Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

Dalam konteks sosial pemerintah Belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Diskriminasi ini dilakukan dengan stratifikasi penduduk di indonesia. Menurut pendapat saya diskriminasi ini adalah upaya merupakan upaya mempertahankan kekuasaan Belanda dengan memecahbelah bangsa Indonesia melalui politik adu domba. • Dalam mengendalikan dan memaksa rakyat, para penguasa Belanda memanfaatkan kultur feodal yang telah ada. Coba jelaskan, dan mengapa Belanda menggunakan kultur itu?

jawaban: Agar Belanda lebih mudah mengontrol masyarakat dengan mempertahankan penguasa-penguasa lokal setempat yang bisa diajak kerjasama sebagai penguasa boneka, penguasa yg tidak mau bekerjasama akan disingkirkan • Buktikan bahwa Raffles sangat memperhatikan bidang ilmu pengetahuan, sejarah, dan budaya di Indonesia jawaban: Benar, Karena R.A Kartini Menuntut Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif Wanita.

Dia Berpendapat Bahwa Wanita Memiliki Derajat yang sama Dengan Pria, dan Juga Wanita bukanlah Budak yang memiliki derajat lebih rendah daripada Pria. • Dengan dilaksanakannya Politik Etis di Indonesia telah membuat perubahan yang signifikan dalam sejarah perjungan bangsa Indonesia, coba jelaskan!

jawaban: Kebijakan Belanda yang Membuat Indonesia Menderita Seperti yang sudah kita ketahui bersama, negara kita Indonesia sebelum merdeka pernah mengalami masa-masa penjajahan. Salah satunya adalah dari Belanda yang pernah berkuasa selama lebih dari 300 tahun. Selama masa itu, kekayaan alam yang dimiliki oleh bangsa Indonesia terus dikuras oleh Belanda. Dengan melakukan praktik kolonialisme dan imperialisme, Belanda berusaha untuk terus menguasai dan mengeksploitasi kekayaan alam bangsa Indonesia.

Kolonialisme adalah upaya sebuah negara untuk menguasai daerah lain demi memperluas wilayah negaranya. Sedangkan imperialisme adalah sistem politik yang bertujuan menjajah negara lain untuk mendapatkan kekuasaan dan keuntungan yang lebih besar. Praktik yang dilakukan oleh negara penjajah ini tentu sangat tidak tepuji karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan. Beberapa kebijakan yang dilakukan oleh Belanda yang membuat rakyat Indonesia menderita antara lain : 1. Kerja Paksa Kebijakan kerja paksa atau kerja rodi ini mengharuskan rakyat Indonesia untuk bekerja secara paksa.

Rakyat bekerja tanpa mendapatkan upah dan makan. Kondisi ini menyebabkan banyak rakyat Indonesia yang menderita kemiskinan, kelaparan, hingga kematian. 2. Tanam Paksa Kebijakan ini mewajibkan para petani Indonesia untuk menanam tanaman yang ditentukan oleh Belanda. Hasil panen dari tanaman tersebut dijual kepada Belanda dengan harga yang murah. Dengan begitu, Belanda bisa mendapatkan keuntungan yang besar ketika menjualnya ke pasar Eropa. Kebijakan Belanda 3. Monopoli Perdagangan Dengan berdirinya VOC, mereka terus melakukan monopoli perdagangan.

Hasil dari rempah-rempah dijual ke VOC dengan harga yang rendah. 4. Perbudakan dan Penyiksaan Belanda terus melakukan perbudakan terhadap rakyat Indonesia. Apabila ada rakyat yang menolak atau melawan, Belanda tak segan-segan melakukan penganiayaan, penangkapan, bahkan pembunuhan.

Pada pertengahan abad ke-19, muncul pemikiran untuk melakukan politik etis yang menyatakan bahwa pemerintah kolonial memiliki tanggung jawab moral bagi kesejahteraan rakyat pribumi. Namun, kebijakan yang mereka keluarkan yaitu irigasi, emigrasi, dan edukasi tetap bersifat konolialistis-imperialistis karena menguntungkan Pemerintah Belanda.

Berbagai kebijakan yang dilakukan oleh Belanda tetap saja menimbulkan penderitaan kepada rakyat Indonesia. Termasuk politik etis yang sebenarnya sebagai upaya balas budi Belanda kepada Indonesia. Pasalnya, kebijakan tersebut lebih menguntungkan Belanda dan merugikan bangsa Indonesia.
Beriktu kakak akan mencoba menjawab. B) khi h = 12 (cm) và tổng diện tích nửa mặt cầu và diện tích "hình tròn đáy" gấp ba lần diện tích toàn phần của hình trụ thì r (cm) bằng bao nhiêu?

Sazıma metni cevapları ve soruları, özgün yayınları 7. Jawaban tugas bahasa indonesia teks debat halaman 175 dan 176. Merumuskan esensi debat bukalah internet dan carilah video debat. Kunci Jawaban Buku Siswa Kelas 6 Tema 7 Subtema 1 from 1.bp.blogspot.com Sazıma metni cevapları ve soruları, özgün yayınları 7.

Wie verhalten sie sich richtig? Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Sukses selalu didahului dengan kerja keras. Di bawah ini penjelasan kunci jawaban buku tematik tema 1 kelas 3 sd sebtema 4 pembelajaran 5 halaman 175 176 178.

Kunci jawaban dari pertanyaan dalam buku bahasa indonesia kelas 7 smp/ mts bab 5 halaman 175 kurikulum 2013 terbitan kemendikbud. Diskriminasi ini dilakukan dengan stratifikasi penduduk di. Beriktu kakak akan mencoba menjawab. Jawaban tugas bahasa indonesia teks debat halaman 175 dan 176. Sukses selalu didahului dengan kerja keras. Sazıma metni cevapları ve soruları, özgün yayınları 7. Pada kesempatan ini, soal meminta kita untuk menjawab beberapa pertanyaan terkait pantun.

Wie verhalten sie sich richtig? Di bawah ini penjelasan kunci jawaban buku tematik tema 1 kelas 3 sd sebtema 4 pembelajaran 5 halaman 175 176 178. Diskriminasi ini dilakukan dengan stratifikasi penduduk di. Merumuskan esensi debat bukalah internet dan carilah video debat. Jawaban tugas bahasa indonesia teks debat halaman 175 dan 176. 22032021 download soal uas bahasa indonesia kelas vi semester 1. Kunci jawaban dari pertanyaan dalam buku bahasa indonesia kelas 7 smp/ mts bab 5 halaman 175 kurikulum 2013 terbitan kemendikbud.

Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Beriktu kakak akan mencoba menjawab. B) khi h = 12 (cm) và tổng diện tích nửa mặt cầu và diện tích "hình tròn đáy" gấp ba lần diện tích toàn phần của hình trụ thì r (cm) bằng bao nhiêu? Pada kesempatan ini, soal meminta kita untuk menjawab beberapa pertanyaan terkait pantun. 22032021 download soal uas bahasa indonesia kelas vi semester 1. Di bawah ini penjelasan kunci jawaban buku tematik tema 1 kelas 3 sd sebtema 4 pembelajaran 5 halaman 175 176 178.

Merumuskan esensi debat bukalah internet dan carilah video debat. Kunci jawaban dari pertanyaan dalam buku bahasa indonesia kelas 7 smp/ mts bab 5 halaman 175 kurikulum 2013 terbitan kemendikbud. Materi Sekolah - Bagaimana Tumbuhan Menyesuaikan Dan from 1.bp.blogspot.com Wie verhalten sie sich richtig? Merumuskan esensi debat bukalah internet dan carilah video debat.

Sazıma metni cevapları ve soruları, özgün yayınları 7. Jawaban tugas bahasa indonesia teks debat halaman 175 dan 176. 22032021 download soal uas bahasa indonesia kelas vi semester 1. Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Sukses selalu didahului dengan kerja keras. Kunci jawaban dari pertanyaan dalam buku bahasa indonesia kelas 7 smp/ mts bab 5 halaman 175 kurikulum 2013 terbitan kemendikbud.

B) khi h = 12 (cm) và tổng diện tích nửa mặt cầu và diện tích "hình tròn đáy" gấp ba lần diện tích toàn phần của hình trụ thì r (cm) bằng bao nhiêu? Di bawah ini penjelasan kunci jawaban buku tematik tema 1 kelas 3 sd sebtema 4 pembelajaran 5 halaman 175 176 178. Merumuskan esensi debat bukalah internet dan carilah video debat. Sazıma metni cevapları ve soruları, özgün yayınları 7. Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Diskriminasi ini dilakukan dengan stratifikasi penduduk di.

22032021 download soal uas bahasa indonesia kelas vi semester 1 dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Wie verhalten sie sich richtig? Jawaban tugas bahasa indonesia teks debat halaman 175 dan 176. Sukses selalu didahului dengan kerja dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. B) khi h = 12 (cm) và tổng diện tích nửa mặt cầu và diện tích "hình tròn đáy" gấp ba lần diện tích toàn phần của hình trụ thì r (cm) bằng bao nhiêu?

Pada kesempatan ini, soal meminta kita untuk menjawab beberapa pertanyaan terkait pantun. Kunci jawaban dari pertanyaan dalam buku bahasa indonesia kelas 7 smp/ mts bab 5 halaman 175 kurikulum 2013 terbitan kemendikbud. Beriktu kakak akan mencoba menjawab. Merumuskan esensi debat bukalah internet dan carilah video debat. Beriktu kakak akan mencoba menjawab.

Sukses selalu didahului dengan kerja keras. B) khi h = 12 (cm) và tổng diện tích nửa mặt cầu và diện tích "hình tròn đáy" gấp ba lần diện tích toàn phần của hình trụ thì r (cm) bằng bao nhiêu? Diskriminasi ini dilakukan dengan stratifikasi penduduk di. Peta Pikiran - Pengibar Sang Saka Merah Putih (Halaman 41 from 1.bp.blogspot.com Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif.

B) khi h = 12 (cm) và tổng diện tích nửa mặt cầu và diện tích "hình tròn đáy" gấp ba lần diện tích toàn phần của hình trụ thì r (cm) bằng bao nhiêu? Sazıma metni cevapları ve soruları, özgün yayınları 7. Jawaban tugas bahasa indonesia teks debat halaman 175 dan 176.

Pada kesempatan ini, soal meminta kita untuk menjawab beberapa pertanyaan terkait pantun. Sukses selalu didahului dengan kerja keras. Di bawah ini penjelasan kunci jawaban buku tematik tema 1 kelas 3 sd sebtema 4 pembelajaran 5 halaman 175 176 178.

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

Diskriminasi ini dilakukan dengan stratifikasi penduduk di. Jawaban tugas bahasa indonesia teks debat halaman 175 dan 176. B) khi h = 12 (cm) và tổng diện tích nửa mặt cầu và diện tích "hình tròn đáy" gấp ba lần diện tích toàn phần của hình trụ thì r (cm) bằng bao nhiêu? Beriktu kakak akan mencoba menjawab. Merumuskan esensi debat bukalah internet dan carilah video debat.

Diskriminasi ini dilakukan dengan stratifikasi penduduk di. Sazıma metni cevapları ve soruları, özgün yayınları 7. Jawaban tugas bahasa indonesia teks debat halaman 175 dan 176. Di bawah ini penjelasan kunci jawaban buku tematik tema 1 kelas 3 sd sebtema 4 pembelajaran 5 halaman 175 176 178. Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. 22032021 download soal uas bahasa indonesia kelas vi semester 1.

Kunci jawaban dari pertanyaan dalam buku bahasa indonesia kelas 7 smp/ mts bab 5 halaman 175 kurikulum 2013 terbitan kemendikbud. Wie verhalten sie sich richtig? Pada kesempatan ini, soal meminta kita untuk menjawab beberapa pertanyaan terkait pantun. Sukses selalu didahului dengan kerja keras. Kunci Jawaban Bahasa Indonesia Halaman 175 Kelas 7 - Soal Bahasa Inggris Smp Kelas 7 Dan Kunci Jawabannya : Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif.

Sazıma metni cevapları ve soruları, özgün yayınları 7. Diskriminasi ini dilakukan dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif stratifikasi penduduk di. Di bawah ini penjelasan kunci jawaban buku tematik tema 1 kelas 3 sd sebtema 4 pembelajaran 5 halaman 175 176 178. 22032021 download soal uas bahasa indonesia kelas vi semester 1. Pada kesempatan ini, soal meminta kita untuk menjawab beberapa pertanyaan terkait pantun. Source: 2.bp.blogspot.com Wie verhalten sie sich richtig?

Di bawah ini penjelasan kunci jawaban buku tematik tema 1 kelas 3 sd sebtema 4 pembelajaran 5 halaman 175 176 178. Sazıma metni cevapları ve soruları, özgün yayınları 7. Source: 3.bp.blogspot.com Wie verhalten sie sich richtig?

Beriktu kakak akan mencoba menjawab. Merumuskan esensi debat bukalah internet dan carilah video debat. Source: 1.bp.blogspot.com 22032021 download soal uas bahasa indonesia kelas vi semester 1. Di bawah ini penjelasan kunci jawaban buku tematik tema 1 kelas 3 sd sebtema 4 pembelajaran 5 halaman 175 176 178. Pada kesempatan ini, soal meminta kita untuk menjawab beberapa pertanyaan terkait pantun.

Source: lh5.googleusercontent.com Beriktu kakak akan mencoba menjawab. Merumuskan esensi debat bukalah internet dan carilah video debat. Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif 1.bp.blogspot.com Wie verhalten sie sich richtig?

Sazıma metni cevapları ve soruları, özgün yayınları 7. Pada kesempatan ini, soal meminta kita untuk menjawab beberapa pertanyaan terkait pantun.

Source: lh5.googleusercontent.com Wie verhalten sie sich richtig? Source: cdn-2.tstatic.net Beriktu kakak akan mencoba menjawab. Source: 2.bp.blogspot.com Pada kesempatan ini, soal meminta kita untuk menjawab beberapa pertanyaan terkait pantun.

Source: 2.bp.blogspot.com B) khi h = 12 (cm) và tổng diện tích nửa mặt cầu và diện tích "hình tròn đáy" gấp ba lần diện tích toàn phần của hình trụ thì r (cm) bằng bao nhiêu? Source: lh6.googleusercontent.com B) khi h = 12 (cm) và tổng diện tích nửa mặt cầu và diện tích "hình tròn đáy" gấp ba lần diện tích toàn phần của hình trụ thì r (cm) bằng bao nhiêu? • Tebar Hikmah Ramadan • Life Hack • Ekonomi • Ekonomi • Bisnis • Finansial • Fiksiana • Fiksiana • Cerpen • Novel • Puisi • Gaya Hidup • Gaya Hidup • Fesyen • Hobi • Karir • Kesehatan • Hiburan • Hiburan • Film • Humor • Media • Musik • Humaniora • Humaniora • Bahasa • Edukasi • Filsafat • Sosbud • Kotak Suara • Analisis • Kandidat • Lyfe • Lyfe • Diary • Entrepreneur • Foodie • Love • Viral • Worklife • Olahraga • Olahraga • Atletik • Balap • Bola • Bulutangkis • E-Sport • Politik • Politik • Birokrasi • Hukum • Keamanan • Pemerintahan • Ruang Kelas • Ruang Kelas • Ilmu Alam & Teknologi • Ilmu Sosbud & Agama • Teknologi • Teknologi • Digital • Lingkungan • Otomotif • Transportasi • Video • Wisata • Wisata • Kuliner • Travel • Pulih Bersama • Pulih Bersama • Indonesia Hi-Tech • Indonesia Lestari • Indonesia Sehat • New World • New World • Cryptocurrency • Metaverse • NFT • Halo Lokal • Halo Lokal • Bandung • Joglosemar • Makassar • Medan • Palembang • Surabaya • SEMUA RUBRIK • TERPOPULER • TERBARU • PILIHAN EDITOR • TOPIK PILIHAN • K-REWARDS • KLASMITING NEW • EVENT Konten Terkait • Proses Rekrutmen Karyawan dalam Manajemen Pengembangan SDM • Pengembangan Manajemen Sumber Daya Manusia di Lembaga Pendidikan Islam • Menjaga Nilai Mubadalah dalam Konteks Hubungan Suami Istri • Strategi Pengembangan Bahan Ajar dalam Pembelajaran Daring • Merefleksi Hari Kartini dalam Konteks Pendidikan • Membersamai Literasi dalam Pendidikan Pendidikan adalah usaha sadar untuk mengembangkan potensi sumber daya manusia melalui kegiatan pengajaran.

Aspek yang sangat urgen dalam pendidikan adalah belajar dan pembelajaran. Belajar adalah suatu tahap perubahan dalam semua perilaku individu yang relatif permanen sebagai hasil dari pengalaman dan interaksi dengan lingkungan yang melibatkan proses kognitif.

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

Sedangkan pembelajaran adalah proses interaksi antara guru sebagai pendidik dan siswa sebagai pelajar. Dengan demikian, pendidikan merupakan proses pendewasaan manusia (siswa) untuk dapat berinteraksi dengan lingkungannya. Proses interaksi dilakukan melalui serangkaian latihan dan pengalaman yang dilakukan oleh siswa. Dalam arti lain, pendidikan bukan hanya sekedar pelaksanaan kebijakan naisonal atau sekedar penyesuaian nilai-nilai yang ada dalam masyarakat, tetapi lebih dari itu. Pendidikan harus dilihat sebagai salah satu kekuatan sosial yang turut memeberi bentuk, corak, dan arah kehidupan masyarakat dimasa depan.

Munculnya manusia seutuhnya adalah tujuan terakhir dari semua proses pembelajaran. Dalam konteks Indonesia, kata "manusia seutuhnya" merupakan gambaran suatu zaman yang dipertimbangkan untuk memenuhi harapan manusia Indonesia untuk mengadakan perbaikan sekaligus tetap menjunjung tinggi budaya luhur karena sifat - sifat kepribadian bangsa Indonesia.

Ciri - ciri manusia seutuhnya adalah orang - orang yang berbadan sehat, kuat dan profesional, berakal dan cerdas, mampu mengatasi masalah secara tepat, cepat, ilmiah dan filosofis, memiliki dan mengembangkan teknologi dan filsafat, serta berjiwa taat kepada Allah SWT yang ditunjukkan dengan bantuan menggunakan pola pikir sukarela untuk menjalankan perintah Allah SWT dan hidup jauh dari segala larangan - Nya.

Pendidikan adalah aset negara yang tidak biasa untuk memasok masyarakat pada tingkat perkembangan intelektual, emosional dan agama. Oleh karena itu, sekolah harus dipelihara secara kolektif dengan bantuan menggunakan semua aditif negara ini. Pembangunan persekolahan bertumpu pada keseriusan semua faktor yang dikhawatirkan di dalamnya. Terobosan demi terobosan masih terus dilakukan untuk menemukan formulasi hebat dalam menjalankan pendidikan diluar sekolah.

Namun, sampai saat ini pemenuhan sekolah sukses masih tetap dipertaruhkan. Perkembangan pendidikan di Indonesia saat ini sedang menghadapi permasalahan moral anak-anak negara. Kebijakan pembangunan pendidikan telah ada di Indonesia sejak lama. Peran pemerintah dalam mengatur penyelenggaraan pendidikan melalui Undang - Undang tentang wajib belajara pendidikan dasar 9 tahun. Di era wirausaha, telah terjadi peningkatan penekanan pada prioritas pendidikan untuk memungkinkan pencapaian tujuan pembelajaran 9 tahun.

Upaya peningkatan kualitas dan partisipasi dalam pendidikan terus berlangsung hingga saat ini. Memasuki era demokrasi, pendidikan dan pengajaran bertujuan untuk membentuk manusia dan warga negara yang cakap yang demokratis dan bertanggung jawabatas kesejahteraan masyarakat dan negara.

Pada masa ini, dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif di Indonesia terdiri dari berbagai tingkatan yang mewakili perkembangan tingkatan yang ditemukan pada masa pendudukan Belanda.

Pendidikan di Indonesia mengemban misi untuk mengajarkan dan menerapkan nilai-nilai Pancasila. Untuk mencapai tugas ini, Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan sedang mengembangkan kurikulum yang memasukkan inti-inti Pancasila. Pelaksanaan misi diawali dengan perubahan kurikulum di semua jenjang pendidikan.

Pendidikan bangsa Indonesia menekankan pada pengembangan sumber daya manusia ( SDM ) yang mampu menjawab tantangan masa depan. Melihat sejarah Indonesia, sejarah pendidikan di Indonesia tidaklah singkat. Dari zaman penjajahan negara Belanda dan negara Jepang sudah bisa dilihat seperti apa sistem pendidikan di Indonesia. Pada masa penjajahan negara Belanda, sistem pendidikan yang ada merupakan garis pemisah antara sekolah-sekolah Eropa dan sekolah-sekolah Bumiputera.

Sekolah Eropa adalaha untuk anaka-anak bangsa Belanda dan bangsa Eropa, sedangkan sekolah Bumiputera yang memiliki standar dan kinerja lebih rendah dari sekolah Eropa adalah untuk anak-anak Indonesia yang terpilih.

Selain itu, terdapat juga sekolah Tionghoa untuk anak-anak dari bangsa Tionghoa. Jelas pada masa penjajahan negara Belanda ada diskriminasi kelas atau dengan kata lain sistem pendidikan diskriminatif. Disamping itu, terdapat pula pola pendidikan yang signifikan di Indonesia pada masa penjajahan negara Jepang. Saat itu, Jepang segera menghapus sistem pendidikan peninggalan Belanda yang didasarkan pada pemeringkatan bangsa dan status sosial. Bangsa Jepang mendirikan sekolah di tingkat paling bawah, yaitu sekolah rakyat ( SR ), yang terbuka untuk semua golongan masyarakat tanpa memandang status sosial dan asal usulnya.

Penggunaan bahasa Belanda kini dilarang di mana-mana, baik di sekolah maupun di kantor. Sejak saat itu, bahasa Indonesia dengan cepat menjadi bahasa komunikasi sehari-hari.

Berakhirnya zaman penjajahan dan masuknya Indonesia ke gerbang kemerdekaan menjadi awal untuk memungkinkan bangsa Indonesia menentukan sendiri sistem dan tujuan pendidikan nasionalnya. Pada masa-nasa awal kemerdekaan, khususnya pad atahun 1945 - 1969, tujuan pendidikan nasional berubah lima kali.

Tujuannya adalah untuk menempatkan penekanan besar pada penanaman semangat patriotisme. Sejalan dengan perubahan lingkungan kehidupan bangsa, tujuan pendidikan nasional tidak lagi hanya menekankan pada semangat patriotisme saja, akan tetapi juga membentuk kualitas manusia yang handal dan menjadi warga negara yang demokratis dan bertanggung jawab terhadap kesejahteraan masyarakat dan juga tanah air.

Upaya peningkatan mutu dan partisipasi pendidikan terus dilakukan hingga saat ini. Salah satu cara untuk meningkatkan sumber daya manusia ( SDM ) Indonesia adalah dengan meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia sedini mungkin, mulai dari kelompok bermain / PAUD hingga ke tingkat yang lebih tinggi yakni perguruan tinggi.

Namun kualitas dan kualifikasi non akademik juga harus di tingkatkan. Perubahan atau ekstrade sosial dengan dunia sekolah atau pendidikan dapat terlihat dari dua perspektif. Pertama, melihat penempatan sekolah sebagai topik ekstrade sosial yang sangat terkait dengan fitur sekolah sebagai agent of change.

Berkaitan dengan menjadi agent of change, sekolah memiliki fitur sebagai pendanaan yang mana akan di mulai dari pengetahuan, kemampuan hingga nilai agar sekolah dapat mengekstrakan pola pikur karakter, memberikan pencerahan yang mana sekarang tidak lagi dikenal masyarakat umum selama ini. Melalui pendidikan individu atau jaringan masyarakat dapat melakukan perbaikan ( perubahan / transformasib). Kedua, melihat penempatan sekolah sebagai item ekstrade sosial.

Posisi sekolah sebagai item mungkin terlihat, misalnya dalan perjalanan revolusi industri di Inggris. Revolusi dapat dinyatakan sebagai gambaran dari ekstrade besar yang telah memiliki dampak sosial, sekarang tidak lagi paling efektif dalam negeri Amerika Serikat tetapi juga di hampir berbagai elemen dunia.

Melalui revolusi bisnis ini mendorong suatu ekstrade dari masyarakat agraris yang seluruh gaya hidupnya bertumpu pada alam menuju masyarakat bisnis yang bertumpu pada kelistrikan teknologi dan pembangkitan dalam setiap kegiatan.

Disinilah pendidikan menjadi objek perubahan sosial, dimana ia harus beradaptasi dengan kebutuhan bentuk masyarakat yang berbeda dari yang dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif.

Dengan kata lain, pendidikan harus disesuaikan dari materi pelajaran, dari pembelajaran ke pengajaran ( kurikulum ), agar menghasilkan siswa yang dapat memenuhi tuntutan dunia industri ( dunia kerja ).
untuk mempertahankan tanah air, perang jihad untuk melawan kezaliman di muka bumi.

Setelah penobatan itu, mengingat keamanan, istana di Indrapuri dipindahkan ke Keumala di daerah Pidie (sekitar 25 km sebelah selatan kota Pidie). Dari Istana Keumala inilah semangat Perang Sabil digelorakan. Dengan digelorakan Perang Sabil, perlawanan Sumber: Jejak-Jejak Pahlawan: rakyat Aceh semakin meluas. Apalagi dengan Dari Sultan Agung hingga seruan Sultan Muhammad Daud Syah yang Hamengku Buwono IX, 1992.

menyerukan gerakan amal untuk membiayai Gambar 2.31 Cut Nyak Dien. perang, telah menambah semangat para pejuang Aceh. Cik Di Tiro mengobarkan Sumber: Jejak-Jejak Pahlawan: perlawanan di Sigli dan Pidie. Di Aceh bagian Dari Sultan Agung hingga barat tampil Teuku Umar beserta isterinya Hamengku Buwono IX, 1992.

Cut Nyak Dien. Pertempuran sengit terjadi di Gambar 2.32 Teuku Umar. Meulaboh. Beberapa pos pertahanan Belanda berhasil direbut oleh pasukan Teuku Umar. Pasukan Aceh dengan semangat jihadnya telah menambah kekuatan untuk melawan Belanda.

Belanda mulai kewalahan di berbagai medan pertempuran. Belanda mulai menerapkan strategi baru yang dikenal dengan Konsentrasi Stelsel atau Stelsel Konsentrasi. » Kamu tahu apa yang dimaksud dengan Konsentrasi Stelsel dan bagaimana penerapannya di Aceh?

Strategi Konsentrasi Stelsel itu ternyata juga belum efektif untuk dapat segera menghentikan perang di Aceh. Bahkan, dengan strategi itu telah menyebarkan perlawanan rakyat Aceh dari tempat yang satu ke tempat yang lain. Perang gerilya juga mulai dilancarkan oleh para pejuang Aceh. Gerakan pasukan Teuku Umar juga terus mengalami kemajuan. Pertengahan tahun 1886 Teuku Umar berhasil menyerang dan menyita kapal Belanda Hok Canton yang sedang berlabuh di Pantai Rigaih.

Kapten Hansen (seorang berkebangsaan Denmark) nakhoda kapal yang diberi tugas Belanda untuk menangkap Teuku Umar justru tewas dibunuh oleh Teuku Umar.

Di tengah-tengah perjuangan itu pada tahun 1891 Tengku 143Sejarah Indonesia Cik Di Tiro meninggal. Perjuangannya melawan Belanda dilanjutkan oleh puteranya yang bernama Tengku Ma Amin Di Tiro. Kemudian ada berita bahwa pada tahun 1893 Teuku Umar menyerah kepada Belanda. Teuku Umar kemudian dijadikan panglima tentara Belanda dan diberi gelar Teuku Johan Pahlawan. Ia diizinkan untuk membentuk kesatuan tentara beranggotakan 250 orang.

Peristiwa ini tentu sangat berpengaruh pada semangat juang rakyat Aceh. Nampaknya Teuku Umar juga tidak serius untuk melawan bangsanya sendiri. Setelah pasukannya sudah mendapatkan banyak senjata dan dipercaya membawa dana 800.000 gulden, pada 29 Maret 1896 Teuku Umar dengan pasukannya berbalik dan kembali melawan Belanda. Peristiwa inilah yang dikenal dengan Het verraad van Teukoe Oemar (Pengkhianatan Teuku Umar).

Teuku Umar berhasil menyerang pos-pos Belanda yang ditemui. Peristiwa itu membuat Belanda semakin marah dan geram. Sementara untuk menghadapi semangat Perang Sabil Belanda juga semakin kesulitan.

Oleh karena itu, tidak ada pilihan lain untuk melaksanakan usulan Snouck Horgronye untuk melawan Aceh dengan kekerasan.

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

Perlu diketahui bahwa sebelum itu Belanda telah meminta Snouck Hurgronje agar melakukan kajian tentang seluk beluk kehidupan dan semangat juang orang-orang Aceh, sehingga dapat ditemukan strategi untuk segera mengalahkan para pejuang Aceh. Snouck Hurgronje mulai menyamar memasuki kehidupan di tengah- tengah kehidupan masyarakat Aceh.

Ia memakai nama samaran Abdul Gafar. Ia telah mempelajari agama Islam dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif adat budaya Aceh. Snouck Horgronye menyimpulkan bahwa para pejuang Aceh itu sulit dikalahkan karena disemangati oleh semangat jihad dengan tali ukhuwah Islamiyahnya.

Oleh karena itu, Snouck Hurgronje mengusulkan beberapa cara untuk melawan perjuangan rakyat Aceh. Beberapa usulan itu adalah sebagai berikut: 1) perlu memecah belah persatuan dan kekuatan masyarakat Aceh, sebab di lingkungan masyarakat Aceh terdapat rasa persatuan antara kaum bangsawan, ulama, dan rakyat; 2) menghadapi kaum ulama yang fanatik dalam memimpin perlawanan harus dengan kekerasan, yaitu dengan kekuatan senjata; dan 3) bersikap lunak terhadap kaum bangsawan dan keluarganya dan diberi kesempatan untuk masuk ke dalam korps pamong praja dalam pemerintahan kolonial Belanda.

Belanda segera melaksanakan usulan-usulan Snouck Hurgronje tersebut. Belanda harus menggempur Aceh dengan kekerasan dan senjata. Untuk memasuki fase ini dan memimpin perang melawan rakyat Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif, diangkatlah 144 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 gubernur militer yang baru yakni van Heutsz (1898-1904) menggantikan van Vliet. Genderang perang dengan kekerasan di mulai tahun 1899.

Perang ini berlangsung 10 tahun. Oleh karena itu, pada periode tahun 1899 – 1909 di Aceh disebut dengan masa sepuluh tahun berdarah (tien bloedige jaren). Semua pasukan disiagakan dengan dibekali Sumber: Dari Buku ke Buku seluruh persenjataan. Van Heutsz segera sambung Menyambung Menjadi melakukan serangan terhadap pos pertahanan Satu, 2002. para pemimpin perlawanan di berbagai daerah.

Gambar 2.33 Snouck Hurgronje. Dalam hal ini Belanda juga mengerahkan pasukan anti gerilya yang disebut Korps Marchausse (Marsose) yakni pasukan yang terdiri dari orang-orang Indonesia yang berada di bawah pimpinan opsir-opsir Belanda.

Mereka pandai berbahasa Aceh. Dengan demikian, mereka dapat bergerak sebagai informan. Dengan kekuatan penuh dan sasaran yang tepat karena adanya informan-informan bayaran, serangan Belanda berhasil mencerai-beraikan para pemimpin perlawanan.

Teuku Umar bergerak menyingkir ke Aceh bagian barat dan Panglima Polem dapat digiring dan bergerak di Aceh bagian timur. Di Aceh bagian barat Teuku Umar mempersiapkan pasukannya untuk melakukan penyerangan secara besar-besaran ke arah Meulaboh.

Tetapi tampaknya persiapan Teuku Umar ini tercium oleh Belanda. Maka Belanda segera menyerang benteng pertahanan Teuku Umar. Terjadilah pertempuran sengit pada Februari 1899. Dalam pertempuran ini Teuku Umar gugur sebagai syuhada. Perlawanan dilanjutkan oleh Cut Nyak Dien. Cut Nyak Dien dengan pasukannya memasuki hutan dan mengembangkan perang gerilya.

Perlawanan rakyat Aceh belum berakhir. Para pejuang Aceh di bawah komando Sultan Daud Syah dan Panglima Polem terus berkobar. Setelah istana kerajaan di Keumala diduduki Belanda, sultan melakukan perlawanan dengan berpindah-pindah bahkan juga melakukan perang gerilya. Sultan menuju Kuta Sawang kemudian pindah ke Kuta Batee Iliek.

Tetapi kuta-kuta ini berhasil diserbu Belanda. Sultan kemudian menyingkir ke Tanah Gayo. Pada tahun berikutnya Belanda menangkap istri sultan, Pocut Murong.

Karena tekanan Belanda yang terus menerus, pada Januari 1903 Sultan Muhammad Daud Syah terpaksa menyerah. Demikian siasat licik dari Belanda. Cara licik ini kemudian digunakan untuk mematahkan perlawanan Panglima Polem dan Tuanku Raha Keumala. Istri, ibu dan anak-anak Panglima Polem ditangkap 145Sejarah Indonesia oleh Belanda. Dengan tekanan yang bertubi-tubi akhirnya Panglima Polem juga menyerah pada 6 September 1903.

Dengan demikian dapat dikatakan bahwa Kerajaan Aceh yang sudah berdiri sejak 1514 harus berakhir. Kerajaan boleh berakhir, tetapi semangat juang rakyat Aceh untuk melawan dominasi asing sulit untuk dipadamkan.

Sementara Cut Nyak Dien terus mengobarkan perang jihad dengan bergerilya. Tetapi setelah pos pertahanan pasukannya dikepung tentara Belanda pada tahun 1906 Cut Nyak Dien berhasil ditangkap. Ia dibuang ke Sumedang, Jawa Barat sampai meninggal pada tanggal 8 November 1908. Sumber: Tempat Pengasingan dan Makam Pejuang Bangsa, 2003 Gambar 2.34. Keadaan Cut Nyak Dien saat setelah ditangkap setelah beberapa waktu memimpin perang gerilya.

Namun perjuangan rakyat Aceh juga belum berakhir. Di daerah Pidie sejumlah ulama masih terus melancarkan serangan ke pos-pos Belanda. Tokoh- tokoh ulama itu misalnya Teungku Mahyidin Tiro bersama istrinya Teungku Di Bukiet Tiro, Teungku Ma’at Tiro, Teungku Cot Plieng. Semua ulama ini gugur dalam Perang Sabil melawan kezaliman Belanda. Ulama yang terakhir mengadakan perlawaan di Pidie ini adalah Teungku Ma’at Tiro yang waktu 146 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 itu baru berusia 16 tahun.

Tetapi setelah dikepung di Pegunungan Tangse Teungku Ma’at Tiro berhasil ditembak mati oleh Belanda pada tahun 1911. Ia mati syahid gugur sebagai kusuma bangsa. Sementara itu, di pesisir utara dan timur Aceh juga masih banyak para ulama dan pemimpin adat yang terus melakukan perlawanan.

Tokoh perlawanan tersebut diantaranya Teuku Ben Pirak (ayah Cut Nyak Mutia), Teuku Cik Tinong (suami Cut Nyak Mutia). Setelah ayah dan suaminya gugur, Cut Nyak Mutia melanjutkan perang melawan kekejaman Belanda. Cut Nyak Mutia sesuai dengan pesan suaminya Teuku Cik Tunong sebelum ditembak mati oleh Belanda disarankan untuk menikah dengan Pang Nanggru.

Oleh karena itu, Cut Nyak Mutia dapat Sumber: Jejak-jejak Pahlawan: bersama-sama melawan Belanda dengan Pang Dari Sultan Agung Hingga Nanggru. Pada tanggal 26 September 1910 Hamengkubuwono IX, 1992. terjadi pertempuran sengit di Paya Cicem. Pang Gambar 2.35 Cut Nyak Mutia. Nanggru tewas dan Cut Nyak Mutia berhasil meloloskan diri. Bersama puteranya Raja Sabil (baru usia 11 tahun), Cut Nyak Mutia terus memimpin perlawanan. Tetapi Cut Nyak Mutia akhirnya dapat didesak dan gugur setelah beberapa peluru menembus kaki dan tubuhnya.

Ulama yang lain seperti Teungku Di Barat bersama istrinya Cut Po Fatimah masih melanjutkan perlawanan, tetapi suami-istri itu akhirnya juga gugur tertembak oleh keganasan peluru Belanda pada tahun 1912.

Demikian Perang Sabil yang digelorakan rakyat Aceh secara massal baru berakhir pada tahun 1912. Tetapi sebenarnya masih ada gerakan-gerakan perlawanan lokal yang berskala kecil yang sering terjadi. Bahkan, dikatakan perang-perang kecil itu berlangsung sampai tahun 1942. » Kamu sudah belajar tentang sejarah Perang Sabil di Aceh. Bagaimana penilaian kamu tetang semangat dan perjuangan rakyat dan para tokoh di Aceh.

Mengapa Perang Sabil di Aceh berlangsung begitu lama? Pelajaran apa yang dapat kamu peroleh, apa yang dapat kamu teladani dalam peristiwa sejarah Perang Sabil di Aceh? 147Sejarah Indonesia 8. Perang Batak Kita semua juga sudah sangat familier mendengar kata Batak. Batak merupakan nama kawasan sekaligus nama suku, Suku Batak. Ada beberapa kelompok Batak misalnya ada Batak Toba, Batak Karo, Batak Simalungun, Batak Mandailing, dan Batak Pakpak. Sekarang masyarakat Batak tersebar di berbagai daerah di Indonesia.

Mereka banyak yang bergerak dan berperan di bidang hukum. Sumber: Jejak-Jejak Pahlawan: Secara historis-sosiologis masyarakat Batak Dari Sultan Agung hingga menarik untuk dikaji. Secara sosiologis kita Hamengku Buwono IX, 1992. mengenal bagaimana struktur masyarakat Batak Gambar 2.36 Sisingamangaraja itu. Basis masyarakat Batak sebenarnya berada XII. di daerah-daerah kompleks perkampungan yang disebut dengan huta. Huta adalah bentuk kesatuan ikatan-ikatan kampung yang dalam berbagai aspek kehidupan berdiri sendiri-sendiri.

Setiap kesatuan huta didiami oleh satu ikatan kekerabatan yang disebut marga. Dalam strukturnya, di atas huta atau gabungan dari beberapa huta terbentuk horja dan gabungan dari beberapa horja terbentuk bius. Kesatuan dari beberapa bius itu terbentuklah satu wilayah kerajaan. Kerajaan masyarakat Batak yang dipimpin oleh Raja Sisingamangaraja, pusat pemerintahannya ada di Bakkara.

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

Sejak tahun 1870 yang menjadi raja adalah Patuan Bosar Ompu Pulo Batu yang bergelar Sisingamangaraja XII. Pada tahun 1878 Raja Sisingamangaraja XII angkat senjata memimpin rakyat Batak untuk melawan Belanda. a. Mengapa terjadi Perang Batak?

Perlu diketahui bahwa setelah Perang Padri berakhir, Belanda terus meluaskan daerah pengaruhnya. Belanda mulai memasuki tanah Batak seperti Mandailing, Angkola, Padang Lawas, Sipirok bahkan sampai Tapanuli. Hal ini jelas dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif ancaman serius bagi kekuasaan Raja Batak, Sisingamangaraja XII.

Masuknya dominasi Belanda ke tanah Batak ini juga disertai dengan penyebaran agama Kristen. Penyebaran agama Kristen ini ditentang oleh Sisingamangaraja XII karena dikhawatirkan perkembangan agama Kristen itu akan menghilangkan tatanan tradisional dan bentuk kesatuan negeri yang telah ada secara turun temurun. Untuk menghalangi proses Kristenisasi ini, 148 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 pada tahun 1877 Raja Sisingamangaraja XII berkampanye keliling ke daerah- daerah untuk menghimbau agar masyarakat mengusir para zending yang memaksakan agama Kristen kepada penduduk.

Masuknya pengaruh Belanda ini juga akan mengancam kelestarian tradisi dan adat asli orang-orang Batak. Akibat kampanye Raja Singamangaraja XII telah menimbulkan ekses pengusiran para zending.

Bahkan ada penyerbuan dan pembakaran terhadap pos-pos zending di Silindung. Kejadian ini telah memicu kemarahan Belanda dan dengan alasan melindungi para zending, Pada tanggal 8 Januari 1878 Belanda mengirim pasukan untuk menduduki Silindung.

Pecahlah Perang Batak » Dari uraian yang telah dipaparkan, coba rumuskan apa sebab terjadinya Perang Batak? b. Bagaimana Jalannya Perang Batak? Alasan untuk melindungi para Zending tentu alasan yang dibuat-buat Belanda. Karena yang jelas Belanda menduduki Silindung sebagai langkah awal untuk memasuki tanah Batak yang merupakan wilayah kekuasaan Raja Sisingamangaraja XII. Belanda ingin menguasai seluruh tanah Batak.

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

Kali pertama pasukan Belanda yang dipimpin oleh Kapten Schelten menuju Bahal Batu. Rakyat Batak di bawah pimpinan langsung Raja Sisingamangaraja XII melakukan perlawanan terhadap gerakan pasukan Belanda di Bahal Batu. Dalam menghadapi perang melawan Belanda ini rakyat Batak sudah menyiapkan benteng pertahanan seperti benteng alam yang terdapat di dataran tinggi Toba dan Silindung.

Di samping itu, dikembangkan benteng buatan yang ada di dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Setiap kelompok kampung dibentuk empat persegi dengan pagar keliling terbuat dari tanah dan batu. Di luar tembok ditanami bambu berduri dan di sebelah luarnya lagi dibuat parit keliling yang cukup dalam.

Pintu masuk dibuat hanya beberapa buah dengan ukuran sempit. Pertempuran pertama terjadi di Bahal Batu. Sisingamangaraja XII dengan pasukannya berusaha memberikan perlawanan sekuat tenaga. Tetapi nampaknya kekuatan pasukan Batak tidak seimbang dengan kekuatan tentara Belanda, sehingga pasukan Sisingamangaraja XII ini harus ditarik mundur. Akibatnya justru pertempuran merembet ke daerah lain, misalnya sampai di Butar.

Karena dengan gerakan mundur tadi, pasukan Sisingamangaraja XII juga melakukan penyerangan pada pos-pos Belanda yang lain. 149Sejarah Indonesia Perang Batak ini semakin meluas ke daerah-daerah lain. Setelah berhasil menggagalkan berbagai serangan dari pasukan Sisingamangaraja XII, Belanda mulai bergerak ke Bakkara. Bakkara merupakan benteng dan istana Kerajaan Sisingamangaraja.

Dengan jumlah pasukan yang cukup besar Belanda mulai mengepung Bakkara. Letnan Kitchner menyerang dari arah selatan, Chelter mendesak dari sebelah timur, sementara Van den Bergh mengepung dari arah barat. Beberapa komandan tempur Belanda berusaha memasuki benteng Bakkara, tetapi selalu dapat dihalau dengan lemparan batu oleh para pejuang Batak. Akhirnya benteng dan Istana Bakkara dihujani tembakan-tembakan yang begitu gencar, sehingga benteng itu dapat diduduki Belanda.

Sisingamangaraja dan sisa pasukannya berhasil meloloskan diri dan menyingkir ke daerah Paranginan di bagian selatan Danau Toba. Belanda terus memburu Sisingamangaraja. Sisingamangaraja kemudian menyingkir ke Lintung. Belanda terus mengejar Sisingamangaraja terus bergerak ke Tambunan, Lagu Boti, dan terus ke Baligie.

Dengan kekuatan pasukannya, Belanda dapat menguasai tempat-tempat itu semua, sehingga semua daerah di sekitar Danau Toba sudah dikuasai Belanda. Sisingamangaraja XII dengan sisa pasukannya bergerak menuju Huta Puong. Pada Juli tahun 1889 Sisingamangaraja XII kembali angkat senjata melawan ekspedisi Belanda. Di Huta Puong ini pasukan Sisingamangaraja XII bertahan cukup lama.

Tetapi pada tanggal 4 September 1899 Huta Puong juga jatuh ke tangan Belanda. Sisingamangaraja XII kemudian membuat pertahanan di Pakpak dan Dairi. Pasukan Belanda di bawah komando van Daden mengadakan gerakan sapu bersih terhadap kantong-kantong pertahanan dari Aceh sampai tanah Gayo, termasuk yang ada di tanah Batak.

Tahun 1907 pasukan Belanda di bawah komando Hans Christoffel memfokuskan untuk menangkap Sisingamangaraja XII. Sisingamangaraja XII berhasil dikepung rapat di daerah segitiga Barus, Sidikalang, dan Singkel. Dalam pengepungan ini Belanda menggunakan cara licik yakni menangkap Boru Sagala, istri Sisingamangaraja XII dan dua anaknya. Dengan beban psikologis yang berat Sisingamangaraja XII tetap bertahan, tidak mau menyerah.

Akhirnya pada tanggal 17 Juni 1907 siang pasukan Belanda dikerahkan untuk menangkap Sisingamangaraja XII di pos pertahanannya di Aik Sibulbulon di daerah Dairi. Dalam keadaan terdesak, Sisingamangaraja XII dengan putera-puteranya tetap bertahan dan melakukan perlawanan sekuat tenaga. Tetapi dalam pertempuran itu Sisingamangaraja XII tertembak mati. Begitu juga putrinya Lopian dan dua orang puteranya Sutan Nagari dan Patuan. Dengan demikian berakhirlah Perang Batak.

150 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 » Kamu sudah mempelajari sejarah perjuangan Sisingamangaraja XII dalam melawan Belanda. Kamu juga sudah belajar tentang sejarah Perang Padri dan Perang Sabil di Aceh.

Coba tunjukkan keterkaitan antara ketiga perang tersebut! KESIMPULAN 1. Perang yang terjadi pada abad ke-18, 19, dan awal 20 merupakan perlawanan terhadap pemerintah kolonial Hindia Belanda. 2. Pemerintah kolonial Belanda tetap menjalankan taktik perang yang licik dan kejam.Tipu daya pura-pura mengajak damai, mengadu domba dan menangkap anggota keluarga pimpinan perang Indonesia terus dilakukan.

3. Perang melawan penjajahan pemerintahan kolonial Hindia Belanda memang belum berhasil, tetapi semangat juang rakyat dan para pemimpin perang kita tidak pernah padam. Kedaulatan dan kemerdekaan rakyat Indonesia harus terus diperjuangkan agar bebas dari penjajahan. Penjajahan pada hakikatnya selalu kejam, menangnya sendiri, serakah, tidak memperhatikan dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif orang lain.

Penjajahan senantiasa bertentangan dengan harkat dan hak asasi manusia. 4. Banyak nilai keteladanan yang dapat kita terapkan dalam kehidupan sehari-hari, misalnya semangat cinta tanah air, rela berkorban, kebersamaan, kerja keras pantang menyerah dengan berbagai tantangan, sehingga dapat memotivasi kita untuk kerja keras dan giat belajar. 151Sejarah Indonesia LATIH UJI KOMPETENSI 1.

Rakyat Tondano harus membayar ganti rugi dengan menyerahkan 50-60 budak sebagai ganti rugi rusaknya tanaman padi karena genangan air Sungai Temberan. Coba telaah secara kritis ancaman Belanda padahal yang membendung Sungai Temberan itu Belanda. Bagaimana penilaian kamu tentang sikap Belanda yang demikian. Sikap ini merupakan sikap kolonialisme dan imperialisme yang akan terus berlangsung termasuk sampai sekarang.

Berikan contoh! 2. Rumuskan latar belakang terjadinya perlawanan Pattimura di Saparua? 3. Perang Padri fase kedua sebenarnya merupakan salah satu strategi perang Belanda semacam “gencatan senjata” atau “peredaan”. Mengapa demikian, apa tujuan yang ingin diraih Belanda?

Jelaskan! 4. Jelaskan apa yang dimaksud dengan strategi winning the heart ? 5. Pangeran Diponegoro memimpin perang dengan berlandaskan pada nilai-nilai kesyukuran dan keimanan. Jelaskan! 6. Apa yang dimaksud dengan Benteng Stelsel, bagaimana pelaksanaannya? 7.

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

Apa yang dimaksud Hukum Tawan Karang? Mengapa Belanda menentang Hukum tersebut? 8. Coba jelaskan secara singkat latar belakang dan sebab-sebab terjadinya Perang Banjar!

9. Rakyat Aceh memiliki semboyan dan doktrin “syahid atau menang” Coba jelaskan makna semboyan itu bagi perjuangan rakyat Aceh dalam melawan Belanda! 10. Mengapa Sisingamangaraja XII menentang Kristenisasi yang dilakukan Belanda? Tugas Kamu perlu menyaksikan film Cut Nyak Dien! Kemudian, coba buatlah karya tulis dengan tema: Heroisme Cut Nyak Dien!

152 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 LATIH ULANGAN SEMESTER Jawablah beberapa pertanyaan berikut ini 1. Apa yang dimaksud Pelayaran Hongi? Mengapa Sultan Hasanuddin menentang Pelayaran Hongi? 2. Coba ceritakan secara singkat perlawanan rakyat Maluku terhadap dominasi Portugis? 3.

Bagaimana pendapat dan penilaian kamu tentang pandangan bahwa Aru Palaka itu bukan merupakan pengkhianat tetapi justru merupakan tokoh pejuang dari Bone? 4. Ceritakan secara singkat Perang Tondano II yang menandai tenggelamnya kedaulatan rakyat Minahasa! 5. Jelaskan kasus tentang “surat pas” atau surat izin bermukim bagi orang Cina.

Coba kaitkan kasus ini dengan kehidupan masyarakat Indonesia sekarang ini! 6. Apa yang dimaksud dengan strategi winning the heart dari Belanda dalam Perang Padri, apa isinya dan apa tujuan Belanda mengambil cara itu? 7. Nilai-nilai kejuangan apa yang dapat kita peroleh saat belajar sejarah perjuangan Pangeran Hidayatullah dari Banjar?

8. Perang Padri fase kedua sebenarnya merupakan salah strategi perang Belanda semacam “gencatan senjata” atau “peredaan” Mengapa demikian, apa tujuan yang ingin diraih Belanda? Jelaskan! 9. Perang Diponegoro sering disebut dengan Perang Jawa, mengapa? Jelaskan! 10. Perang Aceh berlangsung begitu lama, mengapa demikian? 153Sejarah Indonesia Tugas Buatlah karya tulis yang terkait dengan peristiwa perlawanan rakyat melawan kolonialisme Belanda yang ada di daerah kamu, nilai-nilai apa yang kamu dapatkan dengan mempelajari peristiwa yang kamu tulis tersebut!

Rakyat Indonesia tidak senang bermusuhan tetapi berperang untuk menegakkan kedaulatan harus dilakukan 154 Kelas XI Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif Semester 1 BAB 3 Dampak Perkembangan Kolonialisme dan Imperialisme SetelahVOC dibubarkan, terjadilah perubahan penting dalam sistem pemerintahan di tanah Hindia Belanda.

Pembaruan sistem pemerintahan ini terutama dilakukan oleh Daendels. Namun sistem pemerintahan yang baru itu dapat dilembagakan dan dilaksanakan se ara nyata pada aman pemerintahan af es. istem pemerintahan yang baru itu bersifat dualistis, yakni ada pemerintahan Eropa dan ada pemerintahan pribumi (sekalipun harus tunduk pada penguasa Eropa).

Di samping itu, sebenarnya ada kelompok Timur Asing yang kedudukannya setara dengan pribumi. Dalam hal ini para pangreh praja direpresentasikan dalam pemerintahan pribumi. Namun penguasa kolonial sangat menentukan sistem pergantian kekuasaan pemerintahan pribumi. (Sementara itu) sejak pemerintahan Daendels, pembaruan di bidang pendidikan di Hindia Belanda (juga) mulai dilakukan.Awalnya hanya ditujukan untuk kepentingan tertentu dan kalangan tertentu.

Namun sejak Politik Etis bergulir, para bumiputra Hindia Belanda pun turut mengenyam pendidikan ala Barat. Pada masa selanjutnya, hal ini menjadi bumerang bagi Belanda karena pendidikan tersebut justru melahirkan elite lokal yang menaruh perhatian besar pada semangat nasionalisme. (Taufik Abdullah A.B.

Lapian ( d). nd n ia dala A u a ah (2012 ). 155Sejarah Indonesia Uraian tersebut menggambarkan bahwa penjajahan Barat memiliki implikasi terhadap perkembangan kehidupan bangsa Indonesia. Di samping perkembangan pendidikan persekolahan (pendidikan modern) juga menggerakkan semangat nasionalisme. Munculnya semangat nasionalisme dan cinta tanah air, sebenarnya sudah muncul setelah Indonesia ini dijajah dan digerogoti oleh kekuatan kolonialisme dan imperialisme.

Timbullah berbagai bentuk perlawanan dan pergerakan kebangsaan. Hal ini terjadi karena kondisi sosial ekonomi rakyat yang semakin memprihatinkan akibat dari penindasan kaum penjajah, kekejaman kolonialisme dan imperialisme Eropa. Berikut ini kita akan belajar bagaimana dampak perkembangan kolonialisme dan imperialisme Eropa di Indonesia. PETA KONSEP Dampak Perkembangan Kolonialisme dan Imperialisme Kebijakan pemerintah Belanda yang cenderung destruktif dan merugikan rakyat sekalipun ada beberapa keuntungan Dampak dalam bidang Dampak dalam bidang politik dan ekonomi sosial-budaya dan pendidikan 156 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 TUJUAN PEMBELAJARAN Setelah mempelajari uraian ini, diharapkan kamu dapat: 1.

Menganalisis dampak di bidang politik dan ekonomi 2. Menganalisis dampak di bidang sosial-budaya dan pendidikan 3. Menyadari bahwa dominasi asing akan merampas kedaulatan dan hak- hak kemanusiaan sebagai bangsa, sekalipun harus diakui ada beberapa keuntungan ARTI PENTING Mempelajari sejarah perkembangan kolonialisme dan imperialisme di Indonesia akan memberikan dampak dalam berbagai bidang kehidupan masyarakat di Indonesia.

Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif juga disadari bahwa di balik berbagai kekejaman penjajahan Belanda ada hikmah di balik penderitaan rakyat yakni munculnya nasionalis dan beberapa pembangunan sarana dan prasarana yang sampai sekarang masih ditiru dan dikembangkan di Indonesia. 157Sejarah Indonesia A. Dampak dalam Bidang Politik-Pemerintahan dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif Ekonomi Mengamati Lingkungan Sumber:https://www.ilmudasar.com, 4 -1-2016 Gambar 3.1 Potret kemiskinan terjadi di lingkungan rakyat pribumi.

» Coba amati baik-baik gambar di atas! 1. Tentu kamu tidak asing dengan gambar di atas, Coba ajukan beberapa pertanyaan terkait dengan gambar tersebut! 2. Mengapa terjadi kondisi yang demikian?

3. Masih adakah sekarang kondisi kehidupan seperti yang diilustrasikan pada gambar di atas? 158 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 Ya, gambar di samping merupakan kondisi kemiskinan rakyat yang terjadi di beberapa daerah di Indonesia akibat penindasan dan kebijakan penjajah Belanda di bidang ekonomi.

Memahami Teks 1. Bidang Politik dan Struktur Pemerintahan Dalam bidang politik, para penguasa penjajahan Barat terutama Belanda melakukan kebijakan yang sangat ketat dan cenderung menindas. Pemerintah kolonial menjalankan politik memecah belah atau devide et impera.

Tidak hanya politik memecah belah, tetapi juga disertai dengan tipu muslihat yang cenderung menghalalkan segala cara sehingga melanggar norma-norma kemanusiaan. Misalnya pura-pura mengajak perundingan damai tetapi malah ditangkap (penangkapan Pangeran Diponegoro), pura- pura diajak berunding tetapi malah dibunuh (pembunuhan Sultan Khaerun/ Hairun).

Secara politik martabat rakyat Indonesia jatuh dan menjadi tidak berdaulat. Rakyat Indonesia juga menjadi kelompok masyarakat kelas tiga setelah kelompok orang-orang Barat (penjajah) dan kelompok orang-orang timur asing. Berangkat dari politik memecah belah dan praktik-praktik tipu muslihat itu, kekuatan kolonial Belanda terus memperluas wilayah kekuasaannya. Penguasa kolonial juga selalu campur tangan dalam pergantian kekuasaan di lingkungan kerajaan/pemerintahan pribumi. Penguasa-penguasa pribumi/ lokal dan rakyatnya kemudian menjadi bawahan penjajajah.

Hal ini dapat menimbulkan sikap rendah diri di kalangan rakyat. Beberapa penguasa pribumi mulai tidak memperhatikan rakyatnya. Perlu disadari bahwa masa sebelum penjajahan dan sebelum terjadi intervensi politik para penguasa kolonial, berkembang sistem kerajaan.

Kerajaan ini berkembang sendiri-sendiri di berbagai daerah. Tetapi seperti telah disinggung di depan bahwa pada masa pemerintahan Gubernur Jenderal Daendels, telah dilakukan pembaruan bidang politik dan administrasi pemerintahan.

Daendels telah membagi wilayah kekuasaan kolonial Belanda di Indonesia/Hindia Belanda di Jawa dibagi menjadi sembilan prefektur dan terbagi dalam 30 regentschap (kabupaten). Setiap prefektur diangkat seorang pejabat kepala pemerintahan yang disebut dengan prefek. Seorang 159Sejarah Indonesia pejabat prefek ini diangkat dari orang Eropa.

Kemudian setiap regentschap/ kabupaten dikepalai oleh seorang regent atau bupati yang berasal dari kaum pribumi. Namun, status bupati sampai dengan camat (yang disebut priayi) sepenuhnya menjadi pegawai negeri (binnenland bestuur) baru terwujud setelah diterapkannya sistem Tanam Paksa pada pertengahan 1850-an).

Setiap bupati ini merupakan pegawai pemerintah yang digaji. Dengan demikian, para bupati ini telah kehilangan hak jabatan yang diwariskan secara turun temurun (lihat uraian dalam buku Taufik Abdullah dan A.B.

Lapian, 2012). Setiap prefek diberikan kekuasaan yang besar dan ditugasi untuk memperketat pengawasan administratif dan keuangan terhadap para penguasa pribumi.

Ruang gerak para penguasa pribumi semakin sempit. Kewibawaan yang berusaha diciptakannyapun menjadi semu. Dalam struktur pemerintahan dikenal adanya pemerintahan tertinggi, semacam pemerintahan pusat. Sebagai penguasa tertinggi adalah gubernur jenderal. Di tingkat pusat ini juga ada lembaga yang disebut dengan Raad van Indie, tetapi perannya cenderung sebagai dewan penasihat. Dalam pelaksanaan pemerintahan juga dikenal adanya departemen-departemen untuk mengatur pemerintahan secara umum.

Beberapa departemen hasil reorganisasi tahun 1866, antara lain ada Departemen Dalam Negeri; Departemen Pendidikan, Agama, dan Kerajinan; Departemen Pekerjaan Umum; Departemen Keuangan; Departemen Urusan Perang; kemudian dibentuk Departemen Kehakiman (1870); Departemen Pertanian (1904), yang disempurnakan menjadi Departemen Pertanian, Industri dan Perdagangan (1911). Sementara itu, dalam pelaksanaan Untuk mendalami pemerintahan dalam negeri, sangat jelas mengenai struktur adanya dualisme pemerintahan.

Ada pemerintahan di zaman pemerintahan Eropa (Europees bestuur) kolonial Belanda di dan pemerintahan pribumi (Inlands Indonesia dapat dibaca, bestuur). Di lingkungan pemerintahan buku Taufik Abdullah Eropa ini, terdapat pejabat wilayah yang dan A.B. Lapian (2012). paling tinggi yakni residen. Ia memimpin Indonesia dalam Arus wilayah karesidenan. Di seluruh Jawa- Sejarah Madura terbagi menjadi 20 karesidenan.

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

160 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 Begitu juga di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan pulau-pulau bagian timur juga dibagi dalam wilayah karesidenan-karesidenan, tetapi jumlahnya relatif kecil. Di bawah residen ada pejabat asisten residen. Asisten residen ini mengepalai suatu wilayah bagian dari karesidenan yang dinamakan afdeling. Di bawah asisten residen masih ada pejabat yang disebut kontrolir (controleur). Ia »memimpin wilayah yang dinamakan controle-afdeling. Mengapa Daendels melakukan perubahan dan pembaharuan dalam bidang politik pemerintahan di Hindia Belanda?

Selanjutnya yang terkait dengan pemerintahan pribumi, para pejabatnya semua dijabat oleh priayi pribumi. Jenjang tertinggi dalam pemerintahan pribumi adalah seorang regent atau bupati.

Ia memimpin sebuah wilayah kabupaten. Seorang bupati ini dibantu oleh seorang pejabat yakni patih. Satu wilayah kabupaten umumnya terbagi menjadi beberapa distrik yang dipimpin oleh seorang wedana. Setiap distrik kemudian terbagi menjadi onderdistrik yang dikepalai seorang asisten wedana atau sekarang camat.

Unit paling bawah kemudian ada desa-desa. Pada masa pemerintahan Gubernur Jenderal Raffles di Hindia Belanda, ia mereformasi pemerintahan pada saat itu. Raffles yang berpandangan liberal mulai menghapus ikatan feodal dalam masyarakat Jawa.

Masyarakat Jawa yang sudah terbiasa hidup dalam adat-istiadat dan ikatan feodal yang kuat dipaksa untuk mengikuti sistem birokrasi baru. Karena itu, dari para penguasa pribumi seperti raja, bupati, hingga kepala desa harus mengikuti sistem pemerintahan dan birokrasi yang baru. Dalam hal ini pemerintah pusat dapat langsung berhubungan dengan rakyat tanpa perantara penguasa lokal. Sebenarnya pekerjaan ini sudah diawali oleh Daendels, sehingga Raffles tinggal melanjutkan saja.

Pembaruan yang dilakukan Raffles juga menyangkut struktur pemerintahan dan peradilan. Pada masa pemerintahan Raffles, bupati sebagai penguasa lokal harus dijauhkan dari otonomi yang menguntungkan diri sendiri. Seorang bupati diangkat sebagai pegawai pemerintah di bawah seorang residen.

W. Daendels memberikan istilah itu dengan prefek atau landrost. Raffles kemudian membagi Jawa menjadi 16 keresidenan. Tiap keresidenan dikepalai oleh seorang residen dan dibantu oleh beberapa asisten residen. Pembaruan 161Sejarah Indonesia yang dilakukan Raffles ini bertujuan untuk melakukan transformasi sistem pemerintahan Jawa, yaitu menggantikan sistem tradisional Jawa yang bersifat patrimonial menuju sistem pemerintahan modern yang rasional.

Pada masa pemerintahan kolonial Belanda, sistem pemerintahan Raffles diperbaiki kembali. Di samping itu untuk menyatukan seluruh wilayah Hindia Belanda yang masih berbentuk kerajaan-kerajaan, pemerintah Kolonial Belanda melakukan politik pasifikasi kewilayahan di Aceh, Sumatera Barat, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Sunda Kecil, Maluku dan Papua.

Penyatuan seluruh wilayah Hindia Belanda ini baru berhasil sekitar tahun 1905. Bersatunya Hindia Belanda ini dikenal dengan Pax Neerlandica masa setelah itu, wilayah Hindia Belanda telah stabil di bawah kekuasaan Hindia Belanda. Wilayah inilah setelah proklamasi menjadi wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Sumber: https://www.google.co.id/search-batas+wilayah Gambar 3.2.

Batas wilayah Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif Belanda yang kemudian menjadi wilayah NKRI. 162 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 2. Bidang Ekonomi Pada masa pemerintahan Daendels, perubahan sistem pemerintahan telah membawa pada perubahan sistem perekonomian tradisional.

Dalam sistem modern, tanah-tanah milik Raja berubah statusnya menjadi tanah milik pemerintah kolonial. Dalam masa pemerintahan kolonial, mencari uang dan mengumpulkan kekayaan menjadi tujuan utama. Uang dan kekayaan mereka kumpulkan untuk membiayai keperluan dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif yang sedang berlangsung saat itu. Untuk mendapatkan uang pemerintah kolonial memperolehnya dari penjual hasil bumi dari para petani berupa pajak.

Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif pun harus menjual hasil bumi dengan harga yang telah ditetapkan. Grote Postweg atau jalan Raya Pos yang menghubungkan Anyer sampai Panarukan, dibuka pada masa Daendels memerintah Hindia Belanda. Jalan itu dibangun hampir di seluruh Pulau Jawa sebagai sarana pertahanan untuk menghadapi Inggris.

Jalan yang dibangun itu menembus sebagian hutan dan gunung untuk menghindari rawa-rawa antara Jakarta dan Cirebon. Pembangunan jalan itu terkait dengan masalah politik yang sedang menimpa pemerintah, seperti masalah keuangan, ancaman Inggris, pemberontakan Banten dan Cirebon, serta banyak musuh-musuh Daendels.

Tindakan Daendels ini mendapat pujian dari menteri penjajahan. Karena dengan pembangunan jalan itu maka akan mengurangi pengeluaran pemerintahan.

Pembangunan jalan sepanjang 1000 km itu dilakukan dengan kerja rodi. Meskipun dibangun dengan kerja rodi, jalan itu berguna untuk memakmurkan pedalaman Jawa sebagai konsekuensi yang teratur.

Menurut Daendels, jalan itu membawa keuntungan bagi penduduk setempat dengan semakin ramainya perdagangan. Meskipun jalan pos ini membawa perkembangan daerah yang dilaluinya, namun kritik pedas kepada Daendels dilontarkan karena pembangunan jalan itu telah merenggut ribuan nyawa manusia.

Pada masa Raffles terjadi perubahan sistem kepemilikan tanah dari tanah raja dan penguasa lokal ke pemerintah. Ini berarti pemerintah mempunyai kewenangan untuk menyewakan tanah. Perubahan dari sistem kepemilikan tanah inilah yang menyebabkan pula terjadinya perubahan hubungan antara raja dan kawulanya, yaitu dari patron-client menjadi hubungan-hubungan yang bersifat komersial. Adanya penyewaan tanah ini berarti pemerintah mendapatkan pajak tanah, dan kas pemerintah pun terisi. Dengan demikian pelaku ekonomi adalah pihak swasta.

Sistem ini telah membuka kemerdekaan 163Sejarah Indonesia ekonomi yang didukung oleh kepastian hukum usaha. Perdagangan bebas pun mulai dilakukan. Dalam kaitannya dengan ini, bila perdagangan bebas dilakukan maka kemakmuran rakyat akan tumbuh dengan sendirinya. Sejak itulah sistem kegiatan ekonomi uang di desa-desa Jawa dan daerah lain di Hindia Belanda yang telah lama dikenal dengan sistem ekonomi swadaya berubah menjadi sistem ekonomi komersial.

Setelah pemerintah Raffles berakhir, diganti dengan pemerintahan Hindia Belanda ekonomi uang terus berkembang, dan kegiatan perdagangan pun semakin luas. Perkembangan ini didukung oleh perkembangan di bidang perbankan.

Sejak tahun 1828 era perbankan modern masuk ke Hindia Belanda. Pada masa itu De Javasche Bank, didirikan di Batavia pada tanggal 24 Januari 1828.

Kemudian menyusul berdiri bank-bank lainnya seperti Nederlands Handels Maatschappij, De Nationale Handels Bank dan Escompto Bank. Selain itu juga berkembang bank-bank lain yang berasal dari Inggris, Australia dan Cina. Bahkan juga ada juga bank milik pribumi yaitu Bank Desa, Lumbung Desa. Dampak lain dari pemerintahan kolonial adalah munculnya kota-kota baru yang ditandai dengan adanya jaringan transportasi berupa jalur-jalur kereta api dari Jakarta ke Bogor, dan kereta api di Pulau Jawa dan lain sebagainya.

Pada tahun 1840, muncul penyelidikan tentang pembangun jalur kereta api yang menghubungan dari Surabaya lewat Solo ke Yogyakarta hingga ke Priyangan. Pada September 1895, Jaringan kereta api Semarang-Cirebon terbangun. Jaringan kereta api juga dibangun di Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif.

Perusahaan Zuid Sumatera Staatsramwegen membangun jaringan di Lampung sepanjang 62 km dan Palembang sepanjang 152 km yang telah beroperasi 1917. Di Sumatera Barat, sejak 1833 telah dibangun kereta api, begitu juga di Aceh. Di samping itu, jalur transpotasi darat membawa banyak perkembangan dalam bidang perekonomian.

Munculnya pelabuhan-pelabuhan membawa pengaruh pada perkembangan perdagangan. Terbentuknya jaringan kereta api yang terhubung ke pelabuhan–pelabuhan sehingga pelabuhan-pelabuhan di Hindia Belanda mulai tersambung pula, karena didukung munculnya angkutan kapal laut. 164 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 Sumber: Indonesia dalam Arus Sejarah, jilid 5, 2012.

Gambar. 3.3. Jaringan rel kereta api yang dibangun melewati sungai. Perkembangan ekonomi juga didukung oleh munculnya kemajuan komunikasi dan transpotasi. Pada 1746, kantor pos pertama didirikan di Batavia. Hal ini mengalami kemajuan lagi setelah Daendels membangun jalan pos yang menghubungkan di wilayah Pulau Jawa. Terhubungnya jaringan kereta api dan jalan pos telah mempercepat pengiriman surat lewat pos, sehingga informasi semakin berkembang cepat.

Di Sumatera pelayanan pos 165Sejarah Indonesia dilakukan dengan mobil, misalnya di Palembang, Pantai Timur Sumatera dan Aceh. Pelayanan telegrap dimulai sejak 1855, sehingga informasi semakin cepat sampai.

Sistem ekonomi kapitalis mulai bangkit dengan ditandai oleh masyarakat Indonesia yang mulai mengenal beberapa jenis tanaman perkebunan yang menjadi bahan ekspor di pasar dunia. Hal yang menarik dan penting untuk diketahui dalam konteks politik dan ekonomi itu adalah usaha perluasan daerah kekuasaan Belanda. Dengan cara kekerasan dan perang, melalui kontrak dan atau perjanjian dengan penguasa-penguasa /raja lokal, bahkan kadang dengan tipu muslihat, akhirnya Kepulauan Indonesia ini berada di bawah kekuasaan Belanda.

Pada masa kekuasaan Belanda inilah secara nyata mulai dikenal batas wilayah termasuk batas-batas wilayah Hindia Belanda yang kemudian menjadi wilayah Negara Indonesia, dari ujung barat (Aceh) sampai ujung timur (Papua). Batas tanah Hindia Belanda bagian timur di Papua ini telah disepakati dengan perjanjian antara Belanda dan Inggris pada tahun 1895.

166 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 KESIMPULAN 1. Kebijakan penjajah yang cenderung menindas dan intervensi politik di lingkungan istana kerajaan, telah menempatkan penguasa lokal menjadi bawahan Belanda. Rakyat menjadi rendah diri. 2. Penjajahan orang Eropa di Indonesia telah mengenalkan birokrasi pemerintahan.

3. Rakyat hidup semakin menderita bahkan timbul kemiskinan akibat dari kebijakan monopoli, tanam paksa, beban pajak dan kerja rodi. 4. Penguasa lokal menjadi bawahan kolonial sehingga banyak yang tidak memperhatikan rakyatnya.

5. Mulai diperkenalkan sistem ekonomi uang, untuk menggantikan sistem perekonomian tradisional. 6. Mulai dikenal tanaman-tanaman yang laku di pasar dunia dan dibangunnya sarana prasarana pertanian dan perkebunan, sarana dan prasarana transportasi kereta api. 7. Pada pada masa penjajahan Belanda telah diperkenalkan dan ditetapkan batas wilayah, termasuk wilayah Hindia Belanda yang kemudian menjadi wilayah Negara Indonesia.

167Sejarah Indonesia LATIH UJI KOMPETENSI 1. Penjajah sering bertindak menghalalkan segala cara untuk memperluas wilayahnya. Mengapa demikian dan tunjukkan buktinya! 2. Mengapa Raffles melakukan perubahan struktur pemerintahan di Hindia Belanda? Coba bandingkan dengan keadaan struktur pemerintahan di Indonesia sekarang! 3. Untuk menguasai daerah dan rakyat Indonesia, Belanda sebenarnya juga memanfaatkan sistem dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif yang sudah berkembang sebelumnya.

Coba jelaskan! 4. Di samping menimbulkan penderitaan dan kemiskinan, kebijakan kolonial Belanda di bidang ekonomi juga ada nilai positifnya. Coba kamu jelaskan! 5. Apa yang dimaksud dengan sistem ekonomi uang di zaman penjajahan Belanda? Apakah sistem ekonomi uang pada masa itu berhasil? Coba jelaskan dengan contohnya! Tugas. 1. Indonesia baru mengenal batas wilayah pada masa penjajahan Belanda. Coba lakukan identifikasi perang dan perjanjian-perjanjian yang menggambarkan perluasan wilayah Hindia Belanda yang akhirnya menjadi wilayah Negara Indonesia!

2. Buatlah identifikasi mengenai hal-hal yang ada di lingkungannya yang terkait dengan dampak penjajahan dalam bidang politik, pemerintahan, dan/atau ekonomi, serta laporkan dalam bentuk poster! 168 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 B. Dampak dalam Bidang Sosial-Budaya dan Pendidikan Mengamati Lingkungan Sumber: Indonesia dalam Arus Sejarah, 2012 Gambar 3.4 Aktivitas pendidikan di sekolah pribumi zaman Kolonial Belanda » Coba amati baik-baik gambar di atas!

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Tentu kamu tidak asing dengan gambar di atas, Coba ajukan beberapa pertanyaan terkait dengan-gambar tersebut! 2. Coba bandingkan dengan kegiatan pendidikan di sekolah kita sekarang. Ya, gambar tersebut menunjukkan kegiatan pendidikan, salah satu dampak dari adanya penjajahan Belanda di Indonesia, terutama setelah dilaksanakan Politik Etis.

169Sejarah Indonesia Memahami Teks 1. Bidang Sosial-Budaya Penjajahan bangsa Barat di Indonesia secara tegas telah menerapkan kehidupan yang diskriminatif. Orang-orang Barat memandang bahwa mereka yang berkulit putih sebagai kelompok yang kelas I, kaum Timur Asing sebagai kelas II, dan kaum pribumi dipandang sebagai masyarakat kelas III, kelas yang paling rendah.

Hal ini membawa konsekuensi bahwa budayanya juga dipandang paling rendah. Pandangan ini sengaja untuk menjatuhkan martabat bangsa Indonesia yang memang sedang terjajah. Memang bangsa Barat ini ingin memberantas budaya feodal.

Terbukti Belanda berhasil menggeser hak-hak istimewa para penguasa pribumi. Para penguasa pribumi, telah kehilangan statusnya sebagai bangsawan yang sangat dihormati oleh rakyatnya. Mereka telah ditempatkan sebagai pegawai pemerintah kolonial, sehingga tidak memiliki hak-hak istimewa kebangsawanannya.

Status dan hak-hak istimewanya justru diambil oleh Belanda. Masyarakat Indonesia harus menghormati secara berlebihan kepada penguasa kolonial. Harus diakui dengan adanya dominasi orang-orang Barat di Indonesia telah menanamkan nilai-nilai budaya yang umumnya kurang sesuai dengan nilai- nilai budaya bangsa Indonesia. Bahkan perkembangan budaya Barat yang cenderung dipaksakan juga telah menggeser nilai-nilai budaya keindonesiaan.

Semangat persatuan, hidup dalam suasana kekerabatan, nilai-nilai gotong royong, nilai-nilai kesantunan, unggah-ungguh atau budi pekerti luhur yang dikembangkan di lingkungan kraton yang juga ditiru oleh masyarakat mulai bergeser.

Bahkan yang menyedihkan dengan alasan modernisasi, para penguasa Barat tidak mau tahu tentang tradisi atau atau norma-norma, termasuk nilai halal dan haram dalam Islam, misalnya dengan budaya minum- minuman keras (menjadi mabuk-mabukan), berangkat dari dance kemudian mengarah kepada pergaulan laki-laki dan perempuan yang cenderung tanpa batas.

Oleh karena itu, di lingkungan masyarakat beragama Islam, kaum kolonial yang menjajah Indonesia dikatakan sebagai orang-orang kafir. 170 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 Kedatangan dan dominasi bangsa-bangsa Barat juga telah membawa pengaruh semakin intensifnya perkembangan agama Kristen. Hal ini tentu sejenak menimbulkan culture shock di kalangan masyarakat muslim di Indonesia.

Namun dalam perkembangannya mampu beradaptasi sehingga menambah khasanah keragaman di Indonesia. Kemudian pada zaman pemerintahan Raffles, perkembangan ilmu pengetahuan, sejarah dan budaya, khususnya di Jawa, mendapatkan perhatian khusus. Melalui bukunya yang berjudul History of Java, buku tersebut memuat berbagai aspek sosial dan budaya di Pulau Jawa.

Ada juga buku karya William Marsden yang berjudul History of Sumatera. Pemerhati budaya Nusantara ternyata cukup banyak selain Raffles dan William Marsden terdapat pula menteri pemerintahan Batavia, yakni Crawfurd. Ia menulis buku History of the East Indian Arcipelago dalam tiga jilid. Buku itu sangat penuh rasa kemanusiaan serta mambakar ketidakadilan yang diderita oleh penduduk. Pada akhir abad XIX, Van Kol yang menjadi juru bicara sosialis Belanda melancarkan kritik terhadap keadaan Hindia Belanda yang semakin merosot.

Ia menyatakan selama satu abad lebih pemerintah mengambil keuntungan dari penghasilan rakyat, tetapi tidak ada satu persen pun yang dikembalikan untuk kesejahteraan rakyat Hindia Belanda. Di samping itu, Van Deventer pada tahun 1899, menulis dalam judul “Hutang Kehormatan”.

Dalam tulisan tersebut ia menganjurkan adanya politik balas budi (politik etis) yang berisi pendidikan, irigasi, dan imigrasi/transmigrasi. 2. Bidang Pendidikan Awal abad ke-20, politik kolonial memasuki babak baru. Dimulailah era Politik Etis yang dipimpin oleh Menteri Jajahan Alexander W.F.

Idenburg yang kemudian menjadi Gubernur Jenderal Hindia Belanda (1909-1916). Ada tiga program Politik Etis, yaitu irigasi, edukasi, dan trasmigrasi. Adanya Politik Etis membawa pengaruh besar terhadap perubahan arah kebijakan politik negeri Belanda atas negeri jajahan. Pada era itu pula muncul simbol baru yaitu “kemajuan”. Dunia mulai bergerak dan berbagai kehidupan pun mulai mengalami perubahan. Pembangunan infrastruktur mulai diperhatikan dengan adanya jalur kereta api Jawa-Madura. Di Batavia lambang kemajuan ditunjukkan dengan adanya trem listrik yang mulai beroperasi pada awal masa itu.

Dalam bidang pertanian pemerintah kolonial memberikan perhatiannya 171Sejarah Indonesia pada bidang pemenuhan kebutuhan pangan dengan membangun irigasi. Di samping itu, pemerintah juga melakukan emigrasi sebagai tenaga kerja murah di perkebunan-perkebunan daerah di Sumatera.

Hal yang sangat penting untuk mendukung simbol kemajuan itu maka dalam era Politik Etis ini dikembangkan program pendidikan. Pendidikan ini ternyata tidak hanya untuk orang-orang Belanda tetapi juga diperuntukkan kepada kaum pribumi, tetapi dengan persyaratan-persyaratan tertentu.

Suasana dan simbol kemajuan melalui program pendidikan ini juga didukung oleh adanya surat-surat R.A. Kartini kepada sahabatnya Ny. R.M. Abendanon di Belanda, yang merupakan inspirasi bagi kaum etis pada saat itu.

Semangat era etis adalah kemajuan menuju modernitas. Perluasan pendidikan gaya Barat adalah tanda resmi dari bentuk Politik Etis itu. Pendidikan itu tidak saja menghasilkan tenaga kerja yang diperlukan oleh negara, tetapi juga pada sektor swasta Belanda.

» Benarkah R.A. Kartini memiliki andil dalam mendorong berkembangnya sekolah di Indonesia pada masa penjajahan Belanda. Coba berikan penjelasan! Dalam bidang pendidikan meskipun dampaknya sangat kecil kepada penduduk pribumi, tetapi membawa dampak pada tumbuhnya sekolah- sekolah.

Pada tahun 1900, tercatat sebanyak 169 Eurepese Lagree School (ELS) di seluruh Hindia Belanda. Dari sekolah ini murid-murid dapat melanjutkan pelajaran ke STOVIA (School tot Opleiding van Indische Artsen) ke Batavia atau Hoogeree Burgelijk School (HBS). Di samping itu juga dikenal sekolah OSVIA (sekolah calon pegawai) yang berjumlah enam buah.

Sumber: Indonesia dalam Arus Sejarah. Gambar 3.5 Sekolah STOVIA 172 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 Untuk memperluas program pendidikan maka keberadaan sekolah guru sangat diperlukan. Dikembangkan sekolah guru. Sebenarnya Sekolah Guru atau Kweekkschool sudah dibuka pada tahun 1852 di Solo. Berkembanglah pendidikan di Indonesia sejak jenjang pendidikan dasar seperti Hollands Inlandse School (HIS) kemudian Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO). Untuk kelanjutan pendidikannya kemudian dibuka sekolah menengah yang disebut Algemene Middelbare School (AMS), juga ada sekolah Hogere Burger School (HBS).

Kemudian khusus untuk kaum pribumi disediakan “Sekolah Kelas Satu” yang murid-muridnya berasal dari anak-anak golongan atas yang nanti akan menjadi pegawai, dan kemudian rakyat pada umumnya disediakan “Sekolah Kelas Dua” yang di Jawa dikenal dengan “Sekolah Ongko Loro”. Bagi para pemuda aktifis banyak yang bersekolah di School tot Opleiding van Indische Artsen (STOVIA) yang berpusat di Batavia. Sekolah ini sering disebut dengan “Sekolah Dokter Jawa” Dari sekolah ini lahir beberapa tokoh pergerakan kebangsaan.

Memang harus diakui, meskipun penduduk pribumi yang dapat bersekolah sangat sedikit, namun keberadaan sekolah itu telah menumbuhkan kesadaran di kalangan pribumi akan pentingnya pendidikan. Hal ini mempercepat proses modernisasi dan munculnya kaum terpelajar yang akan membawa pada kesadaran nasionalisme.

Munculnya kaum terpelajar itu Sumber: Indonesia dalam Arus Sejarah, jilid 5, mendorong munculnya surat kabar, 2012 seperti, Pewarta Priyayi yang dikelola Gambar 3.6 Contoh Surat Kabar zaman oleh R.M Tjokroadikoesoemo. Juga koran-koran lain, seperti Surat kabar kolonial De Preanger Bode (1885) di Bandung, Deli Courant (1884) di Sumatera Timur, Makassarsche Courant (1902) di Sulawesi, Bromartani (1855) di Surakarta, Bintang Hindia (1902) yang dikelola oleh Abdul Rivai, membawa pencerahan di kalangan pribumi.

Dari berbagai informasi yang ada di surat kabar inilah lambat laun kesadaran akan pentingnya persamaan, kemerdekaan terus menyebar ke kalangan terpelajar di 173Sejarah Indonesia seluruh wilayah Hindia Belanda. Berkat informasi yang berkembang inilah kaum terpelajar terus melakukan dialog dan berdebat tentang masa depan tanah kelahirannya sehingga kesadaran pentingnya kemerdekaan terus berkembang dari waktu ke waktu yang puncaknya adalah adanya kesadaran untuk menjadi satu tanah air, satu bangsa, dan satu bahasa adalah Indonesia pada 28 Oktober 1928.

KESIMPULAN 1.

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

Kebijakan penjajah Belanda cenderung diskriminatif, sehingga terjadi perbedaan kelas dalam masyarakat, ada kelas atau golongan pertama orang kulit putih, golongan kedua orang timur asing, golongan ketiga orang Indonesia (kulit sawo matang). 2. Dalam mengendalikan rakyat dan mendapatkan keuntungan. Penguasa Belanda memanfaatkan kultur feodal yang sudah ada. 3. ada masa af es, ilmu pengetahuan, se arah dan budaya terutama Jawa mendapat perhatian khusus.

4. Setelah diterapkan Politik Etis pendidikan di tanah Hindia Belanda berkembang, termasuk kaum bumiputera mendapat kesempatan bersekolah. 5. Berkembangnya pendidikan yang diikuti kaum bumiputera telah melahirkan kaum terpelajar yang kemudian mendorong gerakan nasionalisme di Indonesia yang kemudian ikut mendorong lahirnya Sumpah Pemuda. 174 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 LATIH UJI KOMPETENSI 1.

Dalam konteks sosial Pemerintah Belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Coba jelaskan dan bagaimana pendapatmu tentang kebijakan itu? 2. Dalam mengendalikan dan memaksa rakyat, para penguasa Belanda memanfaatkan kultur feodal yang telah ada.

Coba jelaskan, dan mengapa Belanda menggunakan kultur itu? 3. Buktikan bahwa Raffles sangat memperhatikan bidang ilmu pengetahuan, sejarah, dan budaya di Indonesia 4.

Benarkan R.A. Kartini berpandangan maju dan modern, jelaskan! 5. Dengan dilaksanakannya Politik Etis di Indonesia telah membuat perubahan yang signifikan dalam sejarah perjungan bangsa Indonesia, coba jelaskan! Tugas • Kerjakan secara berkelompok! • Bacalah beberapa bacaan yang terkait dengan Sejarah Pendidikan di Indonesia!

• Buatlah kemudian perbandingan antara sekolah di Zaman Kolonial Belanda dengan pendidikan sekolah sekarang (misalnya bagaimana tujuannya, kurikulumnya, siswanya, dan lain-lain yang kamu bisa temukan! 175Sejarah Indonesia LATIH ULANGAN AKHIR BAB 1. Bagaimana dampak penjajahan Belanda di Indonesia dalam bidang politik? 2. Apa yang dimaksud dengan ekonomi uang, bagaimana praktiknya di Indonesia pada masa Hindia Belanda? 3. Bagaimana struktur pemerintahah zaman Belanda, masih adakah pengaruhnya dalam struktur pemerintahan RI sekarang?

4. Politik Etis merupakan kebijakan Belanda yang penting bagi kehidupan rakyat Indonesia, benarkah demikian. Coba jelaskan dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif 5. Kebijakan Belanda di Indonesia selalu bersifat diskriminatif. Coba jelaskan bagaimana pendapatmu! 6. Belanda telah memanfaatkan kultur feodal di Indonesia untuk meneguhkan kekuasaannya di Indonesia, coba jelaskan! 7. Buatlah kemudian perbandingan antara sekolah di Zaman Kolonial Belanda dengan pendidikan sekolah sekarang (misalnya bagaimana tujuannya, kurikulumnya, siswanya, dan lain-lain yang kamu bisa temukan!

8. RA. Kartini adalah wanita yang sangat merasakan terkena dampak dari kultur zaman kolonial Belanda. Tetapi ia tidak menyerah. Bagaimana pendapat mu tentang hal ini! 176 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 BAB 4 Sumpah Pemuda dan Jati Diri Keindonesiaan “Hasrat untuk meraih kemajuan bangsa Indonesia muncul ketika banyak pemuda telah mengecap bangku sekolah, baik dalam maupun luar negeri. Selain itu, munculnya surat kabar telah memupuk kesadaran berbangsa dari seluruh lapisan masyarakat bumiputra.

Kesadaran ini makin tampak dengan banyaknya organisasi kaum muda, yang mengarahkan tujuannya untuk membentuk suatu bangsa dan negara yang merdeka” Taufik Abdullah dan A.B. Lapian ( d), nd n ia ala A u a ah (2012) Kutipan di atas menunjukkan bahwa kaum muda terpelajar mempunyai peranan yang cukup penting bagi kesadaran untuk mencapai kemajuan dalam kehidupan berbangsa. Dalam catatan sejarah dapat diingat bagaimana peran para pemuda dan kaum terpelajar.

Hal ini tampak jelas terutama setelah dilaksanakan Politik Etis di Indonesia. Dibukanya program edukasi telah membuka jalan lahirnya kaum muda terpelajar yang kemudian menggerakkan kesadaran kebangsaan sehingga melahirkan gerakan kebangkitan nasional di Indonesia. Puncaknya adalah terjadinya peristiwa Sumpah Pemuda yang telah meneguhkan tiga pilar jati diri keindonesiaan: tanah air, bangsa, dan bahasa Indonesia.

Setelah berhasil menggelorakan Sumpah Pemuda, hampir setiap momen perubahan dan pembaharuan di Indonesia tidak pernah lepas dari peran pemuda. Sebut saja peristiwa Proklamasi Indonesia, penumpasan G30S/PKI dan lahirnya Orde Baru serta gerakan reformasi tahun 1998, kaum muda tampil sebagai penggerak dan pelopor. Peranan mereka dapat menentukan kelangsungan kehidupan berbangsa dan bernegara.

177Sejarah Indonesia Tetapi sayang dalam kehidupan dewasa ini nilai-nilai kepeloporan kaum muda terpelajar itu tidak sepenuhnya dapat dipahami dan diteladani oleh para remaja, pemuda dan juga kaum terpelajar, kecuali sebagian kecil. Marilah kita perhatikan gejala dan kehidupan yang nampak pada remaja dan masyarakat kita di berbagai daerah dewasa ini. Munculnya perilaku anarkis di kalangan remaja, perkelahian antarpelajar, penyalahgunaan narkoba dan rapuhnya rasa nasionalisme.

Tidak sedikit di antara remaja kita yang lebih gandrung dengan budaya dan produk luar negeri ketimbang mencintai budaya dan produk negeri sendiri, juga munculnya rasa etnosentrisme hampir dapat kita jumpai di berbagai daerah. Penggunaan Bahasa Indonesia yang mulai rusak-rusakan. Penolakan terhadap seorang pemimpin karena tidak berasal dari suku bangsa yang sama, atau karena perbedaan keyakinan, masih merupakan hal yang sering kali dapat kita lihat dari berbagai media, baik cetak maupun elektronik.

Hal ini sebagai indikator rendahnya semangat nasionalisme dan jati diri keindonesiaan di lingkungan masyarakat kita. Tetapi di tengah-tengah merosotnya rasa nasionalisme dan jati diri bangsa ini ada seorang bocah berumur 8 tahun yang sudah mahir bermain sepak bola yang bernama Tristan Alif Naufal. Kini ia tengah mendapat undangan untuk berlatih sepak bola di klub Ajax Amsterdam, Belanda. Ia bersama kedua orang tuanya mendapat kesempatan menjadi warga negara Belanda dan mendapat kesempatan menjadi pemain sepak bola di Tim Oranye yang memang sangat menjanjikan.

“Aku mau bela Tim Nasional Indonesia. Aku tidak mau jadi warga negara Belanda, “aku mau tetap jadi orang Indonesia”, ujar Alif”. (Tribun Kaltim, 3 November 2013). Sungguh luar biasa pendirian anak berusia 8 tahun itu.

Sudah barang tentu ilustrasi itu menginspirasi dan menggerakkan hati serta kesadaran kita untuk meneguhkan kembali semangat nasionalisme kita.

Sehubungan dengan problem kehidupan remaja dan masyarakat yang mulai melemah semangat keindonesiaannya dan inspirasi dari anak berusia 8 tahun itu, penting untuk merevitalisasi nilai-nilai kepeloporan para pemuda yang telah menggelorakan nasionalisme serta prinsip persatuan dan kesatuan bangsa.

Melalui kegiatan belajar kemudian memahami dan menghayati materi bab tentang Sumpah Pemuda dan Jati diri Keindonesiaan ini diharapkan dan dapat menumbuhkan semangat nasionalisme dan mengaplikasikan dalam »kehidupan sehari-hari.

Bagaimanakah penilaian dan perasaan kamu dengan pendirian Tristan Alif Naufal yang masih berusia 8 tahun tersebut. 178 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 PETA KONSEP Membangun Jati Diri Keindonesiaan Latar Belakang Munculnya Sumpah Pemuda Kongres Pemuda I Kongres Pemuda II Sumpah Pemuda Makna Nilai-nilai Sumpah Penguatan Jati Diri Pemuda Keindonesiaan 179Sejarah Indonesia TUJUAN PEMBELAJARAN Setelah mempelajari uraian ini, diharapkan kamu dapat: 1.

Menganalisis latar belakang munculnya Sumpah Pemuda. 2. Menganalisis Konggres Pemuda I 3. Menganalisis Konggres Pemuda II dan Lahirnya Sumpah Pemuda. 4. Menganalisis proses penguatan jati diri keindonesiaan setelah Sumpah Pemuda.

5. Menghayati dan menerapkan Nilai-nilai Sumpah Pemuda dalam memperkukuh jati diri keindonesiaan. 6. Meningkatkan rasa syukur kepada TuhanYang Maha Esa atas karunia-Nya yang memberikan dorongan bangsa Indonesia untuk memperkukuh persatuan dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif atas keberagaman.

ARTI PENTING Belajar sejarah tentang Sumpah Pemuda memiliki makna yang sangat penting, agar kita mendapat pengetahuan dan pemahaman, bahwa tegaknya kehidupan bangsa Indonesia harus dilandasi persatuan dan kesatuan.

Nilai persatuan dan kesatuan sebagai nilai dasar dari Sumpah Pemuda harus terus digelorakan untuk memperkukuh jati diri keindonesiaan. 180 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 A. Latar Belakang Sumpah Pemuda Mengamati Lingkungan Sumber: Dengan Semangat Berkobar: Nasionalisme dan Gerakan Pemuda di Indonesia 1918-1930, 2003. Gambar 4.1 Sekolah untuk Anak-anak Indonesia pada Masa Kolonial Hindia Belanda Sumber: Sejarah Awal Pers dan Kebangkitan Kesadaran Keindonesiaan, 2003 Gambar 4.2 Surat kabar Slompret Melayu 181Sejarah Indonesia » Coba amati baik-baik dua gambar di atas!

1. Mencermati dua gambar di atas ajukan beberapa pertanyaan yang terkait gambar tersebut. 2. Apakah yang terlintas dalam pikiran kamu tentang koran atau surat kabar yang terbit pada masa Hindia Belanda itu?

3. Bahasa apakah yang digunakan dalam koran itu, apa maknanya bagi perjuangan?

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

Ya, gambar pertama menunjukkan adanya sekolah kaum pribumi, sedang gambar yang kedua adalah salah satu contoh surat kabar yang juga berkembang pada masa Hindia Belanda. Adanya pendidikan/sekolah- sekolah akan memunculkan kaum terpelajar. Kaum muda terpelajar inilah kemudian memelopori lahirnya kebangkitan nasional di Indonesia. Hal ini juga dipacu oleh adanya surat kabar-surat kabar yang sudah terbit saat itu sehingga mempercepat berkembangnya semangat nasionalisme di kalangan bangsa Indonesia.

Dengan demikian, berkembanglah masa pergerakan kebangsaan, suatu periode yang sangat penting dalam sejarah perjuangan bangsa. Dalam periode pergerakan kebangsaan ini telah terjadi peristiwa yang sangat penting dan monumental, yakni peristiwa Sumpah Pemuda.

Peristiwa ini dapat dikatakan sebagai klimaks dari sebuah perjuangan untuk mempersatukan seluruh bangsa menuju cita-cita kemerdekaan Indonesia. Pada uraian ini kita akan belajar tentang makna nilai-nilai Sumpah Pemuda bagi kehidupan berbangsa, terutama dalam rangka memperkokoh jati diri keindonesiaan.

Memahami Teks 1. Politik Etis: Pintu Pembuka Pendidikan Modern Memasuki abad ke-20, kebijakan pemerintah kolonial Belanda mendorong untuk menguasai seluruh wilayah Nusantara. Kebijakan itu diikuti dengan penaklukkan terhadap wilayah-wilayah yang belum dikuasai, jika perlu dengan dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif militer. Daerah-daerah kolonial yang masih terpisah disatukan dalam penerapan adminstrasi baru yang berpusat di Batavia, yang disebut Pax Neerlandica.

Pemerintah kolonial pun melakukan perjanjian- 182 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 perjanjian. Selanjutnya sistem administrasi tradisional berubah ke sistem administrasi modern. Suatu sistem yang mana pemerintahan mengambil alih sistem pemimpin pribumi ke sistem birokrasi kolonial. Kebijakan ini ditetapkan untuk mengambil posisi penting dari pemimpin daerah ke tangan Belanda.

Sistem itu memisahkan pemimpin pribumi dari akar hubungan tradisonal dengan rakyatnya, mereka kemudian dijadikan pegawai dalam birokrasi kolonial.

Serangkaian tindakan penjajahan Belanda tersebut telah menimbulkan banyak perlawanan dari pihak bangsa Indonesia. Strategi perlawanan yang ditempuh waktu umumnya dengan perlawanan bersenjata. Sayangnya perlawanan dalam menghadapi kekuatan kolonialisme dan imperialisme itu masih bersifat lingkup daerah atau wilayah tertentu. Riau melancarkan perlawanan sendiri, Banten perang sendiri, Mataram angkat senjata sendiri, Makasar begitu, Tondano juga begitu dan begitu seterusnya perlawanan Diponegoro berdiri sendiri, Padri sendiri, Aceh sendiri.

Bahkan dari masing- masing daerah atau pihak Indonesia ini bisa diadu domba. Orang-orang Madura diadu domba dengan Mataram, Aru Palaka dari Bone diadu dengan Hasanuddin dari Makassar, pasukan Ali Basya Sentot Prawirodirjo diadu dengan pasukan Padri. Sudah barang tentu ini sangat tidak menguntungkan dan sangat melemahkan para pejuang Indonesia.

Pengalaman ini menunjukkan pentingnya cara-cara yang lebih terorganisasi dan didasarkan pada persatuan dan kesatuan. Sementara itu, pemerintah kolonial menerapkan kebijakan ekonomi yang berbasis pada sistem kapitalisme Barat, melalui komersialisasi, sistem moneter, dan komoditas barang. Sistem itu didukung dengan kebijakan pajak tanah, sistem perkebunan, perbankan, perindustrian, perdagangan, dan pelayaran.

Dampak dari itu semua, kehidupan rakyat Hindia Belanda mengalami penurunan kesejahteraan. Kebijakan itu mendapat kritik dari politikus dan intelektual di Hindia Belanda, yaitu C.Th. Van Deventer. Ia membuat tulisan yang berjudul “Een Eereschlud’ (utang kehormatan), yang dimuat di majalah De Gids (1899). Dalam tulisannya Van Deventer mengatakan bahwa pemerintah Hindia Belanda telah mengeksploitasi wilayah jajahannya untuk membangun negeri mereka dan memperoleh keuntungan yang besar. Oleh karena itu, menurutnya sudah sewajarnya Belanda membayar utang budi itu dengan meningkatkan kesejahteraan rakyat di negara jajahan.

183Sejarah Indonesia Kritikan itu mendapat perhatian dari berbagai kalangan. Beberapa kelompok yang sependapat dengan Van Deventer mengungkapkan perlunya suatu kewajiban moral bagi Belanda untuk memberikan balas budi. Keuntungan yang didapat dari hasil ekploitasi di tanah Hindia harus dikembalikan.

Untuk itulah perlu dilakukan perbaikan kesejahteraan penduduk melalui berbagai bidang kehidupan, pendidikan, dan besarnya partisipasi masyarakat dalam mengurus pemerintahan. Kritik-kritik itu mendapat perhatian serius dari pemerintah Belanda.

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

Ratu Wilhelmina kemudian mengeluarkan suatu kebijakan baru bagi masyarakat Hindia Belanda yaitu meningkatkan kesejahteraan rakyat. Kebijakan baru itu adalah Politik Etis. Awal abad ke-20, politik kolonial memasuki babak baru, yaitu era Politik Etis, yang dipimpin oleh Menteri Jajahan Alexander W.F. Idenburg yang kemudian menjadi Gubernur Jenderal Hindia Belanda (1909-1916).

Ada tiga program Politik Etis, yaitu irigasi, edukasi, dan transmigrasi. Adanya Politik Etis membawa pengaruh besar terhadap perubahan arah kebijakan politik negeri Belanda atas negeri jajahan. Pada era itu pula muncul simbol baru yaitu “kemajuan”. Dunia mulai bergerak dan berbagai kehidupanpun mulai mengalami perubahan. Pembangunan infrastruktur mulai diperhatikan dengan adanya jalur kereta api Jawa-Madura. Di Batavia lambang kemajuan ditunjukkan dengan adanya trem listrik yang mulai beroperasi pada awal masa itu.

Dalam bidang pertanian pemerintah kolonial memberikan perhatiannya pada bidang pemenuhan kebutuhan pangan dengan membangun irigasi. Di samping itu, pemerintah juga melakukan emigrasi sebagai tenaga kerja murah di perkebunan-perkebunan daerah di Sumatera.

Zaman kemajuan ditandai dengan adanya surat-surat R.A. Kartini kepada sahabatnya Ny. R.M. Abendanon di Belanda, yang merupakan inspirasi bagi kaum etis pada saat itu. Semangat era etis adalah kemajuan menuju modernitas. Perluasan pendidikan gaya Barat sebagai model pendidikan modern merupakan tanda resmi dari bentuk Politik Etis itu.

Pendidikan itu hanya saja menghasilkan tenaga kerja yang diperlukan oleh negara, tetapi »juga pada sektor swasta Belanda. Benarkah R.A. Kartini memiliki peran penting dalam menginspirasi era kemajuan dan perluasan pendidikan di Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Coba berikan penjelasan secara kritis.

184 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 Adanya pendidikan gaya Barat itu membuka peluang bagi mobilitas sosial masyarakat di tanah Hindia/ Indonesia. Pengaruh pendidikan Barat itu pula yang kemudian memunculkan sekelompok kecil intelektual bumiputra yang memunculkan kesadaran, bahwa rakyat bumiputra harus mampu bersaing dengan bangsa-bangsa lain untuk mencapai kemajuan.

Golongan intelektual bumiputra itu disebut “priyayi baru” yang sebagian besar adalah guru dan jurnalis di kota-kota. Sumber: Sejarah Awal Pers dan Kebangkitan Pendidikan dan pers itu pula menjadi Kesadaran Keindonesiaan, 2003. sarana untuk menyalurkan ide-ide dan Gambar 4.3 R.A. Kartini pemikiran mereka yang ingin membawa kemajuan, dan pembebasan bangsa dari segala bentuk penindasan dari kolonialisme Belanda.

Mereka tidak memandang Jawa, Sunda, Minangkabau, Ambon, atau apa pun karena mereka adalah bumiputra. Pengalaman yang mereka peroleh di sekolah dan dalam kehidupan setelah lulus sangatlah berbeda dengan generasi orang tua mereka. Para kaum muda terpelajar inilah yang kemudian membentuk kesadaran “nasional” sebagai bumiputra di Hindia, dan bergerak bersama “bangsa-bangsa” lain dalam garis waktu yang tidak terhingga menuju modernitas, suatu dunia yang memberi makna baru bagi kaum pelajar terdidik saat itu.

Mereka tentunya tidak mengenal satu sama lain di Batavia, Bandung, Semarang, Solo, Yogyajakarta, Surabaya, dan seluruh wilayah Hindia. Mereka saling berbagi pengalaman, gagasan, dan asumsi tentang dunia, Hindia, dan zaman mereka. Pemerintah Kolonial Belanda juga membentuk Volksraad (Dewan Rakyat) yang sejumlah tokoh Indonesia bergabung di dalamnya.

Mereka menggerakkan wacana perubahan di lembaga tersebut. 185Sejarah Indonesia »Dapatkah kamu jelaskan mengapa pemerintah kolonial Belanda menerapkan kebijakan Politik Etis di tanah jajahan? Tahukah kamu bagaimana pengaruh pendidikan pada masyarakat Hindia Belanda? Coba lakukan pelacakan kemudian buatlah uraian tentang pengaruh pendidikan pada kaum Pribumi di Hindia Belanda dalam bentuk narasi deskriptif.

Untuk mengerjakan tugas ini kamu dapat membaca buku-buku sejarah yang ada di perpustakaan sekolah. Dapat juga kamu mencari informasi melalui internet kemudian kamu cari buku yang dirujuk itu sebagai bahan referensi dalam membuat tulisan sejarah Pers Membawa Kemajuan.

2. Pers Membawa Kemajuan Pada awal abad ke-20, para priyayi baru menuangkan gagasannya melalui pers (media cetak) mengenai isu-isu perubahan. Isu-isu yang dipopulerkan, yaitu terkait dengan peningkatan status sosial rakyat bumiputra dan peningkatan kehidupan di bidang sosial, ekonomi, budaya, dan politik.

Kata kemajuan menjadi dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif pada saat itu. Kemajuan saat itu diartikan dengan pendidikan, pencerahan, peradaban, modernisasi, dan kesuksesan hidup. Pers merupakan sarana berpartisipasi dalam gerakan emansipasi, kemajuan dan pergerakan nasional. Pada dekade itu ditandai dengan jumlah penerbitan surat kabar berbahasa Melayu yang mengalami peningkatan.

Orang-orang pertama yang aktif dalam dunia pers saat itu adalah orang Indo seperti H.C.O. Clockener Brousson dari Bintang Hindia, E.F Wigger dari Bintang Baru, dan G. Francis dari Pemberitaan Betawi. Pada abad itu penerbit Tionghoa mulai bermunculan. Para penerbit Tionghoa itulah yang menjadikan pertumbuhan surat kabar berkembang pesat. Dalam perkembangannya kaum bumiputra juga mengambil bagian.

Mereka pada mulanya magang pada jurnalis Indo dan Tionghoa, kemudian peran mereka meningkat sebagai redaktur surat kabar orang Indo dan Tionghoa. Bermula dari itulah para bumiputra itu mendirikan sendiri penerbitan surat kabar mereka. Penerbit bumiputra pertama di Batavia yang muncul pada pertengahan abad ke-20 adalah R.M.

Tirtoadisuryo, F.D.J Pangemanan, dan R.M. Tumenggung Kusuma Utaya, sebagai redaktur Ilmoe Tani, Kabar Perniagaan, dan Pewarta Prijaji.

186 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 Di Surakarta R.Dirdjoatmojo menyunting Djawi Kanda yang diterbitkan oleh Albert Rusche & Co., di Yogyakarta Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Wahidin Sudirohusodo sebagai redaktur jurnal berbahasa Jawa, Retnodhoemillah diterbitkan oleh Firma H. Buning.

Bermunculannya media cetak itu segera diikuti dengan munculnya sejumlah jurnalis bumiputra lainnya. Mereka adalah R. Tirtodanudja dan R. Mohammad Jusuf. Keduanya adalah redaktur Sinar Djawa, yang diterbitkan Honh Thaij & Co. Djojosudiro, redaktur Tjahaja Timoer yang diterbitkan di Malang oleh Kwee Khaij Khee.

Di Bandung Abdul Muis sebagai redaktur Pewarta Hindia yang diterbitkan oleh G. Kolff & Co. Para jurnalis bumiputra itulah yang memberikan wawasan dan ”embrio kebangsaan” melalui artikel, komentar- komentar mereka dalam surat pembaca, dan mengungkapkan solidaritas diantara mereka dan para pembaca yang sebagian besar adalah kaum muda terpelajar. Misalnya Pewarta Prijaji yang disunting oleh R.M.T.

Kusumo Utoyo seorang Bupati Ngawi, yang menyerukan persatuan di kalangan priyayi. Mereka juga mendapatkan dukungan dari simpatisan dan pelanggan dengan 15 cabang di Jawa, Madura, dan Sumatera (lebih lanjut baca Takashi Shiraishi dalam Zaman Bergerak: Radikalisme Rakyat di Jawa 1912-1926).

Sementara itu pergerakan kebudayaan “cetak” mulai masuk di beberapa kota kolonial lain, seperti Surabaya, Padang, dan Semarang. Kebudayaan cetak mempermudah kaum terdidik untuk memperoleh informasi. Pada tahun 1901, sebuah majalah bulanan Insulinde diterbitkan atas kerja sama para terpelajar di Kota Padang dengan guru-guru Belanda di sekolah raja (Kweekschool) Bukittinggi, terutama van Ophuysen, ahli bahasa Melayu. Ketua redaksi majalah itu adalah Dja Endar Muda, seorang wartawan keturunan Tapanuli yang juga telah menerbitkan surat kabar Pertja Barat dan majalah bulanan berbahasa Batak, Tapian Nauli.

Majalah Insulinde itu disebarkan ke seluruh Sumatera dan Jawa. Majalah itulah yang pertama memperkenalkan slogan “kemajuan” dan “zaman maju”. Satu diantara artikel menarik yang dimuat dalam Insulinde adalah kisah kemenangan Jepang, negara “kecil” yang menang mengalahkan Tiongkok “yang besar”. Kemenangan Jepang itu disebabkan keberhasilannya dalam memasuki “dunia maju”. Ulasan tentang perkembangan yang terjadi di “dunia maju” secara terbuka mengajak para pembaca untuk ikut serta dalam zaman “kemajuan”.

Majalah itu tidak saja memuat artikel tentang bangsa Hindia Belanda, akan tetapi juga memuat tentang berita Asia dan Eropa. 187Sejarah Indonesia » Dapatkah kamu jelaskan apa yang dimaksud dengan kebudayaan cetak. Bagaimana andil kebudayaan cetak ini dalam ikut memajukan kehidupan masyarakat Indonesia? Sementara itu, tokoh muda dr.

Abdul Rivai yang baru datang dari Belanda menganjurkan pada tokoh muda di Hindia untuk membentuk sebuah organisasi. Dalam tulisan- tulisannya pada surat kabar Bintang Hindia, ia selalu memuat tentang “kemajuan” dan “dunia maju”. Rivai menggolongkan masyarakat menjadi tiga golongan, yaitu kaum kolot, kaum kuno, dan kaum muda. Menurut Rivai, kaum muda adalah orang yang senantiasa ingin mendapatkan harga diri melalui pengetahuan dan ilmu.

Untuk mencapai kemajuan dan terwujudnya dunia maju, Rivai menganjurkan agar ada organisasi bernama Persatuan Kaum Muda didirikan dengan cabang di semua kota-kota penting di Hindia. Sumber: Sejarah Awal Pers dan Kebangkitan Seorang pensiunan “dokter Jawa” Kesadaran Keindonesiaan, 2003. Gambar 4.4 dr.

Abdul Rivai. yaitu Wahidin Soedirohoesodo tertarik dengan tulisan Rivai. Saat itu ia sebagai editor majalah berbahasa Jawa, Retnodhumilah, dalam tulisan itu disarankan agar kaum lanjut usia dan kaum muda membentuk organisasi pendidikan yang bertujuan untuk memajukan dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Gagasan Wahidin akhirnya terwujud ketika para pelajar “Stovia”, Sekolah dokter Jawa, mendirikan suatu organisasi bernama Boedi Oetomo, pada 2 Mei 1908 (untuk lebih jelasnya dapat dibaca dalam Taufik Abdullah dan A.B.

Lapian (ed), 2012). 188 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 Beberapa surat kabar yang kemudian membawa kemajuan bagi kalangan pribumi yaitu Medan Prijaji ( 1909-1917) dan juga terbitan wanita pertama yang terbit berkala yaitu Poetri Hindia (1908-1913).

Seorang editornya yang dikenal yaitu R.M. Tirtoadisuryo memuat tentang tulisannya, bahwa untuk memperbaiki status dagang “pedagang bangsa Islam”, perlu ada organisasi yang anggota-anggotanya terdiri atas para pedagang sehingga “orang kecil tidak bisa dikalahkan karena mereka bersatu”.

Ia kemudian dikenal sebagai pendiri Sarekat Dagang Islamijah atau lebih dikenal dengan Sarekat Dagang Islam (SDI). Pada perkembangannya SDI mengubah dirinya menjadi Sarekat Islam (SI) dengan pimpinan Haji Samanhudi. Begitulah semangat nasionalisme tumbuh dan dibangun melalui tulisan di media cetak. Begitu pula di tanah Sumatera, gagasan untuk melawan sistem pemerintahan kolonial ditunjukkan melalui surat kabar Oetoesan Melajoe (1913).

Juga untuk kemajuan kaum perempuan diterbitkan majalah Soenting Melajoe, yang berisi tentang panggilan perempuan untuk memasuki dunia maju tanpa meninggalkan peranannya sebagai sendi kehidupan keluarga Minangkabau. Sementara itu, anak-anak muda berpendidikan Barat di Padang menerbitkan majalah perempuan Soeara Perempuan (1918), dengan semboyannya Vrijheid (kemerdekaan) bagi anak perempuan untuk ikut dalam kemajuan tanpa hambatan adat yang mengekang.

Wacana kemajuan terus merebak melalui pers. Pers bumiputra juga mempunyai fungsi untuk memobilisasi pergerakan nasional pada saat itu. Harian Sinar Djawa, memuat tentang perlunya rakyat kecil untuk terus menuntut ilmu setinggi mungkin. Surat kabar tersebut memuat dua hal penting, yaitu tentang “bangsawan usul” dan “bangsawan pikiran”. Bangsawan usul adalah mereka yang mempunyai keturunan dari keluarga raja-raja dengan gelar bendara, raden mas, raden, raden ajeng, raden ngabei, raden ayu, dan lain-lain.

Bangsawan pikiran adalah mereka yang mempunyai gelar meester, dokter, dan sebagainya, yang diperoleh melalui pendidikan. Surat kabar yang paling mendapat perhatian pemerintah kolonial saat itu adalah De Express. Surat kabar itu memuat berita-berita propaganda ide- ide radikal dan kritis terhadap sistem pemerintahan kolonial. Puncaknya saat Cipto Mangunkusumo, Suwardi Surjaningrat, dan Abdul Muis mendirikan Comite tot Herdenking van Nederlands Honderdjarige Vrijheid (Panitia untuk Peringatan Seratus Tahun Kemerdekaan Belanda dari Perancis), yang kemudian disebut dengan Komite Boemipoetera (1913).

Tujuan panitia itu untuk mengumpulkan dana dari rakyat untuk mendukung perayaan 189Sejarah Indonesia kemerdekaan Belanda. Di balik itu tujuan Komite Bumiputra adalah mengkritik tindakan pemerintah kolonial yang merayakan kemerdekaannya di tanah jajahan dengan mencari dana dukungan dari rakyat. Kritik tajam kemudian dilakukan oleh Suwardi Surjaningrat dengan menulis di brosur yang berjudul Als Ik Eens Nederlander Was (“Seandainya Saya menjadi Seorang Belanda”).

Tulisan ini berisi kritikan yang sangat tajam kepada Belanda yang tidak tahu malu karena minta dana kepada rakyat yang dijajah untuk perayaan kemerdekaan negara yang menjajah. Pemerintah Kolonial Belanda menilai tulisan itu dapat menghasut rakyat untuk melawan pemerintah.

Pada 30 Juli 1913, polisi Belanda menangkap Cipto Mangunkusumo dan Suwardi Suryaningrat. Kemudian menyusul Abdul Moeis sebagai pembaca naskah itu dalam surat kabar De Preanger Bode. Juga Widnjadisastra sebagai editor Kaoem Moeda, karena telah mencetak dan menyebarluaskan tulisan itu. Pemerintah kolonial selanjutkan memutuskan “Tiga Serangkai” itu untuk ditangkap, yaitu Cipto Mangunkusumo, Suwardi Suryaningrat, dan Douwes Dekker, untuk diasingkan ke luar Jawa.

Cipto pada awalnya diasingkan ke Bangka, kemudian ke Belanda. Seorang jurnalis bumiputera yang gigih memperjuangkan kebebasan pers adalah Semaun. Ia mengkritik beberapa kebijakan kolonial melalui Sinar Hindia.

Kritikannya mengenai haatzaai artikelen, yang menurutnya sebagai sarana untuk membungkam rakyat dan melindungi kekuasaan kolonial dan kapitalis asing. Atas kritikannya itulah ia diadili dan dijebloskan ke penjara. Seorang aktivis dan juga jurnalis, Marco Kartodikromo dikenal dengan kritikannya yang tajam terhadap program Indie Weerbaar dalam bentuk syair.

Kritik tajam Marco itu ditujukan pada Dewan Kota yang sebagian besar »adalah orang Eropa. Pers (media cetak) mempunyai peran penting dalam membangkitkan nasionalisme. Kapan media cetak mulai dikenal oleh kalangan bumiputera? Tahukah kamu, bagaimana hubungan dan peran media cetak dalam menumbuhkan kesadaran kebangsaan bagi kaum bumiputera? Media cetak apakah yang saat ini dapat ditemui di lingkungan sekitar kamu?

Coba lakukan pelacakan tentang media cetak sebelumnya yang pernah ada di daerah sekitar kamu, kemudian buatlah uraian dalam bentuk narasi deskriptif, siapa penerbitnya, kapan diterbitkan, bagaimana bahasanya. Untuk mengerjakan tugas ini kamu dapat mencari di internet atau di perpustakaan daerah di kota tempat tinggal kamu. 190 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1 3.

Bangkitnya Nasionalisme Keberadaan kaum muda terpelajar sangat cocok dan responsif terhadap berkembangnya paham-paham baru, apalagi paham yang ikut menggelorakan kemerdekaan. Pada saat itu di Eropa sedang tumbuh subur paham-paham yang terkait dengan kemajuan, kebebasan, kemerdekaan sebagai dampak dari Revolusi Perancis. Paham-paham itu misalnya liberalisme, nasionalisme, sosialisme. Pada awal abad ke-20, paham nasionalisme memasuki wilayah Indonesia.

Perlu diingat bahwa dengan pelaksanaan Politik Etis telah mendorong lahirnya kaum muda terpelajar. Pemikiran mereka semakin rasional, wawasannya semakin luas dan terbuka sehingga memperlancar berkembangnya paham- paham baru di Indonesia. Paham baru itu misalnya nasionalisme. Paham ini telah mendorong lahirnya kesadaran nasional, kesadaran hidup dalam suatu bangsa, Bangsa Indonesia.

dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif

Kesadaran ini kemudian mendorong untuk merubah dan menyempurnakan strategi perjuangan bangsa yang selama ini telah dilakukan. Di samping didorong oleh pelaksanaan Politik Etis sebagai pembuka munculnya kaum terpelajar, peran pers/media cetak, dan paham-paham baru, secara eksternal, munculnya kesadaran nasional itu juga dipicu oleh beberapa peristiwa dunia.

Misalnya adanya Gerakan Turki Muda, Revolusi Cina, Gerakan Nasional di India dan Filipina. Sekalipun didorong oleh banyak faktor, kesadaran berbangsa dan kebangkitan nasional yang muncul di Indonesia tidak lepas dari bentuk antitesis terhadap penjajahan dan kekuasaan kolonialisme dan imperialisme Belanda. Kesadaran bersama muncul bahwa untuk melakukan perlawanan terhadap kolonialisme dan imperialisme, bentuk dan strateginya harus sudah berubah. Bentuk diplomasi dan melalui berbagai organisasi pergerakan dipandang lebih tepat.

Dipelopori oleh kaum terpelajar kemudian lahirlah berbagai organisasi pergerakan nasional. Sumber: Pahlawan Indonesia, 2008. Gambar.4.5. dr.Wahidin Organisasi pergerakan itu ada yang bercorak Sudirohusodo 191Sejarah Indonesia sosio-kultural, politik, keagamaan dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif juga yang sekuler, kedaerahan tetapi ada juga yang nasionalis, ada dari kelompok pemuda tetapi juga ada kelompok perempuan.

Dalam strategi ada yang kooperatif dan ada juga non-kooperatif. Pada periode awal pergerakan kebangsaan telah muncul organisasi Budi Utomo (BU) yang bersifat sosio-kultural. Organisasi ini didirikan antara lain oleh Sutomo, Gunawan atas rintisan Wahidin Sudirohusodo pada tanggal 20 Mei 1908. Tujuannya untuk mengumpulkan dana guna membantu kaum bumiputera yang kekurangan dalam menempuh pendidikan.

Organisasi yang berikutnya adalah Sarekat Islam (SI). Pada dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif SI ini lahir karena adanya dorongan dari R.M.

Tirtoadisuryo seorang bangsawan, wartawan, dan pedagang dari Solo. Tahun 1909, ia mendirikan perkumpulan dagang yang bernama Sarekat Dagang Islam (SDI). Tahun 1911 K.H. Samanhudi secara resmi mendirikan SDI.

Pada tahun 1912 nama SDI diganti Sarekat Islam (SI) oleh HOS Cokroaminoto. Pada tahun 1912 itu juga berdiri organisasi yang bercorak politik yakni Indische Partij (IP). Pendiri organisasi itu dikenal dengan sebutan “Tiga Serangkai”, yakni: Douwes Dekker, dr. Cipto Mangunkusumo, dan Suwardi Suryaningrat atau dikenal dengan Ki Hajar Dewantoro. Setelah itu IP berkembang pesat di berbagai daerah di Indonesia. Sumber: Keselarasan dan Kejanggalan Pemikiran-pemikiran Priyayi Nasionalis Jawa Awal Abad XX, 1985.

Gambar 4.6 Tiga Serangkai 192 Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Semester 1
Kelas: XII Mata Pelajaran: Sejarah Materi: Masa Penjajahan Belanda Kata Kunci: Diskriminasi Sosial Jawaban pendek: Dalam konteks sosial pemerintah Belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Diskriminasi ini dilakukan dengan stratifikasi penduduk di indonesia. Menurut pendapat saya diskriminasi ini adalah upaya merupakan upaya mempertahankan kekuasaan Belanda dengan memecahbelah bangsa Indonesia melalui politik adu domba.

Jawaban panjang: Penjajah Belanda melakukan segregasi atau pemisahan etnik dengan membagi-bagi penduduk Hindia Belanda menjadi 3 kelompok sosial yaitu: 1. Orang Eropa, termasuk didalamnya orang Belanda, Inggris dan Eropa lainya. Orang Jepang juga dimasukkan dalam golongan ini oleh pemerintah penjajah meski bukan orang Eropa, karena pengaruh kuat Kekaisaran Jepang waktu itu. Mereka memiliki hak politik besar dan statusnya diistemewakan oleh hukum.

Jumlah mereka diantara penduduk Hindia Belanda adalah paling sedikit, hanya sekitar 2% atau 200an ribu jiwa. 2. Orang Timur Asing, atau disebut juga Vreemde Osterlingenatau Foreign Orientals. Kasta ini adalah orang Hindia Belanda keturunan China, Arab dan India yang merupakan golongan pendatang. Golongan ini berstatus dibawah orang Eropa, tapi masuh dianggap di atas golongan paling bawah yaitu orang Pribumi. 3. Orang Pribumi, atau Inlander, merupakan penduduk asli Hindia Belanda, yang termasuk semua suku bangsa asli seperti orang Jawa, Sunda, Melayu, dan sebagainya.

Golongan ini dibatasi sekali secara hukum, misalnya tidak boleh sekolah di sekolah khusus Eropa atau menduduki jabatan tertentu. Hanya orang pribumi dari kalangan bangsawan atau ningrat yang derajatnya dianggap tinggi oleh orang Eropa, dan bisa sekolah hingga tinggi.

Ketiga golongan ini hidup dipisah, mereka sekolah di tempat berbeda, mendapat penghormatan berbeda, dan menghadapi proses hukup berbeda. Segregasi ini merupakan kebijakan devide et impera atau memecah belah untuk menguasai seluruh Hindia Belanda.

Jelaskan isi, bukti dasar, dan kelemahan dari teori Gujarat (India) ! * 20 points Jelaskan isi, bukti dasar, dan kelemahan dari teori Persia (Iran) ! … * 20 points Jelaskan isi, bukti dasar, dan kelemahan dari teori Mekah (Arab) !

* 20 points Jelaskan isi, bukti dasar, dan kelemahan dari teori Cina ! * 20 points Menurut anda manakah teori Islam yang paling akurat kebenarannya terkait proses masuknya Islam di Indonesia (pilih salah satu), dan tuliskan alasan anda memilih teori tersebut secara singkat dan jelas ! * 20 pointsDalam konteks sosial pemerintahan Belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif dapat kita lihat di bawah ini, yakni: • Kelas Sosial di Hindia Belanda, orang Eropa menjadi kelas pertama di dalam struktrur sosial.

Mereka paling kaya, terpandang dan menjadi penguasa di tanah jajahan. Kedua adalah Timur Asing, yakni Suku Tioghoa dan Tamil di Hindia Belanda. Mereka diangap kelas menengah karena mereka kebanyakan pedagang dan memiliki sedikit kekuasaan dalam membuat usaha ekonomi buatannya sendiri. Kaum Pribumi atau Bumiputera adalah orang dengan lapisan paling bawah, karena masa itu penduduk pribumi bekerja sebagai budak, pekerja dan jabatan paling tinggi hanya bupati yang dianggap pegawai negeri oleh Hindia Belanda.

Sehingga diskriminasi selalu dikaitkan berdasarkan suku dan ras mereka. • Politik Etis sangat diskriminatif, nyatanya sekolah saja dibedakan menjadi sekolah untuk bangsawan dan sekolah rakyat di samping ada sekolah yang dikhususkan untuk orang Eropa saja seperti ELS atau Eurospeesch Lagere School dan Hollandsch Chineesche School untuk Suku Tionghoa.

Kedua irigasi. Irigasi nyatanya hanya untuk pengarian pertanian milik pengusaha Eropa dan mengesampingkan pertanian milik pribumi. Ketiga Emigrasi, nyatanya penduduk pribumi diberikan pekerjaan hanya untuk mengisi kepentingan pengusaha pertanian dan bukan atas kehendak pribumi itu sendiri.

Bagi saya, konteks politik berdampak pada sosial di masyarakat hindia Belanda. Konsep rasisme juga terjadi karena pada masa lalu orang Eropa atau Orang Belanda lebih dianggap sebagai tuan di tanah jajahan, karena menguasai semua aspek baik itu ekonomi makro atau besar, politik dan pemerintahan. Kelas kedua yang dari Timur Asing adalah kelas dimana pemegang ekonomi mikro (kecil), yang menciptakan usaha kecil-kecil seperti buka toko, dan ketiga pribumi selalu kelas terbawah karena banyak dari mereka yang bekerja sebagai kuli atau bawahan di antara 2 ras tersebut.

Akibat dari rasisme ini, maka berdampak pada kebijakan publik yang menurut saya ini menambah penderitaan rakyat pribumi pada masa itu. BACAAN LEBIH LANJUT Jelaskan semangat anti china ? brainly.co.id/tugas/17460013 Jelaskan pengertian rasisme! brainly.co.id/tugas/78270 Bagaimana bentuk diskriminasi di bidang sosial pada masa kolonial Belanda ? brainly.co.id/tugas/1635867 __________________________ Kode : 11.3.6 Mata Pelajaran : Sejarah Kelas : 11 Kategori : Masa Hindia Belanda Kata Kunci : Sosial Hindia Belanda Dalam konteks sosial pemerintah Belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif.

Diskriminasi ini dilakukan dengan stratifikasi penduduk di Indonesia. Menurut pendapat saya diskriminasi ini adalah upaya merupakan upaya mempertahankan kekuasaan Belanda dengan memecahbelah bangsa Indonesia melalui politik adu domba.

Pembahasan: Penjajah Belanda melakukan diskriminasi dengan cara segregasi atau pemisahan etnik dengan membagi-bagi penduduk Hindia Belanda menjadi 3 kelompok sosial yaitu: 1. Orang Eropa Termasuk didalam golongan ini orang Belanda, Inggris dan Eropa lainya.

Orang Jepang juga dimasukkan dalam golongan ini oleh pemerintah penjajah meski bukan orang Eropa, karena pengaruh kuat Kekaisaran Jepang waktu itu. Mereka memiliki hak politik besar dan statusnya diistemewakan oleh hukum. Jumlah mereka diantara penduduk Hindia Belanda adalah paling sedikit, hanya sekitar 2% atau 200an ribu jiwa. 2. Orang Timur Asing, atau disebut juga Vreemde Osterlingen, atau Foreign Orientals. Golongan ini adalah orang Hindia Belanda keturunan China, Arab dan India yang merupakan golongan pendatang.

Golongan ini berstatus dibawah orang Eropa, tapi masuh dianggap di atas golongan paling bawah yaitu orang Pribumi.

3. Orang Pribumi, atau Inlander Golongan ini merupakan penduduk asli Hindia Belanda, yang termasuk semua suku bangsa asli seperti orang Jawa, Sunda, Melayu, dan sebagainya. Golongan ini dibatasi sekali secara hukum, misalnya tidak boleh sekolah di sekolah khusus Eropa atau menduduki jabatan tertentu. Hanya orang pribumi dari kalangan bangsawan atau ningrat yang derajatnya dianggap tinggi oleh orang Eropa, dan bisa sekolah hingga tinggi.

Ketiga golongan ini hidup dipisah, mereka sekolah di tempat berbeda, mendapat penghormatan berbeda, dan menghadapi proses hukup berbeda. Segregasi ini merupakan kebijakan devide et impera atau memecah belah untuk menguasai seluruh Hindia Belanda. Pelajari lebih lanjut: Apa yang dimaksud politik devide et impera, bagaimana praktiknya yang dilakukan VOC, sehingga daerah kekuasaan VOC bertambah luas?

brainly.co.id/tugas/830285 -------------------------------------------------------------------------------------------- Detil Jawaban: Kode: - Kelas: VIII Mata pelajaran: IPS/Sejarah Materi: Masa Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif Belanda Kata kunci: Diskriminasi oleh Belanda
Soal Essay: • Dalam konteks sosial Pemerintah Belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif.

Coba jelaskan dan bagaimana pendapatmu tentang kebijakan itu? • Dalam mengendalikan dan memaksa rakyat, para penguasa Belanda memanfaatkan kultur feodal yang telah ada. Coba jelaskan, dan mengapa Belanda menggunakan kultur itu? • Buktikan bahwa Raffles sangat memperhatikan bidang ilmu pengetahuan, sejarah, dan budaya di Indonesia • Benarkan R.A.

Kartini berpandangan maju dan modern, jelaskan! • Dengan dilaksanakannya Politik Etis di Indonesia telah membuat perubahan yang signifikan dalam sejarah perjuangan bangsa Indonesia, coba jelaskan! 1. Dalam konteks sosial Pemerintah Belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif. Diskriminasi ini dilakukan dengan stratifikasi penduduk di indonesia. Misalnya tidak boleh sekolah di sekolah khusus Eropa atau menduduki jabatan tertentu.

Hanya orang pribumi dari kalangan bangsawan atau ningrat yang derajatnya dianggap tinggi oleh orang Eropa, dan bisa sekolah hingga tinggi. • Belanda lebih mudah mengontrol masyarakat dengan mempertahankan penguasa-penguasa lokal setempat yang bisa diajak kerjasama sebagai penguasa boneka, dan membuang penguasa yg tidak mau bekerjasama.

• Belanda lebih mudah di dalam menguasai kerajaan dengan memanfaatkan sistem feodal baik itu membujuk, merayu, menyuap atau mengancam penguasa kerajaan dan kesultanan tradisional di Indonesia. Sama dengan sistem yang pertama, bagi yang mau bekerja sama dengan belanda, akan diberikan kekuasaan dan kekayaan, namun yang menentang akan digulingkan. • Menulis buku sejarah berjudul 'History of Java' pada tahun 1817 di London, terbagi menjadi dua jilid.

• Menulis buku sejarah berjudul 'History of the East Indian Archipelago' di Edinburg pada tahun 1820, terbagi menjadi tiga jilid. • Aktif mendukung sebuah perkumpulan ilmu pengetahuan dan kebudayaan yaitu Bataviaach Genootschap. • Merintis Kebur Raya Bogor • Mendukung penelitian arkeologi dan peninggalan-peninggalan kuno seperti Candi Borobudur yang ditemukan pada masa pemerintahannya di tahun 1814 dan candi Prambanan. 4. Iya benar, R.A. Kartini berpandangan maju dan modern.

Pada itu R.A. Kartini sangat membenci budaya feodalisme yang ada di lingkungannya. Ia membenci sembah sujud yang berlebihan dari rakyat kepada pejabat pribumi, juga membenci sopan santun yang terlalu berlebihan dari anak kecil terhadap orang yang lebih tua. Dalam konteks sosial pemerintah belanda telah menjalankan kebijakan yang diskriminatif akhirnya ia menulis surat kepada teman-temannya di Belanda yang kemudian dikumpulkan menjadi buku berjudul Habis Gelap Terbitlah Terang.

Isi buku tersebut membahas kesedihan R.A. Kartini yang hidup dalam belenggu feodalisme. Ia ingin hidup setara dengan kaum pria dan membela derajat wanita sehingga wanita bisa memiliki derajat dan haknya. 5. Dengan dilaksanakannya Politik Etis di Indonesia telah membuat perubahan yang signifikan dalam sejarah perjuangan bangsa Indonesia. Politik etis adalah politik balas budi dilakukan oleh belanda sebagai upaya me'makmur'kan negara jajahannya melalui berbagai program seperti pendidikan, irigasi, dan emigrasi.

Setelah adanya politik etis, perjuangan untuk kemerdekaan berubah menjadi bersifat nasional dan dipimpin oleh para cendekiawan. Hal ini terjadi karena kolonial belanda memberikan kesempatan kepada para bumiputera untuk meraih pendidikan yang setinggi-tingginya hingga ke luar nusantara, sehingga para tokoh atau pribumi yang belajar ke luar negeri memiliki pemikiran yang lebih maju dan melakukan pergerakan nasional untuk kemerdekaan Indonesia.

Perlahan-lahan bangsa Indonesia belajar di sekolah kemudian menyadari bahwa mereka benar-benar tertindas dan harus melawan. Tidak heran, tokoh seperti Sukarno, Hatta, Ki Hadjar Dewantara, Tan Malaka dan lain-lain mulai bergerak berjuang menggunakan cara yang lebih baik dalam mengusir penjajah, yakni cara diplomasi. Setelah itu, perjuangan bangsa Indonesia bukan hanya perjuangan fisik, namun perjuangan diplomasi.

• Juli 2021 21 • Juni 2021 30 • Mei 2021 29 • April 2021 32 • Maret 2021 8 • Februari 2021 1 • Januari 2021 193 • Desember 2020 614 • November 2020 616 • Oktober 2020 213 • Agustus 2020 14 • Juli 2020 1 • Juni 2020 145 • Mei 2020 73 • April 2020 3 • Maret 2020 192 • Februari 2020 64 • Januari 2020 45 • Desember 2019 8 • November 2019 23 • Oktober 2019 70 • September 2019 58 • Agustus 2019 18 • Juli 2019 29 • Juni 2019 16 • Mei 2019 6 Tampilkan selengkapnya Tampilkan lebih sedikit

Hak dan Kewajiban, Negara Hukum




2022 www.videocon.com