam menjadi pemicu kepedulian dalam hal kemanusiaan, karena konflik-konflik tersebut memakan korban jiwa yang tidak sedikit.

Hal ini mendorong solidaritas dari pelbagai negara untuk mewujudkan pengakuan HAM bagi seluruh manusia di seluruh dunia tanpa terkecuali, baik di negara maju maupun negara berkembang. Hadirnya globalisasi seakan menghubungkan seluruh bangsa dan negara menuju ke sebuah tatanan kehidupan baru yang bercita-cita mewujudkan perdamaian dunia. • Memicu Pembaharuan Kesenian Hadirnya pelbagai tontonan dan hiburan baru yang lebih modern di era globalisasi berimbas pada redupnya kesenian-kesenian tradisional, khususnya kesenian di Indonesia.

Minat masyarakat yang menurun disebabkan oleh pengaruh budaya luar yang lebih diminati dan kebosanan masyarakat akan hiburan tradisional di Indonesia. Tentu hal ini menjadi masalah besar bagi pelaku kesenian di Indonesia karena perlahan dapat mematikan kegiatan seni tradisional di Indonesia. Namun demikian, redupnya eksistensi kesenian tradisional di Indonesia menjadi pemicu bagi beberapa pelaku seni di Indonesia untuk melakukan pembaharuan bagi kesenian tradisional di Indonesia.

Pembaharuan kesenian pun sangat beragam, tergantung dari siapa pelakunya, misalnya musik gamelan yang dipadukan dengan musik modern atau orkestra, tari-tari tradisional yang dikemas ulang dengan pemangkasan alur cerita, penyegaran kostum, dan pembaharuan gerak yang diadaptasi dari gerak tari tradisional, serta pertunjukan wayang yang memadukan sisi tradisional dan teknologi.

Perkembangan zaman tentu harus disikapi dengan bijak oleh pelaku seni di Indonesia, karena jika tidak mengikuti perkembangan zaman, maka pelaku seni tersebut akan meredup dengan sendirinya. • Mendorong Penyetaraan Gender Majunya pola pikir manusia di era globalisasi mendorong terciptanya kesetaraan gender di masyarakat. Wanita yang awalnya selalu dinomorduakan dalam kehidupan, kini sudah mendapat pengakuan.

Penyetaraan gender menjadi isu sosial yang positif dari dampak globalisasi di bidang sosial budaya. Wanita kini tidak lagi dipandang sebelah mata dan tidak hanya dipandang sebagai objek, melainkan wanita mempunyai peran yang sama dengan pria dalam kehidupan sehari-hari. Penyetaraan gender ini memicu wanita untuk berkarya dan berkarir dengan leluasa.

Bahkan, wanita kini bisa menjadi kepala daerah maupun presiden, sebagai contoh beberapa negara berkembang di asia tenggara, termasuk Indonesia, pernah dipimpin oleh presiden wanita. • Sektor Pariwisata Semakin Berkembang Globalisasi memberi dampak positif bagi sektor pariwisata, karena dengan kemajuan teknologi pariwisata dapat dipromosikan dengan mudah, cepat dan murah. Tentu dengan promosi berbasis teknologi bisa mendatangkan wisatawan dengan mudah, baik wisatawan domestik maupun wisatawan mancanegara.

Selain itu, berkembangnya sektor pariwisata disebabkan oleh masyarakat sekitar yang sadar akan potensi wisata. Di Indonesia, masyarakat di sekitar tempat wisata biasanya membentuk kelompok sadar wisata (pokdarwis) yang mengelola dan menjaga tempat pariwisata.

Masyarakat tersebut sadar bahwa pariwisata bisa menjadi penunjang ekonomi bahkan bisa menambah pendapatan negara. Dampak Negatif Globalisasi di Bidang Sosial Budaya 1. Munculnya Sikap Individualisme, Konsumtif dan Matrealis Pengaruh globalisasi di bidang sosial budaya memunculkan pelbagai sikap buruk manusia, seperti sikap individualisme, konsumtif dan matrealis.

Perkembangan zaman memicu manusia untuk bekerja keras agar bisa mendapatkan uang untuk bertahan hidup, hal ini memicu munculnya sikap individualisme bagi setiap orang.

Tentu sikap ini menghilangkan semangat gotong royong dan sifat kekeluargaan yang dimiliki oleh manusia sebagai makhluk sosial. Sikap konsumtif dan matrealis akibat dari pengaruh luar juga dapat merugikan manusia itu sendiri, akibatnya manusia hanya akan mementingkan segala hal dari segi keuntungannya saja.

2. Lunturnya Nilai-Nilai Keagamaan Sikap individualisme, konsumtif dan matrealis yang terbentuk akibat dari dampak negatif globalisasi memungkin nilai-nilai keagamaan tidak lagi diutamakan. Sibuknya kegiatan manusia di zaman modern ini juga bisa menghambat mereka untuk beribadah. Manusia-manusia di dunia dituntut untuk berkompetisi agar bisa bertahan hidup di dunia, bahkan konflik-konflik di dunia yang dilatarbelakangi perebutan kekuasaan sering terjadi pembantaian manusia tidak berdosa yang mengesampingkan nilai keagamaan dan nilai kemanusiaan.

3. Pudarnya Nilai-Nilai Budaya Lokal Hadirnya pengaruh budaya luar di sebuah negara dapat mempengaruhi pudarnya nilai-nilai budaya lokal di negara tersebut. Misalnya tata krama dan sopan santun yang menjadi nilai budaya di Indonesia, kini sudah dipinggirkan oleh pemuda-pemuda bangsa, karena gencarnya pengaruh budaya barat yang meracuni pemuda bangsa.

Selain itu, akibat dari globalisasi di bidang sosial budaya, baju-baju adat yang menjadi ciri khas suku bangsa di pulau Jawa sudah jarang digunakan karena dianggap kuno dan tidak menarik, sementara orang-orang kini lebih suka berdandan mengikuti fashion dari artis yang dikagumi.

4. Hilangnya Kesenian Tradisional Berkurangnya minat masyarakat terhadap kesenian tradisional bisa menjadi penyebab kesenian tradisional mati dan hilang. Hadirnya hiburan baru dan modern dirasa lebih menarik perhatian masyarakat, sementara kesenian tradisional yang tidak melakukan pembaharuan akan dirasa membosankan dan tidak diminati lagi. Akibatnya, sebuah kesenian tradisional akan mati dan tidak dipentaskan karena kurangnya modal untuk menghidupi kesenian tradisional tersebut.

Tentu hal ini perlu menjadi perhatian bagi kita semua untuk lebih mencintai budaya dan kesenian lokal, dan tidak perlu menunggu negara tetangga mengklaim kesenian lokal agar kita menjadi latah dalam mencitai budaya dan kesenian lokal.

5. Rusaknya Moral Masyarakat Pengaruh buruk dari luar yang selalu dipertontonkan di media internet dan televisi dapat dengan mudah diakses oleh semua orang dan dapat mempengaruhi orang yang melihatnya. Sebagai contoh di era yang serba modern ini gaya hidup masyarakat Indonesia banyak yang meniru gaya hidup orang barat, padahal gaya hidup tersebut tidak semuanya sesuai dengan norma di masyarakat.

Banyak orang-orang di Indonesia yang meniru budaya barat, seperti seks bebas, alkohol dan narkoba. Tentu hal ini sangat merugikan bagi orang tersebut dan juga dapat merugikan negara.

Pemuda bangsa saat ini perlu mendapatkan perhatian khusus karena kemajuan zaman dapat menimbulkan dampak negatif yaitu merusak moral masyarakat. Nah, itulah pembahasan dari dampak globalisasi di bidang sosial budaya, baik dampak positif yang berguna dan bermanfaat, maupun dampak negatif yang bisa sangat merugikan.

Semoga artikel ini bermanfaat.

DAMPAK PENEMUAN IPTEK DI ERA GLOBALISASI PENGARUH GLOBALISASI DI BIDANG SOSIAL BUDAYA




2022 www.videocon.com