Apakah yang dimaksud dengan karsinogen

apakah yang dimaksud dengan karsinogen

• Rerumah • Kemanusiaan • Seni visual • Sejarah & Kebudayaan • geografi • isu-isu • Kesusasteraan • bahasa inggeris • Sains, Teknikal, Matematik • Sains • Sains Komputer • Animals & Nature • Sains Sosial • matematik • sumber • untuk Pendidik • Untuk Pelajar dan Ibu bapa • Untuk Dewasa Pelajar • bahasa • bahasa Inggeris sebagai bahasa kedua • Bahasa Jerman • Bahasa Perancis • Sepanyol • Itali • Orang Rusia • jepun • Mandarin • Karsinogen didefinisikan sebagai bahan atau radiasi yang mendorong pembentukan barah atau karsinogenesis.

Karsinogen kimia mungkin semula jadi atau sintetik, toksik atau tidak beracun. Banyak karsinogen bersifat organik, seperti benzo [a] pyrene dan virus. Contoh sinaran karsinogenik adalah sinar ultraviolet. Bagaimana Karsinogen Berfungsi Karsinogen mencegah kematian sel normal ( apoptosis ) daripada berlaku sehingga pembahagian sel tidak terkawal. Ini mengakibatkan ketumbuhan. Sekiranya tumor mengembangkan keupayaan untuk menyebar atau metastasize (menjadi malignan), barah akan mengakibatkan.

Sebilangan karsinogen merosakkan DNAbagaimanapun, jika berlaku kerosakan genetik yang signifikan, sel biasanya mati. Karsinogen mengubah metabolisme sel dengan cara lain, menyebabkan sel yang terjejas menjadi kurang khusus dan menyembunyikannya dari sistem imun atau mencegah sistem imun membunuhnya.

• Sel mengenali banyak karsinogen dan berusaha menjadikannya tidak berbahaya melalui biotransformasi. Biotransformasi meningkatkan kelarutan karsinogen di dalam air, menjadikannya lebih mudah untuk apakah yang dimaksud dengan karsinogen dari badan. Walau bagaimanapun, kadang kala biotransformasi meningkatkan karsinogenisiti bahan kimia.

apakah yang dimaksud dengan karsinogen

• DNA membaiki gen memperbaiki DNA yang rosak sebelum dapat meniru. Biasanya, mekanisme berfungsi, tetapi kadang-kadang kerosakan tidak diperbaiki atau terlalu luas untuk diperbaiki sistem. • Gen penekan tumor memastikan pertumbuhan sel dan pembelahan berkelakuan normal. Sekiranya karsinogen mempengaruhi proto-onkogen (gen yang terlibat dalam pertumbuhan sel normal), perubahan tersebut dapat memungkinkan sel-sel membelah dan hidup ketika biasanya tidak. Perubahan genetik atau kecenderungan keturunan berperanan dalam aktiviti karsinogen.

Contoh Karsinogen Radionuklida adalah karsinogen, sama ada beracun atau tidak, kerana mereka memancarkan sinaran alfabeta, gammaatau neutron yang dapat mengionkan tisu. Banyak jenis radiasi bersifat karsinogenik, seperti sinar ultraviolet (termasuk cahaya matahari), sinar-x, dan sinar gamma.

Biasanya, gelombang mikro, gelombang radio, cahaya inframerah, dan cahaya yang dilihat tidak dianggap karsinogenik kerana foton tidak mempunyai cukup tenaga untuk memutuskan ikatan kimia. Namun, terdapat kes-kes yang terdokumentasi dari bentuk radiasi yang biasanya "selamat" dikaitkan dengan peningkatan kadar barah dengan pendedahan intensiti tinggi yang berpanjangan. Makanan dan bahan lain yang telah disinari dengan sinaran elektromagnetik (misalnya sinar-x, sinar gamma) tidak bersifat karsinogenik.

Sebaliknya, penyinaran neutron dapat menjadikan bahan karsinogenik melalui sinaran sekunder. Karsinogen kimia termasuk elektrofil karbon, yang menyerang DNA. Contoh elektrofil karbon adalah gas mustard, beberapa alkena, aflatoksin, dan benzo [a] pirena. Memasak dan memproses makanan dapat menghasilkan karsinogen. Memanggang atau menggoreng makanan, khususnya, dapat menghasilkan karsinogen seperti acrylamide (dalam kentang goreng dan kentang apakah yang dimaksud dengan karsinogen dan hidrokarbon aromatik polinuklear (dalam daging panggang).

apakah yang dimaksud dengan karsinogen

Beberapa karsinogen utama dalam asap rokok adalah benzena, nitrosamin, dan hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH). Sebilangan besar sebatian ini juga terdapat dalam asap lain. Karsinogen kimia penting lain ialah formaldehid, asbestos, dan vinil klorida.

Bagaimana Karsinogen Dikelaskan Terdapat banyak sistem pengkelasan karsinogen yang berlainan, secara amnya berdasarkan sama ada suatu zat diketahui karsinogenik pada manusia, karsinogen yang disyaki, atau karsinogen pada haiwan.

Beberapa sistem klasifikasi juga memungkinkan untuk melabelkan bahan kimia sebagai tidak mungkin menjadi karsinogen manusia.

Karsinogen boleh dikategorikan mengikut jenis kerosakan yang ditimbulkannya. Genotoksin adalah karsinogen yang mengikat DNA, mengubahnya, atau menyebabkan kerosakan yang tidak dapat dipulihkan. Contoh genotoksin termasuk cahaya ultraviolet, sinaran pengionan lain, beberapa virus, dan bahan kimia seperti N-nitroso-N-methylurea (NMU).

Nongenotoxin tidak merosakkan DNA, tetapi ia mendorong pertumbuhan sel dan / atau mencegah kematian sel yang diprogramkan. Contoh karsinogen nongenotoksik adalah sebilangan hormon dan sebatian organik lain. Bagaimana Apakah yang dimaksud dengan karsinogen Mengenalpasti Karsinogen Satu-satunya cara tertentu untuk mengetahui sama ada zat itu adalah karsinogen adalah dengan mendedahkan orang kepadanya dan melihat apakah mereka menghidap barah.

Jelas, ini tidak beretika atau praktikal, jadi kebanyakan karsinogen dikenal pasti dengan cara lain. Kadang kala agen diperkirakan akan menyebabkan barah kerana mempunyai struktur atau kesan kimia yang serupa pada sel seperti karsinogen yang diketahui.

Kajian lain dilakukan pada kultur sel dan haiwan makmal, menggunakan kepekatan bahan kimia / virus / radiasi yang jauh lebih tinggi daripada yang akan dihadapi seseorang. Kajian-kajian ini mengenal pasti "disyaki karsinogen" kerana tindakan pada haiwan mungkin berbeza pada manusia. Beberapa kajian menggunakan data epidemiologi untuk mencari trend pendedahan dan barah manusia. • Afrikaans • العربية • Asturianu • Azərbaycanca • Башҡортса • Беларуская • Български • বাংলা • Bosanski • Català • Čeština • Cymraeg • Dansk • Deutsch • Ελληνικά • English • Esperanto • Español • Eesti • Euskara • فارسی • Suomi • Français • Gaeilge • Galego • עברית • हिन्दी • Hrvatski • Magyar • Հայերեն • Ido • Italiano • 日本語 • ქართული • Қазақша • ಕನ್ನಡ • 한국어 • Kurdî • Кыргызча • Latina • Lietuvių • Latviešu • Македонски • മലയാളം • Bahasa Melayu • Nederlands • Norsk bokmål • Occitan • Polski • Português • Română • Русский • Srpskohrvatski / српскохрватски • Simple English • Slovenčina • Slovenščina • Српски / srpski • Svenska • தமிழ் • తెలుగు • ไทย • Türkçe • Татарча/tatarça • Українська • Oʻzbekcha/ўзбекча • Tiếng Việt • Winaray • 吴语 • 中文 • Bân-lâm-gú • 粵語 Halaman artikel ini perlu dirapikan agar memenuhi standar Wikipedia.

Tidak ada alasan yang diberikan. Silakan kembangkan artikel ini semampu Anda. Merapikan artikel dapat dilakukan dengan wikifikasi atau membagi artikel ke paragraf-paragraf.

Jika sudah dirapikan, silakan hapus templat ini. ( Pelajari cara dan kapan saatnya untuk menghapus pesan templat ini) Bagian dari seri Ilmu Pengetahuan • l • b • s Toksikologi adalah bidang ilmu yang mempelajari efek berbahaya yang dapat ditimbulkan oleh bahan kimia atau zat pada manusia, hewan, dan lingkungan. Dari definisi di atas, jelas terlihat bahwa dalam toksikologi terdapat unsur-unsur yang saling berinteraksi dengan suatu cara-cara tertentu untuk menimbulkan respon pada sistem biologi yang dapat menimbulkan kerusakan pada sistem biologi tersebut.

Salah satu unsur toksikologi adalah agen-agen kimia atau fisika yang mampu menimbulkan respon pada sistem biologi. Selanjutnya cara-cara pemaparan merupakan unsur lain yang turut menentukan timbulnya efek-efek yang tidak diinginkan ini.

Penggolongan Zat Toksis [ sunting - sunting sumber ] Zat toksis dapat digolongkan berdasarkan organ tubuh apakah yang dimaksud dengan karsinogen, kegunaannya, efeknya, sifat fisik, jenis kimia dan tingkat toksisitasnya. Sebagai contoh, zat toksis dibicarakan dalam kaitannya dengan organ-organ sasaran dan dikenal sebagai racun liver, racun ginjal penggunaannya dikenal sebagai pestisida, pelarut, bahan additif pada makanan dan lain-lain dan kalau dihubungkan ke sumbernya dikenal sebagai toksin binatang dan tumbuhan kalau dikaitkan dengan efek-efek mereka dikenali sebagai karsinogen, mutagen dan seterusnya.

Agen toksik bisa juga digolongkan berdasarkan: • Sifat fisik: gas, debu, logam-logam • Kimia: turunan-turunan anilin, Hidrokarbon dihalogenasi dan seterusnya • Daya racunnya: sangat-sangat toksik, sedikit toksik dan lain-lain. Penggolongan zat toksis atas dasar mekanisme kerja biokimianya ( inhibitor-inhibitor sulfhidril, penghasil met Hb) biasanya lebih memberi penjelasan dibanding penggolongan oleh istilah-istilah umum seperti iritasi dan korosif, tetapi penggolongan-penggolongan yang lebih umum seperti pencemar udara, agen yang berhubungan dengan tempat kerja, dan racun akut dan kronis dapat menyediakan satu sentral yang berguna atas satu masalah khusus.

Dari uraian di atas telah terbukti bahwa tidak ada sistem penggolongan tunggal yang dapat diterapkan untuk keseluruhan agen toksik yang beraneka ragam. Penggabungan sistem penggolongan mungkin diperlukan untuk satu tujuan tertentu.

apakah yang dimaksud dengan karsinogen

Meskipun demikian, sistem penggolongan yang didasarkan pada sifat kimia dan biologis dari zat toksis dan metode paparan digunakan untuk pengawasan efek zat toksis • Halaman ini terakhir diubah pada 21 April 2022, pukul 11.16.

• Teks tersedia di bawah Lisensi Creative Commons Atribusi-BerbagiSerupa; ketentuan tambahan mungkin berlaku. Lihat Ketentuan Penggunaan untuk lebih jelasnya. • Kebijakan privasi • Tentang Wikipedia • Penyangkalan • Tampilan seluler • Pengembang • Statistik • Pernyataan kuki • •
Yang dimaksud dengan Karsinogen adalah Zat yang berpotensi menimbulkan kanker. Zat fisik, kimia atau biologis apa pun, yang dapat menyebabkan atau mempromosikan kanker disebut sebagai karsinogen.

Lima kategori agen pembentuk kanker dapat diidentifikasi. Mereka adalah asap tembakau, patogen, radiasi, bahaya lingkungan, dan diet. Perokok dan korban perokok pasif dapat dengan mudah terkena kanker. Merokok menyebabkan kanker di paru-paru, saluran pernapasan, dan kerongkongan. Merokok secara tidak langsung menyebabkan kanker di perut, ginjal, dan hati. Polusi udara, air, dan tanah juga menyebabkan kanker di kandung kemih dan paru-paru.

apakah yang dimaksud dengan karsinogen

Persamaan Antara Mutagen dan Karsinogen • Mutagen dan karsinogen menyebabkan perubahan dalam pembelahan sel dan fungsi sel secara teratur. • Baik mutagen dan karsinogen dapat menjadi faktor fisik, kimia atau biologis. Pos-pos Terbaru • Apa yang dimaksud dengan Teks Narasi • Apa yang dimaksud dengan Debat • Apa yang dimaksud dengan Puisi • Apa yang dimaksud dengan Pemasaran sosial • Apa yang dimaksud dengan Persepsi • Apa yang dimaksud dengan Deflasi • Peradaban – Ciri-ciri, unsur, contoh • Apa yang dimaksud dengan Asimilasi • Apakah yang dimaksud dengan karsinogen yang dimaksud dengan Akomodasi • Apa yang dimaksud dengan Bargaining perhatikan faktor berikut!

1) keturunan 2) pembawaan 3) faktor luar 4) faktor lingkungan. Pertumbuhan jasmani dan kecerdasan seseorang dipengaruhi o … leh beberapa faktor atau keadaan adalah.a. (1),(2),dan(3) c. (2), (3) dan(4) b. (1),(2) dan(4) d. (1),(2),(3) dan (4)mohon dibantu ya, dan jgn ngasal​
Karsinogen (carcinogene) adalah bahan yang dapat memicu terjadinya kanker atau keganasan.

Karsinogen dapat memengaruhi DNA atau suatu protein yang berperan pada pengaturan siklus pembelahan sel, seperti protooncogene atau tumor supressorgene. Pada umumnya karsinogen dapat dibedakan menjadi tiga kelompok, apakah yang dimaksud dengan karsinogen bahan kimia, radiasi, dan virus. Ketiga kelompok ini selalu ada di alam, dan diperkirakan akan mengalami peningkatan yang tajam selaras dengan perkembangan budaya atau perilaku manusia.

Bahan Kimia Penyakit kanker merupakan penyakit yang misterius karena penyebabnya belum diketahui secara pasti. Namun, pada tahun 1908 penyakit ini mulai dipelajari karena saat itu dilaporkan bahwa angka kejadian kanker sangat tinggi pada pekerja industri kimia, tetapi pada saat itu belum diketahui dengan jelas hubungan antara chemical-mutagenesis dan carcinogenesis.

Dalam perjalanan waktu bare diketahui bahwa bahan kimia dapat memicu terjadinya suatu keganasan karena dapat menimbulkan mutasi pada DNA. Terjadinya penyakit keganasan dikelompokkan menjadi dua fase, yaitu initiation phase dan promotion phase.

Hal ini dapat dijelaskan apabila bahan yang bersifat karsinogenik masuk ke dalam tubuh, maka di dalam tubuh bahan ini langsung mengalami proses detoksifikasi untuk kemudian diekskresi. Selain itu, bahan karsinogenik tersebut terlebih dahulu dimetabolisme dalam tubuh. Kemudian, hasil metabolismenya didetoksifikasi dan berikutnya diekskresi.

Apabila proses ini ini tidak dapat dilakukan oleh tubuh, maka hasil metabolit dari bahan karsinogenik ini akan mengadakan ikatan dengan rantai DNA, sehingga DNA menjadi cacat (defect). Sebagai akibat dari adanya apakah yang dimaksud dengan karsinogen DNA, tubuh berusaha untuk melakukan perbaikan DNA yang dikenal dengan DNA repair.

Bila perbaikan DNA ini tidak berhasil, sel yang bersangkutan (sel yang memiliki DNA abnormal) tersebut akan dieksekusi atau dimusnahkan. Apabila proses eksekusi ini tidak mampu dilakukan oleh tubuh, maka sel tersebut memiliki DNA cacat yang bersifat permanen.

Kondisi ini dikenal dengan initiation phase. Selanjutnya, sel yang memiliki DNA cacat tersebut akan mengalami proliferasi dan diferensiasi, serta berkembang menjadi malignant (ganas).

Kondisi ini dikenal dengan promotion phase. Beberapa contoh dari bahan kimia yang kerjanya langsung memicu terjadinya kanker (Direct-Acting Carcinogenesis) adalah sebagai berikut: 1. Alkylating Agents: a. dimethyl sulfate; b. li-Propiolactotte; c. ethylmethane sulfonate (EMS). 2. Polycyclic dan Heterocyclic Aromatic Hydrocarbons: a.

benz(a)anthracene; b. benzo(a)pyrene; c. dibenz(a,h)anthracerie. 3. Aromatic Amines: a. 2-Naphtylamine (p-naphthylanzine); b. benzidine; c. dimethylarninoazobenzene. Pada dasarnya mayoritas bahan kimia yang bersifat karsinogenik memiliki sifat yang sarna, yaitu memicu terjadinya suatu mutasi gen.

Oleh karena itu, pada buku ini akan dijelaskan mengenai salah saw bahan kimia yang bersifat sebagai alkylating agents, artinya bila individu terpapar oleh bahan kimia tersebut, maka DNA pada sel dart individu yang bersangkutan akan mengalami "Alkylation" di mana terjadi metilasi pada pasangan basa nukleotidanya—yaitu Guanin mengalami metilasi menjadi 06-methyl guanine atau menjadi bulky group addition.

Pustaka Patobiologi Molekuler Kanker Oleh I Ketut Sudiana
• Beranda • Sastra • seni visual • Sejarah & Budaya • Geografi • Masalah • literatur • Inggris • Sains, Teknologi, Matematika • Ilmu • Ilmu Komputer • Hewan & Nature • Ilmu Sosial • matematika • sumber • Untuk Pendidik • Untuk Siswa dan Orang Tua • Untuk Dewasa Pembelajar • Bahasa • Bahasa Inggris sebagai Bahasa Kedua • Jerman • Perancis • Spanyol • Italia • Rusia • Jepang • jeruk keprok • Karsinogen didefinisikan sebagai zat atau radiasi yang mendorong pembentukan atau karsinogenesis kanker.

Karsinogen kimiawi mungkin alami atau sintetis, beracun atau tidak beracun. Banyak karsinogen yang bersifat organik, seperti benzo [a] pyrene dan virus. Contoh radiasi karsinogenik adalah sinar ultraviolet. Bagaimana Karsinogen Bekerja Karsinogen mencegah terjadinya kematian sel normal ( apoptosis ) sehingga pembelahan sel tidak terkendali. Ini menghasilkan tumor. Jika tumor mengembangkan kemampuan untuk menyebar atau bermetastasis (menjadi ganas), hasil kanker.

Beberapa karsinogen merusak DNAnamun jika terjadi kerusakan genetik yang signifikan, biasanya sel mati begitu saja. Karsinogen mengubah metabolisme sel dengan cara lain, menyebabkan sel yang terkena menjadi kurang terspesialisasi dan menyembunyikannya dari sistem kekebalan atau mencegah sistem kekebalan untuk membunuhnya. • Sel mengenali banyak karsinogen dan berusaha membuatnya tidak berbahaya melalui biotransformasi. Biotransformasi meningkatkan kelarutan karsinogen dalam air, membuatnya lebih mudah untuk dikeluarkan dari tubuh.

Namun, terkadang biotransformasi meningkatkan karsinogenisitas suatu bahan kimia. • Gen perbaikan DNA memperbaiki DNA yang rusak sebelum dapat bereplikasi. Biasanya, mekanismenya berfungsi, tetapi terkadang kerusakan tidak diperbaiki atau terlalu luas untuk diperbaiki sistem. • Gen penekan tumor memastikan pertumbuhan dan pembelahan sel berperilaku normal. Jika karsinogen memengaruhi proto-onkogen (gen yang terlibat dalam pertumbuhan sel normal), perubahan tersebut memungkinkan sel membelah dan hidup ketika biasanya tidak.

Perubahan genetik atau kecenderungan herediter berperan dalam aktivitas karsinogen. Contoh Karsinogen Radionuklida adalah karsinogen, beracun atau tidak, karena memancarkan radiasi alfabeta, gammaatau neutron yang dapat mengionisasi jaringan.

Banyak jenis radiasi bersifat karsinogenik, seperti sinar ultraviolet (termasuk sinar matahari), sinar-X, dan sinar gamma. Biasanya gelombang mikro, gelombang radio, sinar infra merah, dan cahaya tampak tidak dianggap karsinogenik karena foton tidak memiliki cukup energi untuk memutuskan ikatan kimia. Namun, ada kasus yang didokumentasikan dari bentuk radiasi yang biasanya "aman" dikaitkan dengan peningkatan tingkat kanker dengan paparan intensitas tinggi yang berkepanjangan.

Makanan dan bahan lain yang telah diiradiasi dengan radiasi elektromagnetik (misalnya sinar-X, sinar gamma) tidak bersifat karsinogenik. Iradiasi neutron, sebaliknya, dapat membuat zat menjadi karsinogenik melalui radiasi sekunder. Karsinogen kimiawi termasuk elektrofil apakah yang dimaksud dengan karsinogen, yang menyerang DNA.

Contoh elektrofil karbon adalah gas mustard, beberapa alkena, aflatoksin, dan benzo [a] pyrene. Memasak dan mengolah makanan dapat menghasilkan karsinogen. Makanan yang dipanggang atau digoreng, khususnya, dapat menghasilkan karsinogen seperti akrilamida (dalam kentang goreng dan keripik kentang) dan hidrokarbon aromatik polinuklir (dalam daging panggang).

Beberapa karsinogen utama dalam asap rokok adalah benzene, nitrosamine, dan polycyclic aromatic hydrocarbons (PAHs). Banyak dari senyawa ini juga ditemukan dalam asap lain. Karsinogen kimia penting lainnya adalah formaldehida, asbes, dan vinil klorida. Bagaimana Karsinogen Diklasifikasikan Ada banyak sistem yang berbeda untuk mengklasifikasikan karsinogen, umumnya berdasarkan pada apakah suatu zat diketahui bersifat karsinogenik pada manusia, dicurigai sebagai karsinogen, atau karsinogen pada hewan.

Beberapa sistem klasifikasi juga memungkinkan pelabelan bahan kimia yang tidak mungkin menyebabkan kanker pada manusia. Karsinogen dapat dikategorikan menurut jenis kerusakan yang ditimbulkannya. Genotoksin adalah karsinogen yang mengikat DNA, bermutasi, atau menyebabkan kerusakan permanen. Contoh genotoksin termasuk sinar ultraviolet, radiasi pengion lainnya, beberapa virus, dan bahan kimia seperti N-nitroso-N-methylurea (NMU). Nongenotoksin tidak merusak DNA, tetapi meningkatkan pertumbuhan sel dan / atau mencegah kematian sel terprogram.

Contoh karsinogen nongenotoxic adalah beberapa hormon dan senyawa organik lainnya. Bagaimana Ilmuwan Mengidentifikasi Karsinogen Satu-satunya cara pasti untuk mengetahui apakah suatu zat merupakan karsinogen adalah dengan memaparkan orang kepadanya dan melihat apakah mereka mengembangkan kanker.

Jelas, ini tidak etis atau praktis, jadi kebanyakan karsinogen diidentifikasi dengan cara lain. Kadang-kadang agen diprediksi menyebabkan kanker karena memiliki struktur kimiawi yang mirip atau efek pada sel sebagai karsinogen yang dikenal.

apakah yang dimaksud dengan karsinogen

Penelitian lain dilakukan pada kultur sel dan hewan percobaan, menggunakan konsentrasi bahan kimia / virus / radiasi yang jauh apakah yang dimaksud dengan karsinogen tinggi daripada yang akan ditemui seseorang. Studi ini mengidentifikasi "karsinogen yang dicurigai" karena tindakan pada hewan mungkin berbeda pada manusia. Beberapa penelitian menggunakan data epidemiologi untuk menemukan tren keterpaparan pada manusia dan kanker.Selama ini, Anda mungkin pernah mendengar bahwa karsinogen adalah zat yang terdapat pada jenis makanan tertentu dan berpotensi menyebabkan kanker.

Namun, apakah Anda tahu apa itu sebenarnya karsinogen? Nah, tidak hanya terkandung dalam makanan saja, zat karsinogenik juga dapat Anda temukan pada banyak hal di sekitar. Untuk lebih memahami apa yang sebenarnya dimaksud dengan karsinogen, simak penjelasannya berikut ini, yuk! Apa itu karsinogen? Karsinogen adalah hal-hal yang dapat menyebabkan kanker. Jadi, tidak hanya terbatas pada zat berbahaya yang terdapat pada makanan, karsinogen juga bisa terdapat dalam bentuk bahan kimia, virus, atau bahkan obat-obatan dan radiasi untuk pengobatan kanker itu sendiri.

Jika suatu zat atau paparan telah mendapatkan label sebagai karsinogen, tandanya para ahli sudah melakukan penelitian secara mendalam dan menyeluruh mengenai pengaruhnya terhadap potensi kanker.

Karsinogen dapat bekerja dalam banyak cara, yaitu langsung merusak DNA dalam sel sehingga menyebabkan kelainan apakah yang dimaksud dengan karsinogen sel normal. Akan tetapi, cara lainnya yaitu dengan menyebabkan kerusakan sel yang menyebabkan sel-sel membelah lebih cepat, yang pada akhirnya dapat mengakibatkan berkembangnya penyakit kanker.

Apa saja contoh-contoh karsinogen? The International Agency for Research on Cancer telah mengklasifikasikan menjadi tiga kelompok. Klasifikasi tersebut terdiri dari agen dan kelompok agen, campuran, dan paparan lingkungan. Agen dan kelompok agen Sebagai contoh: • Aflatoksin, secara alami dihasilkan oleh jamur tertentu. • Senyawa arsenik. • Asbestos. • Bensol. • Benzidine. • Senyawa nikel. • Radiasi matahari. • Bedak yang mengandung serat asbestiform. • Vinil klorida. Campuran Contoh karsinogen dalam kelompok ini adalah: • Minuman beralkohol.

• Campuran analgesik yang mengandung phenacetin. • Produk tembakau. • Asap tembakau. • Serbuk kayu. Paparan lingkungan Contohnya seperti: • Produksi aluminium. • Pembuatan atau perbaikan sepatu dan boot. • Pengolahan batu bara dengan coal gasification. • Produksi coke. • Pembuatan furniture. • Pembentukan besi dan baja. • Industri karet. • Paparan asam sulfat di lingkungan kerja. Pada intinya, karsinogen ini dapat Anda temukan pada bahan kimia yang ada pada lingkungan sekitar, radiasi lingkungan (seperti dari cahaya matahari), radiasi dari peralatan medis, virus, obat-obatan, dan faktor gaya hidup.

Meski demikian, orang yang terkena karsinogen ini tidak pasti langsung mengalami kanker. Pasalnya, kemampuan karsinogen dalam menyebabkan kanker antar individu berbeda-beda. Kemampuan tersebut tergantung dari jumlah paparan, lamanya paparan, kesehatan individu yang terpapar, dan faktor lainnya.

Kerentanan tiap orang yang terpapar karsinogen dalam menyebabkan kanker juga tergantung dari faktor keturunan. Faktor keturunan memainkan peranan penting sebagai penyebab kanker. Dalam banyak kasus, seseorang dapat mengidap kanker karena banyak faktor yang bekerja sama. Karsinogen yang terdapat pada makanan Seperti yang telah dibahas sebelumnya, makanan tertentu yang biasa Anda makan mungkin juga mengandung senyawa karsinogen.

Baru-baru ini terdapat penelitian yang menunjukkan bahwa daging olahan mengandung senyawa karsinogen.

apakah yang dimaksud dengan karsinogen

Ini artinya, mengonsumsi daging olahan dapat meningkatkan risiko Anda mengalami kanker, khususnya kanker kolorektal dan kanker perut ( kanker lambung). Daging olahan adalah daging yang telah melalui proses penggaraman, pengawetan, fermentasi, pengasapan, atau proses lainnya yang bertujuan untuk meningkatkan rasa dan daya simpan. Menurut Centre for Food Safety, zat karsinogen juga bisa terbentuk saat proses pengolahan, saat nitrat dan nitrit digunakan untuk memberikan bumbu pada daging.

Oleh sebab itu, hindari mengonsumsi olahan daging yang berlebihan. Contoh dari daging olahan adalah bacon, ham, sosis, salami, kornet, dan lain sebagainya. Daging olahan mengandung karsinogen Berikut adalah beberapa hal yang mungkin meningkatkan potensi Anda menyerap zat karsinogen ke dalam tubuh saat mengonsumsi daging olahan: • Pengolahan daging, seperti pengawetan (yang menambahkan zat nitrat atau nitrit pada daging) atau pengasapan, dapat memicu pembentukan senyawa yang dapat menyebabkan kanker ini, seperti N-nitroso-compound (NOC) dan polycyclic aromatic hydrocarbon (PAH).

• Adanya kandungan zat besi heme memperburuk kondisi tersebut yang dapat mendukung produksi NOC dalam daging. • Memasak daging pada temperatur tinggi, seperti digoreng atau dipanggang, juga dapat memicu produksi senyawa karsinogen, seperti heterocyclic amine (HCA) dan PAH. HCA terbentuk ketika keratin dan asam amino pada daging bereaksi terhadap panas yang dihasilkan dari proses memasak.

HCA merupakan salah satu agen yang dapat menyebabkan kanker. Oleh sebab itu, jika Anda ingin mengonsumsi daging, lebih baik apakah yang dimaksud dengan karsinogen daging merah yang masih segar. Lalu, masak daging itu dengan cara yang sehat. Hal ini tentu akan lebih baik daripada mengonsumsi daging olahan pabrik. Anda bisa mengolah daging merah tersebut dengan cara merebus atau mengukusnya. Hal ini lebih baik daripada menggoreng atau membakar daging, karena dapat menghasilkan panas yang lebih tinggi dan meningkatkan potensi Anda terpapar zat karsinogen.

Merebus atau mengukus daging tentu membuatnya lebih sehat untuk Anda konsumsi. Selain mengonsumsi daging, Anda juga perlu menyeimbangkan pola makan sehat dengan mengonsumsi sayur apakah yang dimaksud dengan karsinogen buah-buahan. Sayur dan buah dapat mengurangi tingkat kerusakan DNA dan oksidasi dari senyawa karsinogenik. Alhasil, Anda dapat mengurangi faktor risiko terkena kanker. Tindak pencegahan agar tidak terpapar oleh karsinogen Mengingat zat karsinogenik dapat membahayakan kesehatan tubuh, akan lebih baik jika Anda bisa menghindar agar tak terpapar atau terkena oleh zat ini.

Ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan, seperti: • Membaca label dan berbagai bahan yang terkandung dalam suatu produk makanan atau kosmetik. • Mengikuti petunjuk penggunaan yang benar dan aman saat menggunakan bahan kimia di rumah. • Menggunakan alat pengaman saat hendak membersihkan rumah dengan bahan kimia tertentu.

• Mencari tahu bahan alami yang bisa membantu Anda membersihkan rumah agar bisa meminimalkan penggunaan bahan-bahan kimia yang berbahaya. • Mencari tahu cara memasak makanan dengan cara memanggang untuk mengurangi potensi terpapar zat karsinogen. • Memelihara tanaman dalam rumah untuk membersihkan udara dalam ruangan. Ada beberapa jenis tanaman dalam rumah yang dapat menyerap zat karsinogenik sehingga membantu mengurangi paparannya.

Claudio L. (2011). Planting healthier indoor air. Environmental health perspectives, 119(10), A426–A427.

apakah yang dimaksud dengan karsinogen

https://doi.org/10.1289/ehp.119-a426 Carcinogens. Retrieved 31 May 2021, from https://www.safeworkaustralia.gov.au/carcinogens Determining if Something is a Carcinogen. Retrieved 31 May 2021, from https://www.cancer.org/cancer/cancer-causes/general-info/determining-if-something-is-a-carcinogen.html Known and Probable Human Carcinogen. Retrieved 31 May 2021, from https://www.cancer.org/cancer/cancer-causes/general-info/known-and-probable-human-carcinogens.html Food Safety Focus.

Retrieved 31 May 2021, from https://www.cfs.gov.hk/english/multimedia/multimedia_pub/multimedia_pub_fsf_115_02.html
Pada pertemuan kedua ini yang dibahas adalah faktor-faktor yang mempengaruhi zat toksik.

Seperti yang telah dijelaskan pada catatan esbelumnya, senyawa toksik tidak langsung memberikan efek toksik, tergantung dari jumlahnya.

apakah yang dimaksud dengan karsinogen

Dalam jumlah yang sesuai, suatu senyawa justru dapat dijadikan sebagai obat. Untuk dapat menimbulkan efek toksik, tentunya toksikan harus kontak dengan sistem biologis. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya juga, responnya dapat berupa letal atau non letal. Letal itu biasanya karena toksikan tersebut memiliki reseptor tertentu, sementara yang memberikan efek non letal itu melalui proses dari merusak jaringan terlebih dahulu. Efek yang ditimbulkan juga dapat berupa lokal atau sistemik.

Untuk yang lokal, toksikan akan langsung memberikan efeknya saat pertama kali masuk, sementara yang sistemik, toksikan harus masuk terlebih dahulu dan tersirkulasi dalam darah terlebih dahulu lalu memberikan efek ketika sampai di target. Jalur masuk toksikan yang paling umum adalah jalur sistemik, jadi masuk ke dalam sistem pencernaan dulu, diabsorpsi, didistribusi, baru sampai ke tempat targetnya.

• Alat pencernaan. Apakah yang dimaksud dengan karsinogen akan mengalmai hidrolisis, tetapi tidak selalu. Dengan adanya hidrolisis ini maka efek toksik menjadi berkurang atau menjadi tidak ada sama sekali. Oleh karena itu, ketika ada seseorang yang tergigit ular, lalu kita berniat menolongnya dengan cara menghisap darah pada luka bekas gigitan orang tersebut dengan tujuan agar bisa ularnya tidak semua masuk ke dalam tubuh orang tersebut, tidak perlu khawatir, karena bisa ular yang tertelan, akan masuk ke dalam saluran cerna dan mengalami hidrolisis, sehingga menjadi inaktif sehingga tidak akan menimbulkan efek toksik sama sekali.

• Paru-paru. Jika toksikan masuk ke dalam paru-paru, toksikan dapat memberikan efek secara cepat dan langsung karena di dalam paru-paru hampir tidak tersedia enzim. Apalagi alveoli yang terdiri dair membran satu sel apakah yang dimaksud dengan karsinogen luas permukaannya luas, maka akan sangat banyak yang dapat masuk sehingga efeknya menjadi cepat. • Kulit. Jika toksikan masuk melalui kulit, efeknya akan lambat, karena kulit terdiri dari beberapa lapisan sel epitel, dan bisa jadi toksikan tidak akan sampai untuk memberikan efeknya.

Meskipun demikian, apabila paparannya secara terus menerus misalnya sampai satu bulan tidak ada hentinya, bukan tidak mungkin toksikan tersebut dapat masuk menembus kulit pada akhirnya. • Difusi pasif, artinya senyawa tersebut harus memiliki sifat seperti membran lipid bilayer sehingga dapat berdifusi dengan mudah, dan tentunya konsentrasinya harus cukup besar, apabila terlalu kecil maka tidak akan dapat terabsorpsi.

• Filtrasi, dapat melalui pori-pori atau saluran air pada membran. Melewati membran dengan cara filtrasi ini biasanya digunakan untuk senyawa-senyawa yang bersifat hidrofilik dengan bobot molekul rendah, seperti hidrazin (NHNH2), amonia (NH3), dan sianida. • Difusi terfasilitasi (harus memiliki perantara ( carrier) dan digunakan biasanya untuk senyawa-senyawa endogen.

• Transport aktif. • Pinositosis. Transport aktif biasanya digunakan untuk senyawa yang memiliki gradien konsentrasi yang berlawanan, ada perantara ( carrier), memerlukan energi metabolik, dan juga untuk senyawa endogen atau senyawa yang mirip dengan senyawa endogen.

Contoh senyawa toksikan yang melalui membran dengan cara ini adlaah 5-Fluorourasil. Karena toksikan ini mirip dengan senyawa endogen yaitu urasil, maka toksikan tersebut dapat tertransportasikan secara aktif. Kulit terbagi menjadi dua bagian, yaitu bagian luar dan dalam. Di bagian luar tidak terdapat pembuluh darah, tetapi banyak memiliki pori-pori. Sementara kulit bagian dalam terdapat pembuluh darah yang bersifat permiabel.

Zat atau senyawa yang dapat melewati atau menembus kulit adalah zat-zat yang bersifat lipofilik atau senyawa polar tetapi kecil. Saluran cerna memiliki berbagai macam barrier lipid, sehingga lipid solubel lebih baik diabsorpsi. Untuk senyawa-senyawa yang dapat terionisasi, maka yang dapat diabsorpsi adalah yang berada dalam bentuk nonionik atau tidak terion.

apakah yang dimaksud dengan karsinogen

Dalam hal ini, bukan berarti senyawa yang berupa ion tidak dapat terabsorpsi, kenyataannya terdapat suatu senyawa yaitu Paraquat, yang dapat terabsorpsi. Namun dalam hal ini, senyawa tersebut tidak terabsorpsi dengan cara difusi, melainkan terabsorpsi dengan cara transport aktif seperti yang disebutkan sebelumnya, jika tidak bisa dengan salah satu cara, maka dapat melalui cara yang lainnya.

Sebelumnya juga disampaikan bahwa di dalam saluran cerna, suatu senyawa dapat terhidrolisis. Hidrolisis yang terjadi dapat meningkatkan atau menurunkan sifat toksik suatu zat. Terdapat senyawa yang sebelum dihidrolisis bukan merupakan senyawa toksik, namun setelah dihidrolisis menjadi senyawa toksik. Contohnya adalah Sikasin, suatu glikosida azoksi metanol, yang dihidrolisis menjadi Metil azoksi metanol yang bersifat karsinogen.

• Dengan adanya ikatan dengan protein plasma. Apabila toksikan berikatan dengan protein plasma, maka hanya sedikit yang terbebas untuk memberikan efek toksiknya. Untuk informasi saja, setiap orang memiliki sensitivitas yang berbeda dalam ikatan antara senyawa dengan protein plasma. Misalnya obat hipoglikemik, pada orang biasa akan ada apakah yang dimaksud dengan karsinogen obatnya yang terikat dengan protein plasmanya sehingga hanya 10% yang terbebas untuk menurunkan kadar gula darah mencapai normal.

Sementara, pada orang tertentu, yang dapat berikatan bisa jadi hanya 80% sehingga yang terbebas mencapai 20%, dua kali lipat, akibatnya, efek hipoglikemik menjadi "kebablasan", kadar gula darah bahkan di bawah dari normal sehingga dapat membahayakan orang tersebut.

• Adanya lokalisasi jaringan. Untuk toksikan--tidak hanya toksikan, setiap senyawa--yang memiliki lipofilisitas tinggi, dapat terdeposit dalam jarignan lemak, artinya toksikan tersebut teramankan dan tidak dapat memberikan efek toksiknya.

• Level atau tingkat protein plasma. Kadar ini berkaitan dengan jumlah ikatan yang dapat terbentuk, apabila konsentrasinya kecil, maka tidak banyak toksikan yang dapat berikatan, akibatnya akan ada lebih banyak toksikan yang terbebas untuk memberikan efek toksiknya. • Volume distribusi, termasuk distribusi plasma, antarsel, dan dalam sel.

Untuk senyawa tertentu, ternyata memiliki distribusi yang berbeda pada organ tertentu. Satu senyawa tersebut dapat lebih banyak terdistribusi pada satu organ, sementara hanya sedikit pada organ yang lain.

Contohnya adalah senyawa aril alkilamin yang mana dapat merangsang sistem saraf pusat. Di bawah ini adalah grafiknya yang menjelaskan bahwa senyawa ini lebih banyak terdistribusi di adrenal, sementara hanya sedikit yang didistribusi ke hati.

Pada mekanisme ini, terbagi menjadi dua, yaitu fase I dan fase II. Fase I disebut juga biotransformasi, sementara fase II disebut fase konjugasi. Pada fase I, biasanya terjadi reaksi oksidasi, reduksi, dam hidrolisis. Tujuan dari adanya metabolisme adalah mendapatkan produk yang sangat polar sehingga dapat dieliminasi dari tubuh. Mekanisme ini terjadi di dalam hati. Meskipun demikian, akibat dari metabolisme ini, suatu senyawa dapat mengalami bioaktivasi atau biodegradasi.

Bioaktivasi merupakan suatu reaksi yang menyebabkan suatu senyawa mengalami perubahan menjadi senyawa yang aktif. Contohnya adalah senyawa Bromobenzen yang awalnya bukan senyawa yang berbahaya sama sekali, ketika dimetabolisme dapat diubah menjadi Bromobenzen 3,4-oksida yang berbahaya.

Lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar di bawah ini: • Faktor penerima (makhluk hidup), terdiri dari spesies, strain, individu (setiap hal individu atau spesies memiliki karakteristik dalam tubuh yang bervariasi, misalnya terkait waktu pengosongan lambung, tiap individu berbeda-beda sehingga dapat mempengaruhi efek toksik.

Perbedaan lainnya juga pada adanya enzim pemetabolisme, beda spesies dapat memiliki perbedaan enzim pemetabolisme yang dimiliki; seks, status hormonal, dan kehamilan; umur, juga terkait dengan adanya perbedaan pada enzim pemetabolisme antara bayi, orang dewasa, dan orang tua; status gizi; dan penyakit, misalnya penyakit hati dan ginjal, maka terlihat pengaruhnya pada kemampuan metabolisme dan eksresi.

• Faktor lingkungan, terdiri dari fisik, misalnya suhu, tekanan barometik, iradiasi, dan cahaya. Post a Comment If you want to be notified apakah yang dimaksud dengan karsinogen I've answered your comment, please leave your email address. Your comment will be moderated, it will appear after being approved. Thanks.

apakah yang dimaksud dengan karsinogen

(Jika Anda ingin diberitahu bahwa saya telah menjawab komentar Anda, tolong berikan alamat email Anda. Komentar anda akan dimoderasi, akan muncul setelah disetujui. Terima kasih.) • ► 2022 (5) • ► February (3) • ► January (2) • ► 2021 (16) • ► December (1) • ► November (1) • ► October (1) • ► September (3) • ► August (5) • ► July (3) • ► March (1) • ► February (1) • ► 2020 (36) • ► December (7) • ► May (1) • ► April (18) • ► March (7) • ► February (3) • ► 2019 (43) • ► December (3) • ► November (1) • ► October (5) • ► September (7) • ► August (1) • ► June (1) • ► May (16) • ► April (1) • ► March (3) • ► February (4) • ► January (1) • ► 2018 (25) • ► December (4) • ► October (1) • ► September (3) • ► August (1) • ► July (2) • ► June (1) • ► May (1) • ► March (9) • ► February (1) • ► January (2) • ► 2017 (33) • ► December (1) • ► November (2) • ► October (4) • ► September (2) • ► July (1) • ► June (7) • ► April (1) • ► March (1) • ► February (6) • ► January (8) • ► 2016 (37) • ► December (3) • ► November (4) • ► October (2) • ► July (8) • ► June (1) • ► May (3) • ► April (2) • ► March (5) • ► February (4) • ► January (5) • ► 2015 (61) • ► December (4) • ► November (12) • ► October (12) • ► September (17) • ► August (6) • ► April (1) • ► March (2) • ► February (5) • ► January (2) • ▼ 2014 (44) • ► December (2) • ► October (7) • ▼ September (21) • Catatan Kewirausahaan #3 • Catatan Kimia Zat Toksik #3 • Catatan Dasar Perancangan Obat dan Teknik Sintesis.

• Catatan Kimia Zat Toksik #2 • Catatan SPO #3 • Catatan Mikropartikel #2 • Catatan Farmakokimia #3 • Catatan SPO #2 • Catatan Etika dan Hukum Kesehatan #2 • Catatan Praktikum ASF #1 • Catatan Praktikum Steril #1 • Catatan Kewirausahaan #2 • Catatan Farmakokimia #2 • Catatan Dasar Perancangan dan Teknik Sintesis Obat #1 • Catatan Kimia Zat Toksik #1 • Catatan SPO #1 • Catatan Etika dan Hukum Kesehatan #1 • Thank you Google :) • Catatan Mikropartikel #1 • Catatan Kewirausahaan #1 • Catatan Farmakokimia #1 • ► August (2) • ► July (2) • ► June (1) • ► May (2) • ► April (3) • ► March (1) • ► February (3) • ► 2013 (72) • ► December (9) • ► October (9) • ► September (14) • ► August (2) • ► July (6) • ► May (4) • ► March (7) • ► February (15) • ► January (6) • ► 2012 (37) • ► December (2) • ► November (4) • ► September (2) • ► August (10) • ► July (6) • ► May (1) • ► April (8) • ► March (2) • ► January (2) • ► 2011 (24) • ► December (5) • ► November (3) • ► October (1) • ► August (1) • ► July (3) • ► June (4) • ► April (7) • ► 2010 (6) • ► August (1) • ► February (5) • Advertisement (2) • Analisis Farmasi (8) • Analisis Sediaan Farmasi (1) • Belajar Bahasa Jepang (6) • Bento Apakah yang dimaksud dengan karsinogen (1) • Biologi Sel dan Molekuler (1) • Bioteknologi Farmasi (3) • Brief Organic Chemistry Notes (2) • Bruice Organic Chemistry (5) • Catatan Farmasi (154) • Catatan Perjalanan (11) • Catatan Program Profesi (51) • Chemical Biology (1) • Compounding & Dispensing Sediaan Farmasi (2) • Dasar Perancangan Obat dan Teknik Sintesis Obat (3) • English grammar (18) • Etika dan Hukum Kesehatan (2) • Farmakognosi (7) • Farmakokimia (6) • Farmakokinetika (1) • Farmakologi Dasar (1) • Farmakoterapi (1) • Farmasetika (1) • Farmasi Industri (8) • Fitokimia (4) • Food Recipe (54) • Kalimba (1) • Kekayaan Intelektual (4) • Kewirausahaan (4) • Kimia Dasar (4) • Kimia Medisinal (2) • Kimia Organik (7) • Kimia Zat Toksik (4) • Komunikasi Kesehatan (1) • Life in Japan (19) • LPDP Scholarship (7) • Manajemen Farmasi Komunitas (5) • Master Course Notes (9) • Metode Penelitian (3) • Mikropartikel (4) • Movie Review (3) • MPKT B (4) • Obat Gangguan Endokrin dan Saluran Cerna (2) • Obat Gangguan Kardiovaskuler (7) • Obat Gangguan Saraf dan Otot (10) • Opinion (9) • Organic Chemistry (16) • Paten (4) • Pelayanan Kefarmasian (2) • PKPA Apotek (1) • PKPA Industri (7) • PKPA Pemerintahaan (5) • Poem (17) • Praktikum Analisis Bahan Baku Farmasi (8) • Praktikum Analisis Sediaan Farmasi (1) • Praktikum Farmakognosi (3) • Praktikum Farmasetika (10) • Praktikum Farmasi Fisika (2) • Praktikum Fitokimia (2) • Praktikum Steril (1) • Praktikum Teknologi Sediaan Solid (2) • Rancangan dan Pengembangan Formula (2) • Registrasi (4) • Sediaan Semisolid (1) • SPO (3) • Teknologi Kosmetika (2) • Teknologi Pangan (3) • Teknologi Sediaan Padat (1) • Undang-Undang dan Etika Farmasi (4) • Writing Challenge (21)
Dalam bahasa yang sederhana, kita dapat mengatakan, mutagen adalah agen yang merusak materi genetik kita dan menghasilkan kelainan genetik – baik yang diturunkan maupun tidak.

Perubahan yang dibuat agen disebut mutasi yang mengubah urutan DNA dengan memasukkan, menghapus, translokasi, atau membalik urutan basa. Topik saat ini sangat penting, untuk memahami mekanisme bagaimana mutasi genetik berasal di alam. “Perubahan genotipe yang memengaruhi atau mengubah fenotip terkait disebut mutasi.” Penyisipan, delesi, duplikasi, translokasi, inversi adalah beberapa jenis mutasi gen yang umum terjadi di alam sementara trisomi, monosomi dan kelainan kromosom numerik adalah beberapa kelainan kromosom.

Namun, tidak semua mutagen menyebabkan mutasi, beberapa mutasi muncul secara spontan karena kesalahan dalam replikasi, hidrolisis atau kesalahan rekombinasi. Dalam artikel ini, kami akan membahas semua informasi tentang mutagen dan perannya dalam pengembangan penyakit.

Apa itu mutagen? Saya pikir lebih baik memulai dari awal, Jadi mari kita mulai dari DNA, DNA adalah bahan genetik-rantai polinukleotida yang terbuat dari rantai panjang A, T, G, dan C.

Bagian fungsional dari DNA-gen mengkode protein spesifik. Jika urutan nukleotida dalam gen diubah, protein tidak dapat dibentuk atau protein yang diubah terbentuk darinya. “Mutagen adalah agen yang diketahui baik secara fisik, kimia atau biologis menyebabkan mutasi dengan mengubah genotipe atau ekspresi gen yang menghasilkan kelainan genetik.” Dengan kata lain, kita dapat mengatakan, “Penyebab mutasi oleh agen apa pun dikenal sebagai mutagen.” atau “Agen alami atau buatan yang mengubah struktur atau urutan gen atau DNA dikenal sebagai mutagen.” Jenis mutagen: Tiga jenis mutagen yang berbeda diamati pada agen alami-fisik, agen kimia dan agen biologis.

Agen fisik: • Panas dan radiasi • Agen kimia • Apakah yang dimaksud dengan karsinogen interkalasi • Zat alkilasi • Agen deaminasi • Ion logam Agen biologis • Virus • Bakteri • transposon Radiasi: Radiasi adalah agen mutagenik pertama yang dilaporkan pada tahun 1920.

Sinar UV, sinar-X, apakah yang dimaksud dengan karsinogen alfa, neutron dan radiasi ionisasi apakah yang dimaksud dengan karsinogen non-ionisasi lainnya bersifat mutagenik. Efek radiasi pada tingkat molekuler dengan merusak struktur DNA atau nukleotida. Kerusakan bisa mematikan atau sub-mematikan. Radiasi elektromagnetik juga merupakan salah satu dari mutagen yang dikenal yang menyebabkan mutasi yang mematikan atau yang mematikan.

Salah satu jenis umum dari radion – radiasi iodisasi menghasilkan radikal bebas yang merusak, tidak hanya DNA tetapi juga protein dan lipid yang ada dalam sel. Jenis sel yang membelah dengan cepat adalah salah satu jenis target untuk radiasi pengion seperti sinar-X, namun, tingkat keparahan kerusakan tergantung pada dosis radiasi.

Radiasi itu menyebabkan ikatan silang antara DNA atau protein, kerusakan kromosom, putusnya untai, atau hilangnya kromosom, juga, pada tingkat molekuler, hal itu menyebabkan penghapusan basa atau kerusakan untai DNA.

Radiasi sinar-X: Sinar-X adalah salah satu jenis radiasi pengion apakah yang dimaksud dengan karsinogen paling umum digunakan dalam banyak praktik medis untuk berbagai keperluan. Namun, dosis untuk itu sangat rendah. Ia bahkan digunakan dalam praktik sterilisasi untuk menghancurkan mikroorganisme. Pada tingkat molekuler, dosis mematikan sinar-X (350-500 rem) memecah ikatan fosfodiester antara DNA dan dengan demikian menghasilkan kerusakan pada untai.

Ini menyebabkan kerusakan untai multipel dan menghasilkan penghapusan bagian DNA. Jika kerusakan untai terjadi di kedua helai, itu akan menjadi mematikan bagi sel.

apakah yang dimaksud dengan karsinogen

Sinar UV: Sinar-UV adalah jenis radiasi non-ionisasi yang memiliki lebih sedikit energi di dalamnya, digunakan dalam proses sterilisasi dan dekontaminasi selama kultur sel dan percobaan mikrobiologi. Lampu UV diserap oleh basa DNA serta protein pada 260nm dan 280nm, masing-masing. Penyebab utama radiasi UV adalah penghapusan basa, kerusakan untai, ikatan silang dan pembentukan dimer nukleotida.

Sinar UV dapat diklasifikasikan ke dalam tiga kategori berbeda: • UV-A: rentang hampir terlihat (320nm) menyebabkan dimer pirimidin.

• UV-B: (290-320nm) yang dipancarkan oleh sinar matahari dan salah satu mutagen utama menyebabkan perubahan DNA yang sangat mematikan.

• UV-C: (180-290nm) salah satu bentuk UV yang paling banyak memakan energi dan sangat mematikan. Mutasi yang diinduksi oleh UV adalah pembentukan dimer, dimer timin-timim dan dimer timin-sitosin umumnya terbentuk karena lesi ini menghambat replikasi dan transkripsi.

Jika tidak diperbaiki, dapat menyebabkan efek kesehatan yang serius. Pembentukan dimerisasi pirimidin menyebabkan distorsi dalam struktur DNA dan mencegah pembentukan garpu replikasi selama replikasi.

Panas: Panas adalah mutagen lain yang menyebabkan mutasi pada DNA kita. ketika kita memanaskan DNA, pada tingkat tertentu (> 95 ° C), DNA menjadi terdenaturasi – dua untai tunggal yang dihasilkan dari dsDNA.

Selain itu, panas ekstrem juga merusak DNA dan memutus ikatan fosfodiester juga. Mutagen kimia: Bahan kimia sebenarnya berbahaya bagi seluruh dunia. Efek mutagenik pertama dari mustard nitrogen dilaporkan oleh charlotte Auerbach pada tahun 1942. (nitrogen mustard adalah gas beracun yang digunakan selama perang dunia 1 dan 2). Basa analog Basa analog adalah bahan kimia yang mirip dengan basa DNA-purin dan pirimidin atau secara struktural menyerupai basa DNA.

Bromouracil dan aminopurine adalah dua basa analog umum apakah yang dimaksud dengan karsinogen dimasukkan ke dalam DNA-bukan basa normal, selama proses replikasi. 5-bromouracil adalah molekul yang disintesis secara artifisial yang digunakan dalam penelitian genetik, yang tergabung dalam DNA sebagai pengganti timin. Alih-alih kelompok metil timin, bromourasil mengandung Br kelompok-sangat menyerupai timin.

Ini berpasangan dengan adenin seperti timin dan menyebabkan mutasi. Zat alkilasi: Etilnitrosourea, gas mustard, dan vinil klorida adalah zat alkilasi umum yang menambah gugus alkil pada DNA dan merusaknya. Agen menyebabkan kesalahan pasangan-basa dengan meningkatkan ionisasi dan menghasilkan celah pada untai DNA. Basa purin teralkilasi dihilangkan oleh fenomena yang disebut depurinasi, meskipun depurinasi tidak bersifat mutagenik dan dapat diperbaiki dengan jalur perbaikan DNA.

Agen alkilasi umum: • Monometilhidrazin • Temozolomid • Dakarbazin • Busulfan • Thio-TEPA • Karmustin • lomustin • Dimetil sulfat • Etil etana sulfat “Ketika nitriti (pengawet makanan) ditambahkan ke daging asap, ia membentuk nitrosamine seperti mutagen yang dapat menghancurkan DNA atau menciptakan ikatan DNA.” Agen interkalasi: EtBr-Etidium bromida yang digunakan selama elektroforesis gel agarosa adalah apakah yang dimaksud dengan karsinogen satu agen interkalasi.

Zat interkalasi lainnya seperti proflavin, jeruk asridin atau daunorubisin yang dioperasikan oleh mekanisme yang sama seperti EtBr. Molekul-molekul menginterkalasi antara basa DNA dan mengganggu strukturnya. Jika dimasukkan selama replikasi, itu dapat menyebabkan mutasi frameshift. Itu juga dapat memblokir transkripsi. Ion logam: Ion logam juga berbahaya bagi DNA kita karena bertindak dalam varietas dengan cara yang berbeda.

Nikel, kromium, kobalt, kadmium, arsenik, kromium, dan besi adalah beberapa ion logam umum yang menyebabkan mutasi. Ion logam bekerja dengan memproduksi ROS, menghambat jalur perbaikan DNA, menyebabkan hipermetilasi DNA atau dapat secara langsung merusak DNA. Agen biologis: Virus, bakteri, dan transposon (non-coding DNA sequence) adalah mutagen biologis. Virus: Kita semua tahu tentang HIV, benar!

Agen penyebab AIDS. Virus adalah mutagen umum yang dikenal baik oleh kita dan menyebabkan masalah kesehatan yang mematikan. Virus memasukkan DNA mereka ke dalam genom kita dan mengganggu fungsi normal DNA atau gen. Setelah memasukkan DNA, DNA direplikasi, ditranskripsi, dan diterjemahkan sebagai protein virus, bukan protein kita sendiri.

Bakteri: Beberapa bakteri juga berbahaya bagi peradangan penyebab DNA kita. Ini memicu kerusakan DNA dan kerusakan DNA. Transposon: Mutagen biologis yang kurang dikenal adalah transposon. Transposon adalah sekuens DNA non-coding, melompat dari satu tempat ke tempat lain dalam genom dan mempengaruhi fungsi gen. Berbeda dengan DNA virus, transposon adalah DNA kita sendiri yang diyakini berasal dari retrovirus.

Dampak mutagen: Mutagen bersifat genotoksik-berbahaya bagi DNA kita dalam banyak hal, beberapa secara langsung memengaruhi DNA beberapa secara tidak langsung. Dan oleh karena itu, efek pasti dari masing-masing mutagen masih belum diketahui oleh kita.

Pada tingkat kromosom, mutagen dapat mengubah struktur atau jumlah kromosom. Seperti penghapusan, duplikasi, penyisipan, translokasi, monosomi dan nondisjunction adalah beberapa kelainan kromosom yang disebabkan oleh mutagen. Mutagen juga mempengaruhi atau mengurai regulasi proses dogma sentral molekuler – replikasi, transkripsi dan terjemahan.

Pada tingkat molekuler, mutagen menciptakan mutasi gen yang berbeda mengakibatkan hilangnya fungsi, fungsi yang berubah atau protein non-fungsional. Ini juga mengubah kodon, menghapus basa, mengubah basa, memutus ikatan hidrogen atau ikatan fosfodiester atau mengubah ekspresi gen.

Beberapa mutagen merusak proliferasi sel dan proses kematian sel sehingga menyebabkan kanker, mereka disebut karsinogen.

Mutagen biologis memperlambat perbaikan DNA atau proses sintesis DNA. Beberapa jenis mutagen yang umum berdasarkan efeknya tercantum di sini: • Teratogen: teratogen adalah kelas mutagen yang menyebabkan kelainan bawaan. • Sinar-X, valproate, dan toksoplasma masing-masing merupakan teratogen fisik, kimia, dan biologis yang umum.

• Karsinogen: Karsinogen adalah kelas mutagen yang menginduksi pembentukan tumor dan dengan demikian menyebabkan kanker. Berbagai macam agen dikategorikan sebagai karsinogen. Sinar-X / sinar-UV, Aflatoksin, dan retrovirus adalah karsinogen fisik, kimia, dan biologis yang umum, apakah yang dimaksud dengan karsinogen. • Clastogen: klastogen adalah kelas mutagen yang bertanggung jawab atas kerusakan kromosom, penghapusan, duplikasi, dan penyusunan ulang.

Sinar UV, Bleomycins, dan virus HIV adalah jenis umum dari klastogen fisik, kimia dan biologis. • Mutagen non-spesifik lainnya: mutagen lainnya bertanggung jawab atas kerusakan DNA dan tidak berfungsinya jalur perbaikan DNA.

Sinar-X / panas, tak terhitung dan toksoplasma adalah beberapa mutagen non-spesifik.

Mutasi Genetika




2022 www.videocon.com